...

Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri penambat

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri penambat
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri....(Merry Antralina, Dewi Kania, dan Joko Santoso)
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan
bakteri penambat nitrogen dan pertumbuhan
tanaman kina (Cinchona ledgeriana Moens) klon Cib.5
The Influence of biofertilizer on abundance of nitrogen fixing bacteria
and growth of cinchona plants (Cinchona ledgeriana Moens) clone Cib.5
Merry Antralina1, Dewi Kania1, dan Joko Santoso2
1
Fakultas Pertanian Universitas Bale Bandung, Kabupaten Bandung, Jawa Barat
2
Peneliti Pusat Penelitian Teh dan Kina
Diajukan: 14 September 2015; direvisi: 22 September 2015; diterima: 12 Oktober 2015
Abstrak
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan
bakteri penambat nitrogen dan pertumbuhan tanaman kina (Cinchona ledgeriana Moens) klon
Cib.5. Penelitian ini dilaksanakan di Kebun
Percobaan Gambung, Pusat Penelitian Teh dan
Kina, Kabupaten Bandung, dari bulan Mei 2011
sampai dengan bulan Juni 2011. Metode yang
digunakan adalah metode eksperimen dengan
rancangan acak kelompok (RAK) yang terdiri
atas lima perlakuan dan diulang lima kali. Perlakuan yang dicoba adalah lima konsentrasi pupuk hayati yang terdiri atas 0, 2, 4, 6, dan 8 cc/l
air. Hasil penelitian menunjukkan bahwa aplikasi pupuk hayati yang dicoba pada penelitian
ini memberikan efek yang positif terhadap populasi total bakteri yang nyata lebih tinggi dibandingkan perlakuan tanpa pupuk hayati, tetapi tidak menunjukkan pengaruhnya yang nyata
terhadap pertumbuhan tanaman kina. Pemberian konsentrasi pupuk hayati 8 cc/l memberikan jumlah bakteri penambat nitrogen yang
terbanyak.
Kata kunci: pupuk hayati, bakteri penambat
nitrogen, tanaman kina
Abstract
The objective of this research was to evaluate the effect of biofertilizer on the abundance
of nitrogen fixing bacteria and growth of cinchona plants (Cinchona ledgeriana Moens)
clones Cib.5. The research was conducted at
the Research Institute for Tea and Cinchona,
Gambung, Bandung, from May 2011 until June
2011. A randomized block design was used with
five treatments and five replication. Application
of five concentration of biofertilizer were performed. Concentrations were: 0, 2, 4, 6, and 8
cc/l of water. The results indicated that the
application of biofertilizer gave the higher total
bacterial population compared to the treatment
without biofertilizer, but showed no significant
effect on growth of Cinchona plants. Concentration of biofertilizer 8 cc/l gave the higher
total bacterial population of nitrogen fixing.
Keywords:
biofertilizer, nitrogen
bacteria, cinchona plant
fixing
PENDAHULUAN
Pupuk hayati adalah inokulan berbahan aktif organisme hidup yang berfungsi
untuk menambat hara tertentu atau memfasilitasi tersedianya hara dalam tanah bagi
tanaman. Pemanfaatan pupuk hayati (biofertilizer) untuk meningkatkan ketersediaan
hara memfasilitasi peningkatan produktivi177
Jurnal Penelitian Teh dan Kina, 18(2), 2015: 177-185
tas tanaman dan kesehatan tanah (soil
quality and soils health).
Salah satu pupuk hayati yang beredar
di pasaran adalah Extragen dengan inokulan berbahan aktif mikrooganisme hidup
yang berfungsi untuk menambat dan menyediakan hara, di antaranya Pseudomonas
sp., Azosprillium, Bacillus magaterium sp.,
Actinomycetes, Azotobacter, Lactobacillus,
dan yeast. Selain itu, Extragen juga mengandung substansi asam humus, dan zat
pengatur tumbuh (ZPT) seperti auksin, giberelin, dan sitokinin (PT Indo Raya Mitra
Persada 168, 2015).
Penambahan pupuk hayati/biofertilizer dapat memperbaiki sifat fisik, kimia,
dan biologi tanaman sehingga peningkatan
populasi bakteri tanah dan pertumbuhan
tanaman kina. Pengoptimalan tanah sebagai
suatu kekuatan biologis memerlukan beberapa pemahaman tentang kondisi yang sesuai untuk berbagai organisme tanah serta
berbagai mikroorganisme menguntungkan
dalam tanah, seperti bakteri penambat nitrogen dan bakteri pelarut fosfat.
Tanah adalah habitat yang sangat kaya akan keragaman mikroorganisme seperti
bakteri, aktinomicetes, fungi, protozoa, alga, dan virus. Tanah-tanah pertanian yang
subur mengandung lebih dari 100 juta mikroba per gram tanah. Produktivitas dan daya
dukung tanah bergantung kepada aktivitas
mikroba-mikroba tersebut. Sebagian besar
mikroba tanah memiliki peranan yang
menguntungan bagi pertanian, antara lain
berperan dalam mendegradasi limbah-limbah organik pertanian, mendaur ulang hara
tanaman, fiksasi biologis nitrogen dari
udara, pelarutan fosfat, merangsang pertumbuhan tanaman, biokontrol patogen tanaman, membantu penyerapan unsur hara tanaman, dan membentuk simbiosis menguntungan (Isroi, 2008).
178
Semakin tinggi populasi mikroba tanah semakin tinggi aktivitas biokimia dalam tanah dan semakin tinggi indeks kualitas tanah. Kelimpahan mikroorganisme
dapat dijadikan indikator kesehatan tanah
karena memliliki respon yang sensitif terhadap praktek pengelolaan lahan, iklim, dan
berkorelasi baik terhadap produksi tanaman
(Roper dan Ophel-keller, 1997).
Bakteri adalah organisme prokariotik
bersel tunggal dengan jumlah kelompok
paling banyak dan dijumpai di tiap ekosistem terestrial. Walaupun ukurannya lebih
kecil daripada aktinomisetes dan jamur,
bakteri memiliki kemampuan metabolik lebih beragam dan memegang peranan penting dalam pembentukan tanah, dekomposisi bahan organik, remediasi tanah-tanah
tercemar, transformasi unsur hara, berintegrasi secara mutualistik dengan tanaman, dan
juga sebagai penyebab penyakit tanaman.
Bakteri penambat nitrogen (BPN)
mampu mengikat nitrogen dari udara, baik
secara simbiosis (root-nodulating bacteria)
maupun nonsimbiosis (free-living nitrogenfixing rhizobacteria). Bakteri jenis ini banyak ditemukan hampir di tiap niche ekologi tanah. Bakteri ini biasanya berasosiasi
dengan tanaman, sistem perairan, dan sedimen (Knowles, 1982). Bakteri penambat
nitrogen hidup bebas yang sudah banyak
dikenal dan digunakan sebagai inokulan
adalah Azotobacter, Beijerinckia, Azospirillum, dan bakteri endofitik diazotrof lainnya. Pemanfaatan BPN, baik yang diaplikasikan melalui tanah maupun disemprotkan pada tanaman mampu meningkatkan efisiensi pemupukan N. Dalam upaya
mencapai tujuan pertanian ramah lingkungan dan berkelanjutan, penggunaan BPN
berpotensi mengurangi kebutuhan pupuk N
sintetis, meningkatkan produksi dan penda-
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri....(Merry Antralina, Dewi Kania, dan Joko Santoso)
patan usahatani dengan masukan yang lebih
murah.
Mikroorganisme pelarut fosfat adalah
mikroorganisme yang dapat melarutkan
fosfat yang sukar larut menjadi larut, baik
yang berasal dari dalam tanah maupun dari
pupuk, sehingga dapat diserap oleh tanaman. Berbagai spesies mikroba pelarut P,
antara lain Pseudomonas, Microccus, Bacillus, Flavobacterium, Penicillium, Sclerotium, Fusarium, dan Aspergillus (Alexander
1977; Illmer dan Schinner 1992; Goenadi
dan Saraswati, 1993). Mekanisme pelarutan
P dari bahan yang sukar larut terkait erat
dengan aktivitas mikroba bersangkutan dalam menghasilkan enzim fosfatase dan fitase (Alexander, 1977) dan asam-asam organik hasil metabolisme seperti asetat, propionat, glikolat, fumarat, oksalat, suksinat, dan
tartrat (Banik dan Dey, 1982), sitrat, laktat,
dan ketoglutarat (lllmer dan Schinner,
1992) dan karena adanya produksi asam
organik dan sebagian asam anorganik oleh
mikroba yang dapat berinteraksi dengan
senyawa P-sukar larut dari kompleks Al-,
Fe-, Mn-, dan Ca- (Basyaruddin, 1982).
Penggunaan mikroba pelarut P merupakan salah satu pemecahan masalah peningkatan efisiensi pemupukan P yang
aman lingkungan, yang sekaligus dapat
menghemat penggunaan pupuk P. Beberapa
jenis bakteri sangat efektif melarutkan fosfat dari batuan fosfat maupun residu fosfat
dalam tanah. Sebagai contoh, Bacillus megaterium var. phosphaticum telah dibuat
formulanya dalam bentuk inokulan phosphobacterin. Inokulan ini berhasil digunakan untuk peningkatan P-tersedia pada tanah-tanah di Uni Soviet tetapi gagal digunakan di Amerika Serikat (Mullen, 1998).
Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan
BPF sangat beragam tergantung dari jenis,
daya adaptasi, dan kemampuan hidup pada
lingkungan yang berbeda. Kimura et al.
(1990) juga mengemukakan bahwa BPF
dari tanah tertentu jika diinokulasikan pada
tanah lainnya belum tentu dapat mempertahankan kemampuan melarutkan fosfat.
Oleh karena itu, penelitian dan pemanfaatan
BPF unggul yang sesuai dengan berbagai
agroekositem lahan pertanian yang lebih
spesifik masih sangat diperlukan.
Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk untuk mempelajari pengaruh
pemberian pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri penambat nitrogen (BPN) dan
pertumbuhan tanaman kina (Cinchona
ledgeriana Moens).
BAHAN DAN METODE
Penelitian Percobaan dilaksanakan di
kebun percobaan Pusat Penelitian Teh dan
Kina PPTK) Gambung, Ciwidey, Kabupaten Bandung. Ketinggian tempat 1300 m
di atas permukaan laut, dari bulan Februari
2013 - Maret 2013.
Bahan untuk percobaan terdiri dari
bibit tanaman kina klon Cib 5 umur 8 bulan
koleksi PPTK Gambung sebanyak 50 polibag, yang diambil media tanamnya, untuk
analisis bakteri, polybag berukuran 12 cm x
25 cm, pupuk hayati Extragen, air untuk
pelarut, media Asbhy untuk BPN dan
akuades steril.
Contoh tanah diambil secara hati-hati
dengan membongkar media tanam bibit
kina pada saat tanaman berumur 2 , 4 dan 6
MST, lalu dimasukkan ke dalam kantong
plastik. Tanah yang menggumpal besar
pada perakaran tidak diambil sebagai contoh. Untuk mengetahui kelimpahan bakteri
penambat Nitrogen (BPN) dan bakteri
179
Jurnal Penelitian Teh dan Kina, 18(2), 2015: 177-185
pelarut Fosfat (BPF), tanah contoh tersebut
dibawa ke laboratorium mikrobiologi Tanah
Faperta UNPAD untuk dihitung jumlah
koloni yang tumbuh menggunakan metode
plate count.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperiment dengan
Rancangan Acak Kelompok (RAK) yang
terdiri dari 5 perlakuan konsentrasi pupuk
hayati yaitu A (0 cc/liter air), B (2 cc/liter
air), C (4 cc/liter air), D (6 cc/liter air) dan
E (8 cc/liter air) dan masing-masing diulang
lima kali. Jumlah tanaman per unit percobaan adalah 50 tanaman, sehingga jumlah
tanaman seluruhnya adalah sebanyak 1250
tanaman. Variabel yang diamati adalah jumlah populasi bakteri pada umur 2, 4 dan 6
minggu setelah tanam (MST) serta pertumbuhan tanaman kina.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Populasi total bakteri penambat
nitrogen (BPN)
Populasi mikrobia tanah akibat perbedaan konsentrasi pupuk hayati ditentukan
berdasarkan jumlah populasi sel per gram
tanah. Berdasarkan hasil analisis varian,
ternyata konsentrasi pupuk hayati yang
berbeda memberikan dampak yang berbeda
pula terhadap populasi mikrobia di dalam
tanah.
Pada Tabel 1, tampak bahwa populasi
total bakteri penambat nitrogen (BPN)
terendah ada pada perlakuan tanpa diberi
pupuk hayati. Hal ini terjadi karena pada
tanah yang diberi perlakuan tersebut kemungkinan sumber bahan makanan untuk
bakterinya lebih sedikit dibanding dengan
perlakuan yang diberi pupuk hayati akibat
180
adanya kompetisi yang terjadi di bawah
tanah terhadap hara, air, dan udara antarmikroba tanah yang ada di dalam tanah
maupun kompetisi dengan tanaman itu
sendiri. Pupuk hayati yang dipakai kandungannya selain terdiri dari mikrooganisme hidup yang berfungsi untuk menambat
dan menyediakan hara, di antaranya: Pseudomonas sp., Azosprillium, Bacillus magaterium sp., Actinomycetes, Azotobacter,
Lactobacillus, yeast juga mengandung substansi asam humus, dan zat pengatur tumbuh (ZPT) seperti auksin, giberelin, dan
sitokinin.
Aplikasi pupuk hayati yang dicoba
pada penelitian ini memberikan efek yang
positif terhadap populasi total bakteri yang
nyata lebih tinggi dibandingkan perlakuan
tanpa pupuk hayati. Kenyataan ini menunjukkan bahwa pupuk hayati ternyata dapat
dimanfaatkan sebagai sumber bahan organik dan anorganik dalam tanah untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bakteri di dalam
tanah. Hal ini dapat terjadi akibat adanya
bahan aktif dari pupuk hayati yang sifat
volatilitasnya lebih rendah dan lebih nonpolar sehingga lebih sulit terabsorpsi akar
tumbuhan dan lebih banyak terurai di daerah rizosphire. Akibatnya, hasil penguraian
tersebut lebih banyak dapat dimanfaatkan
oleh mikrobia tanah sebagai sumber unsur
nitrogen dan karbon (Klingman, 1973 dalam Ngawit dan Budianto, 2011). Dimanfaatkannya pupuk hayati sebagai sumber
nutrisi oleh bakteri tampak semakin jelas
bila dikaitkan dengan populasi total bakteri
pada perlakuan yang tidak diberi pupuk
hayati ternyata secara signifikan lebih
rendah.
Hasil penelitian ini menunjukkan
bahwa aplikasi pupuk hayati tidak menciptakan dampak negatif terhadap populasi
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri....(Merry Antralina, Dewi Kania, dan Joko Santoso)
mikrobia di dalam tanah. Populasi mikroorganisme ditentukan oleh kedalaman tanah. Umumnya terbanyak di permukaan
tanah (Alexander, 1977). Kelimpahan mikroba tanah yang bervariatif hasilnya disebabkan faktor lingkungan yang tidak sama
di setiap daerah akibat umur tanaman yang
berbeda. Keberadaan mikroorganisme juga
sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan
dan ekosistem setempat dan keseimbangan
dalam kehadiran setiap mikroorganisme
sehingga rantai makanan berjalan dengan
baik.
Pengamatan terhadap jumlah populasi
bakteri penambat nitrogen (Azotobacter sp.)
pada umur tanaman 2, 4, 6 MST menunjukkan bahwa semua perlakuan pemberian
pupuk hayati memberikan pengaruh yang
nyata terhadap jumlah total populasi bakteri
Azotobacter sp. Perlakuan C, D, dan E pada
umur 2 MST menunjukkan jumlah populasi
bakteri Azotobacter sp. yang terbanyak (2,2
x 107 dan 2,4 x 107). Sedangkan pada umur
4 dan 6 MST, jumlah populasi bakteri Azotobacter sp. terbanyak ada pada perlakuan
E (8,1 x 107 dan 9,7 x 107). Hal tersebut
menunjukkan bahwa kandungan substrat
sangat berpengaruh terhadap peningkatkan
populasi bakteri Azotobacter sp. Pada umur
tanaman yang lebih muda (2 MST), konsentrasi pemberian pupuk hayati yang lebih
sedikit sudah dapat meningkatkan jumlah
populasi bakteri Azotobacter sp. Sedangkan
pada umur tanaman yang lebih tua (4 dan 6
MST), pemberian konsentrasi pupuk hayati
yang diperlukan untuk menaikkan populasi
Azotobacter sp. lebih banyak.
Hasil penghitungan kelimpahan bakteri penambat nitrogen pada media tanam
tanaman kina pada Tabel 1 juga menunjukkan bahwa jumlah populasi bakteri Azotobacter sp. bertambah sesuai dengan pertam-
bahan umur tanaman kina. Hal ini, terjadi
karena populasi dan perkembangan bakteri
dipengaruhi sumber energi yang berada di
dalam tanah. Salah satunya adalah akibat
adanya aktivitas metabolisme akar tanaman
yang mengeluarkan eksudat yang terdiri
atas beberapa senyawa seperti asam amino,
asam organik, glikosida, senyawa nukleotida dan basanya, enzim, vitamin, gula, tannin, dan senyawa indol (Sorensen et al.,
1997) yang antara 5–23% dikeluarkan dari
hasil seluruh fotosintesis tanaman yang
ditransfer ke akar sebagai eksudat (Walker
et al., 2003). Faktor lain yang mempengaruhi aktivitas mikroba antara lain kualitas
dan kuantitas kandungan bahan organik
tanah, pH, ketersediaan oksigen, temperatur, kultivar tanaman, musim, kelembapan,
pupuk anorganik, dan adanya zat penghambat (Oyewole et al., 2012).
Eksudat tersebut dimanfaatkan bakteri di dalam tanah sehingga bakteri tersebut
dapat bertahan hidup dan memperbanyak
diri (Makarim dan Suhartatik, 2010). Aktivitas metabolisme dan senyawa metabolit
yang dilepaskan oleh tanaman melalui akar
juga merupakan faktor penentu keadaan
mikrobiologi tanah di daerah perakaran tanaman. Perbedaan populasi pada umur
tanaman yang berbeda disebabkan oleh perbedaan aktivitas metabolisme akar di mana
semakin bertambah umur, akar yang tumbuh dan aktif semakin banyak sehingga menyebabkan komposisi dan jumlah eksudat
yang dikeluarkan akan semakin banyak.
Dengan demikian, akan semakin banyak
sumber makanan tersedia untuk pertumbuhan bakteri sehingga populasinya juga
akan bertambah banyak pada daerah perakaran. Jumlah dan tipe perakaran juga
mempengaruhi jumlah dan kualitas eksudat
akar. Sedangkan jumlah dan atau komposisi
181
Jurnal Penelitian Teh dan Kina, 18(2), 2015: 177-185
dari asam amino yang berasal dari eksudat
bergantung kepada spesies tanaman (Kato
et al., 1997) dan fase pertumbuhan tanaman
(Rao et al., 1997). Hal tersebut sesuai dengan pendapat Guckert et al. (1991) yang
menyatakan bahwa produksi eksudat akar
tanaman akan berbeda-beda bergantung kepada umur tanaman atau fase pertumbuhan
tanaman. Eksudat yang dikeluarkan pada
fase tersebut kaya akan asam organik dan
protein yang merupakan salah satu sumber
karbon dan asam amino yang menyumbangkan unsur hara bagi pertumbuhan mikroorganisme tanah, termasuk BPN dan BPF
(Sylvia et al., 1999). Menurut Islami dan
Utomo (1991), bagian akar yang aktif mengeluarkan eksudat adalah bagian akar
muda atau root cape sehingga daerah yang
banyak akar muda akan terdapat eksudat
yang lebih banyak.
Pertumbuhan tanaman kina
Pengamatan terhadap pertumbuhan
tanaman pada Tabel 2 menunjukkan bahwa
seluruh perlakuan yang dicoba memperlihatkan bahwa pemberian pupuk hayati
ExtraGen tidak memberikan pengaruh yang
berbeda nyata dibandingkan perlakuan yang
tidak diberi pupuk hayati. Hal ini terjadi
karena pupuk hayati belum bisa menyediakan unsur hara bagi tanaman. Berbeda
dengan pupuk anorganik yang dapat secara
langsung menyediakan unsur hara bagi
tanaman, pupuk hayati memerlukan proses
yang lama untuk menyediakan unsur hara
bagi tanaman. Mikroba yang ada di dalamnya harus beradaptasi dahulu dengan keadaan tanah yang baru yang kemungkinan
tidak sama dengan tempat asalnya.
182
Setelah beradaptasi jika memang ada
bahan organik sebagai sumber karbon untuk
kehidupannya, maka mikroba akan tumbuh
dan berkembang. Dengan demikian, dapat
beraktivitas membantu menambatkan dan
melarutkan unsur hara melalui proses yang
panjang sedangkan waktu penelitian hanya
tiga bulan sehingga pada kurun waktu
penelitian ini pupuk hayati yang diberikan
tidak memberikan pengaruh yang berbeda
terhadap pertumbuhan tanaman kina.
Faktor lingkungan juga mempengaruhi kehidupan mikroba dalam tanah. Hasil
analisis tanah yang dilakukan pada media
tanam menunjukkan bahwa pH tanah tempat penelitian rendah (4,94). Hal ini menghambat pertumbuhan bakteri karena aktivitas mikroorganisme pada tanah masam
didominasi kelompok fungi yang pertumbuhannya optimum pada pH 5-5,5. Pertumbuhan fungi akan menurun bila pH meningkat. Sebaliknya, pertumbuhan kelompok
bakteri optimum pada pH sekitar netral dan
meningkat seiring dengan meningkatnya
pH tanah.
Selain itu, kandungan bahan organik
pada media tanam yang dipakai penelitian
juga rendah (2,02). Sedikitnya ketersediaan
sumber karbon dan energi di dalam tanah
tampaknya menjadi faktor pembatas bagi
aktivitas penambatan nitrogen oleh bakteri
yang hidup bebas atau yang berasosiasi
dengan akar tanaman (Nugroho dan Kuwatsuka, 1990). Hal tersebut tidak cukup
mendukung untuk pertumbuhan, perkembangan, bahkan aktivitas penambatan nitrogen oleh bakteri. Akibatnya, selama kurun
waktu penelitian (3 bulan), bakteri yang ada
belum mampu membantu menyediakan
unsur hara bagi tanaman kina.
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri....(Merry Antralina, Dewi Kania, dan Joko Santoso)
TABEL 1
Pengaruh konsentrasi pupuk hayati terhadap jumlah total populasi bakteri penambat nitrogen
media tanam kina (Cinchona sp.) pada umur 2, 4, 6 MST
Perlakuan pupuk hayati
(cc/l air)
Jumlah bakteri penambat nitrogen (cfg/g) pada umur
2
4
7
6
d
1,3 x 107 e
1,9 x 107 ab
4,9 x 107 c
5,9 x 107 d
C=4
2,2 x 107 a
5,5 x 107 bc
8,5 x 107 c
D=6
2,4 x 107 a
7,4 x 107 ab
9,2 x 107 b
E=8
2,4 x 107 a
8,1 x 107 a
9,7 x 107 a
A= 0
1.4 x 10
B=2
b
1,2 x 10
7
Keterangan:
 Angka yang ditandai huruf yang sama pada kolom yang sama menunjukkan tidak berbeda nyata
menurut uji jarak berganda Duncan pada taraf 5%.
 Hasil analisis Laboratorium Mikroba Tanah Fakultas Pertanian UNPAD
 MST = minggu setelah tanam
TABEL 2
Pertumbuhan tanaman kina (Cinchona ledgeriana) pada umur 6 MST
Rata-rata tinggi batang (cm)
Notasi perlakuan
A = 0 cc / liter air
Tinggi
tanaman
34.47 a
Jumlah
daun
6.60 a
Bobot kering
akar
1,40 a
Panjang
akar
24.60 a
B = 2 cc / liter air
35.00 a
7.33 a
1,59 a
25.73 a
C = 4 cc / liter air
34.53 a
7.47 a
1,41 a
25.93 a
D = 6 cc / liter air
36.60 a
7.20 a
1,49 a
26.30 a
E = 8 cc / liter air
33.93 a
7.40 a
1,28 a
25.37 a
Keterangan:
 Angka yang ditandai huruf yang sama pada kolom yang sama menunjukan tidak berbeda nyata
menurut uji jarak berganda Duncan pada taraf 5%.
 MST = minggu setelah tanam
183
Jurnal Penelitian Teh dan Kina, 18(2), 2015: 177-185
Kemasaman tanah sangat berpengaruh terhadap ketersediaan hara di dalam
tanah. Aktivitas kehidupan mikroba tanah
dan reaksi pupuk yang diberikan ke dalam
tanah pada pH yang rendah juga akan
menyebabkan terjadinya gangguan pada
penyerapan unsur hara oleh tanaman sehingga secara menyeluruh tanaman akan
terganggu pertumbuhannya. Di samping itu,
kondisi tanah yang masam menyebabkan
beberapa unsur hara seperti magnesium,
boron, dan molibdenum menjadi tidak tersedia dan beberapa unsur hara seperti besi,
alumunium, dan mangan dapat menjadi
racun bagi tanaman.
KESIMPULAN
Aplikasi pupuk hayati yang dicoba
pada penelitian ini memberikan efek yang
positif terhadap populasi total bakteri yang
nyata lebih tinggi dibanding dengan perlakuan tanpa pupuk hayati. Aplikasi pupuk
hayati yang dicoba pada penelitian ini tidak
memberikan pengaruh yang nyata terhadap
pertumbuhan tanaman kina. Pemberian
konsentrasi pupuk hayati 8 cc/l memberikan
jumlah bakteri penambat nitrogen yang
terbanyak.
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis mengucapkan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada Pusat Penelitian Teh dan Kina yang telah memfasilitasi
lokasi penelitian.
184
DAFTAR PUSTAKA
Alexander, M. 1977. Introduction to Soil
Microbiology. John Wiley & Sons.
New York.
Banik, S. dan B. K. Dey. 1982. Available
phosphate content of an alluvial soil
as influenced by inoculation of some
isolated
phosphate
solubilizing
microorganism. Plant and Soil 69:
353–364.
Basyarudin. 1982. Penelaahan serapan dan
pelepasan fosfat dalam hubungannya
dengan kebutuhan tanaman jagung
(Zeamays L.) pada tanah Ultisol dan
Andisol. Tesis. Fakultas Pasca
Sarjana, IPB, Bogor.
Goenadi, D. H. dan R. Saraswati. 1993.
Kemampuan melarutkan fosfat dari
beberapa isolat fungi pelarut fosfat.
Menara Perkebunan 61(3): 61-66.
Guckert, F.M., M. Chavanon, J.L. Morel,
dan G. Villemin. 1991. Root exudation in Beta vulgaris: A comparizon
with Zea mays. In plant roots an their
environment, Proceeding of an ISRR
Symposium, Mc Michael and H.
Persson (Ed). Elsevier Scintific
Publishong. New York. H.449-455.
Illmer, P. dan F. Schinner. 1992. Solubilization of inorganic phosphate by
microorganisms isolated from forest
soils. Soil Biol. Biochem 24: 389-395.
Islami, T. dan H.U. Utomo. 1995.
Hubungan Tanah, Air dan Tanaman.
IKIP Press. Semarang.
Pengaruh pupuk hayati terhadap kelimpahan bakteri....(Merry Antralina, Dewi Kania, dan Joko Santoso)
Isroi. 2008. Kompos. http://isroi.file word
press.com.2008/ko,pos.pdf
Kato, K., Y. Arima, dan H. Hirata. 1997.
Effect of exudates released from seed
and seedling root of common bean
(Phaseolus vulgaris L.) on proliferation of Rhizobium sp. (Phaseolus).
Soil Sci. Plant Nutr. 43: 275-283.
Kimura, R., M. Nishio, dan K. Katoh. 1990.
Utilization of Phosphorus by Plant
After Solubilization by Phosphate
Solubilizing Microorganism in Soil.
Nasional
Grassland
Research
Institute. Nasu. Japan and Nasional
Griculture Research Center. Tsukuba,
Japan.
Makarim, A. K. dan E. Suhartatik. 2010.
Morfologi dan Fisiologi Tanaman
Padi. Balai
Besar Penelitian
Tanaman Padi.
Mullen, D.M. 1998. Transformation of
other elements. Dalam D.M. Silva,
J.J. Fuhrmann, P.G. Hartel, dan D.A.
Zuberer (Ed.). Principles and
Applications of Soil Microbiology.
Prentice Hall. New Jersey. hal. 369386.
Ngawit, I.K. dan V.F.A. Budianto. 2011. Uji
kemempanan beberapa jenis herbisida
terhadap gulma pada tanaman kacang
tanah dan dampaknya terhadap
pertumbuhan dan aktivitas bakteri
Rhizobium di dalam tanah. Crop
Agro, 4(2).
Nugroho S.G. dan Kawatsuka. 1990.
Concurrent observation of several
process of N metabolism in soil
amended with organic mater: I.
Effectt of different organic matter on
ammonification, nutrification, denitrification, and fixation under aerobic
conditions. Soil Sci. Plant Nutr. 36(2).
Oyewole, O.A, S. Al-Khalil, O.A.
Kalajaiye. 2012. The antimicrobial
activities of ethanolic extracts of
Bassella alba on selected microorganism. International Research
Journal of Pharmacy 3(12).
PT Indo Raya Mitra Persada 168. 2015.
Pupuk Biofertilizer Extragen. Jakarta.
Rao, G.V.S, N. Ae, dan T. Otani. 1997.
Genotypic variation in iron-, and
aluminium-phosphatensolubilizing
activity of pigeonpea root exudates
under P deficient conditions. Soil Sci.
Plant Nutr. 43(2): 295-305.
Roper, M.M. dan K.M. Ophel-Keller. 1997.
Soil microflora as indicators of soil
health . Dalam C. Pankhurt, Doube
BM Gupta VVSR (Ed.). Biological
Indicators of Soil Health. CAO
Internationl: 157–177.
Sorensen, J., J.D. van Elsas, dan J.T.
Trevors. 1997. The rhizosphere as a
habitat
for
soilmicroorganisms.
Dalam E.M.H. Wellington (Ed).
Modern Soil Microbiology. Marcel
Dekker. New York. hal. 21-45.
Sylvia, D.M., J.J Fuhrmann, P.G. Hartel,
dan D.A. Zuberrer. 1999. Principles
and Aplications of soil Microbiology.
Prentice Hall. New Jersey.
Walker, T.S., H.P. Bais, E. Grotewold, dan
J.M. Vivanco. 2003. Root exudation
and rhizosphere biology. Plant
Physiol. 132: 49-51.
185
Fly UP