...

Warna Alami Kayu - USU Library

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Warna Alami Kayu - USU Library
Warna Alami Kayu
Evalina Herawati
Jurusan Kehutanan
Fakultas Pertanian
Universitas Sumatera Utara
PENDAHULUAN
Kayu telah dimanfaatkan untuk berbagai keperluan oleh manusia sejak zaman
dahulu. Dengan berbagai kegunaannya, kayu tetap eksis sampai saat ini. Penggunaan
kayu tidak terbatas untuk peralatan rumah tangga (interior) saja, tetapi digunakan juga
untuk keperluan eksterior, misalnya untuk pembuatan jembatan. Sedangkan dengan
warna dan coraknya yang dekoratif, beberapa jenis kayu digunakan untuk membuat
benda-benda yang bernilai seni tinggi.
Seperti halnya pada benda-benda lain, warna alami kayu bisa menjadi sangat
menarik. Orang menyukai kayu jati misalnya disamping karena kekuatan dan
keawetannya yang sudah terkenal adalah juga karena warna dan coraknya. Sebagian
orang menyukai kayu dengan warna-warna yang terang seperti ramin, pulai dan jelutung.
Ada pula yang lebih menyukai kayu yang berwarna lebih gelap seperti sonokeling dan
eboni. Namun tidak sedikit yang menyukai kedua-duanya.
Pemilihan warna menjadi sangat personal karena dapat mengekspresikan pribadi
seseorang. Warna merupakan sesuatu yang unik karena dapat mengubah nuansa
lingkungan, menciptakan gaya tertentu, mengatur mood dan mengubah persepsi. Warna
kayu memberikan karakteristik untuk berbagai jenis dan sangat tergantung pada zat
ekstraktif yang dikandungnya, walaupun biasanya sulit dinyatakan dengan kata-kata. Hal
ini karena tidak hanya terdiri dari satu warna tetapi merupakan perpaduan beberapa
warna.
Kayu memiliki nilai dekoratif yang tinggi disebabkan oleh warna, macam serat
dan gambaran di dalam kayu. Mebel yang terbuat dari kayu seperti ini biasanya diberi
warna transparan untuk menampilkan keindahan alaminya. Sedangkan mebel atau
peralatan lain yang terbuat dari kayu yang tidak memilki warna dan corak yang menarik,
akan diberi warna tertentu dalam finishingnya sehingga menghasilkan warna yang lebih
baik. Seringkali juga benda atau peralatan yang tidak terbuat dari kayu dibuat seolaholah terbuat dari kayu dengan memberi finishing tertentu sehingga menjadi mirip dengan
warna dan corak kayu tertentu.
WARNA ALAMI KAYU
Kayu memiliki warna-warna alami yang sangat bervariasi. Umumnya kayu gubal
berwarna lebih muda atau lebih terang dibandingkan kayu teras. Sedangkan kayu teras
memiliki variasi warna yang lebih banyak, utamanya coklat dengan berbagai macam
corak. Karena warna tersebut kayu teras biasanya lebih disukai daripada kayu gubal.
Beberapa jenis kayu diberi perlakuan khusus misalnya direndam atau diberi uap untuk
menggelapkan warnanya.
Selanjutnya Mandang dan Pandit (1997) menyatakan bahwa warna kayu berkisar
dari hampir putih sampai hitam, ada yang polos dan ada pula yang terdiri atas dua macam
I
e- USU Repository ©2005 Universitas Sumatera Utara
warna atau lebih, sehingga tampak seperti ada coraknya. Corak yang ada pada suatu jenis
kayu dapat ditimbulkan oleh :
1. Perbedaan warna antara kayu awal dan kayu akhir dari lingkar tumbuh, seperti
pada kayu jati dan tusam.
2. Perbedaan warna jaringan. Pada kayu bintangur misalnya, parenkim pita
berwarna coklat merah, sedangkan warna jaringan lainnya merah muda.
Parenkim pita pada kayu bintangur ini menimbulkan corak bergaris pada bidang
radial dan tangensial.
3. Perbedaan intensitas pewarnaan pada lapisan-lapisan kayu yang dibentuk dalam
jangka waktu yang berlainan. Pada kayu ebony misalnya, ada lapisan-lapisan
yang berwarna coklat atau coklat merah dan ada lapisan-lapisan yang berwarna
hitam. Pada bidang radial dan tangensial akan tampak sebagai jalur-jalur warna
coklat merah dan hitam bergantian.
Kayu yang berasal dari pohon yang lebih tua dapat mempunyai warna yang lebih
tua (lebih gelap) bila dibandingkan dengan bagian kayu yang berasal dari pohon yang
lebih muda dari jenis yang sama. Kayu yang kering berbeda warnanya bila dibandingkan
dengan warna kayu yang basah. Kayu yang sudah lama tersimpan di tempat terbuka
warnanya bisa lebih gelap atau lebih terang dibandingkan dengan kayu yang segar, ini
tergantung kepada keadaan (cuaca, angin, sinar dan sebagainya). Pada umunya warna
dari suatu jenis kayu bukan merupakan warna yang murni, tetapi merupakan warna
campuran dari beberapa jenis warna, sehingga dalam penampilannya sulit untuk dapat
dinyatakan secara tepat dengan kata-kata (Pandit dan Ramdan, 2002).
Zat Ekstraktif Sebagai Pemberi Warna Alami Kayu
Tsoumis (1991) menyatakan bahwa warna kayu disebabkan oleh bahan yang
dapat diekstrak (tanin dan sebagainya) yang disebut ekstraktif. Ekstraktif adalah bahan
kimia dalam kayu yang dapat dilarutkan dalam pelarut netral seperti air, eter, alkohol,
benzen dan aseton. Kandungan ekstraktif dalam kayu bervariasi mulai kurang dari 1%
hingga lebih dari 10% dan dapat mencapai 20% untuk kayu-kayu tropis. Selanjutnya
Brown et al (1952) menyatakan bahwa setiap jenis pohon mengandung satu atau
beberapa macam zat ekstraktif dan hanya sedikit jenis pohon yang mengandung semua
zat ekstraktif.
Achmadi (1990) menyatakan bahwa flavonoid, stilbena, tanin dan antosianin
merupakan golongan zat warna ekstraktif kayu. Kemudian Hillis (1987) menyatakan
bahwa flavonoid merupakan senyawa yang menyebabkan kayu teras berwarna merah,
kuning, coklat atau biru. Begitu juga Uprichard (1993) yang menyatakan bahwa polifenol
dan tanin pada kayu daun lebar memiliki kontribusi yang besar pada warna kayu,
khususnya warna kayu teras dan pada waktu dulu beberapa kayu daun lebar dijadikan
bahan pencelup. Sedangkan Sjostrom (1981) menyatakan bahwa fenolik yang terdapat
di dalam kayu teras, kulit dan sedikit di dalam xilem mempunyai fungsi sebagai
fungisida dan selain itu juga berfungsi meningkatkan pewarnaan kayu.
Zat ekstraktif dipengaruhi oleh kondisi pertumbuhan. Sebagai contoh, perbedaanperbedaan warna pada kayu walnut dari lokasi geografis yang berbeda, berhubungan
dengan sifat-sifat tanah. Perbedaan zat kimia ekstraktif memungkinkan untuk
membedakan antara jenis kayu atau membuat pewarnaan terhadap kayu teras tidak
II
e- USU Repository ©2005 Universitas Sumatera Utara
berwarna dengan aplikasi zat-zat kimia. Beberapa kayu seperti black locust, honey
locust dan beberapa jenis kayu tropis mengalami fluorescent karena zat ekstraktifnya
(Tsoumis, 1991).
Warna Sebagai Salah Satu Alat Identifikasi Kayu
Untuk mengenal kayu dapat dipergunakan baik sifat kasar (sifat makroskopis)
maupun sifat struktur (sifat mikroskopis). Termasuk dalam sifat kasar ini adalah warna,
kilap, bau, rasa, tekstur, serat dan figur. Sedangkan sifat struktur yang diamati terdiri dari
pori, parenkim, jari-jari, saluran interseluler, saluran getah, tanda kerinyut dan
gelam/kulit tersisip. Sifat fisik dapat diketahui langsung dengan panca indera tanpa harus
menggunakan alat bantu sebaliknya sifat struktur biasanya menggunakan alat bantu
berupa kaca pembesar (loupe) dengan perbesaran 10 kali.
Tsoumis (1991) menyatakan bahwa warna memberi ciri pada berbagai jenis
kayu, tetapi merupakan sebuah ciri yang sulit untuk dideskripsikan dengan kata-kata.
Dalam satu jenis mungkin terdapat perbedaan dan mengalami perubahan karena terpapar
atau karena suatu perlakuan. Biasanya warna dinyatakan secara visual, tetapi dapat juga
diukur secara teknis.
Apabila kita ingin menggunakan warna untuk identifikasi, maka yang digunakan
adalah warna kayu terasnya. Warna kayu gubal biasanya kurang nyata atau kurang khas
sehingga kurang bernilai diagnostik untuk pengenalan kayu. Warna kayu menjadi
memiliki nilai yang penting untuk identifikasi. Sebagai contoh, kayu ebony mempunyai
warna khas hitam. Untuk menentukan warna secara tepat dapat dipergunakan alat
Spectrophotometer. Alat ini dapat merefleksikan sejumlah cahaya dari permukaan kayu
yang berbeda dengan menggunakan sinar ultraviolet (Pandit dan Ramdan, 2002)
Selanjutnya dinyatakan pula bahwa seringkali terdapat suatu macam warna yang
menyolok kemudian diikuti oleh macam-macam warna yang lain, sehingga sukar untuk
dipisah-pisahkan secara individual. Karena sifat warna ini mudah berubah-ubah, maka di
dalam identifikasi kayu penggunaan warna menjadi sekunder, sehingga harus dipakai
secara hati-hati.
Perubahan Warna Kayu
Warna alami kayu dapat berubah dengan cepat karena beberapa sebab, baik oleh
zat ekstraktif yang terkandung di dalamnya maupun oleh pengaruh dari luar kayu
tersebut. Contohnya kayu mahoni (Swietenia macrophylla) berubah dari warna merah
muda atau merah terang menjadi merah kecoklatan dengan cepat pada potongan kayu
yang segar. Perubahan warna ini bisa mengakibatkan cacat pada kayu yaitu cacat warna.
Istilah lain yang sering digunakan adalah diskolorasi.
Diskolorasi adalah cacat warna yang diakibatkan oleh perubahan warna yang
terjadi pada kayu yang disebabkan oleh berbagai perlakuan tanpa pemberian zat warna.
Kollman et al (1952) dalam Martawijaya (1988) mengemukakan lima faktor penyebab
terjadinya pewarnaan tersebut, yaitu : pengaruh suhu dan kelembaban, adanya proses
oksidasi, pengendapan zat warna pada permukaan kayu, pengaruh organisme dan kontak
dengan logam.
Menurut Tsoumis (1991), warna kayu yang terpapar terhadap atmosfir seringkali
bertambah gelap dan pada kayu gubal biasanya menjadi lebih gelap daripada kayu
terasnya. Perubahan-perubahan tersebut biasanya secara kimia terjadi di alam yang
III
e- USU Repository ©2005 Universitas Sumatera Utara
dihasilkan oleh reaksi oksidasi komponen organik yang terkandung di dalam kayu.
Perubahan warna dapat terjadi segera setelah pohon ditebang di hutan atau setelah
penggergajian log basah menjadi papan. Kayu alder berubah secara cepat dari warna
keputih-putihan menjadi kemerah-merahan, kemudian pudar menjadi coklat muda. Kayu
teras black locust berubah dari hijau muda ke coklat tua, sementara douglas fir menjadi
kemerah-merahan.
Selanjutnya dinyatakan pula bahwa kayu yang terpapar lama terhadap sinar
matahari, khususnya di dataran yang tinggi, mengubah warnanya menjadi coklat.
Sedangkan terpapar lama terhadap hujan atau kelembaban yang tinggi mengubah warna
kayu menjadi abu-abu gelap.
Sunyata (1993) melaporkan bahwa diskolorasi pada kayu jati (Tectona grandis
L.f.) diakibatkan oleh proses oksidasi zat ekstraktif dalam kayunya. Begitu juga dengan
penelitian yang dilakukan terhadap kayu sugi (Cryptomeria japonica).
Dari beberapa penelitian diketahui bahwa penggunaan suhu yang tinggi dalam
pengeringan kayu telah menyebabkan terjadinya perubahan warna. Hal ini disebabkan
oleh keluarnya zat ekstraktif yang terdapat di dalam kayu ke permukaannya. Sedangkan
untuk kayu-kayu yang berwarna putih atau terang dan pada kayu gubal, perubahan dapat
disebabkan oleh serangan jamur. Kayu yang terserang ini biasanya menjadi berwarna
biru atau hitam. Umumnya kayu tersebut diserang pada saat masih dalam keadaan segar
dengan kadar air yang tinggi.
PENUTUP
Warna kayu merupakan salah satu karakteristik yang menyebabkan ketertarikan
manusia untuk menggunakannya disamping berbagai sifat lainnya.
Dengan mengetahui faktor-faktor yang dapat menyebabkan perubahan warna pada kayu
maka usaha untuk mempertahankan warna alami kayu yang indah dan sangat menarik
akan lebih mudah dilakukan. Sebaliknya, memberikan perlakuan-perlakuan khusus untuk
mendapatkan warna tertentu yang diinginkan. Sebagai alat identifikasi, warna kayu harus
ditetapkan secara hati-hati karena sifatnya yang mudah berubah terutama untuk jenisjenis tertentu.
DAFTAR PUSTAKA
Achmadi, S.S. 1990. Kimia Kayu. Pusat Antar Universitas. Bogor : Institut Pertanian
Bogor.
Brown, H.P., A. Panshin and C.C. Forsaith. 1952. Text Book of Wood Technology.
New York.
Hillis, W.E. 1987. Heartwood and Tree Exudates. Berlin : Spinger-Verlag.
Mandang, Y.I. dan I.K.N. Pandit. 1997. Pedoman Identifikasi Jenis Kayu di Lapangan.
Bogor : Yayasan P ROSEA.
IV
e- USU Repository ©2005 Universitas Sumatera Utara
Martawijaya, A. 1988. Cacat Warna Pada Kayu Jati Akibat Pengeringan Buatan. Duta
Rimba (XIV) : 101-102
Pandit, I.K.N. dan H. Ramdan. 2002. Anatomi Kayu : Pengantar Sifat Kayu Sebagai
Bahan Baku. Bogor : Yayasan Penerbit Fakultas Kehutanan.
Sjostrom, E. 1981. Kimia Kayu Dasar-dasar dan Penggunaan. Edisi 2 (Terjemahan).
Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.
Sunyata, A. 1993. Identifikasi Agen Penyebab Diskolorasi pada Kayu Jati (Tectona
grandis L.f.). Tesis Program Pasca Sarjana IPB. Bogor.
Tsoumis, G. 1991. Science and Technology of Wood : Structure,
Utilization. New York : Van Nostrand Reinhold.
Properties,
Uprichard, J.M. 1993. Wood Extractives. Di dalam J.C.F. Walker, B.G. Butterfield, J.M.
Harris, T.A.G. Langrish and J.M. Uprichard. Primary Wood Processing :
Principles and Practice. London : Chapman and Hall.
V
e- USU Repository ©2005 Universitas Sumatera Utara
Fly UP