...

analisis kinerja proyek konstruksi

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

analisis kinerja proyek konstruksi
Konferensi Nasional Teknik Sipil 4 (KoNTekS 4)
Sanur-Bali, 2-3 Juni 2010
ANALISIS KINERJA PROYEK KONSTRUKSI
Peter F. Kaming1 , Ferianto Rahardjo1,dan Yenry G. Situmorang2
1
Dosen Universitas Atma Jaya Yogyakarta Jalan Babarsari 44, Po.Box 1086, Yogyakarta, 55281,
Yogyakarta, e-mail: kaming @mail.uajy.ac.id
2
Alumni, Universitas Atma Jaya Yogyakarta Jalan Babarsari 44, Po.Box 1086, Yogyakarta,
ABSTRAK
Rendahnya kinerja dalam pelaksanaan proyek konstruksi akan menyebabkan keterlambatan dan
pembengkakan biaya. Penelitian ini bertujuan menganalisis kinerja proyek konstruksi dengan
menggunakan tiga dimensi utama yaitu waktu, biaya, dan kualitas. Metode penelitian ini
menggunakan data yang diperoleh dari survei dari para manajer proyek konstruksi yang sedang
bekerja pada kontraktor dengan kelas Grade 5, 6, dan 7. Dengan 30 responden yang berpartisipasi,
selanjutnya dilakukan analisis faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja manajer proyek konstruksi
dengan menggunakan metode pemeringkatan. Hasil penelitian ini menemukan bahwa terdapat 7
faktor yang dinyatakan paling mempengaruhi kinerja proyek konstruksi. Ketujuh factor tersebut
adalah: 1) pengalaman dari pengawas proyek, 2) kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek, 3)
pengalaman kerja para pekerja, 4) kemampuan/kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan
kerja, 5) pemberhentian proyek karena faktor keuangan seperti kebangkrutan, 6) tingkat absensi
kehadiran pekerja proyek, dan 7) metode pelaksanaan konstruksi. Hasil studi ini juga dibandingkan
dengan studi di Uganda.
Kata kunci: kinerja proyek, waktu, biaya, dan kualitas, Indonesia, Uganda.
1. PENDAHULUAN
Industri jasa konstruksi termasuk jenis jasa industri skala besar yang banyak dibutuhkan di Indonesia. Selama
dekade 1980an dan 1990an, pertumbuhan rata-rata permintaan jasa teknik kontraktor bidang konstruksi mencapai
28,42% ingá 31,07% per tahun. Di era 2000an yang masih relatif dipengaruhi krisis ekonomi, permintaan jasa
konstruksi masih bisa tumbuh di atas 20% sekalipun rata-rata peningkatan angka pertumbuhan masih relatif dari
dekade sebelumnya. Keberadaan perusahaan jasa konstruksi pun mengalami pertumbuhan yang cukup pesat selama
dekade 1980an dan 1990an, yaitu berada pada angka 24,11% ingá 34,48% per tahun yang tersebar di seluruh daerah.
Permasalahan dalam pelaksanaan proyek konstruksi menjadi penentu besarnya produktivitas kerja terutama di
negara-negara seperti Indonesia. Misalnya belum semua tenaga terampil dan terdidik siap untuk ditugaskan
melaksanakan pekerjaan/tugas proyek konstruksi. Rendah produktivitas rata-rata buruh konstruksi di beberapa
negara berkembang juga menjadi kendala untuk mencapai kualitas pelaksanaan proyek konstruksi (Alinaitwe, et al,
2008). Sebagian dari faktor-faktor kendala tadi dan beberapa lainnya akan mengurangi kinerja pelaksanaan proyek
konstruksi berdasarkan dimensi waktu, biaya, dan kualitas yang selanjutnya akan mengurangi nilai ekonomis dari
pelaksanaan proyek tersebut. Berdasarkan permasalahan tersebut, penelitian ini akan menganalisis factor-faktor
yang menjadi penentu ukuran kinerja pelaksanaan proyek konstruksi. Kinerja pelaksanaan proyek didasarkan pada
tiga dimensi manajemen proyek yang terdiri waktu, biaya, dan kualitas. Dari identifikasi faktor-faktor penentu
tersebut selanjutnya akan diketahui faktor-faktor yang paling menentukan kinerja pelaksanaan proyek konstruksi
(Situmorang, 2009). Tujuan dari studi ini adalah mengindentifikasikan faktor-faktor yang menjadi penentu kinerja
pelaksanaan proyek berdasarkan dimensi waktu, biaya, dan kualitas pelaksanaan proyek konstruksi.
2. TINJAUAN PUSTAKA
Komponen-Komponen Kinerja Proyek Konstruksi
Kinerja memiliki pengertian yang beraneka ragam berkaitan dengan aspek ekonomi, kesejahteraan, teknologi, dan
sumber daya. Pembahasan mengenai kinerja lebih banyak difokuskan pada aspek keluaran atau output sejumlah
tertentu (Situmorng, 2009). Kinerja dikatakan semakin tinggi apabila pertambahan output lebih tinggi dibandingkan
dengan penambahan sumber daya sebagai faktor input. Ukuran atas kinerja dapat dilihat berdasarkan aspek biaya,
waktu, dan kualitas di mana ketiganya inilah yang selanjutnya menurut Alinaitwe, et al (2008) dikatakan sebagai
dimensi produktivitas. Seperti halnya pengertian kinerja secara umum, komponen-komponen kinerja untuk
proyek konstruksi masih bertumpu pada aspek sumber daya yang meliputi sumber daya manusia (SDM) dan
teknologi. Keduanya ini kemudian dikenal dengan istilah input di mana nantinya akan dikaitkan dengan dimensidimensi kinerja. Pekerja proyek konstruksi memiliki peran atau tugas utama untuk mengkombinasikan berbagai
input dengan teknik atau keahlian tertentu melalui suatu perencanaan proyek baik perencanaan strategis maupun
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
M - 209
Peter F. Kaming, Ferianto Rahardjo dan Yenry G. Situmorang
operasional untuk selanjutnya menghasilkan suatu proyek konstruksi (Soeharto, 1995). Adapun mengenai
komponen-komponen di dalam proyek konstruksi terkait dengan pengertian produktivitas diuraikan berikut ini.
Komponen Input Teknologi
Pada prinsipnya, pengertian teknologi memiliki konotasi pada cara berpikir, termasuk pula suatu bentuk keahlian
untuk merubah, memodifikasi, ataupun menciptakan segala sesuatu yang menjadi suatu solusi atas segala bentuk
permasalahan manusia (Soeharto, 1995). Teknologi dapat dikatakan pula sebagai upaya atau jawaban untuk
mempertahankan kelangsungan hidup dan meningkatkan kesejahteraan umat manusia. Dalam pengertian
produktivitas, unsur atau komponen teknologi dipisahkan dari komponen input lainnya seperti sumber daya manusia.
Hal ini dimaksudkan untuk tidak membiaskan aspek penting teknologi sebagai saslah satu input di dalam
produktivitas terutama produktivitas proyek konstruksi.
Komponen Sumber Daya Manusia
Komponen sumber daya manusia masih menjadi komponen yang paling penting di dalam pembahasan produktivitas
proyek konstruksi secara umum. Allinaitwe, et al (2008) menerangkan apabila tidak semua proyek konstruksi
diberbagai negara memiliki karakteristik input yang relatif sama. Di Asia misalnya, karakteristik input di dalam
proyek konstruksi masih difokuskan permasalahannya pada aspek input sumber daya manusia. Hal ini terutama
masih sering ditemukan di negara-negara Asia yang tergolong negara-negara berkembang seperti Indonesia. Unsurunsur yang terdapat di dalam komponen input sumber daya manusia adalah semua pihak (karyawan), termasuk
pekerja proyek yang terlibat di dalam pelaksanaan proyek konstruksi. Alinaitwe, et al (2008) mengindentifikasikan
dua aspek dari komponen sumber daya manusia berkaitan dengan produktivitas, yaitu aspek internal dan eksternal.
Aspek internal dijelaskan berupa kualifikasi atas keahlian secara teknis dari seluruh individu yang terlibat dalam
pelaksanaan proyek konstruksi. Kualifikasi sumber daya manusia yang semakin baik akan semakin mendukung
meningkatnya kinerja berdasarkan dimensi biaya, waktu, dan kualitas.
Dimensi Kinerja
Pada sub bab sebelumnya telah diuraikan apabila kinerja dapat diukur berdasarkan pendekatan atau dimensi biaya,
waktu, dan kualitas. Ketiga dimensi tersebut dapat diterapkan pula dalam bidang konstruksi, terutama terlihat ketika
dilakukan penyusunan perencanaan proyek konstruksi. Adapun uraian untuk masing-masing dimensi produktivitas
dalam bidang konstruksi diterangkan berikut ini.
Dimensi Biaya
Biaya proyek konstruksi atau dikenal dengan istilah construction cost engineering adalah area dari kegiatan teknik
(engineering) di mana pengalaman dan pertimbangan teknik dipakai pada aplikasi prinsip-prinsip teknik dan ilmu
pengetahuan di dalam masalah perkiraan dan pengendalian biaya (Soeharto, 1995). Berdasarkan pengertian tersebut,
maka kebutuhan akan penguasaan aspek ilmu pengetahuan dan teknik merupakan syarat mutlak untuk menyusun
perencanaan biaya dan sekaligus menentukan biaya yang sesungguhnya dikeluarkan ketika penyelesaian proyek
konstruksi. Keseluruhan komponen biaya total yang akan diuraikan berikut ini juga termasuk ke dalam unsur-unsur
yang membentuk biaya dalam proyek konstruksi. Keperluan total biaya proyek konstruksi disusun dalam
perencanaan yang menjadi kebutuhan biaya untuk keperluan pengkajian pendanaan. Biaya-biaya ini terbagi menjadi
dua bagian, yaitu (Soeharto, 1995): 1) Modal Tetap yaitu a) Biaya Langsung, terdiri atas: Penyiapan lahan (site
preparation; dan 2) Modal Kerja (Working Capital). Biaya untuk modal kerja diperlukan untuk menutupi kebutuhan
pada tahap awal operasi pelaksanaan proyek konstruksi.
Dimensi Waktu
Dimensi waktu yang dimaksudkan dalam pengertian produktivitas bidang konstruksi adalah perencanaan dalam
penyusunan suatu jaringan kerja yang dapat menunjukkan waktu penyelesaian paling cepat yang disertai dengan
toleransi float yang mengidentifikasikan pengaturan keterlambatan tanpa mengganggu jadwal proyek secara
keseluruhan (Soeharto, 1995). Dari pengertian ini, maka dimensi waktu lebih menitikberatkan pada: 1) penyusunan
suatu jadwal pelaksanaan proyek dengan biaya yang relatif ekonomis; 2) penyusunan jadwal dengan keterbatasan
sumber daya; dan 3) penyusunan jadwal yang dapat meratakan kombinasi penggunaan atau pemakaian sumber daya.
Dimensi waktu berdasarkan pengertian di atas memiliki keterkaitan kuat dengan tujuan untuk meminimalisasikan
resiko biaya. Ada dua pengertian jadwal sehubungan dengan konteks produktivitas, yaitu jadwal yang ekonomis dan
jadwal yang optimal.
Dimensi Kualitas
Pada sub bab mengenai biaya telah disinggung mengenai aspek yang berhubungan dengan resiko biaya dalam
pelaksanaan proyek konstruksi. Secara umum, proses perencanaan proyek konstruksi memberikan andil paling
penting terhadap terciptanya produktivitas dalam pelaksanaan proyek konstruksi. Dari sinilah selisih antara
M - 210
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
Analisis Kinerja Proyek Konstruksi
perkiraan biaya dan realisasi biaya dapat diminimalisasikan. Inilah yang kemudian disebut dengan dimensi kualitas
dalam pelaksanaan proyek konstruksi, yaitu kualitas suatu perkiraan biaya yang berkaitan dengan akurasi dan
kelengkapan unsur-unsur yang membentuknya. Adapun unsur-unsur yang menentukan dimensi kualitas terdiri atas
(Soeharto, 1995): 1) tersedianya data dan informasi; 2) teknik dan metode yang digunakan; 3) kecakapan dan
pengalaman dari estimator; dan 4) tujuan pemakaian perkiraan biaya.
3. METODE STUDI
Penelitian ini menggunakan data primer, yaitu jenis data yang dihimpun langsung dari hasil survei atas responden.
Data dari hasil survei merupakan bentuk data kualitatif yang selanjutnya ditransformasikan sebagai data kuantitatif
dengan menggunakan metode perangkingan. Adapun mengenai jumlah sampel ditetapkan sebesar 30 orang yang
termasuk ke dalam klasifikasi pekerjaan pekerja proyek konstruksi. Jumlah sampel tersebut diketahui berdasarkan
hasil penelusuran lapangan ke perusahaan konstruksi yang berlokasi di Jakarta.
Metode Pengambilan Sampel
Berdasarkan jumlah data atau sampel, maka metode pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah purposive
sampling. Metode ini memilih sample berdasarkan kriteria-kriteria tertentu. Setelah sampel dipilih, selanjutnya
daftar pertanyaan (kuesioner) disebarkan sebanyak jumlah sampel yang terpilih. Adapun kriteria yang dipilih untuk
menentukan sampel penelitian adalah: 1) pekerja proyek konstruksi yang pernah menangani atau memimpin proyek
konstruksi lebih dari lima kali dalam kurun waktu 10 tahun terakhir terhitung dari tahun 2001 hingga 2009; 2)
pekerja proyek konstruksi yang bekerja di perusahaan konstruksi dalam kategori Grade 5, 6, dan 7, yaitu jenis badan
usaha pelaksana kontruksi yang memiliki nilai kompetensi di atas Rp 1 Milyar; dan 3) Masih aktif bekerja di
perusahaan konstruksi, terutama yang berkantor pusat di Jakarta.
Pengumpulan Data dan Analisis
Penelitian ini menggunakan cara pengumpulan data adalah: 1) membagikan kuesioner. dan 2) wawancara langsung.
Wawancara secara langsung dilakukan dalam rangka untuk menyempurnakan isian atau jawaban responden pada
kuesioner. Hal ini terutama dilakukan apabila terdapat jawaban yang dianggap masih meragukan atau tidak diisi
oleh responden karena alasan kurang jelas atau belum memahami pertanyaan yang dimaksudkan dalam kuesioner.
Berdasarkan perumusan masalah dan teknis penyelesaian masalah, maka analisis data yang digunakan dalam
penelitian ini adalah secara diskriptif dan cara perhitungannya diadopsi dari Alinaitwe, et al.(2008).
4. HASIL ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
Karakteristik para responden, uji validitas dan uji reliabilitas, dapat dilihat pda Situmorang (2009). Selanjutnya
analisis dengan indeks dibahas pada paragrap berikut ini.
Perangkingan Jawaban Responden
Perangkingan dilakukan berdasarkan mean (AR) tertinggi untuk masing-masing item. Semakin tinggi nilai mean
(AR), maka semakin penting dari item tersebut dibutuhkan untuk mendorong produktivitas pekerja proyek
konstruksi. Adapun mengenai hasil perangkingan secara pasial dimensi waktu, biaya, dan kualitas dapat dilihat pada
bahasan berikut ini.
Dimensi Waktu
Dimensi waktu bagi pekerja proyek konstruksi berarti kriteria yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek
konstruksi tepat waktu atau sesuai dengan penjadwalan proyek.. Dari sebanyak 39 item kinerja proyek konstruksi,
masing-masing aspek (item) atau kriteria tidak selalu memiliki peringkat atau rangking yang sama sesuai dengan
yang dibutuhkan oleh pekerja proyek konstruksi. Untuk mempermudah pembahasan, akan dilakukan pembagian
dalam kelompok 10 besar seperti diperlihatkan pada tabel di bawah ini.
Tabel 1
No
1
3
4
29
10
5
15
Perangkingan Sepuluh Besar Untuk Dimensi Waktu
Item
Pengalaman dari pengawas proyek
Pengalaman kerja para pekerja proyek
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
Perubahan desain
Kerusakan alat atau fungsi alat yang tidak bekerja dengan baik
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja
Pemberhentian proyek akibat adanya perselisihan di antara pemilik dan
konsultan proyek
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
AR
4,767
4,300
4,167
4,133
4,033
4,000
4,000
SD
0,430
0,794
0,747
0,730
0,900
0,907
0,952
Rank
1
2
3
4
5
6
7
M - 211
Peter F. Kaming, Ferianto Rahardjo dan Yenry G. Situmorang
8
Pemberhentian proyek karena komplain atau penolakan dari konsultan
proyek
2
Kualitas lulusan pendidikan pekerja proyek
21 Kehadiran pekerja proyek
Sumber: Situmorang, 2009
4,000
1,017
8
3,900
3,833
0,803
0,747
9
10
Kesepuluh peringkat di atas menunjukkan aspek yang paling utama dibutuhkan atau diperhatikan oleh pekerja
proyek konstruksi, terutama untuk dimensi waktu. Aspek pengalaman baik dari pengawas proyek maupun pekerja
konstruksi dapat mengurangi resiko penambahan waktu atau penyesuaian waktu kerja. Hal ini pula mesti didukung
oleh aspek kemampuan dalam pengerjaan/penyelesaian proyek konstruksi. Di luar faktor dari tenaga kerja, aspek
dalam perubahan desain dianggap cukup menentukan kualitas pekerja proyek berdasarkan dimensi waktu.
Perubahan desain akan mempengaruhi alokasi ketersediaan waktu dan berpotensi mengurangi efisiensi waktu.
Masalah kerusakan alat dianggap akan berpengaruh mengurangi peluang pekerja konstruksi dalam mengefektifkan
penjadwalan proyek. Kemampuan/kecakapan dalam penggunaan alat/peralatan yang berada pada peringkat 6
dianggap mampu mengurangi resiko terjadinya perulangan yang dapat menyebabkan pelaksanaan proyek terlambat.
Dimensi Biaya
Kualitas pekerja proyek konstruksi diperlihatkan pula dari aspek pengelolaan proyek konstruksi pada sisi biaya.
Seorang pekerja proyek akan berusaha mengoptimalkan rancangan desain konstruksi sesuai dengan jadwal
pelaksanaan proyek untuk menghindari kemungkinan resiko biaya yang harus dikeluarkan ketika ditemukan
beberapa masalah di dalam proyek konstruksi. Adapun hasil pemeringkatan untuk dimensi biaya ditampilkan berikut
ini.
Tabel 2 Perangkingan Sepuluh Besar Untuk Dimensi Biaya
No Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
9
Politik: misalnya kondisi perang ataupun kekacauan
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
10 Kerusakan alat atau fungsi alat yang tidak bekerja dengan baik
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
21 Kehadiran pekerja proyek
5
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja
15 Pemberhentian proyek akibat adanya perselisihan di antara pemilik dan
konsultan proyek
29 Perubahan desain
28 Akses menuju lokasi pekerjaan; misalnya kondisi jalan untuk menuju
tempat pengerjaan proyek berupa tangga, tempat penggantungan, dan
lainlain.
Sumber: Situmorang, 2009.
AR
4,600
4,233
4,167
4,167
3,867
3,767
3,733
3,733
SD
0,498
0,817
0,747
0,986
0,730
0,858
0,868
0,980
Rank
1
2
3
4
5
6
7
8
3,667
3,667
0,844
0,868
9
10
Aspek dari pengalaman pengawas proyek konstruksi (item nomor 1) sangat diperlukan untuk mengurangi resiko
penambahan biaya sebagai akibat pengulangan kerja. Untuk itu, diperlukan pula dukungan dari aspek pengalaman
kerja pekerja proyek (item nomor 3) yang berada pada peringkat penilaian ke-5. Mengenai kemampuan pengerjaan
atau penyelesaian proyek konstruksi (item nomor 4) yang berada pada peringkat ke-3 diperlukan untuk menghindari
resiko kesalahan ataupun kekeliruan dalam penyelesaian setiap tahapan pelaksanaan proyek. Keempat aspek
penilaian kualitas pekerja proyek konstruksi di atas merupakan aspek dari sisi sumber daya manusia berdasarkan
dimensi biaya (cost). Faktor politik seperti adanya kondisi perang ataupun kekacauan di dalam negeri (item nomor
9) dianggap cukup penting/diperlukan karena berhubungan dengan tingkat kepastian penyelesaian proyek konstruksi.
Pada hasil pemeringkatan seperti yang ditampilkan pada Tabel 2, adanya aspek politik bahkan berada pada peringkat
kedua untuk dimensi biaya. Situasi keamanan yang tidak kondusif akan mendorong pihak pekerja proyek
mengeluarkan anggaran tambahan untuk menjamin keamanan berlangsungnya penyelesaian proyek konstruksi.
Sekalipun demikian, aspek politik ini tidak dianggap penting dari dimensi waktu di mana hasil pemeringkatannya
berada pada rangking ke-12. Kehadiran pekerja proyek dianggap cukup penting bagi pekerja proyek konstruksi.
Pada jenis proyek konstruksi yang membutuhkan akurasi tinggi dalam penyelesaiannya, pengelola proyek seringkali
harus mengeluarkan biaya ekstra untuk keperluan pemukiman pekerja.
M - 212
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
Analisis Kinerja Proyek Konstruksi
Dimensi Kualitas
Dimensi kualitas dalam penilaian kualitas pekerja proyek konstruksi adalah aspek penilaian berdasarkan kualitas
hasil pengelolaan atau pengerjaan proyek konstruksi, termasuk pula dalam penyelesaian tahapan proyek. Aspek
kualitas dapat dilihat berupa kesesuaian hasil pengerjaan sesuai dengan rencana proyek maupun desain proyek
konstruksi. Hasil pemeringkatannya dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 3 Perangkingan Sepuluh Besar Untuk Dimensi Kualitas
No Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
5
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja
9
Politik: misalnya kondisi perang ataupun kekacauan
38 Faktor sosial pekerja seperti berita kematian keluarga atau acara keluarga
mendadak, dan lainlain.
7
Komunikasi: misalnya instruksi kerja yang akurat atau keakuratan dalam
perencanaan kerja
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
8
Pemberhentian proyek karena komplain atau penolakan dari konsultan
proyek
6
Metode pelaksanaan konstruksi: misalnya pengarahan dalam perangkaian
tahapan proyek
12 Pemberhentian proyek karena faktor keuangan seperti kebangkrutan
Sumber: Situmorang, 2009
AR
4,867
4,167
4,033
3,967
3,667
SD
0,346
0,747
0,765
0,928
0,758
Rank
1
2
3
4
5
3,667
0,802
6
3,600
3,567
0,675
1,135
7
8
3,533
0,629
9
3,367
0,850
10
Pengawas proyek yang berpengalaman dibutuhkan untuk mencapai tingkat kecermatan atau presisi yang tinggi pada
setiap tahapan penyelesaian ataupun pelaksanaan proyek konstruksi. Hal ini didukung pula dengan aspek
kemampuan dalam pengerjaan/penyelesaian proyek dari pekerja yang dapat mendukung atau menjamin
penyelesaian tahapan proyek konstruks tepat waktu atau sesuai dengan rencana proyek. Untuk aspek komunikasi
berupa instruksi kerja yang akurat sangat dibutuhkan untuk menghindari kemungkinan adanya resiko penyelesaian
proyek konstruksi yang tidak sesuai dengan rencana. Mengenai situasi politik ataupun keamanan, pihak pekerja
proyek konstruksi memberikan perhatian serius. Aspek keamanan yang kondusif di lokasi proyek konstruksi akan
menjamin kelancaran dukungan dalam setiap tahapan pengerjaan maupun penyelesaian proyek konstruksi. Misalnya,
adanya pasokan bahan-bahan baku atau material yang terhambat sebagai akibat pemblokiran jalan oleh warga
sekitar atau terhambat akibat pengiriman yang tertunda. Kondisi seperti ini akan berdampak langsung bagi
penyelesaian tahapan ataupun pelaksanaan proyek konstruksi yang tidak sesuai dengan rencana yang diharapkan.
Pelaksanaan proyek konstruksi secara umum mengikuti pola budaya dari pekerja yang lebih kuat secara sosial.
Perbandingan Dengan Hasil Penelitian Sebelumnya
Prinsip dasar yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada penelitian yang sebelumnya dilakukan oleh
Alinaitwe, et al (2007). Prinsip dasar tersebut menerangkan faktor-faktor yang menentukan kinerja proyek
konstruksi yang dianalisis dengan menggunakan metode perangkingan. Jumlah item dari produktivitas pekerja
proyek untuk penelitian ini sebanyak 39 item berbeda dengan total jumlah item pada penelitian sebelumnya yang
hanya terdapat 36 item. Setidaknya terdapat empat item yang berbeda dengan penelitian sebelumnya di mana tiga
item pada penelitian ini tidak tercantum atau dikembangkan dari penelitian sebelumnya dan satu item pada
penelitian sebelumnya yang tidak dicantumkan pada penelitian ini. Perbandingan dilakukan baik untuk hasil analisis
dengan metode perangkingan dan metode angka indeks. Perbandingan nilai akan ditampilkan secara keseluruhan.
Metode Perangkingan Berdasarkan Dimensi Waktu
Pada Tabel 4, terjadi variasi perbedaan rangking di hampir sebagian besar item kinerja proyek konstruksi untuk
dimensi waktu pada penelitian ini, dibandingkan dengan penelitian sebelumnya. asemua item memiliki perbedaan
satu peringkat dengan peringkat pada penelitian sebelumnya. Peringkat pertama untuk item pada penelitian
sebelumnya adalah item nomor 19 (kekurangan dan penundaan material). Sementara itu, peringkat pertama pada
penelitian ini, yaitu item nomor 1 (pengalaman dari pengawas proyek) berada pada peringkat ke-4 pada penelitian
sebelumnya. Adapun untuk perbandingan pemeringkatan 10 besar dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
M - 213
Peter F. Kaming, Ferianto Rahardjo dan Yenry G. Situmorang
Tabel 4 Perbandingan Peringkat 10 Besar Untuk Dimensi Waktu
No
Item
Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
29
Perubahan desain
10
Kerusakan alat atau fungsi alat yang tidak bekerja
dengan baik
5
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan
alat/perlengkapan kerja
15
Pemberhentian proyek akibat adanya perselisihan di
antara pemilik dan konsultan proyek
8
Pemberhentian proyek karena komplain atau
penolakan dari konsultan proyek
2
Kualitas lulusan pendidikan pekerja proyek
21
Kehadiran pekerja proyek
Sumber: Situmorang, 2009
Ranking
Studi
1
2
3
4
5
Alinaitwe
6
-
7
8
8
6
9
10
9
4
5
2
18
13
Perbedaan pemeringkatan pada item nomor 29 yaitu perubahan desain bagi proyek konstruksi di Indonesia masih
dianggap belum dapat diantisipasi dengan segera/cepat. Ketersediaan dana yang kurang fleksibel menyebabkan
perubahan desain berdampak pada pemunduran waktu pelaksanaan proyek konstruksi. Pada penelitian sebelumnya,
perubahan desain dianggap tidak banyak berdampak pada dimensi waktu pelaksanaan proyek konstruksi karena
aspek ketersediaan dana akibat perubahan desain lebih fleksibel dan lebih mudah untuk diantisipasi. Untuk
perbedaan perangkingan pada itemitem lainnya hanya disebabkan skala prioritas dari kelompok responden.
Perbedaan pengambilan sampel, sekalipun masih menggunakan beberapa instrumen yang sama, akan tetapi masih
terbuka kemungkinan menghasilkan perbedaan perangkingan jawaban. Namun, perbedaannya untuk dimensi waktu
relatif masih rendah di mana sebagian besar item yang masuk rangking 10 besar dalam penelitian ini juga masuk 10
besar perangkingan pada penelitian sebelumnya.
Dimensi Biaya
Pada dimensi biaya, hasil perbandingan memperlihatkan variasi yang cukup beragam untuk masing-masing item
(lihat Tabel 5. Seperti pada kasus untuk dimensi waktu, perbedaan rangking untuk dimensi biaya disebabkan adanya
perbedaan interpretasi dari pekerja proyek konstruksi dalam merespon item-item pertanyaan maupun kondisi
pelaksanaan proyek konstruksi. Untuk mengetahui perbedaan pada aspek yang paling dibutuhkan untuk mendorong
kinerja proyek, selanjutnya akan dilihat perbandingan untuk kelompok dengan peringkat 10 besar seperti pada tabel
berikut ini.
Tabel 5 Perbandingan Peringkat 10 Besar Untuk Dimensi Biaya
No
Item
Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
13
Rekruitmen atau penggantian mandor proyek
5
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan
alat/perlengkapan kerja
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
7
Komunikasi: misalnya instruksi kerja yang akurat
atau keakuratan dalam perencanaan kerja
15
Pemberhentian proyek akibat adanya perselisihan di
antara pemilik dan konsultan proyek
14
Kemungkinan rotasi/penggantian pekerja proyek
18
Tingkat kesejahteraan buruh proyek
2
Kualitas lulusan pendidikan pekerja proyek
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
Sumber: Situmorang, 2009
Ranking
Studi
1
2
3
Alinaitwe
2
21
5
4
5
3
8
6
7
7
8
9
10
31
1
Terdapat dua item produktivitas pekerja proyek yang tidak terdapat pada penelitian sebelumnya, yaitu item nomor 2
dan item nomor 18. Sebagian besar item yang masuk dalam peringkat 10 besar juga masuk ke peringkat 10 besar
M - 214
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
Analisis Kinerja Proyek Konstruksi
untuk dimensi biaya pada penelitian sebelumnya. Hanya terdapat dua item yang tidak masuk peringkat 10 besar
penelitian sebelumnya, yaitu item nomor 13 dan item nomor 14. Item nomor 1 yang masuk ke rangking pertama
pada penelitian ini berada pada rangking ke-3 pada penelitian sebelumnya. Untuk dimensi biaya, peringkat pertama
pada penelitian sebelumnya adalah item nomor 4. Sementara itu, item nomor 4 dalam penelitian ini berada pada
rangking ke-10 untuk dimensi biaya. Perbedaan perangkingan untuk item nomor 13 dan 14 disebabkan faktor yang
bersifat situasional. Rekruitmen atau penggantian mandor proyek (item nomor 13) masih sering dilakukan untuk
pelaksanaan proyek konstruksi di penelitian ini. Pada penelitian sebelumnya, rekruitmen atau penggantian mandor
proyek relatif jarang dilakukan. Untuk alasan yang sama pula terjadi pada item nomor 14, yaitu kemungkinan
rotasi/penggantian pekerja proyek konstruksi.
Dimensi Kualitas
Variasi perbedaan hasil pemeringkatan dari penelitian ini dengan penelitian sebelumnya relatif lebih tinggi. Pada
Tabel 6 diperlihatkan, tidak terdapat item pada penelitian ini yang memiliki peringkat atau rangking yang sama
dengan item pada penelitian sebelumnya. Ini berarti, untuk dimensi kualitas, variasi interpretasi responden atas itemitem mengenai produktivitas pekerja proyek konstruksi untuk dimensi kualitas dapat dikatakan berbeda. Dari
sebanyak 39 item jawaban, hanya terdapat 5 item jawaban pada penelitian ini yang memiliki selisih satu peringkat
denga penelitian sebelumnya. Perbedaan variasi jawaban untuk dimensi kualitas disebabkan perbedaan interpretasi
responden dalam penelitian ini dan mereka dari penelitian sebelumnya. Perbedaan interpretasi jawaban responden
dapat mengindikasikan adanya perbedaan persepsi, terutama dalam pengambilan mengenai segala aspek yang
berkaitan dengan dimensi kualitas. Untuk itu, perlu dilakukan pembandingan melalui 10 peringkat tertinggi dari
hasil penelitian ini dengan yang sebelumnya seperti diperlihatkan pada Tabel 9 berikut ini.
Tabel 6 Perbandingan Peringkat 10 Besar Untuk Dimensi Kualitas
No
Item
Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
17
Adanya kasus alkoholisme dan narkoba
7
Komunikasi: misalnya instruksi kerja yang akurat
atau keakuratan dalam perencanaan kerja
2
Kualitas lulusan pendidikan pekerja proyek
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
9
Politik: misalnya kondisi perang ataupun kekacauan
6
Metode pelaksanaan konstruksi: misalnya
pengarahan dalam perangkaian tahapan proyek
8
Pemberhentian proyek karena komplain atau
penolakan dari konsultan proyek
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
18
Tingkat kesejahteraan buruh proyek
Sumber: Situmorang, 2009
Ranking
Studi
1
2
3
Alinaitwe
2
8
5
4
5
6
7
1
14
3
8
15
9
10
7
-
Berdasarkan perbandingan dengan hasil penelitian sebelumnya untuk dimensi kualias, sebanyak 6 item yang masuk
peringkat 10 besar dalam penelitian ini terdapat pada peringkat 10 besar pada penelitian sebelumnya. Dua di antara
item pada penelitian ini tidak ada pada penelitian sebelumnya, sedangkan dua item lainnya berada di luar peringkat
10 besar pada penelitian sebelumnya. Perbedaan peringkat untuk urutan 10 besar pada dimensi kualitas dengan
penelitian sebelumnya disebabkan karena adanya perbedaan persepsi tentang permasalahan kinerja proyek.
Mengenai perbedaan untuk item nomor 8 dan 9 disebabkan adanya perbedaan persepsi mengenai skala prioritas dari
masing-masing item. Bagi pekerja proyek konstruksi, pemberhentian proyek akibat komplain maupun penolakan
dari pihak konsultan (item nomor 8) dianggap akan mempengaruhi pelaksanaan tahapan proyek konstruksi. Jaminan
pelaksanaan konstruksi untuk kasus di Indonesia masih termasuk rendah karena masih terbuka kemungkinan proyek
konstruksi akan mengalami penolakan ataupun penundaan akibat komplain dari pihak konsultan konstruksi. Untuk
faktor politik (item nomor 9), stabilitas politik di dalam negeri masih dianggap sebagai permasalahan mendasar bagi
setiap pelaksanaan proyek konstruksi, seperti aspek keamanan dalam negeri.
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
M - 215
Peter F. Kaming, Ferianto Rahardjo dan Yenry G. Situmorang
Tabel 7 Perbandingan Peringkat 10 Besar Untuk Angka Indeks
No
Item
Item
1
Pengalaman dari pengawas proyek
4
Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
3
Pengalaman kerja para pekerja proyek
5
Kemampuan atau kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja
21
Kualitas lulusan pendidikan pekerja proyek
12
Pemberhentian proyek karena faktor keuangan seperti kebangkrutan
6
Metode pelaksanaan konstruksi: misalnya pengarahan dalam perangkaian
tahapan proyek
28
Akses menuju lokasi pekerjaan; misalnya kondisi jalan untuk menuju tempat
pengerjaan proyek berupa tangga, tempat penggantungan, dan lain-lain
29
Perubahan desain
7
Komunikasi: misalnya instruksi kerja yang akurat atau keakuratan dalam
perencanaan kerja
Sumber: Situmorang, 2009
Rank
Studi
1
2
3
4
5
6
7
Alinait
we
1
3
2
4
11
5
8
26
9
10
27
10
Pada Tabel 7, ditampilkan sebanyak 10 item untuk mengetahui perbandingan dengan 10 besar pemeringkatan
dengan angka indeks pada penelitian sebelumnya. Sebanyak 6 item dari hasil pemeringkatan dengan angka indeks
dalam penelitian ini masuk ke dalam 10 besar pemeringkatan angka indeks pada penelitian sebelumnya . Satu item
pada penelitian ini tidak terdapat pada penelitian sebelumnya. Ketiga item tersebut, seperti item nomor 12, 28, dan
29 dianggap cukup dibutuhkan bagi pekerja proyek karena faktor-faktor yang bersifat kondisional. Misalnya
didasarkan pada tingkat kesiapan dari kinerja proyek konstruksi dalam mengantisipasi dampak maupun akibatnya
terhadap pelaksanaan proyek konstruksi. Pada penelitian sebelumnya, kondisi pelaksanaan proyek konstruksi yang
lebih luwes menyebabkan pekerja proyek konstruksi lebih mampu untuk mengantisipasi dampak-dampaknya.
5. KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
Kesimpulan dari penelitian ini adalah: 1) Faktor-faktor yang dinyatakan menentukan kinerja proyek konstruksi
berdasarkan sampel proyek dalam studi ini adalah: a) Dimensi Waktu:1) Pengalaman dari pengawas proyek
konstruksi; 2) Pengalaman kerja dari pekerja proyek konstruksi; 3) Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek
konstruksi; 4) Perubahan desain 5) Kerusakaan alat atau fungsi alat yang tidak bekerja dengan baik; 6)
Kemampuan/kecakapan dalam menggunakan alat/peralatan kerja 7) Pemberhentian proyek akibat adanya
perselisihan di antara pemilik dan konsultan proyek 8) Pemberhentian proyek karena komplain atau penolakan dari
pihak konsultan proyek 9) Kualitas lulusan (pendidikan) pekerja proyek; 10) Kehadiran pekerja proyek. b) Dimensi
Biaya: 1) Pengalaman dari pengawas proyek; 2) Faktor politik; 3) Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek; 4)
Kerusakan alat atau fungsi alat yang tidak bekerja dengan baik 5) Pengalaman kerja pekerja proyek 6) Kehadiran
pekerja proyek 7) Kemampuan/kecakapan dalam menggunakan alat/peralatan; 8) Pemberhentian proyek akibat
adanya perselisihan di antara pemilik dan konsultan proyek; 9) Perubahan desain; 10) Akses menuju lokasi
pekerjaan. c) Dimensi Kualitas 1) Pengalaman dari pengawas proyek; 2) Kemampuan pengerjaan/penyelesaian
proyek; 3) Kemampuan/kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja 4) Kondisi politik; 5) Faktor Sosial
6) Komunikasi; 7) Pengalaman kerja para pekerja; 8) Pemberhentian proyek karena komplain/penolakan dari
konsultan proyek; 9) Pemberhentian proyek karena faktor keuangan; dan 10) Metode pelaksanaan proyek
konstruksi .
Pengelompokan atas faktor-faktor penentu knerja proyek konstruksi dengan menggunakan angka indeks adalah: 1)
Pengalaman dari pengawas proyek 2) Kemampuan pengerjaan/penyelesaian proyek; 3) Pengalaman kerja para
pekerja; 4) Kemampuan/kecakapan dalam menggunakan alat/perlengkapan kerja; 5) Kehadiran pekerja proyek; 6)
Pemberhentian proyek karena faktor keuangan seperti kebangkrutan; dan 7) Metode pelaksanaan konstruksi.
Saran
Berdasarkan kesimpulan yang telah diuraikan di atas, maka saran atau masukan yang dapat direkomendasikan dari
hasil penelitian ini adalah: 1) Item pertanyaan mengenai faktor politik sebaiknya dirancang ulang dengan item-item
yang lebih banyak dan relevan karena adanya variasi persepsi para responden dengan situasi politik di masingmasing negara. 2) Pihak manajemen konstruksi hendaknya mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusia
secara kesinambungan dengan memenuhi tuntutan desain proyek konstruksi. Dalam hal ini, pekerja konstruksi
hendaknya tidak terlalu tergantung pada aspek pengalaman pengawas proyek sebagai kebutuhan dalam penyelesaian
M - 216
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
Analisis Kinerja Proyek Konstruksi
proyek konstruksi, akan tetapi melibatkan pengawas proyek ataupun pekerja berpengalaman. Misalnya, dengan
menciptakan sinergi di antara para pekerja dan pengawas proyek yang berpengalaman ketika menghadapi persoalan
di lokasi proyek.
DAFTAR PUSTAKA
Alinaitwe, Henry Mwanaki, Jackson A. Mwakali, and Bengt Hansson, (2008) “Factors Affecting The Productivity
of Building Craftsmen: Studies of Uganda”, Journal of Civil Engineering and Management, Volume 8,
Number 3 (169-176).
Fellows, R and Liu A. (2003) Research Methods for Construction, Second Edition, Blackwell Science, Oxford.
Kaming, P. F., Olomolaiye, P. O., Holt G. and Harris F. (1997) “Factors Influencing Craftsmen Productivity in
Indonesia”, International Journal of Project Management, Volume 15, Number 1 (21-30).
Lim, E. C. and Alum, J, (1995) “Construction Productivity: Issues Encountered by Contractors in Singapore”,
International Journal of Project Management, Volume 13, Number 1 (51-58).
Siegel, S. and Castellan N. J., (1998) Non-Parametric Statistics for Behavioral Sciences, Second Edition, McGrawHill International Edition, London.
Sitomorang, Y. G. (2009) Analisis Produktivitas Pekerja Proyek Konstruksi Pada Perusahaan Kontraktor Di Jakarta
Laporan Tugas Akhir S1, TS FT. Universitas Atma Jaya Yogyakarta.
Soeharto, I. (1995) Manajemen Proyek, Dari Konseptual sampai ke Operasional, Erlangga.
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
M - 217
Peter F. Kaming, Ferianto Rahardjo dan Yenry G. Situmorang
M - 218
Universitas Udayana – Universitas Pelita Harapan Jakarta – Universitas Atma Jaya Yogyakarta
Fly UP