...

bab i mari bicara tentang talenta

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

bab i mari bicara tentang talenta
Berikut adalah Bab I buku Maximizing Your Talent, Paulus Winarto, Libri, 2010
Dilarang memperbanyak karya tulis ini dalam bentuk dan dengan cara apa pun, termasuk
fotokopi, tanpa ijin tertulis dari penerbit.
(Sesuai Pasal 2 ayat 1 dan Pasal 49 ayat 1 UU No. 19 tahun 2002 tentang Hak Cipta)
BAB I
MARI BICARA TENTANG TALENTA
Suatu ketika saya pernah membaca sebuah pernyataan yang sungguh menyentuh hati
saya. Pernyataan itu tertera dengan sangat tegas di cover sebuah buku tulis yang saya
miliki. Entah siapa yang menuliskan kalimat tersebut namun saya rasa apa yang
dituliskannya itu sederhana namun memiliki makna yang sangat mendalam:
SUCCESS
we can’t spell success without U
Terjemahan bebasnya kurang lebih adalah SUKSES, kami tidak dapat mengeja kata
sukses tanpa Anda. Tentu terjemahan ini berbeda dengan konteks kalimat aslinya
sebab hurut U dalam bahasa Inggris dibaca You yang berarti Anda dan di dalam kata
succcess sendiri ada hurut U.
Yang menarik untuk direnungkan lebih jauh adalah pernyataan bahwa sukses tidak
dapat dipisahkan dari Anda. Dengan kata lain, sukses itu erat kaitannya dengan diri
Anda. Sukses itu harusnya berasal dari diri Anda. Sukses lebih terkait dengan diri Anda
daripada apa pun, termasuk hal-hal di luar Anda, seperti situasi dan kondisi lingkungan.
Imajinasi saya kemudian melayang tinggi, artinya sukses adalah sesuatu yang berasal
dari dalam (inside out) dan bukan sebaliknya. Artinya, setiap manusia yang dilahirkan
ke dunia ini sebenarnya telah memiliki benih-benih kesuksesan dalam dirinya. Nah,
persoalan apakah ia bisa cukup peka, tekun dan ulet menemukan dan
memaksimalkannya adalah urusan pilihan yang bersangkutan.
Ya, ini lebih berurusan dengan pilihan. Sama seperti halnya kita bisa memilih
memanfaatkan waktu saat ini. Barangkali ada yang memilih untuk tidur, bermalasmalasan, makan, berolah raga, bekerja keras membanting tulang demi keluarga, atau
seperti Anda yang memilih untuk membaca buku ini. Saya akan menjelaskan lebih jauh
maksud saya mengenai makna pilihan itu di halaman-halaman berikutnya. Mohon
bersabar, karena perjalanan baru saja dimulai. Ibarat pesawat terbang, kita baru saja
meninggalkan landasan (take off). Kencangkan sabuk pengaman Anda dan nikmati
penerbangan ini bersama saya.
Benih-benih kesuksesan itu ada macam-macam. Berdasarkan pengalaman,
pengamatan dan apa yang saya pelajari (termasuk dari orang-orang yang telah
mencapai kesuksesan luar biasa dalam hidupnya) benih-benih kesuksesan itu dapat
berupa:
•
•
•
•
•
Kesempatan.
Jaringan.
Masalah.
Kebutuhan atau keinginan.
Dan sebagainya.
Perkenankanlah saya membahas lebih jauh maksud saya.
Kesempatan
Tidak semua orang memilih kesempatan yang sama dalam hidup ini. Dibesarkan di
tanah Papua membuat mata saya terbuka bahwa terkadang ada saja anak Papua yang
sangat cerdas namun terkendala kesempatan untuk berkembang. Itulah sebabnya
sebagai putra Papua, saya bangga ketika beberapa tahun lalu ada putra Papua lainnya
yang menjuarai Olimpiade Fisika. Salut!
Jika mau ditelusuri lebih jauh, saya percaya, ada sejumlah anak Papua lainnya yang
secerdas dia namun barangkali karena tinggal di pedalaman yang nun jauh dari kota
(yang barangkali hanya bisa ditempuh dengan pesawat kecil, helikopter atau dengan
cara berjalan kaki selama berhari-hari), kecerdasan itu tinggal potensi semata.
Contoh lainnya, Hesti, asisten istri saya di rumah kami di Bandung (atau kerap disebut
pembantu rumah tangga, meski kami agak “alergi” memakai istilah tersebut karena bisa
berkonotasi babu) sebenarnya memiliki suara lumayan bagus. Dia hobi sekali
menonton acara-acara musik di televisi dan berdendang.
Dia juga hobi menonton acara kuis musik di televisi. Terkadang saya juga salut dengan
kemampuan dia menebak judul lagu. Kepada saya dan istri saya, dia pernah bercitacita agar bisa ikut menjadi peserta sebuah kuis musik di televisi.
Saya kemudian mengijinkan dia menggunakan telepon saya untuk mendaftar. Bahkan,
saya katakan, “Kalau kamu dipanggil untuk shooting di Jakarta, saya akan memberikan
ongkos transpor kamu bolak-balik Bandung – Jakarta.” Terhadap tawaran kami ini, dia
tampak bingung.
Di satu sisi ia bermimpi untuk bisa masuk televisi, namun di sisi lainnya ia memiliki
sejumlah ketakutan. Misalnya, apakah ia tidak akan tersesat di ibukota? Bagaimana
kalau di ibukota ia dicopet? Bagaimana jika ongkosnya tidak cukup? Apakah pihak
penyelenggara kuis musik tersebut akan memberikan kesempatan itu kepadanya? Dan
sebagainya.
Nah, yang menarik di simak di sini sebetulnya adalah kesempatan. Coba bayangkan
kalau yang memiliki impian ini seorang artis terkenal, bisa jadi akan lebih mudah untuk
diwujudkan.
Hesti sendiri hanya mampu menempuh pendidikan hingga tamat Sekolah Menengah
Pertama (SMP). Ia sempat kabur selama sekitar sebulan dari rumahnya lantaran
minder terhadap teman-temannya yang melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih
tinggi.
Hesti terpaksa putus sekolah lantas keadaan ekonomi orang tuanya yang tidak mampu.
Bukankah dalam hal ini ia terpaksa kehilangan kesempatan untuk melanjutkan studi
lantaran kemampuan finansial orang tuanya?
Seorang teman pernah mengatakan bahwa keberuntungan alias hoki (luck) sebenarnya
bukanlah sesuatu yang terjadi secara tiba-tiba. Baginya keberuntungan adalah
pertemuan antara kesempatan dan persiapan diri.
Contohnya begini, ada seorang anak muda yang sedari remaja rajin berlatih musik dan
ia konsisten untuk menekuni bidang tersebut selama bertahun-tahun. Suatu ketika, ia
mendaftar untuk mengikuti sebuah kontes musik. Babak demi babak dilalui dengan
sangat baik dan tibalah ia di final. Penampilannya di final begitu memukau sehingga ia
kemudian terpilih menjadi juara. Orang bisa saja mengatakan bahwa ia sangat
beruntung namun bukankah semuanya itu tidak terjadi secara kebetulan?
Persiapan diri berupa latihan yang dijalaninya bertahun-tahun tentu memantapkan
langkahnya untuk menjadi juara. Namun, jika ia tidak mendaftar sebagai peserta kontes
tersebut maka kesempatan untuk menjadi juara akan hilang begitu saja. Jadi
keberuntungan sangat erat kaitannya dengan kesiapan Anda untuk menangkap
kesempatan (peluang) yang lewat. Dan, harus diingat terkadang sebuah kesempatan
tidak akan lewat untuk kedua kalinya.
Jaringan
Saya banyak menyaksikan orang-orang yang berhasil dalam hidup ini bukan karena
kecerdasan otaknya, melainkan karena ia memiliki banyak sahabat yang percaya
kepadanya. Ini yang namanya kekuatan jejaring (the power of networking).
Contohnya begini, seorang mahasiswa ketika kuliah aktif di kegiatan ekstra kurikuler.
Misalnya senat mahasiswa, himpunan mahasiswa, pencinta alam hingga majalah
kampus. Nah, begitu lulus atau kadang sebelum lulus pun ia telah menerima tawaran
pekerjaan dari perusahaan tempat sahabatnya atau seniornya di ekstra kurikuler
tersebut bekerja.
Tentu ada sejumlah alasan logis mengapa sang senior menarik sang junior bekerja di
perusahaan tersebut. Bisa jadi karena ia telah mengenal betul karakter si junior dan
beranggapan bahwa kemampuan kerja (skill) akan bisa dilatih namun karakter yang
baik, tidak mudah didapatkan. Barangkali ketika masih sama-sama aktif di kegiatan
ekstra kurikuler, sang junior telah menunjukkan dedikasi kerja yang sangat baik,
memiliki disiplin diri, punya integritas dan mau bekerja keras sekali pun tidak dibayar.
Barangkali karena hal ini pulalah berbagai kampus mulai secara serius memperkuat
ikatan alumni. Ya, ikatan alumni sebuah almamater tidak hanya menjadi tempat
berkumpul atau saling kenal namun juga bisa meningkat ke berbagai hal. Misalnya,
rekrutmen tenaga kerja, kemitraan bisnis hingga ekspansi bisnis.
Secara pribadi saya sangat percaya bahwa dalam hidup ini siapa yang kenal kita, suka
sama kita dan percaya sama kita jauh lebih penting daripada apa yang kita ketahui atau
mampu kita kerjakan. Orang yang supercerdas namun kurang gaul bisa menghambat
perkembangan diri serta karirnya di masa mendatang. Pernahkah Anda melihat orang
seperti itu?
Masalah
Mungkin Anda bertanya, apakah saya tidak salah tulis? Atau seriuskah saya bahwa
masalah dapat menjadi sebuah benih kesuksesan? Tanpa ragu-ragu saya akan
menjawab ya. Contoh sederhananya begini, apa mata pelajaran yang kerap menjadi
masalah bagi anak-anak Sekolah Dasar (SD)? Bisa jadi matematika termasuk di
dalamnya.
Bagi kebanyakan siswa dan orang tua, matematika adalah masalah. Namun, di mata
guru matematika hal ini bisa menjadi peluang bisnis. Misalnya menjadi guru les privat
khusus mata pelajaran matematika. Hal ini telah dibuktikan oleh seorang sahabat di
Surabaya yang kini memiliki jaringan kursus matematika dengan metoda sulap. Hebat!
Beberapa tahun silam ketika mengantar ayah saya berobat ke rumah sakit, ayah saya
kemudian diharuskan oleh dokter diet ketat sebab ia mengalami obesitas. Saya pun
mengantarkannya untuk berkonsultasi dengan ahli gizi lalu dijelaskan mengenai apa
yang boleh dan tidak boleh dimakannya, porsi makan, jam makan, dan sebagainya.
Bagi ayah saya, ini tentu menjadi masalah tersendiri sebab ia harus mengubah
kebiasaan dan pola makannya. Namun bagi sebuah perusahaan catering makanan
yang jeli, ini bisa menjadi peluang bisnis yang sangat menjanjikan.
Dalam dunia profesional, kemampuan untuk memecahkan sebuah masalah kerap kali
membuat karir seseorang terdongkrak naik secara mendadak. Karyawan-karyawan
seperti ini biasanya tidak hanya pandai mengidentifikasi masalah yang ada di tempat
kerjanya namun juga mau berpikir, mengadakan riset hingga brain storming untuk
mencari solusi atas masalah yang ada.
Singkatnya, masalah di sekitar kita hingga masalah orang lain dapat menjadi benih
kesuksesan bagi Anda dan saya jika kita mampu ikut memecahkannya alias menjadi
problem solver.
Kebutuhan atau keinginan
Sebelum saya berbicara tentang kebutuhan, saya ingin menjelaskan dulu perbedaan
antara kebutuhan dan keinginan. Kebutuhan adalah sesuatu yang bisa bersifat sangat
kita perlukan dan jika tidak kita dapatkan bisa berakibat buruk bagi hidup kita,
sementara keinginan lebih ke arah pemenuhan emosi seseorang.
Misalnya begini, setiap hari kita butuh makanan untuk dimakan. Jadi, makanan adalah
kebutuhan, namun tidak semua dari kita ingin makan nasi goreng. Nah, nasi goreng
adalah keinginan. Itulah sebabnya jika seorang ibu hamil yang sedang ngidam nasi
goreng akan “memaksa” sang suami untuk mencari nasi goreng meski pun hari telah
larut malam.
Dengan semangat 45 dan untuk membuktikan cintanya kepada istri serta anak di dalam
kandungan, sang suami pun terpaksa harus mencarinya ke mana-mana. Begitu nasi
goreng dibeli dan dibawa pulang, sang istri akan merasa senang meski pun barangkali
ia hanya mencicipnya satu atau dua sendok saja.
Seringkali, seseorang membeli sebuah produk bukanlah karena kebutuhan melainkan
karena keinginan. Misalnya ketika sedang jalan-jalan ke mal, tiba-tiba mata kita melihat
sebuah pakaian yang sangat bagus. Pikiran kita tahu dan kita sadar, kita tidak
membutuhkan barang tersebut.
Yang menarik kemudian adalah ketika kita melihat ada poster besar tertempel di kaca
toko tersebut yaitu SALE 50% + 20%. Saat itu juga pikiran kita bisa langsung berubah,
apalagi jika pakaian itu warnanya sama dengan warna favorit kita atau tengah menjadi
trend saat ini. Bisa jadi kita akan berkata pada diri sendiri, “Ah, rasanya baik juga beli
sekarang, mumpung lagi diskon gede. Toh suatu hari nanti saya akan membelinya.
Mengapa tidak beli sekarang mumpung lagi murah?” Pada akhirnya, pakaian tersebut
dibeli bukan karena kebutuhan, melainkan karena keinginan.
Contoh kebutuhan yang bisa menjadi benih kesuksesan adalah sebagai berikut.
Menurut Anda, apa saja yang biasanya dibutuhkan seseorang ketika ia baru menempati
rumah baru yang sederhana yang berada pada lokasi perumahan yang sangat
sederhana? Salah satunya barangkali adalah teralis jendela rumah agar rumah lebih
aman. Jika Anda adalah seorang pengusaha teralis, atau jika Anda adalah seorang
calo, ini bisa menjadi peluang bisnis bagi Anda.
Mimpi orang lain juga terkadang bisa menjadi keinginan terdalamnya. Misalnya,
seorang ibu yang baru saja melahirkan terkadang ingin langsing kembali. Ini pun
menjadi sebuah kesempatan emas bagi yang peka, misalnya dengan membuka
sanggar senam atau klinik diet yang bisa menurunkan berat badan dalam waktu sangat
singkat.
Dengan kata lain, kebutuhan orang lain dapat menjadi benih kesuksesan bagi Anda dan
saya jika kita mampu memenuhi kebutuhan tersebut.
Benih Sukses Dari Dalam Diri
Tentu, masih ada banyak sekali benih kesuksesan lainnya. Hanya saja ada yang
berasal dari luar dan ada yang berasal dari dalam. Nah, benih kesuksesan yang berasal
dari dalam yang sering tidak kita hiraukan adalah talenta yang telah kita miliki. Ya,
talenta yang telah ada dalam diri kita dan diberikan oleh Sang Pencipta saat kita
diciptakan. Sayangnya terkadang karena berbagai hal, kita tidak bisa menemukan
talenta kita.
Menurut saya, daripada mencarinya di luar sana, jauh lebih baik kita mencarinya ke
dalam diri kita dan memaksimalkannya. Daripada mengharapkan burung di langit jatuh
ke tangan, lebih baik merawat baik-baik apa yang telah ada dalam genggaman tangan
kita.
King Solomon ribuan tahun silam pernah menegaskan bahwa talenta seseorang (yang
merupakan karunia dari Sang Pencipta) akan membuka jalan bagi kesuksesan
hidupnya di masa mendatang. “A man's gift maketh room for him, and bringeth him
before great men,” begitu katanya. Inilah salah satu alasan terpenting mengapa lebih
baik kita mencari benih kesuksesan yang telah ada di dalam diri kita masing-masing.
ASAL MUASAL KATA “TALENTA”
Pengalaman sebagai pembaca sekaligus penulis buku-buku motivasi dan
pengembangan diri membuat saya semakin sadar bahwa kata talenta memiliki daya
yang luar biasa. Kata ini seolah tidak akan pernah bisa dipisahkan ketika kita berbicara
mengenai motivasi dan pengembangan diri.
Talenta kerap dihubungan dengan potensi diri, bakat dan ketrampilan yang dibutuhkan
agar seseorang dapat meraih keberhasilan dalam hidup. Sebenarnya apa itu talenta?
Menurut hasil penelusuran saya, kata talenta pada awalnya berarti ukuran jumlah uang
yang sangat besar nilainya, yaitu 6.000 dinar. Nah, satuan mata uang berupa dinar atau
talenta ada di Israel pada ribuan tahun silam.
Di Israel sekitar 2.000 tahun lalu biasanya seorang pekerja harian akan diberikan upah
kerja sebesar 1 dinar per hari. Dengan demikian jika seseorang diberikan 1 talenta itu
ibarat ia diberikan bekal hidup (upah) untuk 6.000 hari ke depan atau lebih dari 16
tahun.
Nampaknya konsep talenta sebagai potensi diri bersumber dari perumpaman Isa
Almasih tentang talenta seperti tertulis dalam Matius 25:14-30. Berikut kutipan aslinya:
Sebab hal Kerajaan Sorga sama seperti seorang yang mau bepergian ke luar negeri,
yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka.
Yang seorang diberikannya lima talenta, yang seorang lagi dua dan yang seorang lain
lagi satu, masing-masing menurut kesanggupannya, lalu ia berangkat.
Segera pergilah hamba yang menerima lima talenta itu. Ia menjalankan uang itu lalu
beroleh laba lima talenta. Hamba yang menerima dua talenta itu pun berbuat demikian
juga dan berlaba dua talenta. Tetapi hamba yang menerima satu talenta itu pergi dan
menggali lobang di dalam tanah lalu menyembunyikan uang tuannya.
Lama sesudah itu pulanglah tuan hamba-hamba itu lalu mengadakan perhitungan
dengan mereka. Hamba yang menerima lima talenta itu datang dan ia membawa laba
lima talenta, katanya: Tuan, lima talenta tuan percayakan kepadaku; lihat, aku telah
beroleh laba lima talenta. Maka kata tuannya itu kepadanya: Baik sekali perbuatanmu
itu, hai hambaku yang baik dan setia; engkau telah setia dalam perkara kecil, aku akan
memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan
turutlah dalam kebahagiaan tuanmu.
Lalu datanglah hamba yang menerima dua talenta itu, katanya: Tuan, dua talenta tuan
percayakan kepadaku; lihat, aku telah beroleh laba dua talenta. Maka kata tuannya itu
kepadanya: Baik sekali perbuatanmu itu, hai hambaku yang baik dan setia, engkau
telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara yang kecil, aku akan memberikan
kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam
kebahagiaan tuanmu.
Kini datanglah juga hamba yang menerima satu talenta itu dan berkata: Tuan, aku tahu
bahwa tuan adalah manusia yang kejam yang menuai di tempat di mana tuan tidak
menabur dan yang memungut dari tempat di mana tuan tidak menanam. Karena itu aku
takut dan pergi menyembunyikan talenta tuan itu di dalam tanah: Ini, terimalah
kepunyaan tuan!
Maka jawab tuannya itu: Hai kamu, hamba yang jahat dan malas, jadi kamu sudah
tahu, bahwa aku menuai di tempat di mana aku tidak menabur dan memungut dari
tempat di mana aku tidak menanam? Karena itu sudahlah seharusnya uangku itu
kauberikan kepada orang yang menjalankan uang, supaya sekembaliku aku
menerimanya serta dengan bunganya.
Sebab itu ambillah talenta itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang
mempunyai sepuluh talenta itu. Karena setiap orang yang mempunyai, kepadanya
akan diberi, sehingga ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apa pun
juga yang ada padanya akan diambil dari padanya. Dan campakkanlah hamba yang
tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat
ratap dan kertak gigi.
Ada begitu banyak pelajaran penting yang bisa kita petik dari perumpamaan di atas,
antara lain:
1. Pemberian talenta adalah tanda kepercayaan.
Saya menyakini bahwa setiap manusia diberikan tugas khusus ketika ia berada
di dunia ini. Dan untuk melaksanakan tugas khusus itu ia memerlukan bekal
berupa talenta tertentu. Tuhan tidak pernah memberikan manusia sebuah tugas
tanpa memberikan manusia tersebut kemampuan untuk melaksanakannya.
Manusia adalah rekan sekerja Tuhan di dunia ini. Manusia adalah co-creator
yang bersama-sama dengan Tuhan menciptakan kehidupan yang lebih baik di
muka bumi ini.
2. Setiap orang diberikan talenta sesuai dengan kesanggupannya.
Setiap manusia adalah unik, memiliki kelebihan sekaligus kekurangan masingmasing. Jika kita memperhatikan sebuah lift biasanya di dalam lift tersebut ada
tulisan berapa kapasitas angkut lift tersebut yang dinyatakan dalam kilogram
atau jumlah orang yang bisa diangkut. Nah, setiap manusia juga memiliki
kapasitas tersebut. Kita patut bersyukur sebab Tuhan tahu dengan persis
kapasitas kita masing-masing sehingga Ia mempercayakan tugas kepada kita
sesuai dengan kesanggupan kita.
3. Pengembangan talenta adalah sebuah pilihan.
Dalam perumpamaan tentang talenta kita melihat dengan jelas bahwa ada yang
memaksimalkannya dan ada pula yang tidak memaksimalkannya. Tuhan
memberikan kita talenta namun di saat bersamaan Tuhan juga telah memberikan
kepada kita kehendak bebas. Di dalam kehendak bebas ini terdapat kehendak
untuk memaksimalkan atau tidak memaksimalkan talenta yang telah diberikanNya. Talenta itu ibarat otot yang jika tidak dilatih dan dikembangkan akan
kendur. Ciri orang yang memaksimalkan talenta adalah semakin hari ia akan
semakin mahir dalam bidangnya dan semakin banyak orang yang akan
merasakan manfaat dari talenta yang ia kembangkan tersebut.
4. Pengembangan talenta memerlukan sebuah proses.
Dalam perumpamaan tentang talenta kita melihat adanya rentang waktu antara
pergi dan kembalinya sang tuan. Kisah di atas bahkan menegaskan ada rentang
waktu yang lama. Rentang waktu ini dapat juga kita ibaratkan dengan rentang
waktu hidup kita di dunia ini. Hidup memang hanya satu kali namun jika hidup
yang hanya satu kali ini kita manfaatkan secara maksimal maka hidup ini akan
sungguh indah. Kita tidak akan mengakhiri hidup dengan penuh penyesalan
karena tidak melakukan atau belum melakukan banyak hal-hal yang bermakna.
Tentu untuk memaksimalkan talenta diperlukan sejumlah pengorbanan. Kita
harus mau berpikir, berperilaku dan bertindak secara tepat. Hamba yang
menerima satu talenta dalam kisah ini kelihatan termasuk orang yang tidak
berani mengambil risiko sehingga memilih untuk cari aman saja.
5. Pengembangan talenta akan melahirkan kesempatan promosi.
Ketika seseorang memutuskan untuk berkarir sebagai seorang professional, ia
tentu berharap agar karirnya bisa terus berkembang dan suatu hari nanti ia akan
dipromosikan ke jabatan baru yang lebih tinggi. Namun bagaimana seseorang
dapat dipromosikan jika di posisi yang sekarang pekerjaanya tidak pernah
beres? Misalnya target yang tidak pernah tercapai, kualitas kerja yang tidak
konsisten atau bekerja tanpa mengindahkan peraturan perusahaan.
Perumpamaan tentang talenta menekankan pentingnya kesetiaan terhadap apa
yang telah dipercayakan pada kita saat ini, bukan saat nanti.
6. Pada akhirnya, setiap orang harus mempertanggungjawabkan talenta yang telah
diterimanya secara pribadi.
Pada bagian akhir perumpaan talenta kita bisa melihat bagaimana sang tuan
meminta pertanggungjawaban atas kepercayaan yang telah ia berikan kepada
setiap hambanya. Kita juga melihat ada reward and punishment yang
diberlakukan secara bijaksana oleh sang tuan. Apa yang kita tabur akan kita tuai!
Berbahagialah kita jika sedari dini kita telah menyadari hal ini dan
mempraktekkannya sehingga akan tiba harinya kita dapat berdiri tegak dan
berkata kepada-Nya, “Terima kasih Tuhan atas kepercayaan yang telah engkau
berikan. Terima kasih atas talenta yang telah Engkau percayakan kepadaku
sehingga hidupku tidak sia-sia. Hidupku bermakna bagi banyak orang.”
MENGENAL BERMACAM-MACAM TALENTA
Sekarang mari kita bicara lebih jauh mengenai talenta dalam kehidupan setiap
manusia. Untuk selanjutnya, kata talenta akan lebih saya maksudkan sebagai potensi
diri. Secara pribadi, saya percaya bahwa setiap manusia memiliki talenta. Tentu setiap
orang memiliki talenta yang berbeda-beda. Secara umum, talenta dapat kita bagi dalam
tiga kelompok besar, yaitu:
1. Bakat alam (natural talent).
Bakat alam ini sudah dibawa sejak seseorang lahir ke dunia ini. Bakat alam
seorang anak biasanya telah terlihat dengan jelas ketika ia masih kanak-kanak.
Pernahkah Anda melihat seorang anak berumur tiga tahun yang suka sekali
bernyanyi padahal ia belum fasih mengucapkan kata-kata dengan benar? Atau
seorang anak kecil yang selalu dengan mudah menarik perhatian anak-anak
lainnya (yang semula belum dikenalinya) jika berada di tempat umum?
2. Ketrampilan (skill).
Dalam hidup ini ada banyak sekali ketrampilan yang bisa kita pelajari, misalnya
menyetir mobil, mengoperasikan sebuah mesin atau komputer. Ketrampilan-
ketrampilan seperti ini biasanya bisa kita dapatkan lewat proses pembelajaran,
seperti lewat belajar sendiri (otodidak), lembaga pendidikan formal (sekolah,
kampus), lembaga pendidikan non-formal (kursus) atau dibimbing oleh seorang
mentor yang handal sehingga kita pun memiliki ketrampilan seperti mentor
tersebut.
3. Karunia rohani (spiritual gift).
Berbeda dengan bakat alam dan ketrampilan, karunia rohani mungkin tidak
dibawa sejak lahir. Karunia rohani biasanya diberikan ketika seseorang sungguh
bertobat dan menyerahkan hidupnya untuk melayani Tuhan. Ia tidak lagi mencari
pujian untuk dirinya namun ingin menyatakan kebesaran dan keagungan Tuhan
melalui karya nyata dalam hidupnya. Jika seseorang menerima karunia rohani
dan terus memaksimalkannya maka dampaknya akan sangat luar biasa dan
sering kali di luar jangkauan pikiran manusia sebab Tuhan berkarya secara
nyata.
Anda mungkin pernah melihat orang yang bisa menyembuhkan orang lain hanya
dengan berdoa dari jarak jauh. Atau lihatlah Ibu Teresa yang puluhan tahun
secara konsisten merawat orang kusta, dan berbagai macam penyakit
mengerikan lainnya namun sama sekali tidak tertular penyakit? Atau orang yang
bisa berdoa semalaman tanpa rasa kantuk? Itulah sebagian kecil contoh karunia
rohani.
Mohon maaf, saya sama sekali tidak memiliki kompetensi untuk bicara mengenai
karunia rohani. Jika Anda ingin mendalami hal ini, ada baiknya Anda
mendiskusikannya dengan pembimbing spiritual Anda.
Sumber : Bab I buku Maximizing Your Talent, Paulus Winarto, Libri, 2010
Fly UP