...

IDENTIFIKASI FENOMENA MENTAL ACCOUNTING: ANTARA

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

IDENTIFIKASI FENOMENA MENTAL ACCOUNTING: ANTARA
IDENTIFIKASI FENOMENA MENTAL ACCOUNTING: ANTARA EVALUASI
SEGREGASI DAN INTEGRASI
Supramono
Theresia Woro Damayanti
Staff Pengajar FEB-UKSW Salatiga
Abstract
Mental accounting refers to the tendency for people to separaete their money into
separate account based on a variety of subjective criteria, like the source of the money and
intent for each account. People that has mental accounting is often not consisten in
decision making. This research aimed to identify mental accounting phenomenon based on
how to evaluate a decision, whether segregation or integration evaluation. Using
experimental question and 170 respondents by snowball sampling, this study showed that
there is no mental accounting in Thaler’s case (1985) and Kahneman and Tversky’s case
(1984) but in case of Tversky and Kahneman (1981) show the occurence of mental
accounting phenomenon.
Key Words: mental accounting, decision making, segregation and intergration
1.
PENDAHULUAN
Secara mental seseorang cenderung memilah pendapatan dan pengeluaran kedalam rekeningrekening tertentu misalnya pendapatan rutin versus hadiah, pengeluaran kebutuhan pokok versus
kebutuhan untuk bersenang-senang/rekreasi yang dapat membawa implikasi negatif. Pendapatan
rutin yang diperoleh dari kerja keras cenderung dibelanjakan dengan hati-hati, sementara
pendapatan yang diperoleh dari hadiah, tunjangan, bonus lebih cepat habis dibelanjakan. Hal ini
melanggar Expected Utility Theory, seharusnya seseorang dalam membelajakan uangnya tidak
tergantung dari mana uang tersebut berasal. Kondisi tersebut oleh Richard Thaler (1980) disebut
sebagai fenomena Mental Accounting yang ide dasarnya berpijak pada Prospect Theory yang
dikembangkan Kahneman and Tversky (1979). Thaler dan Shefrin (1981) mendefinisikan mental
accounting sebagai perilaku ekonomi bilamana seseorang menggolongkan masukan dan keluaran
1
berdasarkan pos-pos atau rekening tertentu seperti halnya model akuntansi. Thaler memberi
ilustrasi sebagai berikut:
Mr. dan Mrs. J memiliki tabungan $15,000 untuk kepentingan membeli rumah impian
dan untuk liburan. Mereka berharap dapat rumah tersebut dalam waktu lima tahun.
Bunga tabungan pertahun 10%. Mereka baru saja membeli mobil seharga $11,000 yang
didanai dari pinjaman dengan bunga 15%.
Mr dan Mrs J pada contoh diatas secara mental memilah pengeluaran kedalam rekening
pengeluaran untuk kepentingan membeli rumah dan membeli mobil baru. Mr dan Mr J memiliki
uang dalam bentuk tabungan dengan memperoleh bunga rendah (10%) dan disisi lain bersedia
meminjam uang dengan membayar bunga yang jauh lebih tinggi (15%), sehingga mengalami
kerugian dan secara ekonomi dikatakan bertindak tidak rasional. Seharusnya Mr dan Mrs J
menggunakan tabungannya untuk membeli mobil, dan kemudian mengembalikannya ke rekening
tabungan seperti layaknya mereka mengangsur pinjaman dengan bunga sebesar 15%. Kondisi
mental accounting juga dapat terjadi terhadap cara seseorang mengevaluasi suatu keputusan
apakah menyatukan rekening (integrasi) memilah rekening (segregasi) atas suatu transaksi. Seperti
yang ditunjukan percobaan sederhana yang dilakukan oleh Kahneman and Tversky (1984) sebagai
berikut ini;
Kondisi A kehilangan tiket pertandingan senilai $10, sedangkan kondisi B kehilangan
uang senilai $10. Meskipun A dan B kehilangan dua hal yang bernilai sama, ternyata
keputusan yang diambil berbeda. 88% partisipan yang kehilangan uang akan tetap
membeli tiket sedangkan yang kehilangan tiket hanya 46% yang akan melakukan hal
yang sama.
Hasil percobaan menunjukan bahwa individu kurang berminat membeli tiket setelah kehilangan
tiket daripada setelah kehilangan uang dalam jumlah yang sama dengan harga tiket. Membeli tiket
lagi menjadi kurang menarik karena dimasukan dalam rekening yang sama untuk pos pengeluaran
tiket sehingga merasa mengeluarkan uang lebih banyak, sementara kehilangan uang tidak demikian
halnya karena diberlakukan pada rekening yang berbeda, bahkan ada kemungkinan kehilangan
uang dimasukan sebagai rekening sunk cost sehingga tidak mempengaruhi pengambilan keputusan
berikutnya dalam hal pembelian tiket. Hasil ini mendukung kondisi mental accounting karena
mengeluarkan sejumlah uang yang sama menghasilkan pengembilan keputusan keuangan berbeda.
2
Thaler (1990) dan Davis (2003) berpendapat seseorang menggunakan mental accounting karena
memungkinkan transaksi akan dievaluasi secara terpisah dari transaksi yang lain. Hal ini akan
mengurangi beban koqnitif pengambil keputusan dan pengambilan keputusan lebih mudah.
Karlsson (1998), Hoch dan Loewenstein (1991) menegaskan bahwa mental accounting dapat
digunakan sebagai perangkat self control. Pernyataan ini telah dibuktikan oleh penelitian Siloy
(2012).
Terlepas adanya dampak positif dan negatif, mental accounting yang awalnya diarahkan untuk
menjelaskan perilaku konsumen (Thaller, 1985; 2008) telah menarik banyak penelitian perilaku
keuangan, antara lain dibidang tabungan, kredit dan manajemen hutang (Prelec & Loewenstein,
1998; Okada, 2001; Soman dan Chema, 2002); penyusunan anggaran sektor publik (Heyndels &
Driesscehe, 1988), pengelolaan keuangan pribadi (Mike, 2011; Damayanti & Supramono, 2011)
pasar perumahan (Almenbergy dan Karapetyan, 2009) dan
perilaku investor di pasar modal
(Odean 1998; Rokembach, 2004; Lim, 2006; Lakenkari;2009).
Meskipun penelitian aplikasi mental accounting di berbagai bidang perilaku keuangan telah banyak
dilakukan, namun penelitian mengenai bagaimana modus evaluasi, apakah evaluasi dilakukan
secara integrasi atau evaluasi segregasi yang menunjukkan preferensi seorang dalam pengambilan
keputusan yang melibatkan prinsip mental accounting seperti yang dilakukan oleh Chartterje, Hreth
dan Min (2009) masih sangat terbatas. Oleh karena itu, masih terbuka ruang untuk melakukan
penelitian kembali modus evaluasi tersebut yang mengangkat kasus klasik Mr. dan Mrs. J yang
dilakukan Thaler (1985), kehilangan tiket pertandingan yang dilakukan oleh Kahneman and
Tversky’s (1984) serta pembelian jaket dan kalkulator yang juga dilakukan oleh Tversky & Kahneman
(1981) dengan menggunakan setting Indonesia.
2. METODE PENELITIAN
Penelitian ini melibatkan 170 responden yang memiliki latar belakang sebagai tenaga pendidik dan
berdomisili di Jawa Tengah. Responden tersebut terpilih karena ketersediannya mengisi angket
yang disebar secara berantai atau dikenal pendekatan snowball sampling. Penelitian ini yang
bertujuan untuk menguji kembali preferensi pengambilan keputusan yang melibatkan prinsip
3
mental accounting mengadopsi tiga instrumen klasik tentang mental accounting yang digunakan
Thaler (1985), Kahneman and Tversky’s (1984) dan Tversky & Kahneman (1981).
Thaler (1985) memberikan kasus tentang Mr. dan Mrs. J yang memiliki tabungan dengan bunga
10% senilai $15.000 untuk membeli rumah impian. Tetapi mereka membeli mobil baru senilai
$11.000 secara kredit dengan bunga 15%. Contoh ini memberikan ilustrasi apakah seseorang dalam
melakukan evaluasi keputusan dilakukan secara integrasi atau segregasi. Berdasarkan penelitian
Thaler (1985), membuktikan bahwa terjadi kecenderungan evaluasi dilakukan secara segregasi yang
terbukti dari keputusan yang diambil adalah membeli mobil baru dengan kredit dibandingkan
dengan mengambil uang dari tabungan. Berdasar kasus Thaler (1985) diatas, dengan mengambil
seting Indonesia, kasus yang sama disajikan dalam penelitian ini, yaitu:
Misalnya anda memiliki uang tabungan senilai Rp 15 juta dengan bunga 6% pertahun dan
saat ini anda sangat membutuhkan sepeda motor. Sepeda motor yang anda inginkan
seharga Rp 12 juta. Sebuah perusahaan pembiayaan menawari anda untuk membeli
sepeda motor yang anda inginkan secara kredit dengan bunga 15% pertahun.
Kahneman and Tversky’s (1984) melakukan eksperimen terhadap dua alternatif keputusan : A
kehilangan tiket pertandingan senilai $10, sedangkan B kehilangan uangnya senilai $10. Meskipun A
dan B kehilangan dua hal yang bernilai sama, ternyata keputusan yang diambil berbeda. 88% orang
yang kehilangan uang akan tetap membeli tiket sedangkan yang kehilangan tiket hanya 46% yang
akan melakukan hal yang sama. Hal ini menjelaskan bahwa kehilangan tiket dan membeli tiket yang
baru diperlakukan satu rekening, sementara kehilangan uang dan membeli tiket yang baru
diperlakukan dalam rekening yang berbeda sehingga dievaluasi secara segregasi. Kasus yang sama
disajikan dalam penelitian ini, dengan menggunakan dua pertanyaan. Pertanyaan pertama yang
diajukan adalah
Suatu saat anda ingin menonton pertunjukan yang anda sukai dengan tiket seharga
Rp 100.000,00, setelah anda membeli tiket beberapa saat kemudian anda
menyadari bahwa tiket yang anda miliki hilang. Apakah yang akan anda lakukan?
Sedangkan pertanyaan kedua dirubah yang hilang bukan tiket melainkan uang untuk membeli tiket,
sebagai berikut
4
Jika ketika anda akan membeli tiket ternyata anda menyadari bahwa uang yang
akan anda gunakan untuk membeli tiket ternyata hilang (Rp 100.000,00). Apakah
yang akan anda lakukan?
Tversky & Kahneman (1981) melakukan penelitian atas pembelian jaket senilai $125 dan kalkulator
senilai $15. Seseorang mengatakan bahwa ditoko lain dengan jarak 20 menit menjual jaket seharga
$120, orang lain mengatakan bahwa ditoko lain dengan jarak 20 menit menjual kalkulator seharga
$10. Dua situasi ini sesungguhnya secara finansial menyatakan hal yang sama yaitu ketika membeli
ketoko yang lain dengan jarak yang sama akan menghemat $5. Namun orang akan memandang hal
ini berbeda karena ketika menghemat $5 dalam pembelian jaket dia hanya menghemat 4%,
sedangkan ketika membeli kalkulator akan menghemat 33% dan hal ini dipandang lebih menarik
tanpa mempertimbangkan upaya yang dilakukan ketika berpindah toko. Dengan menggunakan
kasus yang sama, penelitian ini memberikan pertanyaan untuk pembelian jaket sebagai berikut
Anda sedang berbelanja untuk mencari jaket, pada toko yang anda kunjungi (toko A)
anda menemukan jaket yang anda inginkan dengan harga Rp 125.000,00. Teman
anda memberi tahu bahwa di toko lainnya (toko B) yang berjarak 15 menit dari toko
yang anda kunjungi saat ini, jaket yang sama memiliki harga Rp 120.000,00. Apa yang
akan anda lakukan?
Pertanyaan selanjutnya dirubah bukan untuk pembelian jaket namun untuk pembelian kalkulator.
Anda ingin membeli kalkulator, di toko yang anda kunjungi (toko A) anda menemukan
kalkulator memiliki harga Rp30.000,00. Teman anda memberi tahu bahwa di toko
lainnya (toko B) yang berjarak 15 menit dari toko yang anda kunjungi saat ini,
kalkulator yang sama memiliki harga Rp 25.000,00. Apa yang akan anda lakukan?
Kasus tersebut di jabarkan kedalam lima buah pertanyaan yang bersifat eksperimen, dan masingmasing pertanyaan tersebut ditawarkan dua alternatif jawaban a dan b, dimana tiap responden
diminta memilih salah satu alternatif jawaban yang menunjukkan preferensi keputusannya.
Selanjutnya untuk kepentingan analisis preferensi keputusan respondentersebut berkenaan dengan
tendensi terjadinya mental accounting digunakan cross-tabulation dan binomial test.
3. ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
5
Analisis Data
Dari 170 responden dalam penilitian ini 53.1% memiliki jenis kelamin perempuan dan 46.9%
responden berjenis kelamin laki-laki. Sebagian besar reponden berusia antara 40-50 tahun yaitu
sebanyak 59.4%. Berikut perlakuan responden atas uang berdasarkan kasus-kasus yang diberikan
Kasus 1. Kasus Thaler (1985)
Dengan mengadopsi kasus Thaler (1985), responden diberi dua alternatif pilihan yaitu membeli
motor dengan mengambil uang di tabungan atau membeli motor secara kredit. Tabel 1 berikut
menunjukkan pilihan atas kedua alternatif tersebut.
Tabel 1. Pilihan Jawaban Kasus Thaler (1985)
Kategori
Nilai Absolut
Nilai
Asymp.Sig
Prosentase
Tabungan
125
74.1
Kredit
45
25.9
Total
170
100
0.000
Dari 170 responden, ternyata 74.1% memilih untuk membeli motor dengan mengambil uang di
tabungan sedangkan 25.9% memilih untuk membeli motor secara kredit. Dengan nilai signifikansi
0.000 menunjukkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara yang memilih membeli
motor dengan mengambil uang di tabungan atau membeli motor secara kredit. Responden yang
memilih untuk membeli motor dengan memanfaatkan uang tabungan memiliki alasan yang rasional
sebab mereka telah melakukan integrasi atas evaluasi keputusan, yang ditunjukkan dengan
mengevaluasi secara cermat antara dua alternatif yaitu mengambil uang ditabungan atau
mengambil kredit untuk membeli sepeda motor.
Sebaliknya, yang memanfaatkan kredit telah melakukan evaluasi keputusan secara segregasi sebab
telah menganggap tabungan dan kredit sebagai rekening yang berbeda. Responden ini memiliki
tabungan dengan memperoleh bunga rendah yaitu 6% tetapi memilih untuk meminjam uang
dengan membayar bunga yang jauh lebih tinggi yaitu 15%, sehingga mengalami kerugian, sehingga
terdapat fenomena mental accounting atas responden ini.
Kasus 2. Kasus Kahneman and Tversky’s (1984)
6
Atas pertanyaan tentang kehilangan tiket, ternyata 23.6% responden akan membeli lagi tiket
pertunjukan sedangkan 76.4% menyatakan pulang dan tidak jadi menonton pertunjukan. Namun,
ketika yang hilang adalah uang untuk membeli tiket, 23.6% responden akan membeli lagi tiket
pertunjukan sedangkan 76.4% menyatakan bahwa akan pulang dan tidak jadi menonton
pertunjukan. Dari dua pertanyaan diatas, baik dalam kasus tiket yang hilang maupun uang yang
hilang menunjukkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara yang memilih membeli lagi
tiket pertunjukan dengan yang menyatakan pulang dan tidak jadi menonton pertunjukan. Hal ini
ditunjukkan dari nilai Asymp. Sig sebesar 0.000.
Tabel 2. Pilihan Jawaban Kasus Kahneman and Tversky’s (1984)
Kategori
Nilai Absolut
Nilai
Asymp.Sig
Prosentase
Tiket Hilang
Uang Hilang
Pulang
130
76.4
Beli Lagi
40
23.6
Total
170
100
Pulang
130
76.4
40
23.6
170
100
Tetap Beli
Total
0.000
0.000
Dari dua pertanyaan diatas, matriks jawaban atas kehilangan uang dan kehilangan tiket adalah
sebagai berikut:
Tabel 3. Matrik Kasus Kehilangan Tiket
Tiket hilang
Beli Lagi
Uang
Tetap Beli
Hilang
Pulang
Total
Pulang
Total
18.82%
4.71%
23.53%
4.71%
71.76%
76.47%
23.53%
76.47%
100%
Ket: X2: 92.705, Asymp. Sig: 0.000
7
Matriks di atas menunjukkan bahwa 4.71% yang ketika kehilangan uang akan tetap membeli tiket
pertunjukan, namun ketika yang hilang adalah tiket pertunjukkan maka memutuskan untuk pulang.
Sebaliknya dengan prosentase yang sama yaitu 4.71% akan pulang ketika yang hilang adalah uang
namun ketika yang hilang adalah tiket maka memutuskan untuk beli tiket lagi. Dari matrik diatas
menunjukkan bahwa hanya 9.42% yang melakukan evaluasi keputusan secara segregasi.
Namun, 90.58% responden melakukan evaluasi atas keputusan tidak secara terpisah, yang
ditunjukkan dari jawaban yang konsisten ketika yang hilang adalah uang maupun tiket. Melihat
tingkat signifikansi sebesar 0.000, maka terdapat kecenderungan konsistensi antara membeli lagi
tiket pertunjukan dan pulang atau tidak jadi menonton pertunjukan baik jika yang hilang tiket
maupun yang hilang adalah uang.
Kasus 3. Kasus Tversky & Kahneman (1981)
Dari pertanyaan pembelian jaket, 48% responden menyatakan tetap membeli di toko A sedangkan
52% menyatakan lebih memilih untuk membeli di toko B. Dalam kasus ini, tidak ditemukan
perbedaan yang signifikan antara yang menyatakan tetap membeli di toko A dan menyatakan lebih
memilih untuk membeli di toko B yang ditunjukkan dari Asymp. Sig sebesar 0.591 (tabel 4).
Tabel 4. Pilihan Jawaban Kasus Tversky & Kahneman (1981) – Pembelian Jaket
Kategori
Nilai Absolut
Nilai
Asymp.Sig
Prosentase
Toko A
81
48
Toko B
89
52
170
100
Total
0.591
Tidak ditemukannya perbedaan yang signifikan antara yang tetap membeli di toko A dan membeli
di toko B, diduga disebabkan karena perbedaan harga di toko A dan di toko B relatif tidak berbeda.
Selisih Rp 5.000 dalam pembelian jaket di toko A dan toko B hanya selisih 4% dianggap bukan selisih
yang material sehingga bagi mereka tidak ada perbedaan antara membeli di toko A dan toko B.
Dalam kasus yang ingin dibeli adalah kalkulator yang memiliki harga nominal barang lebih kecil dari
jaket tetapi memiliki nilai keuntungan yang sama dengan jaket ketika dibeli ditoko lain yaitu sebesar
Rp 5.000, ternyata 41% tetap akan membeli di toko A sedangkan 59% akan membeli di toko yang
8
lain yang memiliki harga lebih murah dengan Asymp. Sig sebesar 0.026. Hal ini menunjukkan ada
perbedaan yang signifikan antara tetap membeli di toko A atau lebih memilih membeli di toko B
dalam kasus pembelian kalkulator.
Tabel 4. Pilihan Jawaban Kasus Tversky & Kahneman (1981) – Pembelian kalkulator
Kategori
Nilai Absolut
Nilai
Asymp.Sig
Prosentase
Toko A
70
41
Toko B
100
59
Total
170
100
0.026
Pembahasan
Berdasar kasus Thaler (1985), hanya sebagian kecil saja dari responden (25.9%) yang mengambil
keputusan secara segregasi. Sementara 74.1% cenderung untuk melakukan integrasi dalam
pengambilan keputusan. Hal ini menujukkan hanya sebagian kecil saja responden yang mengalami
mental accounting. Evaluasi keputusan secara integrasi, menyebabkan seseorang mengambil
keputusan secara rasional sebab mereka mengambil dahulu tabungannya untuk membeli sepeda
motor dan kemudian mengembalikan ke dalam tabungan selayanknya mengangsur pinjaman
dengan bunga 15%. Berbeda dengan responden yang mengalami mental accounting, mereka
melakukan evaluasi keputusan secara segregasi sebab membedakan antara rekening tabungan dan
membeli sepeda motor, sehingga akan mengalami kerugian sebab di satu sisi tabungannya hanya
menghasilkan penghasilan bunga 6%, disisi lain kredit yang diambilnya menimbulkan biaya bunga
15% pertahun. Hal ini sesuai dengan yang diungkapkan oleh Chatterjee, Heath dan Min (2009)
bahwa mental accounting dapat membawa dampak yang tidak baik dalam pengambilan keputusan
dikarenakan transaksi akan dievaluasi secara terpisah dari transaksi yang lain.
Sama halnya dengan kasus Thaler (1985), kasus Kahneman and Tversky’s (1984) hanya 9.42% yang
melakukan evaluasi keputusan secara segregasi. Hal ini menunjukkan bahwa 90.58% responden
untuk kasus Kahneman and Tversky’s (1984) melakukan evaluasi atas keputusan secara integrasi,
sehingga dapat disimpulkan bahwa hanya sebagian kecil saja yang
melakukan evaluasi atas
keputusannya segregasi atau dengan kata lain hanya sebagian kecil saja yang mengalami mental
accounting.
9
Berbeda dengan dua kasus sebelumnya, kasus Tversky & Kahneman (1981) menunjukkan bahwa
sebagian besar responden melakukan evaluasi secara segregasi. Hal ini menunjukkan adanya
fenomena mental accounting pada sebagian besar responden. Sebagian besar responden
memandang
bahwa
mereka
akan
mengalami
penghematan
sebesar
16.67%
tanpa
mempertimbangkan bahwa mereka akan berupaya lebih karena harus berpindah ke toko yang lain.
Seharusnya
jika
mereka
melakukan
pengambilan
keputusan
secara
integrasi
akan
mempertimbangkan antara upaya yang dilakukan untuk berpindah toko dengan penghematan yang
terjadi.
Hsee at al (1998) menjelaskan perilaku seseorang yang mengambil keputusan secara segregasi ini
dalam The evaluability hypotesis. The evaluability hypotesis menjelaskan bahwa ketika ada dua
alternatif yaitu alternatif “a hard-to-evaluate attribute” dan “an easy-to-evaluate attribute”, maka
dalam evaluasi segregasi “a hard-to-evaluate attribute” akan memiliki dampak yang lebih kecil
sehingga kurang dipertimbangkan dibandingkan dengan pengambilan keputusan integrasi. Biasanya
alternatif yang dianggap “a hard-to-evaluate attribute” merupakan alternatif yang tidak memiliki
nilai yang dapat dinyatakan secara moneter sedangkan alternatif yang dianggap “an easy-toevaluate attribute” merupakan alternatif yang memiliki nilai yang dapat dinyatakan secara moneter.
Dalam kasus Tversky & Kahneman (1981), nilai dari upaya untuk beralih ke toko lain dalam rangka
membeli barang yang lebih murah sebagai “a hard-to-evaluate attribute” sedangkan nilai
penghematan uang dengan beralih toko dianggap sebagai “an easy-to-evaluate attribute”.
Pengambilan keputusan secara segregasi menganggap bahwa nilai dari upaya untuk beralih ke toko
lain dalam rangka membeli barang yang lebih murah dianggap sebagai “a hard-to-evaluate
attribute” sehingga kurang dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan. Hal yang berbeda
terjadi jika pengambilan keputusan secara integrasi, mereka menganggap bahwa nilai penghematan
uang dengan beralih toko dianggap memiliki dampak yang sama dengan nilai penghematan uang
dengan beralih toko, sehingga dalam pengambilan keputusan lebih rasional. Chatterjee, Heath dan
Min (2009) juga mengemukakan bahwa mental accounting dapat membawa dampak yang tidak
baik dalam pengambilan keputusan dikarenakan transaksi akan dievaluasi secara terpisah dari
transaksi yang lain.
Sementara itu, Bazerman at al (1999) menyatakan bahwa kecenderungan melakukan evaluasi
secara terpisah ini disebut oleh sebagai The want/ should proporsition. The want/ should
proporsition melihat adanya perbedaan antara apa yang seseorang inginkan dan apa yang
seseorang pikir harus dilakukan. Bazerman at al (1999) berpendapat bahwa seseorang seringkali
10
tidak konsisten tentang apa yang dilakukan dengan apa yang seharusnya dilakukan. Dalam
keputusan evaluasi segregasi, keputusan ini kehilangan keseimbangan antara alternatif yang dipilih
dan cenderung mengarah pada apa yang ingin kita lakukan. Namun dalam pengambilan keputusan
secara integrasi, seseorang cenderung untuk memilih alternatif apa yang seharusnya kita lakukan.
Thaler (1990) dan Davis (2003) berpendapat seseorang menggunakan mental accounting karena
akan mengurangi beban koqnitif pengambil keputusan dan pengambilan keputusan lebih mudah.
Perbedaan evaluasi keputusan antara kasus Thaler (1985) dan kasus Kahneman and Tversky’s
(1984) yang dilakukan secara integrasi sementara dalam kasus Tversky & Kahneman (1981)
dilakukan secara segregasi, menunjukkan bahwa ketika seseorang dihadapkan pada dua hal dimana
dua hal ini sama-sama memiliki nilai yang dapat dinyatakan secara moneter (mengambil uang
ditabungan dan mengambil kredil dalam kasus Thaler (1985); membeli tiket dan kehilangan uang
dalam kasus Kahneman and Tversky’s (1984)) maka seseorang memiliki kecenderungan untuk
mengintegrasikan alternatif keputusan. Sedangkan jika seseorang dihadapkan pada dua alternatif
dimana salah satu alternatif dianggap tidak memiliki nilai yang dapat dinyatakan secara moneter
(penghematan dalam pembelian jaket/kalkulator dengan usaha untuk membeli ke toko lain dalam
kasus Tversky & Kahneman (1981)) maka seseorang akan cenderung melakukan evaluasi keputusan
segregasi.
KESIMPULAN
Mental accounting tidak terjadi dalam hal alternatif keputusan adalah sama-sama memiliki nilai
yang dapat dinyatakan secara moneter (misalnya alternatif antara memilih menggunakan tabungan
atau mengambil kredit; membeli tiket dan kehilangan uang) sebab evaluasi atas keputusan yang
diambil dilakukan secara integrasi. Hal ini terjadi karena seseorang manganggap dua alternatif yang
harus diambil bernilai sama. Namun, dalam hal alternatif keputusan salah satunya tidak memiliki
nilai yang dapat dinyatakan secara moneter (misalnya penghematan dalam pembelian
jaket/kalkulator dengan usaha untuk membeli ke toko lain) maka evaluasi atas keputusan yang
diambil dilakukan secara segregasi sehingga dapat disimpulkan terdapat fenomena mental
accounting. Evaluasi pengambilan keputusan yang dilakukan secara segregasi menimbulkan bias
dalam pengambilan keputusan. Oleh sebab itu seseorang harus melakukan de-biasing dengan cara
mengkonversikan setiap alternatif keputusan dalam nilai uang. Dengan demikian diharapkan akan
terjadi perlakuan yang seimbang antar alternatif keputusan sehingga tidak terdapat “a hard-toevaluate attribute” yaitu alternatif yang tidak memiliki nilai yang dapat dinyatakan secara moneter
11
dan “an easy-to-evaluate attribute” yaitu memiliki nilai yang dapat dinyatakan secara moneter.
Oleh sebab itu, evaluasi keputusan akan dilakukan secara integrasi.
Referensi
Almenbergy, J. and Karapetyanz, A. (2009). Mental Accounting in the Housing Market, IFN Working
Paper No. 798
Chatterjee, S.; Heath, T.B.; and Min,J.(2009) The Susceptibility of Mental Accounting Principle of
Evaluation Mode Effects, Journal of Behavioral Decision Making, 22: 120 – 137
Bazerman, M. H., Moore, D. A., Tenbrunsel, A. E., Wade-Benzoni, K. A., & Blount, S. (1999).
Explaining how preferences change across joint versus separate evaluations. Journal of
Economic Behavior and Organization, 39, 41–58.
Damayanti, T.W. dan Supramono (2011). Realitas Mental Accounting: Studi Pada Perlakuan
Pendapatan Ekstra. Manajemen Usahawan Indonesia Vol. 40 No. 2, 139 -150
Davies, G. (2003). The Realities of Spending. Agent 2 (6), 22-27.
Hoch, S. J., & Loewenstein, G. F. (1991). Time-inconsistent preferences and consumer self-control.
Journal of Consumer Research, 17, 492-507.
Heyndels, B and Driessche, F.V. (1988) Mental Acconting in Local Public Sector Budgeting : For The
Flemis Minicipalitis, Eastern Economics Journal, Vol 24, No.4, 381-393
Hsee, C.K., Blount, S., Loewenstein, G.F., Bazerman, M.H., 1998. Preference reversals between joint
and separate evaluations of options: A review and theoretical analysis,
Ishikawa, T. and Ueda,K, (1984) The bonus payment system and Japanese personal savings, In M.
Aoki (Ed.) The Economic Analysis of the Japanese Firm, Amsterdam: North Holland.
Karlsson, N.(1988). Mental Accounting and Self Control, Göteborg Psychological Reports, 28, No. 2.
Sweden: Göteborg University, Department of Psychology.
12
Kahneman, D., and A. Tversky. (1979). Prospect theory: An analysis of decision under risk.
Econometrica 47 (March): 263-291.
Kahneman, D. & A. Tversky (1984). Choices, values, and frames. American Psychologist, 39, 341-350.
Lim, S. S(2006) Do Investors Integrate Losses and Segregate Gains? Mental Accounting and
Investor Trading Decisions. Journal of Business, 79, no. 5, 2539-2573
Lindqvist, A. (1981). The saving behavior of households. Doctoral dissertation, The Stockholm
School of Economics.
Mike. (2010). Mental Accounting Dalam Pengelolaan Keuangan Rumah Tangga. Studi Pada Pegawai
Negeri Sipil Guru Di Ambon, Thesis PPs MM UKSW, Salatiga
Odean, T. (1998). Are investors reluctant to realize their losses. Journal of Finance, October:17751798.
Okada, E. (2001) “Trade-ins, mental accounting, and product replacement decisions,” Journal of
Consumer Research, March: 433-446.
Prelec,D. & Loewentein, G. (1988). The Red and Black: mental Accounting of Saving and Debt,
Marketing Science, 17, 4-28
Rockenbach, B(2004) . The behavioral relevance of mental accounting for the pricing of financial
options, Journal of Economic Behavior & Organization, Vol. 53, 513–527
Shefrin, H. M., & Thaler, R. H. (1988). The behavioral life-cycle hypothesis. Economic Inquiry, 26,
609-643.
Siloy, M. (2012). Mental Accounting : Perilaku Boros Vs Self Control. Thesis PPs MM, UKSW
Soman, D. and Chema, A (2002). The Effect of Credit on Spending Decisions: The Role of the Credit
Limit and Credibility, Marketing Science, 21,No.1, 32-53
Thaler, R. H (1980). 'Toward a positive theory of consumer choice', Journal of Economic Behavior
and Organization, 1, 39-60.
13
Thaler, R. H., and H. M. Shefrin, 1981, An economic theory of self-control, Journal of Political
Economy 89, 392-406.
Thaler, R. H. (1985), 'Mental accounting and consumer choice', Marketing Science, 4,199-214.
Thaler, R. H (1990). 'Saving, fungibility and mental accounts', Journal of Economic Perspectives, 4,
193-205.
Thaler, R. H. (2008), 'Mental accounting and consumer choice', Marketing Science, 27,No.1, 15-25
Tversky, A., & Kahneman, D. (1981). The framing of decisions and the psychology of choice. Science,
211, 453–458.
14
Fly UP