...

menGGemaKan Suara para naBi pada Zaman ini

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

menGGemaKan Suara para naBi pada Zaman ini
Menggemakan Suara Para Nabi
pada Zaman Ini
Al. Purwahadiwardaya
Abstract:
The most important mission of a community called Church today remains in
discerning the will of God and being a prophet who speaks God’s word, a
priest who sanctifies and a shepherd or king who cares. This missionary call
should in turn be the mission of the people of God and all baptized Christians
as community as well as individual. How do we exercise our prophetic
ministry today? Which of God’s plans of salvation is urgently to be delivered
for the betterment of our society and our world today?
Kata-kata Kunci:
Suara kenabian, kehendak Allah, discernment, tanda-tanda zaman, bonum
commune.
1.
Pembuka
Dalam ajaran dan teologi mengenai Gereja, seringkali ditegaskan bahwa
tugas terpenting Gereja di segala zaman adalah meneruskan karya Allah sebagai
nabi, imam, dan raja (atau gembala). Kadang-kadang bahkan ditegaskan bahwa
“tri-tugas” tersebut tidak hanya merupakan tugas bagi Gereja, sebagai sebuah
komunitas umat beriman secara keseluruhan, melainkan juga bagi setiap orang
Kristen, sebagai individu yang telah dibaptis.
Selanjutnya, ajaran dan teologi modern mengenai Gereja juga menjelaskan
bahwa : 1) berkarya sebagai nabi terutama berarti menyampaikan rencana dan
kehendak Allah kepada umat manusia; 2) berkarya sebagai imam terutama
berarti menyatukan seluruh dunia dengan Allah, sumber dan tujuan sejati segala
sesuatu yang ada; dan 3) berkarya sebagai raja atau gembala terutama berarti
menyatukan segala sesuatu yang ada, satu sama lain.
Terkait dengan tugas-tugas Gereja di atas, salah satu hal yang kiranya layak
kita pertanyakan dan kita tanggapi adalah: Bagaimanakah pada zaman sekarang
ini tugas kenabian itu semestinya kita laksanakan? Pada zaman sekarang ini,
manakah rencana dan kehendak Allah yang harus kita sampaikan kepada
segenap umat manusia?
Menggemakan Suara Para Nabi pada Zaman Ini
— 31
2. Tugas Kenabian
Dalam sejarah agama, yang dimaksud dengan seorang nabi adalah seseorang
yang menerima dari Allah pewahyuan tentang rencana dan kehendak-Nya, lalu
mewartakan rencana dan kehendak Allah yang telah diketahuinya itu kepada
umat manusia. Karena itu, berkarya sebagai nabi terutama berarti menyampaikan
rencana dan kehendak Allah bagi umat manusia.
Dalam pengertian sejarah agama itu, kita semua bukanlah nabi. Kita hanya
dipanggil dan diutus meneruskan karya para nabi dan “Sang Nabi”, Tuhan
kita Yesus Kristus. Karena itu, kita semua melaksanakan karya kenabian bukan
dengan mewartakan rencana dan kehendak Allah yang diwahyukan-Nya
langsung kepada kita, melainkan dengan mewartakan sabda Allah yang telah
diwahyukan-Nya kepada para nabi di waktu-waktu yang lalu, baik nabi-nabi
pada zaman Perjanjian Lama maupun “Sang Nabi” pada zaman Perjanjian Baru,
yakni Tuhan kita Yesus Kristus.1
Agar dapat melaksanakan tugas kenabian tersebut dengan baik di zaman
modern ini, kiranya kita perlu memperhatikan dua hal mendasar berikut. Yang
pertama, bahwa kita sungguh-sungguh memahami rencana dan kehendak Allah
yang telah diwahyukan-Nya kepada para nabi di masa-masa yang lalu. Yang
kedua, bahwa kita juga memahami rencana dan kehendak Allah bagi dunia pada
zaman modern ini.
Karena terbatasnya ruang dan waktu yang kita miliki, hanya tiga nabi saja
yang hendak kita perhatikan pada kesempatan kali ini. Mereka itu adalah tiga dari
banyak nabi Israel dari zaman sebelum Masehi yang telah mewartakan rencana
dan kehendak Allah dalam bentuk tertulis, yang pesan-pesan pokoknya terasa
masih sangat relevan untuk masyarakat di seluruh dunia pada zaman modern
ini.
3. Pesan Nabi Amos
Nabi Amos hidup dan melaksanakan tugas kenabiannya pada abad VIII
sebelum Masehi, pada masa menjelang kehancuran kerajaan Israel, di bagian
utara “tanah terjanji” itu2. Seperti beberapa nabi yang lain, ia menyampaikan
kehendak Allah, yang pesan pokoknya terutama terkait dengan pentingnya
keadilan sosial. Menurut nabi itu, Allah hanya berkenan menerima persembahan
dan ibadat-ibadat umat Israel untuk-Nya bila para pemimpin bangsa itu
mengusahakan keadilan sosial bagi seluruh rakyat, terutama dengan membela
hak-hak para warga masyarakat yang kecil, lemah, miskin, dan menderita. Pada
abad pertama sesudah Masehi, pesan pokok nabi Amos itu digemakan lagi oleh
Yohanes Pembaptis dan oleh “Sang Nabi”, Tuhan kita Yesus Kristus.
32 —
Orientasi Baru, Vol. 22, No. 1, April 2013
Menurut Yohanes Pembaptis, cara terbaik untuk menyongsong datangnya
Kerajaan Allah dan Juruselamat adalah dengan menegakkan keadilan sosial (Mrk
1; Mat 3; Luk 3; Yoh 1). Kepada orang banyak, ia berseru: “Barangsiapa mempunyai
dua helai baju, hendaklah ia membaginya dengan yang tidak punya, dan barangsiapa
mempunyai makanan, hendaklah ia berbuat demikian juga”. Kepada para pemungut
cukai, ia menyampaikan peringatan yang tegas: “Jangan menagih lebih banyak dari
pada yang telah ditentukan”. Dan kepada para prajurit ia menyampaikan teguran
yang keras: “Jangan merampas dan jangan memeras dan cukupkanlah dirimu dengan
gajimu”.
Searah dengan itu, Tuhan Yesus mengajarkan (Mat 25) bahwa tindakan
yang sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan sosial merupakan pertimbangan
utama Allah dalam menerima atau menolak seseorang ke dalam Kerajaan-Nya
: “Sesungguhnya, segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudarasaudaraKu yang paling hina kamu telah melakukannya untuk Aku … Sesungguhnya,
segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-saudaraKu
yang paling hina kamu tidak melakukannya juga untuk Aku”.
Suara kenabian tentang pentingnya keadilan sosial itu terus-menerus
digemakan oleh Gereja sepanjang masa. Pada zaman modern ini, suara kenabian
itu antara lain terungkap dalam beberapa dokumen ajaran sosial Gereja Katolik,
terutama yang menegaskan pentingnya kesejahteraan umum (bonum commune),
yakni kondisi umum masyarakat yang memungkinkan semua anggotanya
berkembang secara manusiawi.
Gereja Katolik pada dasarnya berkeyakinan bahwa kesejahteraan umum di
bidang ekonomi tidak dapat dicapai dengan sistem ekonomi kapitalistik maupun
dengan sistem ekonomi komunistik. Karena itu, melalui banyak dokumen ajaran
sosial selama lebih dari seratus tahun terakhir ini, pimpinan Gereja Katolik
menolak secara tegas kedua sistem ekonomi besar tersebut.
Gereja Katolik menolak sistem ekonomi kapitalistik karena sistem tersebut
pada tataran konsep melalaikan kodrat manusia sebagai makhluk sosial dan
pada tataran praktik telah memperlebar kesenjangan sosial dalam masyarakat.
Pada saat yang sama, Gereja Katolik menolak sistem ekonomi komunistik karena
sistem tersebut pada tataran konsep melalaikan kodrat manusia sebagai makhluk
berkehendak bebas dan pada tataran praktik telah mengingkari hak asasi para
warga masyarakat, terutama hak asasi mereka untuk berprakarsa.
Meskipun tidak menggunakan bahasa yang jelas dan rumusan yang tegas,
Gereja Katolik tampaknya cenderung menyetujui digunakannya “sistem ekonomi
campuran”, yakni sistem ekonomi yang mendorong pemerintah dan masyarakat
swasta untuk bekerja sama mengatur ekonomi masyarakat sehingga masyarakat
mencapai kesejahteraan umum (bonum commune), sekurang-kurangnya di bidang
ekonomi.
Menggemakan Suara Para Nabi pada Zaman Ini
— 33
4.
Pesan Nabi Hosea
Seperti nabi Amos, nabi Hosea juga hidup dan berkarya pada abad VIII
sebelum Masehi, pada zaman menjelang kehancuran kerajaan Israel di bagian
utara “tanah yang dijanjikan Tuhan” itu3. Namun pesan kenabian nabi Hosea
agak berbeda dari pesan kenabian nabi Amos. Sementara pesan kenabian nabi
Amos menekankan pentingnya keadilan sosial, pesan kenabian nabi Hosea lebih
menekankan pentingnya kesetiaan umat Israel kepada Tuhan yang esa. Umat
Israel harus setia kepada Tuhan, karena Tuhan yang esa juga selalu setia kepada
umat-Nya itu.
Suara kenabian nabi Hosea itu ditegaskan kembali oleh “Sang Nabi”, Tuhan
Yesus Kristus, pada abad pertama Masehi. Berkali-kali Ia menegaskan bahwa
Bapa di sorga itu selalu setia kepada putra-putri-Nya dan berharap bahwa
putra-putri-Nya juga setia kepada-Nya. Melalui tiga perumpamaan yang sangat
terkenal (Luk 15), Ia menegaskan bahwa Bapa di sorga terus-menerus menantikan
putra-putri-Nya kembali kepada-Nya, seperti gembala mencari dombanya yang
hilang, seperti wanita mencari uangnya yang hilang, seperti bapa yang sabar dan
pengampun menanti-nantikan kembalinya anak bungsunya yang telah pergi
meninggalkannya untuk berfoya-foya di negeri asing.
Suara kenabian tentang pentingnya kesetiaan kepada Tuhan yang esa itu
digemakan terus-menerus oleh Gereja sepanjang sejarahnya. Melalui dokumendokumen Ajaran Sosial Gereja, seperti Rerum Novarum dan Quadragesimo Anno,
pimpinan Gereja Katolik secara tegas menolak komunisme, baik sebagai ideologi
yang mendasari sistem ekonomi sentralistik maupun sebagai ideologi yang
mendasari sistem sosial politik totaliter komunistik. Dalam konsili Vatikan II,
seperti terungkap dalam Gaudium et Spes, pimpinan Gereja Katolik secara eksplisit
menegaskan ketidaksetujuan terhadap atheisme dan aliran-aliran di sekitar
ideologi tersebut. Akhirnya, melalui Laborem Excercens, Sollicitudo Rei Socialis
dan Centesimus Annus, Paus Yohanes Paulus II mengungkapkan keyakinannya
bahwa komunisme dan atheisme merupakan pandangan yang anthropologinya
jelas-jelas keliru.
Searah dengan itu, di zaman modern ini kita barangkali juga harus secara
tegas menolak sekularisme, yang terang-terangan menyingkirkan peran Allah
dari dunia. Menyingkirkan Allah tidak mungkin membuahkan hasil yang baik,
karena Allah adalah sumber dan tujuan sejati dari segala sesuatu yang ada di
dunia. Menyingkirkan Allah merupakan tindakan “bunuh diri” secara rohani
dan secara mental. Dengan menyingkirkan Allah, manusia menjadikan dirinya
kerdil.
34 —
Orientasi Baru, Vol. 22, No. 1, April 2013
5.
Pesan Nabi Yeremia
Nabi Yeremia hidup dan berkarya pada abad VII sebelum Masehi, menjelang
dan pada masa pembuangan pimpinan bangsa Israel ke negri Babilonia4. Nabi
Yeremia menekankan pentingnya semangat dan sikap mengandalkan bantuan
Tuhan bagi bangsa Israel, lebih daripada semangat dan sikap mengandalkan
bantuan negara-negara besar. Sayang sekali, pimpinan bangsa Israel tidak
mendengarkan pesan kenabian nabi yang hebat itu. Raja dan para penasihatnya
lebih mengandalkan bantuan negara besar yang satu untuk menghindarkan diri
dari serangan negara besar yang lain. Akibat semangat dan sikap semacam itu
sangat fatal. Raja, para penasihatnya, dan semua pemimpin bangsa Israel dibuang
ke negeri Babilonia, negeri adi daya saat itu.
Melalui dokumen-dokumen Ajaran Sosial Gereja selama lima puluh tahun
terakhir ini, pimpinan Gereja Katolik menggemakan kembali suara kenabian
nabi Yeremia itu, meskipun dalam konteks sosial politik yang berbeda. Sejak
konsili Vatikan II, pimpinan Gereja Katolik mengecam adanya persaingan dan
pertentangan sosial politik antara Blok Barat yang dipimpin Amerika Serikat dan
Blok Timur yang dipimpin Uni Soviet. Menurut Paus Yohanes Paulus II, seperti
terungkap secara eksplisit dalam Sollicitudo Rei Socialis dan Centesimus Annus,
persaingan dan pertentangan antara kedua Blok tersebut merupakan penyebab
dari banyaknya penderitaan di banyak negara di dunia selama beberapa puluh
tahun terakhir ini.
Dalam konteks pemikiran semacam ini, kita pantas bersyukur bahwa para
pendiri negara kita secara tegas menolak masuknya bangsa kita ke Blok Barat
maupun Blok Timur, bahkan secara aktif ikut merintis dan mengembangkan
gerakan non-Blok. Langkah bijak itu sebaiknya diteruskan oleh seluruh bangsa
kita di masa-masa yang akan datang. Baik secara politis maupun secara ekonomi
bangsa kita harus berusaha untuk tetap berada di luar Blok Barat maupun Blok
Timur.
6. Tantangan Baru
Kondisi dunia pada zaman modern ini sangat berbeda dari kondisi dunia
pada zaman sebelum Masehi maupun pada abad pertama Masehi. Beberapa hal
yang dialami sebagai masalah oleh masyarakat pada zaman modern ini sama
sekali belum dilihat dan dirasakan sebagai masalah oleh masyarakat pada zaman
itu. Karena itu, menggemakan suara para nabi untuk masyarakat modern di
zaman ini kiranya juga berarti memperluas wawasan kita, agar kita mampu
menjadi “penafsir” rencana dan kehendak Allah bagi masyarakat yang hidup di
zaman modern ini. Untuk itu, diperlukan usaha “discernment” yang kritis dan
bijak. Berdasarkan “discernment” semacam itu, penulis mengusulkan beberapa
masalah sosial global berikut ini untuk kita cermati bersama.
Menggemakan Suara Para Nabi pada Zaman Ini
— 35
6.1 Masalah Rusaknya Lingkungan Hidup
Rusaknya lingkungan hidup barulah disadari oleh banyak orang sekitar
50 tahun terakhir ini5. Yang jelas, lingkungan hidup pada masa sebelum Masehi
dan pada abad pertama Masehi belumlah mengalami kerusakan seperti pada
masa sekarang ini. Karena itu dapatlah kiranya kita maklumi bahwa para nabi
Perjanjian Lama maupun “Sang Nabi”, yakni Tuhan kita Yesus Kristus, tidak
menyampaikan suara kenabian tentang hal itu.
Saat ini, dapatlah dipastikan bahwa lingkungan hidup sudah mengalami
kerusakan pada tingkat yang cukup parah. Dua penyebab mendasar rusaknya
lingkungan hidup itu adalah sikap anthroposentris masyarakat modern pada
umumnya dan sangat cepatnya proses industrialisasi di seluruh dunia. Sikap
anthroposentris dan industrialisasi itu terutama merusak lingkungan hidup
melalui pencemaran (udara, air, dan tanah) serta pemborosan sumber daya
alam.
Menanggapi masalah tersebut, suara kenabian yang perlu kita serukan adalah
ajakan kepada segenap umat manusia untuk meninggalkan sikap anthroposentris
dan untuk membenahi proses industrialisasi agar rusaknya lingkungan dapat
diperlambat dan akhirnya dihentikan6.
Kita bersyukur bahwa Gereja Katolik, meskipun agak terlambat, sudah
melibatkan diri secara cukup aktif untuk ikut mengambil bagian dalam usahausaha masyarakat sedunia mengatasi masalah rusaknya lingkungan hidup.
Partisipasi aktif itu merupakan respons yang tepat terhadap tuduhan Lynn White
beberapa saat yang lalu, yang mengemukakan hypothesisnya bahwa lingkungan
hidup ini rusak karena sikap orang-orang Kristen yang bersifat anthroposentris,
yang dilegitimasi oleh kitab Kejadian bab satu7.
6.2 Masalah Ketidaksetaraan Gender
Ketidaksetaraan gender dan akibat-akibat negatifnya, terutama atas kaum
perempuan, juga baru disadari oleh banyak orang sekitar 50 tahun terakhir
ini. Yang jelas, ketidaksetaraan gender belum disadari sebagai masalah oleh
masyarakat pada masa sebelum Masehi maupun pada abad pertama Masehi.
Tulisan-tulisan dalam Perjanjian Baru pun masih memuat ungkapan-ungkapan
yang “bias gender”, seperti tampak misalnya dalam beberapa surat Paulus. Sikap
maupun ajaran-ajaran Tuhan Yesus memang tidak menunjukkan “bias gender”.
Ia selalu bersikap hormat terhadap perempuan dan tidak pernah mengajarkan
keunggulan pria. Meskipun demikian, Ia juga tidak menyampaikan ajaran yang
eksplisit mengenai kesetaraan pria dan perempuan.
Saat ini, sudah cukup banyaklah orang yang sadar tentang adanya masalah
ketidaksetaraan gender dan akibat-akibat negatifnya. Hampir semua analis sosial
36 —
Orientasi Baru, Vol. 22, No. 1, April 2013
berpendapat bahwa penyebab utama dari ketidaksetaraan gender itu adalah
“budaya patriarkhis”8.
Menanggapi masalah tersebut, suara kenabian yang perlu kita serukan
adalah ajakan kepada segenap umat manusia untuk memperlakukan kaum
perempuan sebagai kaum yang setara dengan kaum pria, karena perempuan dan
pria itu memiliki martabat yang sama9.
Meskipun agak terlambat dan tampak agak ragu-ragu, Gereja Katolik sudah
menegaskan komitmennya untuk mendukung dan memperjuangkan kesetaraan
gender. Hal itu, misalnya, terungkap dalam ajaran Paus Yohanes Paulus II dalam
“Mulieris Dignitatem”.
6.3 Masalah Bioteknologi
Masalah bioteknologi juga baru disadari oleh banyak orang sekitar 50 tahun
terakhir ini. Yang jelas, bioteknologi seperti yang kita kenal sekarang ini belumlah
ditemukan dan dikenal oleh masyarakat pada masa sebelum Masehi maupun
pada abad pertama Masehi. Karena itu, dapatlah dimaklumi bahwa para penulis
kitab-kitab Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru tidak berbicara sama sekali
mengenai hal itu.
Saat ini, sudah cukup banyaklah orang yang sadar tentang adanya masalah
bioteknologi. Di satu pihak, sudah cukup banyak orang yang menikmati buahbuah positif dari teknologi canggih tersebut, misalnya orang-orang sakit yang
sudah sembuh berkat vaksin-vaksin atau obat-obat lain hasil rekayasa genetik
di bidang medis10. Di lain pihak, cukup banyak pula orang yang cemas dan
khawatir akan dampak negatif penggunaan bioteknologi di bidang pertanian dan
peternakan. Mereka gelisah, jangan-jangan penggunaan bioteknologi di kedua
bidang tersebut akan menurunkan biodiversitas dan meningkatkan kesenjangan
ekonomi di dunia.
Menanggapi masalah tersebut, suara kenabian yang perlu kita serukan
adalah ajakan kepada segenap umat manusia untuk menggunakan teknologi,
termasuk bioteknologi, sesuai dengan rencana dan kehendak Allah saat Ia
menciptakan segala sesuatu yang ada di bumi ini. Manusia tidak layak bertindak
menggantikan Sang Pencipta. Yang jelas, manusia tidak layak menggunakan
bioteknologi secara sembarangan pada manusia, yang telah diciptakan Allah
sesuai dengan citra-Nya sendiri11.
Syukurlah, dalam hal ini Gereja Katolik tidak perlu berjuang sendirian.
Masyarakat luas, termasuk banyak ahli bioteknologi dan pengamat sosial, sudah
berbicara lantang tentang beberapa risiko negatif yang berbahaya dari teknologi
canggih tersebut. Protokol Cartagena, misalnya, merupakan contoh komitmen
banyak negara untuk menerapkan “precautionary principles” dalam memanfaatkan
Menggemakan Suara Para Nabi pada Zaman Ini
— 37
produk-produk yang dihasilkan dengan bioteknologi, ter- utama produk-produk
“transgenik”. Di Indonesia sendiri, pemerintah maupun lembaga-lembaga
masyarakat selalu mengingatkan masyarakat untuk bersikap kritis terhadap
penerapan bioteknologi pada tanaman, hewan, maupun manusia, meskipun
sikap itu dapat mengurangi daya saing produk-produk masyarakat Indonesia di
dalam maupun di luar negeri.
7. Penutup
Melaksanakan tugas kenabian tidak berarti hanya mengulang saja pewartaan
nabi-nabi di zaman dulu tentang rencana dan kehendak Allah, sebab kondisi
umat manusia terus-menerus berubah, bahkan pada abad terakhir ini perubahan
itu sangat cepat dan meluas.
Melaksanakan tugas kenabian pada zaman modern ini berarti menggemakan
suara para nabi tentang rencana dan kehendak Allah kepada umat manusia pada
zaman modern ini, yang kondisinya sudah sangat berbeda dari kondisi umat
manusia pada masa sebelum Masehi dan pada abad pertama Masehi12.
Untuk dapat menggemakan suara para nabi dengan baik untuk umat
manusia pada zaman modern ini, kita perlu lebih dahulu melihat dan menafsirkan
“tanda-tanda zaman” serta melakukan proses “discernment” secara kritis dan
bijak atasnya. Sebelum mengusulkan dan merencanakan tindakan “to act” kita
perlu lebih dahulu melakukan proses “to see” dan “to judge”, seperti dianjurkan
beberapa kali dalam dokumen-dokumen Ajaran Sosial Gereja.
Al. Purwahadiwardaya
Program Studi Magister Teologi, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta; Biara Nazareth,
Jl. Kaliurang Km. 7,5, Yogyakarta; e-mail: [email protected]
Catatan Akhir:
Jean Louis Ska, “L’Antico Testamento”,2011; Michael D.Coogan, “The Old Testament”, 2008, 16-18.
1
Darmawijaya, Warta Nabi Abad VIII, 1990, 35-67.
2
Darmawijaya, Warta Nabi Abad VIII, 1990, 68-84.
3
Darmawijaya, Warta Nabi Sebelum Pembuangan, 1990, 77-140.
4
Celia Deane-Drummond, Eco-theology, 2008, p.32-80; John B.Cobb Jr., Is it too late? A Theology of Ecology,
1995, 5-15.
5
Guenter Altner, Oekologische Theologie, 1989, 409-423.
6
Anne Marie Dalton - Henry C.Simmons, Ecotheology and the Practice of Hope, 2010), 1-17.
7
8
Mohammad Farid, Perisai Perempuan, 1996; Mutiara Andalas, Lahir dari Rahim, 2009, 108-125.
Iswanti, Kodrat yang Bergerak, 2003, 245-249.
9
10
Konrad Hilpert - Dietmar Mieth, Kriterien biomedizinischer Ethik, 2006, 337-353.
38 —
Orientasi Baru, Vol. 22, No. 1, April 2013
Roland Graf, Klonen: Pruefstein fuer die ethischen Prinzipien zum Schutz der Menschenwuerde, 2003, 237276.
11
Pontifical Biblical Comission, “The Bible and Morality”, 2010, 11-12.
12
Daftar Pustaka
Altner G.,
1989 Oekologische Theologie, Kreuz Verlag, Stuttgart.
Cobb J.B.Jr.,
1995 Is it too late? A Theology of Ecology, Environmental Ethics Books, Texas.
Coogan M.D.,
2008 The Old Testament, Oxford University Press, Oxford.
Dalton A.M. - H.C.Simmmons,
2010 Ecotheology and the Practice of Hope, Suny Press, New York.
Darmawijaya,
1990 Warta Nabi Abad VIII, Kanisius, Yogyakarta.
Deane-Drummond C.,
2008 Eco-theology, Saint Mary’s Press, London.
Graf R.,
2003 Klonen: Pruefstein fuer die ethischen Prinzipien zum Schutz der
Menschenwuerde, EOS Verlag, St.Ottilien.
Hilpert K. - D. Mieth (Hg.),
2006 Kriterien biomedizinischer Ethik, Herder, Freiburg.
Iswanti,
2003 Kodrat yang Bergerak, Kanisius, Yogyakarta.
Mohammad Farid (ed.),
1996 Perisai Perempuan, Sekretariat APIK dan Forum, Yogyakarta.
Mutiara Andalas,
2009 Lahir dari Rahim, Kanisius, Yogyakarta.
Pontifical Biblical Comission,
2010 The Bible and Morality, Libreria Editrice Vaticana, Roma.
Ska J.L.,
2011 L’Antico Testamento, San Paolo, Milano.
Menggemakan Suara Para Nabi pada Zaman Ini
— 39
Fly UP