...

pencelupan pada kain

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

pencelupan pada kain
PKMP-3-10-1
PENCELUPAN PADA KAIN SUTERA MENGGUNAKAN ZAT WARNA
URANG ARING (ECLIPTA ALBA) DENGAN FIKSATOR TAWAS,
TUNJUNG DAN KAPUR TOHOR
Kharomi Trismawati, Very Setyabakti, Cahyaning Wuri Rosetyo
Program Studi Teknik Busana, Jurusan Pendidikan Teknik Boga Busana
Fakultas Teknik, Universitas Negeri Yogyakarta, Yogyakarta
ABSTRAK
Penelitian ini berfungsi untuk mengetahui 1) Warna yang dihasilkan pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring tanpa proses fiksasi, 2)
Warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang
aring menggunakan fiksator tawas dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20
gr/l., 3) Warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna
urang aring menggunakan fiksator tunjung dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l
dan 20 gr/l, 4) Warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat
warna urang aring menggunakan fiksator kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l,
15 gr/l dan 20 gr/l, 5) Variasi warna yang dihasilkan pada pencelupan kain
sutera dengan zat warna urang aring yang difiksasi dengan tawas, tunjung dan
kapur tohor, 6) Ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tunjung, tawas
dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau dari
perubahan warna. 7) Ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tunjung,
tawas, kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau dari
penodaan warna. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen. Unit penelitian
yang digunakan adalah kain sutera super merk 56. Variabel bebas dalam
penelitian ini adalah fiksator tunjung, tawas dan kapur tohor yang divariasi
konsentrasinya10 gr/l, 20 gr/l dan 15 gr/l untuk variabel kontrol. Variabel terikat
adalah tingkat ketuaan warna dan ketahanan luntur warna yang ditinjau dari
perubahan warna dan penodaan warna. Teknik pengumpulan data tingkat
ketuaan warna dengan uji visual oleh 5 orang ahli dari Balai Industri Kerajinan
dan Batik Jln. Kusuma Negara No. 7 Yogyakarta. Ketahanan luntur warna
ditinjau dari perubahan warna menggunakan Gray Scale. Sedangkan ketahanan
luntur warna ditinjau dari penodaan warna menggunakan Staning Scale.
Validitas instrumen uji menggunakan validitas internal dan eksternal. Sedangkan
pengujian reliabilitas dengan melakukan 3 kali pengulangan pencelupan.
Analisis data yang digunakan adalah uji visual dengan metode rengking. Hasil
penelitian ini adalah sebagai berikut : 1) Pewarnaan kain sutera dengan zat
warna urang aring tanpa proses fiksasi menghasilkan warna kuning, 2) Warna
yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring
menggunakan fiksator tunjung dengan konsentrasi10 gr/l menghasilkan warna
hijau muda, 15 gr/l menghasilkan warna hijau sedang, dan 20 gr/l menghasilkan
warna hijau tua. 3), Warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan
zat warna urang aring menggunakan fiksator tawas dengan konsentrasi10 gr/l
menghasilkan warna kuning muda, 15 gr/l menghasilkan warna kuning sedang,
dan 20 gr/l menghasilkan warna kuning tua. 4) Warna yang dihasilkan pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator
kapur tohor dengan konsentrasi10 gr/l menghasilkan warna kuning keemasan
muda, 15 gr/l menghasilkan warna kuning keemasan sedang, dan 20 gr/l
menghasilkan warna kuning keemasan tua. 5) Variasi warna yang dihasilkan
PKMP-3-10-2
pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring yang difiksasi dengan
tawas menghasilkan warna kuning, kapur tohor menghasilakn warna kuning
keemasan dan tunjung menghasilkan warna hijau. 6) Ketahanan luntur warna
menggunakan fiksator tunjung, tawas dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l,
15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau dari perubahan warna menunjukkan hasil yang sama
pada Gray Scale yaitu 4-5 yang dikategorikan sangat baik, semua penggunaan
konsentrasi menunjukkan kain sutera tidak luntur setelah dicuci dengan sabun
Krim merk wing. 7) Ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tunjung,
tawas dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau
dari penodaan warna menunjukkan hasil yang sama pada Stanning Scale yaitu 45 yang dikategorikan sangat baik, semua penggunaan konsentrasi menunjukkan
kain sutera tidak menodai tekstil lain yang dicuci bersama-sama.
Kata kunci : fiksasi, ketuaan warna dan ketahanan luntur warna.
PENDAHULUAN
Pada saat ini tanaman urang aring baru dikenal dan dimanfaatkan sebagai
bahan campuran pembuatan shampoo. Ekstrak urang aring dikenal berkhasiat
sebaga penghitam dan penguat akar rambut. Dengan demikian kami tertarik untuk
mencoba memanfaatkan tanaman tersebut sebagai zat pewarna pada tekstil.
Apakah bila digunakan sebagai pewarna tekstil akan diperoleh warna hitam
seperti pada rambut? Hal inilah yang memberi inspirasi peneliti untuk menjadikan
zat warna urang aring sebagai zat warna tekstil untuk bahan produksi busana.
Bagian tanaman yang digunakan adalah suluruh bagian tanaman kecuali akarnya.
Zat warna alam merupakan zat warna yang memenuhi standar kualitas dan
aman bagi lingkungan, karena tidak seperti zat warna sintetis yang mengakibatkan
pencemaran lingkungan akibat pembuangan sisa limbah yang bersifat karsinogen.
Selain itu zat warna sintetis diduga mengandung gugus azo yang dapat
menyebabkan penyakit kanker. Dengan penggunaan zat warna alam diharapkan
dapat mengurangi pencemaran lingkungan.
Keunggulan dari zat warna alam antara lain, warna yang dihasilkan sangat
variatif dan unik, warna cenderung kearah soft, intensitas warna terhadap kornea
mata terasa sangat menyejukkan sehingga akan menyehatkan mata, dan
mengandung antioksidan sehingga nyaman dan aman apabila dipakai oleh
manusia.
Dalam proses pencelupan ini menggunakan media kain sutera karena selain
memberikan kesan eksklusif pada tekstil, kain sutera merupakan bahan tekstil
yang terbuat dari serat sellulosse dan protein. Karena bahan tekstil yang dapat
diwarnai dengan zat warna alam adalah bahan tekstil yang terbuat dari serat
sellulosse.
Untuk memunculkan warna dan mengunci warna digunakan fiksator tawas,
tunjung dan kapur tohor pada proses fiksasi dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l
dan 20 gr/l pada tiap- tiap fiksator. Dengan diberikannya fiksator yang berbeda
dan konsentrasi yang berbeda pula diharapkan akan memunculkan warna yang
bervariasi dan tingkat ketuaan warna yang bervariasi pula.
Berdasarkan latar belakang diatas, permasalahan dalam penelitian dapat
dirumuskan sebagai berikut :1) Bagaimanakah warna yang dihasilkan pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring tanpa proses fiksasi. 2)
Bagaimanakah warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat
PKMP-3-10-3
warna urang aring menggunakan fiksator tunjung dengan konsentrasi 10 gr/l, 15
gr/l dan 20 gr/l. 3) Bagaimanakah warna yang dihasilkan pada pencelupan kain
sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator tawas dengan
konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l. 4) Bagaimanakah warna yang dihasilkan
pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator
kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l. 5) Bagaimanakah
variasi warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna
urang aring yang difiksasi dengan tawas, tunjung dan kapur tohor. 6)
Bagaimanakah ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tawas, tunjung dan
kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau dari perubahan
warna. 7) Bagaimanakah ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tawas,
tunjung dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau
dari penodaan warna.
Adapun tujuan penelitian ini adalah :1) Untuk mengetahui warna yang
dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring tanpa proses
fiksasai. 2) Untuk mengetahui warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera
dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator tunjung dengan konsentrasi
10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l. 3) Untuk mengetahui warna yang dihasilkan pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator tawas
dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l. 4) Untuk mengetahui warna yang
dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring
menggunakan fiksator kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l.
5) Untuk mengetahui variasi warna yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera
dengan zat warna urang aring yang difiksasi dengan tawas, tunjung dan kapur
tohor. 6) Untuk mengetahui ketahanan luntur warna menggunakan fiksator tawas,
tunjung dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau
dari perubahan warna. 7) Untuk mengetahui ketahanan luntur warna
menggunakan fiksator tawas, tunjung dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l,
15 gr/l dan 20 gr/l ditinjau dari penodaan warna.
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat: 1) Mengetahui warna
yang dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan menggunakan zat warna
urang aring. 2) Menambah pengetahuan tentang variasi warna yang dihasilkan
pada pencelupan kain sutera dengan menggunakan zat warna urang aring yang
difiksasi dengan tawas, tunjung dan kapur tohor. 3) Menambah informasi tentang
zat warna alam yang dapat digunakan sebagai pewarna tekstil. 4) Sebagai bahan
masukan bagi industri tekstil agar memperoleh alternatif pewarnaan kain sutera
menggunakan zat pewarna alam. 5) Mendorong adanya penelitian lain yang
berkaitan dengan pengembangan zat warna alam.
METODE PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen yang dilakukan untuk
mengetahui tingkat ketuaan warna dan ketahanan luntur warna yang dihasilkan
pada pencelupan kain sutera menggunakan zat warna urang aring dengan fiksator
tunjung, tawas dan kapur tohor yang divariasi konsentrasinya, terhadap perubahan
warna dan penodaan warna. Konsentrasi fiksator tunjung, tawas dan kapur tohor
yang akan diuji masing-masing adalah 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l. Desain
penelitian digambarkan dalam bentuk table sebagai berikut:
PKMP-3-10-4
Table 1. Desain Penelitian Ketuaan Warna dengan Fiksator Tunjung
Konsentrasi Tunjung
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
Ketuaan warna
1
1
1
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
Table 2. Desain Penelitian Ketuaan Warna dengan Fiksator Tawas
Konsentrasi Tawas
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
Ketuaan warna
1
1
1
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
Table 3. Desain Penelitian Ketuaan Warna dengan Fiksator Kapur Tohor
Konsentrasi Kapur Tohor
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
Ketuaan warna
1
1
1
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
Table 4. Desain Penelitian Ketahanan Luntur Warna dengan Fiksator Tunjung
Ketahanan Luntur
Konsentrasi Tunjung
Warna
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
1
1
1
Perubahan Warna
2
2
2
3
3
3
1
1
1
Penodaan Warna
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
Table 5. Desain Penelitian Ketahanan Luntur Warna dengan Fiksator Tawas
Ketahanan Luntur
Konsentrasi Tawas
Warna
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
1
1
1
Perubahan Warna
2
2
2
3
3
3
1
1
1
Penodaan Warna
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
PKMP-3-10-5
Table 6. Desain Penelitian Ketahanan Luntur Warna dengan Fiksator Kapur Tohor
Ketahanan Luntur
Konsentrasi Kapur Tohor
Warna
10 gr/l
*
15 gr/l
20 gr/l
1
1
1
Perubahan Warna
2
2
2
3
3
3
1
1
1
Penodaan Warna
2
2
2
3
3
3
* = Variabel kontrol
Gambar 1. Tanaman Urang Aring
PKMP-3-10-6
Bahan eksperimen terdiri dari: tanaman Urang Aring diperoleh dari areal
persawahan di daerah Ngaglik Yogyakarta, kain sutera merk Super 56 diperoleh
dipasar Bringharjo, tunjung, tawas dan kapur tohor sebagai fiksator diperoleh dari
Toko Prawoto, TRO sebagai pembasah, air sebagai pelarut.
Prosedur eksperimen dilaksanakan sebagai berikut:
Persiapan
Larutan tawas&TRO
Proses mordanting
Larutan TRO
Perendaman dalam
larutan TRO
Pencelupan
Larutan fiksasi tunjung,
tawas, kapur tohor
konsentrasi 10 gr/l, 15
gr/l, 20 gr/l
Fiksasi
Pembilasan
Hasil pencelupan
Pengujian
Ketuaan warna diuji
secara visual oleh ahli
zat warna alam
Ketahanan luntur
warna ditinjau dari
perubahan warna (diuji
dengan Gray Scale)
Ketahanan luntur
warna ditinjau dari
penodaan warna (diuji
dengan Stanning
Scale)
Hasil pengamatan
Hasil pengujian
Hasil pengujian
Data
Data
Data
PKMP-3-10-7
Eksperimen dilakukan di laboratorium PKK Universitas Negeri
Yogyakarta Kampus Karang Malang Yogyakarta. Pengujian tingkat ketuaan
warna dan ketahanan luntur warna dilakukan di Laboratorium Uji Komoditi
Industri Kerajinan dan Batik Di Jalan. Kusuma Negara No. 7 Yogyakarta. Data
tingkat ketuaan warna diperoleh dengan cara meminta 5 orang ahli di bidang zat
warna alam dari Balai Batik unutk menguji secara visual dengan metode rangking.
Nilai C untuk kategori muda, nilai B untuk kategori sedang dan nilai A untuk
kategori tua. Data ketahanan luntur warna diperoleh dari pengujian dengan Gray
Scale untuk perubahan warna, dan untuk penodaan diuji dengan Stanning Scale.
Bahan uji dipotong secara acak dengan ukuran 5 x 10 cm, kemudian masingmasing diberi tanda sesuai dengan konsentrasi fiksator.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Pewarnaan kain sutera dengan zat warna urang aring menghasilkan warna
kuning. Hasil pengujian tingkat ketuaan warna menunjukkan bahwa besar
kecilnya konsentrasi cuka yang digunakan berpengaruh terhadap tingkat ketuaan
warna pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring. Data rata-rata
penggunaan fiksator tunjung dengan konsentrasi 10 gr/l menghasilkan warna hijau
muda , konsentrasi 15 gr/l menghasilkan warna hijau sedang dan konsentrasi 20
gr/l menghasilkan hijau tua. Penggunaan fiksator tawas dengan konsentrasi 10 gr/l
menghasilkan warna kuning muda, konsentrasi 15 gr/l menghasilkan warna
kuning sedang dan konsentrasi 20 gr/l menghasilkan warna kuning tua.
Penggunaan fiksator kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l menghasilkan warna
kuning keemasan muda, konsentrasi 15 gr/l menghasilkan warna kuning
keemasan sedang dan konsentrasi 20 gr/l menghasilkan warna kuning keemasan
tua. Dari data tersebut menunjukkan semakin tinggi konsentrasi fiksator yang
digunakan maka semakin tua warna yang dihasilkan. Hal ini disebabkan fiksator
tunjung, tawas dan kapur tohor memiliki sifat mengekalkan warna dan memiliki
daya ikat terhadap warna.
Hasil pengujian ketahanan luntur warna terhadap pencucian pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menunjukkan bahwa besar
kecilnya konsentrasi fiksator yang digunakan tidak berpengaruh terhadap
ketahanan luntur warna ditinjau dari perubahan warna. Data rata-rata penggunaan
konsentrasi fiksator tunjung, tawas dan kapur tohor 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l
diperoleh angka yang sama pada Gray Scale yaitu 4-5 yang dikategorikan baik,
yaitu kain sutera tidak luntur setelah dicuci dengan sabun krim merk wings.
Dengan demikian dapat diartikan bahwa penambahan konsentrasi fiksator
tunjung, tawas dan kapur tohor yang digunakan tetap menghasilkan kain sutera
yang tidak luntur setelah dicuci dengan sabun krim merk wings.
Hasil pengujian ketahanan luntur warna terhadap pencucian pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menunjukkan bahwa besar
kecilnya konsentrasi fiksator yang digunakan tidak berpengaruh terhadap
ketahanan luntur warna ditinjau dari penodaan warna. Data rata-rata penggunaan
konsentrasi fiksator tunjung, tawas dan kapur tohor 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l
diperoleh angka yang sama pada Stanning Scale yaitu 4-5 yang dikategorikan
baik, yaitu kain sutera tidak melunturi atau menodai tekstil lain yang dicuci
bersama-sama dengan menggunakan sabun krim merk wings. Dengan demikian
dapat diartikan bahwa penambahan konsentrasi fiksator tunjung, tawas dan kapur
PKMP-3-10-8
tohor yang digunakan tidak menyebabkan tekstil lain yang dicuci bersama-sama
dengan kain sutera menjadi terlunturi/ternodai.
KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa: 1) Warna yang
dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring tanpa proses
fiksasi adalah warna kuning. 2) Tingkat ketuaan warna pada pencelupan kain
sutera dengan zat warna urang aring untuk konsentrasi tunjung 10 gr/l
menghasilkan warna hijau dengan nilai rata-rata C yang dikategorikan muda.
Untuk konsentrasi tunjung 15 gr/l menghasilkan warna hijau dengan nilai rata-rata
B yang dikaregorikan sedang. Dan untuk konsentrasi tanjung 20 gr/l
menghasilkan warna hijau dengan nilai rata-rata A yang dikategorikan tua. 3)
Tingkat ketuaan warna pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring
untuk konsentrasi tawas 10 gr/l menghasilkan warna kuning dengan nilai rata-rata
C yang dikategorikan muda. Untuk tawas 15 gr/l menghasilkan warna kuning
dengan nilai rata-rata B yang dikategorikan sedang. Dan untuk konsentrasi 20 gr/l
menghasilkan warna kuning dengan nilai rata-rata A yang dikategorikan tua. 4)
Tingkat ketuaan warna pada pencelupan kain sutera dengan zat urang aring untuk
konsentrasi kapur tohor 10 gr/l menghasilkan warna kuning keemasan dengan
nilai rata-rata C yang dikategorikan muda. Untuk konsentrasi kapur tohor 15 gr/l
menghasilkan warna kuning keemasan dengan nilai rata-rata B yang dikategorikan
sedang. Dan untuk konsentrasi kapur tahor 20 gr/l menghasilkan warna kuning
keemasan dengan nilai A yang dikategorikan tua. 5) Variasi warna yang
dihasilkan pada pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring yang
difikasi dengan tanjung, tawas dan kapur tohor adalah fiksasi dengan tanjung
menghasilkan warna hijau, fiksasi dengan kapur tohor menghasilkan warna
kuning keemasan dan fiksasi dengan tawas menghasilkan warna kuning. 6)
Ketahanan luntur warna terhadap pencucian dari perubahan warna pada
pencelupan kain sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator
tanjung, tawas dan kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l
menghasilkan nilai rata-rata 4-5 yang dikategorikan baik yang berarti tidak luntur
setelah dilakukan pencucian dengan sabun krim merk wing. 7) Ketahanan luntur
warna terhadap pencucian ditinjau dari penodaan warna pada pencelupan kain
sutera dengan zat warna urang aring menggunakan fiksator tanjung, tawas dan
kapur tohor dengan konsentrasi 10 gr/l, 15 gr/l dan 20 gr/l menghasilkan nilai
rata-rata 4-5 yang dikategorikan baik, yaitu jika tekstil dicuci dengan sabun krim
merk wing bersama-sama dengan tekstil lain tidak akan melunturi atau menodai
tekstil lain.
DAFTAR PUSTAKA
Agustin NYo dkk.(1990).Pengetahuan Bahan Tekstil untuk SMTK.Jakarta:Dik
Menjur.Dep Dik Bud
Anonym.(1983).SII 0113-75 Cara Penggunaan Grey Scale.Jakarta:Departemen
Perindustrian.
Anonym.(1983).SII
0114-75
Cara
Penggunaan
Stanning
Scale.Jakarta:Departemen Perindustrian.
Anonym.(1983).SII 0115-75 Cara Uji Tahan Luntur Warna Terhadap
Pencucian.Jakarta:Departemen Perindustrian.
PKMP-3-10-9
Anonym.(1997).Kamus Besar Bahasa Indonesia.Jakarta:Balai Pustaka.
Anshory Irfan.(1988).Penuntun Pelajaran Kimia.Bandung:Ganeca Exact.
Astri Indriani.(2003).“Pengaruh Konsentrasi Soda Abu (Na2 CO3) dan Lama
Waktu Dalam Proses Mordan Terhadap Kekuatan Sobek Kain
Mori”.Skripsi:Yogyakarta.UNY
Balai Penelitian Batik dan Kerajinan.(1992).Buku Pegangan Pembuatan Batik
Sutera.Yogyakarta.
Enny Zuhni K.(1997).Ilmu Tekstil.Yogyakarta:FPTK.Institut keguruan dan Ilmu
Pendidikan.
Hendri Suprapto.(1996).Teknologi Pencelupan Zat Pewarna Alami TumbuhTumbuhan.Yogyakarta:Departemen Perindustrian
Jumaeri.(1997).Pengetahuan Barang Tekstil.Bandung:Institute Teknologi Tekstil.
Nurcahyo Jati.(1993).“ Pemanfaatan Pasahan Kayu Nangka Sebagai Warna Soga
Batik”.Skripsi.Yogyakarta:UII
Sewan Susanto.(1980).Kerajinan Batik Indonesia.Yogyakarta:BPBK
Fly UP