...

PRODUKSI GARAM INDONESIA 1.1 Neraca Garam

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PRODUKSI GARAM INDONESIA 1.1 Neraca Garam
PRODUKSI GARAM INDONESIA
1.1 Neraca Garam Nasional
Neraca garam nasional merupakan perbandingan antara kebutuhan,
produksi, ekspor, dan impor komoditas garam secara nasional dalam suatu
periode tertentu. Dengan menyusun neraca garam nasional, dapat dilihat
gambaran secara umum dan menyeluruh terhadap kegiatan ekonomi komoditas
garam, yang meliputi parameter kebutuhan, produksi, ekspor, dan impor
sehingga sangat bermanfaat dalam melakukan evaluasi kebijakan yang akan
datang.
Secara rutin setiap tahun neraca garam nasional disusun secara bersamasama oleh 4 (empat) instasi yang mengelola komoditas garam baik dari segi
kebutuhan, produksi, perdagangan (ekspor dan impor) maupun pendataannya.
Keempat instansi tersebut diantaranya adalah Kementerian Perindustrian (sisi
kebutuhan), Kementerian Kelautan dan Perikanan (sisi produksi), Kementerian
Perdagangan (ekspor dan impor), dan Badan Pusat Statistik (sisi pendataan).
Tabel 1. Neraca Garam Nasional Tahun 2011-2014
Tahun
N
o
A
Uraian
Kebutuhan
Garam Konsumsi
a. Rumah Tangga
b. Industri Aneka Pangan
c. Industri Pengasinan Ikan
Garam Industri
a. Industri CAP dan Farmasi
b. Industri Non CAP
(perminyakan, kulit, tekstil,
sabun dsb)
B
Produksi
a. PT. Garam (Persero)
b. Garam Rakyat
C
Ekspor
D
Impor
Garam Konsumsi
2011
2012
2013
2014
3.228.
750
1.426.
000
747.00
0
269.00
0
410.00
0
1.802.
750
1.600.0
00
3.270.
086
1.466.
336
732.64
5
282.00
0
451.69
1
1.803.
750
1.601.0
00
3.573.
954
1.546.
454
746.45
4
300.00
0
500.00
0
2.027.
500
1.822.5
00
3.611.
990
1.483.
115
511.39
0
446.72
5
525.00
0
2.128.
875
1.913.6
25
202.75
0
202.75
0
205.00
0
215.25
0
1.113.
118
156.71
3
956.40
5
1.917
2.615.
202
923.75
6
2.071.
601
307.34
8
1.764.2
53
2.624
2.314.
844
495.07
3
1.087.
715
156.82
9
930.88
6
2.849
2.020.
933
277.47
5
2.192.
168
315.00
0
1.877.1
68
2.166
2.251.
577
473.13
3
Satuan: Ton
Kenaikan RataRata (Persen)
201120132014
2014
3,88
1,06
1,40
-4,10
-10,51
-31,49
20,04
48,91
8,62
5,00
5,82
5,00
6,30
5,00
2,04
5,00
46,72
101,54
49,33
100,86
46,29
101,65
7,16
-23,97
-4,26
11,41
-6,62
70,51
Garam Industri CAP dan
Non CAP
1.691.4
46
1.819.7
71
1.743.4
58
1.778.4
44
1,80
2,01
Catatan:
1. Sumber Data: KKP, Kemenperin, Kemendag, dan BPS (2015)
2. Produksi Garam Rakyat tahun 2014 sebesar 2.502.891,19 ton dengan penyusutan 25% =
1.877.168 ton
3. Tahun 2014 Impor garam konsumsi hanya peruntukan Garam Industri Aneka Pangan Tertentu,
rekomendasi Rakor 6 Juni 2014 hanya 283.040 ton, khusus seasoning dan noodle
4. Total Impor garam tahun 2014 sebesar 2.251.577 ton, dengan rincian Industri Aneka Pangan
473.133 ton, Industri Farmasi 2.370,6 ton, Industri CAP 1.666.145,7 ton, Industri lain-lain
109.927,8 ton (Kemendag, 31 Desember 2014)
5. Pertumbuhan Kebutuhan garam rata-rata per tahun sebesar 5%
Kebutuhan garam Nasional semakin meningkat dari tahun ke tahun dimana
kebutuhan garam dibagi atas 2 (dua) macam yaitu (1) garam konsumsi adalah
garam yang digunakan sebagai bahan baku produksi bagi industri garam
konsumsi beryodium (garam meja), untuk aneka pangan (memiliki NaCl minimal
94,7 persen) dan pengasinan ikan; (2) garam industri adalah garam yang
digunakan sebagai bahan baku bagi industri dengan kadar NaCl minimal 97
persen. Garam industri belum dapat diproduksi didalam negeri sehingga
semuanya berasal dari impor.
Kebutuhan garam nasional tahun 2014 mencapai 3,61 juta ton, terdiri dari
garam konsumsi sebesar 1,48 juta ton dan garam industri 2,13 juta ton. Dari
tahun 2011, pertumbuhan kebutuhan garam industri rata-rata mencapai 5,82
persen per tahun sedangkan pertumbuhan garam konsumsi rata-rata mencapai
1,40 persen per tahun. Kebutuhan garam konsumsi terdiri dari kebutuhan rumah
tangga sebanyak 511 ribu ton, kebutuhan industri aneka pangan sebanyak 447
ribu ton, dan industri pengasinan ikan sebanyak 525 ribu ton. Sedangkan
kebutuhan garam industri terdiri dari industri Chlor Alkali Plant (CAP) dan farmasi
sebesar 1,91 juta ton, dan industri non CAP sebesar 215 ribu ton.
Kebutuhan garam industri sebagian besar dipenuhi oleh pasokan impor
untuk industri CAP dan non CAP sebesar 1,78 juta ton atau mencapai 83,54
persen. Artinya produksi garam industri di dalam negeri masih belum mampu
memenuhi kebutuhan garam industri nasional. Hal ini terkait dengan kadar NaCl
untuk garam industri cukup tinggi dibandingkan garam konsumsi, sehingga perlu
pembinaan dari sisi teknologi kepada produsen garam di dalam negeri untuk
dapat menghasilkan garam industri agar tidak tergantung kepada pasokan impor.
Meskipun demikian, pembinaan kepada produsen garam konsumsi juga tetap
dilakukan untuk meningkatkan kualitas garam yang dihasilkan terutama
teknologi perebusan garam sebagai antisipasi terhadap cuaca yang sering kali
tidak mendukung.
Produksi garam konsumsi nasional tahun 2014 mencapai 2,19 juta ton,
berasal dari PT Garam (Persero) sebesar 315 ribu ton dan garam rakyat sebesar
1,88 juta ton. Garam rakyat merupakan produksi yang berasal dari
kabupaten/kota Pemberdayaan Usaha Garam Rakyat (PUGAR) dan Non PUGAR
(swadaya masyarakat). Produksi garam rakyat tahun 2014 mencapai 2,50 juta
ton, untuk mendapatkan garam siap pakai maka garam rakyat masih melalui
proses penguapan sampai garam benar-benar kering sehingga volume produksi
akan berkurang 25 persen. Sehingga volume produksi garam rakyat tahun 2014
menjadi 1,88 juta ton.
Berdasarkan neraca garam nasional, kebutuhan garam konsumsi nasional
telah dapat dipenuhi oleh produksi dalam negeri bahkan mengalami surplus
sebanyak 394 ribu ton. Impor garam konsumsi sebanyak 473 ribu ton hanya
peruntukkan garam industri Aneka Pangan tertentu khusus seasoning dan
noodle. Sedangkan jumlah garam yang diekspor mencapai 2,16 ribu ton.
Kegiatan ekspor dan impor komoditas garam terekam dalam kode HS
2501.00.10.00;
2501.00.20.00;
2501.00.50.00;
2501.00.90.10;
dan
2501.00.90.90. Khusus terkait impor komoditas garam, telah diatur dalam
Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia Nomor: 58/M-DAG/PER/9/2012
tentang ketentuan impor garam. Tabel berikut menyajikan data hasil kegiatan
ekspor dan impor komoditas garam menurut negara tujuan dan negara asal yang
bersumber dari http://comtrade.un.org/data/.
Tabel 2. Ekspor Komoditas Garam Berdasarkan Negara Tujuan Tahun
2012-2014
N
o
1
2
3
4
5
6
Negara Tujuan
2012
Timor-Leste
1.434.367
Philippines
713.000
Japan
300.227
Germany
20
Malaysia
Lainnya
176.822
Total
2.624.436
Sumber: http://comtrade.un.org/data/
(2015)
Tahun
2013
1.944.717
620.000
235.436
2.000
1.000
45.934
2.849.087
2014
1.670.042
620.000
208.423
24.500
8.999
13.832
2.545.796
Satuan: Kg
Pertumbuhan (%)
2012-2014
10,73
-6,52
-16,53
5.512,50
-71,95
-1,04
Tabel 3. Impor Komoditas Garam Berdasarkan Negara Asal Tahun 20122014
N
o
Negara Asal
2012
1.648.541.
1 Australia
000
565.731.00
2 India
0
3 China
5.980.918
4 New Zealand
1.574.000
5 Thailand
173.791
6 Lainnya
1.005.046
2.223.005.
Total
755
Sumber: http://comtrade.un.org/data/
(2015)
1.2 Garam Rakyat
Tahun
2013
1.588.514.
023
330.750.00
0
496.049
1.727.975
195.142
1.246.521
1.922.929.
710
2014
2.004.025.
008
235.736.16
9
24.471.771
2.188.000
487.045
1.252.697
2.268.160.
690
Satuan: Kg
Pertumbuhan (%)
2012-2014
11,26
-35,13
2.370,82
18,20
80,94
12,26
2,23
Produksi garam rakyat secara nasional merupakan total dari produksi hasil
program PUGAR dan Non PUGAR. Produksi garam rakyat pada tahun 2015
mencapai 2,92 juta ton yang dihasilkan dari tambak garam yang terdapat di 44
kabupaten/kota dengan total luas tambak mencapai 26 ribu hektar. Berdasarkan
volume produksi dan luas tambak tersebut maka produktivitas tambak secara
nasional dapat dihitung sebesar 112,87 ton/hektar.
Tabel 4. Produksi Tambak Garam Rakyat, 2011-2015
Tahun
Uraian
Produksi (ton)
2011
2012
2013
2014
2015
1.623.7
86
20.066
2.473.7
16
22.632
1.163.6
08
25.098
2.502.8
91
23.411
2.915.4
61
25.830
89,72
Luas Lahan (ha)
Produktivitas
Lahan
67,27
91,70
39,62
(ton/ha/musim)
Jumlah Tenaga
13.639
30.668
28.723
Kerja (orang)
Musim Panas
4 bulan 5 bulan 2 bulan
Keterangan:
1. Sumber: Ditjen PRL - KKP (diolah) 2015
2. Produksi PUGAR dan Non PUGAR
Kenaikan Rata-Rata
(Persen)
201120142015
2015
32,74
16,48
6,82
10,34
112,87
32,94
25,80
20.106
21.050
23,30
4,70
5 bulan
6 bulan
Selama tahun 2011 sampai dengan 2015, produksi garam rakyat mengalami
pertumbuhan dengan rata-rata sebesar 32,74 persen per tahun. Pada tahun 2011
produksi garam rakyat secara nasional sebesar 1,62 juta ton meningkat menjadi
2,92 juta ton pada tahun 2015. Penurunan produksi garam rakyat pada tahun
2013 merupakan produksi paling rendah selama 5 tahun terakhir, yaitu hanya
mencapai 1,16 juta ton dengan produktivitas sebesar 39,62 ton/hektar/musim.
Hal ini terjadi sebagai akibat dari pendeknya musim panas pada tahun tersebut,
yaitu hanya sekitar 2 (dua) bulan. Produksi garam rakyat nasional masih sangat
bergantung pada cuaca dan iklim yang terjadi sepanjang tahun, jika musim
kemarau pendek maka akan langsung berdampak pada produksi garam yang
menurun.
Gambar 1. Peta Lokasi Produksi Garam Rakyat 2015
Berdasarkan hasil produksi menurut kabupaten/kota tahun 2015, maka
produksi garam tertinggi terdapat di Kabupaten Cirebon yaitu 438 ribu ton
dengan luas tambak garam mencapai 3.858 hektar sekaligus merupakan daerah
dengan tambak garam terluas. Sedangkan produksi terendah ada di Kabupaten
Alor, Provinsi Nusa Tenggara Timur, dengan volume sebesar 315,10 ton yang
dihasilkan dari tambak garam seluas 17,00 hektar.
Tabel 5. Produksi, Luas Lahan, dan Produktivitas Garam Rakyat Menurut
Kabupaten/ Kota Tahun 2015
N
o.
Kabupaten/
Kota
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
Aceh Utara
Aceh Besar
Aceh Timur
Pidie
Karawang
Cirebon
Indramayu
Brebes
Demak
Jepara
Pati
Rembang
Tuban
Lamongan
Pasuruan
Produksi
(Ton)
Luas
Lahan
(Ha)
1.781,00
800,00
554,84
6.000,00
8.446,00
435.439,00
317.122,36
53.629,50
130.118,00
56.614,30
381.704,00
218.491,00
29.425,14
38.804,00
19.354,40
13,00
67,60
18,13
24,72
161,00
3.858,00
2.714,00
430,00
1.271,00
501,02
2.838,11
1.568,65
272,06
213,00
266,55
Produktivita
s
(Ton/Ha/Musi
m)
137,00
11,83
30,60
242,72
52,46
112,87
116,85
124,72
102,37
113,00
134,49
139,29
108,16
182,18
72,61
Keterangan
Rebusan
Rebusan
Rebusan
Rebusan
N
o.
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
Kabupaten/
Kota
Kota
Pasuruan
Probolinggo
Gresik
Sidoarjo
Kota
Surabaya
Bangkalan
Sampang
Pamekasan
Sumenep
Karangasem
Buleleng
Sumbawa
Kota Bima
Bima
Lombok Barat
Lombok
Tengah
Lombok
Timur
Kupang
Ende
Timor Tengah
Utara
Alor
Sumba Timur
Manggarai
Nagekeo
Pohuwato
Pangkep
Takalar
Jeneponto
Kep, Selayar
Total
Produksi
(Ton)
Luas
Lahan
(Ha)
Produktivita
s
(Ton/Ha/Musi
m)
12.490,00
116,00
107,67
23.004,51
16.535,73
17.720,52
359,82
163,52
242,95
63,93
101,12
72,94
86.226,86
894,54
96,39
9.500,00
398.983,61
123.534,65
236.117,96
720,14
9.827,48
3.306,35
1.688,10
152.439,20
4.355,00
178,84
3.064,55
929,00
2.068,00
10,42
33,45
101,93
29,40
1.743,02
142,10
53,12
130,19
132,98
114,18
69,11
293,80
32,44
57,42
87,46
30,65
Rebusan
Rebusan
2.788,23
55,56
50,18
Rebusan
12.228,70
263,80
46,36
2.350,70
351,00
54,78
22,32
42,91
15,73
1.100,70
7,50
146,76
Rebusan tidak
dominan
315,10
846,13
441,00
2.478,89
709,83
42.268,31
14.243,00
40.274,30
331,65
2.915.461,
17
17,00
42,00
10,00
180,00
87,20
420,98
104,00
434,66
15,00
25.830,3
4
18,54
20,15
44,10
13,77
8,14
100,40
136,95
92,66
22,11
Rebusan
Keterangan
Rebusan
112,87
Keterangan:
1. Sumber: Ditjen PRL, diolah (2015)
2. Produksi PUGAR dan Non PUGAR
Jika dilihat dari produktivitas lahannya, Kabupaten Buleleng memiliki
produktivitas lahan tertinggi yaitu 293,80 ton/hektar. Produktivitas lahan dapat
dipengaruhi oleh intensitas cahaya matahari (musim), jumlah tenaga kerja,
ketinggian pasang-surut air laut, dan teknologi yang digunakan dalam proses
produksi. Sementara itu produktivitas lahan paling rendah terdapat di Kabupaten
Pohuwato yaitu sebesar 8,14 ton/hektar.
Dalam mewujudkan Swasembada Garam Nasional, mulai tahun 2011
Kementerian Kelautan dan Perikanan melaksanakan kegiatan Pemberdayaan
Usaha Garam Rakyat (PUGAR) sebagai bagian dari PNPM Mandiri Kelautan dan
Perikanan. Kegiatan PUGAR yang baru dimulai pada tahun 2011 sudah
memberikan kontribusi positif terhadap pembangunan sektor kelautan dan
perikanan khususnya dalam pemenuhan kebutuhan pangan melalui pemenuhan
garam konsumsi didalam negeri yang selama ini masih dipenuhi oleh garam
impor, sejak tahun 2012 Indonesia sudah tidak melakukan importasi garam
konsumsi sehingga swasembada garam konsumsi sudah tercapai.
Program PUGAR bertujuan untuk meningkatkan produksi dan kualitas garam
rakyat serta kesejahteraan petambak garam rakyat melalui prinsip
pemberdayaan masyarakat yang dilaksanakan melalui prinsip bottom-up, artinya
masyarakat petambak garam secara partisipatif berperan aktif mulai dari tahap
perencanaan, pengelolaan lahan dan air laut, penyediaan sarana dan prasarana
produksi, pemilihan dan pemanfaatan teknologi, sesuai dengan kondisi dan
potensi setempat. Tabel berikut menyajikan keragaan PUGAR selama tahun 2011
sampai dengan 2014.
Tabel 6. Keragaan PUGAR Tahun 2011-2014
N
o.
1
2
3
Rincian
2011
Realisa
Target
si
40
40
750
1.728
14.400
16.399
72.000.0 69.021.8
00
70
Jumlah Kabupaten
Jumlah Kelompok
Jumlah Petambak
Jumlah BLM (Rp.
4
000)
Luas Lahan Produksi
5
4.365
(Ha)
Produksi Garam
6
349.200
(Ton)
Produktivitas
7
80,00
(Ton/Ha)
8 Musim Panas
Sumber: Laporan Akhir PUGAR (2014)
2012
Realisa
Target
si
40
40
3.035
3.473
29.746
32.610
84.736.3 84.541.8
00
35
2013
Realisa
Target
si
42
42
3.347
3.521
22.422
32.447
54.952.4 54.394.8
00
03
2014
Target
Realisasi
43
898
6.289
37.192.5
00
43
2.268
18.802
36.326.34
4
10.973
16.570
20.871
22.043
24.208
26.834
27.898
856.357
1.326.01
8
2.020.11
0
1.845.00
0
1.041.47
3
2.500.00
0
2.502.891
78,04
80,03
96,79
83,70
43,02
93,17
89,72
4 bulan
5 bulan
2 bulan
Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa produksi garam PUGAR sangat
bergantung pada lama tidaknya musim panas yang terjadi sepanjang tahun.
Realisasi produksi garam PUGAR pada tahun 2013 merupakan produksi yang
paling rendah dibandingkan dengan tahun lainnya sebagai akibat dari pendeknya
musim panas yang terjadi pada tahun tersebut. Sementara itu, peran anggaran
pemerintah terhadap produksi garam PUGAR dirasa masih belum maksimal. Hal
ini terlihat pada anggaran BLM (Bantuan Langsung Masyarakat) di tahun 2014
yang merupakan anggaran terendah (Rp 36,33 milyar) dibandingkan dengan
tahun-tahun sebelumnya, akan tetapi realisasi produksi garam PUGAR
merupakan yang tertinggi (2,50 juta ton) dibandingkan tahun sebelumnya.
Meskipun demikian, secara umum hasil kinerja PUGAR selama ini sudah
memberikan kontribusi positif. Keberhasilan ini perlu ditunjang dengan regulasi
yang berpihak kepada petambak garam agar produksi garam para petambak
dapat dilindungi dan terserap pasar, sehingga para petambak akan sejahtera.
Regulasi terkait dengan importasi garam sudah diatur dalam Peraturan
Menteri Perdagangan Nomor: 58/M-DAG/PER/9/2012 tanggal 4 September 2012.
5 bulan
Pada regulasi garam impor tersebut, masih perlu ada penyempurnaan, terutama
ada ketegasan para importir garam untuk menyerap garam setempat. Demikian
juga untuk menghindari rembesan garam industri yang diimpor tidak merembes
ke pasar perlu ada pebedaan dalam penomoran “HS”, antara garam industri dan
garam konsumsi. Juga terkait dengan usulan agar dalam penentuan dalam masa
panen raya, penentuan impor dan stok garam konsumsi cukup diwakili dinas
teknis, yaitu Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten/Kota dan Dinas
Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten/Kota.
1.3 Nilai Tukar Petambak Garam
Nilai Tukar Petambak Garam (NTPG) merupakan rasio antara indeks harga
komoditas yang diterima petambak garam (It) dari usahanya dengan indeks
harga komoditas yang dibeli (Ib) petambak garam untuk kebutuhan konsumsi
rumah tangga dan kebutuhan produksinya. It NTPG menunjukkan kenaikan harga
garam, baik garam tambak maupun rebusan, dibandingkan dengan tahun dasar
(2014). Sedangkan Ib NTPG menunjukkan kenaikan harga komoditas barang dan
jasa yang dikonsumsi petambak garam baik untuk kebutuhan rumah tangga
(IKRT) maupun kebutuhan produksi garam (BPPBM) dibandingkan dengan tahun
2014 sebagai tahun dasar. NTPG mencerminkan kemampuan atau daya tukar
garam yang diproduksi oleh petambak garam terhadap barang dan jasa yang
diperlukan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya maupun kebutuhan
produksinya.
Dengan asumsi bahwa kuantitas barang dan jasa baik yang diterima
maupun dibeli oleh petambak garam itu sama dengan tahun dasar, maka
NTPG=100 artinya antara pendapatan dan pengeluaran petambak garam
mengalami impas. Sedangkan jika NTPG<100 artinya pengeluaran petambak
garam untuk kebutuhan KRT dan BPPBM lebih besar dibandingkan dengan
penerimaan dari hasil usaha garamnya, atau mengalami defisit. NTPG>100
berarti bahwa penerimaan dari hasil usaha garam lebih besar dari
pengeluarannya, atau mengalami surplus.
Secara rata-rata, NTPG tahun 2015 sampai dengan triwulan III adalah
100,42 dengan It 105,02 dan Ib 104,58. Artinya petambak garam masih
mengalami surplus dari hasil usahanya. Dilihat dari It maka harga garam baik
tambak maupun rebusan naik 5,02 persen dibandingkan dengan tahun dasar,
begitu juga dengan Ib yang menunjukkan bahwa harga komoditas barang dan
jasa yang dikonsumsi petambak garam mengalami kenaikan 4,58 persen.
Kenaikan harga produksi garam diikuti oleh naiknya harga-harga barang yang
dibeli petambak garam, namun perbedaan kenaikan harga produksi garam yang
sedikit lebih besar dari barang dan jasa untuk konsumsi membuat petambak
garam tetap mendapatkan kelebihan dari hasil usahanya.
Tabel 7. Nilai Tukar Petambak Garam Tahun 2015
URAIAN
2015
Triwula
nI
Indeks Harga yang
102,54
Diterima
Garam Tambak
102,59
Garam Rebusan
101,61
Indeks Harga yang
103,59
Dibayar
KRT
104,72
BPPBM
101,87
Nilai Tukar Petambak
98,99
Garam
Sumber: Ditjen PRL - KKP (diolah)
Peruba
han
(persen
)
Triwula
n II
Peruba
han
(persen
)
Triwula
n III
Perubah
an
(persen)
Kenaika
n RataRata
(Persen)
5,31
108,06
5,38
104,46
-3,33
1,03
5,56
0,38
108,38
101,13
5,64
-0,47
104,49
103,81
-3,59
2,65
1,03
1,09
1,10
104,34
0,72
105,82
1,42
1,07
1,83
-0,02
105,61
102,41
0,85
0,53
107,67
103,01
1,95
0,59
1,40
0,56
4,17
103,56
4,62
98,71
-4,68
-0,03
Berdasarkan periode triwulanan, NTPG tertinggi terjadi pada triwulan II yaitu
sebesar 103,56 naik 4,62 persen dari triwulan sebelumnya. It pada triwulan II
adalah 108,06 dan Ib 104,34. Kenaikan It adalah sebesar 5,38 persen dari
triwulan I, lebih tinggi dari kenaikan Ib sebesar 0,72 persen. Tingginya It
dibandingkan Ib didorong oleh indeks harga garam tambak yang mencapai
108,38 meningkat 5,64 persen, sedangkan garam rebusan turun 0,47 persen
menjadi 101,13. Diperkirakan pada periode ini terjadi puncak musim kemarau
sehingga produksi garam tambak meningkat. Sedangkan garam rebusan
cenderung tidak banyak mengalami kenaikan harga karena dalam proses
produksinya tidak begitu dipengaruhi oleh musim.
NTPG terendah terjadi pada triwulan III sebesar 98,71 atau turun 4,68
persen, dengan It 104,46 dan Ib 105,82. Indeks harga garam tambak sebesar
104,49 mengalami penurunan 3,59 persen, sedangkan garam rebusan naik 2,65
persen menjadi 103,81. Pada triwulan III ini diperkirakan bahwa produksi tambak
garam menurun akibat masuknya musim hujan.
NTPG Triwulan I adalah 98,99 tumbuh 4,17 persen dibandingkan triwulan
akhir 2014, dengan It 102,54 dan Ib 103,59. It triwulan I merupakan yang
terendah selama satu tahun, terutama garam tambak yang mencapai 102,59.
Rendahnya It diperkirakan karena garam yang dijual merupakan sisa atau
persediaan dari hasil panen pada akhir tahun sebelumnya, karena pada awal
tahun 2015 merupakan tahap persiapan untuk memulai proses produksi
menjelang musim kemarau.
Fly UP