...

PROSEDUR DARURAT BAB V

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PROSEDUR DARURAT BAB V
BAB V
PENGENALAN ISYARAT BAHAYA
Tanda untuk mengingat anak buah kapal tentang adanya suatu keadaan
darurat atau bahaya adalah dengan kode bahaya.
a. Sesuai
peraturan
Internasional
isyarat-isyarat
bahaya
dapat
digunakan secara umum untuk kapal laut adalah sebagai berikut:

Suatu isyarat letusan yang diperdengarkan dengan selang waktu kirakira 1 (Satu) menit.

Bunyi yang diperdengarkan secara terus menerus oleh pesawat
pemberi isyarat kabut (smoke signal)

Cerawat-cerawat atau peluru-peluru cahaya yang memancarkan
bintang-bintang memerah yang ditembakkan satu demi satu dengan
selang waktu yang pendek.

Isyarat yang dibuat oleh radio relegrafi atau sistem pengisyaratan lain
yang terdiri atas kelompok SOS dengan kode morse

Isyarat yang dipancarkan dengan menggunakan pesawat radio
telepon yang terdiri atas kata yang diucapkan "Made" (mayday)

Kode isyarat bahaya internasional yang ditujukan dengan NC.

Isyarat yang terdiri atas sehelai bendera segi empat yang diatas atau
sesuatu yang menyerupai bola.

Nyala api di kapal (misalnya yang berasal dari sebuah tong minyak
dan sebagainya, yang sedang menyala)

Cerawat payung atau cerawat tangan yang memancarkan cahaya
merah

Isyarat asap yang menyebarkan sejumlah asap jingga (orange).

Menarik turunkan lengan-lengan yang terentang kesamping secara
perlahan-lahan dan berulang-ulang.

Isyarat alarm radio telegrafi

Isyarat alarm radio teleponi

Isyarat yang dipancarkan oleh rambu-rambu radio petunjuk posisi
darurat.
b. Sesuai dengan kemungkinan terjadinya situasi darurat di kapal, isyarat
bahaya yang umumnya dapat terjadi adalah :
1) Isyarat kebakaran
Apabila terjadi kebakaran diatas kapal maka setiap orang di atas kapal
yang pertama kali melihat adanya kebakaran wajib melaporkan kejadian
tersebut pada mualim jaga di anjungan.
Mualim juga akan terus memantau perkembangan upaya pemadaman
kebakaran dan apabila pemadam tersebut tidak dapat diatasi dengan alatalat pemadam portable dan dipandang penuh untuk menggunakan
peralatan pemadam kebakaran tetap serta membutuhkan peran seluruh
anak buah kapal, maka atas keputusan dan perintah Nakhoda isyarat
kebakaran wajib dibunyikan dengan kode suling atau bel satu pendek dan
satu panjang secara terus-menerus seperti berikut :
Setiap anak buah kapal yang mendengar isyarat kebakaran wajib
melaksanakan tugasnya sesuai dengan perannya pada sijil kebakaran
dan segera menuju ke tempat tugasnya untuk menunggu perintah lebih
lanjut dari komandan regu pemadam kebakaran.
2) Isyarat sekoci / meninggalkan kapal.
Dalam keadaan darurat yang menghendaki Nakhoda dan seluruh anak
buah kapal hams meninggalkan kapal maka kode isyarat yang dibunyikan
adalah melalui bel atau suling kapal sebanyak 7 (tujuh) pendek dan satu
panjang secara terus menerus seperti berikut :
3) Isyarat orang jatuh ke laut.
Dalam pelayaran sebuah kapal dapat saja terjadi orang jatuh kelaut, bila
seorang awak kapal melihat orang jatuh ke laut, maka tindakan yang
harus dilakukan adalah :
-
Berteriak " orang jatuh ke laut".
-
Melempar pelampung penolong (lifeboy)
-
Melapor ke Mualim jaga.
Selanjutnya Mualim jaga yang menerima laporan adanya orang jatuh
kelaut dapat melakukan manuver kapal untuk berputar mengikuti
ketentuan "Wilemson Turn" atau "Camoevan turn" untuk melakukan
pertolongan.
Bila ternyata korban tidak dapat ditolong maka kapal yang bersangkutan
wajib menaikkan bendera Internasional huruf "O".
4) Isyarat Bahaya lainnya.
Dalam hal-hal tertentu bila terjadi kecelakaan atau keadaan darurat yang
sangat mendesak dengan pertimbangan bahwa bantuan pertolongan dari
pihak lain sangat dibutuhkan maka setiap awak kapal wajib segera
memberikan tanda perhatian dengan membunyikan bel atau benda
lainnya maupun berteriak untuk meminta pertolongan.
Tindakan ini dimaksud agar mendapat bantuan secepatnya sehingga
korban dapat segera tertolong dan untuk mencegah timbulnya korban
yang lain atau kecelakaan maupun bahaya yang sedang terjadi tidak
meluas.
Dalam keadaan bahaya atau darurat maka peralatan yang dapat
digunakan adalah peralatan atau mesin-mesin maupun pesawat-pesawat
yang mampu beroperasi dalam keadaan tersebut.
Sebuah kapal didesin dengan memperhitungkan dapat beroperasi pada
kondisi normal dan kondisi darurat.
Oleh sebab itu pada kapal dilengkapi juga dengan mesin atau pesawat
yang mampu beroperasi pada kondisi darurat.
Adapun mesin-mesin atau pesawat-pesawat yang dapat beroperasi
pada keadaan darurat terdiri dari: Emergency seering gear
-
Emergency generator
-
Emergency radio communication
-
Emergency fire pump
-
Emergency ladder
-
Emergency buoy
-
Emergency ascape trunk
-
Emergency alarm di kamar pendingin, cargo space, engine room
space, accomodation space.
Setiap mesin atau pesawat tersebut diatas telah ditetapkan berdasarkan
ketentuan
SOLAS
1974
tentang
penataan
dari
kapasitas
atau
kemampuan operasi.
Sebagai contoh Emergency fire pump (pompa pemadam darurat),
berdasarkan ketentuan wajib dipasang di luar kamar mesin dan
mempunyai tekanan kerja antara 3-5 kilogram per sentimeter persegi dan
digerakkan oleh tenaga penggerak tersendiri, Sehingga dalam keadaan
darurat, bila pompa pemadam utama tidak dapat beroperasi, maka
alternatif lain hanya dapat menggunakan pompa pemadam darurat
dengan aman di luar kamar mesin.

Persiapan umum alat-alat penolong / penyelamat lainnya.

Tempat berkumpul dalam keadaan darurat bagi penumpang

Alat-alat
pemadam
kebakaran
termasuk
panel
kontrol
kebakaran.
5) Selain itu di dalam sijil darurat disebutkan tugas-tugas khusus yang
dikerjakan oleh anak buah kapal bagian CD (koki, pelayan dN), seperti:

Memberikan peringatan pada penumpang.

Memperhatikan apakah mereka memakai rompi renang mereka
secara semestinya atau tidak

Mengumpulkan para penumpang di tempat berkumpul darurat

Mengawasi gerakan dan para penumpang dan memberikan petunjuk
di gang-gang atau tangga.

Memastikan bahwa persediaan selimut telah dibawa sekoci/ rakit
penolong.
6) Dalam
hal
memberikan
yang
menyangkut
pemadam
petunjuk cara-cara
kebakaran,
yang biasanya
sijil
darurat
dikerjakan dalam
terjadinya kebakaran, serta tugas-tugas khsus yang harus dilaksanakan
dalam hubungan dengan operasi pemadam, peralatan-peralatan dan
instalasi pemadam kebakaran di kapal.
7) Sijil darurat harus membedakan secara khusus semboyan-semboyan
panggil bagi ABK untuk berkumpul di sekoci penolong mereka masingmasing, di rakit penolong atau ditempat berkumpul untuk memadamkan
kebakaran.
Semboyan-semboyan
tersebut
diberikan
dengan
menggunakan suling kapal atau sirine, kecuali di kapal penumpang untuk
pelayaran internasional jarak pendek dan di kapal penumpang untuk
pelayaran internasional jarak pendek dan di kapal barang yang
panjangnya kurang dari 150 kaki (45,7m), yang harus dilengkapi dengan
semboyan-semboyan.
TUGAS MANDIRI
1. Sebutkan apa saja peralatan di atas kapal yang di gunakan untuk
isyarat tanda bahaya ?
2. Apa isyarat yang di lakukan untuk meninggalkan kapal ?
3. Apa bunyi SOLAS 1974 ?
Fly UP