...

- Universitas Muhammadiyah Ponorogo

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

- Universitas Muhammadiyah Ponorogo
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Regurgitasi atau sering disebut gumoh adalah suatu peristiwa yang sering
di alami oleh bayi yaitu keluarnya kembali sebagian kecil isi lambung
beberapa saat setelah makan. Bayi memuntahkan kembali susu (ASI) yang
telah di minumnya
adalah hal yang umum, terutama pada bayi yang
mendapatkan ASI eksklusif. Hal tersebut disebabkan karena bayi menelan
udara saat menyusui (sudarti, 2010). Secara ilmiah, regurgitasi adalah
pengeluaran isi lambung atau esophagus secara paksa melalui mulut.
regurgitasi dapat dialami oleh bayi berumur 2 bulan (Dinarti, 2010: 41).
Regurgitasi atau gumoh merupakan keluarnya (tumpah) susu yang telah
ditelan ketika atau beberapa saat setelah minum susu botol atau menyusui
dalam jumlah yang sedikit (Deslidel, 2012: 67).
Bayi yang sudah kenyang, akan memuntahkan ASI yang telah ditelanya,
jika jumlahnya sedikit maka disebut dengan gumoh dan volumenya 10cc,
sebaliknya jika dalam jumlah yang banyak dan volumenya diatas 10cc,
disebut dengan muntah (Dinarti, 2010). Sedikitnya 25% orang tua khususnya
ibu menganggap bahwa regurgitasi merupakan keadaan yang mencemaskan
dan umumnya dihubungkan dengan frekuensi dan volumenya (Putra, 2006).
Pada 85% bayi yang mengalami refluk, muntah berlebihan terjadi pada
umur minggu pertama dan 10% selanjutnya timbul gejala pada umur 6
minggu. Gejala mereda sendiri tanpa pengobatan. Dan 60% penderita pada
1
2
umur 2 tahun, ketika anak sudah diberikan makan makanan padat. Tetapi
sisanya terus bergejala sampai paling tidak anak berumur 4 tahun
(Behrman,1999 dalam Hudayatul, 2012). Sejumlah penelitian internasional
menunjukkan bahwa 77% bayi berusia di bawah tiga bulan di seluruh dunia
mengalami regurgitasi paling tidak sekali dalam sehari. Puncak regurgitasi
terjadi pada usia 4 bulan dan mencapai 81%. Sementara itu, di Indonesia
kondisi serupa juga terjadi pada 75% bayi berusia 0-3 bulan, Sehingga dapat
disimpulkan bahwa 1 dari 3 ibu di seluruh dunia perlu mewaspadai dampak
regurgitasi yang terjadi pada bayi mereka (Rahayu, 2012).
Data di luar negeri menyebutkan 40-60% bayi sehat berumur 4 bulan
mengalami regurgitasi sedikitnya satu kali setiap hari dengan volume
regurgitasi lebih 5 ml. Frekuensi dan volume regurgitasi berhubungan dengan
ketidaknyamanan bayi (Putra, 2006). Dari Data Dinas Kesehatan Kabupaten
Ponorogo didapatkan data bayi terbanyak adalah di Kecamatan Sukorejo
dengan jumlah bayi berusia 0-6 bulan yaitu sebanyak 333 bayi yang terdiri
dari 18 desa, kemudian dari 18 desa tersebut di dapatkan data bayi yang
terbanyak adalah di Desa Kedung Banteng tercatat ada 27 bayi berusia 0-6
bulan dan di Desa Prajegan tercatat ada 29 bayi berusia 0-6 bulan.
Hasil penelitian oleh Mellinda (2012) bahwa praktik mencegah
regurgitasi sebelum di lakukan pendidikan kesehatan adalah buruk (48%). Ibu
menunjukkan cara menangani dan mencegah regurgitasi belum benar. Dari
hasil wawancara yang dilakukan pada 6 orang ibu hanya ada satu orang ibu
yang cara menyusui seluruhnya benar dan 6 ibu cara menangani regurgitasi
masih ada yang belum benar seperti memiringkan seluruh badan bayi saat
3
bayi mengalami regurgitasi. Meskipun merupakan keadaan fisiologis,
regurgitasi yang merupakan petunjuk adanya RGE (Refluk Gastroesofagus)
dan perlu mendapat perhatian. Regurgitasi yang terjadi secara berlebihan dan
disertai gejala klinis seperti rewel, menolak minum, muntah disertai bercak
darah atau gejala respirasi berulang, perlu dipikirkan adanya RGE (Refluk
Gastroesofagus) patologis. Refluks Gastroesofagus patologi merupakan
problem utama saluran cerna pada bayi termasuk bayi cukup bulan (Putra,
2006). “Banyak orang tua yang sering mengabaikan gumoh pada anaknya.
Padahal, gumoh yang berlebihan dapat menyebabkan berbagai komplikasi
yang akan mengganggu pertumbuhan bayi," jelas dr. Badriul Hegar Sp.A.
(K), spesialis gastroenterologi anak dari RSCM (Tabloid Nova.com).
Dampak yang timbul akibat gumoh dapat berupa infeksi saluran
pernapasan, cairan gumoh yang kembali keparu-paru dapat menyebabkan
radang, napas terhenti sesaat, cairan gumoh dapat menimbulkan iritasi, Pucat
pada wajah bayi karena tidak bisa napas, Bayi tersedak dan batuk
(suparyanto,2010). Videbeck,L (2008) dalam Hudayatul (2012) menyebutkan
bahwa penelitian di RSCM pada tahun 2004 menunjukkan bahwa bayi yang
mengalami regurgitasi lebih dari empat kali dalam sehari, mengalami
kenaikan berat badan yang lebih rendah pada usia empat bulan. Regurgitasi
merupakan gengguan yang tidak biasa ditemukan dan lebih sering terjadi
pada anak laki-laki gangguan ini dapat menyebabkan malnutrisi, penurunan
berat badan, dan bahkan kematian. Pada bayi, gangguan ini sering hilang
secara spontan dan tetapi pada kasus berat gangguan ini dapat berlangsung
terus-menerus.
4
Meskipun normal, gumoh yang berlebihan dapat menyebabkan berbagai
komplikasi yang akan mengganggu pertumbuhan bayi (Adrisa, 2012).
Menurut
Profesor Yvan, orang tua harus banyak belajar serta berfikir
obyektif mengenai kondisi bayi. Karena meskipun gumoh merupakan
keadaan biasa namun jika sama sekali tidak diperhatikan akan maka ada
kemungkinan kasus-kasus tertentu, terjadi hingga dewasa. Dr. Badriul Hegar
juga menganjurkan bahwa orang tua harus banyak mencari informasi tentang
dan menggali informasi mengenai gumoh, sehingga kedepan tidak ada
kepanikan dan menganggap bahwa gumoh adalah hal yang wajar (Ibrahim,
2012).
Adapun upaya yang dilakukan untuk menangani atau mencegah
regurgitasi (gumoh) adalah memperbaiki
cara menyusui sehingga tidak
umenyebabkan terlalu banyak udara yang tertelan, sendawakan bayi dengan
tujuan udara yang tertelan pada saat menyusui dapat dikeluarkan, perlakukan
bayi secara halus karena muntah dapat disebabkan oleh gangguan psikologis,
misalya bayi diperlakukan dengan kasar (Kasdu). Adapun cara lain yang
dilakukan untuk mencegah terjadinya regurgitasi (gumoh) menurut Dinarti,
2010:41 cara untuk mencegah regurgitasi adalah dengan cuci tangan dan
sterilkan botol sebelum membuat susu untuk mencegah masuknya kuman/
bakteri, berikan susu pada bayi secukunya dan pada waktu yang tepat. Jangan
memberikan susu saat bayi sangat lapar karena bayi cenderung meminum
dengan terburu-terburu dalam jumlah yang banyak. Jarak pemberian susu
formula kurang lebih 3,5-4 jam, bila bayi minum dengan botol dan dot,
periksa lubang dotnya ukuranya harus tepat bagi bayi (tidak terlalu besar atau
5
tidak terlalu kecil) dan tidak tersumbat, pada saat menyusui bayi dengan dot,
usahakan nipple dot masuk seluruhnya didalam mulut bayi dengan posisi
tegak lurus dengan mulut bayi.biarkan bayi berbaring kurang lebih 10 menit
setelah menyusu, setelah itu menyendawakan.
Berdasarkan uraian latar belakang diatas maka peneliti tertarik untuk
melakukan penelitian Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Regurgitasi Pada
Bayi.
1.2 Rumusan Masalah
Bedasarkan uraian latar belakang tersebut maka dapat di rumuskan
masalah sebagai berikut “Bagaimana Tingkat Pengetahuan Ibu tentang
Regurgitasi pada di Desa Kedung Banteng dan Desa Prajegan, Wilayah Kerja
Puskesmas Sukorejo, Kecamatan Sukorejo?”
1.3 Tujuan
Untuk mengetahui Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Regurgitasi pada
bayi di desa Kedung Banteng dan Desa Prajegan, Wilayah Kerja Puskesmaas
Sukorejo, Kecamatan Sukorejo.
1.4 Manfaat
1.4.1 Manfaat Praktis
1. Bagi Ibu/Responden
Penelitian
meningkatkan
ini
dapat
pengetahuan
bermanfaat
tentang
bagi
ibu
regurgitasi,
sehingga
penyebab
dapat
dari
regurgitasi, dan dampak dari regurgitasi sehingga dapat mencegah
terjadinya regurgitasi pada bayi.
6
2. Bagi Petugas Kesehatan
Penelitian ini dapat bermanfaat bagi petugas kesehatan, sehingga
penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan dalam memberikan
konseling kepada Ibu tentang regurgitasi.
3. Bagi institusi pendidikan
Penelitian
ini
dapat
dijadikan
sebagai
masukan
untuk
mengembangkan ilmu pengetahuan terutama dalam memahami tentang
terjadinya Regurgitasi pada bayi, dan dapat dijadikan kepustakaan dalam
bidang ilmu kesehatan di Fakultas ilmu kesehatan Universitas
Muhammadiyah Ponorogo.
1.4.2 Manfaat Teoritis
1. Bagi IPTEK
Penelitain lebih lanjut sebagai dasar untuk memantapkam dan
memberikan informasi terkait pengetahuan ibu tentang regurgitasi pada
bayi.
2. Bagi Peneliti
Penelitian ini dijadikan sebagai sarana untuk menerapkan ilmu
dan teori yang didapatkan selama kuliah ke dalam praktek, peningkatan
daya pikir dan mengamati suatu permasalahan sehingga dapat menambah
pengetahuan dan pengalaman serta sebagai syarat kelulusan kuliah D-III
Keperawatan.
7
3. Bagi peneliti selanjutnya
Penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan untuk peneliti
selanjutnya dalam mengembangkan penelitian yang terkait dengan
Pengetahuan Ibu Tentang Regurgitasi pada Bayi.
1.5 Keaslian Penelitian
1. Hudayatul (2012) Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammaddiyah
Ponorogo dengan judul Gambaran Perilaku Ibu dalam Pencegahan
Terjadinya Regurgitasi pada Bayi Usia (0-11) bulan di Desa Prajegkan
Wilayah Kerja Puskesmas Sukorejo Ponorogo. Desian penelitian
penelitian yang digunakan adalah deskriptif dalam penelitian ini adalah
seluruh ibu yang mempunyai bayi usia 0-11 bulan di desa prajegkan
wilayah kerja Puskesmas Sukorejo ponoraogo. Dalam penelitian ini
menggunakan total sampling dengan jumlah responden sebanyak 43
responden. Alat ukur yang digunakan adalah kuesioner yang bersifat
tertutup. Teknik analisa data menggunakan skor T-test. Di penelitian ini
hampir setengahnya (42, 2%) yang jumlahnya 19 responden mempunyai
perilaku positif dlam pencegahan terjadinya regurgitasi. hal ini
dipengaruhi oleh usia, pekerjaan, informasi dn jumlah anak. Sebagian
besar (55, 8%) yang sejumlah 24 responden mempunyai perilaku negative
dalam pencegahan terjadinya regurgitasi. hal ini dipengaruhi oleh
pekerjaan, informasi, dan jumlah anak dan pendidikan. Persamaan dari
penelitian ini adalah peneliti sama-sama meneliti tentang regurgitasi pada
bayi. Sedangkan perbedaan dari penelitian ini adalah peneliti berfokus
pada pengetahuan ibu tentang regurgitasi pada bayi.
8
2. Mellinda (2012) dengan judul penelitian Pengaruh Pendidikan Kesehatan
tentang Regurgitasi Tehadap Praktik Ibu dalam Mencegah Regurgitasi
pada Bayi (0-3 bulan). Di Desa Pudakpayung Kota Semarang. Metode
penelitian ini adalah quasi eksperimental dengan pendekatan one group
pre Test-Post Test design. Alat pengumpulan data berupa check list yang
telah di uji validitasnya menggunakan koefisien korelasi biserial dan uji
reabilitas dengan teknik KR (Kuder Richardson)-20. Hasil penelitian
menunjukan ada perbedaan yang signifikan antara praktik ibu dalam
mencegah dan menangani regurgitasi sebelum dan sesudah di lakukan
pendidikan kesehatan. Persamaan dari penelitian ini adalah peneliti samasama meneliti tentang regurgitasi pada bayi. sedangkan perbedaanya
terletak pada variable yang akan di teliti dimana peneliti berfokus pada
Pengetahuan Ibu tentang Regurgitasi pada Bayi.
3. Putra (2006) Fakultas Kedokteran Universitas Riau/Rumah Sakit Dareah
Arifin Achmad, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia/Rumah Sakit
Dr. Cipto Mangunkusumo dengan penelitian yang berjudul Pengaruh
Terapi Sentuhan terhadap Regurgitasi pada Bayi Di Kota PekanBaru Riau.
Penelitian ini dilakukan degan tujuan untuk mengetahui efektifitas terapi
sentuhan terhadap kejadian regurgitasi pada bayi. Penelitian merupakan
kasus kontrol yang dilakukan terhadap 40 bayi yang mengalami regurgitasi
dan mendapat ASI eksklusif; 20 bayi diantaranya mendapat terapi
sentuhan selama 3 minggu dan 20 bayi sisanya sebagai kontrol. Dilakukan
penimbangan berat badan, pencatatan frekuensi dan volume regurgitasi,
serta lama dan gangguan tidur pada 1 minggu sebelum dan selama
9
penelitian. Kesimpulan, terapi sentuhan selama 3 minggu tidak
memperlihatkan penurunan frekuensi dan volume regurgitasi serta
kenaikan berat badan yang lebih efektif dibanding kelompok kontrol.
Walaupun tidak mempengaruhi durasi tidur, jumlah bayi yang terbangun
malam hari pada kelompok terapi lebih rendah secara bermakna dibanding
kelompok kontrol. Perbedaan dari penelitian ini adalah peneliti tersebut
menggunakan eksperimen terapi sentuhan terhadap gumoh
yang
mempengaruhi berat badan dan dursi tidur bayi, sedangkan yang peneliti
akan teliti adalah Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Regurgitasi pada bayi.
Fly UP