...

1 analisis faktor penghambat motivasi berhenti merokok

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

1 analisis faktor penghambat motivasi berhenti merokok
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
ANALISIS FAKTOR PENGHAMBAT MOTIVASI BERHENTI MEROKOK
BERDASARKAN HEALTH BELIEF MODEL PADA MAHASISWA
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG
Kumboyono
Program Studi Ilmu Keperawatan
Universitas Brawijaya Malang
ABSTRACT
Cigarette is one of the most dangerous killers, because it has potentially effect to cause
various diseases, not only on smokers but also passive smokers. Therefore, smokers should
have a strong motivation to quit smoking. The active smokers in Engineering Faculty student’s of
Brawijaya University largely been experiencing psychological addiction to smoking and have low
desire to quit smoking. This study aimed to identify factors that inhibiting student’s motivation to
quit smoking in Engineering Faculty of Brawijaya University Malang. This research uses cross
sectional design. Samples are selected by using purposive sampling with exclusion and inclusion
criteria, then obtained samples were 96 people. The variables in this research were perceived of
threat to diseases caused by smoking, perceived benefits to quit smoking, perceived barrier to
quit smoking, and motivation to quit smoking. The results showed only 12,5% respondent who
have high motivation to quit smoking. Whereas the factors that can inhibit respondent’s
motivation to quit smoking were perceived of threat to diseases caused by smoking (p = 0.001),
perceived benefits to quit smoking (p = 0.003), perceived barrier to quit smoking (p = 0.000). The
conclusion of this research were miss perception about threat to diseases caused by smoking,
perceived benefits to quit smoking, perceived barrier to quit smoking can inhibit smoker’s
motivation to quit smoking.
Keywords: motivation to quit smoking, health belief model
PENDAHULUAN
Rokok merupakan salah satu
pembunuh paling berbahaya di dunia.
Setiap harinya, terdapat 11.176 orang di
seluruh dunia meninggal diakibatkan rokok
(Ono, 2009). Hal ini dikarenakan rokok
mengandung kurang lebih 4000 senyawa
kimia, dan setidaknya 200 diantaranya
beracun dan dinyatakan berbahaya bagi
kesehatan, sementara 43 bahan kimia
lainnya dapat memicu kanker (Satiti, 2009).
Oleh karena itu untuk dapat menghindari
dampak negatif dari rokok, seorang perokok
harus memulai untuk berhenti merokok. Jika
tidak ada pencegahan yang serius dalam
menghambat
pertumbuhan
perilaku
merokok, jumlah total rokok yang dihisap
tiap tahun adalah 9.000 triliun rokok pada
tahun 2025. Maka setidaknya 8 juta orang
akan meninggal akibat rokok pada tahun
2030 dan pada abad 21 ini, akan ada 1
miliar orang meninggal akibat penyakit
disebabkan rokok (Evy, 2008). Dapat
disimpulkan bahwa, semakin tinggi
konsumsi rokok maka akan semakin tinggi
pula tingkat kematian.
Salah satu hal yang dapat
mempengaruhi seseorang untuk berhenti
merokok adalah motivasi. Keinginan
seseorang berhenti merokok timbul
disebabkan oleh pengetahuan seseorang
terhadap bahaya rokok yang disertai
dengan keinginan dan motivasi yang kuat
untuk melaksanakannya (Nainggolan,
2004). Namun berdasarkan fenomena yang
1
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
ada, banyak perokok yang gagal berhenti
merokok meskipun telah mengetahui
bahaya yang dapat ditimbulkan oleh rokok.
Health
belief
model
(Rosenstock,
1974,1977) merupakan salah satu model
kognitif yang dapat digunakan mengetahui
perilaku kesehatan. Health belief model
memberi kerangka kerja dalam memahami
langkah-langkah khusus untuk berhenti
merokok sebagai tindakan pencegahan
(Sumijatun, 2006). Health belief model
memiliki 4 komponen yang menggambarkan
persepsi terhadap pencegahan dan
manfaatnya, yaitu perceived susceptibility,
perceived severity, perceived benefits,
perceived barriers. Sedangkan cues to
action dipengaruhi faktor eksternal dalam
menentukan perilaku kesehatan. Perceived
susceptibility (persepsi terkena penyakit)
dan perceived severity (persepsi keparahan)
dapat mempengaruhi persepsi terhadap
ancaman penyakit. Demikian halnya dengan
cues to action dan faktor modifikasi
(demografis, struktural, dan sosiopsikologis)
juga dapat berpengaruh pada persepsi
terhadap
ancaman
penyakit
yang
berhubungan
langsung
dengan
kecenderungan seseorang untuk melakukan
perilaku kesehatan. Sedangkan perceived
benefit (persepsi terhadap manfaat) dan
perceived barrier (persepsi terhadap
penghambat) merupakan prediktor utama
dalam health belief model yang memiliki
dampak sangat besar pada kecenderugan
perilaku kesehatan seseorang (Pender, et
al., 2002).
Penelitian ini dilakukan pada
mahasiswa Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya Malang. Dari studi pendahuluan
yang dilakukan pada tanggal 27 April 2010
yang mensurvey 30 orang mahasiswa
perokok di Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya, 46,67 % diantaranya mengakui
sudah mengalami kecanduan secara
psikologis terhadap rokok dan 60 %
menyatakan tidak ingin berhenti merokok.
Data tingkat konsumsi rokok mahasiswa,
56.67 % menyatakan mengkonsumsi rokok
2
sebanyak 1-9 batang per hari, 33.33%
mengkonsumsi 10-19 batang per hari dan
hanya
10%
yang
menyatakan
mengkonsumsi rokok lebih dari 20 batang
per harinya. Penelitian ini bertujuan untuk
mengidentifikasi faktor penghambat motivasi
berhenti merokok pada mahasiswa Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya Malang
berdasarkan Health Belief Model
METODE PENELITIAN
Desain penelitian ini adalah
deskriptif korelasional dengan pendekatan
cross sectional. Pengukuran variabel dalam
Health Belief Model seperti; persepsi
terhadap ancaman penyakit akibat rokok,
persepsi terhadap manfaat berhenti
merokok, persepsi terhadap penghambat
berhenti merokok terhadap motivasi
berhenti merokok diukur sekaligus dalam
satu waktu atau point time approach.
Penelitian bertempat di Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya pada tanggal 6-10
Desember 2010. Populasi penelitian ini
adalah semua mahasiswa perokok di
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.
Sampel diambil dengan teknik purposive
sampling dan kriteria inklusinya adalah
mahasiswa Strata-1 Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya, menjadi perokok
aktif, dan bersedia ikut serta dalam
penelitian. Berdasarkan identifikasi pada
saat penelitian dilakukan terhadap 200
mahasiswa Fakultas Teknik Universitas
Brawijaya, terdapat 120 mahasiswa
perokok. Sebanyak 22 mahasiswa menolak
untuk ikut serta dalam penelitian dan 2
mahasiswa
dropped
out
karena
terganggunya aktifitas, sehingga sampel
yang didapatkan adalah 96 responden.
Instrumen yang digunakan dalam
penelitian
ini
adalah
kuesioner
menggunakan skala likert, dengan pilihan
jawaban bertingkat yaitu sangat setuju,
setuju, tidak setuju, dan sangat tidak setuju.
Sebelumnya, kuesioner diuji validitas dan
reliabilitasnya terlebih dahulu. Uji validitas
dan reliabilitas dilakukan pada tanggal 8
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
November 2010. Pengambilan data untuk
uji validitas dan reliabilitas dilakukan dengan
menggunakan
sampel 20
perokok
mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas
Brawijaya yang memiliki karakteristik sama
dengan populasi penelitian. Uji validitas
dilakukan dengan menggunakan teknik
korelasi product moment Pearson dengan
tingkat signifikansi sebesar 5%. Sedangkan
uji reliabilitas dengan rumus alpha
cronbach. Sehingga hanya item pertanyaan
yang valid dan reliabel yang digunakan
dalam penelitian ini. Untuk mengetahui
hubungan variabel persepsi terhadap
ancaman penyakit akibat rokok, persepsi
terhadap manfaat berhenti merokok,
persepsi terhadap penghambat berhenti
merokok terhadap motivasi berhenti
merokok menggunakan korelasi Spearman
dengan bantuan SPSS 16 for windows.
Derajat kepercayaan yang digunakan
adalah 95%, α = 0,05. Sehingga suatu
hubungan bermakna apabila p ≤ 0,05.
HASIL DAN BAHASAN
a. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Jenis kelamin responden sebagian
Sedangkan 17 responden (18%) berjenis
besar adalah laki-laki (82%) (Tabel 1).
kelamin perempuan.
Tabel 1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Mahasiswa Perokok di Fakultas
Teknik Universitas Brawijaya
No
Jenis
Frekuensi
%
Kelamin
1.
Laki-laki
79
82
2.
Perempuan
17
18
b. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia
Berdasarkan Tabel 2 dapat
diketahui bahwa sebagian besar responden
memiliki usia 21 tahun (35%). Sedangkan
proporsi usia yang paling sedikit adalah 19
tahun (6%).
Tabel 2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia Mahasiswa Perokok di Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya
No
Usia
Frekuensi
%
1.
19 tahun
6
6
2.
20 tahun
17
18
3.
21 tahun
34
35
4.
22 tahun
24
25
5.
23 tahun
15
16
c. Persepsi Terhadap Ancaman Penyakit Akibat Rokok
Sebagian besar responden memiliki
tidak tepat dalam memandang bahaya suatu
persepsi bahwa penyakit akibat rokok tidak
penyakit. Sebagian besar responden
mengancam (50%) (Tabel 3). Sedangkan
memiliki persepsi bahwa penyakit yang
yang paling sedikit proporsinya adalah yang
mengancam kesehatan perokok hanyalah
memiliki persepsi mengancam (6%).
penyakit jantung, impotensi, gangguan
Responden yang memiliki persepsi tidak
kehamilan, dan janin. Sebagian responden
terancam oleh penyakit memiliki gambaran
juga memiliki persepsi bahwa penyakit
3
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
akibat merokok tidak berbahaya jika
dibandingkan dengan penyakit lainnya. Di
samping itu, banyak responden juga tidak
menyetujui pernyataan bahwa dengan
merokok dapat mempercepat kematian
seseorang.
Tabel 3. Distribusi Responden Berdasarkan Persepsi Terhadap Ancaman Penyakit Akibat Rokok
No
Persepsi
Frekuensi
%
1.
Mengancam
6
6
2.
Cukup mengancam
42
44
3.
Tidak mengancam
48
50
Responden yang memiliki persepsi
cukup terancam oleh penyakit memiliki
gambaran kurang tepat dalam memandang
bahaya suatu penyakit. Sebagian besar
responden telah mengetahui bahwa rokok
tidak hanya menimbulkan penyakit jantung,
impotensi, gangguan kehamilan, dan janin.
Sebagian responden telah persepsi bahwa
penyakit akibat merokok lebihberbahaya jika
dibandingkan dengan penyakit lainnya.
Akan tetapi, responden tersebut tidak
menyetujui pernyataan bahwa dengan
merokok dapat mempercepat kematian
seseorang.
d. Persepsi Manfaat Berhenti Merokok
Sebagian besar responden memiliki
persepsi bahwa berhenti merokok cukup
bermanfaat (46%) (Tabel 4). Sedangkan
yang paling sedikit proporsinya adalah yang
memiliki persepsi kurang bermanfaat (19%).
Responden yang memiliki persepsi cukup
bermanfaat memiliki gambaran kurang tepat
dalam merasakan banyaknya manfaat
berhenti merokok. Sebagian responden
tidak merasakan keuntungan fisiologis dan
ekonomi berhenti merokok. Meskipun
beberapa responden menyetujui manfaat
tersebut. Sedangkan responden yang
memiliki persepsi bahwa berhenti merokok
kurang bermanfaat memiliki gambaran tidak
tepat dalam merasakan banyaknya manfaat
berhenti merokok. Sebagian besar
responden tidak merasakan keuntungan
fisiologis, ekonomi, dan sosial dari berhenti
merokok.
Tabel 4. Distribusi Responden Berdasarkan Persepsi Terhadap Manfaat Berhenti Merokok
No
Persepsi
Frekuensi
%
1.
Bermanfaat
34
35
2.
Cukup bermanfaat
44
46
3.
Kurang bermanfaat
18
19
e. Persepsi Penghambat Berhenti Merokok
Persepsi yang memiliki proporsi
tertinggi mengenai persepsi terhadap
penghambat adalah cukup terhambat (38%)
(Tabel 5). Sedangkan persepsi tidak
terhambat memiliki proporsi sebesar 32%
dan persepsi terhambat sebesar 29%.
Responden yang memiliki persepsi tidak
terhambat untuk berhenti merokok memang
tidak merasakan penghambat berhenti
merokok, baik dari segi psikologis, fisiologis,
4
keluarga, dan sosial. Meskipun masih ada
responden yang merasa tidak terhambat
berhenti merokok memiliki persepsi bahwa
dengan berhenti merokok menimbulkan
pusing, gelisah, ataupun mengalami
peningkatan berat badan. Responden yang
memiliki persepsi cukup terhambat sebagian
besar merasakan penghambatnya berasal
dari faktor fisiologis, seperti pusing, gelisah,
rasa rileks, serta berat badan meningkat
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
setelah
berhenti
merokok.
Faktor
penghambat lain juga berasal dari sesama
teman
yang
merokok.
Sedangkan
responden yang memiliki persepsi
terhambat untuk berhenti merokok, selain
faktor tersebut di atas, juga dipengaruhi
orang tua yang merokok serta iklan produk
rokok yang membuat responden ingin
merokok.
Tabel 5. Distribusi Responden Berdasarkan Persepsi Terhadap Penghambat Berhenti Merokok
No
Persepsi
Frekuensi
%
1.
Tidak terhambat
31
32
2.
Cukup terhambat
36
38
3.
Terhambat
29
30
f. Motivasi Berhenti Merokok
Berdasarkan hasil penelitian dapat
diketahui bahwa sebagian besar responden
memiliki motivasi berhenti merokok sedang
(52%) (Tabel 6). Motivasi rendah memiliki
proporsi sebesar 35% dan motivasi tinggi
sebesar 13%. Responden yang memiliki
motivasi tinggi memiliki keyakinan bahwa
berhenti merokok merupakan hal yang
merugikan. Hal tersebut ditandai oleh
kesiapan responden dalam mengurangi
perilaku merokok dan telah memulai
berhenti merokok. Responden yang memiliki
motivasi sedang, rata-rata belum memiliki
kesiapan untuk memulai berhenti merokok.
Meskipun responden tersebut sebagian juga
memandang bahwa merokok merupakan
kebiasaan yang merugikan. Akan tetapi
beberapa responden pada kategori ini
sudah merasa siap mengurangi perilaku
merokoknya. Sedangkan responden yang
memiliki motivasi rendah memandang
merokok bukanlah hal yang merugikan,
sehingga tingkat kesiapan untuk memulai
mengurangi rokok ataupun berhenti
merokok juga rendah.
Tabel 6. Distribusi Responden Berdasarkan Motivasi Berhenti Merokok
No
Persepsi Frekuensi
%
1.
Tinggi
12
13
2.
Sedang
50
52
3.
Rendah
34
35
1. Persepsi Terhadap Ancaman Penyakit
Akibat Rokok
Hasil uji Spearman untuk variabel
persepsi terhadap keparahan dengan
motivasi berhenti merokok terdapat nilai
signifikansi sebesar 0,001 (p<0,05), yang
berarti terdapat hubungan antara persepsi
terhadap ancaman penyakit akibat rokok
dengan motivasi berhenti merokok. Persepsi
terhadap ancaman penyakit, khususnya
akibat merokok, dapat dipengaruhi oleh
beberapa hal, antara lain jenis kelamin,
usia, kelas sosial, pengetahuan, teman
pergaulan, riwayat menderita penyakit, cues
to action, perceived susceptibility dan
perceived severity (Pender, et al., 2002).
Rendahnya salah satu atau keseluruhan
komponen tersebut tentunya dapat
mempengaruhi secara langsung persepsi
seseorang terhadap ancaman penyakit
akibat rokok.
Hasil penelitian ini sesuai dengan
hasil penelitian Heikkinen, et al (2010) di
Finlandia. Penelitian tersebut menyebutkan
bahwa sebagian besar perokok memandang
rokok bukanlah hal yang berbahaya dan
mengancam jiwanya. Sehingga perokok
terus mencoba meyakinkan peneliti bahwa
5
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
merokok tidak mengganggu kehidupannya
serta kehidupan orang lain di sekitarnya.
Pada penelitian ini, sebagian besar
responden juga memandang bahwa rokok
tidak lebih berbahaya daripada penyebab
penyakit lainnya. Di samping itu, responden
juga berpersepsi bahwa rokok tidak
menimbulkan kematian dan hanya
menyebabkan penyakit jantung, impotensi,
gangguan kehamilan, dan janin yang
umumnya tercantum dalam bungkus rokok
yang dikonsumsinya. Beberapa persepsi
tersebut dapat mempengaruhi perilaku
perokok untuk terus merokok, sehingga
motivasi berhenti merokoknya rendah.
Berdasarkan uraian di atas dapat
diambil kesimpulan bahwa persepsi
terhadap ancaman penyakit akibat rokok
merupakan salah satu faktor yang dapat
mempengaruhi motivasi berhenti merokok.
Rendahnya persepsi seseorang terhadap
ancaman penyakit akibat rokok dapat
menjadi salah satu faktor penghambat
motivasi berhenti merokok.
2. Perceived Benefit (Persepsi Terhadap
Manfaat)
Hasil uji Spearman untuk variabel
persepsi terhadap manfaat dengan motivasi
berhenti merokok terdapat nilai signifikansi
sebesar 0,003 (p<0,05), yang berarti
terdapat hubungan antara persepsi
terhadap manfaat berhenti merokok dengan
motivasi berhenti merokok. Hasil penelitian
telah sesuai dengan teori Health Belief
Model dalam Glanz (2008), yang
menjelaskan bahwa rendahnya persepsi
terhadap manfaat berhenti merokok secara
signifikan dapat mempengaruhi kemauan
atau motivasi seseorang untuk berhenti
merokok. Hal tersebut disebabkan persepsi
terhadap manfaat merupakan prediktor kuat
dalam health belief model yang
melatarbelakangi berbagai pilihan tindakan
termasuk perubahan perilaku untuk
mengurangi ancaman suatu penyakit.
Kecenderungan seseorang untuk mau
berhenti merokok dapat dilatarbelakangi
6
penyakit yang telah diderita sebelumnya. Di
samping itu, manfaat berhenti merokok yang
dirasakan juga dapat menjadi faktor
penyebabnya.
Manfaat berhenti merokok berupa
manfaat fisiologis, ekonomi, dan sosial.
Akan tetapi, tidak semua orang yang
merasakan manfaat berhenti merokok akan
memiliki motivasi yang tinggi untuk berhenti
merokok. Sebuah penelitian Yang, et al
(2005) menyebutkan bahwa 44.8% perokok
telah terbukti kembali merokok setelah satu
minggu merasakan manfaat berhenti
merokok.
Hal
ini
disebabkan
ketidakadekuatan
mekanisme
koping
terhadap stress dan depresi yang dirasakan.
Disamping itu, nikotin yang telah meracuni
syaraf dapat membuat seorang perokok
ketagihan dan kembali merokok (Bangun,
2008). Berdasarkan uraian di atas dapat
disimpulkan bahwa persepsi terhadap
manfaat berhenti rokok merupakan salah
satu faktor yang dapat mempengaruhi
motivasi berhenti merokok. Rendahnya
persepsi seseorang terhadap manfaat
berhenti merokok dapat menjadi salah satu
faktor penghambat motivasi berhenti
merokok.
3. Perceived Barrier (Persepsi Terhadap
Penghambat)
Hasil uji Spearman untuk variabel
persepsi terhadap keparahan dengan
motivasi berhenti merokok terdapat nilai
signifikansi sebesar 0,000 (p<0,05), yang
berarti terdapat hubungan antara persepsi
terhadap penghambat berhenti merokok
dengan motivasi berhenti merokok. Hasil
penelitian ini telah sesuai dengan teori
Health Belief Model dalam Pender et. al
(2002), yang menyebutkan tingginya
persepsi terhadap penghambat berhenti
merokok
secara signifikan dapat
berpengaruh pada remdahnya kemauan
atau motivasi seseorang untuk berhenti
merokok. Hal ini disebabkan beberapa
penelitian baik retrospektif maupun
prospektif menunjukkan tingginya perceived
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
barrier memiliki dampak sangat besar pada
dimensi Health Belief Model dalam
menjelaskan atau memprediksi kurangnya
perilaku menjaga kesehatan.
Adanya
penghambat
yang
dirasakan dari segi fisiologis, seperti pusing
dan gelisah merupakan penghambat yang
terbesar yang ditemukan dalam penelitian
ini. Di samping itu, dari segi psikologis,
berhenti merokok dapat menimbulkan
persepsi kurang jantan sehingga membuat
tidak percaya diri.
Beberapa penghambat lain berasal
dari orang tua yang merokok dan tidak
membatasi anaknya untuk merokok juga
memberikan dampak anak tersebut terus
merokok. Penghambat terakhir adalah
teman pergaulan yang dapat melakukan
penolakan sosial apabila seseorang
diantaranya berhenti merokok. Hal-hal
tersebut dapat berpengaruh signifikan
dalam
perilaku
merokok.
Perokok
cenderung melanjutkan kebiasaannya tanpa
ragu-ragu. Sehingga perokok mengalami
penurunan motivasi berhenti merokok.
Berdasarkan uraian di atas dapat
disimpulkan bahwa persepsi terhadap
penghambat berhenti rokok merupakan
salah satu faktor yang dapat mempengaruhi
motivasi berhenti merokok. Tingginya
persepsi seseorang terhadap penghambat
berhenti merokok dapat menjadi salah satu
faktor penghambat motivasi berhenti
merokok.
SIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil penelitian yang
telah dilakukan, maka dapat diambil
kesimpulan bahwa : terdapat hubungan
bermakna antara persepsi terhadap
ancaman penyakit akibat rokok dengan
motivasi berhenti merokok. Persepsi
manfaat (perceived benefit) berhenti
merokok berhubungan dengan motivasi
berhenti merokok. Persepsi terhadap
manfaat merupakan prediktor kuat dalam
health belief model yang melatarbelakangi
berbagai pilihan tindakan untuk berhenti
merokok. Persepsi penghambat (perceived
barrier) berhenti merokok berhubungan
dengan motivasi berhenti merokok. Perlu
dilakukan penelitian lanjutan dengan
menggunakan desain penelitian yang lebih
sesuai, yakni cohort yang lebih menekankan
pada time period approach, agar dinamika
perubahan
faktor-faktor
penghambat
motivasi berhenti merokok dalam periode
waktu yang berbeda dapat diketahui.
Sebaiknya diadakan program smoking
cessation bagi mahasiswa perokok aktif,
seperti larangan merokok di lingkungan
kampus beserta ancaman denda bagi
pelanggarnya, penyuluhan dan kampanye
anti rokok untuk meningkatkan motivasi
berhenti merokok.
DAFTAR PUSTAKA
Ono, 2009. Komnas HAM PA Minta Iklan
Rokok
Dihapus.
(Online).
(http://kesehatan.kompas.com/read/
2009/05/10/2356140/Komnas.HAM.
PA.Minta.Iklan.Rokok.Dihapus.
Diakses pada 18 Maret 2010).
Satiti, Alfi. 2009. Strategi Rahasia Berhenti
Merokok. Yogyakarta : Datamedia.
Evy. 2008. Jumlah Perokok Pemula
Meningkat.
(Online).(http://www.kompas.com/re
ad/xml/2008/06/07/17531289/jumla
h.perokok.pemula.meningkat.
Diakses 21 Mei 2010).
Nainggolan, R.A. 2004. Anda Mau Berhenti
Merokok? Pasti Berhasil. Bandung :
Indonesia Publishing House.
Sumijatun. 2006.
Konsep Dasar
Keperawatan Komunitas. Jakarta :
EGC
Pender, Nola J., Carolyn L Murdaugh., Mary
Ann P. 2002. Health Promotion in
Nursing Practice. New Jersey :
Pearson education,Inc.
7
Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 6, No.1, Maret 2011
Heikkinen, H., Patja K., Jallinoja P. 2010.
Smoker’s Account On The Health
Risk Of Smoking: Why Is Smoking
Not Dangerous For Me?. (online).
(http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubme
d/20619947. Diakses 26 September
2010).
Glanz, Karen., Rimer., Barbara K.,
Viswanath K. 2008. Health
Behaviour And Health Education
Theory, Research, And Practice 4th
edition. San Fransisco : Jossey
Bass.
8
Yang JH, et. al. 2005. Factor Affecting ReSmoking In Male Workers. (Online).
(http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubme
d/16315760. Diakses 21 September
2010).
Bangun, A.P. 2008. Sikap Bijak Bagi
Perokok. Jakarta: Bentara Cipta
Prima.
Fly UP