...

Sukses Berbisnis: Keberuntungan atau Kerja Keras?

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Sukses Berbisnis: Keberuntungan atau Kerja Keras?
Manajemen
Forum
ISSN 0215 - 1146
Talent
Management
is Death
Point of View
Michael Adryanto
HR Director Sinarmas
Agribusiness and Food Tbk
Talent Management
Membangun Kapabilitas
Bangsa
Istimewa
Ç Keep Talent Management Strategic
Ç Perang Kompensasi Kasus di Amerika Serikat
Ç Perang Talenta di Industri Media
Ç Artis Idola Kasus di Panggung Musik
New Venture
Daya Tahan Industri Kreatif
Sebuah ParadoKS
Pengelolaan Karyawan Unggul
Emosi ORganisasi
Melampaui yang Dianggap Tabu
Going green lifestyle
Rp. 29.000
Vol. XXV No. 04
Juli - Agustus 2011
NE W
NE W
venture
venture
P
ada bulan Agustus 1990, IBM
sedang mencari apa yang kita
sebut sekarang sebagai sistem
operasi untuk mesin yang sekarang
kita kenal dengan “home computer.” IBM
datang menemui Bill Gates yang saat itu
baru saja mendirikan Microsoft bersama
Paul Allen. IBM sendiri datang berkat
referensi yang diberikan Mary Gates (ibu
dari Bill Gates) kepada John Opel (CEO
dan Chairman IBM). Mary Gates sendiri
adalah aktivis community service di Seattle
yang sangat berpengaruh. Ia menjadi
presiden pertama perempuan yang
memimpin United Way of King County
dan kemudian menjadi anggota komite
United Way tingkat nasional. Inilah yang
membuat Mary mempunyai lingkup
pergaulan eksekutif besar –termasuk
eksekutif IBM.
Sukses Berbisnis
Keberuntungan atau Kerja Keras?
Oleh: Nofie Iman
Para pebisnis tidak mungkin tidak merasa “iri” pada kesuksesan Bill Gates. Ia
mendapatkan segalanya dalam tempo singkat secara relatif mudah. Pertanyaannya ia
mendapatkan hasil karena kecerdasan dan kerja kerasnya? Ataukah ia hanya sekadar
beruntung?
78
FMPM Vol XXV No. 03 Juli - Agustus 2011
Ketika eksekutif IBM datang menghampiri, Gates mengatakan bahwa ia
tidak mampu memberikan sistem operasi
yang diminta. Ia malah mereferensikan
Gary Kildall, seorang programmer
dari Digital Research Inc. Sayangnya,
negosiasi antara Kildall dengan pihak
IBM tidak berjalan lancar karena istri
Kildall tidak setuju dan tidak ada kata
sepakat untuk menandatangani nondisclosure agreement yang diajukan oleh
IBM. Setengah putus asa, IBM kembali
menghampiri Gates melalui Jack Sams.
Menanggapi permintaan Sams, Gates
menjawab, “Do you want to get... [that
operating system], or do you want
me to?” Tanpa berpikir panjang dan
mempertimbangkan implikasinya, Sams
menjawab seadanya, “By all means, you
get it.” Gates kemudian membeli sistem
operasi yang sebenarnya sudah ada di
pasaran waktu itu dengan harga sekitar
US$ 50,000, membuat sedikit modifikasi,
mengubah namanya menjadi DOS
(disk operating system), lalu menjualnya
kepada IBM. Tanpa memikirkan potensi
keuntungan dari sistem operasi baru
tersebut, IBM membeli lisensi per kopi
dengan harga murah dan membiarkan
Gates memegang hak ciptanya.
Sekarang kita semua tahu DOS (dan
Windows) membuat Bill Gates menjadi
seorang miliarder. Seandainya Kildall
saat itu bersedia bekerja sama dengan
IBM atau seandainya IBM hanya membeli
putus software tersebut, mungkin
sekarang dunia tidak akan pernah tahu
siapa itu Bill Gates.
Memisahkan Skill dari Luck
Sebenarnya sangat mudah untuk
menunjukkan apakah suatu aktivitas
mengandung unsur skill atau luck.
Apabila Anda bisa dengan sengaja
membuat diri Anda kalah, maka unsur
skill sangat dominan di dalamnya.
Sebaliknya, bila Anda tidak bisa dengan
mudah membuat sengaja diri Anda untuk
kalah, maka aktivitas tersebut sangat
didominasi unsur luck. Sebagai contoh,
ketika bermain catur, Anda dengan
mudah melakukan bunuh diri dengan
menggerakkan bidak catur Anda agar
dimangsa oleh lawan. Sebaliknya, ketika
misalnya Anda bermain suit (rock-paperscissors atau batu-kertas-gunting), Anda
tidak bisa dengan sengaja membuat diri
Anda kalah. Dengan demikian terlihat
bahwa permainan catur didominasi oleh
faktor skill sedangkan permainan suit
didominasi oleh faktor luck.
Kebanyakan aktivitas bisnis dan investasi
yang kita lakukan tidak benar-benar
100% murni karena faktor skill atau
FMPM Vol XXV No. 04 Juli - Agustus 2011
79
NE W
NE W
venture
venture
GAGASAN
• “Performance quotient” mengukur seberapa baik pencapaian kesuksesan kita
dalam berbisnis dan berinvestasi.
• Assessment yang obyektif perlu memisahkan faktor kerja keras (skill) dan faktor
keberuntungan (luck).
• Kita bisa menggunakan kerangka streak, mean reversion, dan transitivity untuk
melihat seberapa besar kontribusi skill dan luck dalam setiap aktivitas kita.
• Perubahan transformatif memicu serangkaian peluang lain yang akan membawa
kita ke pintu kesuksesan yang lebih tinggi lagi.
KEYWORDS:
80
skill, luck, performance, measurement
luck semata. Umumnya, hasil yang kita
peroleh merupakan kombinasi dari skill
dan luck. Masalahnya, faktor manakah
yang dominan di antara keduanya? Untuk
itu kita perlu “memisahkan” antara skill
dan luck agar dapat mengantisipasi hasil
yang kita peroleh, memberikan petunjuk
di manakah kita melakukan kesalahan,
memberi feedback dengan tepat,
serta memberikan framework untuk
menentukan “best participant.” Dengan
memisahkan kedua faktor tersebut,
kita bisa melakukan proses pemikiran,
pengambilan keputusan, dan hasil yang
lebih baik lagi.
Analogi Olahraga
Professor Thomas Powell dan koleganya
(Strategic Management Journal 2003,
2005) menggunakan analogi olahraga
(sports) dan bisnis untuk melihat sejauh
mana faktor skill dan luck berperan dalam
menghasilkan outcome. Ia sepakat bahwa
distribusi kinerja dalam dunia bisnis
secara statistik tidak bisa dibedakan dari
distribusi kinerja di domain lain (nonbisnis). Umumnya, faktor luck dapat
tergambar dalam bentuk distribusi yang
normal. Namun, dalam beberapa kasus,
faktor luck tidak selalu terlihat demikian
adanya.
Perlu dicatat bahwa setiap aktivitas
yang mengandung unsur skill dan luck
pasti menunjukkan adanya reversion to
the mean. Reversion to the mean adalah
fenomena statistik yang menunjukkan
bahwa suatu kejadian yang ekstrim
kemungkinan besar akan diikuti oleh
kejadian lain yang kurang ekstrim
(Samuel, 1991). Dengan demikian, skill
dan luck bisa digambarkan dengan dua
buah kurva seperti terlihat pada Gambar
1 : skill saja tanpa luck, campuran antara
skill dan luck, dan luck saja tanpa skill
sama sekali.
Pertama, makin tinggi jumlah sampel
membuat kita bisa lebih mudah menilai
luck seseorang. Makin banyak seorang
pemain baseball membuat pukulan, kita
bisa lebih mudah menilai seberapa baik
skill pemain tersebut. Seorang trader
yang melakukan jual-beli saham secara
rutin lebih mudah dinilai kemampuannya
daripada investor yang hanya buy-hold
saham sesekali. Kedua, tingkat kompetisi
juga mempengaruhi peran luck. Kita
berhadapan pada paradoks ketika skill
seseorang makin tinggi dan seragam,
luck menjadi determinan yang lebih
FMPM Vol XXV No. 03 Juli - Agustus 2011
Gambar 1: Distribusi Skill dan Luck
Sumber: Mauboussin (2010)
besar dalam menentukan hasil. Seperti
seorang pelari atletik, makin tinggi skill
mereka, maka selisih jarak/waktu antara
pemenang dan pecundang menjadi
sangat tipis. Di sinilah faktor luck menjadi
sangat berperan.
Seorang atlit sendiri memiliki kurva skill
mereka masing-masing. Di fase awal, skill
individu yang dimilikinya akan bergerak
naik seiring dengan meningkatnya
kemampuan fisik dan pengalamannya.
Namun, sampai pada titik tertentu, skill
akan mengalami penurunan seiring
dengan penambahan umur degradasi
fisik. Pada aktivitas kognitif seperti catur
atau sains, puncak tertinggi skill individu
seseorang ada di usia 30-an, sementara
untuk aktivitas kreatif seperti penulis,
sejarawan, atau filsuf, menggapai titik
tertingginya di usia 40-an dan 50-an. Skill
juga bisa terdilusi oleh ukuran. Sebagai
contoh, manajer investasi yang banyak
melakukan akuisisi atau mengelola dana
investasi yang banyak akan membuatnya
lebih sulit dalam bergerak dan
menghasilkan return tinggi karena dana
kelolaannya makin besar.
Menariknya, luck tidak hanya melulu soal
kita melawan kompetitor kita. Dalam
beberapa hal, kita akan terlibat dalam
pari-mutual system di mana kita bertaruh
melawan taruhan kolektif yang dipasang
oleh kompetitor kita. Ambil contoh
taruhan dalam pacuan kuda. Seberapa
besar keuntungan (atau kerugian) yang
kita terima bergantung pada bagaimana
dan seberapa besar taruhan yang
ditempatkan oleh kompetitor kita. Kita
tidak menghasilkan keuntungan dengan
menjadi petaruh yang lebih pintar
daripada lawan kita. Kita menghasilkan
keuntungan ketika secara kolektif lawanlawan kita salah memasang taruhan.
Pendek kata, Anda bertarung melawan
kerumunan (wisdom of crowds). Umumnya,
crowd jauh lebih pintar daripada individu
dalam crowd tersebut—walau tidak selalu
berlaku demikian. Fenomena semacam
inilah yang terlihat jelas dalam investasi
saham.
Selain itu, sebagai sebuah proses sosial,
faktor luck juga bisa melemahkan
kontribusi dari faktor skill. Ketika
seorang individu memberikan penilaian
(judgment) terhadap suatu produk
(misal lagu, buku, film, atau bahkan
saham), ia akan mempengaruhi opini
dari individu yang lain. Ketika sejumlah
opini telah melewati batas tertentu
(tipping point), produk tersebut akan
menjadi sangat populer. Dalam konteks
ini, kontribusi antara skill (atau kualitas)
terhadap kesuksesan secara komersial
menjadi sangat longgar. Inilah yang
menyebabkan
musik
band-band
melayu (misal Wali, ST12, Kangen Band)
menempati peringkat unduh ring back
tone (RBT) tertinggi. Inilah juga yang
menyebabkan saham-saham yang secara
fundamental kurang baik (misal Bakrie
grup) tapi “digemari” para trader.
FMPM Vol XXV No. 04 Juli - Agustus 2011
81
NE W
NE W
venture
venture
Bisnis
Investasi
Streaks
Ada bukti kuat
bahwa streak terjadi
dalam olahraga yang
mengkombinasikan
skill dan luck.
Beberapa perusahaan
menikmati periode di mana
excess return melampaui apa
yang diperkirakan dalam
model null.
Long streaks dalam hasil
investasi reksadana
muncul lebih sering
daripada yang
diperkirakan dalam
model null.
Mean Reversion
Ada bukti solid bahwa
mean reversion terjadi
dalam olahraga tim,
namun lebih jarang
terjadi dalam olahraga
individu.
Terlihat adanya mean
reversion sepanjang waktu.
Mean reversion yang
kuat terlihat pada
hasil investasi dalam
reksadana, gaya investasi,
dan kelas aset yang
berbeda.
Transitivity
Tabel 1. Memetakan Skill dan Luck dalam Olahraga, Bisnis, dan Investasi
Olahraga
Terkadang
pertandingan olahraga
tidak menunjukkan
adanya transitivity.
Strategi yang
digunakan lebih
berperan.
Strategi yang berbeda
berlaku pada situasi ekonomi
yang beragam. Ada kondisi/
atribut tertentu. Ada
disruptive innovation.
Strategi yang berbeda
berlaku pada situasi
ekonomi yang beragam.
Sumber: Diadopsi dari Mauboussin (2010)
Kendati demikian, perlu juga diwaspadai
bahwa ada beberapa perbedaan
mendasar antara olahraga, bisnis, dan
investasi. Dalam olahraga, pemain (atau
tim) bersaing satu sama lain dan ada
interaksi satu lawan satu (one-on-one)
yang akan mempengaruhi hasil (menang
atau kalah). Dalam bisnis, perusahaan
bersaing dengan perusahaan yang lain
dan adanya profit akan mengundang
perusahaan lain untuk masuk sehingga
makin meningkatkan tingkat kompetisi.
Dalam investasi, investor tak hanya harus
mengungguli rivalnya tetapi juga harus
jauh meninggalkan kerumunan (crowd)
investor yang lain.
Framework Pemetakan
Berkaca dari uraian di atas, kita bisa
melakukan dekomposisi untuk mengukur
82
FMPM Vol XXV No. 03 Juli - Agustus 2011
kinerja dengan sebelumnya memisahkan
antara faktor luck dan skill. Syaratnya,
harus ada statistik yang mengukur sesuatu
di mana individu memiliki kendali atas
variabel tersebut dan sifatnya konsisten
dari waktu ke waktu. Kedua, pengukuran
tersebut seharusnya memiliki keterkaitan
langsung terhadap hasil. Oleh karena itu,
kita bisa menggunakan tiga parameter
seperti terlihat pada Tabel 1 : streak, mean
reversion, dan transitivity.
Streak adalah kesuksesan atau kegagalan
yang terjadi secara berkelanjutan
(consecutive). Streak yang terjadi dalam
jangka panjang (long streak) adalah
kombinasi antara skill yang hebat dibalut
dengan luck yang tinggi. Streak terjadi
ketika ekor sisi kanan dari distribusi
skill dikombinasikan dengan ekor
sisi kanan dari distribusi luck. Faktor
luck saja atau faktor skill saja tidaklah
cukup untuk bisa mewujudkan long
streak. Tidak semua pemain dengan
skill hebat bisa melakukan streak—
tapi semua long streak pasti dilakukan
oleh pemain dengan skill yang hebat.
Dalam ranah bisnis, Raynor et al. (2009)
menganalisa kinerja lebih dari 20.000
perusahaan dalam rentang waktu 19652005 menggunakan indikator return
on assets (ROA). Mereka menemukan
adanya banyak perusahaan yang
menunjukkan kinerja superior—bukan
sekadar keberuntungan secara random
walk semata. Hal ini mengindikasikan
bahwa tindakan manajemen (skill)
berpengaruh
dalam
menghasilkan
outcome. Sayangnya, peneliti belum
berhasil merumuskan secara pasti
akar karakter apa saja yang berbuah
pada kinerja yang superior tersebut.
Dalam dunia investasi, data ICI
2009 menunjukkan bahwa dari 170
reksadana di tahun 1965 hingga
saat ini, rata-rata 40% di antaranya
mengalahkan return dari pasar secara
keseluruhan dengan standar deviasi
20%. Menariknya, peneliti menemukan
bahwa ada sejumlah reksadana yang
rutin melakukan streak—bukan sekadar
random walks. Mereka juga menemukan
bahwa reksadana yang melakukan
streak tersebut juga memiliki “batting
average” atau persentase kesuksesan
melampaui return dari pasar (benchmark)
dibanding
kebanyakan
reksadana
yang lain. Hal ini menunjukkan bahwa
streak tak hanya terjadi pada olahraga,
tetapi juga pada bisnis dan investasi.
Reversion to the mean memberikan
indikasi kepada kita tentang seberapa
besar kontribusi skill dan luck. Skill yang
tinggi membuat outcome menjadi
lebih menonjol karena good luck
maupun bad luck tidak cukup kuat
untuk mempengaruhi hasil. Ketika skill
menghilang dari suatu aktivitas, maka
distribusi luck akan mengambil alih
dan membuat reversion to the mean
menjadi lebih rapid. Singkatnya, Anda
bisa melihat skill sebagai turunan
dari proses reversion tersebut untuk
aktivitas yang mengombinasikan antara
skill dan luck. LeBron James mungkin
akan melewati masa-masa “suram”
FMPM Vol XXV No. 04 Juli - Agustus 2011
83
NE W
NE W
venture
venture
dalam menembak bola ke dalam
ring, namun ia tidak akan melewati
ambang bawah rata-rata karena pada
dasarnya skill James sudah cukup tinggi.
Kinerja
suatu
perusahaan
juga
menggambarkan
adanya
proses
reversion to the mean. Skill bisa diartikan
sebagai
keunggulan
kompetitif
yang
memungkinkan
perusahaan
menghasilkan return on capital melebihi
cost of capital-nya. Sama dengan atlit,
perusahaan juga bergerak mengikuti
lifecycle—ketika industri menjadi mature,
skill perusahaan akan menurun, dan
persaingan bergerak menuju efisiensi
yang optimal. Pada akhirnya, bisnis
yang mature akan menjadi bisnis yang
kompetitif, tidak ada barrier to entry, dan
juga tidak ada excess return di dalamnya.
Reversion to the mean berlaku juga dalam
hal investasi. John Bogle menemukan
bahwa reksadana best performer di tahun
2000 akan menunjukkan excess return nol
di tahun 2009. Ia menyimpulkan bahwa
dikarenakan investasi mengandung dosis
randomness yang cukup tinggi, maka
reversion of the mean terlihat sangat jelas
di dalamnya.
Yang perlu dipertimbangkan dalam
berinvestasi adalah: adanya kombinasi
skill dan luck dalam setiap keputusan
investasi; seberapa ekstrim hasil yang
diperoleh
dibandingkan
rata-rata
pasar, dan; ekspektasi yang tercermin
dalam harga aset. Ketiga hal tersebut
bukanlah
sesuatu
yang
mudah
dilakukan karena hambatan yang
bersifat psikologis maupun institusional.
Degree of transitivity adalah pendekatan
yang berbasis pada kompetisi. Idealnya,
84
FMPM Vol XXV No. 03 Juli - Agustus 2011
yang terbaiklah yang selalu menang.
Namun, realitanya tidaklah selalu
demikian. Manchester United menang
lawan Chelsea. Chelsea menang lawan
Arsenal. Tetapi Manchester United bisa
kalah dari Arsenal. Dus, tim manakah
yang terbaik akan tergantung pada situasi
pertandingan yang terjadi dan tidak
bisa disimpulkan manakah tim terbaik
dari ketiga tim tersebut di atas. Aturan
umum yang terjadi adalah transitivity
cenderung akan menurun seiring dengan
meningkatnya kompleksitas interaksi.
Disruptive innovation adalah contoh
konkret terjadinya transitivity dalam bisnis.
Disruptive innovation memperlihatkan
bahwa perusahaan yang didukung oleh
manajemen terbaik dan sumberdaya
tak terbatas bisa dikalahkan oleh
“disruptors”—perusahaan yang jauh lebih
kecil, dengan produk yang inferior, dan
sumberdaya yang terbatas. Para disruptor
ini masuk ke pasar kelas bawah yang tidak
profitable dan juga tidak diminati pesaing.
Namun, setelah menguasai kelas bawah
ini, disruptor perlahan-lahan bergerak
menguasai kelas pasar di atasnya.
Strategi lain, disruptor memperkenalkan
produk yang belum pernah ada
sebelumnya tetapi pada akhirnya ikut
menggerus pasar yang dikuasai oleh
pesaing. Sebagai contoh, Nintendo
Wii diperkenalkan sebagai console
game yang belum ada pasarnya (nonconsumption), namun perlahan malah
menggerus pasar yang dikuasai Sony’s
Playstation dan Microsoft’s Xbox.
Transitivity juga terjadi di industri
investasi. Sebagai contoh, ketika Anda
mengelola saham-saham kapitalisasi
kecil (small cap), akan ada saat di mana
saham-saham Anda melampaui kinerja
saham-saham berkapitalisasi besar (large
cap) dan Anda tidak perlu melakukan
apapun untuk mencapai “prestasi” itu.
Penelitian menunjukkan ketika large cap
mengungguli small cap, maka manajer
investasi yang aktif akan terlihat seolah
sedang mengalami kesulitan. Sebaliknya,
ketika small cap mengungguli large cap,
manager yang aktif akan terlihat lebih
moncer dari biasanya. Senada dengan
dunia olahraga maupun bisnis, transitivity
di
dunia
investasi
menunjukkan
bahwa strategi yang berbeda akan
memenangkan Anda dari satu kompetisi
menuju medan kompetisi yang lain.
What Can We Learn?
Studi menunjukkan bahwa faktor “skill”
berperan besar dalam kesuksesan kita
dalam berbisnis dan berinvestasi. Untuk
membuat penilaian yang lebih obyektif,
kita perlu memisahkan antara faktor skill
dan luck dalam setiap aktivitas bisnis dan
investasi kita. Paul Samuelson, peraih
nobel ekonomi dan pendukung teori
market efisien, mengatakan, “People
differ in their heights, pulchritude, and
acidity. Why not their P.Q. or performance
quotient?”
Streaks, reversion to the mean, serta
transitivity dapat kita gunakan untuk
mengukur seberapa besar “performance
quotient” kita dalam berbisnis dan
berinvestasi.
Jangan
tergesa-gesa
bersikap jumawa atas pencapaian
kita—bisa jadi prestasi tersebut sematamata karena luck, bukan karena skill.
Bagi perusahaan atau individu yang
sukses, faktor luck mungkin tidak
banyak mengubah jalan hidup mereka,
tetapi hasil yang mereka dapatkan
sesungguhnya all about skill.
Pelajaran yang bisa kita ambil adalah
jangan takut untuk membuat perubahan
dramatis dalam bisnis dan investasi.
Seperti kata Thomas Watson (IBM), “If
you want to succeed, double your failure
rate.“ Mereka yang besar adalah mereka
yang tak hanya punya skill tinggi tetapi
juga berani melakukan perubahan yang
berisiko—kadang berhasil, kadang gagal.
Perubahan transformatif itulah yang akan
memicu serangkaian peluang lain yang
akan membawa kita ke pintu kesuksesan
yang lebih tinggi lagi.
referensi
Feltovich, P.J., Ford, K.M., and Hoffman,
R.(1997). Expertise in Context: Human
and Machine. Massachussetts: The MIT
Press.
Gladwell, M. (2002) The Tipping Point: How
Little Things Can Make a Big Difference.
New York: Back Bay Books.
Mauboussin, M.J. (2010) Untangling Skill and
Luck: How to Think About Outcomes—
Past, Present, and Future. Legg Mason
Capital Management.
Mlodinow, L. (2008) The Drunkard’s Walk:
How Randomness Rules Our Lives. New
York: Pantheon.
Raynor, M.E., Ahmed, M., and Henderson,
A.D. (2009) “Are ‘Great’Companies Just
Lucky?” Harvard Business Review, April
2009, 18-19.
Smith, R. (2009) The Leap: How 3 Simple
Changes Can Propel Your Career from
Good to Great. New York: Portfolio
Hardcover.
Nofie Iman
Pengajar di Prasetiya Mulya
Business School - Kampus BSD,
penulis buku bidang wirausaha
dan keuangan
FMPM Vol XXV No. 04 Juli - Agustus 2011
85
Fly UP