...

PENGARUH VARIASI JARAK SENGKANG KOLOM UNTUK RUMAH

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PENGARUH VARIASI JARAK SENGKANG KOLOM UNTUK RUMAH
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
PENGARUH VARIASI JARAK SENGKANG KOLOM
UNTUK RUMAH SEDERHANA TERHADAP BEBAN GEMPA DI PADANG
Febrin Anas Ismail 1
ABSTRAK
Gempa yang terjadi di Sumatera Barat merusak banyak bangunan terutama untuk rumah sederhana
(non-engineered house). Kerusakan ini sebagian disebabkan oleh kegagalan struktur pada kolom,
yang diakibatkan oleh jarak sengkang yang tidak mengkuti peraturan yang ada. Minimnya
pengetahuan masyarakat tentang fungsi sengkang yang ada di kolom juga menimbulkan korban
jiwa yang cukup besar.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh variasi jarak sengkang kolom untuk rumah
sederhana terhadap beban gempa. Pemodelan struktur kolom dibuat dengan menggunakan dua
buah portal dengan variasi jarak sengkang 20 cm dan 30 cm, portal akan diuji dengan metoda
pushover. Pembacaan beban dilakukan tiap 2 mm dan dilihat perilaku kedua portal yang diuji
secara perlahan-lahan dengan actuator. Hasil yang didapat adalah keruntuhan yang terjadi adalah
akibat lentur, bukan terhadap geser. Semakin rapat jarak sengkang, semakin tinggi kekakuannya,
karena beton disekitarnya ter-confined dengan baik.
Kata Kunci : Gempa bumi, variasi jarak sengkang, gaya geser.
1.
PENDAHULUAN
Gempa bumi adalah getaran yang terjadi permukaan bumi yang biasa disebabkan oleh pergerakan
kerak bumi (lempeng bumi). Kebanyakan gempa bumi disebabkan dari pelepasan energi yang
dihasilkan oleh tekanan yang dilakukan oleh lempengan yang bergerak satu sama lain. Semakin
lama gerakan tersebut menghasilkan suatu energi yang kian membesar dan akhirnya mencapai pada
keadaan dimana tekanan tersebut tidak dapat ditahan lagi oleh pinggiran lempengan. Pada saat
itulah gempa bumi akan terjadi dan gempa bumi terjadi apabila tekanan yang terjadi karena
pergerakan itu sudah terlalu besar untuk dapat ditahan.
Gempa di daerah Tanah Datar (Sumatera Barat) merusak banyak bangunan terutama untuk rumah
sederhana (non-engineered house). Untuk rumah rusak berat sebanyak 3.110 buah, rusak sedang
3.437 buah dan rusak ringan 3.551 buah. Untuk Sekolah rusak berat 68 buah, rusak sedang 30 dan
rusak ringan 40. Untuk kantor rusak berat 18 buah, rusak sedang 9 buah dan rusak ringan 10 buah.
Untuk mesjid/ mushalla rusak berat 74 buah, rusak sedang 28 buah dan rusak ringan 48 buah.
Selain kerusakan materil, gempa bumi juga menyebabkan timbulnya korban jiwa akibat keruntuhan
bangunan, yang diakibatkan oleh kegagalan struktur terutama pada kolom. Jumlah korban tewas
dalam bencana ini pada tanggal 6 Maret dilaporkan mencapai 79 orang, sedangkan pada tanggal
12-13 September 2007 dilaporkan tidak ada korban jiwa.
Oleh karena itu dirasa perlu suatu kajian khusus mengenai bagaimana konstruksi bangunan yang
baik, khususnya dalam perencanaan jarak efektif sengkang kolom pada rumah non-engineered
yang berada di daerah rawan gempa. Kajian ini dapat berupa suatu perilaku atau kesimpulan
________________________
1
Staf Pengajar Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Andalas, e-mail: [email protected]
7
Pengaruh Va
ariasi Jarak Se
engkang Kolom
m untuk Ruma
ah Sederhana
Terhadap
p Beban Gemp
pa di Padang
terhadap kemampuan
k
p
pengaruh
jaraak sengkang suatu kolom dalam meneerima beban gempa,
g
baik
gempa keccil, sedang, maupun
m
gempa besar.
Penelitiann ini bertujuuan untuk melihat
m
perilaaku kolom berupa
b
pola retak pada kolom dan
perpindahhan yang terjjadi akibat beban
b
gempaa statis denggan metoda pushover.
p
Manfaat
M
dari
penelitian sebagai perrtimbangan dan
d acuan daalam perencaanaan struktuur bangunan, khususnya
dalam meendesain jarak
k efektif seng
gkang kolom yang dalam perencaanaann rumah sedeerhana (nonengineered) di Padang..
2.
PELA
AKSANAAN
N PENGUJIA
AN
2.1 Peren
ncanaan Ben
nda Uji
Benda ujii yang akan diteliti
d
adalahh model skalaa penuh (fulll scale modell) variasi jaraak sengkang
kolom dallam perencaannaan rumah sederhana.
s
Pem
milihan variaasi jarak sengkkang kolom in
ni bertujuan
untuk mennentukan jaraak efektif seng
gkang yang baaik untuk diggunakan.
Pada eksp
perimen ini dibbuat dua buahh portal, denggan data-data sebagai berikkut :
─ Ukurran kolom
: 13 cm × 13 cm
─ Ukurran balok
: 11 cm × 13 cm
─ Mutuu beton
: fc′ = 17,55 MPa
─ Mutuu tulangan lenntur
: fy = 240 M
MPa
─ Mutuu tulangan gesser
: fy = 240 M
MPa
─ Diam
meter tulangann utama
: Ø10 mm
─ Diam
meter tulangann sengkang : Ø6 mm
─ Variaasi jarak sengkang
m dan Ø 6 – 30 cm
: Ø6 – 20 cm
nulangan Ko
olom
Gaambar 1. Pen
2.2 Mateerial Beton dan
d Baja
Campurann beton meng
ggunakan sem
men normal (semen tipe 1), yaitu semeen yang dapaat digunakan
secara um
mum tanpa persyaratan teertentu. Betonn yang digun
nakan untuk benda uji direncanakan
dengan mutu
m
175 kg//cm2 dengan perbandingann campuran 1 semen : 2 pasir : 3 kerikil.
k
Baja
tulangan yang
y
digunakkan terdiri darri tulangan uliir dan tulangaan polos denggan tegangan leleh aktual
240 MPa.
2.3 Instrrumentasi da
an Setup Pengujian
Alat ukurr yang digunnakan pada penelitian inni adalah dial perpindahhan. Sedangkkan alat uji
pembeban
nan yang diguunakan dalam
m penelitian aadalah actuatoor dengan kaapasitas 5 tonn, digunakan
untuk meemberikan beeban horizonttal pada bendda uji. Setupp pengujian dan
d sistem pembebanan
p
pengujian dapat dilihatt pada Gambaar 2.
8 |
JUR
RNAL REKAYAS
SA SIPIL
Febrin Anas Ismail
Gambar 2. Setup Pengujian Benda Uji
Pengujian dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Memakukan papan pada bidang masif sebagai peredam dan beban dari actuator tidak
langsung bersentuhan dengan bidan masif.
b. Beban pushover (actuator) yang telah dipersiapkan, diposisikan pada bidang masif dalam arah
horizontal dititik benda uji yang akan diberikan dorongan, seperti terlihat pada Gambar 3.
Gambar 3. Actuator
c.
Setelah posisi beban tepat, maka kemudian dipasang dial untuk membaca besar perpindahan
(δ) yang terjadi pada ujung balok, seperti pada Gambar 4.
Gambar 4. Dial Perpindahan
d.
e.
Dengan memberikan beban pushover, benda uji didorong sebesar P secara bertahap sampai
benda uji mengalami perubahan (keruntuhan).
Setelah itu diamati dan dicatat perubahan yang terjadi baik itu pada kolom dan balok dengan
mencatat besar deformasi yang terjadi atau pola retak yang ditimbulkan pada benda uji.
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
| 9
Pengaruh Variasi Jarak Sengkang Kolom untuk Rumah Sederhana
Terhadap Beban Gempa di Padang
f.
Prosedur di atas dilakukan kepada kedua benda uji. Dokumentasikan perubahan yang terjadi
pada setiap benda uji dan dilakukan analisa manakah yang lebih baik (jarak sengkang 20 cm
atau 30 cm).
3.
ANALISA DAN PEMBAHASAN HASIL PENGUJIAN
3.1 Pola Retak
(a). Depan
(b). Belakang
Gambar 5. Pola Retak Balok Bagian Kiri untuk Jarak Sengkang 30 cm
(a). Depan
(b). Belakang
Gambar 6. Pola Retak Balok Bagian Kanan untuk Jarak Sengkang 30 cm
(a). Depan
(b). Belakang
Gambar 7. Pola Retak Balok Bagian Kiri Pada untuk Sengkang 20 cm
10 |
JURNAL REKAYASA SIPIL
Febrin Anas Ismail
(a). Depan
(b). Belakang
Gambar 8. Pola Retak Balok Bagian Kanan untuk Jarak Sengkang 20 cm
Gambar 9. Pola Retak pada Balok dan Kolom untuk Jarak Sengkang 20 cm
(a). Jarak Sengkang Kolom 30 cm
(b). Jarak Sengkang Kolom 20 cm
Gambar 10. Pola Retak Minor Kolom untuk Jarak Sengkang (a).30 cm, (b). 20 cm
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
| 11
Pengaruh Variasi Jarak Sengkang Kolom untuk Rumah Sederhana
Terhadap Beban Gempa di Padang
Gambar 11. Beton Mulai Hancur untuk Jarak Sengkang 20 cm
Dari pola retak di atas, dapat dianalisa bahwa balok terlebih dahulu hancur, karena secara langsung
menahan beban yang diterima dari aktuator, kemudian disusul dengan retak yang terjadi pada
kolom. Retak yang terjadi pada pengujian ini adalah retak lentur, hal ini terjadi karena gaya yang
disebabkan oleh momen lebih dominan dibandingkan dengan gaya yang terjadi akibat geser. Gaya
geser yang terjadi masih cukup kuat dipikul oleh penampang akibat gaya luar yang terjadi, pada
jarak sengkang 30 cm maupun pada jarak sengkang 20 cm.
Pola retak yang terjadi pada portal dengan jarak sengkang 20 cm dan 30 cm relatif sama. Pada
benda uji dengan jarak sengkang 30 cm, retak terjadi secara diagonal dan horizontal pada balok
sejauh kurang lebih 10 cm. Namum retak horizontal tidak sesuai dengan literatur-literatur yang ada,
hal ini terjadi karena tulangan geser yang slip sehingga fungsi tulangan gsesr tidak berpengaruh
pada kondisi ini. Sedangkan balok dengan jarak sengkang 20 cm, retak terjadi sejauh kurang lebih
20 cm – 25 cm dengan pola retak yang sama dengan benda uji dengan jarak sengkang 30 cm.
Retak yang terjadi pada bagian kolom terletak pada bagian tarik, namun keretakan yang terjadi
akibar geser sangatlah kecil (Gambar 9).
3.2 Hubungan Beban – Perpindahan
Gambar 12. Kurva Beban vs Perpindahan untuk Jarak Sengkang 30 cm
Kurva hubungan beban (P) dan besarnya deformasi (δ) yang terjadi pada portal untuk jarak
sengkang 30 cm ditunjukkan pada Gambar 12. Pada Gambar 12 dapat disimpulkan bahwa, pada
jarak sengkang 30 cm, beban maksimum yang dapat diterima portal adalah 450 kg dan besar
12 |
JURNAL REKAYASA SIPIL
Febrin Anas Ismail
perpindahan maksimum yang dapat diterima adalah 80 mm. Pada jarak sengkang 20 cm, beban
maksimum yang dapat diterima portal adalah 450 kg dan besar perpindahan maksimum yang dapat
diterima adalah 114 mm. Kondisi tersebut dapat dilihat pada Gambar 13.
Gambar 13. Kurva Beban vs Perpindahan untuk Jarak Sengkang 20 cm
Gambar 14. Kurva Pushover Beban – Perpindahan
Pada portal dengan jarak sengkang 30 cm, perpindahan yang terjadi sebesar 80 mm dan pada jarak
sengkang 20 cm perpindahan yang terjadi sebesar 114 mm. Dari hal ini dapat disimpulkan bahwa
semakin rapat jarak sengkang yang diberikan, maka akan menambah perpindahan yang dapat
diterima. Penulangan sengkang dengan jarak yang lebih rapat mempengaruhi daktail pada beton
bertulang, karena semakin rapat jarak sengkang, maka akan meng-confined beton sekitarnya
dengan baik, sehingga mempengaruhi daktail yang terjadi.
Kekakuan portal dengan jarak sengkang 20 cm sebelum mencapai beban 200 kg lebih besar
dibandingkan dengan kekakuan portal dengan jarak sengkang 30 cm. Hal ini dapat dilihat dari satu
titik tinjau. Misalkan pada Gambar 14, pada beban 150 kg untuk jarak sengkang 20 cm,
perpindahan yang terjadi adalah 14 mm, sedangkan portal dengan jarak sengkang 30 cm adalah 16
mm. Artinya semakin besar perpindahan yang terjadi, maka akan membuat kekakuan struktur
berkurang.
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
| 13
Pengaruh Variasi Jarak Sengkang Kolom untuk Rumah Sederhana
Terhadap Beban Gempa di Padang
Namun, setelah beban mencapai 200 kg lebih, kekakuan portal dengan jarak sengkang 20 mm
menajdi lebih kecil dibandingkan dengan portal dengan jarak sengkang 30 cm. Hal ini terlihat dari
grafik beban – perpindahan pada Gambar 14, dimana portal dengan jarak sengkang 20 cm terjadi
retak yang lebih banyak pada beton, sehingga mempengaruhi kekakuan dari struktur.
3.3 Analisa Tegangan dan Regangan
Tegangan – regangan beton bertulang diambil pada empat titik, yaitu jarak sengkang 30 cm pada
beban 185 kg untuk titik tinjau A, beban 450 kg dengan titik tinjau B, yaitu 500 mm kolom kanan
sebelah kanan seperti terlihat pada Gambar 15.
T itik A
3000
T itik B
300
500
Gambar 15. Posisi Titik Tinjau Tegangan dan Regangan untuk Jarak Sengkang 30 cm
Tabel 1. Nilai Tegangan - Regangan pada Beberapa Pembebanan di Titik A pada Portal
dengan Jarak Sengkang 30 cm pada Beban 185 kg
P (N)
0,00
133,06
302,91
477,67
507,90
520,34
Kondisi
0
1
2
3
4
5
δ (mm)
0
14
40
> 80
> 80
> 80
M (N.mm)
0,00
922736,97
2084869,52
3280567,80
3487377,38
3572453,70
fc (MPa)
0,000
3,490
6,581
11,620
17,060
14,880
ε (mm/mm)
0,000000
0,000187
0,000374
0,000748
0,001496
0,003000
Tegangan σ (Mpa)
Grafik Tegangan Regangan Portal
Jarak Sengkang 30 cm Beban 185 kg
20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0
0
0.0005
0.001
0.0015
0.002
0.0025
Regangan є (mm/mm)
0.003
0.0035
Gambar 16. Tegangan - Regangan Beton di Titik A untuk Jarak Sengkang 30 cm
14 |
JURNAL REKAYASA SIPIL
Febrin Anas Ismail
Tabel 2. Nilai Tegangan - Regangan pada Beberapa Pembebanan di Titik B pada Portal
dengan Jarak Sengkang 30 cm pada Beban 450 kg
P (N)
0,00
337,63
606,34
644,25
659,18
659,36
Kondisi
0
1
2
3
4
5
δ (mm)
0
46
> 80
> 80
> 80
> 80
M (N.mm)
0,00
1830791,87
3285433,03
3490636,71
3571458,52
3572453,70
fc (MPa)
0,000
6,661
11,731
17,120
14,810
14,880
ε (mm/mm)
0,000000
0,000379
0,000758
0,001516
0,003032
0,003000
Tegangan σ (Mpa)
Grafik Tegangan Regangan Portal
Jarak Sengkang 30 cm Beban 450 kg
20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0
0
0.001
0.002
Regangan є (mm/mm)
0.003
Gambar 17. Tegangan - Regangan Beton di Titik B untuk Jarak Sengkang 30 cm
Kemudian titik regangan-regangan lain yang diambil pada jarak sengkang 20 cm juga pada kolom
kanan portal, beban 200 kg untuk titik A dan pada pembebanan 450 kg pada titik B, seperti terlihat
pada Gambar 18.
T itik A
3000
T itik B
200
500
Gambar 18. Posisi Titik Tinjau untuk Jarak Sengkang 20 cm
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
| 15
Pengaruh Variasi Jarak Sengkang Kolom untuk Rumah Sederhana
Terhadap Beban Gempa di Padang
Tabel 3. Nilai Tegangan – Regangan pada Beberapa Pembebanan di Titik A pada Portal
dengan Jarak Sengkang 20 cm pada Beban 200 kg
P (N)
0,00
144,34
606,34
644,25
659,18
659,36
Kondisi
0
1
2
3
4
5
δ (mm)
0
12
> 112
> 112
> 112
> 112
M (N.mm)
0,00
999944,44
1955228,68
3309781,74
3506968,38
3572453,70
fc (MPa)
0,000
3,771
7,073
12,325
17,366
14,875
ε (mm/mm)
0,000000
0,000203
0,000406
0,000812
0,001624
0,003000
Tegangan σ (Mpa)
Grafik Tegangan Regangan Portal
Jarak Sengkang 20 cm Beban 200 kg
20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0
0
0.001
0.002
Regangan є (mm/mm)
0.003
Gambar 19. Tegangan - Regangan Beton di Titik A untuk Jarak Sengkang 20 cm
Tabel 4. Nilai Tegangan - Regangan pada Beberapa Pembebanan di Titik B pada Portal
dengan Jarak Sengkang 20 cm pada Beban 450 kg
P (N)
0,00
337,63
606,34
644,25
659,18
Kondisi
0
1
2
3
4
δ (mm)
0
62
> 112
> 112
> 112
M (N.mm)
0,00
1830791,87
3285433,03
3490636,71
3584321,67
fc (MPa)
0,000
6,661
11,731
17,120
17,370
ε (mm/mm)
0,000000
0,000379
0,000758
0,001516
0,003000
Grafik Tegangan Regangan Portal
Jarak Sengkang 20 cm Beban 450 kg
20
18
Tegangan σ (Mpa)
16
14
12
10
8
6
4
2
0
0
0.001
0.002
Regangan є (mm/mm)
0.003
Gambar 20. Tegangan - Regangan Beton di Titik B untuk Jarak Sengkang 20 cm
16 |
JURNAL REKAYASA SIPIL
Febrin Anas Ismail
4.
KESIMPULAN
Berdasarkan hasil studi eksperimental tersebut di atas, dapat diperoleh beberapa kesimpulan
sebagai berikut :
1. Semakin rapat jarak sengkang pada kolom, maka akan menambah kekakuan, karena beton
sekitarnya ter-confined dengan baik.
2. Retak geser yang terjadi tidak terlalu signifikan antara jarak sengkang 20 cm dan 30 cm, hal
ini dipengaruhi karena hanya beban horizontal yang ada pada struktur, tanpa
memperhitungkan beban aksial yang ada.
3. Retak yang terjadi adalah retak lentur, dimana portal terlebih dahulu hancur akibat momen
yang diakibatkan oleh beban luar yang bekerja. Retak geser tidak terlihat begitu jelas, hal ini
terjadi karena penampang masih cukup kuat menahan gaya geser akibat beban luar, baik pada
jarak sengkang 30 cm, maupun pada jarak sengkang 20 cm.
DAFTAR PUSTAKA
Boen, T., (1983), Manual Bangunan Tahan Gempa (Rumah Tinggal), Yayasan Lembaga
Penyelidikan Masalah Bangunan.
Boen, T., (2000), Bangunan Rumah Tinggal Sederhana : Belajar dari Kerusakan Akibat Gempa,
Prosiding Lokakarya Nasional Bangunan Sederhana Tahan Gempa, UII, Yogyakarta.
Boen, T., (2000), Gempa Bumi Bengkulu : Fenomena dan Perbaikan/ Perkuatan Bangunan
(Bedasarkan Hasil Pengamatan Bangunan yang Rusak akibat Gempa Bumi Bengkulu 4 Juni
2000), Teddy Boen dan Rekan, Jakarta.
Boen, T., (1994), Manual Perbaikan Bangunan Sederhana yang Rusak Akibat Gempa Bumi.
SNI 03-1726-2002, Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Bangunan.
SNI 03-6816-2002, Tata Cara Pendetailan Penulangan Beton Bertulang Indonesia.
VOLUME 6 NO. 2, OKTOBER 2010
| 17
Pengaruh Variasi Jarak Sengkang Kolom untuk Rumah Sederhana
Terhadap Beban Gempa di Padang
18 |
JURNAL REKAYASA SIPIL
Fly UP