...

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN PADA DAPODIKMEN

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN PADA DAPODIKMEN
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur ke hadirat Allah Subhanahu wa ta'ala, Tuhan Yang
Maha Esa, akhirnya buku "Tanya Jawab Seputar Penggunaan Aplikasi
Dapodikmen" dapat diselesaikan. Buku ini memuat pertanyaan dan
jawaban yang disusun berdasarkan hasil konsultasi dan bimbingan
teknis para narasumber dan fasilitator Dapodikmen di lapangan.
Penerbitan buku ini dimaksudkan untuk memberikan kemudahan
kepada operator dan warga sekolah yang hendak mengetahui dan
memahami materi penggunaan aplikasi Dapodikmen. Daftar
pertanyaan disusun oleh Tim Fasilitator Dapodikmen yang dihimpun
dari pertanyaan yang berkembang pada kegiatan sosialisasi, konsultasi
dan bimbingan teknis.
Melalui buku ini, diharapkan hal-hal yang terkait dengan materi
seputar penggunaan aplikasi Dapodikmendapat dipahami dan
dimaknai dengan mudah. Penerbitan buku ini merupakan upaya
strategis untuk memberikan kemudahan dalam memberikan informasi
yang luas kepada opearator dan warga sekolah tentang penggunaan
aplikasi Dapodikmen dalam bentuk tanya jawab.
Buku ini disadari masih belum sempurna, oleh karena itu, kami
mengharapkan masukan dan saran dari semua pihak untuk
penyempurnaan terhadap buku ini.
a.n Direktur Jenderal Pendidikan Menengah
Sekretaris Direktur Jenderal
Dr. Sutanto, SH, MA
NIP 196401281988031001
Halaman | i
Halaman | ii
DAFTAR ISI
A.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
Aplikasi Dapodikmen ...................................................................1
Apa itu aplikasi Dapodikmen? ....................................................... 1
Mengapa sekolah harus menggunakan aplikasi Dapodikmen? ...... 1
Apa akibatnya jika sekolah menolak menggunakan Dapodikmen? 2
Apakah sekolah MA dan MAK dapat menggunakan aplikasi
Dapodikmen? ................................................................................ 2
Jenjang sekolah apa saja yang harus melakukan pendataan
dengan Dapodikmen ini ? .............................................................. 2
Apakah SLB juga harus menjalankan Dapodikmen? ....................... 2
Apakah Sekolah di daerah terpencil dan sekolah Indonesia luar
negeri juga wajib menjalankan Dapodikmen? ............................... 2
B. Hardware .....................................................................................2
1. Mana yang lebih baik performanya jika aplikasi Dapodikmen
diinstall di PC atau di Server? ........................................................ 2
2. Bagaimana spesifikasi hardware minimal untuk dapat dengan
lancar menggunakan aplikasi Dapodikmen? ..................................3
C. Software Pendukung ....................................................................3
1. Operating Sistem apa yang paling baik digunakan untuk aplikasi
Dapodikmen? ................................................................................ 3
2. Browser apa yang paling baik digunakan untuk menjalankan
aplikasi Dapodikmen? ................................................................... 3
3. Dimana saya dapat mengunduh aplikasi Dapodikmen ? ................ 3
4. Dimana saya dapat mengunduh prefill? ........................................ 4
5. Apakah saya dapat menggunakan prefill sekolah lain? .................. 4
D.
1.
2.
3.
4.
Kode Registrasi.............................................................................4
Apa yang dimaksud dengan kode registrasi? .................................4
Apa fungsi dari kode registrasi?..................................................... 4
Dimana sekolah dapat memperoleh kode registrasi? .................... 4
Apa syarat untuk mendapatkan kode registrasi? ........................... 4
Halaman | iii
5.
6.
7.
8.
9.
E.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
Jika sekolah tidak/belum memiliki NPSN apakah dapat
memperoleh kode registrasi? ........................................................ 4
Apakah sekolah dengan NPSN SEMENTARA (5758XXXX) dapat
diterbitkan kode registrasinya? ..................................................... 5
Apakah yang harus dilakukan jika lupa dengan kode registrasi
sekolah? ........................................................................................ 5
Apakah sekolah dapat menggunakan kode registrasi sekolah lain?
..................................................................................................... 5
Kode registrasi itu tetap atau dapat berubah? .............................. 5
Instalasi Aplikasi, Prefill dan Regristrasi ......................................5
Mengapa saat download Prefill ukuran prefill selalu berubah
ubah? ............................................................................................ 5
Mengapa saat download prefill muncul keterangan “Data tidak
ditemukan”? ................................................................................. 6
Bagaimana jika terjadi eror php.exe gagal di eksekusi ketika proses
instalasi ? ...................................................................................... 6
Apakah input data hanya dapat dilakukan dari 1 (satu) komputer
saja, atau bisa di lakukan dari beberapa komputer? ...................... 6
Bagaimana caranya memindahkan Dapodikmen ke
computer/laptop lain? ..................................................................6
Apakah boleh pada 1 sekolah meregistrasikan Dapodikmen lebih
dari 1 komputer? .......................................................................... 7
Apakah boleh Dapodikdas dengan Dapodikmen diinstal pada satu
komputer? .................................................................................... 7
Apakah boleh menggunakan prefill sekolah lain? .......................... 7
Bagaimana jika gagal saat registrasi ? ............................................ 7
Apakah boleh mendaftarkan email lebih dari satu sebagai user
Dapodikmen? ................................................................................ 8
Pada kasus install ulang, setelah registrasi data sekolah kembali
ke data awal. ................................................................................. 8
Mengapa File prefill c:/prefill_dapodik menjadi hilang saat selesai
regristrasi ? ................................................................................... 8
Setelah berhasil registrasi dan login mengapa jumlah data yang
tampil di Dapodikmen tidak sesuai dengan jumlah data yang
tampil saat melakukan download prefill? ...................................... 8
Mengapa pada pilihan periode muncul Genap / Nan ? .................. 9
Halaman | iv
F.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Beranda, Validasi dan Sinkronisasi...............................................9
Mengapa muncul kepala sekolah > 1 pada beranda? .................... 9
Bagaimana cara melihat jumlah data invalid saat validasi ? ........... 9
Apa saja syarat untuk melakukan sinkronisasi ? ............................ 9
Kapan saja waktu sinkronisasi ? .................................................. 10
Bagaimana solusinya jika sekolah tidak punya jaringan internet? 10
Apa yang harus dilakukan jika terjadi ketidakstabilan koneksi
internet (Error Network). ............................................................ 10
7. Bagaimana jika gagal sinkronisasi dengan peringatan constraint
failed? ......................................................................................... 10
8. Bagaimana jika sinkronisasi gagal dikarenakan koneksi internet
putus? ......................................................................................... 11
9. Bagaimana jika pada waktu sinkronisasi muncul peringatan Server
sedang sibuk dikarenakan request timeout atau internal server
error ........................................................................................... 11
10. Apa yang harus dilakukan jika gagal sinkronisasi berkali-kali? ..... 11
G. Entri Data Sekolah dan Sarpras ..................................................11
1. Bagaimana jika data nama sekolah/status sekolah/alamat sekolah
terdapat kesalahan?.................................................................... 11
Dapat dilaporkan ke Dinas Pendidikan Kab/Kota setempat atau
dilaporkan lewat email : [email protected] ............ 11
2. Bagaimana jika data wilayah kecamatan/kabupaten tempat
sekolah berada terdapat kesalahan? ........................................... 11
3. Kapan dilakukan salin semua data periodik untuk data sarpras? . 11
4. Bagaiman cara menghitung tingkat kerusakan pada input kondisi
sarpras? ...................................................................................... 12
5. Saat entri data sarana / buku & alat, mengapa kolom jumlah tidak
dapat langsung diisi? ................................................................... 12
6. Mengapa saya tidak dapat menghapus jenis prasarana ( ruang ) ?
................................................................................................... 12
7. Bagaimana cara entri data untuk 1 ruangan yang dipakai bersama
sama, misalkan untuk ruang Guru dan Tata Usaha ...................... 12
8. Bagaimana cara entri data untuk 1 ruang kelas yang digunakan
oleh 2 rombel ( double shift) ? .................................................... 12
H. Entri Data PTK ............................................................................13
1. Bagaimana cara menginputkan PTK yg mengampu di 2 sekolah
dengan jenjang sama / berbeda (induk &bukan induk) ? ............. 13
2. Bagaimana cara menentukan kepala sekolah? ............................ 13
Halaman | v
3.
4.
Bagaimana cara mengganti kepala sekolah? ............................... 13
Bagaimana mengganti SK pendirian / izin operasional sekolah?
Kenapa tidak bisa diubah atau diisi? ............................................ 14
5. Mengapa setelah entri data PTK data PTK tersebut menjadi
hilang? ........................................................................................ 14
6. Mengapa setelah login ke tahun ajaran baru data PTK saya
menjadi kosong? ......................................................................... 14
7. Jika data PTK salah apakah saya boleh menghapus data tersebut?
................................................................................................... 15
8. Bagaimana status kepegawaian untuk guru PNS yang mengajar di
sekolah swasta? .......................................................................... 15
9. Bagaimana untuk PTK yang tidak memiliki NUPTK? ..................... 15
10. Pada data Penugasan, data SK yang mana yang digunakan? ....... 15
11. Kapan dilakukan salin penugasan? .............................................. 15
I. Entri Data Peserta Didik .............................................................15
12. Kapan dilakukan salin data periodik untuk PD? ........................... 15
13. Saat saya menyimpan data mengapa muncul pesan “Error Gagal
menyimpan pesertadidik (data Kode Wilayah belum terisi dengan
benar)” ....................................................................................... 16
14. Apa itu KPS? ................................................................................ 16
15. NIK diambil dari mana? Karena siswa belum memiliki KTP .......... 16
16. Bagaimana cara memutasi / mengeluarkan siswa? ..................... 16
17. Pada menu Registrasi Peserta Didik, salah satu data yang diisi
adalah no SKHUN. Data apakah yang diisikan? ............................ 16
Halaman | vi
PERTANYAAN SEPUTAR DAPODIKMEN
A. Aplikasi Dapodikmen
1.
Apa itu aplikasi Dapodikmen?
Sistem aplikasi Data Pokok PendidikanMenengah (Dapodikmen)
adalah aplikasi penjaring data pokok pendidikan pada kelompok
jenjang Pendidikan Menengah di lingkungan Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan (KEMDIKBUD). Entitas data Pokok
tersebut meliputi:
-
2.
Identitas Sekolah (data profil sekolahdan sarana prasarana)
PTK (Pendidik dan Tenaga Kependidikan)
Peserta
Didik
(rombongan
belajar/rombel
dan
pembelajaran)
Mengapa sekolah harus menggunakan aplikasi Dapodikmen?
Berdasarkan Instruksi Menteri Pendidikan Nasional No.2 tahun
2011 tentang Kegiatan Pengelolaan Data Pendidikan,yang
diperkuat dengan Surat Edaran Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan No. 0923/MPK.A/PR/2014 tanggal 11 Februari 2014
mengenai aplikasi pendataan di KEMDIKBUD, dinyatakan bahwa
Aplikasi DAPODIKMEN merupakan aplikasi resmi yang digunakan
untuk menjaring data pokok pendidikan Menengah. Data dari
aplikasi Dapodikmen akan digunakan sebagai acuan data dalam
program-program KEMDIKBUD di tingkat pendidikan menengah
seperti : NISN, BOS, BSM, Aneka Tunjangan Guru, UN, dan
Halaman | 1
program-program lainnya. Oleh karena itu sekolah harus
berpartisipasi aktif dalam kegiatan Pendataan DAPODIKMEN.
3.
Apa akibatnya jika sekolah menolak menggunakan Dapodikmen?
Data Aplikasi DAPODIKMEN digunakan sebagai acuan data dalam
program-program KEMDIKBUD di tingkat pendidikan menengah.
Apabila sekolah tidak berpartisipasi secara aktif maka akan
berakibat kerugian bagi sekolah. Hal ini disebabkan data-data dari
sekolah tersebut tidak sampai ke KEMDIKBUD dan akan berimbas
pada kebijakan bagi sekolah dalam program-program dari
kementerian menjadi sesuai dengan kondisi dan kebutuhan
sekolah.
4.
Apakah sekolah MA dan MAK dapat menggunakan aplikasi
Dapodikmen?
Tidak, MA dan MAKberada dibawah naungan Kementerian Agama
sehingga tidak dapat menggunakan Aplikasi Dapodikmen.
5.
Jenjang sekolah apa saja yang harus melakukan
pendataandengan Dapodikmenini ?
Jenjang pendidikan menengah yaitu : SMA, SMK, dan SMALB.
6.
Apakah SLB juga harus menjalankan Dapodikmen?
Untuk SLB sekolah satu atap, dimana didalamnya ada SDLB, SMPLB
dan SMALB dengan 1 (satu) NPSN, maka cukup menjalankan
Dapodikdas .
7.
Apakah Sekolah di daerah terpencil dan sekolah Indonesia luar
negeri juga wajib menjalankan Dapodikmen?
Ya, semua sekolah menengah tanpa kecuali.
B. Hardware
1. Mana
yang
lebih
baik
performanya
Dapodikmendiinstall di PC atau di Server?
jika
aplikasi
Halaman | 2
Disarankan di install pada Komputer Server, karena performa
untuk entri data dengan cara Client – Server akan dapat berjalan
dengan baik.
2. Bagaimana spesifikasi hardware minimal untuk
denganlancar menggunakan aplikasi Dapodikmen?





dapat
Processor minimal Pentium Core Duo
Memory minimal 512 MegaByte
Storage tersisa minimal 100 MegaByte
CD/DVD drive jika instalasi melalui media CD/DVD
Monitor dengan resolusi minimal 1024x768
C. Software Pendukung
1.
Operating Sistem apa yang paling baik digunakan untuk aplikasi
Dapodikmen?
Disarankan menggunakan Windows 7. Namun Aplikasi
DAPODIKMEN dapat berjalan di Operating System berikut ini :




a. Windows XP SP3
b. Windows Vista
c. Windows 7
d. Windows 8 (Aplikasi tidak bisa berjalan di Windows 8 RT)
2.
Browser apa yang paling baik digunakan untuk menjalankan
aplikasi Dapodikmen?
Browser yang direkomendasikan untuk digunakan adalah Google
Chrome atau Mozilla firefox versi terbaru.
3.
Dimana saya dapat mengunduh aplikasi Dapodikmen ?
Di laman: dapo.dikmen.kemdikbud.go.id
Halaman | 3
4.
Dimana saya dapat mengunduh prefill?
Di laman: sync.dikmen.kemdikbud.go.id/prefill
5.
Apakah saya dapat menggunakan prefill sekolah lain?
Tidak, sekolah hanya dapat menggunakan prefill masing-masing
yang digenerate menggunakan Kode Registrasi sekolahnya.
D. Kode Registrasi
1. Apa yang dimaksud dengan kode registrasi?
Sebuah kode unik dan rahasia yang dibuat oleh sistem sebagai
kunci aktifasi aplikasi Dapodikmen. Kode ini bersifat unik, artinya
masing-masing sekolah memiliki koderegistrasi yang berbedabeda antara sekolah satu dengan sekolah lainnya.
2.
Apa fungsi dari kode registrasi?
Untuk melakukan aktifasi aplikasi Dapodikmenketika pertama kali
digunakan dan selanjutnya sekolah dapat mulai mengentri data.
Kode registrasi juga digunakan untuk men-generate data prefill
dan membaca data prefill sekolah masing-masing. Kode ini juga
digunakan sebagai kunci untuk masuk dan mengatur manajemen
user yang ada di aplikasi Dapodikmen.
3.
Dimana sekolah dapat memperolehkoderegistrasi?
Kode registrasi dapat diperoleh dari KKDATADIK di Dinas
Pendidikan kabupaten/kota setempat.
4.
Apa syarat untuk mendapatkan koderegistrasi?
Sekolahtelahmemiliki NPSN dan terdaftar didalam referensi PDSP.
Apabila belum terdaftar maka segera di urus ke pihak
PDSP/menghubungi dinas pendidikan kabupaten kota setempat.
Cek
data
NPSN
bisa
dilakukan
di
laman
:
referensi.data.kemdikbud.go.id >> Data Master >> Pilih jenjang
yang diinginkan.
5.
Jika sekolah tidak/belummemiliki
memperolehkoderegistrasi?
NPSN
apakah
dapat
Halaman | 4
Tidak bisa. Solusinya adalah dengan mengurus NPSN terlebih
dahulu, dan setelah memiliki NPSN maka dapat didaftarkan untuk
memperoleh kode registrasi. Hal ini dimaksud agar keabsahan
sekolah tersebut resmi terdaftar di KEMDIKBUD.
6.
Apakah sekolah dengan NPSN SEMENTARA(5758XXXX) dapat
diterbitkan koderegistrasinya?
Tidak bisa. Sekolah harus telah memiliki NPSN resmi yang
dikeluarkan oleh PDSP dan telah dipublis di laman:
referensi.data.kemdikbud.go.id.
7.
Apakah yang harus dilakukan jika lupa dengan koderegistrasi
sekolah?
Solusinyadapatmenanyakan kembali kepada KKDATADIK dinas
pendidikan kabupaten/kota setempat. Dapat juga menanyakan
kepada
Helpdesk
Dapodikmen
lewat
email
ke
:[email protected]
8.
Apakah sekolah dapat menggunakan kode registrasi sekolah
lain?
Tidak, kode registrasi adalah unik untuk setiap sekolah dan tidak dapat
ditukar atau digunakan sekolah lain.
9.
Kode registrasi itu tetap atau dapat berubah?
Sekolah dapat mengajukan reset/mengubah kode registrasi jika
ada indikasi bocor ke pihak yang tidak berwenang dan
membahayakan keamanan data. Pengajuan reset kode registrasoi
diajukan lewat email ke :[email protected]
E. Instalasi Aplikasi, Prefill dan Regristrasi
1. Mengapa saat download Prefill ukuran prefill selalu berubah
ubah?
Mulai versi database 2.4.2 dilakukan perubahan struktur database
yang berimbas kepada peningkatan kapasitas prefill. Sehingga
untuk mendownload prefill diperlukan koneksi yang stabil.
Halaman | 5
Pastikan koneksi internet stabil untuk mendapatkan file prefill
yang tergenerate dengan complete.
2.
Mengapa saat download prefill muncul keterangan “Data tidak
ditemukan”?
Biasanya terjadi karena kesalahan kode registrasi, perhatikan
dengan seksama kode registrasi, sering terjadi kesalahan saat
membedakan O dengan 0 atau 1 dengan l.
3.
Bagaimana jika terjadi eror php.exe gagal di eksekusi ketika
proses instalasi ?
Lakukan restart PC / Laptop, masalah ini biasanya terjadi pada
komputer yang menggunakan Operating System Windows XP
4.
Apakah input data hanya dapat dilakukan dari 1 (satu)
komputersaja, atau bisa di lakukan dari beberapa komputer?
Input data dapat dilakukan dari beberapa komputer melalui
sistem client server. Caranya aplikasi Dapodikmen diinstall pada
satu komputer yang bertugas sebagai server, berikutnya
komputer yang lain mengakses dengan memanggil melalui
browser dengan format alamat IP server dan port aplikasinya
(IP:8090), contoh alamat URL untuk akses dari komputer client
192.168.1.100:8090, dimana 192.168.1.100 adalah ip server.
Jangan lupa untuk menonaktifkan firewall di server . Sinkronisasi
hanya dilakukan pada komputer server.
5.
Bagaimana
caranya
memindahkan
Dapodikmen
ke
computer/laptop lain?
Untuk memindahkan Dapodikmen ikuti langkah berikut:
a. Lakukan sinkronisasi, pastikan tidak ada data yang gagal
terkirim.
b. Download prefiil terbaru, gunakan kode registrasi untuk
generate prefill.
c. Install Dapodikmen di komputer yang baru
d. Copy prefill yang baru ke dalam folder c://prefill_dapodik
pada komputer baru
e. Lakukan registrasi menggunakan user account yang sama
Halaman | 6
Jika Dapodikmen sudah berhasil dipindahkan, disarankan untuk
tidak menggunakan lagi Dapodikmen yang di komputer lama.
Menghindari kerusakan data sekolah bersangkutan.
6.
Apakah boleh pada 1 sekolah meregistrasikan Dapodikmen lebih
dari 1 komputer?
Untuk 1 sekolah hanya diijinkan meregistrasikan 1 komputer
sebagai server Dapodikmen, sedangkan komputer yang lain
bersifat sebagai client.
7.
Apakah boleh Dapodikdas dengan Dapodikmen diinstal pada
satu komputer?
Disarankan tidak menginstall Dapodikmen pada komputer yang
sudah terinstall dapodikdas, untuk menghindari bentrokan port.
8.
Apakah boleh menggunakan prefill sekolah lain?
Prefill bersifat unik untuk masing masing sekolah, sehingga
dilarang keras menggunakan prefill dari sekolah lain.
9.
Bagaimana jika gagal saat registrasi ?
Ada beberapa penyebab gagal registrasi, antara lain :
 prefill tidak di copy ke folder C://prefill_dapodik
 Browser tidak Update / menggunakan browser versi lama (
direkomendasikan mozilla firefox atau google chrome)
 Kesalahan Kode Registrasi. Pastikan Kode Registrasi sesuai,
terkadang mengalami kesalahan saat membedakan antara 1
dengan l atau 0 dengan O.
 Nama Prefill Berubah. Pastikan nama prefill tidak terdapat
penambahan
seperti
(),contoh
400ba03dc245ed98f42ae2ee79a4f4e4(1) , penambahan (1)
diakibatkan karena mendownload prefill lebih dari satu kali,
jika menemukan perubahan nama silahkan hapus penambahan
nama prefill
Halaman | 7
10. Apakah boleh mendaftarkan email lebih dari satu sebagai user
Dapodikmen?
Boleh selama email tersebut tidak digunakan juga oleh sekolah
lain. Penambahan pengguna bisa dilakukan melalui menu
manajemen pengguna di beranda.
11. Pada kasus install ulang, setelah registrasi data sekolah kembali
ke data awal.
Solusi:
 Jika user operator menggunakan data prefill lama, maka harus
dilakukan
cek
data
di http://dapo.dikmen.kemdikbud.go.id/ untuk
memastikan
bahwa data sudah ada di server Dapodikmen.
 Jika data sudah ada di server, maka harus dilakukan generate
prefil baru.
 Kemudian file prefill baru diletakkan di folder
C:\prefill_dapodik.
 Lakukan registrasi dengan user account yang sama.
12. Mengapa File prefill c:/prefill_dapodik menjadi hilang saat
selesai regristrasi ?
File prefill dihilangkan oleh tim pengembangan karena file prefill
ini seringkali diasumsikan oleh operator sebagai data backup
13. Setelah berhasil registrasi dan login mengapa jumlah data yang
tampil di Dapodikmen tidak sesuai dengan jumlah data yang
tampil saat melakukan download prefill?
Jumlah data yang tampil pada saat mendownload prefill
mencerminkan kondisi umum database untuk sekolah
bersangkutan. Jumlah yang tampil tersebut tidak bisa digunakan
sebagai acuan jumlah data. Sehingga wajar apabila jumlah
datanya berbeda. Jumlah data yang diakui adalah sesuai dengan
yang tampil pada Dapodikmen.
Halaman | 8
14. Mengapa pada pilihan periode muncul Genap / Nan ?
muncul Genap / Nan pada pilihan periode disebabkan karena
service untuk database Dapodikmen tidak berjalan sebagaimana
mestinya. Solusinya dengan menjalankan/restart service dari
DapodikmenDB. Caranya, masuk control panel >> Administrative
tools >> Services >>start DapodikmenDB
Penyebab permasalahan ini biasanya karena antivirus yang
menghalangi kinerja service database, maka disarankan untuk
disable antivirus untuk sementara pada waktu installasi.
F. Beranda, Validasi dan Sinkronisasi
1. Mengapa muncul kepala sekolah > 1 pada beranda?
Data kepala sekolah ditampilkan berdasarkan pengisian data tugas
tambahan pada rincian PTK, sehingga apabila terdeteksi kepala
sekolah lebih dari satu maka lakukan pengecekan pada data tugas
tambahan maing masing PTK. Untuk mempermudah pengecekan,
masuk pada tab PTK tampilkan daftar tugas tambahan PTK dengan
tombol Daftar Tugas Tambahan PTK yang ada tepi layar kanan.
2.
Bagaimana cara melihat jumlah data invalidsaat validasi ?
Pada beranda aplikasi Dapodikmen bagian kolom Prosesterdapat
tombol validasi. tekan tombol validasi kemudian lanjutkan tekan
tombol reload. Maka akan tampil data yang terdeteksi invalid oleh
sistem, daftar data invalid juga dapat di download dalam bentuk
excel melalui tombol unduh excel. Validasi merupakan langkah
awal sebelum melakukan sinkronisasi.
3.
Apa saja syarat untuk melakukan sinkronisasi ?
Sebelum melakukan sinkronisasi harus dilakukan prosesvalidasi
terlebih dahulu. Sementara untuk Dapodikmen sinkronisasi dapat
dilakukan walaupun masih ada data yang belum valid.
Halaman | 9
4.
Kapan saja waktu sinkronisasi ?
Sinkronisasi dapat dilakukan kapan saja, sesuai kebijakannya
minimal 1 kali dalam 1 semester. Idealnya setiap ada perubahan
data maka dilakukan sinkronisasi, tetapi ada pembatasan bahwa
dalam satu hari maksimal dapat dilakukan sinkronisasi sebanyak
10 kali.
5.
Bagaimana solusinya jika sekolah tidak punya jaringan internet?
Apabila komputerDapodikmen tidak terkoneksi dengan internet,
maka sinkronisasi dapat dilakukan secara “offline”
Langkah langkah sinkronisasi offline dipaparkan lebih lanjut pada
panduan Dapodikmen.
6.
Apa yang harus dilakukan jika terjadi ketidakstabilan koneksi
internet (Error Network).
Solusi Teknis:
Sistem sudah dilengkapi dengan metode retry untuk
menyambung proses sinkronisasi jika putus koneksi ditengah
proses.Sehingga proses sinkronisasi dengan internet yang kurang
stabil masih bisa berjalan dengan catatan putus koneksi
internetnya tidak dalam waktu yang lama (lebih dari 2 detik)
Solusi untuk operator: Pastikan koneksi internet Anda stabil
7.
Bagaimana jika gagal sinkronisasi dengan peringatan constraint
failed?
Solusi untuk operator:



Silahkan melakukan generate prefill terbaru dari server
Lakukan instalasi ulang aplikasi dan registrasi ulang dengan
data perfill terbaru
Lakukan perbaikan data kemudian silahkan melakukan
sinkronisasi
Halaman | 10
8.
Bagaimana jika sinkronisasi gagal dikarenakan koneksi internet
putus?
Solusi untuk operator:Silahkan melakukan sinkronisasi beberapa
menit lagi
9.
Bagaimana jika pada waktu sinkronisasi muncul peringatan
Server sedang sibuk dikarenakan request timeout atau internal
server error
Solusi untuk operator: Silahkan melakukan sinkronisasi beberapa
menit lagi
10. Apa yang harus dilakukan jika gagal sinkronisasi berkali-kali?
Solusi untuk operator: Silahkan melakukan sinkronisasi lagi dilain
hari karena batas melakukan sinkronisasi setiap sekolah adalah 10
kali untuk setiap harinya
G. Entri Data Sekolah dan Sarpras
1. Bagaimana jika data nama sekolah/status sekolah/alamat
sekolah terdapat kesalahan?
Dapat dilaporkan ke Dinas Pendidikan Kab/Kota setempat atau
dilaporkan lewat email :[email protected]
2. Bagaimana jika data wilayah kecamatan/kabupaten tempat
sekolah berada terdapat kesalahan?
Dapat dilaporkan ke Dinas Pendidikan Kab/Kota setempat atau
dilaporkan lewat email :[email protected]
3. Kapan dilakukan salin semua data periodik untuk data sarpras?
Salin data periodik sarpras dilakukan tiap awal semester
baru/awal tahun ajaran
Halaman | 11
4.
Bagaiman cara menghitung tingkat kerusakan pada input kondisi
sarpras?
secara umum rumus tingkat kerusakan adalah ( luas kerusakan) /
luas total bagian yang dihitung x 100%
5.
Saat entri data sarana / buku & alat, mengapa kolom jumlah
tidak dapat langsung diisi?
Entry data jumlah untuk data sarana/ buku & alat dilakukan
melalui menu lengkapi data periodik
6.
Mengapa saya tidak dapat menghapus jenis prasarana ( ruang ) ?
Prasarana tidak dapat dihapus apabila pada prasarana tersebut
sudah tercatat memiliki sarana/ buku & alat. Apabila akan
menghapus, maka terlebih dahulu hapus sarana/ buku & alat yang
ditambahkan untuk prasarana tersebut kemudian baru
menghapus prasarana. Pastikan prasarana tersebut tidak
digunakan pada data rombel.
7.
Bagaimana cara entri data untuk 1 ruangan yang dipakai
bersama sama, misalkan untuk ruang Guru dan Tata Usaha
Entri data sesuai kondisi real/apa adanya. Apabila Ruang Guru
ditempati juga oleh tata usaha maka cukup entri data ruang guru
saja. sedangkan ruang tata usaha kosongkan, agar terdeteksi
bahwa di sekolah tersebut belum memiliki ruang tata usaha.
Namun apabila memang ruangan tersebut sudah di bagi / split
maka entri sesuai kondisi setelah di split, entri masing masing
antara ruang guru dan ruang tata usaha dengan ukuran masingmasing.
8.
Bagaimana cara entri data untuk 1 ruang kelas yang digunakan
oleh 2 rombel ( double shift) ?
Pada data sarpras cukup dientri 1 ruang kelas saja, gunakan nama
ruang kelas yang disepakati di sekolah. Pada waktu membuat
rombongan belajar pada tab rombel, maka 2 rombel tersebut
silahkan pilih ruang kelas yang sama. Untuk tambahan keterangan
Halaman | 12
pada identitas sekolah sertakan bahwa penyelenggaraan sekolah
Pagi dan Siang.
H. Entri Data PTK
1. Bagaimana cara menginputkan PTK yg mengampu di 2 sekolah
dengan jenjang sama / berbeda (induk &bukan induk) ?
Data PTK tersebut harus diinput pada2 sekolah dimana PTK
tersebut mengajar oleh masing-masing operator Dapodikmen
sekolah. Yang membedakan adalah pada menu penugasan PTK
dimana di 1 sekolahsebagai sekolah induk dan disekolah yang lain
sebagai sekolah bukan induk. Data ini
penting untuk
mengidentifikasikan dimana sekolahinduk PTK berada.
2.
Bagaimana cara menentukan kepala sekolah?
Kepala sekolah ditentukan berdasarkan isian tugas tambahan
pada rincian PTK. Untuk menambahkan kepala sekolah silahkan
tambahkan data tugas tambahan sebagai kepala sekolah pada
satu PTK. Isikan TMT tugas tambahantetapi data TST dikosongkan.
TST diisi apabila memang sudah jelas kapan tugas tambahan
kepala sekolah berakhiratau jika kepala sekolah telah purna tugas.
3.
Bagaimana cara mengganti kepala sekolah?
lakukan langkah langkah berikut:

Pilih PTK yang menjadi kepala sekolah yang lama, tekan
ubah

Pada rincian tugas tambahan isikan TST ( Terhitung selesai
tugas) yang menyatakan kapan tugas tambahan sebagai
kepala sekolah berakhir, kemudian simpan

Jika pergantian kepala sekolah disebabkan kepala sekolah
bersangkutan pension atau dimutasi ke sekolah lain, maka
selanjutnya non aktifkan data kepala sekolah lama melalui
menu penugasan.
Halaman | 13




Jika kepala sekolah baru diangkat dari salah satu PTK aktuif
di sekolah, maka selanjutnya pilih PTK yang menjadi kepala
sekolah baru dan isikan data tugas tambahan sebagai kepala
sekolah.
Jika kepala sekolah baru merupakan pindahan dari sekolah
lain, maka maasukkan data-datanya selanjutnya isikan data
tugas tambahan sebagai kepala sekolah.
Pada rincian tugas tambahan silahkan pilih tugas tambahan
sebagai kepala sekolah, sertakan no SK serta TMT tugas
tambahan dan data TST dikosongkan, selanjutnya simpan.
Refresh beranda untuk melihat kepala sekolah yang baru
4.
Bagaimana mengganti SK pendirian / izin operasional sekolah?
Kenapa tidak bisa diubah atau diisi?
Data SK pendirian / izin operasional memang di disable
selanjutnyaakan disesuaikan secara otomatis dengan data yang
terdapat di PDSP
5.
Mengapa setelah entri data PTK data PTK tersebut menjadi
hilang?
Data yang ditampilkan pada menu PTK disesuaikan berdasarkan
fungsi pada filter data, misalkan tampikan PTK belum ada
penugasan atau tampilkan semua PTK. Data yang di entri dan
sudah disimpan yang kemudian seolah olah hilang sebenarnya
tidak hilang atau terhapus, namun karena filtrasi tampilan
tersebut maka seolah olah data menjadi hilang. Untuk PTK
sebaiknya biasakan untuk menampilkan semua baris dan
tampilkan semua PTK.
6.
Mengapa setelah login ke tahun ajaran baru data PTK saya
menjadi kosong?
Data yang ditampilkan pada menu PTK disesuaikan berdasarkan
filter data, misalkan tampikan PTK belum ada penugasan atau
tampilkan semua PTK. Untuk menampilkan data PTK silahkan
lakukan salin data penugasan dari tahun ajaran sebelumnya (
Halaman | 14
dengan catatan tahun ajaran sebelumnya data penugasan
memang sudah dilengkapi)
7.
Jika data PTK salah apakah saya boleh menghapus data
tersebut?
Disarankan untuk tidak terlalu sering menghapus data PTK
terutama PTK yang juga mengajar di tempat lain. Jika memang
PTK tersebut sudah tidak bertugas di sekolah maka lakukan
proses mutasi. Untuk data salah sebaiknya diperbaiki sampai data
benar.
8.
Bagaimana status kepegawaian untuk guru PNS yang mengajar
di sekolah swasta?
Status Kepegawaian PTK tersebut di sekolah swasta masih tetap
PNS. Karena itu adalah identitas yang melekat.
9.
Bagaimana untuk PTK yang tidak memiliki NUPTK?
Kosongkan NUPTK. Jangan sekali kali mengisi NUPTK yang di
generate dari system diluar pendataan pendidikan menengah.
Jangan pula menggunakan NUPTK sementara
10. Pada data Penugasan, data SK yang mana yang digunakan?
Gunakan no SK atau dokumen pertama yang menyatakan bahwa
yang bersangkutan bertugas atau ditugaskan di sekolah tersebut.
Misal SPMT untuk PNS.
11. Kapan dilakukan salin penugasan?
Salin penugasan dilakukan setiap tahun, pada semester ganjil
tahun ajaran baru
I. Entri Data Peserta Didik
12. Kapan dilakukan salin data periodik untuk PD?
Salin data periodik untuk Peserta Didik dilakukan setiap awal
semester baru/awal tahun ajaran.
Halaman | 15
13. Saat saya menyimpan data mengapa muncul pesan “ErrorGagal
menyimpan pesertadidik (data Kode Wilayah belum terisi
dengan benar)”
Kesalahan ini terjadi biasanya karena metode entri data untuk
Kecamatan tidak sesuai. Kecamatan dipilih dari pilihan yang
diberikan dari referensi yang ada di system, tidak dengan
mengetik sendiri nama kecamatan. Contoh untuk Kecamatan
Ubud cukup ketik Ubud, maka akan muncul pilihan Kec. Ubud
Kab. Gianyar. Maka selanjutnya klik pilihan tersebut.
14. Apa itu KPS?
KARTU PERLINDUNGAN SOSIAL (KPS) adalah Kartu yang
diterbitkan oleh Pemerintah Indonesia dalam rangka Program
Percepatan dan Perluasan Sosial (P4S). Dengan memiliki KPS,
rumah tangga berhak menerima program-program perlindungan
sosial, seperti : Raskin dan Bantuan Siswa Miskin (BSM), sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
15. NIK diambil dari mana? Karena siswa belum memiliki KTP
Nomor Induk Kependudukan (NIK) bisa dilihatpada Kartu Keluarga
siswa.
16. Bagaimana cara memutasi / mengeluarkan siswa?
Pilih PD yang akan dimutasikan, klik tombol registrasi. Selanjutkan
pada isian “ Di isi saat sudah keluar” lengkapi keluar karena,
tanggal keluar sekolah dan alasan. Selanjutnya simpan.
17. Pada menu Registrasi Peserta Didik, salah satu data yang diisi
adalah no SKHUN. Data apakah yang diisikan?
Berdasarkan surat pemberitahuan dari Badan Penelitan dan
Pengembangan Pusat Penilaian Pendidikan (PUSPENDIK) no.
11455/H4/PD/2014 tertanggal 29 Oktober 2014, bahwa yang
diisikan adalah Nomor Peserta UN SMP/Mts/Paket B, contoh: 0802-16-030-202-7.
Halaman | 16
TIM PENYUSUN
PENANGGUNG JAWAB
Prof. Dr. Ir. Achmad Jazidie, M.Eng
(Direktur Jenderal Pendidikan Menengah)
PENGARAH :
1. Dr. Sutanto, SH, MA
(Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah)
2. Suhadi, S.Pd, MT
(Kepala Bagian Perencanaan dan Penganggaran, Setditjen Dikmen)
PENANGGUNG JAWAB :
Arie Wibowo Khurniawan ,S.Si. M.Ak
(Kasubbag Data dan Informasi , Setditjen Dikmen)
PENYUSUN:
1. I Komang Purwata, SPd, MPd (SMKN 1 MAS UBUD Gianyar, Bali)
2. Sukari SPd, MPd (SMA Muhammadiyah 8 Cerme Gresik, Jatim)
3. Hanafi, SKom (SMA Negeri 1 Batam, Kepulauan Riau)
4. Andik Purwanto, SKom (Helpdesk Dapodikmen)
5. Budi Permana (Subbag Data dan Informasi, Setditjen Dikmen)
ISBN : 978-602-1338-34-6
Hak Cipta Dilindungi Undang – Undang
Dilarang memperbanyak karya tulis ini dalam bentuk dan cara papun
Tanpa ijin tertulis dari penerbit
Halaman | 17
Halaman | 18
Fly UP