...

Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
April 2011*
International
Labour
Organization
Bencana gempa bumi dan tsunami di Jepang serta dampak dari pergolakan sosial di Timur Tengah pada pekerja migran Asia dan remitansi mereka
merupakan sebuah peringatan bahwa ketidakpastian perekonomian jangka pendek pada akhir-akhir ini beserta tantangan-tantangan jangka panjang
mulai terlihat sebagai ancaman bagi keberlanjutan pemulihan perekonomian Asia. Sementara negara-negara Asia yang sedang berkembang terus
mendorong pemulihan global, tingkat pertumbuhan dari sejak puncak pemulihan di tahun 2010 terlihat menurun dan harga minyak bumi dan
bahan pangan telah meningkat, menambah kekhawatiran bahwa inflasi dapat mendorong banyak negara kembali kepada kemiskinan. Dengan
prospek pertumbuhan di A.S. dan Eropa yang masih belum pasti, pemerintah memilih untuk keluar secara bertahap dari langkah-langkah stimulus
fiskal digabung dengan reformasi-reformasi untuk memperluas perlindungan sosial dan memajukan pembangunan yang kaya lapangan kerja,
seimbang, dan berkelanjutan. Ketidakpastian yang berkaitan dengan percepatan inflasi, arus modal yang volatil, dan penyusutan ruang fiskal dapat
mendorong para pembuat kebijakan untuk melakukan konsolidasi fiskal yang mendadak, tapi fokus jangka pendek seperti itu dapat menempatkan
kemajuan perekonomian dan sosial jangka panjang dalam resiko. Sama halnya dengan perluasan perlindungan sosial, bidang-bidang lain yang
membutuhkan perhatian meliputi peningkatan produktivitas di sektor jasa dan pertanian, langkah-langkah untuk memastikan bahwa perbaikan
produktivitas tercermin dalam upah dan juga konsumsi dalam negeri yang lebih kuat, investasi dalam pengembangan keterampilan, dan dukungan
bagi usaha-usaha kecil dan menengah.
Dari negara ke negara, pemulihan pasar tenaga kerja bervariasi secara dramatis. Hal ini setidaknya mencerminkan tantangan-tantangan pasar
tenaga kerja jangka panjang yang dihadapi setiap perekonomian sebelum krisis, banyak di antaranya berhubungan dengan kualitas, dan juga
kuantitas dari pekerjaan. Sebagai contoh, kurangnya pemanfaatan sumber daya tenaga kerja, tercermin dari tingginya underemployment dan
rendahnya partisipasi angkatan kerja perempuan; dimana hal ini merupakan masalah lain yang diperbesar oleh karena resesi global. Tingkat
pengangguran pemuda di kebanyakan negara-negara juga masih berada jauh di atas tingkat sebelum masa krisis - dan di atas tingkat pengangguran
orang dewasa. Mengatasi permasalahan-permasalahan ini merupakan hal yang penting bagi pembangunan yang berkelanjutan, dan harus melengkapi
langkah-langkah pendukung perekonomian jangka pendek.
Tantangan-tantangan perekonomian jangka pendek yang ditimbulkan oleh kondisi perekonomian, sosial, dan alam yang volatil
Pertumbuhan ekonomi melambat di negara-negara berkembang,
diluar dari tingkat yang tinggi....
Gambar 1: Produk domestik bruto riil, perubahan tahun sebelumnya (%)
ß Setelah pemulihan kembali di akhir tahun 2009, pertumbuhan
perekonomian di negara-negara Asia pada pertengahan tahun 2010
sedang-sedang saja, seiring dengan kebijakan moneter yang lebih ketat,
pengisian ulang persediaan, dan penghilangan stimulus fiskal yang
secara bertahap meredam aktivitas perekonomian.
ß Pasar dalam negeri yang besar di Cina, India, dan Indonesia membantu
untuk memastikan bahwa perlambatan pertumbuhan mereka tidak
terlalu besar.
ß Negara-negara yang perekonomiannya bergantung pada ekspor, seperti
Malaysia dan Thailand, lebih terpengaruh oleh penurunan global dan
pemulihannya, serta oleh lingkungan saat ini yang volatil.
ß Inflasi merupakan masalah yang mendesak - sebagian didorong oleh
meningkatnya harga bahan pangan dan energi - dan merupakan hal
yang paling memukul masyarakat miskin (lihat Kotak 1).
Ö di negara-negara yang perekonomiannya lebi h
terindustrialisasi, pertumbuhannya bervariasi.
ß Australia dan Korea Selatan pulih dari krisis global secara cepat - terlepas
dari perlambatan yang terjadi baru-baru ini - tumbuh pada atau di atas
tingkat tren di Kuartal 3/ Kuartal 4 tahun 2010. Hongkong (Cina) dan
Singapura juga mengalami hal yang serupa.
ß Jepang dan Selandia Baru mengalami pemulihan yang lebih lambat
dibandingkan negara-negara sekawasan mereka; di Selandia Baru tingkat
pengangguran yang terus-menerus tinggi dan gempa bumi di
Christchurch menghalangi pertumbuhan. Di Jepang, pertumbuhan
dihambat oleh rendahnya kepercayaan konsumen dan bisnis; dan
gempa bumi, tsunami, dan krisis nuklir yang terjadi di bulan Maret akan
cenderung memperlambat perekonomian.
ß Dampak dari bencana-bencana tersebut pada perekonomian regional
sudah mulai terasa melalui adanya gangguan pada rantai pasokan jangka
pendek, khususnya di sektor otomotif dan elektronik. Bagaimanapun,
dengan dimulainya pembangunan kembali, dampak jangka menengah
pada negara-negara berkembang di Asia cenderung terbatas, meskipun
peningkatan tajam harga minyak bumi memiliki dampak yang lebih
serius.
Gambar 1: Produk domestik bruto riil, perubahan tahun sebelumnya (%)
*Laporan berkala ini menyajikan potret tren perekonomian dan tenaga kerja untuk sejumlah negara di kawasan Asia, berdasarkan data resmi yang tersedia sampai
dengan 7 Maret 2011. Karena adanya variasi dalam definisi nasional, data dari negara yang berbeda tidak selalu dapat dibandingkan dan tidak semua indikator
tersedia dari setiap negara.
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
International
Labour
Organization
April 2011*
Kotak 1: Peningkatan tajam harga bahan pangan dan energi
memberikan dampak yang paling berat kepada masyarakat miskin
Sejak Juni 2010, harga bahan pangan telah meningkat dengan pesat. Di bulan
Februari 2011 indeks harga bahan pangan FAO mencapai titik tertingginya sejak
tahun 2008. Kebanyakan peningkatan harga bahan pangan baru-baru ini didorong
oleh gula, bijih-bijihan, minyak, dan lemak. Sebagai tambahan, harga minyak
mentah mencapai USD 111 per barrel di bulan Maret 2011, meningkat sebesar
40% dari tahun sebelumnya. Kecil kemungkinan harga-harga tersebut akan turun
dalam jangka pendek, dengan adanya ketegangan politik di Timur Tengah dan
kebutuhan pembangunan kembali di Jepang.
Bencana nuklir di Fukushima juga dapat memiliki dampak negatif jangka panjang
pada industri nuklir dunia, menyebabkan meningkatnya permintaan (dan kenaikan
harga) akan jenis energi tradisional.
pangan dan memiliki akses yang terbatas kepada program-program perlindungan
sosial, terkena dampak buruk dari kenaikan harga bahan pangan.Para petani
kecil juga telah terjepit di antara naiknya harga input seperti pupuk dan
pengendalian harga terhadap produk mereka. Naiknya harga bahan bakar juga
memperngaruhi biaya transportasi dan energi, suatu hal yang khususnya sangat
dirasakan oleh masyarakat miskin dan usaha kecil berbasis rumah tangga
Gambar B1: Indeks Harga Bahan Pangan (2002-2004=100)
Sebagai akibat dari naiknya harga bahan pangan, 43.7 juta orang di negaranegara berpenghasilan rendah dan menengah di seluruh dunia, dapat jatuh ke
dalam kemiskinan ekstrem. Namun demikian, terdapat perbedaan penting di
berbagai negara. Di Pakistan, Bank Dunia memperkirakan peningkatan kemiskinan
sebesar 1.9%, sebagai dampak dari harga-harga yang lebih tinggi (khususnya
gandum) melampaui keuntungan-keuntungan yang dirasakan oleh produsen
skala besar dan menengah. Di sisi lain, kemiskinan di Vietnam diperkirakan
mengalami penurunan karena sejumlah besar rumah tangga miskin merupakan
produsen produk-produk pangan.
Pengaruh kenaikan harga bahan pangan dan energi pada para pekerja cenderung
bervariasi menurut industri dan lokasi mereka. Para pekerja perkotaan yang
miskin, yang membelanjakan sejumlah besar pendapatan mereka untuk bahan
Sumber : Dampak kemiskinan: World Bank, Food Price Watch (Februari 2011). Harga minyak: United
States Energy Information Administration. Gambar B2: FAO Indeks Bahan Pangan Dunia
Pemulihan lapangan kerja dengan dua kecepatan
Gambar 2: Lapangan Kerja (K1 2007=100)
Pertumbuhan lapangan kerja di perekonomian berkembang...
ß
Terlepas dari lesunya perekonomian dunia di tahun 2008/09, lapangan kerja
di Indonesia, Malaysia, Filipina, atau Thailand tidak berkurang dibandingkan
tahun sebelumnya (year on year). Bagaimanpun, pertumbuhan lapangan
kerja memang melambat di tahun 2008 dan di awal 2009, sebelum akhirnya
meningkat di tahun 2010.
ß
Indonesia dan Filipina mengalami pertumbuhan lapangan kerja paling pesat
di tahun 2010, keduanya didorong oleh sektor jasa. Akan tetapi, hal ini juga
menimbulkan kekhawatiran lain terkait kualitas lapangan kerja yang tercipta
(lihat Gambar 8)
ß
Pertumbuhan perekonomian yang melambat sejak pertengahan 2010 dapat
mempengaruhi jenis dan kualitas lapangan kerja yang tercipta dalam waktu
dekat
Ö tetapi terjadi pemulihan lapangan kerja yang tak seimbang di
perekonomian yang lebih terindustrialisasi.
ß
Setelah sempat stagnan antara Kuartal 3 tahun 2008 dan Kuartal 3 tahun
2009, pertumbuhan lapangan kerja di Australia naik tajam, tumbuh 3.5%
antara Kuartal 4 tahun 2009 dan Kuartal 4 tahun 2010.
ß
Di Selandia Baru, lapangan kerja menurun sekitar 2% dalam tahun tersebut
sampai dengan Kuartal 3 tahun 2009. Lapangan kerja mulai pulih pada awal
tahun 2010, namun pada Kuartal 3 tahun 2010 hanya mampu menyamai
tingkat pra-krisis.
ß
Lapangan kerja di Jepang, yang belum menunjukkan pemulihan
berkelanjutan, akan terpengaruh lebih jauh oleh gempa bumi dan tsunami
yang terjadi di bulan Maret. Lapangan pekerjaan di perusahaan-perusahaan
kecil turun sebesar 2.8% di tahun 2010,1 sementara berdasarkan survey
Tankan oleh Bank of Japan di bulan Desember mayoritas usaha kecil
melaporkan ketatnya posisi keuangan dan kondisi pinjaman yang sulit,
menyoroti kebutuhan akan perhatian yang lebih besar bagi usaha kecil dan
menengah
1 Statistik
Jepang: http://www.stat.go.jp (diakses tanggal 7/3/2011)
Catatan : Usia 15 tahun ke atas
Sumber : Kantor-kantor statistik nasional
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
April 2011*
Meskipun sudah turun, tingkat pengagguran masih tinggi
International
Labour
Organization
Gambar 3: Tingkat pengangguran, periode terakhir di tahun 2010 dibandingkan
dengan periode yang sama di tahun 2007 dan 2009 (%)
ß Tingkat pengangguran turun di periode terakhir tahun 2010
dibanding tahun sebelumnya. Satu-satunya pengecualian adalah
Pakistan dan Filipina.
ß Pengangguran di Indonesia terus turun selama krisis, turun dari
8.4% ke 7.1% antara Agustus 2008 dan Agustus 2010; hal ini
mencerminkan kuatnya pertumbuhan lapangan kerja, baik di
industri pengolahan maupun jasa masyarakat dan sosial.
ß Di perekonomian yang terindustrialisasi seperti Australia, Jepang,
dan Selandia Baru, pengangguran masih berada di atas tingkat
tahun 2007, tetapi sejalan dengan tingkat di pertengahan dekade
terakhir. Pengangguran terutama masih terus-menerus menjadi
masalah di Jepang dan Selandia Baru; di Kuartal 4 tahun 2010,
berturut-turut tercatat sebesar 5.0% dan 6.8%.
ß Lemahnya pemulihan lapangan kerja di Korea Selatan dan Selandia
Baru memperlambat permintaan akan tenaga kerja asing.
Pergolakan politik di Timur Tengah bahkan dapat memiliki dampak
yang lebih serius, baik pada arus migrasi maupun remitansi
(lihat Kotak 2).
Catatan: Berdasarkan definisi pengangguran kantor statistik nasional; Usia 15 tahun ke atas, kecuali di Pakistan
dan Sri Lanka: usia 10 tahun ke atas; Sri Lanka tidak termasuk provinsi-provinsi di Utara dan Timur; untuk Cina
, data merupakan tingkat pengangguran yang tercatat di daerah perkotaan.
Sumber: Kantor-kantor statistik nasional.
Kotak 2: Arus migrasi dan remitansi terancam
Baik negara pengirim maupun penerima migran, telah merasakan dampak
dari krisis global. Di Bangladesh, jumlah penduduk yang pergi ke luar negeri
untuk bekerja melonjak di tahun 2007 dan 2008, namun turun hampir
setengahnya di tahun 2009 dan lebih lanjut turun menjadi sekitar 390.000
di tahun 2010. Jumlah penduduk Filipina yang pergi ke luar negeri untuk
bekerja (Overseas Filipino Workers atau OFWs) terus meningkat di tahun
2009, tapi di tahun 2010 laju pertumbuhannya melambat. Antara bulan
Januari dan Oktober 2010, 1,079 juta orang dikerahkan, dibandingkan dengan
1,112 juta di periode yang sama di tahun 2009 - turun sebesar 3%. Dampak
yang relatif lebih besar dirasakan Bangladesh sebagian karena para pekerja
migran asal Bangladesh di luar negeri terkonsentrasi di beberapa negara; di
tahun 2009, lebih dari 80% tenaga kerja Bangladesh pergi ke Timur Tengah
dan Afrika Utara, dibandingkan dengan sekitar 45% OFWs.
Di Korea Selatan permintaan akan tenaga kerja asing telah meningkat tajam
sejak 2008. Jumlah tenaga kerja asing yang bekerja di bawah Sistem Izin Kerja
/ Employment Permit System (EPS) meningkat menjadi sekitar 181,000 di
tahun 2008 namun menurun di tahun 2009 dan turun lagi di tahun 2010
menjadi sekitar 64,000. Di Selandia Baru, jumlah tenaga kerja kontrak yang
disetujui terus meningkat setiap tahun dari tahun keuangan 2000/01 sampai
2008/09, kemudian mulai menurun.
Arus migrasi mungkin telah lebih diperparah oleh ketidakstabilan politik dan
sosial di Timur Tengah, Afrika Utara, dan negara-negara Teluk (tujuan dari
sekitar setengah migran Asia). Penurunan permintaan akan tenaga kerja
asing dari kawasan-kawasan ini akan merugikan pasar tenaga kerja negaranegara pengirim, khususnya di Asia Selatan. Ketidakstabilan tersebut juga
telah meningkatkan kekhawatiran yang telah ada berkaitan dengan perlakuan
dan perlindungan pekerja migran dan keluarga mereka.
Beberapa perekonomian (contohnya Nepal, Bangladesh, Sri Lanka dan
Filipina) yang sangat bergantung pada remitansi untuk menjaga stabilitas
makroekonomi dan menunjang investasi dan konsumsi, lemahnya permintaan
luar negeri akan tenaga kerja mereka dapat mengurangi pertumbuhan dan
menyebabkan ketidakstabilan ekonomi dan sosial.
Catatan : Data Filipina tahun 2010 hanya meliputi bulan Januari sampai Oktober. Data
Selandia Baru mengacu pada tahun keuangan.
Sumber : Korea Ministry of Employment and Labor; New Zealand Department of Labour;
Philippines Overseas Employment Administration (POEA); Bangladesh Bureau Manpower,
Employment and Training (BMET).
Gambar B2: Arus masuk dan keluar migrasi luar negeri ('000 orang)
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
International
Labour
Organization
April 2011*
Pemulihan yang berkelanjutan harus dapat mengatasi tantangan yang telah lama dihadapi pasar tenaga kerja
Berbagai kemajuan dalam mengurangi pekerjaan yang
rentan...
Gambar 4: Pekerjaan rentan sebagai persentase dari total lapangan kerja, periode
terakhir (%)
ß Proporsi pekerjaan yang rentan di Malaysia, Pakistan dan Thailand
meningkat antara tahun 2008 dan 2010, mencerminkan semakin
buruknya kualitas pekerjaan.
ß Proporsi pekerjaan yang rentan di keseluruhan lapangan kerja di
Indonesia, Pakistan, Filipina, Sri Lanka danThailand masih tinggi.
ß Di Indonesia dan Filipina jumlah pekerjaan rentan telah menurun
sejak tahun 2008. Di Filipina, penurunan ini terutama didorong
oleh kenaikan upah kerja di sektor swasta.
ß Para tenaga kerja yang rentan umumnya memiliki pekerjaan bersifat
informal dan berpenghasilan rendah yang membuat mereka lebih
tak terlindungi dari peningkatan harga bahan pangan dan energi
(lihat Kotak 1). Hal ini terutama terjadi pada tenaga kerja perempuan.
Catatan: Usia 15 tahun ke atas, kecuali di Pakistan dan Sri Lanka: sia 10 tahun ke atas; Sri Lanka
tidak termask Provinsi di Utara. Pekerjaan rentan PHK didefinisikan sebagai pekerja yang bekerja
sendiri dan anggota keluarga yang ikut membantu bekerja.
Sumber: Kantor-kantor statistik nasional.
Ö pengangguran di kalangan tenaga kerja muda masih merupakan
tantangan utamaÖ
ß
Di seluruh kawasan, tingkat pengangguran di kalangan tenaga kerja
muda jauh kebih tinggi dibandingkan tingkat pengangguran di kalangan
tenaga kerja dewasa. Di Sri Lanka, tingkat pengguran di kalangan tenaga
kerja muda tujuh kali lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat
pengangguran di kalangan tenaga kerja dewasa di Kuartal 4 tahun 2010.
ß
Tingkat pengangguran di kalangan tenaga kerja muda di Australia dan
Hong Kong (Cina) terus meningkat di tahun 2010, meskipun tingkat
pengguran keseluruhan mengalami penurunan.
ß
Meskipun di kebanyakan negara tingkat pengangguran di kalangan
tenaga kerja muda sedikit menurun di tahun 2010 (setelah meningkat
tajam di tahun 2008 dan 2009), hanya di Indonesialah tingkat
pengangguran tersebut turun ke bawah tingkat pra-krisis; akan tetapi
situasi negara tersebut masih tetap mengkhawatirkan mengingat 1 dari
5 pemuda dalam angkatan kerja masih mengangur di bulan
Agustus 2010.
ß
Di beberapa negara juga terdapat bias gender. Di Sri Lanka, tingkat
pengguran di kalangan kaum muda perempuan sebesar 23.3% di Kuartal
3 tahun 2010, dibandingkan dengan 16.3% di kalangan tenaga kerja
muda pria. Di Jepang dan Korea Selatan, tingkat pengguran di kalangan
kaum muda pria 2.5 poin persentase lebih tinggi dibandingkan
perempuan di Kuartal 4 tahun 2010.
Gambar 5: Tingkat pengangguran di kalangan tenaga kerja muda, periode terakhir
di tahun 2010 dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2007 dan 2009 (%)
Catatan: Usia 15-24 tahun, kecuali Hong Kong, Cina: usia 15-19 tahun; Macau, Cina: usia1624 tahun; Singapura: penduduk usia 15-29 tahun. Sri Lanka kecuali provinsi-provinsi di daerah
Utara dan Timur. Sumber: Kantor-kantor statistk nasional
Kotak 3: Perempuan dan pekerjaan informal
Ketidaksetaraan gender dalam pasar tenaga kerja Asia signifikan dalam hal distribusi jenis kelamin antara pekerjaan formal dan informal maupun di dalam perekonomian
informal itu sendiri. Di Asia Selatan, tidak hanya keseluruhan proporsi pekerja di lapangan kerja informalnya merupakan yang tertinggi dibandingkan semua subkawasan Asia, tetapi proporsi perempuan di lapangan kerja informal cenderung sedikit lebih tinggi dibandingkan pria. Di Bangladesh, India, dan Nepal sekitar 90%
tenaga kerja perempuan di lapangan kerja non-pertanian berada dalam pekerjaan informal.
Sektor pertanian masih merupakan pengguna tenaga kerja perempuan yang paling menonjol di kawasan. Pekerjaan di sektor pertanian di negara-negara berkembang
di Asia pada umumnya adalah pekerjaan informal (dan ada kecenderungan peningkatan pekerjaan lepas untuk kedua jenis kelamin di kawasan), akibatnya jumlah
perempuan dengan pekerjaan informal tinggi. Di Asia keseluruhan 48.2% perempuan bekerja di bidang pertanian dibandingkan dengan 38.9% pria; dan perempuan
lebih cenderung untuk bekerja dalam bidang pertanian dengan produktivitas rendah untuk menafkahi hidup . Umumnya, perempuan merupakan produsen utama
bahan pangan sementara pria mengelola kebanyakan tanaman komersial. Sejumlah besar perempuan di bidang pertanian merupakan pekerja keluarga yang tidak
menerima upah. Para pekerja perempuan di bidang pertanian yang menerima upah, cenderung bekerja dalam kondisi yang lebih keras dibandingkan rekan-rekan pria
mereka. Meskipun sifatnya yang berbahaya dan beresiko, pekerjaan di sektor pertanian seringkali merupakan sektor yang paling tidak terlindungi oleh regulasi
kesehatan dan keselamatan kerja nasional
Sumber: ILO dan ADB: Women and Labour Markets in Asia: Rebalancing for Gender Equality (akan datang, 2011); ILO: Global Employment Trends 2011: The Challenge of a Jobs Recovery
(Geneva, 2011), Tabel A10
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
International
Labour
Organization
April 2011*
Ö masih ada disparitas genderÖ
Gambar 6: Partisipasi angkatan tenaga kerja berdasarkan jenis kelamin,
periode terakhir di 2010 2010 (%)
ß Di semua negara dengan data yang tersedia, kesenjangan gender
di dalam partisipasi angkatan kerja menyempit antara tahun 2000
dan 2009, di kebanyakan negara kesenjangan ini menyusut lebih
lanjut di tahun 2010.
ß Namun demikian, kaum perempuan tetap merupakan sumber daya
tenaga kerja yang kurang dimanfaatkan di banyak negara Asia,
dengan tingkat partisipasi yang rendah.
ß Di keempat negara di mana kesenjangan gender dalam partisipasi
angkatan kerja lebih besar dari 30 poin persentase (Indonesia,
Malaysia, Pakistan, dan Sri Lanka), pengangguran di kalangan tenaga
kerja perempuan juga lebih tinggi.
ß Sedangkan penyebab kesenjangan gender dan penghalang untuk
masuk ke dalam pasar tenaga kerja bervariasi antar negara, upah
yang lebih rendah dan kualitas pekerjaan yang lebih buruk bagi
wanita merupakan hal yang umum, sama seperti berlebihnya jumlah
tenaga kerja perempuan di lapangan kerja informal (lihat Kotak 3).
ß Melepaskan potensi penuh perekonomian perempuan merupakan
hal yang penting bagi pertumbuhan dan daya saing perekonomian,
peningkatan produktivitas, dan pembangunan yang lebih inklusif,
seimbang, dan berkelanjutan.
Ö setengah pengangguran (underemployment) terus
berlanjutÖ
Catatan: Usia di atas 15 tahun, kecuali di Pakistan dan Sri Lanka: usia di atas 10 tahun; Sri Lanka
tidak termasuk provinsi-provinsi di bagian Utara dan Timur.
Sumber: Kantor-kantor statistik nasional
Figure 7: Underemployment rate, most recent period in 2010 against same
period in 2007 and 2009 (%)
ß Tingkat setengah pengaguran di sebagia besar laporan
perekonomian masih berada di atas tingkat pra-krisis, terlepas dari
pesatnya pertumbuhan lapangan pekerjaan di beberapa kasus sejak
pertengahan 2009.
ß Bahkan dengan penurunan moderat di tahun 2010, tingkat setengah
pengguran di Indonesia masih sangat tinggi, lebih dari 13%.
ß Di Filipina, tingkat setengah pengguran di Kuartal 4 tahun 2010
merupakan tingkat Kuartal 4 tertinggi sejak tahun 2006.
ß Di Australia tingkat setengah pengangguran pada Kuartal 4 tahun
2010 mencapai 7.1%, 0.9 poin persentase lebih tinggi dibandingkan
Kuartal 4 tahun 2007
Catatan: Usia 15 tahun ke atas. Setengah pengguran didefinisikan sebagai orang-orang yang bekerja
dengan jam kerja kurang dari jumlah minimum yang ditetapkan berdasarkan criteria nasional.
Sumber: Kantor-kantor statistik nasional.
Ömasih ada kesenjangan produktivitas yang besar antara sektorsektor dan perekonomianÖ
ß
Seiring dengan makin banyaknya negara-negara di Asia semakin
bergantung pada sektor jasa untuk pertumbuhan dan penciptaan
lapangan kerja, diperlukan fokus yang lebih besar dalam
meningkatkan produktivitas sektor jasa. Hal ini dapat menuntun
kepada upah yang lebih tinggi dan dukungan yang diperlukan
untuk perubahan struktural.
ß
Tingkat produktivitas di sektor jasa di Indonesia, Filipina, dan
Vietnam hanya kira-kira satu setengah dari tingkat produktivitas
industri.
ß
Tingkat produktivitas sektor pertanian bahkan lebih rendah di
seluruh negara berkembang di Asia dan juga tertinggal sektor
lainnya . Di Thailand, contohnya, produktivitas pertanian hanya
12% dari produktivitas industri. Diperlukan banyak investasi untuk
meningkatkan produktivitas, meningkatkan produksi bahan pangan
(dan menekan harga bahan pangan), mengangkat pendapatan
dari sektor pertanian, dan mengeluarkan jutaan orang dari
kemiskinan.
Gambar 8: Output riil per tenaga kerja berdasarkan sektor, 2009
Catatan: Nilai tambah per tenaga kerja di setiap sektor, pada tahun konstan 2000 US$.
Sumber: ILO memperkirakan berdasarkan data ketenagakerjaan dari kantor-kantor statistik nasional dan
data nilai tambah dari Bank Dunia, World Development Indicators, 2010.
Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik
Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik
International
Labour
Organization
April 2011*
Publikasi terbaru:
ILO: Global Employment Trends 2011: The challenge of a jobs
recovery (Januari 2011).
Laporan ini menyoroti situasi pasar tenaga kerja selama
pemulihan dari resesi global. Laporan ini menggunakan
informasi terbaru dari pasar tenaga kerja untuk meneliti
keadaan pasar tenaga kerja regional dan dunia.
ILO: Building a sustainable future with decent work in Asia
and the Pacific (Februari 2011).
Laporan Direktur Jendral pada Pertemuan Regional
Asia dan Pasifik ke-15 / 15th Asia and the Pacific
Regional Meeting (APRM) menyoroti perkembanganperkembangan penting sejak APRM ke-14 dan ajakan
untuk pembaharuan komitmen untuk mencapai tujuan:
pekerjaan yang layak bagi semua.
Publikasi yang akan datang:
Data dan statistik:
ILO dan ADB: Women and labour markets in Asia: Rebalancing
for gender equality (May 2011).
ILO Global Job Crisis Observatory: Short term indicators of
the labour market
Tema dari laporan ini adalah bahwa dalam rangka
menyeimbangkan kembali Asia ke lintasannya menuju
pembangunan yang kaya lapangan kerja, inklusif, dan
berkelanjutan harus, baik dalam hal 'ekonomi pintar'
dan keadilan sosial, maupun juga memajukan
kesetaraan gender dalam pasar tenaga kerja.
ILO Key Indicators of the Labour Market (KILM)
ILO Laborsta Database
Untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi:
ILO Regional Office for Asia and the Pacific
United Nations Building
Rajdamnern Nok Avenue
Bangkok 10200, Thailand
[email protected] | Tel: +66 (0) 2 288 1234
Gyorgy Sziraczki, Senior Economist Regional
Economic and Social Analysis Unit
[email protected] | Tel: +66 (0) 2 288 1215
Sophy Fisher, Regional Information Officer
Regional Communications Department
[email protected] | Tel: +66 (0) 2 288 2482
Fly UP