...

pencantuman identitas ap dan kap pada laporan keuangan klien

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

pencantuman identitas ap dan kap pada laporan keuangan klien
TJ 06
PERTANYAAN DAN JAWABAN
IAPI
INSTITUT AKUNTAN PUBLIK INDONESIA
PENCANTUMAN IDENTITAS AP DAN KAP
PADA LAPORAN KEUANGAN KLIEN
KOMITE ASISTENSI DAN IMPLEMENTASI STANDAR PROFESI
INSTITUT AKUNTAN PUBLIK INDONESIA
2015
(Halaman ini sengaja dikosongkan)
ii
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
PENDAHULUAN
Praktik di lapangan seringkali Akuntan Publik menerbitkan laporan auditor
independen yang menyertai suatu laporan keuangan entitas dalam suatu buku
laporan dengan menggunakan sampul yang memuat identitas Akuntan Publik
dan/atau Kantor Akuntan Publik sehingga menimbulkan persepsi pengguna
laporan bahwa keseluruhan dokumen laporan tersebut, termasuk laporan
keuangan, merupakan milik dan diterbitkan oleh Akuntan Publik dan/atau
Kantor Akuntan Publik.
Keadaan tersebut dapat meningkatkan risiko terhadap Akuntan Publik yang
memberikan opini auditor independen atas laporan keuangan. Meskipun dalam
laporan auditor independen dinyatakan tegas bahwa laporan keuangan adalah
tanggung jawab manajemen entitas, dan tanggung jawab auditor terletak pada
pelaksanaan audit berdasarkan Standar Audit yang ditetapkan oleh Institut
Akuntan Publik Indonesia dan opini yang diterbitkan, namun persepsi pengguna
laporan tersebut tetap melekat mengingat keseluruhan dokumen tersebut
diterbitkan dalam suatu berkas dokumen dengan sampul dari Kantor Akuntan
Publik.
Tanya-Jawab (“TJ”) 06 ini diterbitkan oleh Komite Asistensi dan Implementasi
Standar Profesi (“KAISP”) IAPI untuk membahas bagaimana Akuntan Publik
seharusnya mencantumkan identitas AP dan KAP pada laporan keuangan
klien.
TJ ini tidak mengubah atau mengganti SA dan SPM, serta teks-teks otoritatif
yang diterbitkan oleh DSPAP IAPI dan regulasi lainnya.1 TJ ini bukan
dimaksudkan sebagai pengganti SA dan SPM maupun sebagai referensi
lengkap. Pengguna TJ ini diharapkan mengacu secara langsung kepada SA
dan SPM.
1
Seluruh referensi terhadap SA dan SPM pada TJ ini adalah SA yang berlaku efektif untuk audit atas laporan keuangan periode yang dimulai
pada atau setelah tanggal 1 Januari 2013 (untuk emiten), atau 1 Januari 2014 (untuk entitas selain Emiten) dan SPM No. 1 yang dimulai
setelah tanggal 1 Januari 2013.
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
iii
(Halaman ini sengaja dikosongkan)
iv
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
PENCANTUMAN IDENTITAS AP DAN KAP PADA
LAPORAN KEUANGAN KLIEN
Tanya-Jawab (“TJ”) 06
TJ 06 disusun oleh Komite Asistensi dan Implementasi Standar Profesi
(“KAISP”) Institut Akuntan Publik Indonesia (“IAPI”) untuk membahas
bagaimana Akuntan Publik seharusnya mencantumkan identitas AP dan KAP
pada laporan keuangan klien.
Jakarta, 11 November 2015
Komite Asistensi dan Implementasi Standar Profesi (“KAISP”)
Ketua:
Anggota:
Handoko Tomo
Ahmad Sapudin
Bambang Sulistiyanto
Fahmi
Hendang Tanusdjaja
Jumadi
Mikail Jam’an
Rakhmawan Tri Nugroho
Sahat Pardede
Zarya Nugroho
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
v
(Halaman ini sengaja dikosongkan)
vi
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
DAFTAR ISI
Halaman
Latar Belakang
1
T1:
2
Bagaimana seharusnya pencantuman identitas Akuntan Publik dan/atau
KAP dalam dokumen laporan keuangan suatu entitas yang telah
diberikan jasa asurans? Apa dampaknya bagi Akuntan Publik dan
bagaimana mitigasinya?
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
vii
(Halaman ini sengaja dikosongkan)
viii
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
LATAR BELAKANG
Akuntan Publik seringkali menerima perikatan untuk melakukan audit atas laporan keuangan
suatu entitas. Dalam melakukan perikatan audit tersebut Akuntan Publik diminta untuk
menerbitkan laporan auditor independen atas penyajian dan pengungkapan suatu laporan
keuangan yang diterbitkan suatu entitas.
Praktik dilapangan seringkali Akuntan Publik menerbitkan laporan auditor independen yang
menyertai suatu laporan keuangan entitas dalam suatu buku laporan dengan menggunakan
sampul yang memuat identitas Akuntan Publik dan/atau Kantor Akuntan Publik sehingga
menimbulkan persepsi pengguna laporan bahwa keseluruhan dokumen laporan tersebut,
termasuk laporan keuangan, merupakan milik dan diterbitkan oleh Akuntan Publik dan/atau
Kantor Akuntan Publik.
Keadaan tersebut dapat meningkatkan risiko terhadap Akuntan Publik yang memberikan opini
auditor independen atas laporan keuangan. Meski dalam laporan auditor independen
dinyatakan tegas bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen entitas, dan
tanggung jawab auditor terletak pada pelaksanaan audit berdasarkan Standar Auditing yang
ditetapkan oleh Institut Akuntan Publik Indonesia dan opini yang diterbitkan, namun persepsi
pengguna laporan tersebut tetap melekat mengingat keseluruhan dokumen tersebut diterbitkan
dalam suatu berkas dokumen dengan sampul dari Kantor Akuntan Publik. Pengguna laporan
akan memaknai bahwa betul laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen suatu
entitas dan diterbitkan atas persetujuan penanggung jawab entitas, namun ketika proses
penyusunan dan penyelesaian akhir dokumen laporan, termasuk penjilidan dengan
menggunakan sampul dari KAP, maka pengguna akan memaknai bahwa laporan tersebut
diterbitkan oleh KAP. Keadaan ini akan mendorong tanggung jawab Akuntan Publik terhadap
pelaporan keuangan suatu entitas yag menjadi kliennya berpotensi melebihi dari yang
semestinya.
Panduan ini disusun dalam format tanya – jawab untuk merespon keadaan tersebut dengan
tujuan untuk meningkatkan awareness Akuntan Publik terhadap tanggung jawab Akuntan Publik
agar lebih sesuai dengan porsinya. Selain itu panduan ini juga bermanfaat bagi Akuntan Publik
dalam melakukan diskusi dengan klien ketika membahas proses penyusunan dan penyelesaian
laporan keuangan yang telah diaudit. Panduan ini juga bermanfaat bagi suatu entitas terkait
dengan tanggung jawab laporan keuangan.
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
1
T1.
Bagaimana seharusnya pencantuman identitas Akuntan Publik dan/atau KAP dalam
dokumen laporan keuangan suatu entitas yang telah diberikan jasa asurans? Apa
dampaknya bagi Akuntan Publik dan bagaimana mitigasinya?
Dokumen laporan keuangan sesungguhnya merupakan dokumen milik suatu entitas
sehingga penerbitan dan tanggung jawab keseluruhan laporan merupakan sepenuhnya
berada pada pimpinan suatu entitas tersebut. Berbagai ketentuan peraturan perundangundangan telah mengatur mengenai tanggung jawab dan pelaporan keuangan. Oleh
karena itu penerbitan laporan keuangan merupakan sepenuhnya tanggung jawab
pimpinan entitas. Karena itu tidak tepat dokumen laporan keuangan diberikan sampul,
baik halaman depan dan paling belakang, dengan menggunakan sampul dari KAP. Hal ini
dapat menimbulkan persepsi bahwa laporan keuangan sepenuhnya merupakan tanggung
jawab Akuntan Publik termasuk penyusunan, penerbitan, bahkan hingga distribusi
penyampaian laporan keuangan kepada pihak lain. Keadaan ini menimbulkan risiko
bahwa ketika terdapat kesalahan dalam penyajian laporan keuangan maka semata-mata
merupakan kesalahan oleh Akuntan Publik, bukan pimpinan entitas. Karena dipersepsikan
bahwa laporan keuangan itu diterbitkan KAP, kadangkala pihak tertentu juga akan secara
langsung meminta laporan keuangan kepada KAP ketika kesulitan melakukan akses
kepada entitas. Hal ini terjadi karena pihak tersebut menganggap bahwa laporan
keuangan diterbitkan oleh KAP bahkan dalam keadaan tertentu dapat menimbulkan
anggapan KAP juga menyimpan semua dokumen transaksi entitas yang menjadi klien
audit tersebut.
Dalam konteks dokumen laporan keuangan yang telah diaudit, nama Akuntan Publik
dan/atau KAP sebagai auditor seyogyanya hanya diletakan pada dokumen laporan auditor
independen sebagaimana diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik. Sampul,
termasuk halaman belakang, dokumen laporan keuangan seharusnya menggunakan
identitas yang menunjukan bahwa laporan keuangan tersebut adalah milik entitas.
Laporan auditor independen yang diterbitkan oleh Akuntan Publik disertakan pada laporan
keuangan entitas tersebut.
2
Hak Cipta © Institut Akuntan Publik Indonesia
Tanya Jawab 06
Contact Us:
Office 8 Building 12th Floor
Sudirman Central Business District (SCBD) Lot 28
Senopati Raya
Jl. Jend. Sudirman Kav.52-53
Jakarta Selatan 12190
Hunting: (021) 7279 5445, 7279 5446
www.iapi.or.id © 2015 Institut Akuntan Publik Indonesia
Fly UP