...

Kurang Koordinasi Antar Instansi Pemerintah

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Kurang Koordinasi Antar Instansi Pemerintah
Kurang Koordinasi Antar Instansi Pemerintah
Oleh
Surabaya,
Koordinasi antar instansi pemerintah dinilai kontraktor migas masih kurang. Hal ini menyulitkan
mereka ketika harus melaksanakan pekerjaan karena bisa membahayakan keselamatan
pekerja dan masyarakat umum.
Hal ini diungkapkan Muladi, salah satu kontraktor rekanan PT PGN (Persero) dalam acara
Sosialisasi Keselamatan Bidang Migas PT PGN (Persero) di Surabaya, Sabtu (23/6).
Sebagai contoh, kata Muladi, ketika perusahaannya ingin memasang pipa gas dan akan
membuat galian untuk gorong-gorong, mereka harus berhadapan dengan instansi lain yang
telah memasang fasilitas atau alatnya terlebih dulu. Dengan alasan agar fasilitas yang telah
terpasang tidak terganggu, maka kontraktor yang datang belakangan seperti Muladi, hanya
boleh menggali dengan lebar terbatas.
”Ini sangat sulit bagi kami dan bisa berbahaya bagi pekerja sekaligus masyarakat. Padahal kan
sudah ada ketentuan untuk melaksanakan kegiatan itu. Hal-hal seperti ini sering kami temui di
lapangan,” keluh Muladi yang pernah kehilangan salah satu anak buahnya akibat mengalami
kecelakaan kerja.
Sementara kontraktor lainnya mengeluhkan mental masyarakat Indonesia yang masih
menyepelekan soal keselamatan dan keamanan dalam bekerja. Sebagai contoh, penggunaan
sepatu boot dan helm yang telah menjadi standar wajib, seringkali tidak diindahkan. Mereka
memilih bertelanjang kaki dan menggunakan helm-nya untuk wadah air.
Menanggapi hal ini, Dirjen Migas Departemen ESDM Luluk Sumiarso mengatakan akan
berusaha membantu mengkomunikasikan kesulitan-kesulitan itu pada instansi terkait lainnya. Ia
mengharapkan agar para kontraktor tidak ragu-ragu melapor ke instansinya jika mengalami
kesulitan berkoordinasi dengan instansi lain.
1/2
Kurang Koordinasi Antar Instansi Pemerintah
Oleh
”Kami akan berusaha mengkomunikasikannya. Tapi tentu saja harus ada laporan dulu ke kami.
Jika tidak ada laporan, kami kan tidak tahu ada kesulitan di lapangan,” katanya. Mengenai pekerja yang kurang mengindahkan soal keselamatan dan keamanan kerja, Direktur
Pengusahaan PGN Bambang Banyudoyo mengatakan pihaknya akan lebih lebih
mensosialisasikan hal ini kepada kontraktor rekanannya.
”Soal keselamatan dan keamanan pekerja, umum dan instalasi, selalu menjadi perhatian kami,”
katanya. (Copyright by Ditjen Migas)
2/2
Fly UP