...

Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus sp) Sebagai Satwa Liar

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus sp) Sebagai Satwa Liar
JURNAL
JSV 32 (2), Desember 2014
SAIN VETERINER
ISSN : 0126 - 0421
Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus sp) Sebagai Satwa Liar Reservoir Alami
Penyakit Rabies
A Study of the Fruit Bat (Rousettus sp) Brain Anatomy as Natural Reservoir Wild Animal
for the Rabies Virus
Karina Mayang Sari1, Siti Khomariyah1, Nur Arofah1, Sabrina Wahyu Wardhani1,
1
Tri Wahyu Pangestiningsih
1
Fakultas Kedokteran Hewan, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta
Email: [email protected]
Abstract
Rousettus sp. (Fruit bat) is one type of fruit bats in Indonesia and act as a natural reservoir of rabies. Rabies
is caused by a virus from genus Lyssavirus, family Rhabdoviridae, which attack central nervous system (CNS).
The brain is an organ that is sensitive to rabies infection. The purpose of this study was to determine the
anatomical structure of the fruit bat brain macroscopically. Five fruit bat were used in this study, they were
anaesthetized using ketamine and xylazin. Animals were perfused using physiological saline and 10% buffered
formalin. Brains were taken using tweezers after all the bones of the skull were separated. Analysis of
macroscopic brain was done descriptively. The results showed that the fruit bat brain were generally divided into
cerebrum, cerebellum and brain stem. Gyrus, sulcus and the paraflokulus lobes of the fruit bat brain were less
developed than that of the dogs brain.
Key words: Brain, Descriptive analysis, Rabies, Rousettus sp., bat
Abstrak
Rousettus sp. (Codot) merupakan salah satu jenis kelelawar pemakan buah yang ada di Indonesia dan
berperan sebagai reservoir alami penyakit rabies. Penyakit rabies disebabkan oleh virus dari genus Lyssavirus,
famili Rhabdoviridae, menyerang susunan syaraf pusat atau central nervous system (CNS). Otak merupakan
organ tubuh yang peka terhadap infeksi rabies. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui struktur
anatomi otak codot secara makroskopik. Codot yang digunakan sebanyak 5 ekor, kemudian dilakukan anestesi
menggunakan ketamin dan xylazin. Selanjutnya hewan diperfusi menggunakan NaCl fisiologis dan buffer
formalin 10 %. Otak diambil menggunakan pinset setelah semua tulang tengkorak dipisahkan. Analisis
makroskopik otak dilakukan secara deskriptif. Hasil analisis menunjukkan, otak codot secara umum terbagi
menjadi serebrum, serebelum dan batang otak. Sulkus dan girus serta lobus paraflokulus pada otak codot kurang
berkembang dibandingkan dengan anjing.
Kata kunci : analisis deskriptif, otak, rabies, Rousettus sp., codot
153
Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus) sebagai Satwa Liar Reservoir Alami
Pendahuluan
stabil di alam.
Penyakit rabies disebabkan oleh virus dari
Indonesia merupakan negara kepulauan yang
genus Lyssavirus, famili Rhabdoviridae (Cliquet
memiliki keanekaragaman hayati melimpah. Di
and Meyer, 2004), yang menyerang susunan syaraf
antara keberadaan tumbuhan dan binatang yang
pusat atau central nervous system (CNS). Hewan
beraneka ragam itu, terdapat lebih dari 200 genus
yang dapat menularkan rabies adalah anjing, kucing,
kelelawar yang telah dikenal, atau sekitar 20% dari
monyet dan sebagainya. Anjing merupakan hewan
semua genus kelelawar di dunia (Suyanto, 2001).
yang paling sering menularkan rabies ke manusia
Kelelawar merupakan satu – satunya anggota kelas
(Astawa dkk., 2010). Berdasarkan patogenesisnya,
mamalia yang memiliki kemampuan untuk terbang.
virus rabies ini menjalar dan merambat dari susunan
Dengan menggunakan kedua lengan berselaput
syaraf perifer (tempat luka gigitan) menuju CNS
membran yang berfungsi sebagai sayap, kelelawar
dengan kecepatan 3 mm/jam. Virus rabies berada
mampu terbang sejauh puluhan kilometer seperti
dalam saliva hewan penderita (anjing) beberapa hari
halnya burung (Rianti dkk., 2009).
sebelum menunjukkan gejala-gejala klinis dengan
Kelelawar memiliki peranan yang sangat
variasi antara 1-13 hari (Salbahaga et al., 2012).
penting dalam memelihara keseimbangan
Otak dapat digunakan untuk diagnosa penyakit
lingkungan. Kelelawar dapat berperan sebagai
Rabies. Identifikasi virus rabies pada otak
pemancar biji buah-buahan dan penyerbuk bunga
dinyatakan positif jika ditemukan badan negri
tumbuhan yang bernilai ekonomi tinggi, serta dapat
(Negri bodies). Selain itu, otak merupakan jaringan
menjadi pengendali populasi serangga (Suyanto,
paling ideal untuk uji antigen rabies karena virus
2001). Kelelawar sangat cocok menjadi hospes dari
rabies dapat ditemukan pada jaringan syaraf (Utami
virus dan agen infeksius lainnya. Kelelawar
dan Sumiarto, 2010).
diketahui bertindak sebagai agen pembawa virus
rabies (Calisher et al., 2006).
Otak ikut mengatur dan mengkoordinir
sebagian besar gerakan, perilaku, dan fungsi tubuh,
Codot (Rousettus sp) merupakan anggota dari
serta berperan dalam homeostasis seperti detak
ordo Megachiroptera yang paling primitif (Giannini
jantung, tekanan darah, keseimbangan cairan tubuh,
dan Simmons, 2003) dan termasuk kelelawar
dan suhu tubuh. Otak juga bertanggung jawab atas
pemakan buah (frugivore) dari genus Pteropodidae
pengenalan, emosi, ingatan, pembelajaran motorik,
yang sering bermigrasi untuk memperoleh makanan
dan segela bentuk pembelajaran lainnya. Otak
(Hodgkison dkk., 2004). Buah yang sering dimakan
terbentuk dari dua jenis sel yaitu glia dan neuron.
oleh codot adalah jambu biji, longan, leci, pisang dan
Glia berfungsi untuk menunjang dan melindungi
pepaya. Kebanyakan codot hidup di gua, bangunan
neuron, sedangkan neuron membawa informasi
kosong dan terowongan – terowongan yang tidak
dalam bentuk bursa listrik yang dikenal sebagai
terpakai (Tang et al., 2007). Menurut IUCN dalam
potensial aksi. Mereka berkomunikasi dengan
Del Valgio et al. (2011) menyatakan kelelawar
neuron yang lain dan keseluruhan tubuh dengan
khususnya Rousettus Aegyptian berada dalam
mengirimkan berbagai macam bahan kimia yang
kategori least concern yang populasinya masih
disebut neurotransmitter. Neurotransmitter ini
154
Karina Mayang Sari et al.
dikirimkan pada celah yang dikenal sebagai sinapsis.
codot diletakkan telentang di atas papan lilin.
Avertebrata seperti serangga mungkin mempunyai
Selaput sayap codot difiksir menggunakan jarum
jutaan neuron pada otaknya, vertebrata dapat
pentul. Bulu bagian abdomen dibasahi dengan kapas
mempunyai hingga 100 milyar neuron. Otak dibagi
basah, selanjutnya kulit di daerah inguinal di linea
dalam lima bagian besar yaitu, metencephalon (pons
mediana dipotong ke arah kranial dan ke samping ke
dan cerebellum) , mesencephalon (corpora
arah belakang kiri dan kanan menggunakan gunting.
q u a d r i g e m i n a d a n p e d u n c u l i s e re b r i ) ,
Pengguntingan kulit ke arah kranial diteruskan
myelencephalon (medulla oblogata), diencephalon
sampai daerah mandibula dan ke samping ke arah
(thalamus dan hipothalamus), dan telencephalon
kaki depan kiri dan kanan, dan kemudian dinding
(cerebrum) (Milller, 1969).
abdomen dibuka sampai selaput diafragma. Rongga
Keanekaragaman jenis kelelawar yang sangat
dada disingkirkan dengan memotong tulang rusuk
besar membuka kemungkinan untuk dilakukannya
kanan dan kiri, sedangkan tulang dada disingkirkan
berbagai macam penelitian. Tujuan dari penelitian
dengan memotong tulang selangka kanan dan kiri
ini adalah untuk mengetahui struktur anatomi otak
sehingga organ dalam rongga dada dan perut tampak
codot secara makroskopik. Penelitian ini diharapkan
keseluruhan. Jantung yang terlihat dipreparir
dapat memberi informasi dasar mengenai anatomi
perikardiumnya sehingga mudah dalam penentuan
otak codot. Hasil penelitian ini diharapkan dapat
titik penancapan pada ventrikel kiri. Jarum infus
digunakan sebagai bahan acuan untuk penelitian
kemudian ditancapkan pada ventrikel kiri dan
lanjutan tentang otak codot.
kemudian dijepit supaya tidak lepas. Atrium kanan
dilubangi untuk pembuangan. Dari selang infus
Materi dan Metode
dialirkan NaCl fisiologis terlebih dahulu, setelah
cairan yang keluar dari atrium kanan bersih
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium
kemudian larutan formalin buffer 10% dimasukan,
Anatomi Fakultas Kedokteran Hewan UGM.
tunggu sampai cairan yang keluar dari auricula
Penelitian dilaksanakan selama tiga bulan. Otak
berwarna kuning (atau tunggu sekitar 15 menit),
codot diambil dari daerah Kebumen, Jawa Tengah.
khusus untuk otak diperlukan waktu yang lebih lama
Bahan kimia yang digunakan adalah Ketamin 10 %,
(sekitar 30 menit) karena adanya barier otak.
Xylazin 2 %, formalin buffer 10 % dan NaCl
Pengambilan otak dilakukan dengan cara
fisiologis. Alat-alat yang digunakan adalah papan
memisahkan atau melepas os parietalis dengan
lilin, pines, pinset, gunting, skalpel, spuit, mistar,
memotong sutura longitudinal dari kranial menuju
timbangan, 2 tabung bekas infus dilengkapi dengan
kaudal, selanjutnya memotong sutura lamboideal
selang dan jarum.
(pada ujung kaudal sutura longitudinal) dan melepas
Proses pengambilan otak diawali dengan
os parietalis. Otak kemudian dipisahkan dari
perfusi codot. Proses perfusi diawali dengan
tengkorak dengan memotong syaraf kranial dan
penimbangan codot lalu dianastesi menggunakan
ujung bulbus olfaktorius. Otak yang telah
ketamin dosis 20 mg/kg berat badan dan Xylazin 2
dikeluarkan dari tengkorak kemudian dimasukkan
mg/ kg berat badan. Setelah codot lemah, tubuh
ke dalam larutan fiksatif. Analisis otak dilakukana
155
Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus) sebagai Satwa Liar Reservoir Alami
secara makroskopik dan membandingkan otak codot
Hasil dan Pembahasan
tersebut dengan otak kalong, anjing serta kucing.
Dokumentasi dilakukan dengan pemotretan
menggunakan kamera SLR pada bagian dorsal,
Penelitian ini menggunakan otak codot yang
diperoleh dari daerah Kebumen, Jawa Tengah.
lateral, ventral dan sagital. Setelah itu dilanjutkan
dengan pembuatan gambar skematis otak
menggunakan program Correl Draw X6.
Gambar 1. Rousettus sp. (Codot) tampak ventral menunjukkan telinga panjang (1), kepala menyerupai anjing
(2), cakar (3), badan (4), sayap (5), ekor (6).
Codot yang digunakan sebanyak lima ekor
dengan berat berkisar antara 30 – 66 gram (Gambar
lateral otak terdapat sepasang lobus temporal . Di sisi
ventral terdapat sepasang lobus piriformis.
1). Sebanyak lima ekor codot diperfusi untuk
Serebrum terdiri dari sepasang hemisferium,
mendapatkan otak yang terfiksasi sempurna dari
keduanya dipisahkan oleh fisurra longitudinal.
dalam cavum kranial. Pengamatan otak dilakukan
Bagian anterior serebrum terdapat bulbus
pada bagian serebrum, serebelum dan batang otak.
olfaktorius, sedangkan bagian posterior berbatasan
Otak terbagi menjadi lima lobus, yaitu lobus frontal,
dengan serebelum yang dipisahkan oleh fisurra
parietal, occipital, temporal dan piriformis. Lobus
transversa. Pada permukaan hemisferium terdapat
frontal terletak pada bagian anterior otak. Lobus
lipatan- lipatan (girus) dan lekukan – lekukan
parietal terletak di bagian kaudal lobus frontal.
(sulkus). Di bagian lateral dari vermis terdapat lobus
Lobus occipital terletak di daerah kaudal lobus
paramedian, lobus ansiform, lobus paraflokulus dan
parietal dan berbatasan dengan serebellum. Di sisi
lobus flokulus (Gambar 2).
156
Karina Mayang Sari et al.
I
II
III
Gambar 2. Otak beberapa hewan tampak lateral, yaitu otak anjing (I) (Dyce et al., 2010) dan otak Rousettus sp
(codot) (II) beserta gambar skematisnya (III) menunjukkan lobus frontal (A), lobus parietal (B),
lobus occipital (C), lobus temporal (D), bulbus olfaktorius (E), serebelum (F), batang otak (G).
Serebelum memiliki beberapa bagian, diantaranya vermis (1), lobus ansiform (2), lobus paramedian
(3), lobus paraflokulus (4), lobus flokulus (5), lobus simpleks (7).
A
B
C
Gambar 3. Otak beberapa hewan tampak dorsal, yaitu otak anjing (A) (Dyce dkk, 2010), Otak Rousettus sp
(codot) (B) beserta gambaran skematisnya (C). Otak tampak dorsal tersebut menunjukkan
hemisferium serebri (I), serebelum (II), medula oblongata (III). Otak beberapa hewan tersebut juga
menunjukkan fissura longitudinal (1), fissura transversa (2), sulkus dorsal median (3), tractus
gracilis (4), nuckleus gracilis (5), traktus cuneatus (6), nukleus cuneatus (7), hemisferium serebelli
(8), vermis selebelli (9), sulkus maginal (10), girus marginal (10'), sulkus ektomarginal (11), girus
ektomarginal (11'), sulkus suprasilvian (12), girus suprasilvian (12'), sulkus ektosilvian (13), girus
ektosilvian (13'), sulkus cruciate (14), bulbus olfaktorius (15), girus sigmoid anterior (16), girus
sigmoid posterior (17), lobus paraflokulus (18), lobus – lobus pada vermis terdiri dari lobus IV (IV),
lobus V (V), lobus VI (VI), lobus VII (VII), lobus VIII (VIII) dan lobus IX (IX).
157
Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus) sebagai Satwa Liar Reservoir Alami
Girus yang terlihat pada serebrum adalah girus
Sulkus rhinal merupakan sulkus yang terdapat
marginal yang terdapat di sisi kanan dan kiri dari
di ventral dari serebrum yang memisahkan antara
fisurra longitudinal, sebelah lateral girus tersebut
serebrum dan bulbus olfaktorius. Pada batang otak
adalah sulkus marginal. Girus suprasilvian yang
dari anterior ke posterior terdapat pons, trapezoid
terletak di lateral dari sulkus marginal dan sebelah
body, pyramid dan medula oblongata (Gambar 3-4).
lateral dari girus suprasilvian terdapat sulkus
Pada pandangan medial tampak korpus
suprasilvian. Sebelah lateral sulkus suprasilvian
kalosum dan forniks yang merupakan penghubung
terdapat girus ektosilvian. Pada serebelum terlihat
antara hemisferium serebri dan talamus. Korpus
vermis yang terletak di medial serebelum. Di sisi
kalosum merupakan atap dari ventrikel lateral dan
kanan dan kiri vermis terdapat lobus paramedian. Di
merupakan dasar dari hemisferium serebri. Ventrikel
lateral lobus tersebut terdapat lobus paraflokulus.
lateral berada di kanan dan kiri hemisferium serebri
Lobus paraflokulus pada codot kurang berkembang
dan berhubungan dengan ventrikel III melalui
dibanding dengan anjing. Pada anjing, lobus
foramen interventrikularis. Ventrikel III sebagian
paraflokulus terdapat lobus ventral dan dorsal.
besar menempel pada infundibulum hipofisis.
Bagian posterior serebelum terdapat batang otak.
B
Gambar 4. Otak beberapa hewan tampak ventral, yaitu otak anjing (A) (Dyce et al., 2010), otak Rousettus sp
(codot) (C) beserta gambaran skematisnya (D). Otak tersebut menunjukkan bulbus olfakorius (1),
traktus olfaktorius (2), stria medial olfaktorius (3), optic chiasm (5), lobus piriformis (6),
infundibulum (7), mammillary body (8), fosa interpenkular (9), tuber cinereum (10), cerebral
pedencle (11), pons (12), trapezoid body (13), pyramid (14), fisurra ventral median (15), lobus
paraflokulus (16), flokulus (17), medula oblongata (18). Nervus kranialis menunjukkan nervus
olfaktorius (I), nervus optikus (II), nervus okulomotorius (III), nervus trochlearis (IV), nervus
trigeminus (V), nervus abducens (VI), nervus fascialis (VII), nervus vestibulocochlear (VIII),
nervus glossopharyngeal (IX), nervus vagus (X), nervus accessory (XI), nervus hypoglossal (XII).
158
Karina Mayang Sari et al.
Gambar 5. Otak beberapa hewan tampak sagital, diantaranya otak anjing (A) (Dyce et al., 2010), otak Rousettus
sp (codot) (B) beserta gambaran skematisnya (C). Otak tampak sagital menunjukkan serebrum (A),
serebellum (B), batang otak (C). Bagian otak tampak sagital, yaitu bulbus olfaktorius (1), fiber
korpus kallosum (2), genu corpus callosum (3), sulkus splenial (4), forniks (5), foramen
interventrikular (6), talamus (7), ventrikel tiga (8), optic chiasm (9), splenium (10), tektum
mesencephalon (11), mesencephalic aquaduktus (12), Pons (13), medulla oblogata (14), korpus
medula (15), fissura prima (16), fissura posterolateral (17), lingula (18), lobus sentralis (19), Lobus
ascendens (20), Culmen (21), declive (22), folium (23), tuber (24), pyramid (25), uvula (26), nodulus
(27).
Ventrikel IV terletak di antara serebelum di
Secara umum, otak codot memiliki kesamaan
bagian atas dari pons. Serebelum terletak di bagian
dengan otak anjing. Terdapat tiga bagian otak yaitu
kaudal dari serebrum, di dorsal dari pons dan medula
serebrum, serebelum dan batang otak. Kesamaan
oblongata. Pada vermis terlihat lingula, lobus
dengan anjing sebagai hewan yang rentan terharap
sentralis, lobus ascendens, culmen, declive, folium,
virus rabies dapat menjadikan potensi codot sebagai
tuber, pyramid, uvula dan nodulus. Vermis terbagi
hewan reservoir alami virus rabies. Perbedaan yang
menjadi enam lobus yaitu lobus IV , lobus V, lobus
terlihat adalah pada sulkus dan girus pada serebrum
VI, lobus VII, lobus VIII dan lobus IX. Pembagian
dan lobus paraflokulus.
lobus vermis pada codot sama dengan lobus pada
Perbedaan secara makroskopik adalah adanya
tikus yang juga berjumlah enam lobus (Gambar 5).
bentukan sulkus dan girus serebrum pada otak codot
Pada tikus pembagian lobus vermis lebih kompleks,
tidak sebanyak pada anjing. Sulkus pada otak codot
terbagi atas lobus IV b, V a, V b, VI a, VI b, VI c, VII
hanya sebatas garis saja. Codot memiliki girus dan
a, VII b, VIII a, VIII b, IX a, dan IX b (Byanet et al.,
sulkus marginal yang terletak di lateral dari fisurra
2013).
longitudinal, girus dan sulkus suprasilvian, girus dan
159
Studi Anatomi Otak Codot (Rousettus) sebagai Satwa Liar Reservoir Alami
sulkus ektosilvian serta sulkus rhinal. Kedalaman
Ucapan Terima Kasih
sulkus pada codot dan anjing juga memiliki
perbedaan. Pada codot sulkus hanyalah seperti garis,
Penelitian ini dibiayai oleh Direktorat Jendral
sedangkan pada anjing memiliki kedalaman yang
Pendidikan Tinggi melalui Program Kreativitas
lebih dalam dibanding codot dan kalong.
Mahasiswa. Dr. Drh. Hery Wijayanto, MP dan drh.
Pada anjing bentukan sulkus dan girus sangat
kompleks dan memiliki lekukan yang sangat dalam.
Pada codot bentukan sulkus dan girus tidak
Fajar Sodiq Permata yang telah banyak membantu
dalam penelitian ini.
Daftar Pustaka
sekompleks pada anjing. Menurut Miller (1969) dan
Dyce et al. (2010) anjing memiliki sulkus dan girus
anterior dan posterior sulkus rhinal, sulkus dan girus
marginal baik ektomarginal, postmarginal, maupun
Astawa,N.M., I.B.K. Suardana, L.P. Agustini dan
Faiziah. (2010) Immunological detection of
rabies virus in brain tissues of infected dogs by
monoclonal antibodies. J. Veteriner 11: 196202.
marginal. Pada otak lateral anjing memiliki sulkus
ektosilvian, suprasilvian baik anterior, posterior
maupun medial.
Menurut Roth and Dicke (2005) kecerdasan
dipengaruhi oleh ukuran otak, baik absolut maupun
relatif dan korteks pada otak. Hal ini dapat diartikan
bahwa mamalia yang memiliki ukuran otak lebih
besar memiliki kecerdasan yang lebih tinggi. Namun
hewan yang berukuran besar dengan otak yang lebih
besar, akan memiliki berat relatif yang lebih kecil.
Menurut Kardong (2012), semakin berkembang
girus dan sulkus pada hewan, menunjukkan semakin
banyak neuron yang ada di kortek serebri sehingga
semakin cerdas individu tersebut.
Kesimpulan dari penelitian ini adalah otak
codot terbagi atas serebrum, serebelum dan batang
otak. Secara umum otak codot memiliki struktur
yang sama dengan hewan rentan rabies (anjing)
sehingga codot diduga potensial sebagai reservoir
rabies. Sulkus dan girus pada serebrum otak codot
kurang berkembang dibandingkan dengan anjing
yang menunjukkan tingkat kecerdasan dari hewan
tersebut Lobus Paraflokulus pada otak codot kurang
Byanet, O., Samuel, O.A., Barth, O.I. and Jonathan,
N.A. (2013) Macroscopic organization of the
cerebellum of the African Giant Pouched rat
(Cricetomys gambianus-Waterhouse, 1840).
Veterinarski Arhiv 83: 695-707.
Calisher, C.H., Childs, J.E., Field, H.E., Holmes,
K.V. and Schountz, T. (2006) Bats: Important
reservoir hosts of emerging viruses. Clin
Microbiol Rev. 19: 531-545.
Cliquet, F. and Meyer, E.P. (2004) Rabies and
rabies related viruses : A modem perspective
on an ancient disease. Rev. Sci . Tech . Off. Int.
Epiz . 23: 625-642 .
Del Vaglio, M.A., Nicolaou, H., Bosso, L and
Russo, D. (2011) Feeding habits of the
Egyptian fruit bat Rousettus Aegyptiacus on
Cyprus Island : A First. Hystrix It. J. Mamm. 22:
281 – 289.
Dyce, K..M., Sack, W.O. and Wensing, C.J.G.
(2010) Textbook of veterinary anatomy, 4th
Edition. Saunders, London.
Giannini, N..P. and Simmons, N.B. (2003) A
phylogeny of megachiropteran bats
(Mammalia : Chiroptera : Pteropodidae) based
on direct optimization analysis of one nuclear
and four mitochondrial genes. Cladistics 19:
49=511.
berkembang dibandingkan dengan anjing.
160
Karina Mayang Sari et al.
Hodgkison, R., Balding, S.T., Zubaid, A. and Kunz,
T.H. (2004) Temporal variation in the relative
abundance of fruit bats (Megachiptera :
Pteropodidae) in relation to the availability of
food in a lowland Malaysian rain forest.
Biotropica 36: 522-533.
Kardong, K.V. (2012) Vertebrates. Comparative
anatomy, function, evolution. McGraw Hill
Company, USA.
Miller, M.E. (1969) Anatomy of the dog. W.B.
Saunders Company, Philadelphia, USA.
Rianti, I.P., Santosa, Y., dan Sunkar, A. (2009) Pola
penggunaan ruang oleh beberapa jenis
kelelawar penghuni gua di Taman Nasional
Alas Purwo Jawa Timur. Gunung Sewu J. 5: 3647.
161
Roth, G. dan Dicke, U. (2005) Evolution of the brain
and intelligence. Trends in Cognitive Science.
9: 250-251.
Salbahaga, D.P., I.K.E. Supartika dan I.K. Berata.
(2012) Distribusi lesi negri'sbBodies dan
peradangan pada otak anjing penderita rabies di
Bali. Indonesia Medicus Veterinu 1: 352-360.
Suyanto, A. (2001) Kelelawar di Indonesia.
Puslitbang Biologi-LIPI. Bogor.
Tang, Z.H., Sheng, L.X., Parsons, S., Cao, M., Liang,
B. and Zhangm S.Y. (2007) Fruit feeding
behaviour and use of olfactory cues by the fruit
bat Rousettus leschenaulti : An experimental
study. Acta Theriologica 52: 285-290.
Utami, S. dan Sumiarto, B. (2010) Identifikasi virus
rabies pada anjing liar di kota Makassar. J. Sain
Vet. 28: No.2.
Fly UP