...

Menentukan Tipe Pasang Surut dan Muka Air Rencana Perairan

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Menentukan Tipe Pasang Surut dan Muka Air Rencana Perairan
Maspari Journal, 2014, 6 (1), 1-12
http://masparijournal.blogspot.com
Menentukan Tipe Pasang Surut dan Muka Air Rencana Perairan Laut
Kabupaten Bengkulu Tengah Menggunakan Metode Admiralty
Fadilah1)*, Suripin2) dan Dwi P Sasongko3)
1)
Mahasiswa Magister Ilmu Lingkungan, Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang, Indonesia
2)
Staf Pengajar Jurusan Teknik Sipil Universitas Diponegoro, Semarang, Indonesia
3)
Staf Pengajar Magister Ilmu Lingkungan, Program Pasca Sarjana Universitas Diponegoro, Semarang, Indonesia
*
Email : [email protected]
Received 8 November 2013; received in revised form 17 November 2013;
accepted 16 Desember 2013
ABSTRAK
Pengelolaan wilayah pantai sangat penting untuk mempertahankan fungsinya sebagai
pelindung (barrier) antara lautan dan daratan, karena wilayah ini berperan khusus dalam
bidang pelabuhan, navigasi, rekreasi, dan sebagainya. Pasang surut merupakan faktor utama
yang mempengaruhi keberadaan peran-peran wilayah pantai tersebut sehingga perlu
diperhitungkan dengan baik sebelum melakukan kegiatan di wilayah pantai.
Setiap wilayah memiliki kondisi pasang surut yang berbeda-beda. Studi perhitungan dan
penentuan kondisi pasang surut telah banyak dilakukan baik secara konvensional maupun
menggunakan metode admiralty. Penelitian ini bertujuan menentukan komponen dan tipe
pasang surut di Kabupaten Bengkulu Tengah Provinsi Bengkulu menggunakan metode
admiralty. Hasil yang diperoleh bahwa perairan di Kabupaten Bengkulu Tengah Provinsi
Bengkulu memiliki pasang surut Tipe Campuran Condong Ganda (Mix Tide Prevailing
Semidiurnal) dengan tinggi rata-rata muka air laut berkisar 70 cm.
Kata kunci : tipe, pasang surut, pantai, admiralty
ABSTRACT
Coastal zone management is very crucial to maintain its function as the barrier of the sea and the
land, because this area have a special role for harbour, navigation, recreation, etc. Tidal are the main
factors that affect the roles of coastal zone so it need to be considered well before doing activities in coastal
areas.
Each region has different tidal conditions. The study of calculation and determination of tidal
condition has been conducted, either by conventionally or using admiralty method. This study aims to
determine the components and types of tidal in Central Bengkulu using admiralty method. The results
obtained that the tidal types in Central Bengkulu is Mix Tide Prevailing Semidiurnal with mean sea level
is about 70.
Key words : type, tidal, coastal, admiralty
Corresponden number: Tel. +62711581118; Fax. +62711581118
E-mail address: [email protected]
Copyright © 2014 by PS Ilmu Kelautan FMIPA UNSRI, ISSN: 2087-0558
2
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
I.
PENDAHULUAN
Perairan pantai meliputi perairan di daerah
paparan benua dan perairan semi tertutup
(Mihardja, 1989). Pasang surut di daerah pantai
merupakan pasang surut yang menjalar dari
laut yang terbuka/ lepas, sehingga di daerah ini
komponen pasang surutnya seperti elevasi dan
arus pasang surut mengalami perubahan jika
dibandingkan
dengan
perairan
dalam
(Ongkosongo, 1989). Biasanya magnitudo
bertambah bahkan terkadang dengan faktor
yang besar apabila terjadi resonansi antara
perioda pasut dan perioda alami perairan darat.
Arus pasut di paparan benua dapat menjadi
lebih besar (Mihardja, 1989).
Pasang surut adalah fluktuasi muka air
laut yang disebabkan oleh gaya tarik
benda-benda di langit, terutama matahari dan
bulan terhadap massa air laut bumi. Meskipun
massa bulan jauh lebih kecil dari massa
matahari, tetapi karena jaraknya terhadap bumi
jauh lebih dekat, maka pengaruh gaya tarik
bulan terhadap bumi lebih besar daripada
pengaruh gaya tarik matahari. Gaya tarik bulan
yang mempengaruhi pasang surut adalah 2,2
kali lebih besar daripada gaya tarik matahari
(Triatmodjo, 1999). Menurut Setiadi (1988),
pasang surut adalah perubahan gerak relatif
dari materi suatu planet, bintang dan benda
angkasa lainnya yang diakibatkan oleh aksi
gravitasi benda-benda di luar materi itu berada.
Gambar 1. Distribusi Gaya Pembangkit Pasang Surut Sistem Bumi Bulan
(Sumber : Triatmodjo, 1999)
Gaya-gaya pembangkit pasang surut
ditimbulkan oleh gaya tarik menarik bumi,
bulan dan matahari (Triatmodjo, 2012). Gaya
tarik menarik antara bumi dan bulan
tersebut menyebabkan sistem bumi-bulan
menjadi satu sistem kesatuan yang beredar
bersama-sama sekeliling sumbu perputaran
bersama (common axis of revolution).
Pembentukan pasang surut air laut sangat
dipengaruhi oleh gerakan utama matahari
dan bulan,(Ongkosongo, 1989), yaitu :
1. Revolusi bulan terhadap bumi,
dimana orbitnya berbentuk elips dan
memerlukan
periode
untuk
menyelesaikan revolusi itu selama
29,5 hari.
2. Revolusi bumi terhadap matahari
dengan orbitnya berbentuk elips,
periode yang diperlukan adalah
365,25 hari.
3. Perputaran
bumi
terhadap
sumbunya sendiri, periode yang
diperlukan untuk gerakan ini adalah
24 jam.
Perkataan pasang surut biasanya
dikaitkan dengan proses naik turunnya paras
laut (sea level) secara berkala yang
ditimbulkan oleh adanya gaya tarik dari
benda-benda angkasa terutama matahari dan
bulan, terhadap massa air di bumi (Pariwono,
1989). Proses pasang surut ini dapat dilihat
di daerah pantai sehingga dapat berguna
bagi kegiatan manusia yang hidup di
perairan pantai seperti pelayaran dan
Fadilah et al, Menentukan Tipe Pasang ....
penangkapan/ budidaya sumberdaya hayati
perairan.
Kabupaten Bengkulu Tengah di Provinsi
Bengkulu melewati jalan lintas barat (jalinbar)
Pulau Sumatera, dan memiliki panjang
pantai sekitar 15 km. Diketahui berdasarkan
penelitian terdahulu oleh Suwarsono (2011),
sepanjang pesisir pantai pengikisan mulai
terjadi dan perubahan garis pantai terjadi
sebesar 1,5 meter pertahun. Hal itu
dikarenakan terjangan ombak lantaran angin
musim, arah angin yang cenderung berubah
dipengaruhi
oleh
komponen
hidro-oseanografi antara lain pasang surut
sehingga mengakibatkan penyebaran ombak
ke arah tidak tentu, beranda pantai pun
terkadang terkikis menyerong.
Variasi permukaan laut secara umum
terbagi 2 (dua), yaitu : non astronomi dan
astronomi berkala perubahan permukaan
laut (Byun, 2004). Perubahan non-astronomi,
hasil dari variasi massa air laut yang
disebabkan oleh perubahan iklim dunia dan
efek
meteorologi
(misalnya
atmosfer,
tekanan, angin, arus, dan penguapan dan
presipitasi. Efek ini menyebabkan perubahan
permukaan laut seperti permukaan laut yang
signifikan. Kenaikan (Ø100 m) pada periode
postglacial, mengarah ke perubahan pasang
surut (Uehara et al., 2002 dalam Byun, 2004).
Sebaliknya, perubahan permukaan laut
secara berkala terutama terkait untuk pasang
astronomi. Perubahan permukaan laut
tersebut, yang dapat merujuk pada
perubahan dalam kisaran pasang surut,
dapat terjadi akibat variabilitas dalam
karakteristik pasang surut yang disebabkan
II.
oleh pembangunan wilayah pesisir buatan
dalam skala besar.
Faktor-faktor non astronomi yang
mempengaruhi tunggang air (interval antara
air tinggi dan air rendah) dan waktu
datangnya air tinggi atau waktu air rendah
adalah morfologi pantai, kedalaman perairan
dan kedalaman meteorologi serta faktor
hidrografi lainnya (Setiadi, 1988), sehingga
dapat dikatakan bahwa pasang surut selain
fenomena gerakan paras laut yang periodik
secara vertikal, juga gerakan arus pasang
surut yang periodik secara horizontal.
Pengetahuan tentang waktu, ketinggian dan
arus pasang surut sangat penting bagi
keperluan navigasi, pekerjaan rekayasa
kelautan seperti pelabuhan, bangunan
penahan gelombang, dan sebagainya, juga
untuk keperluan lainnya seperti militer,
penangkapan ikan, dan olahraga bahari.
Studi numerik dinamika pasang surut
telah banyak dilakukan. Metode perhitungan
yang dipakai untuk pasang surut erat
kaitannya dengan tujuan pengamatan (Djaja,
1989). Pada umumnya dikenal 2 (dua) cara
perhitungan pasang surut, yakni :
1. Cara Konvensional, yaitu dengan
mengambil harga rata-rata dari semua
data pengamatan, dimana harga
tersebut
menyatakan
kedudukan
permukaan air laut rata-rata (MLR); dan
2. Metode Admiralty, dimana permukaan
air laut rata-rata diperoleh dengan
menghitung
konstanta-konstanta
pasang surut (komponen dinamik
pasang surut).
METODOLOGI
2.1. Lokasi Penelitian
Penelitian
dilakukan
di
perairan
Kabupaten Bengkulu Tengah dengan
panjang garis pantai sekitar 17 km dimulai
dari perbatasan Kabupaten Bengkulu Tengah
dengan Kota Bengkulu.
2.2. Data
Data berupa data pasang surut dalam
kurun waktu 2 (dua) bulan, yaitu bulan Mei
dan bulan Juni 2013 dengan koordinat
stasiun pengamatan pada 03° 47' 30" S - 102°
15' 04" T, terletak di stasiun Pulau Baai. Data
diperoleh dari instansi Badan Meteorologi
Klimatologi dan Geofisika Stasiun Bengkulu,
berupa data sekunder. Peta lokasi wilayah
penelitian, dan data lainnya yabng diperluka
juga dihimpun dari instansi-instansi terkait.
Kajian
penelitian
sebelumnya
juga
3
4
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
diperlukan sebagai tambahan pengetahuan
dan referensi.
Data pasang surut yang diperoleh
dihitung dengan metode admiralty dengan
tahapan seperti pada Gambar 2.
2.3. Pengolahan Data
III.
HASIL DAN DISKUSI
Analisis pasang surut di daearah
Bengkulu
Tengah
ditujukan
untuk
mengetahui tipe pasang surut dan
menentukan permukaan laut yang bisa
dijadikan acuan vertikal bagi kegiatan
bangunan perlindungan pantai. Jadi akan
ditentukan chart datum (muka surutan), mean
sea level (duduk tengah dari permukaan laut),
dan tinggi air rata-rata. Untuk itu akan
dilakukan terlebih dahulu analisa harmonik
untuk mendapatkan amplitudo dan fase dari
tiap komponen harmonik.
Data yang dianalisis merupakan data
pasang surut selama 2 (dua) bulan yaitu
bulan Mei dan Juni yang dapat digunakan
sebagai pembanding hasil analisis pasang
surut. Dari data tersebut dilakukan
penyusunan secara time series ke bawah
untuk memudahkan dalam analisis grafik
awal pasang surut. Dari tabel tersebut dapat
diperoleh grafik awal pasang surut sebagai
berikut :
Gambar 3. Grafik Awal Analisis Pasang Surut
3.1. Komponen Harmonik Pasang Surut
Matahari dan bumi akan menghasilkan
fenomena pasang surut yang mirip dengan
fenomena yang diakibatkan oleh bumi dan
bulan (Pariwono, 1989). Perbedaan yang
utama adalah gaya penggerak pasang surut
yang disebabkan oleh matahari hanya
separuh dari kekuatan yang disebabkan oleh
bulan, dikarenakan jarak bumi dan bulan
yang jauh lebih dekat dibanding jarak
matahari dan bumi, meskipun massa
matahari jauh lebih besar daripada bulan.
Gaya penggerak pasang surut dapat
diuraikan sebagai hasil gabungan sejumlah
komponen harmonik pasang surut, dan data
dikelompokkan menjadi 3 (tiga) bagian
komponen, yaitu : tengah harian, harian, dan
periode panjang. Beberapa komponen
harmonik yang penting dan perbandingan
relatif kekuatannya dapat dilihat dalam
Tabel 1.
Fadilah et al, Menentukan Tipe Pasang ....
Data
1
Data disusun
menurut Skema 1
2
Tabel 2
3
Skema 2
4
Tabel 3
5
Skema 3
6
Skema 4
7
Tabel 4
8
10
Skema 5 & 6
9
Tabel nilai f, u, w
11
Keterangan :
: hasil pekerjaan
: tabel
: garis kerja
: garis konfirmasi dengan tabel
7
: tahapan pekerjaan ke-7
Gambar 2. Diagram Pengolahan Data
(Sumber : Hidayat, 2010)
Skema 7 & 8
5
6
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
Tabel 1. Komponen harmonik pasang surut yang penting (Sumber : Pond and Pickard, 1981)
Nama Komponen
Simbol
Periode
Perbandingan
(jam matahari)
(relatif)
Tengah Harian (Semi-diurnal)
- Principal lunar
M2
12,4
100
- Principal solar
S2
12,0
47
- Larger lunar elliptic
N2
12,7
19
- Luni-solar semi-diurnal
K2
11,97
13
Harian (Diurnal)
- Luni-solar diurnal
K1
23,9
58
- Principal lunar diurnal
O1
25,8
42
- Principal solar diurnal
P1
24,1
19
- Larger lunar elliptic
Q1
26,9
8
Periode Panjang (Long-period)
- Lunar fortnightly
Mf
238,0
17
- Lunar monthly
Mm
661,0
9
- Solar semi-annual
Ssa
2.191,0
8
a.
Skema 1
Sebelum melakukan pengolahan data
pasang surut disusun menurut Skema 1
terlebih
dahulu.
Kolom
Skema
1
menunjukkan waktu pengamatan dari pukul
00.00 sampai 23.00, dan ke bawah
menunjukkan tanggal selama 29 piantan,
yaitu bulan Mei dan Juni tahun 2013.
b. Skema 2
Skema 2 diisi dengan mengalikan data
pasang surut dengan nilai pengali pada
0
1
2
3
4
1
1
1
1
1
1
X2
1
1
1
1
1
1
1
1
1
Y2
1
1
1
1
1
X4
1
0
1
Y4
1
1
1
1
1
X1
Y1
0
1
Tabel 2 pada masing-masing harinya. Tabel 2
berisi deretan bilangan 1 dan -1, kecuali
untuk X4 ada yang berisi bilangan 0 dan
tidak
dimasukkan
dalam
perkalian.
Kemudian dilakukan perhitungan dengan
menjumlahkan bilangan yang dikalikan
dengan 1 dan diisikan dibawah kolom
bertanda (+) untuk masing-masing X1, Y1, X2,
Y2, X4, Y4. Hal yang sama juga dilakukan
untuk penjumlahan dari perkalian dengan
bilangan -1.
Tabel 2. Konstanta Pengali Untuk Menyusun Skema 2
Waktu (jam)
1 1 1 1 1 1 1 1
5 6 7 8 9
0 1 2 3 4 5 6 7
1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
1
1 1 1 1 1 1
1 1 1 1 1 1 1
1 1 1 1 1 1
1 1 1
1 1 1 1
1
1 1 1 1 1 1
1 1 1 1 1 1
1 1 0
0 1 1 0
0 1
1 1
1 1
1 1 1
1 1 1
1
1 1 1
1 1 1
Skema 3
Skema 3 diisi dengan prosedur sebagai
berikut :
Untuk kolom X0 (+) diperoleh
dengan menjumlahkan X1 (+) dengan
X1 (-), tanpa melihat tanda (+) dan (-).
Untuk kolom X1, Y1, X2, Y2, X4 dan Y4
diperoleh dengan menjumlahkan
1
8
1
1
9
1
2
0
1
2
1
1
2
2
1
2
3
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
0
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
masing-masing tanda (+) dan (-).
Agar tidak ada nilai yang negatif,
maka hasilnya ditambahkan dengan
2000.
c.
d.
Skema 4
Pengisian kolom-kolom pada Skema 4
dibantu dengan Tabel 3. Nilai X00 yang
Fadilah et al, Menentukan Tipe Pasang ....
diisikan pada kolom X (tambahan)
merupakan penjumlahan dari nilai X0 dari
Skema 3 yang telah dikikan dengan faktor
pengali dari Tabel 3 kolom 0, dimana
perkalian dilakukan baris per baris. Faktor 29
menunjukkan berapa kali harus dikurangin
dengan bilangan tambahan 2000. Begitu
seterusnya.
Arti indeks pada Skema 4, contohnya :
- Indeks 00 untuk X, artinya X0 pada
Skema 3 dan indeks 0 pada Tabel 3
- Indeks 00 untuk Y, artinya Y0 pada
Skema 3 dan indeks 0 pada Tabel 3
Tabel 3. Daftar Konstanta Pengali Skema 4
Indeks kedua
0
2
b
3
Konstanta perkalian untuk 29 hari
-29 -1 0 -1
Konstanta perkalian untuk 15 hari
-15 1
0
5
Konstanta perkalian untuk X+B dan
1
1
0 -1
Y+B
1
1
-1 -1
Untuk 29 hari
1
1
-1 1
1
1
-1 1
1
-1 -1 1
1
-1 -1 1
1
-1 -1 1
Untuk 15 hari digunakan
1
-1 0 -1
pertengahan 15 baris
1
-1 1 -1
1
-1 1 -1
1
-1 1 -1
1
1
1 -1
1
1
1
1
1
1
1
1
Hari tengah-tengah
1
1
0
1
1
1
-1 1
1
1
-1 1
Untuk 15 hari digunakan
1
1
-1 -1
pertengahan 15 baris
1
-1 -1 -1
1
-1 -1 -1
1
-1 -1 -1
1
-1 0 -1
1
-1 1
1
Untuk 29 hari
1
-1 1
1
1
-1 1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1 -1
1
1
0 -1
e.
Skema 5 dan Skema 6
Skema 5 dan Skema 6 diisi dengan
bantuan Tabel 4. Pada Tabel 4, kolom kedua
diisi terlebih dahulu. Kolom ketiga dan
c
0
0
4
-1
1
d
0
0
1
1
0
1
1
1
1
-1
-1
1
-1
-1
-1
1
1
-1
-1
-1
1
1
1
-1
1
0
-1
-1
1
1
1
1
0
-1
-1
1
-1
-1
-1
-1
1
1
1
-1
-1
-1
-1
1
1
1
0
-1
-1
-1
-1
-1
-1
1
1
1
1
1
-1
-1
-1
-1
-1
-1
-1
1
1
1
1
-1
-1
-1
1
1
1
1
1
0
-1
-1
-1
1
1
1
0
seterusnya diisi dengan hasil perkalian
kolom 2 dengan faktor pengali yang ada
pada Tabel 4.
7
8
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
Tabel 4. Faktor Analisa Untuk Pengamatan 29 hari (29 piantan)
S0
Untuk
Skema V
M2
S2
N2
M4
MS
4
K1
O1
1.00
0
-0.0
20
-0.08
0
1.00
0
0.02
0
0.00
2
-0.05
8
-0.0
35
1.00
0
X00
X10
X12 - Y1b
0.07
0
X13 - Y1c
X20
X22 - Y2b
X23 - Y2c
X42 - Y4b
-0.0
30
1.00
0
-0.0
60
0.03
0
1.00
0
0.01
5
-0.0
30
0.03
8
1.00
0
1.00
0
X44 - Y4d
Untuk
Skema VI
Y10
Y12 +
X1b
Y13 +
X1c
0.07
0
-0.0
30
1.00
0
-0.0
60
0.03
0
Y20
Y22 +
X2b
Y23 +
X2c
Y42 +
X4b
Y44 +
X4d
f.
Skema 7 dan Skema 8
Pengisian Skema 7 dan Skema 8
memerlukan tahapan yang panjang dengan
1.00
0
0.01
5
-0.0
30
0.03
8
1.00
0
1.00
0
0.08
0
1.00
0
-0.0
20
-0.08
0
1.00
0
0.03
0
0.00
2
-0.05
8
-0.0
35
0.01
0
1.00
0
1.00
0
0.08
0
beberapa format isian. Hasil pengisian
Skema 7 dan Skema 8 sebagai berikut :
Tabel 5. Hasil Penyusunan Skema 7 Untuk Data Pasang Surut Bulan Mei 2013
PR
cos r
PR
I sin r
V
V
P
R
Daftar 3a
:P
So
M2
S2
N2
K1
O1
M4
4871
1.7
7166.
4
-173
86.7
1880
5.7
-485
7.0
-291
8.2
5666
.2
448.
0
-200
2.6
472
0.0
512
7.2
566.
0
175
2.4
-745
8.2
766
1.3
439.
0
346
8.5
-83
8.9
356
8.6
565.
0
224.
6
-46
6.3
517.
6
507.
0
4871
1.7
696.
0
559.0
MS
4
8.9
-42.
6
43.5
535.
0
Fadilah et al, Menentukan Tipe Pasang ....
Hasil hitung
Hasil Hitung
:f
:1+
W
Hasil Hitung
V
1.0
-118.
4
Hasil Hitung
u
1.6
Hasil Hitung
Daftar 3a
(3b) : p
Hasil
Hitung
:r
w
Jumlah
1.0
1.0
1.0
0.9
0.9
1.1
1.0
0.9
1.1
1.0
0.0
36.9
1.2
142.
9
98.7
1.0
-59
6.8
0.9
-118
.4
0.0
1.6
7.2
-9.3
3.1
1.6
-9.4
327.
0
113.
0
469.
0
109.
0
16.3
173.
0
283.
2
622.
6
262.
6
0.0
160.
0
346.
4
595.
8
235.
8
0.0
307.
0
295.
7
148.6
10.8
345.
0
211.
0
566.
8
206.
8
9.1
10.8
318.
0
281.
8
493.
8
133.
8
32.8
14.4
8.2
15.8
7.2
1.0
0.1
0.0
333.0
292.4
:s
508.6
g
PR / [P X f X (1
+ W)] = A
70.0
Sehingga diperoleh nilai pada Skema 8.
Skema 8 merupakan nilai akhir untuk
9.1
9
masing-masing komponen harmonik pasag
surut, sebagai berikut :
Tabel 6. Nilai Komponen Harmonik Pasang Surut Bulan Mei 2013
HASIL TERAKHIR
A cm
So
M2
S2
N2
K2
K1
O1
P1
M4
MS4
70
33
15
20
7
8
3
16
7
5
1
0
72
207
263
210
263
320
109
g
124
3.2. Formzahl
Dengan komponen pasang surut di atas
dapat ditentukan tipe pasang surut, melalui
perhitungan nilai Formzahl. Formzahl adalah
bilangan untuk menentukan tipe pasang
surut, menggunakan rumus :
F=
(O1 + K1 )
(M 2 + S 2 )
Keterangan :
F
: bilangan Formzahl
O1 : amplitudo komponen pasang surut
tunggal utama yang disebabkan oleh gaya
tarik bulan
K1 : amplitudo komponen pasang surut
tunggal utama yang disebabkan oleh gaya
tarik bulan dan matahari
M2 : amplitudo komponen pasang surut
ganda utama yang disebabkan oleh gaya
tarik bulan
S2 : amplitudo komponen pasang surut
ganda utama yang disebabkan oleh gaya
tarik matahari
Bilangan formzahl memiliki range tertentu
untuk menentukan tipe pasang surut suatu
wilayah. Range formzahl dijelaskan dalam
Tabel 3, sebagai berikut.
10
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
Tabel 7. Tipe Pasang Surut Berdasarkan Bilangan Formzahl
Nilai Formzahl
0,00 < F ≤ 0,25
Tipe Pasang Surut
Setengah Harian (Semidiurnal/
Ganda)
0,25 < F ≤ 1,50
1,50 < F ≤ 3,00
F > 3,00
Campuran dengan tipe ganda
lebih
menonjol
(Condong
Ganda)
Campuran dengan tipe tunggal
lebih
menonjol
(Condong
Tunggal)
Harian (Tunggal)
Dengan menggunakan rumus di atas,
diperoleh nilai Formzahl sebagai berikut :
Bilangan formzahl Bulan Mei = 0,4818.
Bilangan formzahl Bulan Juni = 0,4771.
Maka dapat diketahui bahwa tipe pasang
surut di Bengkulu Tengah adalah Tipe
Campuran Condong Ganda (Mix Tide
Prevailing Semidiurnal)
3.3. Elevasi Muka Air Rencana
Elevasi muka air rencana diperlukan
untuk pengembangan dan pengelolaan
daerah pantai. Mengingat elevasi muka air
laut selalu berubah setiap saat, maka
diperlukan suatu elevasi yang ditetapkan
berdasarkan data pasang surut, beberapa
elevasi tersebut adalah sebagai berikut :
a. Muka air tinggi (high water level), muka
air tertinggi yang dicapai pada saat air
pasang dalam satu siklus pasang surut.
b. Muka air rendah (low water level),
kedudukan air terendah yang dicapai
pada saat air surut dalam satu siklus
pasang surut.
c. Muka air tinggi rerata (mean high water
level, MHWL), adalah rerata dari muka
air tinggi selama periode 18,6 tahun.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
Keterangan
Dalam sehari terjadi dua kali
pasang dan dua kali surut.
Bentuk gelombang simetris.
Dalam sehari terjadi dua kali
pasang dan dua kali surut.
Bentuk
gelombang
pasang
pertama tidak sama dengan
gelombang
pasang
kedua
(asimetris)
dengan
bentuk
condong semi diurnal.
Dalam sehari terjadi dua kali
pasang dan dua kali surut.
Bentuk
gelombang
pasang
pertama tidak sama dengan
gelombang
pasang
kedua
(asimetris)
dengan
bentuk
condong diurnal.
Dalam sehari terjadi
pasang dan sekali surut.
sekali
Muka air rendah rerata (mean low water
level, MLWL), adalah rerata dari muka
air rendah selama periode 18,6 tahun.
Muka air laut rerata (mean sea level,
MSL), adalah muka air rerata antara
muka air tinggi rerata dan muka air
rendah rerata.
Muka air tinggi tertinggi (highest high
water level, HHWL), adalah air tertinggi
pada saat pasang surut purnama atau
bulan mati.
Muka air rendah terendah (lowest low
water level, LLWL), adalah air terendah
pada saat pasang surut purnama atau
bulan mati.
Higher high water level, adalah air
tertinggi dari dua air tinggi dalam satu
hari, seperti dalam pasang surut tipe
campuran.
Lower low water level, adalah air
terendah dari dua air rendah dalam satu
hari.
Elevasi yang cukup penting yaitu muka
air tinggi tertinggi dan muka air rendah
terendah. Muka air tinggi tertinggi sangat
diperlukan untuk perencanaan bangunan
Fadilah et al, Menentukan Tipe Pasang ....
pantai, sedangkan mua air rendah terendah
sangat diperlukan untuk perencanaan
pembangunan pelabuhan.
Elevasi muka air rencana dapat
ditentukan menggunakan komponen pasang
surut melalui perhitungan rumus-rumus
sebagai berikut :
MSL = S 0
11
- MSL
= 70 cm
- HHWL = 158 cm
- MHWL = 135 cm
- LLWL = -18 cm
- MLWL = 41 cm
Bulan Juni 2013 :
- MSL
= 70 cm
- HHWL = 158 cm
HHWL = S 0 + Z
- MHWL = 136 cm
MHWL = Z 0 + ( M 2 + S 2 )
- LLWL = -18 cm
LLWL = S 0 − ( M 2 + S 2 + N 2 + K 1 + O1 + P1 + M 4 + MS 4 )
- MLWL = 40 cm
MLWL = Z 0 − ( M 2 + S 2 )
Z 0 = M 2 + S 2 + N 2 + K 2 + K 1 + O1 + P1 + M 4 + MS 4 Dari nilai muka air rencana diperoleh grafik
pasang surut Bengkulu Tengah seperti
berikut ini :
Sehingga diperoleh nilai MSL, HHWL,
MHWL, LLWL, dan MLWL sebagai berikut :
Bulan Mei 2013 :
Gambar 4. Elevasi Muka Air Rencana Bengkulu Tengah ; a) Bulan Mei b) Bulan Juni
Nilai muka air rencana yang diperoleh
di atas masih sangat fluktuatif, dikarenakan
panjang data yang digunakan hanya 2 (dua)
bulan. Secara teoritis, panjang data yang
dibutuhkan untuk nilai yang lebih valid
adalah 18,6 tahun yang merupakan periode
ulang pasang surut, dengan menggunakan
proses pengolahan data pasang surut yang
sama. Hal ini berkaitan dengan periode
pergeseran titik tanjak orbit bulan yaitu
selama 18,6 tahun. Selain itu, panjang data
pasang surut 18,6 tahun untuk memastikan
bahwa pada saat surut astronomis terendah
selang waktu 18,6 tahun berada dalam satu
periode gelombang (Hasibuan, 2009).
12
Maspari Journal Volume 6, Nomor 1, Januari 2014: 1-12
IV.
KESIMPULAN
Kabupaten Bengkulu Tengah terletak di
sebelah
barat
Pulau
Sumatra
yang
berbatasan langsung dengan Samudera
Hindia, sehingga kondisi perairan laut di
daerah ini sangat berpengaruh terhadap
perencanaan dan pengelolaan wilayah
pesisirnya, seperti kondisi pasang surut.
Salah satu cara untuk menganalisa tipe dan
kondisi pasang surut perairan laut adalah
menggunakan metode admiralty. Tipe pasang
surut di Bengkulu Tengah adalah Tipe
Campuran Condong Ganda (Mix Tide
Prevailing Semidiurnal).
Elevasi muka air rencana dibutuhkan
untuk perencanaan wilayah pantai seperti
pelabuhan dan bangunan pelindung pantai.
Berdasarkan data pasang surut selama 2 (dua)
bulan, diperoleh tinggi rata-rata muka air
laut di Bengkulu Tengah adalah 70 cm.
Rata-rata muka air tinggi tertinggi untuk
bulan Mei dan bulan Juni adalah 135 dan
muka air rendah terendah untuk buan Mei
dan bulan Juni adalah -18.
Nilai elevasi muka air rencana
membutuhkan data yang lebih panjang,
yaitu 18,6 tahun. Hal ini untuk memastikan
bahwa pada saat surut astronomis terendah
selang waktu 18,6 tahun berada dalam satu
periode gelombang.
DAFTAR PUSTAKA
Byun, D.S., Wang, X.H., Holloway, P.E., 2004.
Tidal characteristic adjustment due to dyke
and seawall construction in the Mokpo
Coastal Zone, Korea, Estuarine, Coastal
and Shelf Science 59 (2004) : 185-196
Djaja, Rochman, 1989. Makalah : Cara
Perhitungan Pasut Laut Dengan Metode
Admiralty, PASANG-SURUT, Lembaga
Ilmu Pengetahuan Indonesia, Pusat
Penelitian
dan
Pengembangan
Oseanologi, Jakarta.
Hasibuan, P., Gading, 2009. Skripsi : Analisis
Surut Astronomis Terendah Di Perairan
Sabang, Sibolga, Padang, Cilacap, Dan
Benoa Menggunakan Superposisi Komponen
Harmonik Pasang Surut, Program Studi
Ilmu Dan Teknologi Kelautan, Fakultas
Perikanan Dan Ilmu Kelautan, Institut
Pertanian Bogor
Hidayat, S., 2010. Analasis Harmonik Pasang Surut
dengan
Metode
Admiralty,
Institut
Pertanian Bogor
Mihardja, K., Dadang, Hadi, S., 1989. Makalah :
Dinamika Pasang Surut Perairan Pantai,
PASANG-SURUT,
Lembaga
Ilmu
Pengetahuan Indonesia, Pusat Penelitian
dan Pengembangan Oseanologi, Jakarta.
Ongkosongo, S.R., Otto, Suyarso, 1989. Project 1 :
Tides
and
Tidal
Phenomena,
PASANG_SURUT,
Lembaga
Ilmu
Pengetahuan Indonesia, Pusat Penelitian
dan Pengembangan Oseanologi, Jakarta.
Pariwono, I., John, 1989. Makalah : Gaya
Penggerak Pasang Surut, Lembaga Ilmu
Pengetahuan Indonesia, Pusat Penelitian
dan Pengembangan Oseanologi, Jakarta.
Triatmodjo, B., 1999. Teknik Pantai. Penerbit Beta
Offset, Yogyakarta.
Pond, S and G.L Pickard, 1981. Introductory
Dynamic Oceanography, Pergamon Press,
241 pp.
Setiadi, R., Mihardja, K., Dadang, 1988. Makalah :
Analisis Pasang-Surut di Daerah Cilacap
dan
Surabaya,
PASANG-SURUT,
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia,
Pusat Penelitian dan Pengembangan
Oseanologi, Jakarta.
Suwarsono, 2011. Zonasi Karakteristik Kecepatan
Abrasi Dan Rancangan Teknik Penanganan
Jalan Lintas Barat Bengkulu Bagian Utara
Sebagai Jalur Transportasi Vital, Makara,
Teknologi, Vol. 15 (1) : 31-38.
Triatmodjo, B., 2012. Perencanaan Bangunan
Pantai. Penerbit Beta Offset, Yogyakarta.
Fly UP