...

Papan partikel - ARKN-FPD

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Papan partikel - ARKN-FPD
SNI 03-2105-2006
Papan partikel
Badan Standardisasi Nasional
ICS 79.060.20
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Standar Nasional Indonesia
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
SNI 03-2105-2006
Daftar isi
Prakata ..................................................................................................................................... ii
1
Ruang lingkup .................................................................................................................... 1
2
Acuan normatif................................................................................................................... 1
3
Istilah dan definisi .............................................................................................................. 1
4
Klasifikasi ........................................................................................................................... 3
5
Persyaratan ....................................................................................................................... 4
6
Pengambilan contoh .......................................................................................................... 7
7
Cara uji .............................................................................................................................. 9
8
Syarat lulus uji ................................................................................................................. 22
9
Penandaan ...................................................................................................................... 22
10 Pengemasan.................................................................................................................... 22
Tabel 1
Toleransi tebal papan partikel.................................................................................. 4
Tabel 2
Mutu penampilan papan partikel.............................................................................. 5
Tabel 3
Syarat sifat mekanis papan partikel struktural ......................................................... 6
Tabel 4
Syarat emisi formaldehida ....................................................................................... 7
Tabel 5
Pengambilan contoh papan partikel ........................................................................ 8
Tabel 6
Contoh uji laboratoris ............................................................................................... 8
Gambar 1
Pengujian panjang, lebar dan tebal papan partikel............................................ 10
Gambar 2
Pengukuran siku papan partikel ........................................................................ 10
Gambar 3
Pengukuran contoh uji kerapatan ...................................................................... 12
Gambar 4
Uji keteguhan lentur kering dan modulus elastisitas lentur ................................ 15
Gambar 5
Contoh uji keteguhan tarik tegak lurus permukaan ........................................... 18
Gambar 6
Pembebanan pada uji keteguhan tarik tegak lurus permukaan......................... 19
i
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Daftar isi.....................................................................................................................................i
SNI 03-2105-2006
Prakata
Standar ini disusun dan diusulkan melalui Panitia Teknis 79-01 Hasil Hutan Kayu yang telah
dibahas dan disepakati dalam rapat teknis dan rapat konsensus nasional yang pada tanggal
22 Desember 2004 di Bogor.
ii
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Standar ini merupakan revisi dari SNI 03-2105-1996, Mutu papan partikel.
SNI 03-2105-2006
Papan partikel
Ruang lingkup
Standar ini menetapkan klasifikasi mutu dan cara uji papan partikel yang diperdagangkan di
Indonesia.
2
Acuan normatif
SNI 01-7201-2006, Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah
SNI 01-6050-1999, Cara uji emisi formaldehida pada panel kayu
SNI 01-5008.2-2000, Kayu lapis penggunaan umum
SNI 01-2025-1996, Kayu lapis indah dan papan blok indah
3
Istilah dan definisi
3.1
berat kering tanur
berat yang diperoleh pada keadaan kering tanur (oven)
3.2
cacat kempa
cacat yang terjadi pada saat pengempaan
3.3
goresan
cacat yang terjadi pada permukaan papan partikel karena goresan
3.4
kadar air
berat air yang terdapat di dalam papan partikel yang dinyatakan dalam persen (%) terhadap
berat papan partikel dalam keadaan kering tanur
3.5
keropos
bagian papan partikel yang kurang padat
3.6
ketebalan tidak rata
keragaman tebal pada satu lembar papan partikel
1 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
1
SNI 03-2105-2006
3.8
lepuh
bagian dari papan partikel yang tidak melekat, sedangkan di sekitarnya melekat
3.9
noda minyak
cacat yang disebabkan oleh bekas minyak atau oli pada permukaan papan partikel
3.10
noda perekat
cacat yang disebabkan oleh bekas perekat
3.11
noda serbuk
cacat yang disebabkan oleh adanya serbuk pada bagian permukaan papan partikel
3.12
papan partikel
hasil pengempaan panas campuran partikel kayu atau bahan berlignoselulosa lainnya
dengan perekat organik serta bahan lain
3.13
papan partikel biasa
panel kayu yang dibuat dari hasil perekatan partikel kayu (bagian kayu berukuran kecil)
3.14
papan partikel berlapis venir
papan partikel biasa yang kedua sisinya dilapisi venir
3.15
papan partikel dekoratif
papan partikel yang kedua sisinya dilapisi bahan-bahan (venir, plasti, dan coating) bercorak
tertentu untuk tujuan dekoratif
3.16
partikel kasar di permukaan papan partikel
partikel di permukaan papan partikel yang ukurannya lebih besar dari ukuran partikel di
sekitarnya
2 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
3.7
lekang
bagian tepi dari papan partikel yang tidak melekat pada bagian tepi papan partikel
SNI 03-2105-2006
3.14
toleransi
batas penyimpangan yang masih diijinkan
CATATAN Istilah dan definisi lainnya mengacu pada;
1) SNI 01-2025-1996, Kayu lapis indah dan papan blok indah
2) SNI 01-6050-1999, Emisi formaldehida pada panel kayu
3) SNI 01-5008.2-2000, Kayu lapis penggunaan umum
4) SNI 01-7201-2006, Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah
4
Klasifikasi
4.1
4.1.1
4.1.2
4.1.3
4.1.4
Berdasarkan mutu penampilan
Mutu A;
Mutu B;
Mutu C;
Mutu D.
CATATAN
Mutu bagian muka dapat sama atau lebih baik daripada mutu bagian belakang.
4.2
Berdasarkan macam perekat
4.2.1
4.2.2
4.2.3
Tipe U: memakai urea formaldehida atau yang setara mutunya.
Tipe M: memakai urea-melamin formaldehida atau yang setara mutunya.
Tipe P: memakai fenol formaldehida atau yang setara mutunya.
4.3
Berdasarkan tingkat pengolahan permukaan
4.3.1 Pengolahan primer: permukaan papan partikel tidak diberi bahan lain (papan partikel
biasa).
4.3.2 Pengolahan sekunder: permukaan papan partikel diberi lapisan bahan lain berupa:
1) Venir pada kedua permukaannya (papan partikel berlapis venir).
2) Venir indah atau kertas indah atau resin sintetis atau cat pada satu permukaan atau pada
kedua permukaannya (papan partikel dekoratif).
4.4
Berdasarkan keteguhan lentur
4.4.1 Untuk papan partikel biasa dan dekoratif, dibagi menjadi tiga tipe yaitu:
- Tipe 18;
- Tipe 13;
- Tipe 8.
4.4.2
Untuk papan partikel berlapis venir hanya satu tipe yaitu tipe 30-15.
3 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
3.17
rusak tepi
cacat pada bagian tepi papan partikel
SNI 03-2105-2006
4.4.3
Berdasarkan emisi formaldehida
4.5.1
4.5.2
4.5.3
5
Tipe F****;
Tipe F***;
Tipe F**;
Persyaratan
5.1
5.1.1
5.1.2
5.1.3
Ukuran dan kesikuan
Toleransi panjang dan lebar ± 3 mm.
Toleransi kesikuan: perbedaan dari garis siku maksimum 2 mm.
Toleransi tebal disajikan padaTabel 1.
Tabel 1
No.
Toleransi tebal papan partikel
Macam papan partikel
Tebal
(mm)
Toleransi tebal (mm)
Tidak
diamplas
Diamplas
Dekoratif
1.
Papan partikel biasa
< 15
≥ 15
± 1,0
± 0,3
-
2.
Papan partikel berlapis venir
< 20
≥ 20
± 1,2
± 1,5
± 0,3
± 0,3
-
3.
Papan partikel dekoratif
< 18
-
-
± 0,5
≥ 18
-
-
± 0,6
5.2
5.2.1
Mutu penampilan
Syarat umum
5.2.1.1 Tidak diperkenankan adanya keropos, lapuk, lekang dan goresan pada papan
partikel.
5.2.1.2 Untuk papan partikel berlapis venir ditambah dengan syarat umum sesuai SNI 015008.2-2000: Kayu lapis penggunaan umum.
5.2.1.3 Untuk papan partikel dekoratif ditambah dengan syarat umum sesuai SNI 01-20251996, Kayu lapis indah dan papan blok indah dan SNI 01-7201-2006, Kayu lapis dan papan
blok bermuka kertas indah
4 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
4.5
Papan partikel biasa struktural, dibagi menjadi 2 tipe yaitu:
- Tipe 24 – 10.
- Tipe 17,5 – 10,5.
SNI 03-2105-2006
5.2.2
Syarat khusus
Untuk papan partikel biasa, syarat khusus disajikan pada Tabel 2.
Tabel 2
No.
1.
Jenis cacat
Mutu penampilan papan partikel
A
B
3.
Partikel kasar Maksimum
di permukaan 10 buah,
panel
tidak
berkelompok
Noda serbuk
Maksimum
diameter 0,5
cm, 1 buah
Noda minyak
Tidak ada
Maksimum
15 buah,
tidak
berkelompok
Maksimum
diameter 2,0
cm, 1 buah
Tidak ada
4.
Noda perekat
5.
Rusak tepi
Maksimum
diameter 1,0
cm, 2 buah
Tidak ada
2.
Maksimum
diameter 1,0
cm, 1 buah
Tidak ada
C
D
Maksimum 20
buah, tidak
berkelompok
Maksimal 50
buah, tidak
berkelompok
Maksimum
diameter 4,0
cm, 2 buah
Maksimum
diameter 1 cm,
1 buah
Maksimum
diameter 2,0
cm, 2 buah
Maksimum lebar
5,0 mm,
panjang maks
100 mm
Maksimum
diameter 6,0
cm, 5 buah
Maksimum
diameter 2 cm,
2 buah
Maksimum
diameter 4 cm,
4 buah
Maksimum lebar
10,0 mm, panjang maksimum
200 mm
5.2.2.2
Untuk papan partikel berlapis venir, syarat khusus sesuai dengan SNI 01-5008-22000, Kayu lapis penggunaan umum.
5.2.2.3
Untuk papan partikel dekoratif dilapisi venir indah, syarat khusus sesuai dengan
SNI 01-2025-1996, Kayu lapis indah dan papan blok indah.
Untuk papan partikel dekoratif lainnya, syarat khusus sesuai dengan 01-72015.2.2.4
2006, Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah.
5.3
Kadar air
Kadar air papan partikel tidak diperkenankan lebih dari 14%.
5.4
Kerapatan
Kerapatan papan partikel antara 0,40 g/cm³ – 0,90 g/cm³.
5.5
5.5.1
Pengembangan tebal setelah direndam air
Untuk papan partikel tipe 8 dengan perekat tipe U tidak dipersyaratkan.
5.5.2
Untuk papan partikel tipe 24 – 10 dan 17,5 – 10,5 bila tebalnya ≤ 12,7 mm,
maksimum 25% dan bila tebalnya > 12,7 mm, maksimum 20%.
5 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
5.2.2.1
SNI 03-2105-2006
5.5.3
Syarat mekanis
Tabel 3
No.
1.
Jenis
papan
partikel
Tipe
Syarat sifat mekanis papan partikel struktural
Keteguhan lentur minimum
(kgf/cm2)
Kering
Arah
panjang
Arah
lebar
Basah
Arah
panjang
Arah
lebar
Modulus
elastisitas
Keteguhan
tarik tegak
Keteguh
an cabut
lentur
(kering)
minimum
(104 kgf/cm2)
lurus permukaan
minimum
(kgf/cm2 )
sekrup
minimum
(kgf) *
18
184
92
3,06
lebar)
(arah
3,1
51
13
133
66
2,55
lebar)
(arah
2,0
41
dekoratif
8
82
-
2,04
lebar)
(arah
1,5
31
Papan
partikel
berlapis
venir
30 – 15
3,1
51
Papan
partikel
24 – 10
3,1
51
Papan
partikel
biasa
dan
papan
partikel
2.
3.
biasa
struktural
*
306
153
153
77
4,59 (arah
panjang)
2,86 (arah
lebar)
245
102
122
51
4,08
(arah
panjang) 1,33
(arah lebar)
17,5-10,5
178
107
90
54
Hanya berlaku bagi papan partikel tebal minimum 15 mm.
6 dari 23
3,06
(arah
panjang) 2,04
(arah lebar)
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
5.6
Untuk papan partikel lainnya maksimum 12%.
SNI 03-2105-2006
5.7
Emisi formaldehida
Syarat emisi formaldehida
No.
Tipe
1.
F****
Maksimum 0,5
2.
F***
Maksimum 1,5
3.
F**
Maksimum 5,0
5.8
Nilai rata-rata (mg/l)
Nilai maksimum (mg/l)
Ketahanan permukaan papan partikel dekoratif
5.8.1
Keteguhan tarik lapisan dekoratif
Keteguhan tarik lapisan dekoratif papan partikel minimum 4,0 kgf/cm2
5.8.2
Ketahanan pukul
5.8.2.1
Tidak diperkenankan adanya retak dan terkelupas pada lapisan dekoratif.
5.8.2.2
Diameter lekuk maksimum 20 mm.
5.9
Ketahanan terhadap asam, basa, noda dan perubahan warna
5.9.1
Tidak berlaku bagi papan partikel dekoratif yang dilapisi venir indah.
5.9.2
Tidak terjadi perubahan warna akibat larutan asam maupun basa.
5.9.3
Tidak ada bekas warna atau noda yang tertinggal
5.9.4
Tidak terjadi perubahan warna dan pemudaran kilap
6
Pengambilan contoh
6.1 Pengambilan contoh papan partikel dalam rangka pemeriksaan untuk uji visual dan uji
laboratoris dilakukan secara acak yang banyaknya tergantung pada jumlah lembar yang ada
pada setiap partai sebagaimana disajikan padaTabel 5.
7 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Tabel 4
SNI 03-2105-2006
Tabel 5
Jumlah lembar/ partai
Jumlah lembar contoh
Uji visual
Uji laboratoris
1.
≤ 500
35
2
2.
501 - 1000
60
3
3.
1001 - 2000
80
4
4.
≥ 2001
125
5
6.2 Contoh uji laboratoris diambil dari contoh uji visual setelah dilakukan pengujian visual.
Ukuran dan banyaknya contoh uji laboratoris untuk setiap macam pengujian disajikan pada
Tabel 6.
Tabel 6
No.
Macam pengujian
Contoh uji laboratoris
Ukuran contoh uji
(mm)
Banyaknya contoh uji
1.
Kerapatan
100 x 100
1
2.
Kadar air
100 x 100
1
3.
Pengembangan tebal
setelah direndam air
50 x 50
1
4.
Keteguhan lentur (kering)
Lebar 50
( S + 50 )
5.
Keteguhan lentur (basah)
Lebar 50 x panjang
( S + 50 )
6.
Keteguhan tarik tegak lurus
permukaan
50 x 50
1
7.
Keteguhan cabut sekrup
50 x 100
1
8.
Emisi formaldehida
50 x 100
Mengacu pada SNI 016050-1999,
emisi
formaldehida pada panel
kayu
8 dari 23
x
panjang Arah panjang 1, arah
lebar 1
Arah panjang 1, arah
lebar 1
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
No.
Pengambilan contoh papan partikel
SNI 03-2105-2006
Tabel 6
Macam pengujian
Ukuran contoh uji
(mm)
Banyaknya contoh uji
50 x 50
1
9.
Keteguhan tarik lapisan
dekoratif
10.
Keteguhan pukul
300 x 300
1
11.
Ketahanan terhadap asam
100 x 100
1
12.
Ketahanan terhadap basa
100 x 100
1
13.
Ketahanan terhadap noda
100 x 100
1
14.
Ketahanan terhadap perubahan warna
150 x 150
1
15.
S
7
Ketahanan terhadap
goresan
(3 untuk yang lebih dari
satu warna)
50 x 50
1
adalah jarak sangga = 15 x tebal nominal, minimum 150 mm.
Cara uji
7.1
Uji visual
7.1.1
Uji dimensi
7.1.1.1
Prinsip
Ketelitian terhadap pengukuran panjang, lebar, tebal dan kesikuan.
7.1.1.2 Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: meteran, mikrometer, alat penyiku.
7.1.1.3 Persiapan
Siapkan contoh berupa papan partikel berukuran penuh.
7.1.1.4
1)
Prosedur
Panjang diukur pada kedua sisi lebarnya, 100 mm dari tepi dengan ketelitian minimum
1 mm (Gambar 1).
9 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
No.
(lanjutan)
SNI 03-2105-2006
2)
4)
Kesikuan diukur pada keempat sudutnya dengan mengukur penyimpangan dari alat
penyiku panjang 1000 mm dengan ketelitian minimum 0,5 mm (Gambar 2).
P
L
L
P
Keterangan gambar:
P adalah tempat pengukuran panjang papan partikel
L adalah tempat pengukuran lebar papan partikel
O adalah tempat pengukuran tebal papan partikel
Gambar 1
Pengujian panjang, lebar dan tebal papan partikel
a
1000
a
b
Keterangan gambar:
a adalah penyimpangan dari garis siku (mm)
b adalah alat penyiku
Gambar 2
Pengukuran siku papan partikel
10 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
3)
Lebar diukur pada kedua sisi panjangnya, 100 mm dari tepi dengan ketelitian minimum
1 mm (Gambar 1).
Tebal diukur pada keempat sudutnya, minimum 20 mm dari sudutnya dengan ketelitian
minimum 0,05 mm (Gambar 1).
SNI 03-2105-2006
7.1.1.5
Panjang merupakan hasil rata-rata dari dua kali pengukuran panjang.
Lebar merupakan hasil rata-rata dari dua kali pengukuran lebar.
Tebal merupakan hasil rata-rata dari empat kali pengukuran tebal.
Kesikuan merupakan hasil rata-rata dari empat kali pengukuran siku.
7.1.1.6
Laporan hasil
Hasil pengukuran dimensi untuk setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk tabel.
7.1.2
Uji mutu penampilan
7.1.2.1
Prinsip
Kecermatan terhadap pengamatan adanya cacat yang mempengaruhi mutu penampilan.
7.1.2.2 Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: meteran dan jangka sorong dan kaca pembesar (loupe).
7.1.2.3
Persiapan
Siapkan contoh uji berupa panel (berukuran penuh).
7.1.2.4
1)
2)
3)
4)
5)
6)
Pengujian meliputi: macam cacat, ukuran dan penyebaran cacat sesuai dengan jenis
papan partikel yang diuji.
Pengujian untuk papan partikel biasa mengacu pada Tabel 2.
Pengujian papan partikel berlapis venir mengacu pada SNI 01-508-2-2000: Kayu lapis
penggunaan umum.
Pengujian papan partikel dekoratif berlapis venir indah mengacu pada SNI 01-20251996: Kayu lapis indah dan papan blok indah.
Pengujian papan partikel dekoratif berlapis kertas indah, kertas resin, resin sintetis atau
cat mengacu pada SNI 01-5008.16-2004: Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas
indah.
Setiap cacat yang terdapat pada papan partikel dinilai dan ditetapkan mutunya sesuai
dengan persyaratan.
7.1.2.5
1)
2)
Prosedur
Pernyataan hasil
Mutu penampilan adalah mutu terendah berdasarkan cacat terberat.
Apabila terdapat mutu di bawah yang ditetapkan dalam standar maka papan partikel
tersebut ditolak uji.
11 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
1)
2)
3)
4)
Pernyataan hasil
SNI 03-2105-2006
7.1.2.6
Laporan hasil
7.2
Uji laboratoris
7.2.1
Uji kerapatan
7.2.1.1
Prinsip
Hubungan antara berat dengan isi papan partikel.
7.2.1.2
Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: jangka sorong dan timbangan.
7.2.1.3
Persiapan
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan pada Tabel 6.
7.2.1.4
Contoh uji diukur panjangnya pada kedua sisi lebarnya, 25 mm dari tepi dengan
ketelitian 0,1 mm (Gambar 3).
100
25
50
25
1)
Prosedur.
25
50
25
100
Keterangan gambar:
Adalah tempat pengukuran tebal papan partikel (mm).
Gambar 3
Pengukuran contoh uji kerapatan
12 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Hasil pengujian mutu penampilan setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk tabel.
SNI 03-2105-2006
Contoh uji diukur lebarnya pada kedua sisi panjangnya, 25 mm dari tepi dengan
ketelitian 0,1 mm (Gambar 3).
3)
Contoh uji diukur tebalnya pada keempat sudutnya, 25 mm dari sudutnya (pada titik
persilangan pengukuran panjang dan lebar) dengan ketelitian 0,05 mm (Gambar 3).
4)
Contoh uji ditimbang dengan ketelitian 0,1 g.
7.2.1.5
Pernyataan hasil
B
Kerapatan (g/cm³)
=
I
dengan:
B
adalah berat (gram)
I
adalah isi (cm³) = panjang (cm) x lebar (cm) x tebal (cm), dengan ketelitian
hingga 0,01 g/cm3.
7.2.1.6
Laporan hasil
Hasil pengujian kerapatan untuk setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk tabel
7.2.2 Uji kadar air
7.2.2.1
Prinsip
Jumlah air yang dapat dikeluarkan dari papan partikel melalui pemanasan dalam oven.
7.2.2.2
Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: timbangan, oven, desikator dan jangka sorong
7.2.2.3 Persiapan
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan padaTabel 6.
7.2.2.4
1)
2)
3)
4)
Prosedur
Contoh uji ditimbang untuk mengetahui berat awal dengan ketelitian hingga 0,1 gram.
Contoh uji dikeringkan dalam oven pada suhu 103°C ± 2°C;
Masukkan contoh uji ke dalam desikator, kemudian ditimbang.
Kegiatan ini diulang dengan selang 6 jam sampai beratnya tetap (berat kering mutlak),
yaitu bila perbedaan beratnya maksimum 0,1%.
13 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
2)
SNI 03-2105-2006
7.2.2.5
Pernyataan hasil
Kadar air (%) =
x
100
Bk
dengan:
Ba
Bk
7.2.2.6
adalah berat awal (gram).
adalah berat kering mutlak (gram).
Laporan hasil
Hasil pengujian kadar air untuk setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk tabel.
7.2.3
Uji pengembangan tebal setelah direndam air
7.2.3.1
Prinsip
Penambahan tebal papan partikel akibat perendaman dalam air.
7.2.3.2
Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: jangka sorong dan penangas.
7.2.3.3
Persiapan
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan pada Tabel 6.
7.2.3.4
1)
2)
3)
Prosedur
Contoh uji diukur tebalnya pada bagian pusatnya dengan ketelitian 0,05 mm (Gambar
3);
Contoh uji direndam dalam air pada suhu 25°C ± 1°C secara mendatar, sekitar 3 cm
dari permukaan air selama ± 24 jam;
Contoh uji kemudian diangkat, diseka dengan kain dan diukur tebalnya (Gambar 3).
7.2.3.5
Pernyataan hasil
T2 – T1
Pengembangan tebal (%)
=
x
T1
dengan:
T2
T1
adalah tebal setelah direndam air (mm).
adalah tebal sebelum direndam air (mm).
14 dari 23
100
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Ba – Bk
SNI 03-2105-2006
7.2.3.6
Laporan hasil
7.2.4 Uji keteguhan lentur kering dan modulus elastisitas lentur
7.2.4.1
Prinsip
Kemampuan papan partikel menahan beban terpusat dalam keadaan kering.
7.2.4.2
Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: mesin uji universal, meteran dan jangka sorong.
7.2.4.3 Persiapan
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan pada Tabel 6.
7.2.4.4 Prosedur
1)
2)
3)
Contoh uji diukur panjang, lebar dan tebalnya;
Contoh diletakkan secara mendatar pada penyangga;
Beban diberikan pada bagian pusat contoh uji dengan kecepatan sekitar 10 mm/menit,
kemudian dicatat defleksi dan beban sampai beban maksimum.
B
a
25
25
T
a
s
s
2
2
a
s ≥ 150 mm
Keterangan gambar:
B adalah beban (kgf).
S adalah jarak sangga (mm).
a adalah diameter ± 10 mm.
T adalah tebal papan partikel
Gambar 4
Uji keteguhan lentur kering dan modulus elastisitas lentur
15 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Hasil pengujian pengembangan tebal untuk setiap lembar contoh, disajikan dalam bentuk
tabel.
SNI 03-2105-2006
7.2.4.5
Pernyataan hasil
1)
Keteguhan lentur (kgf/cm²)
=
2 LT²
dengan:
B adalah beban maksimum (kgf).
S adalah jarak sangga (cm).
L adalah lebar (cm).
T adalah tebal (cm).
Untuk papan partikel biasa dan papan partikel dekoratif nilai terendah yang dipakai. Untuk
papan partikel berlapis venir dan papan partikel biasa struktural, nilai pada arah panjang dan
lebar yang dipakai.
S³
2)
Modulus elastisitas lentur (kgf/cm²) =
ΔB
x
4 LT³
ΔD
dengan:
S
L
T
ΔB
ΔD
adalah jarak sangga (cm).
adalah lebar (cm).
adalah tebal (cm).
adalah selisih beban (B1 – B2) yang diambil dari kurva (kgf).
adalah defleksi (cm) yang terjadi pada selisih beban (B1 – B2).
Untuk papan partikel biasa dan papan partikel dekoratif nilai pada arah lebar yang dipakai.
Sedangkan untuk papan partikel berlapis venir dan papan partikel biasa struktural, nilai pada
arah panjang dan lebar dipakai.
7.2.4.6
Laporan hasil
Hasil pengujian keteguhan lentur kering dan modulus elastisitas lentur untuk setiap lembar
contoh disajikan dalam bentuk tabel.
7.2.5
Uji keteguhan lentur basah
7.2.5.1 Prinsip
Kemampuan papan partikel menahan beban terpusat dalam keadaan basah.
7.2.5.2
Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: mesin uji universal, meteran, jangka sorong dan
penangas.
16 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
3 BS
SNI 03-2105-2006
7.2.5.3 Persiapan
7.2.5.4 Prosedur
7.2.5.4.1
Setelah direndam air panas (untuk papan partikel tipe M)
1)
Contoh uji diukur panjang, lebar dan tebalnya (Gambar 3);
2)
Contoh uji direndam dalam air panas 70ºC ± 3ºC selama 2 jam;
3)
Contoh uji direndam dalam air pada suhu kamar selama 1 jam, kemudian diuji dalam
keadaan basah seperti pada butir 8.2.4.4 tanpa harus mencatat defleksinya;
7.2.5.4.2
Setelah direndam air mendidih (untuk papan partikel tipe P)
1)
Contoh uji diukur panjang, lebar dan tebalnya (Gambar 3);
2)
Contoh uji direndam dalam air mendidih selama 2 jam;
3)
Contoh uji direndam dalam air pada suhu kamar selama 1 jam, kemudian diuji dalam
keadaan basah seperti pada butir 8.2.4.4 tanpa harus dicatat defleksinya.
7.2.5.5 Pernyataan hasil
Keteguhan lentur dihitung dengan rumus sebagaimana butir 8.2.4.5.
7.2.5.6 Laporan hasil
Hasil pengujian keteguhan lentur basah untuk setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk
tabel.
7.2.6
Keteguhan tarik tegak lurus permukaan
7.2.6.1
Prinsip
Kemampuan papan partikel untuk menahan beban tarik tegak lurus permukaan.
7.2.6.2 Peralatan
Peralatan yang digunakan meliputi: mesin uji universal dan jangka sorong.
7.2.6.3 Persiapan
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan pada Tabel 6.
7.2.6.4
1)
2)
3)
4)
Prosedur
Buat contoh uji seperti pada Gambar 5;
Ukur panjang dan lebar lebar contoh uji;
Contoh uji direkat pada dua buah blok besi atau bahan lain yang memadai, biarkan
mengering sampai ± 24 jam (Gambar 5);
Contoh uji ditarik pada arah vertikal dengan kecepatan sekitar 2 mm/menit dan dicatat
beban maksimumnya (Gambar 5).
17 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Siapkan contoh uji dengan jumlah dan ukuran sebagaimana disajikan pada Tabel 6.
SNI 03-2105-2006
50 mm
50 mm
b
25 mm
B
C
a
7 mm
b
Keterangan:
A
adalah contoh uji dilihat dari atas.
B adalah contoh uji dilihat dari samping depan.
C adalah contoh uji dilihat dari samping sisi.
a adalah blok besi.
b adalah contoh uji.
Gambar 5
Contoh uji keteguhan tarik tegak lurus permukaan
18 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
A
SNI 03-2105-2006
A
B
52 mm
C
64 mm
13 mm
7 mm
38 mm
13 mm
7 mm
50 mm
Keterangan:
A
B
C
C
adalah tampak dari atas.
adalah tampak dari samping depan.
adalah tampak dari samping sisi.
adalah baut.
Gambar 6
7.2.6.5
Pembebanan pada uji keteguhan tarik tegak lurus permukaan
Pernyataan hasil
B
Keteguhan tarik tegak lurus permukaan (kgf/cm²) = ------PxL
dengan :
B
adalah beban maksimum (kgf)
P
adalah panjang (cm)
L
adalah lebar (cm)
19 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
c
SNI 03-2105-2006
7.2.6.6
Laporan hasil
7.2.7
Keteguhan cabut sekrup
7.2.7.1
Prinsip
Kemampuan papan partikel menahan sekrup
7.2.7.2
Peralatan
Mesin uji universal dan sekrup panjang nominal16 mm, diameter nominal 2,7 mm serta
panjang ulir sekitar 11 mm
7.2.7.3 Persiapan
Ukuran dan banyaknya contoh uji keteguhan cabut sekrup tercantum pada Tabel 6.
Pengujian ini hanya berlaku bagi papan partikel yang tebalnya minimum 15 mm.
7.2.7.4 Prosedur (Gambar 7)
1) Sekrup dipasang pada sebelah kiri dan kanan contoh uji tepat pada bagian pusatnya.
Disarankan membuat lubang pendahuluan sedalam sekitar 3 mm dengan bor
berdiameter 2 mm
2) Sekrup ditarik pada arah vertikal dengan kecepatan sekitar 2 mm/menit dan dicatat
beban maksimumnya.
25 mm
Uji keteguhan cabut sekrup
a
a
100 mm
Keterangan:
a
adalah tempat sekrup
Gambar 7
Uji keteguhan cabut sekrup
7.2.7.5 Pernyataan hasil
Keteguhan cabut sekrup merupakan nilai rata-rata dari dua pengujian
20 dari 23
50 mm
Gambar 7
25 mm
25 mm
25 mm
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Hasil pengujian keteguhan tarik tegak lurus permukaan dari setiap lembar contoh disajikan
dalam bentuk tabel
SNI 03-2105-2006
7.2.7.6 Laporan hasil
Hasil pengujian keteguhan cabut sekrup dari setiap lembar contoh disajikan dalam bentuk
tabel.
7.2.8
Emisi formaldehida
Pengujian emisi formaldehida papan partikel mengacu pada SNI 01-6050-1999, Emisi
formaldehida pada panel kayu.
7.2.9
Keteguhan tarik lapisan dekoratif
Pengujian keteguhan tarik lapisan dekoratif papan partikel mengacu pada SNI 01-72012006, Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah.
7.2.10 Keteguhan pukul
Pengujian keteguhan pukul papan partikel mengacu pada SNI 01-7201-2006, Kayu lapis dan
papan blok bermuka kertas indah (dengan beban 100 g).
7.2.11 Ketahanan terhadap asam
Pengujian ketahanan papan partikel terhadap asam mengacu pada SNI 01-7201-2006, Kayu
lapis dan papan blok bermuka kertas indah.
7.2.12 Ketahanan terhadap basa
Pengujian ketahanan papan partikel terhadap basa mengacu pada SNI 01-7201-2006, Kayu
lapis dan papan blok bermuka kertas indah.
7.2.13 Ketahanan terhadap noda
Pengujian ketahanan papan partikel terhadap noda mengacu pada SNI 01-7201-2006, Kayu
lapis dan papan blok bermuka kertas indah (dengan dibiarkan selama 2 jam).
7.2.14 Ketahanan terhadap perubahan warna
Pengujian ketahanan papan partikel terhadap perubahan warna mengacu pada SNI 017201-2006, Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah.
21 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Hasil pengujian keteguhan cabut sekrup dihitung dengan rumus:
B
Keteguhan cabut sekrup (kgf/cm²) = -------PxL
dengan:
B adalah beban maksimum (kgf)
P adalah panjang (cm)
L adalah lebar (cm)
SNI 03-2105-2006
7.2.15 Ketahanan terhadap goresan
8
8.1
Syarat lulus uji
Contoh papan partikel
Contoh uji dinyatakan lulus uji bila memenuhi persyaratan seperti tercantum pada butir 6.
8.2 Partai papan partikel
Partai papan partikel dinyatakan lulus uji apabila memenuhi ketentuan sebagai berikut:
1) Apabila 90% atau lebih dari jumlah contoh lulus uji maka partai tersebut dinyatakan lulus
uji.
2) Apabila 70 – 90% dari jumlah contoh lulus uji, maka dilakukan uji ulang dengan jumlah
contoh 2 kali contoh pertama. Apabila 90% atau lebih dari hasil uji ulang lulus uji, maka
partai tersebut dinyatakan lulus uji.
3) Apabila kurang dari 70% dari jumlah lulus uji maka partai tersebut dinyatakan tolak uji.
9
Penandaan
9.1
9.2
-
Pada setiap lembar papan partikel dicantumkan:
nama/kode/merek perusahaan;
tipe;
ukuran;
mutu.
Pada bagian luar kemasan dicantumkan:
buatan Indonesia;
nama dan alamat perusahaan;
merek;
nama barang;
ukuran;
tipe;
mutu.
10
Pengemasan
Papan partikel dikemaskan dalam bentuk palet sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Setiap palet terdiri atas papan partikel yang mempunyai ukuran, tipe dan mutu yang sama.
22 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
Pengujian ketahanan papan partikel terhadap goresan mengacu pada SNI 01-01-7201-2006,
Kayu lapis dan papan blok bermuka kertas indah (dengan beban tekanan 100 g).
SNI 03-2105-2006
Bibliografi
23 dari 23
“Copy SNI ini dibuat oleh BSN untuk Pusat Standardisasi dan Lingkungan Departemen Kehutanan untuk Diseminasi SNI”
JIS (Japanese Industrial Standard) A 5908 – 2003: Particleboards
Fly UP