...

modul fisika modern - JURUSAN FISIKA UIN MALANG

by user

on
Category: Documents
9

views

Report

Comments

Transcript

modul fisika modern - JURUSAN FISIKA UIN MALANG
BUKU PETUNJUK PRAKTIKUM
FISIKA MODERN
SEMESTER GENAP T.A. 2015/2016
Disusun Oleh:
NURUN NAYIROH, M.Si
LABORATORIUM FISIKA MODERN
JURUSAN FISIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2016
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
1
KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah senantiasa memberikan Rahmat dan
Hidayah-Nya sehingga penulis bisa menyelesaikan buku petunjuk praktikum Fisika
Modern ini dengan baik.
Diktat ini disusun sebagai buku panduan atau pegangan Praktikum Fisika Modern
di lingkungan Jurusan Fisika dan Kimia UIN MALIKI Malang dengan materi yang telah
disesuaikan dengan materi kuliah Fisika Modern. Sebagian materi di dalam diktat ini
merupakan hasil penyempurnaan dari materi yang terdapat dalam buku penuntun
Praktikum Fisika Modern yang sebelumnya (edisi revisi I).
Tujuan penyusunan diktat ini adalah untuk membantu para asisten dan mahasiswa
dalam mengikuti kegiatan praktikum dengan baik dan benar sekaligus untuk menambah
wawasan terhadap teori yang telah didapatkan dalam perkuliahan serta membantu
menambah ketrampilan mahasiswa dalam melakukan kerja di laboratorium.
Ucapan terimakasih disampaikan kepada seluruh
Laboran dan Kepala
Laboratorium Fisika beserta seluruh pihak yang telah membantu penyusunan diktat ini.
Akhirnya, penulis menyadari bahwa diktat ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu
penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca untuk penyempurnaan diktat
berikutnya.
Malang, Pebruari 2016
Disetujui oleh:
Kepala Lab.Fisika Modern
Diverifikasi oleh:
Dosen Pengampu
Disusun oleh:
PLP Ahli Pertama
Drs. Abdul Basid, M.Si
NIP.196505041990031003
Rusli, M.Si
Nurun Nayiroh, M.Si
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
NIP.198503122011012018
2
TATA TERTIB PRAKTIKUM
Setiap praktikan yang melakukan praktikum Fisika Modern di Laboratorium
Jurusan Fisika, FSAINTEK, UIN MALIKI Malang diwajibkan mematuhi tata tertib
berikut :
1. Praktikan harus sudah siap menjalankan praktikum lima menit sebelum acara praktikum
dimulai.
2. Pada saat melakukan praktikum diharuskan memakai jas praktikum.
3. Sebelum masuk laboratorium, praktikan wajib membuat password: Tujuan praktikum,
landasan teori dan metodologi eksperimen) yang akan dilaksanakan pada saat itu.
4. Setiap praktikan diharuskan membaca dengan teliti petunjuk praktikum yang akan
dilakukan dan membuat ringkasan cara kerja praktikum
5. Setiap parktikum diwajibkan membawa kartu kendali praktikum.
6. Sebelum praktikum dimulai pada setiap awal praktikum akan diadakan pre-tes.
7. Laporan sementara dibuat pada saat praktikum dan pada saat praktikum akan usai
dimintakan persetujuan Asisten praktikum.
8. Setiap selesai praktikum akan diadakan post-test.
9. Laporan resmi praktikum dikumpulkan pada setiap awal praktikum berikutnya.
10.
Setelah usai praktikum setiap kelompok bertanggung jawab terhadap keutuhan dan
kebersihan alat-alat dan fasilitas kemudian mengisi buku log penggunaan alat-alat
praktikum.
11. Bagi praktikan yang berhalangan hadir diharuskan membuat surat ijin dan apabila
sakit harus dilampiri surat keterangan dokter.
12. Ketentuan yang belum tercantum dalam tata tertib ini apabila perlu akan ditentukan
kemudian.
PJ.Praktikum Fisika Modern
Nurun Nayiroh, M.Si
NIP. 19850312 201101 2 018
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
3
DAFTAR ISI
Halaman
1. Sampul
1
2. Kata Pengantar
2
3. Tata Tertib Praktikum
3
4. Daftar Isi
4
5. FM-1
6. FM-2
7. FM-3
8. FM-4
Percobaan Frank-Hertz dengan Tabung-Hg
Muatan Elektron Spesifik -e/m
Penyerapan Elektron (β
β -)
Band Gap Germanium (BGG)
5
9
13
17
9. Sistematika Laporan
24
10. Laporan Sementara
25
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
4
FM-1
PERCOBAAN FRANK-HERTZ DENGAN TABUNG-Hg
I. TUJUAN PERCOBAAN
a.
b.
c.
Demonstrasi penyerahan energi yang tidak kontinyu dari elektron-elektron bebas
kepada atom air raksa (tumbukan elektron percobaan Frank-Hertz) dengan software
measure 4.0
Merekam atau mencatat kuat arus (Is) pada tabung Frank-Hertz sebagai fungsi dari
tegangan anoda (Ua)
Menentukan energi eksitasi (E) dari posisi kuat arus minimal atau maksimal
dengan bentuk yang berbeda
II. DASAR TEORI
Sejak awal mulanya penggunaan spektroskopi dalam percobaan fisika atom, telah
diketahui bahwa atom mengemisikan radiasi pada frekuensi yang bersifat diskrit.
Menurut model atom Bohr, frekuensi radiasi ν berhubungan dengan perubahan level
energi yang ditulis dalam perumusan ∆E = hν.
Eksperimen lanjut membuktikan bahwa absorbsi radiasi oleh atom juga terjadi
pada frekuensi yang diskret. Maka, diharapkan pula transfer energi pada elektron atom
melalui mekanisme apapun besarnya akan selalu diskret dan berhubungan dengan
spektrum atom tersebut, seperti yang digambarkan oleh persamaan diatas. Salah satu
mekanisme transfer energi adalah melalui tumbukan elektron yang bersifat tak elastis
dari suatu keseluruhan atom. Jika atom yang dibombardir tidak mengalami ionisasi dan
bila sedikit energi digunakan untuk keseimbangan momentum, maka seluruh energi
kinetik dari elektron yang ditembakkan dapat tersalur ke dalam sistem atom.
Percobaan yang dilakukan oleh Frank dan Hertz pada prinsipnya adalah sederhana
yaitu mencoba mengukur energi kinetik elektron sebelum dan sesudah ditumbukkan
pada atom-atom merkuri. Percobaan dilakukan dengan suatu tabung yang menghasilkan
sinar katoda (Gambar 1). Tabung diisi uap merkuri. Pada waktu seberkas sinar katoda
memancar dari katoda, berkas elektron tersebut akan menghantam atom-atom uap
merkuri. Berkas tersebut akan melewati anoda dan akan menuju ke pengumpul elektron
yang dihubungkan dengan sebuah mikroamperemeter. Pengumpul diberi tegangan lebih
negatif dari anoda (misal 0,5 eV), sehingga ketika energi kinetik elektron kurang dari
selisih tegangan anoda pengumpul elektron tidak akan sampai ke pengumpul (arus tidak
akan terdeteksi). Dengan mengatur tegangan pengumpul dan mengamati arus yang
mengalir pada mikroamperemeter. Frank dan Hertz mampu menghitung besarnya
energi kinetik elektron yang seolah menghantam atom-atom merkuri.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
5
Gambar 1. Bentuk tabung Frank-Hertz
Pada percobaan Frank-Hertz menggunakan berkas elektron yang dipercepat untuk
mengukur energi yang dibutuhkan untuk mengangkat elektron atom gas merkuri dari
keadaan dasar ke keadaan eksitasi pertama. Elektron yang dipancarkan oleh sebuah
katoda termionik dipercepat antara katoda C dan anoda A dalam tabung yang diisi
dengan uap merkuri dan tersebar oleh tumbukan elastis dengan atom merkuri. Dari
tegangan U1 sebesar 4,9 eV, energi kinetik dari elektron cukup untuk membawa
elektron valensi dari raksa ke tingkat eksitasi pertama, 63P1, oleh sebuah tumbukan tak
elastis.
Besarnya tegangan U1 antara anoda dan katoda:
U1= U + (φA-φC)
(1)
Dimana U adalah tegangan yang diberikan, sedangkan φA dan φC adalah tegangan pada
fungsi kerja dari anoda dan katoda. Energi eksitasi E ditentukan dari perbedaan
tegangan pada saat minimum, tegangan pada fungsi kerja dapat diabaikan.
Atom merkuri yang tereksitasi melepaskan energi yang diserap dengan
mengemisikan sebuah foton. Ketika energi eksitasi pertama sama dengan 4,9 eV,
panjang gelombang fotonnya adalah
λ= ch/E = 253 nm
(1.3)
dimana c = 2,9979. 108 m/s dan h=4,136.10-15 eV, dan dengan demikian foton terletak
pada spektrum ultraviolet (UV).
III. METODE PERCOBAAN
A. Alat dan Bahan
- Franck-Hertz operating unit
- Franck-Hertz Hg-tube on plate
- Franck-Hertz oven
- NiCr-Ni thermocouple
- 5-pin connecting cable, for Hg-tube
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
6
-
Shielded BNC-cable, l = 75 cm
RS 232 data cable
Franck-Hertz software
PC, Windows® 95 or higher
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
Gambar 2. Rangkaian alat percobaan Frank-Hertz
B. Langkah Percobaan
- Rangkailah peralatan percobaan seperti pada Gambar 2.
- Hubungkan unit operasi ke port komputer COM1, COM2 atau ke port USB
(gunakan USB untuk converter adapter RS232)
- Mulailah dengan membuka program “Measure” pada layar dekstop komputer
dan pilih Gauge “Cobra3 Frank-Hertz experiment”
- Pilih parameter-parameter yang diberikan pada Gambar 3 dan tekan button
continue.
- Oven pada tabung Frank-Hertz akan dipanaskan sampai suhu 175°C. Pada saat
tegangan partikel U1=Uz, dimana bergantung pada temperatur, sebuah
pembebasan sinar antara anoda dan katoda terjadi melalui ionisasi. Yang
berarti bahwa pengukuran hanya dapat diambil pada saat U1<Uz .
- Rekam grafik hasil percobaan dan hitung energi kinetik dengan menggunakan
icon “survey function” pada sofware measure.
- Hitung panjang gelombang foton yang dipancarkan dengan menggunakan
persamaan 1.
- Ulangi percobaan dengan variasi tegangan U2 = 1 V, 1.5 V, dan 2 V.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
7
Gambar 3. Parameter pengukuran
C. Data dan Analisis
Tegangan U2 = 1 V
N
x (eV)
1
2
3
4
dst.
E=..........eV
Tegangan U2 = 1.5 V
N
x (eV)
1
2
3
4
dst.
E=..........eV
Tegangan U2=2 V
N
x (eV)
1
2
3
4
dst.
E=..........eV
IV. TUGAS
1. Apa kemungkinan yang terjadi pada percobaan ini jika nilai tegangan U2 diubahubah?
2. Apa kesimpulan dari hasil percobaan Frank-Hertz ini?
3. Bagaimana pandangan teori klasik dan kuantum tentang tingkat energi pada atomatom merkuri dalam percobaan Frank-Hertz ini? Jelaskan secara jelas dan detail!
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
8
FM-2
MUATAN ELEKTRON SPESIFIK - e/m
I. TUJUAN PERCOBAAN
1.
2.
Mengamati arah lintasan berkas elektron yang dipengaruhi oleh medan magnet.
Menentukan muatan elektron spesifik (e/m0) dari bagian sinar elektron dengan
variabel kuat medan listrik dan magnet.
II. DASAR TEORI
Percobaan tabung sinar katoda pertama kali dilakukan William Crookes (1875).
Hasil eksperimennya adalah ditemukannya seberkas sinar yang muncul dari arah katoda
menuju ke anoda yang disebut sinar katoda. George Johnstone Stoney (1891) yang
memberikan nama sinar katoda disebut “elektron”. Joseph John Thomson (1897)
melanjutkan eksperimen William Crookes yaitu pengaruh medan listrik dan medan magnet
dalam tabung sinar katoda. Hasil percobaannya membuktikan bahwa ada partikel
bermuatan negatif dalam suatu atom karena sinar tersebut dapat dibelokkan ke arah kutub
positif medan listrik. Dengan percobaan inilah J.J. Thomson berhasil menentukan
kecepatan dan perbandingan muatan/massa elektron (e/m0) dari berbagai sumber.
Pada suatu percobaan sinar katoda dilewatkan melalui anoda berlubang dengan
celah sempit dan dijatuhkan pada suatu layar. Dengan memasang suatu medan magnet,
berkas sinar katoda akan mengalami pembelokan. Pembelokan akibat adanya medan
magnet tersebut dapat diimbangi dengan pemasangan medan listrik dengan kekuatan dan
arah yang sesuai sehingga berkas sinar katoda kemudian tidak mengalami penyimpangan
arah. Penyimpangan suatu partikel bermuatan dalam suatu medan magnet atau medan
listrik adalah sebanding dengan muatannya (≈ e) dan berbanding terbalik dengan massanya
(≈ m). Dari besarnya kekuatan medan magnet dan medan listrik yang digunakan sehingga
tidak terjadi arah gerak elektron, Thomson dapat menghitung angka banding e/m elektron
yaitu -1,76 x 1011C/kg. Penentuan muatan elektron dilakukan oleh Robert Milikan (1908)
melalui percobaan tetes minyak, memberikan hasil bahwa muatan elektron adalah -1,6 x
10-19 C. Dengan demikian, dari percobaan J.J. Thomson dan R. Milikan dapat ditentukan
massa elektron me=9,106 x 10-31 kg.
Jika sebuah elektron bermassa m0 dan bermuatan e dipercepat oleh sebuah beda
potensial U, energi kinetiknya mencapai:
e.U = ½ m0.v2
(1)
di mana v merupakan kecepatan elektron.
Pada sebuah medan magnet yang berkekuatan B, gaya Lorentz bekerja pada
elektron dengan kecepatan v adalah
F = e.v x B
(2)
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
9
Jika medan magnetnya uniform, sebagaimana pada susunan Helmhotz, elektron
mengikuti jalur spiral sepanjang garis gaya magnet, yang kemudian menjadi sebuah
lingkaran berjari-jari r jika v tegak lurus B.
Gambar 1. Diagram kawat untuk
kumparan Helmhotz
Gambar 2. Diagram kawat untuk
tabung sinar Narrow
Karena gaya sentrifugal m0.v2/r, sehingga menghasilkan persamaan yang sesuai dengan
gaya Lorentz, didapatkan
v = e/m0 . B . r
(3)
dimana B adalah besaran mutlak dari vektor B.
Dari persamaan (1), diperoleh hasil:
2
=
(. )
(4)
Untuk menghitung besarnya medan magnet B, persamaan pertama dan keempat
yang dikemukakan oleh Maxwell digunakan pada kasus dimana keberadaan medan listrik
tidak bergantung waktu.
Kita mendapatkan kuat medan magnet Bz pada sumbu z dari sebuah arus
melingkar I untuk susunan simetris 2 kumparan pada jarak a antara kumparan satu dengan
yang lain.
⁄
⁄
= . . + − + + + 2
2
-6
-1 -1
Dengan µ0=1,257x10 VsA m , dan R=jari-jari kumparan.
Untuk susunan Helmhotz dua kumparan (a=R) dengan banyaknya putaran n pada pusat
antar kumparan, kita mendapatkan:
4 /
= . .
5
(5)
Untuk kumparan yang digunakan dalam percobaan ini, R=0,2 m dan n = 154. Nilai
literatur : e/m = 1.759x10-11 As/kg
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
10
III. METODE PERCOBAAN
A. Alat dan Bahan
- Narrow beam tube
- Pair of Helmholtz coils
- Power supply, 0...600 VDC
- Power supply, universal
- Digital multimeter
- Connecting cord, l = 100 mm, red
- Connecting cord, l = 100 mm, blue
- Connecting cord, l = 750 mm, red
- Connecting cord, l = 750 mm, blue
- Connecting cord, l = 750 mm, yellow
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
2 buah
1 buah
1 buah
5 buah
3 buah
3 buah
Gambar 3. Rangkaian alat percobaan untuk menentukan muatan elektron spesifik.
B. Langkah Percobaan
- Rangkailah peralatan percobaan seperti pada Gambar 3 dan sambungan listrik
ditunjukkan pada diagram kawat (Gambar 2).
- Dua kumparan diputar ke depan antara satu kumparan dengan yang lain dalam
susunan Helmhotz.
- Kedua kumparan dialiri arus dengan besar yang sama, lebih baik menggunakan
rangkaian paralel. Arus maksimal yang digunakan tidak boleh lebih dari 5 A.
- Jika polaritas medan magnet benar, sebuah lintasan bercahaya melengkung
akan tampak pada ruangan gelap.
- Dengan memvariasikan medan magnet (arus diubah) dan kecepatan elektron
dengan memperbesar tegangan, jari-jari orbit dapat disesuaikan bersamaan
dengan jari-jari yang digambarkan oleh lintasan bercahaya.
- Ketika berkas elektron sinudes dengan lintasan bercahaya, akan hanya ada
setengah lingkaran yang teramati.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
11
- Lanjutkan percobaan dengan jari-jari lintasan 2, 3, 4 atau 5 cm. Kemudian
hitung nilai B dan e/m untuk masing-masing jari lintasan.
C. Data dan Analisis
U/V
r =0,02 m
I (A) e/m0 (Askg-1)
r =0,03 m
I (A) e/m0 (Askg-1)
r =0,04 m
I (A) e/m0 (Askg-1)
100
120
140
160
180
200
220
240
260
270
280
300
Catatan: Gunakan persamaan (5) untuk mencari nilai medan magnet B dan persamaan
(4) untuk menghitung e/m0.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
12
FM-3
PENYERAPAN ELEKTRON (β -)
I. TUJUAN PERCOBAAN
1. Mengukur laju perhitungan β sebagai fungsi ketebalan penyerap (absorber)
dengan menggunakan
material penyerap yang berbeda-beda, misalnya
aluminium (Al), gelas (GL), kertas keras/tebal (HP), dan kertas ketik (TP).
2. Mengevaluasi koefisien redaman untuk empat material penyerap dan diplot
sebagai fungsi densitas.
II. DASAR TEORI
Radioaktivitas adalah kemampuan inti atom yang tak-stabil untuk
memancarkan radiasi menjadi inti yang stabil. Materi yang mengandung inti takstabil yang memancarkan radiasi, disebut zat radioaktif. Besarnya radioaktivitas
suatu unsur radioaktif (radionuklida) ditentukan oleh konstanta peluruhan (λ), yang
menyatakan laju peluruhan tiap detik, dan waktu paro (t½). Tiga jenis radiasi yang
dapat diemisikan, yaitu partikel alfa, partikel beta dan sinar gama. Partikel alfa (α)
merupakan inti 4He2. Partikel beta (β) dapat berupa elektron (β-) atau positron (β+).
Sebuah positron adalah antipartikel dari elektron, massanya sama seperti elektron
kecuali muatannya +e. Sinar gama merupakan foton berenergi tinggi. Kemampuan
daya tembus partikel-partikel tersebut berbeda beda. Partikel α tidak dapat melalui
kertas, sedangkan beta dan gama mampu. Partikel β tidak dapat melalui aluminium,
sedangkan gama mampu dan tidak dapat melalui timah. Radiasi akan mengionisasi
atom dalam sel hidup, akibatnya akan dapat merusak sel dan menyebabkan kanker
atau leukaemia. Diluar tubuh, β dan γ lebih berbahaya karena dapat menembus
kulit dan masuk ke organ tubuh. Sedangkan di dalam tubuh, radiasi α lebih
berbahaya karena tidak punya cukup energi untuk keluar dari tubuh dan memiliki
daya ionisasi paling besar untuk merusak sel. Partikel β dan γ kurang berbahaya
dibanding α karena memiliki energi yang cukup untuk keluar dari tubuh.
Redaman aliran partikel elektron (β-) oleh sebuah penyerapan material
akibat hamburan dan penyerapan riil dapat diketahui dengan menggunakan tabung
counter. Jumlah partikel yang masuk melalui jendela tabung counter persatuan
waktu (∆I) sebanding dengan laju perhitungan yang ditunjukkan oleh counter
Geiger Muller. Jika ∆I0 adalah jumlah partikel yang masuk tabung counter per
satuan waktu pada saat tidak ada bahan penyerap, pada saat terdapat bahan
penyerap dengan ketebalan d, maka ∆I sebagai jumlah partikel yang masuk tabung
counter per satuan waktu memiliki rumus sebagai berikut:
∆I = ∆I0e-µd
(1)
µ adalah koefisien redaman. Koefisien ini dapat diperoleh dari persamaan (1).
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
13
=
∆$
!" %
∆$
&
(2)
Plot ∆I versus d memungkinkan untuk mengukur koefisien redaman pada
perbedaan materia-material yang digunakan.
Faktor perbandingan antara µ dan ρ adalah koefisien redaman massa µm.
(
' = ) = 35,4 ± 3,4
-'.
(3)
/
Untuk distribusi energi dari partikel-partikel tertentu seperti sumber emisi β-, nilai
µm adalah konstan untuk semua material penyerap. Dalam literatur yang berkaitan
dengan nilai µm komplek ini dapat dihitung dengan menggunakan rumus empiris
sebagai berikut:
' =
01.
2
4,555
31
/678
9' > 0,5=>
(4)
Dimana Wm adalah energi maksimum partikel. Untuk elektron-elektron pada unsur
Kr85, nilai Wm sama dengan 0,7 meV. Dengan demikian dapat ditemukan nilai µm
sebagai berikut:
µm=35,4 cm2/g
Dengan menggunakan persamaan (3), kita dapat menulis kembali persamaan (1)
dengan cara berikut:
∆I = ∆I0e-µm.ρ.d
Atau
∆I = ∆I0e-µm.m”
(5)
Produk m'' = r · d dalam Persamaan (3.5) adalah cakupan massa, yang bermakna
"massa per satuan luas" dan jelas kuantitas yang menentukan redaman aliran
partikel ketika melewati lapisan bahan dengan ketebalan d.
Prinsip percobaan ini adalah redaman aliran partikel elektron yang melewati
lapisan material tergantung baik pada ketebalan lapisan dan cakupan massa (massa
per satuan luas). Ini akan ditunjukkan bahwa fluks partikel yang terdiri dari
elektron tertentu, distribusi energinya menurun dengan "massa per satuan luas ".
Sebagai sumber partikel elektronnya adalah menggunakan sampel radioaktif Sr90 .
III. METODE PERCOBAAN
A. Alat dan Bahan
- Sumber radioaktif, Sr-90, 74 kBq
- Counter Geiger-Muller
- Counter tube, type A, BNC
- Screened cable, BNC, l = 750 mm
- Stopwatch, digital, 1/100 sec
- Base plate untuk radioaktifitas
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
14
-
Supports for base
Counter tube holder on fix. magn.
Plate holder on fixing magnet
Source holder on fixing magnet
Vernier caliper
Absorption plates f. beta-rays
Cover glasses 22x40 mm, 50 p
2 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
B. Langkah Percobaan
- Rangkaian alat percobaan disusun seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.
- Plate holder yang memiliki sekrup untuk menjepit berbagai bahan penyerap
yang berbeda ditempatkan di antara tabung counter dan pemegang sumber.
- Jarak antara ujung depan sumber SR90 dan tabung counter harus sekitar 25
mm.
- Penutup plastik pada tabung counter harus dibuka pada saat percobaan
(mengambil data).
- Tabung counter dihubungkan ke counter Geiger-Müller dengan
menggunakan kabel BNC.
- Counter Geiger-Müller digunakan untuk menghitung jumlah dan pulsa
untuk interval waktu yang berbeda. Untuk alasan statistik, interval waktu
harus bervariasi antara 60 detik dan 900 detik.
- Percobaan pertama dilakukan dengan tanpa menggunakan material
penyerap. Setelah itu, sumber ditempatkan jauh dari tabung counter dan
radiasi background diukur selama setidaknya 600 detik.
- Ulangi percobaan dengan variasi jenis material (timbal, tembaga,
alumunium, kertas, gelas) dan ketebalan.
- Buatlah grafik hubungan antara ∆I untuk masing-masing jenis material
versus ketebalan material (d).
- Hitunglah nilai koefisien redaman untuk masing-masing material.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
15
Gambar 1. Rangkaian alat percobaan penyerapan elektron
C. Data dan Analisa
No.
1
Jenis Material
Tanpa material
Ketebalan (d)
Counter (
I)
μ (mm-1)
I0=
Catatan: Gunakan persamaan (3.2) untuk menghitung besarnya nilai koefisien
redaman (μ)
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
16
FM-4
BAND GAP GERMANIUM (BGG)
I. TUJUAN PERCOBAAN
1.
2.
Mengukur arus dan tegangan dari sepotong germanium uji sebagai fungsi
temperatur.
Menghitung konduktivitas dari bahan germanium dari hasil pengukuran dan
membuat plot resiprok temperatur. Plot yang linear diperoleh dari slope energi gap
germanium.
II. DASAR TEORI
Semikonduktor adalah sebuah bahan dengan konduktivitas listrik yang berada
di antara isolator dan konduktor. Sebuah semikonduktor bersifat sebagai isolator pada
temperatur yang sangat rendah, namun pada temperatur tinggi bersifat sebagai
konduktor. Bahan semi konduktor yang sering digunakan adalah silikon, germanium,
dan galium arsenide. Pada suhu kamar, semikonduktor dapat bersifat sebagai
penghantar arus listrik. Semakin besar suhu, maka akan semakin bagus pula sifatnya
sebagai bahan konduktor. Hal ini disebabkan karena ketika suhu atau temperatur
dinaikkan maka jarak antar pita valensi dan pita konduksi (band gab) akan semakin
kecil, sehingga makin banyak elektron yang berpindah dari pita valensi ke pita
konduksi.
Sifat-sifat kelistrikan sebuah kristal tergantung pada struktur pita energi dan
cara elektron menempati pita energi tersebut. Pita energi dibedakan menjadi 3, yaitu:
(1) Jalur Valensi (Pita Valensi), pada jalur ini elektron dapat lepas dari ikatan atomnya
jika mendapat energi. (2) Jalur Konduksi (Pita Konduksi), adalah tempat elektronelektron dapat bergerak bebas karena pengaruh gaya tarik inti tidak diperhatikan lagi.
(3) Jalur Larangan (Pita Gab), adalah jalur pemisah antara jalur valensi dengan jalur
konduksi.
Yang membedakan apakah bahan itu termasuk konduktor, isolator, atau
semikonduktor adalah Energi Gab (Eg). Satuan energi gab adalah elektron volt (eV).
Energi gab adalah energi yang diperlukan oleh elektron untuk memecahkan ikatan
kovalen sehingga dapat berpindah jalur dari jalur valensi ke jalur konduksi. Energi gab
germanium pada suhu ruang (300K) adalah 0,72 eV, sedangkan silikon adalah 1,1 eV.
Konduktivitas adalah kemampuan bahan untuk membawa arus listrik.
Konduktivitas bahan yang memiliki resistivitas jenis (ρ) dan panjang spesimen uji
(ℓ) serta luas penampang (A) didefinisikan sebagai :
@
!.A
?= =
(1)
)
B.C
Dimana I adalah arus dan U adalah tegangan (Dimensi plate Ge 20x10x1 mm3).
Konduktivitas bahan semikonduktor seperti germanium dipengaruhi oleh temperatur
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
17
secara karakteristik. Berdasarkan rentang temperatur, konduktivitas dapat dibedakan
menjadi 3 bagian: (1) Konduktivitas ekstrinsik (Rentang I, Temperatur rendah), (2)
Deplesi Impurity (Rentang II, Temperatur medium), (3) Konduktivitas intrinsik (
Rentang III, Temperatur tinggi ).
Gambar 1. Konduktivitas semikonduktor sebagai fungsi resiprokal temperatur.
Pada temperatur tinggi pembawa muatan intrinsik mendominasi proses
konduksi. Pada rentang ini tambahan pembawa muatan diperoleh dari hasil eksitasi
termal dari pita valensi ke pita konduksi. Ketergantugan terhadap temperatur dalam
kasus ini dinyatakan dalam fungsi eksponensial:
σ = σ0 . exp – Eg/2kT
(2)
–5
(Eg = energi gap, k = kontanta Boltzmann(8.625x10 eV), T = temperatur absolut).
Logaritma dari persamaan (2) adalah
ln σ = ln σ0 - Eg/2kT
(3)
Dengan y = ln σ dan x = 1/T, persamaan linear dalam bentuk y = a + bx, di mana
b = - Eg/2k
(4)
adalah slop dari garis lurus.
Nilai literatur energi band gap dari germanium adalah 0,67 eV.
III. METODE PERCOBAAN
A. Alat dan Bahan
Tanpa Cobra3
- Hall effect module
- Hall effect, undot.-Ge, carrier board
- Power supply 0-12 V DC/6 V, 12 V AC
- Tripod base
- Support rod, square, l = 250 mm
- Right angle clamp
- Digital multimeter
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
18
- Connecting cord, l = 500 mm, black
- Connecting cord, l = 100 mm, red
- Connecting cord, l = 100 mm, blue
Dengan Cobra3
- Hall effect module
- Hall effect, undot.-Ge, carrier board
- Power supply 0-12 V DC/6 V, 12 V AC
- Tripod base
- Support rod, square, l = 250 mm
- Right angle clamp
- Connecting cord, l = 500 mm, black
- Cobra3 Basic-Unit
- Power supply, 12 V
- Cobra3 Software Hall
- RS 232 data cable
- PC, WindowsR 95 or higher
2 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
2 buah
1 buah
1 buah
1 buah
2 buah
1 buah
(a)
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
19
(b)
Gambar 2. Rangkaian alat percobaan Band Gap Germanium (a) tanpa Cobra 3 (b) dengan Cobra3
B. Langkah Percobaan
Tanpa Cobra3
- Rangkailah peralatan percobaan seperti pada Gambar 2 (a).
- Sepotong sampel uji pada papan telah diletakkan ke dalam modul effek hall
melalui petunjuk alur.
- Sambungkan secara langsung keluaran dan masukan power supply 12 V~ (AC)
ke samping belakang modul.
- Tegangan diukur dengan menggunakan multimeter, oleh karena itu gunakanlah
dua soket yang paling bawah dari bagian depan modul untuk disambungkan ke
multimeter.
- Arus dan temperatur dapat dengan mudah dibaca pada display modul yang
terintegrasi.
- Yakinkan bahwa display modul bekerja pada mode temperatur selama
pengukuran.
- Mode display dapat diubah-ubah dengan cara menekan tombol “Display”
- Pada saat memulai, aturlah arus sampai ke nilai 5 mA. Arus tetap mendekati
konstan selama pengukuran, tetapi tegangan berubah tergantung pada
perubahan temperatur.
- Sekarang aturlah dispaly pada mode temperatur.
- Mulailah pengukuran dengan mengaktifkan coil pemanas dengan menekan
tombol “on/off” pada samping belakang modul.
- Tentukan perubahan tegangan yang bergantung pada perubahan temperatur
untuk selang temperatur dari tempertaur ruang sampai temperatur maksimum
170°C.
- Buatlah grafik hubungan antara tegangan probe dan temperatur.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
20
Dengan Cobra3
- Rangkailah peralatan percobaan seperti pada Gambar 2 (b) dan langkah
selanjutnya sama dengan langkah percobaan dengan tanpa Cobra3.
Pada saat pengukuran:
- Mulailah program “Measure” dan pilihlah gauge “Cobra3 hall effect”.
- Mulailah pengukuran baru dan aturlah parameter pengukuran seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 3.
Gambar 3. Parameter pengukuran untuk software.
Cara memodifikasi nilai yang terukur:
- Pilihlah item “channel modification” pada menu ”analysis”.
- Aturlah parameter-parameter seperti yang ditunjukkan pada Gambar 4.
Dan akan diperoleh grafik baru.
- Ulangi prosedur dengan parameter baru seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 5. dan akan diperoleh grafik regresi seperti pada Gambar 6.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
21
Gambar 4. Parameter untuk modifikasi channel pertama.
Gambar 5. Parameter untuk modifikasi channel kedua.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
22
Gambar 6. Regresi konduktifitas versus resiprokal temperatur absolut.
C. Data dan Analisis
No.
Temperatur (°C)
Tegangan U (Volt)
Eg =.............................eV
Catatan:
untuk mencari energi band gap germanium gunakan persamaan (4) dengan nilai b
diperoleh dari slope garis lurus kurva regresi konduktivitas versus resiprokal
temperatur absolut.
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
23
Sistematika Laporan Praktikum
JUDUL PRAKTIKUM
A. TUJUAN
B. DASAR TEORI
C. METODOLOGI
1.1 Alat dan Bahan
1.2 Gambar Percobaan
1.3 Langkah Percobaan
D. ANALISIS DAN PEMBAHASAN
1.1 Data Hasil Percobaan
1.2 Perhitungan
1.3 Pembahasan
E. PENUTUP
1.1 Kesimpulan
1.2 Saran
F. DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
24
LAPORAN SEMENTARA
PRAKTIKUM FISIKA MODERN
Judul percobaan:………………………
Berisi Tabel data hasil percobaan dan kesimpulan data sementara
Asisten Praktikum
(
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
)
25
DAFTAR PUSTAKA
Manual on PHYWE : Physics Laboratory Experiment. Jerman: PHYWE Systeme
GmbH & Co. KG · D-37070 Göttingen
Petunjuk Praktikum Fisika Modern Semester Genap T.A 2015/2016
26
Fly UP