...

STRATEGI PENDANAAN ANTARA UTANG DAN SAHAM Elok Sri

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

STRATEGI PENDANAAN ANTARA UTANG DAN SAHAM Elok Sri
STRATEGI PENDANAAN ANTARA UTANG DAN SAHAM
Elok Sri Utami
[email protected]
Abstrak
Strategi memilih sumber pendanaan antara utang dan saham penting karena akan
membentuk struktur modal. Struktur modal yang baik adalah struktur modal yang
mengandung biaya modal minimal. Sumber dana Utang atau Saham memiliki karakteristik
tersendiri, dimana utang merupakan pinjaman sedang saham merupakan surat kepemilikan.
Oleh karena itu masing-masing memiliki keuntungan (manfaat) dan biaya.
Perusahaan dapat memilih strategi pendanaan dengan utang atau saham atas
pertimbangan tradeoff antara keuntungan dan biaya dari masing-masing sumber yang
mampu diterima oleh manajer keuangan. Pilihan Strategi akan sangat tergantung pada
estimasi cash flow perusahaan di masa yang akan datang. Ada empat pola strategi yang dapat
dipilih yaitu : satu, mengacu pada struktur modal yang akan ditargetkan oleh perusahaan;
dua, mengacu pada tahapan siklus hidup perusahaan; tiga, mengacu pada rasio perusahaan
lain yang sejenis; empat, mengacu pada pola urutan pendanaan sebagai akibat adanya
informasi asimetri.
Strategy in choosing funding source between debt and stock is important, since it will
make up the capital structure. A good capital structure is the one containing minimum capital
cost. Fund source either debt or stock has its own characteristic, in which debt is a loan while
stock is ownership letter. Therefore, they have their own advantage (benefit) and cost.
A company can choose funding strategy with debt or stock based on the tradeoff
between benefit and cost of each source acceptable by financial manager. This strategy
selection will depend on the estimation of company’s future cash flow. There are four strategy
patterns that can be chosen: one is refer to the capital structure will be targeted by the
company; two is refer to the stages of company’s life cycle; three is refer to the ratio of other
similar companies; and four is refer to the funding order pattern as a result of asymmetry
information.
1.Pendahuluan
Strategi pendanaan suatu perusahaan dibuat dengan pertimbangan bagaimana
membentuk struktur pendanaan yang dapat meminimalkan biaya modal atau cost of capital.
Sebagaimana diketahui, sumber pendanaan didalam perusahaan mengandung biaya modal, di
antaranya adalah utang yang mengandung biaya berupa bunga dan ekuitas seperti saham yang
juga mengandung biaya, yaitu berupa dividen. Kombinasi sumber pembiayaan yang ada di
perusahaan sering disebut bauran pendanaan (financing mix). Struktur yang membentuk
komposisi bauran pendanaan hutang jangka panjang dan modal sendiri disebut dengan
struktur modal (capital structure).
1
Strategi struktur modal menjadi penting karena dalam memilih apakah perusahaan
menggunakan utang atau ekuitas (saham) membawa konsekwensi terhadap risiko dan return.
Jika perusahaan menggunakan utang, maka perusahaan akan mendapat keuntungan yang
berupa penghematan pajak (taxs saving), dilain pihak penggunaan hutang juga akan
menimbulkan risiko, karena adanya beban tetap.
Tadeoff theory menyatakan bahwa
perusahaan akan menggunakan utang hutang akan memberikan tax saving tetapi itu sampai
titik tertentu dan setelahnya akan menimbulkan biaya financial distress dan biaya keagenan
(agency cost) yang mengakibatkan turunnya nilai perusahaan (value of the firm) (Fama,
2000).
Financial distress atau tekanan keuangan muncul karena penggunaan utang yang
berlebihan dalam struktur modal perusahaan, yang pada akhirnya akan dapat mengakibatkan
meningkatkan risiko kebangkrutan (bankruptcy). Hal ini mengingatkan kita ketika
pertengahan 1997 terjadi krisis moneter yang menghantam seluruh sektor perekonomian,
disejumlah negara Asia Timur tidak terkecuali
perusahaan-perusahaan di Indonesia.
Pengaruh krisis pertama menghantam sektor keuangan, jasa dan akhirnya mempengaruhi
sektor riil. Perusahaan-perusahaan go public juga merupakan pihak yang merasakan dampak
krisis karena mereka merupakan perusahaan yang relatif besar, baik secara permodalan
maupun skala ekonomi produksi. Melemahnya nilai uang akan mengakibatkan utang
perusahaan dalam bentuk dolar melonjak ketika dikonversikan dalam currency setempat, dan
suku bunga mengalami lonjakan yang cukup tinggi berkisar 60% hingga 70% menyebabkan
banyak perusahaan-perusahaan mengalami penurunan kinerja karena biaya-biaya terutama
bunga mengalami peningkatan yang mengakibatkan kerugian dan bahkan mengakibatkan
kebangkrutan. Ini merupakan bukti bahwa sumber pendanaan atau keputusan tentang struktur
modal menjadi sangat penting.
Penggunaan dana dengan penerbitan saham (right issue) juga
mengandung
konsekwensi baik positif maupun negatif. Namun sebagaimana diketahui fenomena yang ada
menujukkan bahwa penerbitan ekuitas banyak dilakukan oleh perusahaan publik tidak
terkecuali di Indonesia. Menurut Utami (2011) ditemukan bahwa mulai tahun 2000 hingga
2010 ada 170 perusahaan yang menerbitkan saham dengan nilai Rp. 172.011,830 Milyar.
Atas dasar kondisi tersebut menjadi menarik untuk melihat strategi yang melatar belakangi
pilihan pendanaan antara utang dan saham.
Tulisan ini diatur sebagai berikut, bagian dua mengulas tentang karakteristik dari
utang dan saham. Bagian tiga membahas tentang bagaimana strategi perusahaan memilih
struktur modal, dan terakhir penutup disajikan pada bagian empat.
2
2. Karakteristik Utang dan Saham
Sebelum membahas tentang bagaimana perusahaan harus memilih antara utang
(obligasi) dan saham ada baiknya jika kita melihat karakteristik masing-masing sumber
pendanaan. Karakteristik masing-masing sumber pendanaan menyangkut kompensasi dan
bentuk perikatan sesuai risiko yang melekat yang juga menggambarkan kelebihan dan
kekurangan sehubungan dengan fleksibilitas penggunaannya. Schall dan Hales (dalam
Sudarma,2004) menunjukkan karakteristik utang dan saham seperti dalam Tabel 1 berikut :
Tabel 1.
Perbandingan Karakteristik Sumber Dana Utang dengan Saham
Debt
Common Stock
Firms must pay back money with interest Money is raised by selling ownership rights
Interest rate is based on risk principal Value stock is determined by investors
and interest payment as perceived by
lenders
Amount of money to be repaid is Dividends are not legally required
specified by debt contract
Lenders can take action to get their Create change in ownership shareholders
money back lenders get prefered have voting rights
treatment in liquidition
Common dividends aren’t tax deductible
Interest payments are tax deductible
Sumber: Schall and Hales dalam Sudarma (2004)
Pada Tabel diatas diketahui bahwa utang merupakan dana pinjaman yang harus
dikembalikan disertai bunganya. Tingkat bunga utang didasarkan pada
risiko yang
ditanggung peminjam, dan jumlah yang harus dibayar sesuai kontrak. Ketika terjadi likuidasi
maka peminjam berhak menerima klaim sebesar pinjaman tersebut. Bagi perusahaan
pendanaan dengan utang akan memberikan dampak interest payment yang merupakan unsur
pengurang pajak (tax deductible). Jika menerbitkan saham baru perusahaan akan memperoleh
dana, namun konsekwensinya perusahaan akan dimiliki oleh orang lain dengan proporsi
sesuai kepemilikannya. Nilai saham (stock) ditentukan oleh investor, dan dividen secara
legal tidak harus diberikan. Penerbitan saham dapat merubah kepemilikan pemegang saham
dan dividen bukan merupakan unsur pengurang pajak (tax deductible).
Berangkat dari karakteristik sumber pendanaan utang dan ekuitas (saham), jika dilihat
dari sudut pandang perusahaan, maka keuntungan menggunakan utang atau saham dapat
dijabarkan sebagai berikut:
3
Keuntungan dan biaya menggunakan Utang
Keuntungan menggunakan utang bagi perusahaan dapat dirangkum dalam beberapa
hal:
Pertama, utang menyediakan manfaat pajak karena pengeluaran bunga dapat
merededuksi pajak.
Manfaat pajak dari utang juga bisa diekspresikan dalam istilah
perbedaan antara biaya hutang sebelum pajak dan sesudah pajak. Untuk mengilustrasikan
hal tersebut misalkan: jika r adalah tingkat presentase bunga terhadap hutang dan t adalah
tarif pajak marginal, maka biaya peminjaman setelah pajak (kd) yang akan dinikmati oleh
peminjam adalah: kd = r (1 – t). Dalam persamaan ini, biaya utang setelah pajak adalah
fungsi menurun dari tarif pajak. Contoh, suatu perusahaan dengan tarif pajak sebesar 40%
yang meminjam dengan bunga 8%, maka perusahaan mempunyai biaya hutang setelah pajak
sebesar 8%( 1-40%) = 4,8% . Perusahaan lain dengan tarif pajak sebesar 70% yang
meminjam pada 8%, mempunyai biaya hutang setelah pajak sebesar 2,4%. Artinya tarif pajak
yang lebih tinggi akan menurunkan biaya utang
cateris paribus.
Kedua,
utang bisa
mendorong manajer untuk lebih disiplin dalam pilihan-pilihan investasi mereka. Salah satu
cara untuk mengenalkan disiplin kedalam proses investasi adalah dengan memaksa
perusahaan tersebut untuk meminjam uang, karena peminjaman menciptakan sebuah
komitmen untuk membuat bunga dan pembayaran pokok. Selain itu pada perusahaan yang
didalamnya ada pemisahan antara kepemilikan dan manajemen maka utang pengendalikan
perilaku
oportunitis
manajer
untuk
pengeluaran
sesuai
dengan
kewenangannya
(discretionary). Oleh karena itu dengan adanya utang, nantinya manajer akan terfokus pada
aktivitas yang diperlukan untuk memastikan
bahwa pembayaran utang dapat dipenuhi.
Ketiga, utang tidak memberikan pihak pemegang surat utang (debtholder) hak suara,
sehingga tidak terjadi pergeseran pengendalian perusahaan.
Adapun beberapa hal yang diyakini sebagai beban karena berutang antara lain adalah
sebagai berikut : Pertama, utang dapat meningkatkan risiko karena kemungkinan perusahaan
tidak mampu memenuhi pembayaran tetapnya bahkan dapat juga berujung pada risiko
kebangkrutan. Kondisi tersebut mungkin terjadi ketika perusahaan mengalami kegagalan
pada saat aliran kas (cash flow) dari operasi tidak mencukupi untuk membayar bunga.
Sebuah perusahaan dianggap bangkrut apabila perusahaan tersebut tidak mampu memenuhi
komitmen kontraktual mereka, bahkan perusahaan yang tidak memiliki utang pun dapat
menjadi bangkrut jika mereka tidak mampu membayar gaji karyawan mereka. Ketika sebuah
perusahaan bangkrut, asetnya dapat dilikuidasi dan hasil dari likuidasai akan digunakan untuk
memenuhi klaim yang belum dilunasi. Prioritas klaim mengikuti
persyaratan legal dan
spesifi- kasi kontraktual yang ada. Kedua, utang akan meningkatkan potensi konflik antara
4
pemberi utang (kreditor) dan agen (dalam hal ini diwakili oleh manajer). Konflik muncul
karena manajemen perusahaan mengambil proyek-proyek berisiko lebih besar dari yang
diperkirakan oleh kreditor, dimana proyek berisiko akan memberikan hasil yang bagus,
namun kompensasi yang diberikan kepada kreditor (berupa bunga) tidak ikut naik, sehingga
jika terjadi kerugian maka kreditor akan dirugikan. Ketiga, utang menyebabkan perusahaan
kehilangan beberapa fleksibilitas berkaitan dengan pembiayaan di masa mendatang, karena
adanya rambu-rambu
perjanjian (debt covenant) yang ditetapkan pada awal pinjaman
dilakukan. Perjanjian ini berisi rambu-rambu yang membatasi manajemen untuk membuat
keputusan investasi dan pembayaran dividen dalam jmlah tertentu.
Keuntungan dan kekurangan pendanaan Ekuitas
Ekuitas dalam pembahasan ini lebih diorientasikan pada penerbitan saham yang
dilakukan perusahaan. Keuntungan menggunakan saham sebagai sumber pendanaan ada
beberapa : Pertama, saham tidak mengharuskan perusahaan untuk membayar dividen,
meskipun demikian bukan berarti dana ekuitas yang masuk untuk kegiatan usaha tidak
mengandung biaya. Biaya modal ekuitas adalah sebesar opportunity cost yang disebut cost of
equity (ke). Dengan tidak mengharuskan pembayaran dividen memungkinkan perusahaan
untuk menahan sisa laba perusahaan untuk kegiatan perusahaan. Kedua, dana yang digali dari
saham (ekuitas) adalah sangat besar
sehingga memungkinkan bagi perusahaan untuk
melakukan investasi dengan nilai yang juga besar. Selain itu saham
merupakan surat
kepemilikan atau modal sehingga tidak mempunyai tanggal jatuh tempo. Ketiga, saham
merupakan modal yang dapat menjamin kerugian yang diderita perusahaan, sehingga saham
dapat meningkatkan kredibilitas perusahaan penerbit.
Sedangkan kelemahan dari penggunaan saham sebagai sumber pendanaan adalah
sebagai berikut :
Pertama, penerbitan saham baru sering direspon negatif oleh pasar,
sehingga mengakibatkan harga saham turun. Respon negatif muncul karena anggapan
investor kepada manajemen bahwa perusahaan tidak mampu membayar bunga jika
menggunakan utang sebagai akibat dari kinerja yang kurang bagus. Kedua, penerbitan saham
menyebabkan dilusi kepemilikan saham, yaitu berkurangnya presentase kepemilikan saham
pemilik lama yang tidak memiliki cukup dana untuk membeli saham baru yang berpotensi
pada resistensi rencana penerbitan saham. Ketiga, penerbitan saham dapat mengakibatkan
pergeseran pengendalian. Ketika penerbitan saham baru tidak diikuti oleh pembelian secara
proporsional dari pemegang saham mayoritas, maka hal ini dapat menyebabkan perubahan
pengendali perusahaan. Keempat, biaya pendanaan saham akan lebih tinggi dibandingkan
5
dengan utang karena banyak melibatkan pihak lain, seperti penjamin emisi (underwriter),
notaris dan lain-lain.
3. Strategi Perusahaan Memilih Strktur Modal
Pertanyaan penting yang selama ini belum terjelaskan adalah mengapa perusahaan
mempunyai bauran pembiayaan yang berbeda dan apakah debt ratio yang ada saat ini adalah
tepat bagi mereka?. Ada tiga pandangan alternatif mengenai strategi perusahaan memilih
sebuah bauran pembiayaan. Pertama, pilihan antara hutang dan ekuitas ditentukan oleh
berada dimanakah suatu perusahaan dalam siklus hidupnya. Kedua, perusahaan memilih
bauran pembiayaannya dengan melihat perusahaan lain yang sejenis dalam bisnisnya.
Pandangan yang ketiga
adalah perusahaan memiliki pilihan yang kuat terhadap pilihan
pembiayaan yang akan mereka gunakan dengan hirarki pembiayaan. Alternatif bauran
pembiayaan
pada masing-masing strategi
ini secara implisit tetap mempertimbangkan
untung rugi (tradeoff) antara biaya dan keuntungan sumber dana, meskipun demikian tetap
ada asumsi pada masing-masing strategi berikut:
a.Bauran Pembiayaan dan Siklus Hidup Perusahaan
Strategi pembiayaan perusahaan dapat berubah seiring dengan transisinya dari
perusahaan yang baru berdiri (start-up) menjadi sebuah perusahaan yang dewasa hingga
akhirnya mengalami penurunan (Damodaran, 2001:511). Ada lima tahapan siklus hidup
sebuah perusahaan Pertama, adalah start-up yaitu suatu tahapan ketika bisnis baru yang
seringkali didanai oleh sumber dana dari ekuitas dan mungkin sedikit utang bank, karena
baru berdiri maka ada hambatan untuk mendapatkan dana. Kedua, masa ekspansi dimana
pelanggan mulai meningkat sehingga kebutuhan pendanaan juga meningkat karena keinginan
untuk ekspansi. Pada masa ini perusahan kemungkinan kecil untuk dapat membuat cash
flows internal tinggi sementara kebutuhan investasi besar sehingga pemilik akan mencari
lewat ekuitas pribadi atau ada sebagian perusahaan menjadi go public lewat penerbitan
saham biasa. Ketiga, masa pertumbuhan tinggi (mature) meski pendapatan perusahaan tinggi
tetapi laba jauh tertinggal dari pendapatan sehingga kebutuhan dana dapat dipenuhi dengan
ekuitas lebih banyak lagi, dan utang konvertibel yang mungkin untuk mengumpulkan modal.
Keempat, masa pertumbuhan matang (dewasa) pada kondisi ini laba dan cash flow kan terus
meningkat pesat, maka kebutuhan dana akan ditutup dengan utang bank atau menerbitkan
obligasi. Kelima, adalah masa penurunan (decline) yang mana akan dijumpai pendapatan dan
laba perusahaan mulai menurun, karena bisnis mereka semakin dewasa dan kompetitor baru
mengambil alih posisi mereka. Gambar 1 berikut menyajikan keterkaitan tahapan siklus
6
hidup perusahaan dengan pola pendanaan yang seharusnya dapat dilakukan berdasarkan
aliran kasnya.
Pendapatan/
Laba
Pendapatan
Laba
0
Time
Kebutuhan
Dana Luar
Tapi dibatasi
oleh
infrastruktur
Tinggi,relatif
terhadap nilai
perusahaan
Moderat relatif
terhadap nilai
perusahaan
Menurun,
sebanding
prosentase nilai
perusahaan
Rendah,
karena proyek
menyusut
Pendanaan
Internal
NegatIf
ataurendah
Negatif atau
rendah
Rendah,relatif
terhadap
kebutuhan
pendanaan
Tinggi, relatif
terhadap
kebutuhan
pendanaan
Lebih dari
kebutuhan
pendanaan
Pendanaan
Eksternal
Modal pemilik,
utang bank
Modal Ventura,
saham biasa
Saham biasa,
Warran
konvertibel
Utang
Bayar utang,
beli saham
kembali
Tahap-2
Expansi
Tahap-3
Pertumbuhan
tahap-4
Kedewasaan
Tahap-5
Penurunan
Tingkat
Tahap 1
pertumbuhan Pendirian
Transisi
Pendanaan
Penilai ekuitas
Penawaran saham Penawaran saham Penawaran Obligasi
Privat/Swasta
Perdana(IPO)
susulan(SEO)
Gambar 1. Analisis Siklus Hidup Perusahaan dan Pola Pendanaan (Sumber : Damodaran, 2001: 512
diolah)
Gambar 1 diatas merangkum pilihan pembiayaan internal dan juga pembiayaan
eksternal pada tahapan yang berbeda-beda dari siklus hidupnya. Hal yang perlu diperhatikan
adalah tidak semua perusahaan melalui kelima tahapan dan pilihannya juga tidak sama untuk
setiap tahapan karena banyak perusahaan yang tidak menjadikan masalalunya sebagai startup, selain itu tidak semua perusahaan swasta sukses menjadi publik dengan mencatatkan diri
di bursa saham. Beberapa perusahaan yang berada pada tahap pertumbuhan tinggi tidak
membutuhkan pembiayaan eksternal, karena dana internal terbukti lebih dari cukup untuk
membiayai pertumbuhan disamping itu, kemungkinan ada perusahaan dengan pertumbuhan
7
tinggi menerbitkan utang dan perusahaan dengan pertumbuhannya rendah meningkatkan
ekuitas. Ini menunjukkan banyak pengecualian namun kerangka pikir siklus hidup
perusahaan tetap memberikan acuan yang dapat menjelaskan mengapa perusahaan yang
berbeda melakukan apa yang mereka lakukan dan menyimpang dari pilihan pembiayaan yang
ditentukan karena adanya trade-off faktor-faktor yang mempengaruhi.
Pada masing masing tahapan akan menjadi suatu pertimbangan mengapa pola
pembiayaan tersebut dipilih, perusahaan harus memilih bauran hutang dan ekuitas dengan
mempertimbangkan keuntungan dan kelemahannya. Bagaimanapun masing-masing industri
atau sektor mempunyai tahapan yang berbeda dalam siklus hidupnya. Misalnya, sebuah
perusahaan baja yang dewasa akan menggunakan hutang yang jauh lebih banyak daripada
sebuah perusahaan farmasi yang dewasa karena para pemberi pinjaman merasa lebih nyaman
dengan memberikan pinjaman pada perusahaan baja
yang mempunyai aset lebih besar
(tangible dan mudah dilikuidasi) daripada pada aset perusahaan farmasi (yang mungkin paten
namun asetnya sulit dilikuidasi). Oleh karena itu, masing-masing tahapan dan sektor yang
berbeda akan juga mempengaruhi tradeoff antara menggunakan utang atau saham dan cash
flow serta jaminan yang dimiliki.
b.Bauran Pembiayaan Berdasarkan Rasio Industri
Strategi kedua adalah
bauran pembiayaan
dengan mendasarkan pada bauran
pembiayaan yang digunakan oleh perusahaan lain dalam bisnis yang sejenis. Bukti empiris
mengenai cara-cara perusahaan memilih debt rationya secara kuat mendukung hipotesis
bahwa perilaku perusahaan cenderung untuk tidak menyimpang terlalu jauh dari rata-rata
industri atau sektor mereka.
Cara ini seolah berlawanan dengan pendekatan
dimana
perusahaan akan mempertimbangkan keuntungan hutang dengan biayanya. Namun hal ini
dapat dipahami karena suatu sektor bisnis tertentu memang mampunyai karakteristik yang
secara umum tidak sama dengan karakteristik sektor bisnis yang lain. Misalnya, perusahaan
perangkat lunak memiliki pendapatan yang cepat habis namun
mempunyai potensi
pertumbuhan yang tinggi. Perusahaan jenis itu akan memilih debt ratio yang rendah.
Sebaliknya, perusahaan
telekomunikasi memiliki karakteristik
aset yang ditempatkan
sangat besar dan mempunyai pendapatan yang tinggi dan stabil, maka sektor tersebut
cenderung menggunakan hutang yang lebih banyak dalam struktur pembiayaannya. Dengan
alasan tersebut, memilih debt ratio yang mirip dengan perusahaan lain dalam industri yang
sama dimana perusahaan tersebut beroperasi adalah tepat, apalagi ketika perusahaan yang
dimaksudkan tersebut juga berada pada tahapan siklus hidup yang sama.
8
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih strategi debt ratio
berdasarkan perusahaan-perusahaan sejenis (industri): Pertama
jika variasi dari potensi
pertumbuhan dan risiko di seluruh perusahaan dalam suatu sektor tersebut tinggi. Kedua jika
terjadi perubahan pada satu sektor atau industri, maka akan menyebabkan banyak perusahaan
yang utangnya tinggi sekali atau sedikit sekali. Hal ini dapat terjadi ketika sebuah sektor
berubah. Contohnya, perusahaan-perusahaan telepon secara historis mempunyai laba yang
stabil dan besar (karena kekuatan monopoli),
ketika teknologi dan persaingan baru
mengganggu kekuatan ini maka yang terjadi kemudian adalah laba menjadi lebih tidak dapat
diprediksi dan banyak perusahaan mengalami kerugian akibat pendanaan dengan utang.
c.Bauran Pembiayaan mengikuti Hierarki Pembiayaan
Ada bukti bahwa perusahaan akan mengikuti hierarki pembiayaan yang dimulai dari
penggunakan laba ditahan, diikuti kemudian dengan utang dan ekuitas baru menjadi pilihan
terakhir. Mengapa perusahaan mempunyai hierarki pembiayaan?
Dalam kondisi
nyata
terjadi adanya perbedaan informasi antara manajemen dan investor. Manajemen dalam
banyak hal memiliki pengetahuan mengetahui lebih banyak daripada pihak luar seperti
investor, perbankan atau pemerintah. Posisi dimana pihak manajemen memiliki kelebihan
informasi dari pihak lain disebut ketimpangan informasi atau informasi tidak simetri
(information asymmetry)
Adanya informasi tidak simetri di pasar akan membatasi perusahaan dalam
mengakses sumber pendanaan dari luar. Myers dan Majluf (1984) menunjukkan bahwa
dengan informasi tidak simetri, menyebabkan investor sering mengintepretasikan penerbitan
saham yang dilakukan perusahaan sebagai berita buruk. Oleh karena itu maka perusahaan
mempunyai pola urutan pendanaan yang disebut Pecking Order Theory. Teori ini secara
singkat menyatakan bahwa (Brealy dan Myers,1996: 500) :
1. Perusahaan lebih menyukai pendanaan internal, yaitu pendanaan dari hasil operasi
perusahaan sendiri,
2. Perusahaan akan menyesuaikan target pembayaran dividen terhadap peluang investasi
dimana pembayaran secara bertahap disesuaikan terhadap peluang investasi,
3. Kebijakan dividen bersifat sticky disertai dengan fluktuasi keuntungan akan membawa
ketersediaan dana internal berkurang atau lebih dari kesempatan investas, jika dana internal
kurang dari investasi memungkinkan bagi perusahaan untuk mencari sumber pendanaan
eksternal,
9
4.
Jika dibutuhkan dana eksternal perusahaan akan mencari dana yang paling murah dan
aman lebih dulu yaitu dari utang, kemudian diikuti menerbitkan saham baru sebagai
pilihan terakhir untuk memenuhi investasi.
Perusahaan mengetahui prospek mereka di masa yang akan datang dibandingkan
dengan pasar keuangan dan ada kemungkinan pasar menetapkan harga yang lebih rendah
(underpriced) atau lebih tinggi (overpriced) pada sekuritas yang diterbitkan oleh perusahaan.
Myers dan Majluf (1984) memperlihatkan bahwa dengan hadirnya informasi tidak simetris
ini, perusahaan yang yakin bahwa sekuritas mereka underpriced, dengan adanya prospek
mereka di masa yang akan datang, mungkin cenderung menolak proyek yang baik daripada
mengumpulkan pembiayaan eksternal. Di lain pihak, perusahaan yang yakin sekuritas mereka
overpriced lebih mungkin untuk menerbitkan saham untuk membiaya proyek yang
menguntungkan.
4.Penutup.
Ada hal penting kiranya dapat ditarik dari pembahasan di atas: Pertama, strategi
memilih alternatif pendanaan apakah utang ataukah saham adalah sarat oleh untung rugi
(tradeoff) antara pertimbangan keuntungan(manfaat) dan biaya (kerugian) dari masingmasing yang mampu diterima oleh manajer keuangan sebagai pengambil kebijakan. Kedua
strategi memilih antara utang dan saham akan sangat tergantung pada estimasi cash flow
perusahaan di masa yang akan datang, mengingat utang yang harus dibayar beserta bunganya,
sedang untuk saham merupakan modal yang tidak mempunyai jatuh tempo. Ketiga, strategi
yang merupakan alternatif struktur yang akan ditargetkan oleh perusahaan dapat mengacu
pada tahapan siklus hidup perusahaan atau mengacu pada rasio perusahaan lain yang sejenis
dan juga bisa mengacu pada pola urutan pendanaan sebagai akibat adanya informasi asimetri.
Penentuan pilihan akan mencerminkan preferensi risk dan return perusahaan.Oleh karena itu,
pilihan pendanaan antara utang atau saham akan sudah sangat dipertimbangkan oleh manager
dengan alasan-alasan yang menguntungkan bagi perusahaan.
DAFTAR PUSTAKA
Brealey, R.A. dan Myers, S.C. 1991. Principle of Corporate Finance, Fifth Edition. McGrawHill
Damodaran, Aswath. 2001. Corporate Finance : Theory and Practise, Second Edition, John
Wiley & Son, USA
10
Fama, E.F. dan KR. French. 1995. Size and Book-to Market Factors in Earning and Return,
Journal of Finance, Vol 50: 131-155
Marsh, P. 1982. The Choice Between Equity and Debt : An Empirical Analysis, Journal of
Finance, 37 : 121-143
Megginson, L.W. 1997. Corporate Finance Theory, Wesley Educational Publishers, Inc
Megginson, W.L. 1997. Corporate Finance Theory, Addison - Wesley
Educational Publishers, Inc
Myers, Stewart, dan Nicolas Majluf. 1984. Corporate Financing and Invesment Decision
When Firms Have Information That Investor Do Not Have, Journal of Financial
Economic, vol 5 : 187-221
Ross, S.A., 1977, The Determination of Financial Structure : The Incentive Signalling
Approach, The Bell Journal of Economics, Vol 8, No.1, Spring 1977,pp.23-40
Scholes ,M..S., 1975 The Market for Securities : Substitution versus Price Presurre and the
Effect of Information on Share Price, Journal of Business 45 : 179-211
Sudarma, M. 2004. Pengaruh Struktur Kepemilikan Saham, Faktor Ekstern Terhadap
Struktur Modal dan Nilai Perusahaan, Disertasi, Universitas Brawijaya.
Utami, E.S., 2011, Pilihan Pendanaan Eksternal Pada Perusahaan Publik, Kajian Empirik di
Bursa Efek Indonesia, Disertasi, Universitas Brawijaya
11
Fly UP