...

Unduh file PDF ini

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Unduh file PDF ini
Prosiding Teknik Pertambangan
ISSN: 2460-6499
Rencana Rancangan Tahapan Penambangan untuk Menentukan Jadwal Produksi
PT. Cipta Kridatama Kecamatan Meureubo, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi
Aceh
1
Adnannst, 2Maryanto 3Dono Guntoro
1,2,3
Prodi Pertambangan, Fakultas Teknik, Universitas Islam Bandung,
Jl. Tamansari No. 1 Bandung 40116
e-mail: [email protected]
Abstrak: Rancangan tahapan penambangan merupakan suatu bentuk penambangan (mineable geometris)
yang menunjukan suatu proses bukaan tambang dari awal hingga akhir tambang. Dengan cara membagi
area penambangan menjadi bagian-bagian lebih sederhana. Sehingga dapat ditentukan kebutuhan tingkat
produksi, jadwal produksi pemindahan lapisan tanah penutup dan penggalian batubara, dan umur dari
suatu proses tahapan dari suatu fase. Didalam rancangan suatu desain penambangan, optimasi dilakukan
dengan menggunakan optimasi model blok. Optimasi dilakukan berdasarkan rencana kebutuhan produksi
batubara sebesar 200.000 ton dan nilai nisbah pengupasan keseluruhan 4 (empat). Sehingga dari hasil
optimasi terdapat 9 (sembilan) tahap/fase penambangan dengan waktu penyelesaian selama 11,5 bulan.
Untuk memulai produksi batubara pada tahap-1, 222.187,32 bcm lapisan tanah penutup pada lapisan atas
jenjang batubara harus sudah dipindahkan. Dan selama penambangan tahap-1 ada penambahan
249.358,66 bcm lapisan tanah penutup yang tersimpan didalam jenjang batubara. Sehingga dalam urutan
untuk tahap-2 akan tersedia 398.790,19 bcm lapisan tanah penutup yang harus sudah dipindahkan. Oleh
karena itu, untuk mempertahankan persediaan batubara, pengupasan lapisan tanah penutup harus selesai
setiap tahap yang diberikan.
Kata Kunci : rancangan tahapan penambangan, jadwal produksi
A.
Pendahuluan
Perencanaan tambang merupakan suatu rancangan tambang untuk mencapai
batas akhir penambangan dalam jangka waktu tertentu secara aman dan
menguntungkan. Dimana didalamnya berisikan juga penjadwalan produksi dan
rancangan tahapan desain penambangan tahunan/bulanan. Sehingga perencanaan
tambang memiliki tujuan membuat suatu rencana produksi tambang untuk
menghasilkan tingkat produksi yang telah ditentukan.
Penjadwalan produksi berfungsi untuk membuat agar rencana produksi dapat
berjalan lancar sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. Sehingga dapat dikatakan
bahwa penjadwalan produksi dilakukan agar alat-alat dapat bekerja sesuai dengan
kapasitas yang ada serta kuantitas produk yang diinginkan sesuai waktu yang telah
ditentukan.
Rancangan tahapan desain penambangan merupakan bentuk-bentuk
penambangan (mineable geometris) yang menunjukkan bagaimana suatu tambang akan
ditambang dari titik awal masuk hingga bentuk akhir tambang. Sehingga memudahkan
penanganannya dengan cara menyederhanakan suluruh volume yang ada dalam
keseluruhan tambang kedalam unit-unit penambangan yang lebih kecil.
Tahapan penambangan yang dirancang secara baik akan memberikan jadwal
produksi pada semua daerah kerja dan menyediakan ruang kerja yang cukup untuk
operasi peralatan kerja tambang secara efisien. Dengan demikian, problem perancangan
tambang tiga dimensi yang amat kompleks ini dapat disederhanakan. Adapun tujuan
yang dilakukan ialah :
1. Menghitung volume desain penambangan.
2. Mengoptimasi model blok.
87
88
|
Adnannst, et al.
3. Membuat rancangan tahapan penambangan.
4. Menentukan konsep penambangan.
5. Membuat penjadwalan produksi untuk pengupasan lapisan tanah penutup dan
penggalian batubara.
B.
Landasan Teori
1.
Optimasi Produksi
Optimasi merupakan pendekatan normatif dengan cara mengidentifikasikan
penyelesaian terbaik dari suatu permasalahan yang diarahkan pada titik maksimum atau
minimum suatu fungsi tujuan. Optimasi produksi diperlukan dalam rangka
mengoptimalkan sumberdaya yang digunakan agar suatu produksi dapat menghasilkan
produk dalam kuantitas dan kualitas yang diharapkan.
Optimasi dapat ditempuh dengan dua cara yaitu maksimisasi dan minimisasi.
Maksimisasi adalah optimasi produksi dengan menggunakan atau mengalokasian input
yang sudah tertentu untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Sedangkan minimisasi
adalah optimasi produksi untuk menghasilkan tingkat output tertentu dengan
menggunakan input yang paling minimal.
2.
Rancangan Tahapan Desain
Rancangan tahapan desain merupakan bentuk-bentuk penambangan yang
menunjukkan bagaimana suatu tambang akan ditambang, dari titik awal hingga ke
bentuk akhir tambang. Adapun tujuan dari pembuatan tahapan ini yaitu, untuk membagi
seluruh volume yang ada didalam tambang kedalam unit-unit perencanaan yang lebih
kecil sehingga lebih mudah ditangani. Tahapan-tahapan penambangan yang dirancang
secara baik akan memberikan akses ke semua daerah kerja yang cukup untuk operasi
peralatan yang efisien. Dengan demikian, problem perancangan tambang tiga dimensi
yang amat kompleks ini dapat disederhanakan. Selain itu, elemen waktu dapat mulai
diperhitungkan dalam rancangan karena tahapan penambangan tiap-tiap penambangan
merupakan pertimbangan penting.
Dalam merancang tahapan tambang adanya suatu kriteria-kriteria (Irwandy Arif,
2002). Diantaranya :
 Harus cukup lebar agar peralatan tambang dapat bekerja dengan baik. Lebar
tambang minimum 10-100 meter.
 Memperhatikan sekurang-kurangnya memiliki satu jalan angkut untuk setiap
tahapan, dengan memperhitungkan jumlah material yang terlibat dan
memungkinkannya akses keluar. Jalan angkut ini harus menunjukkan pula akses
ke seluruh permukaan kerja.
 Penambahan jalan pada suatu tahapan akan mengurangi lebar daerah kerja.
 Tambang tidak akan pernah sama bentuknya dengan rancangan tahap-tahap
penambangan, karena dalam kenyataannya beberapa tahapan dapat saja
dikerjakan secara bersamaan.
Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba (Sains dan Teknologi)
Rencana Rancangan Tahapan Penambangan untuk Menentukan Jadwal...| 89
3.
Penjadwalan Produksi
Penjadwalan (scheduling) merupakan proses penugasan kapan pekerjaan harus
dimulai dan diselesaikan, sedangkan pengurutan/tahapan (sequencing) merupakan
proses pengaturan urutan atas pekerjaan-pekerjaan yang harus diselesaikan tersebut.
Prosedur yang biasa digunakan untuk mendapatkan penjadwalan tambang yang
optimal dengan mendefinisikan tahapan penambangan. Banyaknya material/lapisan
tanah penutup yang harus dikupas selama masa pra-produksi sekurang-kurangnya
adalah jumlah lapisan tanah penutup yang harus dipindahkan dari tahapan pertama, dan
masih mungkin dilakukan pengupasan pra-produksi pada tahapan kedua, dan
seterusnya.
C.
Hasil Penelitian dan Pembahasan
1.
Rancangan Tahapan Desain
Berdasarkan rencana kebutuhan produksi batubara sebesar 200.000 ton, untuk
mencapai batas akhir penambangan ini terbagi kedalam sembilan tahap penambangan,
yaitu tahap-1 sampai dengan tahap-9. Pada tahap-1 luas bukaan seluas 5 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 517.113,01 bcm dan batubara 290.921,21 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 1,78. Pada tahap-2 luas bukaan seluas 3,2 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 643.937,05 bcm dan batubara 287.552,19 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 2,24. Pada tahap-3 luas bukaan seluas 4,7 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 811.643,53 bcm dan batubara 241.103,67 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 3,37. Pada tahap-4 luas bukaan seluas 2,9 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 378.559,78 bcm dan batubara 306.870,77 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 1,23. Pada tahap-5 luas bukaan seluas 3,7 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 453.366,79 bcm dan batubara 260.718,95 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 1,74. Pada tahap-6 luas bukaan seluas 3 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 408.240,27 bcm dan batubara 256.503,57 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 1,59. Pada tahap-7 luas bukaan seluas 3,5 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 607.303,86 bcm dan batubara 241.854,71 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 2,51. Pada tahap-8 luas bukaan seluas 4,7 Ha dengan
volume lapisan tanah penutup sebesar 784.252,60 bcm dan batubara 253.793,84 ton,
serta nilai nisbah pengupasan 3,09. Dan pada tahap-9 luas bukaan seluas 17,6 Ha
dengan volume lapisan tanah penutup sebesar 1.222.052,60 bcm dan batubara
236.021,67 ton, serta nilai nisbah pengupasan 5,18. Rrencana rancangan tahapan
penambangan yang akan dilakukan dapat dilihat pada Gambar 1.1.
Pertambangan, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
90
|
Adnannst, et al.
Gambar 1.1
Rancangan Tahapan Penambangan
2.
Penjadwalan Produksi
Didalam penjadwalan produksi, setiap tahap mengandung tonase batubara yang
harus di expose untuk kebutuhan produksi dari tahap sebelumnya. Sehingga dengan
rencana kebutuhan produksi batubara sebesar 200.000 ton/bulan dapat ditentukan umur
dari setiap tahap. Sehingga untuk menyelesaikan seluruh tahap penambangan
dibutuhkan waktu untuk penyelesaian selama 11,53 bulan.
Untuk memulai produksi batubara pada tahap-1, 222.187,32 bcm lapisan tanah
penutup pada lapisan atas jenjang batubara harus sudah dipindahkan. Dan selama
penambangan tahap-1 ada penambahan 249.358,66 bcm lapisan tanah penutup yang
tersimpan didalam jenjang batubara. Sehingga dalam urutan untuk tahap-2 akan tersedia
398.790,19 bcm lapisan tanah penutup yang harus sudah dipindahkan. Oleh karena itu,
untuk mempertahankan persediaan batubara, pengupasan lapisan tanah penutup harus
selesai setiap tahap yang diberikan. Pada Tabel 1.1 dibawah ini merupakan tabulasi
pemindahan lapisan tanah penutup dan tahap penyelesaian awal lapisan tanah penutup
dan batubara dari tiap tahap.
Prosiding Penelitian Sivitas Akademika Unisba (Sains dan Teknologi)
Rencana Rancangan Tahapan Penambangan untuk Menentukan Jadwal...| 91
Tabel 1.1
Tabulasi Pemindahan dan Penyelesaian Awal Lapisan Tanah Penutup (Overburden) dan
Batubara
Overburden
(bcm)
Tahap
1
2
3
4
5
6
7
8
9
D.
Atas Bench
Batubara
222.187,32
149.431,53
207.994,78
201.547,59
199.721,19
198.927,93
292.441,91
555.890,55
770.531,87
Overburden
(bcm)
Dalam
Bench
Batubara
Pemindahan
Overburden (bcm)
Penyelesaian
Awal (hari)
Batubara
(ton)
Penyelesaian
Awal (hari)
249.358,66
431.007,56
127.382,41
294.650,88
404.421,23
391.180,97
343.580,96
164.428,06
593.956,10
222.187,32
398.790,19
639.002,34
328.930,00
494.372,06
603.349,16
683.622,88
899.471,51
1.528.916,03
8
15
24
12
19
23
26
34
57
265.408,00
237.548,90
209.947,48
227.882,33
277.625,75
221.232,25
223.324,99
251.512,34
392.148,07
1,33
1,19
1,05
1,14
1,39
1,11
1,12
1,26
1,96
Kesimpulan
1. Total volume lapisan tanah penutup sebesar 5.826.469,494 bcm dan volume
lapisan batubara sebesar 2.475.340,582 ton.
2. Berdasarkan rancangan tahapan penambangan total volume lapisan tanah
penutup sebesar 5.798.461,49 bcm dan volume lapisan batubara sebesar
2.306.630,11 ton.
3. Untuk konsep penambangan dilakukan dengan pemindahan lapisan tanah
penutup terlebih dahulu pada tahap pra-produksi. Dan diikuti oleh penggalian
batubara pada tahap produksi. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk
meminimalkan interval waktu antara pengupasan lapisan tanah penutup dengan
penggalian batubara dan mempertahankan tingkat produksi batubara dengan
menjaga persediaan batubara.
DAFTAR PUSTAKA
Barry. R. dan Heizer. J., 2015, “Manajemen Operasi”, Edisi 11 Salemba Empat, Jakarta
Crawford. J.T., 1989a, “Push Back Design Step”.
Dagdalen. K, 1985, “Optimum Multi Period Open Pit Mine Production Scheduling”,
PhD Thesis T-3037, Colorado School of Mines.
Hartman, H.L., 1987, “Introductory Mining Engineering”, John Wiley & Sons,
Singapure.
W. Hustrulid and Mark Kuchta, 1995, “Open Pit Mine Planning & Design”, 2ndEdition
Vol 1.Fundamentals, Balkema/Rotterdam/Brockfield.
Pertambangan, Gelombang 2, Tahun Akademik 2014-2015
Fly UP