...

Tata Tertib

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Tata Tertib
TATA TERTIB
RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM TAHUNAN
(“RAPAT”)
PT. NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk.
1. Rapat Umum Pemegang Saham ini adalah Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan PT. Nippon Indosari Corpindo Tbk., selanjutnya
disebut (“Rapat”);
2. Rapat diselenggarakan dalam bahasa Indonesia;
3. Peserta Rapat
a. Peserta Rapat adalah para pemegang saham atau kuasanya yang sah yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham Perseroan
pada tanggal 26 April 2016 selambat-lambatnya pukul 16.00 WIB.
b. Pemegang saham dapat diwakili oleh pemegang saham lain atau orang lain dengan surat kuasa yang sah, dengan memperhatikan
peraturan perundangan yang berlaku. Apabila pemegang saham memberikan kuasa kepada anggota Direksi, Dewan Komisaris dan
karyawan perseroan maka sesuai dengan ketentuan pasal 16 Ayat 8 Anggaran dasar perseroan, suara yang mereka keluarkan tidak
dihitung dalam pemungutan suara.
c. Ketua Rapat berhak meminta agar surat kuasa untuk mewakili pemegang saham diperlihatkan kepadanya pada waktu Rapat.
d. Hanya peserta Rapat yang mempunyai hak untuk mengeluarkan pendapat dan/atau bertanya dan memberikan suara dalam Rapat.
Pihak yang bukan pemegang saham atau wakil pemegang saham yang berada dalam ruang rapat ini tidak berhak mengeluarkan suara
dan pendapat atau memberikan suara dalam Rapat.
e. Peserta Rapat yang datang terlambat setelah ditutupnya masa registrasi masih dapat mengikuti acara Rapat namun tidak
diperhitungkan dalam menetapkan kuorum maupun pemungutan suara dan tidak dapat berpartisipasi dalam sesi Tanya jawab.
4. Pimpinan Rapat
a. Rapat dipimpin oleh Presiden Komisaris.
b. Pimpinan Rapat bertanggung jawab atas kelancaran jalannya Rapat.
c. Pimpinan Rapat berhak mengambil langkah-langkah yang dianggap perlu agar Rapat berjalan dengan lancar dan tertib sehingga dapat
memenuhi tujuannya.
5. Kuorum Kehadiran
a. Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan dapat dilangsungkan apabila dihadiri oleh pemegang saham atau kuasanya yang sah yang
mewakili lebih dari 50% (lima puluh persen) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara yang sah yang telah dikeluarkan
Perseroan.
6. Keputusan
a. Semua keputusan diambil berdasarkan musyawarah untuk mufakat. Dalam hal ini keputusan musyawarah mufakat tidak tercapai maka
keputusan diambil dengan pemungutan suara berdasarkan jumlah suara setuju sedikitnya lebih dari ½ (satu per dua) dari jumlah suara
yang dikeluarkan dengan sah dalam Rapat.
b. Tiap-tiap saham memberikan hak kepada pemegangnya untuk mengeluarkan 1 (satu) suara. Apabila seseorang pemegang saham
mempunyai lebih dari 1 (satu) saham, ia diminta untuk memberikan suara 1 (satu) kali saja dan suaranya itu mewakili seluruh jumlah
saham yang dimilikinya.
7. Tanya Jawab
a. Dalam setiap agenda Rapat, diberikan kesempatan untuk Tanya Jawab.
b. Pertanyaan-pertanyaan hanya dapat diajukan oleh pemegang saham atau kuasanya yang sah pada waktu yang ditentukan setelah
selesainya pemaparan agenda Rapat dan sebelum dilakukan pemungutan suara. Pertanyaan yang diajukan harus berhubungan
langsung dengan agenda yang dibicarakan.
c. Sebelum mengajukan pertanyaan, para pemegang saham diminta untuk mengangkat tangan, kemudian menyebutkan nama serta
jumlah saham yang dimiliki atau diwakilinya.
d. Pertanyaan yang diajukan dapat langsung disampaikan secara tertulis melalui formulir yang telah disediakan, dibacakan dan
disampaikan kepada Ketua Rapat.
e. Direksi atau Komisaris yang ditunjuk oleh Pimpinan Rapat, akan memberikan jawaban atau tanggapan terhadap masing-masing
pertanyaan yang diajukan secara lisan, dan untuk hal ini dapat meminta pihak lain yang berkompeten untuk memberikan jawaban atau
tanggapan.
8. Pemungutan Suara
a. Pemungutan suara dilakukan secara lisan kecuali apabila Ketua Rapat menentukan lain.
b. Pemungutan suara secara lisan dilakukan dengan “mengangkat tangan” dengan prosedur sebagai berikut :
(i)
Pertama, mereka yang memberikan suara Tidak Setuju akan diminta untuk mengangkat tangan dan menyerahkan kartu
suaranya;
(ii) Kedua, mereka yang memberikan Suara (Abstain) atau Blangko diminta untuk mengangkat tangan dan menyerahkan kartu
suaranya;
(iii) Suara Abstain atau Blangko dianggap mengeluarkan suara yang sama dengan suara mayoritas pemegang saham yang
mengeluarkan suara;
(iv) Suara Tidak Sah dianggap tidak ada dan tidak dihitung dalam menentukan jumlah suara yang dikeluarkan dalam Rapat;
Selanjutnya jumlah suara yang tidak setuju akan diperhitungkan dengan suara yang sah dan selisihnya merupakan jumlah suara yang
setuju.
c. Bagi penerima kuasa yang diberikan wewenang oleh pemegang saham untuk mengeluarkan suara tidak setuju atau suara blangko
tetapi pada waktu pengambilan keputusan tidak mengangkat tangan untuk memberikan suara tidak setuju atau suara blangko, maka
mereka dianggap menyetujui usulan keputusan tersebut.
d. Apabila terdapat peserta Rapat yang kehadirannya telah diperhitungkan dalam menentukan kuorum, namun tidak berada di ruangan
Rapat pada saat pemungutan suara dilakukan, maka yang bersangkutan dianggap menyetujui segala keputusan yang diambil dalam
Rapat.
Jakarta, 19 Mei 2016
Direksi Perseroan
Fly UP