...

1 `TUHAN` DAN AGAMA DALAM KONSTITUSI PERGESEKAN

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

1 `TUHAN` DAN AGAMA DALAM KONSTITUSI PERGESEKAN
‘TUHAN’ DAN AGAMA DALAM KONSTITUSI
PERGESEKAN ANTARA IDE-IDE ‘GODLY CONSTITUTION VERSUS GODLESS CONSTITUTION’
Oleh Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, SH1.
A. ’TUHAN’ DALAM KONSTITUSI PELBAGAI NEGARA
1. Tuhan dan Agama dalam Konstitusi Amerika Serikat
Salah satu masalah serius dan seringkali menimbulkan kesalahpahaman yang mengganggu
kerukunan hidup bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara adalah persoalan hubungan antara
agama dan negara. Undang-undang dasar sebagai dokumen kesepakatan, konsensus kebangsaan,
dan kenegaraan yang tertinggi idealnya selalu harus dipahami sebagai upaya maksimum suatu
bangsa untuk mengakomodasikan semua cara pandang politik dan keberagamaan dalam suatu
dokumen kesepakatan tertinggi yang sama-sama dihormati dan dimaksudkan tidak sekedar retorika,
tetapi sungguh-sungguh ditegakkan dan diwujudkan dalam kenyataan hidup bersama. Karena itu,
penting bagi setiap warga bangsa untuk memahami nilai dan prinsip serta norma-norma yang telah
disepakati dan yang dari waktu ke waktu dapat ditafsirkan sesuai dengan perkembangan zaman,
semata-mata untuk maksud membangun peri-kehidupan bersama dan peradaban berbangsa yang
semakin cerdas, luhur, dan bersatu dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang
berdasarkan Pancasila dan UUD NRIT 1945.
Selain cara pandang historis terhadap teks konstitusi negara kita, di tengah arena globalisasi
dewasa ini, kitapun dapat melihat konstitusi Indonesia itu di antara konstitusi negara-negara di
dunia, yang pada dasarnya menghadapi permasalahan yang sama, yang salah satunya ialah
kebutuhan untuk membangun konsensus damai dari zaman ke zaman mengenai hubungan ideal
antara agama dan negara. Dari penelusuran tekstual sajapun terhadap aneka dokumen konstitusi
negara-negara di dunia, kita dapat menemukan kenyataan bahwa kebanyakan – untuk tidak
menyatakan -- hampir semua dokumen undang-undang dasar yang disusun sebelum abad ke-20
sampai pertengahan abad ke-20, sangat akrab dengan istilah Tuhan, God, Almighty, dan bahkan
dengan istilah Christianity, meskipun negara yang bersangkutan tidak disebut sebagai negara agama.
Di Amerika Serikat, meskipun penafsiran atas kata Tuhan itu terus menerus diperdebatkan
sampai sekarang, perkataan Tuhan dengan jelas termuat dalam semua naskah konstitusi 50 negara
bagian Amerika Serikat. Bahkan, naskah Konstitusi Federal Amerika Serikat juga memuat istilahistilah yang mencerminkan suasana kebatinan dimana para perumusnya (the framers of the
constitution) hidup dengan sangat akrab dengan nilai-nilai keberagamaan sehari-hari. Pada
umumnya, kata “God" tertulis dalam 2 tempat, yaitu dalam ‘preamble’ konstitusi, atau dalam pasalpasal tentang hak asasi manusia (religion clauses in the bill of rights). Kecuali di kalangan para ahli
yang dikenal sebagai penganjur keras ide sekular dalam studi dan praktik politik kenegaraan, banyak
1
Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Ketua Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilihan
Umum Republik Indonesian (DKPP-RI), Ketua Dewan Penasihat KOMNASHAM, Ketua Dewan Penasihat Ikatan
Cendekiawan Muslim Se-Indonesia (ICMI), Ketua Dewan Pembina Ikatan Sarjana Hukum Indonesia (ISHI),
Pendiri/Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia (2003-2008).
1
sarjana yang menilai bahwa tidak tercantumnya kata ‘Tuhan’ itu hanya bersifat tekstual formal saja.
Suasana kebatinan yang menyertainya sangat religius, tetapi religiusitas yang inklusif.
Suasana keagamaan dan ketuhanan itu tercermin pula dalam rumusan konstitusi ke-50
negara-negara bagian Amerika Serikat, sehingga ada yang menganggap bahwa sebenarnya para
pendiri Amerika tidak berniat mengadakan pemisahan antara Tuhan dan Negara. Preambule
Konstitusi negara bagian Alabama (1901) menyatakan, “We the people of the State of Alabama,
invoking the favor and guidance of Almighty God, do ordain and establish the following
Constitution ..”. Preambule Konstitusi Alaska (1956) menyatakan, “We, the people of Alaska, grateful
to God and to those who founded our nation and pioneered this great land....”. Preambule Konstitusi
Arizona (1911), “We, the people of the State of Arizona, grateful to Almighty God for our liberties, do
ordain this Constitution...”. Konstitusi Arkansas (1874), “We, the people of the State of Arkansas,
grateful to Almighty God for the privilege of choosing our own form of government...”. Konstitusi
California (1879), “We, the People of the State of California, grateful to Almighty God for our
freedom .” Konstitusi Colorado (1876), “We, the people of Colorado, with profound reverence
for the Supreme Ruler of Universe”. Konstitusi Connecticut (1818), “The People of Connecticut,
acknowledging with gratitude the good Providence of God in permitting them to enjoy ...”.
Demikian pula dalam Preambule Konstitusi Delaware 1897, terdapat pernyataan: “Through
Divine Goodness all men have, by nature, the rights of worshipping and serving their Creator
according to the dictates of their consciences” . Konstitusi Florida (1845), “We, the people of the
State of Florida, grateful to Almighty God for our constitutional liberty ... establish this
Constitution...”. Konstitusi Georgia (1777), “We, the people of Georgia, relying upon protection
and guidance of Almighty God, do ordain and establish this Constitution...”. Konstitusi Hawaii (1959),
“We, the people of Hawaii, Grateful for Divine Guidance, establish this Constitution”. Konstitusi
Idaho (1889), “We, the people of the State of Idaho, grateful to Almighty God for our freedom, to
secure its blessings ...”. Konstitusi Illinois (1870), “We, the people of the State of Illinois, grateful to
Almighty God for the civil, political and religious liberty which He hath so long permitted us to enjoy
and looking to Him for a blessing on our endeavors”. Preambule Konstitusi Indiana (1851), “We, the
People of the State of Indiana, grateful to Almighty God for the free exercise of the right to chose
our form of government...”. Konstitusi Iowa (1857), “We, the People of the State of Iowa, grateful to
the Supreme Being for the blessings hitherto enjoyed, and feeling our dependence
on Him for a continuation of these blessings ... establish this Constitution”. Konstitusi Kansas (1859),
“We, the people of Kansas, grateful to Almighty God for our civil and religious privileges, establish
this Constitution.” Konstitusi Kentucky (1891), “We, the people of the Commonwealth of grateful to
Almighty God for the civil, political and religious liberties...”.
Preambule Konstitusi Louisiana (1921), “We, the people of the State of Louisiana, grateful
to Almighty God for the civil, political and religious liberties we enjoy ...”. Konstitusi Maine (1820),
“We the People of Maine .. acknowledging with grateful hearts the goodness of the Sovereign Ruler
of the Universe in affording us an opportunity ... and imploring His aid and direction”. Konstitusi
Maryland (1776), “We, the people of the state of Maryland, grateful to Almighty God or our civil and
religious liberty...”. Konstitusi Massachusetts (1780), “We... the people of Massachusetts,
acknowledging with grateful hearts, the goodness of the Great Legislator of the Universe...in the
course of His Providence, an opportunity and devoutly imploring His direction...”. Konstitusi
Michigan (1908), “We, the people of the State of Michigan, grateful to Almighty God for the
2
blessings of freedom ... establish this Constitution”. Konstitusi Minnesota (1857), “We, the people of
the State of Minnesota, grateful to God for our civil and religious liberty, and desiring to perpetuate
its blessings.” Konstitusi Mississippi (1890), “We, the people of Mississippi in convention assembled,
grateful to Almighty God, and invoking His blessing on our work.” Konstitusi Missouri 1845,
Preamble. We, the people of Missouri, with profound reverence for the Supreme Ruler of the
Universe, and grateful for His goodness .. establish this Constitution ...”.
Preambule Konstitusi Montana 1889, “We, the people of Montana, grateful to Almighty God
for the blessings of liberty establish this Constitution...”. Konstitusi Nebraska (1875), “We, the
people, grateful to Almighty God for our freedom .. establish this Constitution.” Preambule
Konstitusi Nevada (1864), “We the people of the State of Nevada, grateful to Almighty God for our
freedom, establish this Constitution...”. Konstitusi New Hampshire (1792), pada Bagian I, Artikel 1
Seksi V menyatakan, “Every individual has a natural and unalienable right to worship God according
to the dictates of his own conscience.”. Konstitusi New Jersey (1844), “We, the people of the State of
New Jersey, grateful to Almighty God for civil and religious liberty which He hath so long permitted
us to enjoy, and looking to Him for a blessing on our endeavors.” Konstitusi New Mexico (1911),
“We, the People of New Mexico, grateful to Almighty God for the blessings of liberty ...”. Konstitusi
New York (1846), “We, the people of the State of New York, grateful to Almighty God for our
freedom, in order to secure its blessings.” Konstitusi North Carolina (1868), “We the people of the
State of North Carolina, grateful to Almighty God, the Sovereign Ruler of Nations, for our civil,
political, and religious liberties, and acknowledging our dependence upon Him for the continuance
of those.” Konstitusi North Dakota (1889), “We, the people of North Dakota, grateful to Almighty
God for the blessings of civil and religious liberty, do ordain...”. Konstitusi Ohio (1852), “We the
people of the state of Ohio, grateful to Almighty God for our freedom, to secure its blessings and to
promote our common....”. Konstitusi Oklahoma (1907), “Invoking the guidance of Almighty God, in
order to secure and perpetuate the blessings of liberty ... establish this”.
Konstitusi Oregon (1857), pada bagian Bill of Rights, Article I. Section 2, juga menyebut kata
Tuhan, yaitu: “All men shall be secure in the Natural right, to worship Almighty God according to the
dictates of their consciences.” Preambule Konstitusi Pennsylvania (1776), “We, the people of
Pennsylvania, grateful to Almighty God for the blessings of civil and religious liberty, and
humblyinvoking His guidance”. Konstitusi Rhode Island (1842), “We the People of the State of
Rhode Island grateful to Almighty God for the civil and religious liberty which He hath so long
permitted us to enjoy, and looking to Him for a blessing”. Konstitusi South Carolina (1778), “We, the
people of the State of South Carolina grateful to God for our liberties, do ordain and establish this
Constitution”. Konstitusi South Dakota (1889), “We, the people of South Dakota, grateful to Almighty
God for our civil and religious liberties, establish this constitution”. Konstitusi Tennessee (1796),pada
Artikel XI.III dinyatakan, “That all men have a natural and indefeasible right to worship Almighty God
according to the dictates of their conscience...”. Preambule Konstitusi Texas (1845), “We the People
of the Republic of Texas, acknowledging, with gratitude, the grace and beneficence of God”.
Konstitusi Utah (1896), “Grateful to Almighty God for life and liberty, we establish this Constitution.”
Preambule Konstitusi Vermont (1777), menggunakan perkataan “the Author of Existance”,
yaitu: “Whereas all government ought to ... enable the individuals who compose it to enjoy their
natural rights, and other blessings which the Author of Existence has bestowed on man...”. Konstitusi
Virginia 1776, Bill of Rights, XVI, menyatakan: “... Religion, or the Duty which we owe our Creator can
3
be directed only by Reason ... and that it is the mutual duty of all to practice Christian Forbearance,
Love and Charity towards each other...”. Konstitusi Washington 1889, Preamble. We the People of
the State of Washington, grateful to the Supreme Ruler of the Universe for our liberties, do ordain
this Constitution”. Preambule Konstitusi West Virginia (1872) juga menyatakan, “Since through
Divine Providence we enjoy the blessings of civil, political and religious liberty, we, the people of
West Virginia .. reaffirm our faith in and constant reliance upon God.” Preambule Konstitusi
Wisconsin (1848), “We, the people of Wisconsin, grateful to Almighty God for our freedom, domestic
tranquility”. Yang terakhir, Konstitusi Wyoming (1890) juga menegaskan, “We, the people of the
State of Wyoming, grateful to God for our civil, political, and religious liberties ... establish this
Constitution.”.
Dari kutipan konstitusi ke-50 negara bagian Amerika Serikat itu terlihat dengan jelas bahwa
suasana kebatinan yang hidup dalam masyarakat Amerika Serikat di tingkat negara bagian sangat
akrab dengan ide-ide ketuhanan dan keberagamaan. Karena wajar saja jika ada anggapan bahwa
para pendiri Amerika Serikat sesungguhnya tidak mempunyai ide tentang pemisahan antara agama
dengan negara. Semua konstitusi negara bagian Amerika Serikat dapat dipandang sebagai ‘Godly
Constitution’, bukan ‘Godless Constitution’. Kata "God" dimuat dalam ‘preamble’ di 8 state
constitutions (konstitusi negara bagian). Selain itu, di 4 negara bagian, terdapat perkataan, "Supreme
Ruler of the Universe" dalam preambule konstitusinya. Yang justru paling banyak dipakai dalam
preambule konstitusi negara bagian adalah perkataan "Almighty God." Perkataan ini muncul di
dalam preamble konstitusi 30 negara bagian. Ada pula negara bagian yang konstitusinya tidak
memuat preambule. Namun, perkataan rujukan ketuhanan atau kegamaan dapat ditemukan di
dalam pasal-pasal tentang kebebasan beragama (religion clauses in the bill of rights).
Satu-satunya negara bagian yang dapat dikatakan preambule konstitusinya tidak memuat
rujukan kesucian keagamaan atau sejenisnya (a divine reference of any kind) adalah Konstitusi
negara bagian Oregon. Tetapi, perkataan "Almighty God" terdapat dalam pasal tentang ‘the state
religion clauses’. Artinya, Tuhan juga tetap dipandang sebagai ‘Sesuatu Dzat’ yang Maha Kuasa atau
‘Almighty’. Dengan perkataan lain, konstitusi 50 negara bagian Amerika Serikat semuanya memuat
kata Tuhan. Bahkan lebih jauh lagi, dalam Konstitusi negara bagian Virginia (1776), selain kata ‘God’
dan ‘religion’, juga terdapat kata ‘Christian Forbearance’. Pada bagian Bill of Rights dinyatakan, “...
Religion, or the Duty which we owe our Creator can be directed only by Reason... and that it is the
mutual duty of all to practice Christian Forbearance, Love and Charity towards each
other”.
2. Tuhan dalam Konstitusi di luar Amerika Serikat
Namun dapat dikatakan, banyak pula konstitusi negara-negara di dunia yang sama sekali
tidak menyebut satu katapun yang dapat dipahami terkait dengan pengertian Tuhan. Konstitusi
Federal Amerika Serikat juga sama sekali tidak menyebut nama atau kata ‘God’ dalam preambule
ataupun dalam pasal-pasalnya. Apalagi konstitusi di lingkungan negara-negara komunis tentu kata
‘Tuhan’ sama sekali dijauhkan dari ide bernegara. Bahkan sampai sekarang, sesudah runtuhnya
komunisme, negara-negara bekas komunisme yang berubah menjadi demokrasi, juga tetap tidak
mengidealkan pencantuman kata ‘Tuhan’ itu dalam teks undang-undang dasarnya. Satu-satunya
negara bekas pecahan Uni Soviet yang konstitusinya menyebut kata Tuhan adalah Konstitusi Ukraina
4
1996, dengan maksud untuk menegaskan bahwa mereka sudah berbeda dan berpisah dari Russia
serta tidak lagi berada dalam bayang-bayang pengaruh Russia.
Di Eropah, dari 27 negara anggota Uni Eropah, hanya ada 5 negara yang teks konstitusinya
memuat kata ‘God’ atau yang semacamnya. Selebihnya, seperti Konstitusi Perancis yang dikenal
sangat keras memisahkan urusan agama dari negara, tidak ada yang memasukkan rujukan kata
Tuhan atau agama ke dalam rumusan naskah undang-undang dasar atau konstitusi. Kelima negara
yang konstitusinya memuat kata Tuhan tersebut di atas adalah Jerman, Yunani, Irlandia, Polandia,
dan Switzerland. Negara Eropah Timur yang bukan atau belum menjadi anggota EU yang memuat
perkataan Tuhan dalam konstitusinya adalah Ukraina sebagai satu-satunya negara bekas Uni Soviet
yang konstitusinya memuat perkataan Tuhan. Dari keenam negara dan bahkan dari semua negara
Eropah, Jermanlah yang dapat dikatakan merupakan negara terbesar, terutama dari segi jumlah
penduduknya yang mayoritas menganut agama Katolik. Dalam Preambule Konstitusi Jerman
disebutkan, "Conscious of their responsibility before God and man, animated by this will *…+, the
German people have adopted, by virtue of their constituent power, this Basic Law."
Bahkan, Kanselir Angela Merkel, dalam pembicaraan dengan Kardinal Jerman, Karl Lehmann,
Merkel rancangan konstitusi Uni Eropah tidak memuat ‘God or Christianity’ sama sekali. Ia
menyatakan, "I would have liked to have seen a clearer declaration on the Christian roots (of
Europe)". "No one doubts that they significantly shape our life, our society," "I wonder, can we
maintain the formative aspects of Christianity for day-to-day politics if the political sphere does not
stand by them?". Namun, usul Merkel ini banyak mendapat kritik dan tentangan. Karena itu,
“Although Merkel has said it is vital to acknowledge Europe's Christian heritage, she stresses that
Europe is a diverse continent”. Meski mengusulkan pemuatan kata ‘God or Christianity’ ke dalam
rancangan Konstitusi Uni Eropah, Angela Merkel juga menegaskan bahwa Uni Eropah “... not a
Christian club, but ... a club of values", katanya.
Selain Jerman di Eropah, negara dengan jumlah penduduk yang mayoritas beragama Katolik
terbesar di dunia dewasa ini ada di Amerika, yaitu Brazil. Jumlah penduduknya tercatat 175.770.000,
dimana sekitar 63% di antaranya memeluk agama Katolik. Preambule Konstitusi Brazil ini berbunyi,
“We, the representatives of the Brazilian People, assembled in the National Constituent Assembly to
institute a Democratic State for the purpose of ensuring the exercise of social and individual rights,
liberty, security, well being, development, equality and justice as supreme values of a fraternal,
pluralist and unprejudiced society, based on social harmony and committed, in the internal and
international spheres, to the peaceful solution of disputes, promulgate, under the protection of God,
this Constitution of the Federative Republic of Brazil”.
Selain Jerman, banyak lagi negara lain yang konstitusinya memuat kata ‘Tuhan’. Di antaranya
adalah (1) Konstitusi Algeria (1976 Constitution), “In the name of God, the Merciful and the
Compassionate”. (2) Konstitusi Antigua and Barbuda (1981 Constitution), “Whereas the People of
Antigua and Barbuda (i) proclaim that they are a sovereign nation founded upon principles that
acknowldege the supremacy of God, the dignity and worth of the human person, the entitlement of
all persons to the fundamental rights and freedoms of the individual, the position of the family in a
society of free men and women and free institutions,...”. (3) Konstitusi Albania (1998 Constitution),
“We the People of Albania, proud and aware of our history, with responsibility for the future, and
with faith in God and/or other universal values,....”. (4) Konstitusi Australia (1990 Constitution),
5
“Whereas the people of New South Wales, Victoria, South Australia, Queensland, and Tasmania,
humbly relying on the blessing of Almighty God, have agreed to unite in one indissoluable Federal
Commonwealth under the Crown...” (Ketika UUD disahkan, Western Australia belum ada kepastian
termasuk Commonwealth atau tidak, sehingga tidak ikut disebut eskplisit).
Konstitusi negara lain yang juga memuat kata Tuhan adalah: (5) Konstitusi Argentina (1853
Constitution), “We, the representatives of the people of the Argentine Nation,... invoking the
protection of God, sopurce of all reason and justice,....”. (6) Konstitusi Bahamas (1973 Constitution),
“And whereas the people of this family of islands recognizing that the preservation of their freedom
will be guaranteed by national commitment to ..... unity and an abiding respect for Christian values
and the Rule of Law; .... Therefore, we ..., recognizing the supremacy of God and believing in the
fundamental rights and freedoms of the individuals, Do hereby proclaim in solemn praise the
establishment of free and democratic sovereign nation founded on spiritual values and in which no
man, woman, or child shall ever be slave or bondsman....., and do hereby provide by these articles for
the indivisible unity and creation under God of the Commonwealth of the Bahamas”. (7) Konstitusi
Bahrain (2002 Constitution), “In the name of God on high, and with His Blessing, and with His Help,
we ...... in line with our.... faith...; and in acknowledgement of our obligations to God, .....”. (8) Brazil
(1988 Constitution), “We, the representatives of the Brazilian People, ... promulgate, under the
protection of God, .....”.
(9) Konstitusi Kanada (1982 Constitution), “Whereas Canada is founded upon principles that
recognize the supremacy of God and the rule of law”. (10) Konstitusi Republik Fiji (1988
Constitution), “We, the people of the Fiji Islands, SEEKING the blessing of God who....; RECALLING the
events in our history that have made us what we are, especially the settlement of these islands......;
the conversion of the indigenous inhabitants of these islands from heathenism to Christianity through
the power of of the name of Jesus Christ; the enduring influence of Christianity in these islands and
its contribution, along with that of other faiths, to the spiritual life of Fiji; .... With God as our
Witness, .....”. (11) Konstitusi Jerman (1949 Constitution), “......... Conscious of their responsibility
before God and man, (.............) the German people, ......” . (12) Konstitusi Yunani (1975 Constitution),
“In the name of the Holy and Consubtantial and Indivisible Trinity”.
(13) Indonesia juga termasuk negara yang undang-undang dasarnya memuat kata Tuhan,
yaitu dalam preambule/pembukaan dan dalam pasal-pasal UUD 1945, yaitu: (i) “Atas berkat Rahmat
Tuhan Yang Maha Kuasa, dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur......”, (ii) “.... dengan
berdasar kepada, Ketuhanan Yang Maha Esa, .......”; (iii) Pasal 29 ayat (1) “Negara berdasar atas
keTuhanan Yang Maha Esa”; (iv) Pasal 29 ayat (2) “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap
penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan
kepercayaannya itu”; dan (v) Pasal 9 ayat (1), “Sebelum memangku jabatannya, Presiden dan Wakil
Presiden berumpah menurut agama, atau berjanji dengan sungguh-sungguh.......: ‘Demi Allah, saya
bersumpah......’”.
(14) Konstitusi Iran (1979 Constitution), “The Constitution of Islamic Republic of Iran
advances the cultural, social, political, and economic institutions of Iranian society based on Islamic
principles and norms, which represent an honest aspiration of the Islamic ummah”. (15) Konstitusi
Irlandia (1937 Constitution), “In the name of the Most Holy Trinity, from whom is all authority and to
whom is our final end, ......... acknowledging all our obligations to our Divine Lord, Jesus Christ,
6
........”. (16) Konstitusi Kuwait (1962 Constitution), “In the name of Allah,the Beneficent, the Merciful,
We.....”. (17) Konstitusi Liberia (1986 Constitution), “We the people of Liberia: Acknowledging our
devout gratitude to God for our existence as a free, sovereign, and independent state, and relying on
His Divine Guidance for our survival as a nation............”. (18) Konstitusi Madagascar (1992
Constitution), “The sovereign Malagasy people, profoundly attached to their cultural and spiritual
values,.... affirming their belief in God the Creator; declare.....”. (19) Konstitusi Mauritania (1991
Constitution), “trusting in the omnipotence of Allah, the Mauritanian people proclaims...”.
(20) Konstitusi Pakistan (1973 Constitution), “Whereas sovereignty over the entire Universe
belongs to Almighty Allah alone, and the authority to be exercised by the people of Pakistan within
the limits p*rescribed by Him is a sacred trust...”. (21) Konstitusi Paraguay (1992 Constitution), “The
Paraguayan people, through their legitimate representatives convening......., pleadging to God...
hereby ......”. (22) Konstitusi Peru (1993 Constitution), “The democratic Constituent Congress
invoking Almighty God,.....”. (23) Konstitusi Philippines (1987 Constitution), “We, the sovereign
Filippino people, imploring the aid of Almight God, ... do ordain....”. (24) Konstitusi Polandia (1997
Constitution), “We, the Polish Nation – all citizens of the Republic, both those who believe in God as
the source of truth, justice, good and beauty, as well as those not sharing such faith but respecting
those universal values as arising from other sources, (....) beholden to our ancestors (....) for our
culture rooted in the Christian heritage of the Nation and in universal human values, (...) recognizing
our responsibility before God or our own consciences, hereby......”.
Demikian pula (25) Konstitusi Rwanda (1991 Constitution), “The National Council for
Development, meeting ....; Trusting in God Almighty; ....”. (26) Konstitusi South Africa atau Afrika
Selatan (1996 Constitution), “May God protect our people........... God belss South Africa.....” (set at
tyhe end of the preambule, has been called as a ‘rhetorical petition prayer’”. (27) Konstitusi
Switzerland (1999 Constitution), “In the name of Almighty God, the Swiss People.....”. (28) Konstitusi
Tunisia (1959 Constitution, invocatio), “In the name of God, the Compassionate and the Merciful, ....
we, the representatives of the Tunisian people, free and sovereign, proclaimm by the Grace of God,
the present Constitution”. (29) Konstitusi Ukraina (1996 Constitution), “TheVerkhovna Rada of
Ukraine, (....) aware of our responsibility before God, our own conscience, past, present, and future
generations, (...) adopts this Constitution”. (Konstitusi Ukraina ini satu-satu konstitusi negara bekas
Uni Soviet yang menyebut kata Tuhan secara eksplisit dalam teks UUD, salah satu maksudnya adalah
untuk menegaskan perbedaannya dg Konstitusi Russia yg athies dan bekas komunis).
Di samping negara-negara tersebut, ada pula konstitusi yang meskipun tidak memuat kata
‘Tuhan’, tetapi secara tidak langsung mengakui dan memberi tempat tersendiri kepada agama.
Preambule Konstitusi Jerman sendiri, juga menyebut perkataan "religious communities", di samping
kata Tuhan. Bahkan dalam konstitusi beberapa negara lain, secara eksplisit nama agama juga
disebut. Misalnya, Artikel 8 Konstitusi Italia menyatakan, "All religious commitments are equal
before the law," tetapi juga ditegaskan bahwa "denominations differing from Catholic confessions
have a right to organize their own statutes, as long as they do not go against the Italian legal
system." Juga Preambule Konstitusi Spanyol 1987 tidak menyebut kata ‘Tuhan’, tetapi ada kata
agama pada paragraf ketiga Artikel 16 yang menyatakan, "there is no state religion." Namun, agama
Katolik disebut secara khusus, yaitu dengan penegasan bahwa: "The public authority respects the
religious views of Spanish society and maintains the respective cooperative relationships to the
Catholic Church and other confessions."
7
Dari konstitusi-konstitusi yang menyebut nama Tuhan tersebut, yang termasuk kategori
negara besar dengan jumlah penduduk yang mayoritas menganut agama adalah Brazil dan Jerman.
Di benua Amerika, Brazil adalah negara terbesar kedua setelah Amerika Serikat. Sedangkan Jerman
adalah negara dengan jumlah penduduk terbesar di Eropah. Mayoritas penduduk kedua negara ini
adalah pemeluk agama Katolik, dan keduanya mempunyai konstitusi yang secara eksplisit menyebut
nama Tuhan dan menjadikan Tuhan sebagai sumber referensi kekuasaan. Negara lain yang tergolong
negara besar, dan bahkan dari segi jumlah penduduknya merupakan negara terbesar keempat di
dunia, ialah Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Bahkan Indonesia juga tercatat
sebagai negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia. Dalam naskah konstitusinya juga
tercantum perkataan Tuhan dan Ketuhanan sebagai sumber referensi kekuasaan negara. Karena itu,
dapat dikatakan bahwa dalam jajaran negara-negara berpenduduk terbesar dunia, hanya negara
dengan penduduk mayoritas beragama Islam dan Katolik saja yang memuat perkataan Tuhan dalam
konstitusinya.
Selain negara-negara tersebut di atas, pada umumnya, negara lain yang mempunyai naskah
undang-undang dasar atau konstitusi tertulis, tidak mencantumkan kata Tuhan atau pun perkataan
lain yang menunjukkan adanya pengakuan konstitusional akan adanya sistem nilai dan kepercayaan
agama ataupun kekuataan di luar kesepakatan antar manusia dalam pembentukan kekuasaan
negara. Tiga negara dengan penduduk terbesar di dunia, yaitu China, India, dan Amerika Serikat
tidak menjadikan Tuhan dan kehidupan keagamaan sebagai sumber referensi. Di Amerika Serikat,
naskah konstitusi yang memuat kata Tuhan hanya konstitusi negara-negara bagian yang semuanya
menyebut kata Tuhan itu secara eksplisit. Tetapi, konstitusi federalnya sama sekali tidak menyebut
kata Tuhan.
Negara dengan penduduk terbanyak di dunia juga tidak menyebut nama Tuhan, yaitu
Republik Rakyat China. Konstitusi RRC yang dikenal sebagai negara komunis, tentu saja perumus
naskah konstitusinya tidak mengenal sama sekali kata Tuhan dan agama. Tetapi, selain mayoritas
penduduknya tidak beragama atau atheis dan komunis, RRC juga tercatat sebagai negara dengan
penduduk beragama Buddha yang terbesar di dunia. Namun, ajaran agama Buddha yang bersifat
sangat isoteris memang tidak banyak memberi perhatian kepada urusan kenegaraan, sehingga wajar
saja jika dalam proses pembentukan negara tidak muncul ide untuk mencantumkan kata Tuhan
dalam konstitusinya. Selain itu, negara dengan penduduk terbesar kedua, yaitu India, juga tidak
memuat kata Tuhan dalam konstitusinya. India berpenduduk terbesar beragama Hindu. Jika
masyarakat protestan terbanyak di dunia hidup di Amerika Serikat, maka India adalah negara dengan
penduduk Hindu terbesar di dunia, seperti halnya Indonesia merupakan negara berpenduduk
Muslim terbesar di dunia.
Konstitusi India hanya memuat ketentuan mengenai Tuhan dan agama bukan sebagai
rujukan ‘nominatio-dei’ ataupun ‘invocatio-dei’, tetapi hanya dalam pasal-pasal hak asasi manusia
(bill of rights) saja. Bahkan, pada tahun 1976, Amendmen Konstitusi India ke-42 mencantumkan
tambahan kata ‘secular’ dalam preambule konstitusi sehingga terjadi perubahan dari perkataan
‘Sovereign Socialist Democratic Republic’ menjadi ‘Sovereign Socialist Secular Democratic Republic’.
Rumusan Preambule Konstitusi India itu -- berbeda dari jumlah pasal-pasalnya yang terdiri atas 440
pasal – cukup pendek. Bunyi lengkapnya adalah: “We, the People of India, having solemnly resolved
8
to constitute India into a Sovereign Socialist SECULAR2 Democratic Republic and to secure to all its
citizens: JUSTICE, social, economic and political; LIBERTY of thought, expression, belief, faith and
worship; EQUALITY of status and of opportunity; and to promote among them all FRATERNITY
assuring the dignity of the individual and the unity and integrity3 of the Nation; In our Constituent
Assembly this twenty-sixth day of November, 1949, do hereby adopt, enact and give to ourselves this
constitution”.
Dari uraian di atas, dapat dikatakan bahwa: Pertama, pergumulan dan pergesekan gagasan
mengenai perumusan aspirasi agama dan keagamaan dalam konstitusi terjadi di hampir semua
negara di dunia, sejak dahulu sampai sekarang belum juga kunjung usai. Bahkan bangsa-bangsa
Eropah, ketika hendak menyusun rancangan Konstitusi Uni Eropah pun masih terus
memperdebatkan perlu tidaknya menyebut kata dan menjadikan Tuhan dan agama sebagai rujukan
dalam dokumen konstitusi.
Kedua, faktor agama yang dipercaya oleh mayoritas penduduk sangat berpengaruh,
sehingga kata Tuhan dan rujukan-rujukan nilai yang dihubungkan dengan agama. Di Amerika Serikat,
meskipun Konstitusi Federal tidak menyebut kata Tuhan, tetapi iklim atau suasana ketuhanan dan
keberagamaan sangat terasa pengaruhnya dalam perumusan konstitusi-konstitusi ke-50 negara
bagian. Bahkan ada pula negara bagian, yaitu ‘Virgina State Constitution’ yang menjadikan agama
Kristen sebagai rujukan dan menegaskan adanya tugas bersama untuk menjalankan ajaran agama
Kristian, yaitu dengan menyatakan: “... Religion, or the Duty which we owe our Creator can be
directed only by Reason... and that it is the mutual duty of all to practice Christian Forbearance,
Love and Charity towards each other”. Jika diperhatikan, perumusan kalimat ini tidak terlalu jauh
berbeda pengertian kontekstualnya dengan 7 kata Piagam Jakarta yang dicoret dari naskah
Pembukaan UUD 1945, yaitu “.... dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemelukpemeluknya”.
Ketiga, dari semua negara yang berpenduduk besar dengan mayoritas beragama Katolik,
Protestan, dan Islam terlihat bahwa pengaruh agama yang dianut oleh mayoritas penduduk cukup
signifikan terhadap dicantumkan-tidaknya kata Tuhan itu dalam teks konstitusi. Di negara yang
berpenduduk Protestan terbesar, yaitu Amerika Serikat, meskipun Konstitusi Federalnya tidak
memuat kata Tuhan, tetapi semua konstitusi negara-negara bagiannya bersifat sangat ‘godly’.
Sedangkan di negara-negara yang berpenduduk besar dan terbesar beragama Hindu, atau Buddha
tidak terlihat adanya pengaruh yang demikian.
B.
MASALAH HUBUNGAN AGAMA DAN NEGARA DI INDONESIA
1. Pergesekan Ideologis Terus Menerus
Salah satu persoalan serius yang diwariskan oleh generasi pejuang kemerdekaan Indonesia
kepada generasi selanjutnya ialah perdebatan yang tidak diselesaikan secara tuntas mengenai
pilihan-pilihan kata yang berimplikasi ideologis yang dirumuskan dalam naskah Pembukaan dan
2
Kata ‘Secular’ ini baru ditambahkan berdasarkan Amandemen ke-42 1976 yang mulai berlaku sejak 1 Januari,
1977.
3
Kata ‘integrity’ ini ditambahkan berdasarkan Amandemen ke-42, 1976, yang berlaku mulai 1 Januari 1977.
9
Batang Tubuh UUD negara Indonesia merdeka. Sama seperti yang terjadi di banyak negara,
perumusan kata-kata yang mengandung makna ideologis selalu diperdebatkan dengan sengit dan
terkadang mengundang konflik. Rumusan Piagam Jakarta 22 Juni 1945, yang telah disepakati dalam
Sidang BPUPKI menjadi Preambule atau Pembukaan UUD 1945, diubah lagi, sehingga menyebabkan
terjadinya kompromi sejarah yang sangat mendasar, berupa pencoretan 7 kata “dengan kewajiban
menjalankan syari’at Islam bagi pemeluknya” dari teks Pembukaan UUD 1945.
Pencantuman 7 kata itu dalam rumusan Piagam Jakarta yang kemudian menjadi Pembukaan
UUD 1945, boleh jadi, pada awalnya belum mengandung makna ideologis yang kaku di kalangan
umat Islam sendiri. Namun, adanya penolakan terhadap ke-7 kata itu oleh golongan masyarakat
non-Muslim kemudian, menggambarkan adanya respons ideologis dan pada gilirannya membuat
makna kata ‘syari’at Islam’ juga mengalami ideologisasi. Proses ideologisasi perkataan “syari’at
Islam” ini mirip dengan perkembangan makna kata Islam itu pada mulanya ketika dipakai pertama
kali sebagai nama oleh Syarikat Dagang Islam (SDI) pada tahun 1905. Menurut para sejarahwan,
seperti Prof. Dr. Taufik Abdullah, semula kata ‘Islam’ itu hanya menunjuk kepada pengertian
‘pribumi’, sebagai pembeda terhadap golongan penjajah. Namun, kata ‘Islam’ itu telah berkembang
menjadi kata dengan konotasi pengertian yang bersifat ideologis sesudah Indonesia merdeka,
sehingga sampai sekarang pun masih saja ada pandangan yang mendikotomikan antara Golongan
Islam dan Golongan Nasionalis atau Kebangsaan.
Namun, terlepas dari adanya perubahan kandungan makna ideologis perkataan ‘Islam’ dan
‘syari’at Islam’ dalam sejarah, yang jelas dengan tidak lagi dipakainya perkataan itu dalam teks UUD
1945, terbuka ruang yang luas untuk tumbuh dan berkembangnya pengertian agama dan Tuhan
secara inklusif, yang berlaku universal bagi semua kelompok agama dan keyakinan ketuhanan.
Perdebatannya janganterjadi di antara golongan penganut agama Islam dan dengan golongan nonMuslim. Dalam konteks paham konstitusionalisme, perdebatan itu dapat kita geser menjadi
perdebatan antara paham “Godly versus Godless Constitution” seperti yang juga terjadi di banyak
negara lain, termasuk di Amerika Serikat sendiri sampai sekarang. Apakah Undang-Undang Dasar
Republik Indonesia berketuhanan atau tidak berketuhanan. Dimanakah warganegara Indonesia
harus menempatkan arti Tuhan dalam peri-kehidupan berbangsa dan bernegara, sangat tergantung
bagaimana hubungan konstitusional antara agama dan prinsip ketuhanan itu dengan negara.
2. Rumusan Tuhan dan Ketuhanan dalam UUD 1945
Dapat dikatakan bahwa di antara konstitusi-konstitusi tertulis pelbagai negara di dunia, UUD
1945 sebagaimana telah mengalami 4 perubahan di masa reformasi dan diberi nama baru menjadi
UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 memuat kata-kata ‘Tuhan’ dan ‘Agama’ paling banyak
di dunia. Kata ‘Allah’ disebut 2 kali, ‘Tuhan’ 2 kali, kata ‘Agama’ disebut 10 kali, kata ‘kepercayaan’ 2
kali, kata ‘keimanan’ disebut 1 kali, kata ‘ketakwaan’ juga 1 kali, perkataan ‘Yang Maha Esa’ disebut
2 kali, dan perkataan ‘Yang Maha Kuasa’ 1 kali. Artinya, meskipun ketika disahkan pada tanggal 18
Agustus 1945, pernah terjadi pencoretan 7 kata dari naskah Pembukaan UUD 1945 yang berasal dari
Piagam Jakarta 22 Juni 1945, tetapi jumlah kata-kata yang mencerminkan ide tentang Tuhan dan
agama tetap sangat banyak dan bahkan terbanyak di dunia.
Secara keseluruhan, kata-kata yang berkaitan dengan Tuhan dan Ketuhanan tersebut dapat
kita baca di 14 (empat belas) tempat, yaitu: (1) Alinea III Pembukaan UUD 1945, “Atas berkat
10
Rakhmat Allah4 Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur supaya
berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini
kemerdekaannya”. (Allah = 1, Maha Kuasa = 1); (2) Alinea IV Pembukaan UUD 1945, “Kemudian
daripada itu, ..., maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu UUD..., ....
Negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada Ketuhanan Yang
Maha Esa, ...”. (Tuhan/Ketuhanan = 1, Maha Esa = 1);
Selain pada Pembukaan, kata yang berkaitan dengan Tuhan dan Agama, juga terdapat dalam
rumusan pasal-pasal, yaitu: (3) Pasal 9 ayat (1) UUD 1945, “Sebelum memangku jabatannya,
Presiden dan Wakil Presiden bersumpah menurut agama, atau berjanji dengan sungguh-sungguh....
sebagai berikut: .... ‘Demi Allah, saya bersumpah....’”. (Agama = 1, Allah + 1 = 2); (4) Pasal 9 ayat (2)
UUD 1945, “Jika MPR atau DPR tidak dapat mengadakan sidang, Presiden dan Wakil Presiden
bersumpah menurut agama, .... di hadapan pimpinan MPR dengan disaksikan oleh pimpinan MA”.
(Agama + 1 = 2); (5) Pasal 22D ayat (2) UUD 1945, “DPD .....; ... memberikan pertimbangan kepada
DPR atas rancangan undang-undang APBN dan rancangan undang-undang yang berkaitan dengan
pajak, pendidikan, dan agama”. (Agama + 1 = 3); (6) Pasal 22D ayat (3) UUD 1945, “DPD dapat
melakukan pengawasan atas pelaksanaan undang-undang mengenai otonomi daerah, ....
pelaksanaan APBN, pajak, pendidikan, dan agama serta menyampaikan hasil pengawasannya itu
kepada DPR sebagai bahan pertimbangan untuk ditindak-lanjuti”. (Agama + 1 = 4).
Dalam pasal-pasal yang biasa dinamakan sebagai ‘bill of rights’ juga terdapat kata Tuhan dan
Agama, yaitu: (7) Pasal 28E ayat (1) UUD 1945, “Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat
menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, ....”. (Agama +2 = 6, beribadat = 1); (8)
Pasal 22E ayat (2) UUD 1945, “Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan,
menyatakan pikiran dan sikap, sesuai dengan hati nuraninya”. (Keyakinan = Kepercayaan = 1); (9)
Pasal 28I ayat (1) UUD 1945, “Hak untuk hidup, hak untuk tidak disiksa, hak kemerdekaan pikiran
dan hati nurani, hak beragama, hak untuk tidak diperbudak, hak untuk diakui sebagai pribadi di
hadapan hukum, dan hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut adalah hak asas
manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apa pun”. (Agama + 1 = 7); (10) Pasal 28J ayat
(2), “Dalam menjalankan hak dan kewajibannya, setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang
ditetapkan dengan undang-undang dengan maksud semata-mata untuk menjamin pengakuan serta
penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai
dengan pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu
masyarakat demokratis”. (Agama + 1 = 8, Moral = 1).
Rumusan tentang dasar negara sebagai pengganti pencoretan 7 kata dari Pembukaan UUD
1945, terdapat dalam Pasal 29 UUD 1945, yaitu: (11) Pasal 29 ayat (1) UUD 1945, “Negara berdasar
atas Ketuhanan Yang Maha Esa”. (Tuhan/Ketuhanan + 1 = 2, Maha Esa + 1 = 2), dilanjutkan dengan
(12) Pasal 29 ayat (2) UUD 1945, “Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk
memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya, dan kepercayaannya
itu”. (Agama + 1 = 9, Kepercayaan + 1 = 2); (13) Pasal 31 ayat (3) UUD 1945, “Pemerintah
mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang meningkatkan
keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang
4
Kata ‘Allah’ ini pernah diganti dengan kata ‘Tuhan’, tetapi dalam Berita Repoeblik tanggal 15 Februari, 1946,
yang tertulis kata ‘Allah’, bukan ‘Tuhan’. Kata ‘Allah’ inilah yang berlaku sampai dengan sekarang.
11
diatur dengan undang-undang”. (Keimanan = 1, Ketakwaan = 1); dan (14) Pasal 31 ayat (5) UUD
1945, “Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai-nilai
agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat manusia”.
(Agama + 1 = 10).
Semua kutipan-kutipan tekstual di atas menggambarkan dengan sangat terang benderang
atau ceto welo-welo (expressis verbis) bahwa UUD 1945 merupakan ‘a very Godly Constitution of
Indonesia’. UUD 1945 adalah konstitusi yang sangat berketuhanan, sehingga tidak mungkin
ditafsirkan sebagai ‘Godless Constitution’ yang dapat mengusung ide ‘freedom from religion’ sebagai
bentuk yang ekstrim dari prinsip ‘freedom of religion’. Hanya saja, yang dimaksud dengan Tuhan
ataupun Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa, Tuhan Yang Maha Kuasa tersebut di atas, adalah Tuhan
dalam arti universal (Universal God) yang dapat disebut secara berbeda-beda oleh tiap-tiap agama
yang meyakininya. Apapun istilah yang dipakai, termasuk nama ‘Allah’ sebagaimana lazim digunakan
oleh umat Islam dan juga oleh penganut agama Kristiani, tidak boleh ditafsirkan secara eksklusif
hanya mencakup pengertian Tuhan sebagaimana dipahami oleh 1 atau 2 golongan agama saja.
Tuhan dalam UUD 1945 adalah Tuhan yang universal (the universal God).
Meminjam istilah Angela Merkel tersebut di atas mengenai ‘Club of Values’, Republik
Indonesia dapat dikatakan bukanlah ‘Klub Muslim’ tetapi merupakan “Klub Nilai-Nilai Ketuhanan”,
‘Club of Godly Constitutional Values’, ‘Klub Nilai-Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa dan Ketuhanan Yang
Maha Kuasa” yang berlaku bagi semua penganut agama dan kepercayaan apa saja.
3. Tentang Kata ‘Allah’
Mengenai kata ‘Allah’, sebenarnya, sampai sekarang juga masih juga mengandung konotasi
makna ideologisnya sendiri, yang pada guilirannya dapat mengundang debat yang tentunya harus
diselesaikan. Lihatlah bagaimana pengadilan di Malaysia memutuskan bahwa kata ‘Allah’ hanya
boleh digunakan oleh umat Islam. Pandangan demikian juga ada dan hidup dalam masyarakat
Indonesia. Akibatnya, ada juga para sarjana Kristen yang sangat percaya bahwa kata ‘Allah’ itu
memang milik khas umat Islam. Padahal, sejak lama umat Kristen sendiri dalam Biblenya selalu
menggunakan kata ‘Allah’ juga. Demikian pula para pendeta, dengan pengucapan huruf ‘l’ yang tipis
dan tunggal, dari dahulu kala juga sudah biasa menggunakannya dalam khotbah-khotbah di gereja.
Sayangnya banyak juga sarjana yang menganggap bahwa kata ‘Allah’ itu berkonotasi hanya untuk
orang Islam.
Hal tersebut terutama terkait dengan rumusan teks sumpah jabatan Presiden dan Wakil
dalam Pasal 9 UUD 1945 dan juga lebih spesifik lagi terkait dengan rumusan Alinea III Pembukaan
UUD 1945 yang menyatakan, “Atas berkat Rahmat Allah Yang Maha Kuasa.....”. Rumusan kata ‘Allah’
dalam Alinea III Pembukaan UUD 1945 ini memang memiliki catatan sejarahnya tersendiri, karena
diusulkan dan disepakati untuk diganti dengan kata ‘Tuhan Yang Maha Kuasa’. Dalam sejarah
tercatat bahwa dalam Sidang PPKI tanggal 18 Agustus 1945, sebelum pengesahan UUD 1945, I Gusti
Keetut Pudja dari Bali yang beragama Hindu, mengusulkan kata ‘Allah’ itu agar diganti dengan kata
‘Tuhan’, sehingga rumusan Alinea III ini berubah menjadi “Atas berkat Rahmat Tuhan Yang Maha
Kuasa....”. Namun, ketika naskah UUD 1945 diumumkan melalui Berita Repoeblik tanggal 15 Februari
1946, kata “Allah” itu tetap digunakan, bukan kata ‘Tuhan’. Pada waktu keluarnya Dekrit Presiden 5
Juli 1959, naskah yang dipakai juga masih tetap menggunakan kata ‘Allah’, sehingga ketika terjadi 4
Perubahan pada tahun 1999, 2000, 2001, dan 2002 yang sama sekali tidak mengadakan perubahan
12
terhadap Pembukaan UUD 1945, maka kata resmi yang dipakai dalam Alinea ke III Pembukaan UUD
1945 ini tetap “Atas berkat Rahmat Allah Yang Maha Kuasa...” sampai dengan sekarang.
Karena itu, menurut saya, biar kata ‘Allah’ itu kita terima saja apa adanya dalam rumusan
Alinea ke III Pembukaan UUD 1945, tetapi konotasi makna yang terkandung di dalamnya harus
dipahami berlaku untuk semua agama. Kata ‘Allah’ itu harus dipahami sebagai penamaan khas
Tuhan Yang Maha Esa pengertian Pancasila dan menurut UUD 1945. Kata ‘Allah’ tidak perlu dianggap
sebagai ancaman, terutama bagi mereka yang menganut agama selain Islam, Kristen, dan Katolik
yang sudah terbiasa dengan istilah itu. Kata ‘Allah’ bukanlah ‘milik’ khas umat Islam, seperti yang
sampai sekarang memang benar masih menghinggapi banyak orang Islam sendiri, seperti contoh
yang diperlihatkan oleh putusan pengadilan di Malaysia yang melarang orang di luar Muslim
memakainya.
Sebaliknya, banyak pula kalangan cendekiawan Muslim di Indonesia, seperti misalnya Prof.
Dr. Nurcholish Madjid, yang justru mengidentikkan terjemah kata Allah itu dengan kata Tuhan saja.
Namun ketika kalimat tauhid “La ilaha illallah” diterjemahkan oleh Nurcholish Madjid dengan
perkataan “Tiada Tuhan melainkan Tuhan”, banyak sekali kalangan umat Islam yang protes dan
menuduhnya menyimpang. Saya sendiri juga tidak setuju dengan terjemahan demikian. Tuhan
adalah istilah umum, sedangkan ‘Allah’ bersifat sangat khas dan sudah dipakai khusus untuk
pengertian nama yang juga khusus. Karena itu terjemahan “La ilaha illallah”, menurut saya, tetaplah
“Tiada tuhan melainkan Allah”. Akan tetapi, kata ‘Allah’ ini bukan hanya dipakai oleh dan untuk umat
Islam. Dalam kitab Genesis Perjanjian Lama, kata ‘Allah’ itu bahkan disebut 17 kali, jauh sebelum alQuran diwahyukan kepada nabi Muhammad saw. Dapat dikatakan bahwa kata ‘Allah’ itu biasa
dipakai dalam bahasa Arab bagi semua agama Ibrahim (Abrahamic religions), yaitu Yahudi, Kristen,
dan Islam.
Jika ditelaah dengan seksama, sebenarnya kata ‘Allah’ itu merupakan pilihan kata yang
justru paling tepat untuk mendiskripsikan pengertian Tuhan Yang Esa (One God) menurut ajaran
monoteisme Yahudi, Kristen, dan Islam. Kata "Allah" berasal dari kata Arab "ilah" yang berarti tuhan
atau sesuatu yang disembah. Namun kata ‘ilah’ dalam bahasa Arab dapat berbentuk tunggal
(singular), ‘ilah’ (god), ataupun jamak (plural), ‘al-ilah’ (gods). Kata ‘ilah’ itu juga dapat bersifat lakilaki (male) atau perempuan (female), seperti halnya dalam bahasa Inggeris ada ‘god’ untuk dewa
dan ada ‘goddess’ untuk dewi. Karena itu, kata ‘Allah’ itu jelas berbeda dari sekedar kata ‘Tuhan’
biasa. Kata ‘Allah’ ini sangatlah tepat disebut sebagai sebutan nama Tuhan yang paling tepat untuk
kita sembah dalam alam filosofi sila Ketuhanan Yang Maha Esa. Di dalamnya terkandung makna yang
memberikan klarifikasi dan pengertian yang tepat, yaitu Tuhan yang tidak mempunyai kelamin
(bukan laki-laki dan bukan pula perempuan), tidak berbilang (bukan singular dan bukan pula plural),
namun sarat dengan nilai-nilai penghormatan dan ketunduk-pasrahan kita kepadanya. Allah juga
berarti satu-satunya yang wajib kita sembah (The Only One to be Worshipped).
Karena itu, penggunaan kata ‘Allah’ itu sangat tepat untuk menunjuk kepada pengertian
Tuhan Yang Maha Esa dalam filosofi Pancasila. Tetapi, meskipun secara historis kata ini akrab bagi
golongan masyarakat Indonesia yang beragama Islam, Protestan, dan Katolik, tetapi harus diakui
kurang akrab bagi kalangan umat Buddha, Hindu, Konghuchu dan lain sebagainya. Akan tetapi,
seperti dikemukakan di atas, kata Tuhan dan Allah itu hanya menunjuk kepada pengertian tuhan
universal (Universal God) yang merupakan milik semua orang yang disebut dengan macam-macam
13
istilah yang diyakini oleh setiap agama yang berketuhanan. Karena itu, paham Ketuhanan Yang Maha
Esa dalam UUD 1945 harus dipahami secara inklusif untuk semua agama.
Allah sebagai nama untuk Tuhan Yang Maha Esa dan sekaligus Maha Kuasa adalah Tuhan
universal milik kita semua, milik semua agama, meskipun secara spesifik, untuk kebutuhan internal
masing-masing dapat menggunakan sebutan-sebutan lain yang khas untuk pengertian Tuhan yang
sama, yaitu Allah Yang Maha Kuasa atau Tuhan Yang Maha Esa itu. Oleh karena itu, jangan ada orang
atau kelompok orang seperti di Malaysia yang dibenarkan pula oleh Pengadilan Diraja Malaysia
bahwa kata ‘Allah’ itu hanya milik umat Islam dan tidak boleh dipakai oleh orang yang bukan
beragama Islam. Dengan sikap inklusif dan prinsip ketuhanan universal demikian, dapat diharapkan
kerukunan bangsa kita dapat dirawat dengan sebaik-baiknya dengan terlebih dulu mendudukan
dengan jelas (a) hubungan antara Tuhan dan Agama, serta (b) posisi negara dalam hubungannya
dengan Agama dan Tuhan itu.
4. Hubungan Tuhan, Agama, dan Negara
Dalam hubungan antara Tuhan dan Agama, ada empat kemungkinan cara pandang yang
hidup dalam praktik di dunia dan juga di Indonesia. Pertama, pengertian bertuhan itu dipandang
identik dengan beragama, atau sebaliknya orang yang beragama pasti juga bertuhan; Kedua, ada
pula orang yang bertuhan dalam arti percaya kepada adanya Tuhan Yang Maha Kuasa, tetapi tidak
percaya kepada agama apapun juga. Paham demikian inilah yang dalam filsafat biasa disebut
‘theism’ atau ‘desime’; Ketiga, ada pula orang yang percaya kepada agama tertentu, tetapi tidak
mengenal konsep tentang Tuhan. Bahkan mereka sendiripun tidak perduli apakah Tuhan itu
memang ada atau tidak, yang penting mereka percaya kepada agama tertentu yang tumbuh dalam
sejarah. Keempat, ada pula orang yang tidak percaya akan adanya Tuhan, dan tidak percaya dan
bahkan ingin membebaskan diri dari agama atau ‘freedom from religions’. Yang terakhir ini disebut
‘atheis’.
Masalahnya sekarang pandangan yang manakah di antara ketiganya yang dianut oleh UUD
1945. Dengan kutipan-kutipan teks UUD 1945 sebagaimana diuraikan di atas, tidak dapat tidak, kita
harus menyatakan bahwa UUD 1945 bersifat sangat agamis dan sekaligus berketuhanan (Godly
Constitution). Namun, sebelum menjawab hal ini lebih jauh, perlu dipahami bahwa secara umum,
UUD 1945 sebagai hukum kesepakatan tertinggi, pada pokoknya bukan hanya diperlukan sebagai
pegangan untuk kepentingan penyelenggaraan kekuasaan bernegara (konstitusi politik), tetapi juga
sebagai pegangan dalam dinamika kegiatan bermasyarakat (konstitusi sosial) dan bahkan dalam
kegiatan di dunia usaha (konstitusi ekonomi). Karena itu, sifat ketuhanan dan keagamaan dalam
konstitusi itu, idealnya bukan hanya harus tercermin dalam kegiatan bernegara, tetapi juga harus
tercermin dalam kegiatan masyarakat dan dinamika ekonomi pasar.
Akan tetapi, konstitusi sendiri juga membatasi daya jangkau kekuatan memaksa oleh negara
itu dalam dinamika kehidupan bermasyarakat dan dalam dinamika ekonomi pasar. Karena itu,
meskipun UUD 1945 harus dijadikan pegangan, baik dalam ranah negara, masyarakat, dan ekonomi
pasar, tetapi konstitusi itu dalam ketiga ranah itu mempunyai fungsi-fungsi yang berbeda-beda
penekanannya. Ke dalam ranah negara, fungsi utama konstitusi sebagai hukum tertinggi adalah
untuk membatasi kekuasaan (to limit the state power), tetapi ke dalam ranah civil society fungsi
utamanya adalah untuk membebaskan (to liberate the people), dan ke dalam ranah ekonomi pasar
fungsi utamanya adalah (to empower the economy). Karena itu, tetap harus ada perbedaan dalam
14
implementasi pengertian dan prinsip ketuhanan dalam konstitusi itu dalam praktik terhadap para
penyelenggara negara dan warga negara biasa yang merupakan rakyat pemilik kedaulatan yang
seharusnya menikmati kebebasannya sebagai berkat Indonesia merdeka.
Karena itu, siapa saja yang mendapat kepercayaan untuk menduduki jabatan publik dan
kenegaraan, diharuskan mengucapkan sumpah atau janji jabatan yang terkait dengan komitmen
moral setiap orang menurut keyakinan ketuhanan dan keagamaan yang dianutnya masing-masing.
Bahkan, pengucapan sumpah atau janji jabatan Presiden dan Wakil Presiden sebagaimana diatur
dalam Pasal 9 UUD 1945, merupakan tanda mulai sahnya seorang Presiden dan Wakil Presiden
duduk dalam jabatannya dan selanjutnya dapat menjalankan tugas konstitusionalnya sebagaimana
mestinya menurut UUD 1945. Sebelum mengucapkan sumpah atau janji jabatan tersebut, yang
bersangkutan belum resmi menjadi dan sah menjalankan tugas dan wewenangnya sebagai Presiden
atau Wakil Presiden. Dengan demikian, untuk menjadi pejabat penyelenggara negara, seseorang
haruslah Berketuhanan Yang Maha Esa.
Namun, timbul masalah, apakah keharusan ber-Tuhan Yang Maha Esa itu juga harus
diberlakukan untuk warganegara biasa yang bukan pejabat penyelenggara negara? Untuk kita perlu
membedakan antara (i) orang yang percaya kepada Tuhan dan sekaligus menganut agama tertentu,
(ii) orang yang percaya kepada Tuhan, tetapi tidak mau percaya kepada agama manapun juga, (iii)
orang yang percaya kepada agama, tetapi tanpa Tuhan, dan (iv) orang yang tidak percaya, baik
kepada Tuhan ataupun kepada agama manapun. Yang paling ideal tentu golongan yang pertama
yang seharusnya dianut, baik oleh para pejabat penyelenggara negara maupun oleh tiap-tiap
warganegara biasa di negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 ini.
Namun, hal itu tentu tidak mungkin dipaksakan oleh negara. Dengan adanya sila Ketuhanan YME
dalam Pancasila, maka hak dan kewajiban pejabat publik atau pejabat negara cukuplah dibedakan
saja dari hak dan kewajiban keagamaan warganegara biasa, karena pejabat negara harus melayani
rakyat dan menjadi contoh bagi rakyat.
Dalam hubungan ini, kita dapat membedakan 7 (tujuh) golongan pendapat mengenai soal
ini. Yang paling ekstrim di antaranya adalah bahwa setiap, apapun kedudukannya dan dimanapun ia
berada, berhak atas kebebasan untuk percaya kepada Tuhan atau tidak percaya sama sekali kepada
Tuhan, bebas percaya kepada sesuatu agama atau tidak percaya sama sekali kepada agama apapun.
Bahkan, orang yang bersangkutan bukan hanya bebas menuntut kebebasan beragama (freedom of
religion), tetapi juga berhak untuk memperjuangkan kebebasan dari agama (freedom from religion).
Akan tetapi, di dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan
UUD 1945, tentu harus dibedakan antara orang yang mendapat kepercayaan untuk menduduki
jabatan negara, jabatan negeri, ataupun jabatan publik lainnya, dengan warga negara biasa yang
bukan bertugas sebagai penyelenggara negara dalam arti luas. Jika para pejabat negara tidak diberi
pembatasan dari kemungkinan hidup bebas tanpa agama dan kepercayaan kepada Tuhan Yang
Maha Esa, lalu apa gunanya sila pertama Pancasila dirumuskan dengan “Ketuhanan Yang Maha Esa”
dan bahwa Pasal 29 ayat (1) UUD 1945 dirumuskan dengan kalimat, “Negara berdasar atas
Ketuhanan Yang Maha Esa”?
Oleh sebab itu, persyaratan kebertuhanan dan keberagamaan bagi penyelenggara negara
dan warga negara biasa haruslah dibedakan. Untuk itu, dapat dipertimbangkan adanya 6 (enam)
15
kemungkinan gradasi pandangan mengenai hubungan konstitusional antara Tuhan, agama, dan
negara dalam hal ini, yaitu:
a.
Bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik atau kenegaraan wajib percaya kepada
Tuhan Yang Maha Esa, meskipun tidak beragama; tetapi sebagai warga negara biasa, boleh
percaya dan boleh juga tidak percaya kepada Tuhan, boleh beragama, boleh juga tidak.
b. Bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik, wajib percaya kepada Tuhan YME dan juga
harus beragama, meskipun agama yang belum dikenal masyarakat; tetapi sebagai warga negara
biasa diberi kebebasan untuk percaya tuhan atau tidak, beragama ataupun tidak beragama,
termasuk percaya terhadap aliran yang dinilai orang lain sebagai aliran sesat.
c. Bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik, wajib percaya kepada Tuhan YME dan juga
harus beragama sebagaimana yang dikenal luas dalam masyarakat; tetapi sebagai warga negara
biasa dijamin kebebasannya untuk bertuhan atau tidak, beragama ataupun tidak.
d. Bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik, wajib percaya kepada Tuhan YME dan juga
harus beragama sebagaimana yang dikenal luas dalam masyarakat; dan sebagai warga negara
biasa juga harus percaya kepada Tuhan YME dan juga harus beragama sebagaimana yang
dikenal luas dalam masyarakat, bukan aliran sesat.
e. Bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik, harus percaya kepada Tuhan YME dan
menganut salah satu agama yang diakui oleh Pemerintah atau yang diberikan pelayanan
administrasi sebagaimana mestinya; tetapi sebagai warga negara biasa boleh menganut agama
apa saja asalkan bukan aliran sesat.
f. Bahwa setiap orang, selama menduduki jabatan publik, harus menganut agama tertentu; tetapi
sebagai warga masyarakat biasa boleh menganut agama apa saja, asal bukan aliran sesat.
Dari ke-6 kemungkinan itu, yang paling liberal adalah yang pertama (a), yaitu setiap orang
yang menduduki jabatan publik atau kenegaraan wajib percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa,
meskipun tidak beragama, seperti dalam deisme; tetapi sebagai warga negara biasa, boleh percaya
dan boleh juga tidak percaya kepada Tuhan, boleh beragama, boleh juga tidak. Namun dalam praktik
yang ada sekarang, yang biasanya diidealkan oleh mayoritas warga adalah pandangan kelima (e),
yaitu setiap orang yang menduduki jabatan publik, harus percaya kepada Tuhan YME dan menganut
salah satu agama yang diakui oleh Pemerintah atau yang diberikan pelayanan administrasi
sebagaimana mestinya; tetapi sebagai warga negara biasa boleh menganut agama apa saja asalkan
bukan aliran sesat. Kalau pun bukan alternatif kelima (e), setidaknya pandangan keempat (d), yaitu
bahwa setiap orang yang menduduki jabatan publik, wajib percaya kepada Tuhan YME dan juga
harus beragama sebagaimana yang dikenal luas dalam masyarakat; dan sebagai warga negara biasa
juga harus percaya kepada Tuhan YME dan juga harus beragama sebagaimana yang dikenal luas
dalam masyarakat, bukan aliran sesat.
Namun, untuk kepentingan membangun peri-kehidupan berbangsa yang rukun dan damai,
tentu kita tidak boleh ekstrim dalam pilihan sikap dan pandangan. Alternatif yang mungkin
dipandang lebih ideal tetapi tetap realistis dalam hal ini adalah pandangan ke-3 (c), yaitu bahwa
setiap orang yang menduduki jabatan publik, wajib percaya kepada Tuhan YME dan juga harus
beragama sebagaimana yang dikenal luas dalam masyarakat; tetapi sebagai warga negara biasa,
dijamin kebebasannya untuk percaya kapada tuhan atau tidak, dan untuk beragama ataupun tidak
percaya kepada sesuatu agama apapun.
16
Tentu saja, negara Pancasila juga harus dianggap mempunyai kepentingan langsung atau
pun tidak langsung agar semua warganegaranya ber-Tuhan Yang Maha Esa dan tunduk dan taat
pada ajaran agama, apapun agamanya. Dengan cara pandang demikian, tentu tentu tidak salah jika
negara mengambil peran untuk memberikan dukungan dan bantuan fasilitasi untuk meningkatkan
kesadaran beragama di kalangan warganya. Jika umat beragama taat dan benar dalam menjalankan
ajaran agamanya, dapat diharapkan perilaku ideal masyarakat Indonesia akan terbentuk sesuai
dengan nilai-nilai luhur yang diajarkan oleh semua agama. Karena itu, negara wajib berperan serta
untuk membantu semua agama tanpa kecuali, sehingga oleh sebab itu keberadaan kementerian
agama merupakan keniscayaan. Hanya saja, negara harus dipastikan bertindak imparsial dan tidak
pilih kasih, sehingga tidak ada umat beragama yang merasa dianak-tirikan.
Namun untuk itu, diperlukan sistem administrasi negara yang bersifat melayani, sehingga
wajar saja jika misalnya diperlukan ada jabatan Direktur atau Direktur Jenderal urusan agama
tertentu, tanpa menyebut nama agama lain. Jika hal itu terjadi, maka umat beragama yang tidak
disebut tidak perlu merasa dikucilkan, karena pada dasarnya semua umat beragama harus
dipandang mempunyai hak yang sama untuk mendapat pelayanan dari pemerintah. Dalam hal ini,
pemerintah juga sudah seharusnya memastikan bukan karena tidak disebut dalam struktur
kementerian agama, umat beragama tertentu tidak boleh mendapatkan pelayanan yang adil.
Namun, dalam memberikan bantuan dan dukungan itu, negara juga tidak boleh ikut campur
dan memaksakan sesuatu pengertian keagamaan tertentu kepada setiap warganegara untuk
percaya atau tidak percaya kepada Tuhan dan kepada agama. Masalah tersebut biarlah menjadi
domain masing-masing agama untuk melakukan fungsi dakwah dan pendidikan publik sesuai dengan
tugas dan tanggungjawabnya masing-masing. Yang penting para pejabat penyelenggara harus
dipastikan percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa dan beragama seperti yang dikenal oleh
masyarakat luas, sehingga mereka dapat bertindak sebagai pelayan rakyat yang dapat dicontoh dan
menjadi teladan moral dan perilaku mulia bagi masyarakat luas, bukan sebaliknya, menjadi contoh
buruk karena terlibat tindak korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Negara Kesatuan Republik
Indonesia harus kita kembangkan sebagai ‘Club of Godly and Religious Values’, bukan sebagai ‘Club
of Muslim’, ‘Club of Sunny’, ataupun klub umat-umat lain secara sendiri-sendiri.
17
18
Fly UP