...

eksistensi tuhan menurut immanuel kant: jalan

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

eksistensi tuhan menurut immanuel kant: jalan
EKSISTENSI TUHAN MENURUT
IMMANUEL KANT:
JALAN MORAL MENUJU TUHAN
Simon Petrus L. Tjahjadi
Abstact:
What is the relation between ethics, happiness and ”God”? Immanuel Kant has
a web of arguments explaining their intertwined relations in his well known
works. This body of arguments laid an intellectual bridge between philosophy
and theology. God is understood as 1) a moral unit who ensures the absolute
autonomy of human conscience, as well as 2) guarantee the foundation of
morality or the ultimate meaning of morality. Yet, this kind of ”God” is
named by Kant as ”postulate”, meaning that the existence is to be accepted
unconditionally or needless to prove it otherwise. In Fakta der Vernunft, KpV,
A 289, Kant named it as ”the fact of reason”. This means that for human
beings, ethics, happiness and God are to be accepted beyond any doubt (as
in the case of a fact). On the other hand, they should not be considered as
an empirical constancy, as to be able to be finger-pointed, however as a result
of a conclusion of a work of human practical reason along with his or her
moral effort.
Kata-kata Kunci:
Tuhan-sebagai-postulat, Moral, summum bonum, kebahagiaan (eudaimonia),
rasio praktis, rasio teoretis, otonomi, heteronomi.
1.
Pengantar
Sesudah menilai bahwa semua ”corak pembuktian adanya Tuhan berdasarkan
akal budi spekulatif” (maksudnya rasio teoretetis)1 itu tidak tahan uji, Kant
mencari jalan lain yang bisa menjawab pertanyaan bagaimana eksistensi Tuhan
tetap bisa diterima. Pencarian filosofisnya membawa Kant pada keyakinan
bahwa eksistensi Tuhan ternyata tidak bisa dibuktikan secara teoretis,
melainkan dipostulasikan secara praktis: Pasti ada Tuhan. Dan adanya hukum
moral mendesak kita sampai pada kepastian ini.
Secara hakiki ada dua argumentasi Kant bagi penerimaan atas eksistensi
Tuhan, masing-masing mempunyai titik pijaknya sendiri-sendiri. Dua argumentasi tersebut dijabarkan dalam uraian berikut.
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 163
2.
Argumen Berdasarkan Kemutlakan Tuntutan Moral
Apa hubungan moral dengan Tuhan? Kesadaran moral mulai dengan
kewajiban yang memerintahkan kita secara mutlak, artinya: keberlakuan
kewajiban itu tidak tergantung pada perasaan senang-tidak senang, untungrugi, diterima atau ditolak oleh orang lain. Kewajiban yang mengikat seperti
ini – Kant menyebutnya juga sebagai ”imperatif kategoris” – hanya mungkin
dibebankan kepada manusia oleh seorang pribadi lain yang juga bersifat
mutlak. Pribadi itu tentunya bukan manusia seperti kita, sebab kita adalah
makhluk terbatas. Maka kesadaran moral dalam suara hati mengandaikan
adanya seorang pribadi yang perintahnya wajib kita taati. Nah, pribadi itu
adalah Tuhan. Dengan bertindak moral dan dengan mengikuti hukum moral
(moralisches Gesetz), manusia mengakui kehadiran dan eksistensi Tuhan. Dalam
suara hati, manusia jadi sadar akan tuntutan dari Tuhan yang memberi dan
menjamin hukum abadi. Dengan demikian, bagi Kant, suara hati adalah
kesadaran akan suatu otoritas yang secara mutlak mengikat manusia pada
kewajibannya, sedangkan Allah adalah instansi moral yang memberikan kepada
manusia kemutlakan perintah kewajiban suara hatinya itu.2
Meskipun menyajikan relasi kuat antara kemutlakan keberlakuan hukum
moral dan kemutlakan sifat Tuhan, jalan argumen ini tidak diambil Kant untuk
mendasari ”iman moral”3 akan eksistensi Allah yang menurut Kant terjadi
dengan ”harus mengangkat pengetahuan (terlebih dahulu), untuk menciptakan ruang
bagi iman”.4 Keenganan Kant mempreferensikan jalan ini tidak bisa diragukan
bersumber pada ajarannya sendiri tentang otonomi kehendak (Autonomie des
Willens). Keyakinan Kant bahwa kewajiban moral itu harus mandiri-berdaulat
(otonom) melarang dia untuk mengasalkan hukum moral datang dari Tuhan!
Bagi Kant pemberi hukum moral yang sebanarnya bukanlah Tuhan, melainkan
manusia itu sendiri barkat rasio praktisnya (praktische Vernunft): Otonomi dan
teonomi tidak bisa didamaikan di dalam pemikiran Kant.
3.
Argumen Berdasarkan Tujuan Moralitas
Argumen ini bertanya tentang tujuan dari hukum moral: Kemanakah
keberlakuan mutlak hukum ini terarah? Oleh karena makna dari suatu tindakan
pada akhirnya ditentukan oleh tujuannya juga, maka kiranya bisa dikatakan
bahwa argumen kedua ini mau bertolak dari makna tindakan kita yang bebas
dan bertanggungjawab. Ia bertanya tentang makna hidup manusia secara
keseluruhan sebagai hidup yang berada di bawah hukum kebebasan. Dalam
kaitannya dengan masalah ini, di dalam buku Kritik der reinen Vernunft (Kritik
atas Rasio Murni, 1781) Kant untuk pertama kali mengembangkan cara yang
khas bagi pembuktian eksistensi Tuhan lewat jalan moral.
164 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
3.1. Kritik der reinen Vernunft (Kritik atas Rasio Murni, 1781): Baik Tuhan
maupun kebahagiaan
Di dalam bukunya Kritik der reinen Vernunft (Kritik atas Rasio Murni, 1781)5,
Kant merumuskan tiga pertanyaannya yang terkenal menyangkut kegiatan
filosofis: Apa yang bisa kuketahui? Apa yang wajib kulakukan? Apa yang boleh
kuharapkan? Pertanyaan yang disebut terakhir (Apa yang boleh kuharapkan?)
bersifat sekaligus praktis dan teoretis, sejauh di dalamnya yang praktis mau
memberikan jawaban atas sebuah pertanyaan teoretis. Pertanyaan ”Apa yang
boleh kuharapkan?” mengimplikasikan pertanyaan ini: Kalau aku melakukan
apa yang wajib kulakukan, apakah yang lantas bisa kuharapkan darinya? Nah
jawaban atas pertanyaan menyangkut harapan ini merupakan argumen lain dari
pihak Kant tentang pembuktian eksistensi Tuhan. Adapun garis argumentasi
Kant ini bisa disusun sbb.:
(1) Ada hukum Moral yang memerintahkan kita secara mutlak melakukan
kewajiban kita.
(2) Dengan menaati kewajiban itu, menurut Kant, kita ”pantas, menjadi
bahagia”. Artinya, justru oleh karena kita taat pada hukum moral, kita
bisa mengalami keadaan batin yang kepuasannya dialami lebih penuh
daripada kalau kita, misalnya, hanya menjalankan perintah orang lain di
luar kehendak kita. Dengan demikian, moralitas subjek secara material
identik dengan kepantasan-menjadi-bahagianya. Maksud Kant, perbuatan
moral dan kepantasan-bahagia dari pihak pelaku moral, me mang
merupakan dua hal yang berbeda. Akan tetapi yang satu mengimplikasikan yang lain, sehingga keduanya ”kena” pada pelaku atau subyek
moral, pertama sejauh ia baik secara moral dan kedua sejauh ia pantas
menjadi bahagia lantaran sudah melakukan kewajiban moral kita.
(3) Dengan demikian, moral dan kebahagiaan bersifat niscaya atau mutlak
perlu: Keduanya wajib diupayakan secara mutlak, sebab keduanya saling
berhubungan secara hakiki.
(4) Akan tetapi, kebahagiaan dalam arti penuh ini tak mungkin kita alami
di sini, lantaran adanya keterbatasan manusiawi kita dan keadaan dunia
ini sendiri (mis, ada kejahatan, penyakit, penindasan, perang). Sekarang
ada masalah: Berhadapan dengan fakta adanya blokiran subjektif dan
objektif semacam ini, bagaimana kebahagiaan yang harus diupayakan ini
bisa tercapai? Kant menjawab, agar perintah moral mencapai kebahagiaan
ini bisa mencapai tujuannya, kita perlu mengandaikan dua hal, yakni,
pertama, adanya Ada-Tertinggi (Tuhan) yang menjamin kesatuan dari
moral dan kebahagiaan ini, serta, kedua, kehidupan kekal, di dalamnya
kesatuan bisa terealisiasi, hal yang tak mungkin terjadi di alam fana.
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 165
(5) Sebagaimana kita wajib bertindak berdasarkan hukum moral pada ranah
rasio praktis, maka demikian juga – pada ranah rasio teoretis – kita harus menerima eksistensi Tuhan dan adanya kehidupan kekal, agar keberlakuan mutlak hukum moral itu memiliki makna akhirnya. Dengan
demikian pembuktian moral bagi adanya Tuhan dinyatakan legitim oleh
Kant.
Kesimpulannya adalah bahwa eksistensi Tuhan (bersama dengan kebakaan
jiwa) di dalam pandangan Kant berlaku bukan saja sebagai syarat bagi kebahagiaan, melainkan sekaligus juga sebagai syarat bagi daya ikat dari hukum
moral. Ini berarti, pembuktian eksistensi Tuhan melalui tujuan akhir dari moral
dan melalui keberlakuan mutlak hukum moral itu mempunyai arahnya pada
tujuan yang sama: Tuhan sebagai Penjamin kebahagiaan (ini pandangan Kant yang
kedua Kant tentang Tuhan) adalah Tuhan yang sama, padanya imperatif moral
dalam suara hati manusia tergantung, yakni: Tuhan sebagai instansi transenden
dan absolut yang memberi hukum mutlak (ini pandangan Kant pertama Kant
tentang Tuhan).
Perlu diperhatikan di sini, bahwa Kant memahami „kebahagiaan” dalam
dua arti. Pertama, arti empiris dan intramundan (bersifat duniawi melulu),
yakni sebagai ”terpuaskannya semua kecondongan kita” dalam bidang indrawi.6
Kebahagiaan ini menurut Kant tidak boleh menjadi dasar moralitas kita.
Adapun arti kedua dari kebahagiaan adalah apa yang baik untuk manusia
pada segala dimensi material dan rohaninya. Dalam arti ini, kebahagiaan mencakup baik dimensi intramundan (apa yang sungguh termasuk
pada kebahagiaan hidup manusia yang sejati kini dan di sini) maupun dimensi intensionalitas transendennya, yakni kebahagiaan manusia di dalam
keberlangsungan personnya sesudah hidup duniawinya ini usai. Gagasan ini
bisa dibandingkan dengan paham visio beatifica yang berlatarbelakang filsafat
kristiani sebagai finis ultimus [internus] hominis. Penulis berkeyakinan, Kant
memaksudkan yang terakhir (kebahagiaan dalam arti kedua), bila ia mengajukan
pertanyaan tentang pengharapan yang disebut di atas tadi, dalam kaitannya
dengan hal kemutlakan hukum moral. Dan persis pada posisi ini juga pokok
permasalahan dari pembuktian lewat jalan moral di dalam Kritik atas Rasio
Murni (Kritik der reinen Vernunf, 1781). Ini berarti bahwa hukum moral adalah
hukum realisasi-diri yang penuh dari kodrat manusia, bahwa ia merupakan
hukum penyempurnaan manusia dalam totalitasnya, sebuah penyempurnaan
yang ditawarkan pada kebebasan manusia, dan karenanya menjadi tergantung
perwujudannya pada penggunaan kebebasan manusia itu sendiri.
Dalam pandangan saya, pada point inilah justru terletak makna mendalam
dari versi lain pemikiran Kant tentang jalan moral menuju Tuhan ini. Manusia
166 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
didesak oleh hukum moral untuk melakukan yang baik dan lewat jalan itu ia
sekaligus menyempurnakan dirinya sendiri, seluas jangkauan kemampuannya.
Hanya dengan demikian, ia boleh berharap bahwa Tuhan yang telah memasrahkan kepadanya kebebasan melakukan tindakannya sendiri, untuk mewujudkan
tujuannya ini.
Bahwa jalan moral menuju Tuhan ini berdasarkan pada kaitan internal
antara hukum moral dan kebahagiaan, dinyatakan oleh Kant sendiri. Tanpa
penerimaan eksistensi Tuhan, ”akal budi kita mau tidak mau akan... melihat
bahwa hukum moral hanyalah fantasi kosong belaka (leere Hirngespinste),
sebab akibat yang niscaya datang daripadanya, yang dikaitkan oleh akal budi
yang sama ini dengan hukum moral itu.. tentunya akan sirna”.7 Kalau hukum
moral tak membawa ”dampak yang sepadan”, maka ia ”tak akan mempunyai
daya ikat lagi untuk kita”.8
3.2. Dilema: Atau Tuhan/Kebahagaiaan atau Manusia Otonom
Meskipun Kritik der reinen Vernunft di atas telah menyajikan pembuktian
Kant atas eksistensi Tuhan, di sini tetap terlihat adanya dilema di dalam
pemikiran Kant. Di satu pihak, Kant menekankan Tuhan yang memberikan
kebahagiaan pada manusia. Di lain pihak, Kant berusaha secara gigih untuk
membela otonomi manusia. Kalau Tuhan ditempatkan sebagai pemberi kebahagiaan bagi manusia, apakah otonomi manusia masih mendapatkan tempat?
Pada bagian ini akan dibahas secara berturut-turut karya-karya Kant lainnya
yang mau mendamaikan kedua masalah ini.
3.2.1.
Kritik der Praktischen Vernunft (Kritik atas Rasio Praktis, 1788)
Sesudah publikasi Kritik der reinen Vernunft (Kritik atas Rasio Murni,
1781), Kant membahas secara intensif masalah pendasaran etika. Di dalam
kedua bukunya, Grundlegung zur Metaphysik der Sitten (Pendasaran Metafisika
Kesusilaan, 1785) dan Kritik der praktischen Vernunft (Kritik atas Rasio Praktis,
1788), Kant menguraikan pandangan etikanya secara lebih terinci, yakni dengan
melakukan radikalisasi atas formalisme etisnya dan absolutisasi atas paham
otonominya.
Jika ditempuh sebelumnya, upaya Kant ini bisa berakibat fatal bagi pandangannya tentang jalan moral untuk pengakuan akan eksistensi Tuhan. Sebab
jika manusia melakukan kewajiban demi dirinya sendiri (= otonomi), tanpa
memandang sama sekali akibat yang datang daripadanya (= formalisme etis),
maka jalan moral yang tadi telah dibahas Kant di dalam Kritik atas Rasio Murni
(1781) di atas sebenarnya tidak mempunyai alasan lagi untuk masih ingin
mempostulatkan eksistensi Tuhan.
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 167
Selain dua jalan yang sudah diuraikan di atas, penyelidikan Kant menghantar dia untuk menemukan jalan ketiga untuk memecahkan dilema ini.
Jalan ketiga ini menandai ikhtiar filosofisnya sesudah 1781. Alhasil, Kant
mendapatkan pemahaman baru tentang pembuktian eksistensi Tuhan di dalam
dialektika Kritik atas Rasio Praktis (1788). Kant menyebut ”bukti” itu sebagai
postulat. Nah, pandangan Kant bahwa Tuhan adalah postulat dari rasio praktis
ini merupakan pandangan ketiganya tentang Tuhan. Adapun garis argumentasi
Kant tentang hal ini adalah sbb.:
(1) Pada awal bagian pokok kedua dari Kritik atas Rasio Praktis, Kant memperkenalkan paham kebaikan tertinggi (das höchste Gut, summum bonum)
sebagai ”objek dari daya-hasrat makhluk terbatas yang rasional (manusia,
- penulis)”.9 Adapun kebaikan tertinggi itu terdiri dari keutamaan dan
kebahagiaan.
(2) Ada pemisah antara ”tagihan” yang diminta oleh rasio praktis-etis
(kebahagiaan yang diperuntukkan kepada pelaku moral sesuai perbuatannya) di satu pihak dan ketidakmampuan manusia memenuhi sendiri
tuntutan ini, entah karena keterbatasan dirinya maupun keadaan objektif
dunia fana yang tak sempurna ini.
(3) Oleh karena itu, kebaikan tertinggi hanya bisa terwujud nyata, bila
ada ”pencipta intelektual dari alam ini”,10 yaitu Tuhan sendiri. (Kita
melihat: Sampai di sini jalan pikiran Kant berkembang sejalan dengan
apa yang ia nyatakan di dalam Kritik atas Rasio Murni sebelumnya.
Kant menyatakan kesungguhan eksistensi Tuhan sebagai syarat bagi
tercapainya kebahagiaan. Tanpa Tuhan, hukum moral akan kehilangan
karakter kategorisnya alias menjadi relatif, artinya: tergantung pada hal
lain di luar keberlakuan mutlak dan begitu saja darinya. Hal ini jelasjelas melawan prinsip otonomi.)
(4) Sekarang muncul sebuah dilema: Atau: hukum moral tetap berlaku
demikian (artinya: mempunyai objeknya di dalam kebahagiaan yang
datang dari Tuhan) dengan akibat peniadaan otonomi, atau: penegakan
kedaulatan penuh otonomi dengan mencoret Tuhan sebagai tujuan akhir,
hal yang mengakibatkan absurditas bagi pelaksanaan hukum itu lantaran
tiadanya makna tujuannya. Kant memberikan solusi atas masalah ini
dengan menetapkan suatu imperatif khusus: ”Kita wajib mengikhtiarkan
kebaikan tertinggi”.11 Pada pencermatan lebih dalam, ternyata menjadi
jelas bahwa objek sesungguhnya dari imperatif ini hanyalah satu bagian
dari kebaikan tertinggi (summum bonum) itu, yakni: kebahagiaan itu
sendiri. Dengan demikian jelas, bahwa kita tidak perlu mendasarkan
tindakan kita demi untuk mencapai kebahagiaan, melainkan untuk
mewujudkan ”kebajikan tertinggi” itu. Dan kebahagiaan akan datang
168 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
menyertainya pada gilirannya nanti, bila perjuangan moral kita mencapai
garis akhirnya. Di dalam imperatif ini, pada hemat penulis, tedapat hal
baru dari versi kedua jalan moral Kant untuk membuktikan adanya
Tuhan.
(5) Akan tetapi, menurut Kant, akal budi kita hanya bisa mewajibkan sesuatu yang mampu kita lakukan. Kewajiban mengandaikan kebisaan,
dan sesuatu yang mengatasi kebiasaan tidak bisa diwajibkan (ultra posse
nemo obligatur). Lantas agar kita bisa mencapai kebaikan tertinggi yang
wajib kita wujudkan – namun tak mampu kita capainya di dunia ini
karena keterbatasan kita dan alam, – maka kita perlu mempostulasikan
”eksistensi... dari adanya Penyebab Ultim dari seluruh alam ini (maksud
Kant: Tuhan), yang menjadi alasan bagi kesesuaian antara kebahagiaan...
dan moral”.12
Demikianlah, dalam pandangan Kant ini, hubungan antara moral dan
kebahagiaan terjadi tidak lagi dari hakikat moral itu sendiri, melainkan dari
suatu imperatif khusus: Imperatif moral yang diberikan oleh rasio praktis kita
untuk mengupayakan ”kebaikan tertinggi”, yang ternyata tidak bisa dicapai
oleh dirinya sendiri! Bagaimana ini bisa dimengerti? Pada hemat penulis,
kendati ada hal yang tampak inkonsisten di sini, maksud Kant kiranya bisa
dipahami begini: Anggap saja, saya melakukan dengan sungguh-sungguh
dengan segenap daya dan tenaga apa yang dituntut oleh hukum moral untuk
mengikhtiarkan kebaikan tertinggi, yang adalah kewajibanku. Lantas apa yang
diharapkan dariku? Yang diharapkan dariku tidak lain daripada bertindak
demi untuk kewajiban sebagai keharusan tindakan demi rasa hormat terhadap
hukum itu. Aku sama sekali tak bisa melakukan apa pun, untuk menyelaraskan
perjuanganku ini dengan kebahagiaan satu sama lain, – hal ini dijalankan oleh
pihak Tuhan, sang boss, bukan oleh pihakku sebagai pekerja. Tugasku hanyalah
berupaya merealisasikan kebaikan tertinggi, seturut kemampuanku, dengan
mengemban kewajiban itu sendiri.
Justru di dalam pernyataan Kant yang terkesan membingungkan ini
terletak, pada hemat penulis, vis probandi (ujian kekuatan) yang sesungguhnya
dari argumen Kant tentang pembuktian eksistensi Tuhan lewat jalan moral
ditinjau dari sudut pandang tujuan hukum moral itu sendiri, yakni makna
akhir pelaksanaan hukum moral itu untuk pelakunya: Pewajiban yang bersifat
masuk akal dalam keterarahan pada tujuan yang juga mutlak sifatnya.
Bagaimanapun juga, dengan pemikiran ini Kant tampak berhasil memisahkan
keberlakuan mutlak hukum moral pada satu pihak, dan realisasi kebahagiaan
(dan karenanya juga: pengandaian bahwa Tuhan itu ada) pada pihak lain.
Dalam jalan pemikiran Kant seperti ini, penerimaan adanya Tuhan tidak
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 169
dengan serta merta berarti penghapusan sepenuhnya keberlakuan mutlak
hukum moral sepenuhnya (otonomi tanpa teonomi itu mungkin!), melainkan
”hanya” pembatalan perintah khusus dan berlaku universal(!) ini – yakni: perintah untuk mengupayakan ”kebajikan tertinggi”, yang ironisnya tak bisa kita
realisasikan secara paripurna –, tetapi dengan sekaligus menyatakan bahwa
hukum moral yang ”wajib” itu tetap berlaku mutlak, lantaran ada Tuhan yang
”bisa” menyempurnakannya (teonomi dengan otonomi itu mungkin!). Persis
konsekuensi inilah yang jelas-jelas ditarik oleh Kant pada versi ketiga tentang
pembuktian atas eksistensi Tuhan lewat jalan moral.
3.2.2.
Kritik der Urteilskraft (Kritik atas Daya Pertimbangan, 1790)
Dalam bagian tambahan pada Kritik atas Daya Pertimbangan Kant membentangkan ”bukti” lagi secara baru dalam tiga paragraf berturut-turut. Dalam
tulisan ini penulis membatasi diri pada uraian § 87 yang berjudul Von dem
moralischen Beweis des Daseins Gottes (Tentang pembuktian moral atas eksistensi
Tuhan). Di sini Kant sekali lagi menetralisir formalisme etisnya sendiri lewat
imperatif moral agar mewujudkan kebajikan tertinggi, dan dengan itu Kant
mempunyai alasan untuk mempostulasikan Tuhan.
Hal yang sungguh-sungguh baru ada pada tiga paragraf penutup. Pada
bagian itu Kant mengeksplisitkan arti dan konsekuensi dari perintah yang
dibuat secara otonom oleh pelaku moral itu: Bukan ”keberlakuan dari hukum
moral (yang bersifat otonom dan formal) itu” begitu saja, melainkan ”hanya
penghendakan... atas tujuan akhir yang masih harus terjadi”13, (cetak tebal
oleh penulis) dari perintah ini bergantung pada penerimaan eksistensi Tuhan.
Realisasi semacam ini (dan hanya ini!) tentunya akan macet, apabila tidak
ada Tuhan, atau apabila orang tidak sampai pada keyakinan ini. Di sini Kant
jelas-jelas mengambil kembali inti dari pandangan sebelumnya di atas tentang
pembuktian moral atas eksistensi Tuhan: Hukum moral tetap berlaku mutlak,
terlepas dari soal apakah tujuan akhirnya bisa dicapai atau tidak.
Untuk menjelaskan maksudnya, Kant sendiri mengambil contoh tentang
”seseorang yang lurus hidupnya”,14 tapi tidak mengakui eksistensi Tuhan dan
kehidupan kekal. Bagaimana dengan ”nasib” orang ini? Menurut Kant, kendati
orang itu menjalani hidup yang baik, namun keterarahan internal orang yang
hidupnya baik dan sesuai dengan tuntutan hukum moral ini akan membawa
dia ke dalam ”kubur luas menganga” yang pada gilirannya akan menelan
manusia ”secara keseluruhan (manusia baik atau manusia buruk di sini sama
saja) dan mereka yang percaya bahwa dirinya adalah mahkota ciptaan, masuk
ke dalam kerongkongan kekalutan tanpa tujuan dari dunia materi, padahal
dari kekalutan dunia materi itulah mereka dulu telah ditarik keluar”.15 Kant
di sini mengacu pada Kitab Kejadian yang menceriterakan penciptaan dunia
170 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
sebagai peralihan dari chaos ke kosmos. Dikatakan secara sederhana: Jika tidak
ada Tuhan, orang baik dan orang jahat akan bernasib sama saja, hal mana
berarti bahwa moral itu absurd.
Pada mulanya, Kant bersikukuh pada logika dari formalisme pandangan
etisnya, bahwa bagaimana pun juga kita wajib taat secara mutlak pada imperatif
moral yang mengarah pada absurditas. Akan tetapi dalam perkembangan
selanjutnya tampaknya Kant tidak merasa yakin dengan posisinya ini, tatkala
ia mempertimbangkan penuh rasa khawatir bahwa ”absurditas dari tujuan
akhir” itu pada gilirannya memang bisa melumpuhkan kesediaan kita untuk
menaati hukum moral. Maka agar hal itu tak terjadi, kita ”harus menerima...
adanya instansi moral tertinggi (Tuhan, penulis), justru untuk tetap menjaga
berlakunya kemutlakan ikatan hukum moral itu”.16 Dengan demikian Kant de
facto mengakui bahwa upayanya untuk menemukan pendasaran moral tanpa
sekaligus menerima adanya Tuhan, mengalami kegagalan.
Menarik, bahwa pembalikan radikal yang tak terduga dari pemikiran Kant
ini masih sering muncul lagi pada beberapa karyanya yang lain, dimana ia
menyampaikan solusi finalnya atas masalah ini, yakni: tesis bahwa karakter
mutlak hukum moral tetap berlaku tanpa tergantung pada adanya Tuhan dan
tujuan akhir di seberang kehidupan fana ini. Uraian tentang perkara yang
sama dengan bantuan logika serupa terdapat juga pada rangkaian refleksi
dan kuliah, dimana Kant bicara secara terang-terangan tentang absurdum practicum (absurditas praktis), kalau kita memisahkan antara kewajiban moral dan
kebahagiaan. Begitu misalnya, Kant menulis: ”Kalau manusia menyangkal
Tuhan, maka orang yang berkeutamaan adalah orang yang bodoh”.17
3.2.3. Religion innerhalb der Grenzen der bloßen Vernunft (Agama di dalam
Batas-batas Rasio Melulu, 1795)
Di dalam bagian pendahuluan buku Religion, Kant sekali lagi menguraikan
jalan moralnya untuk membuktikan eksistensi Tuhan. Pada dasarnya ada macam pembuktian itu. Bukti pertama terdapat pada kedua alinea pertama yang
diawali dengan penegasan Kant tentang otonomi dan formalisme. Namun Kant
di sini memberikan tambahan bahwa ”bagi akal budi, akibat yang muncul dari
tindakannya menaati hukum itu amat penting”.18 Kalau ”kebaikan tertinggi”
dikaitkan lagi secara erat dalam relasi hakikinya dengan tindakan bebas manusia (otonomi), maka pembuktian adanya Tuhan yang sudah kita kenal sejauh
ini akan berkembang.
Pada bagian Anmerkung (catatan kaki terhadap uraian itu) Kant menyajikan
bukti kedua secara menarik dengan kembali membahas absurditas bagi moral,
bila eksistensi Tuhan dicoret: ”Apa gunanya kita tahu bagaimana jadinya dengan
akibat tindak tanduk kita nanti...? Bagi kita cukuplah, bahwa kita melakukan
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 171
kewajiban kita, juga kalau itu berarti segala sesuatu di dunia fana ini akan
musnah”.19 Akan tetapi, juga di sini Kant membuat pembalikan yang sudah kita
kenal juga pada bagian sebelumnya, tatkala ia berkata: ”Adalah keterbatasan
manusia yang tak bisa disangkal, bahwa ia melihat-lihat keberhasilan dari
tindakannya juga”.20 Melalui paham tentang akibat akhir dari tindakan moral
manusia, Kant kembali lagi kepada tujuan mendalam dari pelaksanaan hukum
moral, yakni ”kebaikan tertinggi”, yang demi mencapainya adanya „instansi
moral yang mahakuasa sebagai penguasa alam semesta harus diterima”.21
Kita melihat, bahwa juga pada versi terakhir dari upaya filosofisnya membuktikan adanya Tuhan lewat jalan moral, posisi Kant rupanya ibarat bandul
jam yang bergerak antara moral yang tidak lagi bersifat otonom mutlak (dengan
Tuhan sebagai tujuan) di satu pihak dan moral yang memang otonom, namun
absurd di lain pihak (tanpa Tuhan sebagai tujuan).
4.
Penutup
Apakah jalan moral Kant memuat etika eudamonistik? Para filsuf Yunani
men canangkan dan menerima etika dalam kaitannya dengan pencapaian
kebahagiaan (eudaimonia), keadaan terpuaskannya manusia pada semua dimensi
yang dicapainya melalui pengembangan diri dan hidup baik (eu-zen). Kant juga
– hal ini jarang sekali dilihat oleh banyak penulis tentang Kant – menyatakan
bahwa kebahagiaan merupakan elemen penting dari moral. Akan tetapi, ia
menolak eudaimonia sebagai dasar dari moral dan memandang itu sebagai
heteronomi, lawan dari otonomi yang oleh Kant dibela sebagai kemampuan
untuk menentukan tindakan kita berdasarkan kaidah yang diberikan oleh
akal budi kita sendiri. Jadi pada Kant, eudamonia atau kebahagiaan utu
bukan ”ganjaran”, melainkan tanggungjawab pribadi dalam penuntasan tugas
kewajiban yang menentukan mutu moral seseorang. Kebahagiaan itu bukan
ganjaran yang harus dikejar oleh tindakan moral, melainkan konsekuensi bermakna dari tindakanku sebagai pelaku moral. Hal ini mengimplikasikan dua
hal. Di satu pihak, kita tidak bisa mengklaim kebahagiaan itu sebagai milik kita
(eudaimonia mempunyai karakter ”hadiah”). Di lain pihak, seandainya tidak
ada kebahagiaan, maka tindakan moral manusia, entah baik atau jahat sifatnya,
akan jatuh ke dalam absurditas. Dalam bahasa populer dan dengan contoh
aplikatifnya, kalau moral ternyata tidak membawa kita kepada kebahagiaan
sejati yang kita rindukan dan jika kehidupan kekal ditolak, maka sekarang
ini Hitler (penjahat perang yang bertanggungjawab atas 6000 nyawa orang
Yahudi) dan Mahatma Gandhi (pejuang kemerdekaan India dengan ahimsa,
politik tanpa kekerasan) akan mempunyai ”nasib” yang sama.
Akan tetapi, justru di sini ada masalah dengan ajaran Kant tentang Tuhan
sebagai pemberi kebahagiaan sempurna bagi mereka yang hidup moralnya baik.
172 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
Di sini tetap tidak begitu jelas mengapa manusia yang sebenarnya bertindak
demi untuk kewajiban (jadi bukan untuk sesuatu yang lain: otonomi) tiba-tiba
saja pada akhirnya mendapat ”kebahagiaan” dari Tuhan sebagai outsider dalam
hidup moralnya? Apa hubungannya antara Allah dan aku? Mengapa aku perlu
mengharapkan pihak lain, yang sebelumnya tidak mempunyai hubungan apa
pun denganku, memberikan ganjaran padaku untuk apa yang sebenarnya tidak
kulakukan demi untuknya?
Dalam hal ini pandangan agama monoteis kiranya lebih bisa diterima.
Menurut pandangan agama kristen, misalnya, manusia diselamatkan karena
imannya pada Allah. Dan iman pada hakikatnya adalah relasi dengan Allah
yang ia kenal dan kasihi. Maka Allah bukanlah ”orang asing” atau outsider bagi
orang beriman, melainkan bagian dari dinamika perjuangan hidupnya. Namun
justru karena iman adalah relasi dengan Allah (yang selalu hidup di dalam
dirinya), orang Kristen boleh berharap bahwa Allah yang ia kenal dan kasihi
itu akan menganugerahinya kebahagiaan sempurna kelak bersamaNya. Tentu
saja ajaran kristen ini tidak boleh ditafsirkan sebagai semacam ”moralisme
ganjaran”. Yang hakiki adalah iman atau relasi itu. Iman ini menjadi terbukti
hidup dalam perbuatan baik (moral). Maka moral bukanlah alasan atau tujuan
dari iman, melainkan konsekuensi (dalam point ini sejalan dengan Kant!) dan
buah nyata dari iman yang hidup. Sama seperti pohon yang baik menghasilkan
buah yang baik, demikian pun orang beriman memancarkan kebaikan dari
perbendaharaan imannya yang hidup.22
Simon Lili Tjahyadi
Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara Jakarta;Wisma Puruhita, Jl. K.H. Maisin No. 84, Klender, Jakarta
13470; E-mail [email protected]
Catatan Akhir:
1 Kritik der reinen Vernunft, A. 590.
2 Bdk. Kritik der reinen Vernunft, A. 633 dst.
3 Kritik der reinen Vernunft, A. 828.
4 Kritik der reinen Vernunft, A. 828.
5 Kritik der reinen Vernunft, B. 833ff.
6 Kritik der reinen Vernunft, A. 806.
7 Kritik der reinen Vernunft, A. 811.
8 Kritik der reinen Vernunft, A. 815.
9 Kritik der praktischen Vernunft, A. 198.
10 Kritik der praktischen Vernunft, A. 207.
11 Kritik der praktischen Vernunft, A. 225.
12 Kritik der praktischen Vernunft, A. 225.
13 Kritik der Urteilskraft, A. 420
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 173
14 Kritik der Urteilskraft, A. 421.
15 Kritik der Urteilskraft, A. 422.
16 Kritik der Urteilskraft, A. 423.
17 Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der Grenzen der blossen Vernunft, A.
256.
18 Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der Grenzen der blossen Vernunft,
A. VII. (Bdk. pertanyaan tentang harapan dalam Kritik der praktischen Vernunft yang sudah
disinggung di atas.
19 Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der Grenzen der blossen Vernunft, A.
XII.
20 Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der Grenzen der blossen Vernunft, A.
XIII.
21 Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der Grenzen der blossen Vernunft, A
XIII.
22 Bdk. pandangan Martin LUTHER (1483-1546) mengenai ”pembenaran” (iustificatio) – atau
dibahasakan secara populer: ”keselamatan” – berdasarkan iman semata-mata (sola fide). Prinsip
”hanya iman” ini tentu saja tidak boleh ditafsirkan bahwa manusia hanyalah bersikap pasif dan
tidak perlu berbuat baik untuk keselamatannya. Luther mau mengatakan bahwa keselamatan
manusia itu berasal dari Allah, dan bahwa manusia tidak bisa ”memaksa” Allah untuk
menyelamatkannya s e b a b ia telah melakukan banyak perbuatan baik, dan dengan demikian
Allah tinggal menukar perbuatan baik itu dengan keselamatan. Namun tidak demikian halnya.
Keselamatan dari Allah adalah anugerah/rahmat Allah melulu. Manusia menanggapinya secara
positif dalam iman yang hidup. Dari iman yang hidup inilah muncul pelbagai perbuatan baik
yang lahiriah dan kelihatan sebagai ungkapan nyatanya. Jadi: perbuatan baik (ump. ziarah,
puasa, ibadat, memberi sedekah dsb..) bukanlah substitusi bagi iman, melainkan konsekwensi
dari iman yang hidup. Ibarat pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, demikian pun
orang beriman mengerjakan perbuatan-perbuatan yang baik dari perbendaharaan hatinya yang
baik. Kata Luther: ”Perbuatan baik tidak akan pernah membuat seseorang menjadi baik dan saleh,
melainkan sebaliknya: seorang yang baik akan melakukan perbuatan yang baik dan saleh”. (LUTHER,
Von der Freiheit eines Christenmenschen, 1520 [”Tentang Kemerdekaan seorang Kristen”], dalam: K.
BORNMANN, Martin Luther Schriften I, Frankfurt: Insel, 1990, h. 254). Maka: Bukan perbuatan
baik dan saleh membuat orang jadi baik dan saleh, melainkan sebaliknya: Orang yang baik
dan saleh membuat dan melakukan perbuatan yang baik dan saleh.
Daftar Pustaka
Döring, E.,
Immanuel Kant: Einführung in sein Werk, Matrix, Wiesbaden.
2004
Höffe, O.,
Kant, C.H. Beck, München.
1992
Kant, I.,
1983
Werke in sechs Bänden, Wilhelm Weischedel (Hrsg.), Wissenschaftliche
Buchgesselschaft, Darmstadt.
Band 4-5: Kritik der reinen Vernunft
Band 6: Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie (1 Teil: Grundlegung
zur Metaphysik der Sitten, Kritik der praktischen Vernunft ).
Band 7: Schriften zur Ethik und Religionsphilosophie: Religion innerhalb der
Grenzen der blossen Vernunft)
174 —
ORIENTASI BARU, VOL. 18 NO. 2, OKTOBER 2009
Band 8: Kritik der Urteilskraft.
Band 9: Schriften zur Anthropologie, Geschichtsphilosophie, Politik und
Pädagogik.
(Semua buku Kant dalam jilid-jilid ini memuat halaman asli dari edisi
perdana [A] dan kedua [B] kumpulan karya Kant, Gesammelte Schriften
von der Königliche Preußischen Akademie der Wissenschafft, 1894 dst. Semua
kutipan resmi karya Kant, juga dalam tulisan ini, lazimnya diambil dari
penomeran halaman dalam edisi ”resmi” ini)
Bornmann, K.,
1990
Martin Luther Schriften I, Insel, Frankfurt.
Ricken, F. und Marty, F. (Hrsg.),
1992
Kant über Religion, Kohlhammer, Stuttgart.Berlin.Köln.
Sala, G.,
1990
Kant und die Frage nach Gott, de Gruyter, Berlin.
2004
Kants Kritik der praktischer Vernunft: Ein Kommentar, WB, Darmstadt.
Schultz, U.,
1994
Kant, Rowohlt Verlag GmbH, Reinbeck bei Hamburg.
Teichert, D.,
1992
Immanuel Kant: Kritik der Urteilskraft (Kommentar), Ferdinand Schöning
Verlag Padebron, München.
Lili Tjahjadi, S.,
1991
Hukum Moral, Kanisius, Yogyakarta.
Eksistensi Tuhan menurut Immanuel Kant: Jalan Moral menuju Tuhan
— 175
Fly UP