...

gunung berapi dan kebudayaannya

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

gunung berapi dan kebudayaannya
GUNUNG BERAPI
DAN KEBUDAYAANNYA:
BELAJAR DARI GUNUNG TAMBORA
Oleh Yoseph Yapi Taum
Makalah ini Dibawakan dalam
Konferensi Internasional
Budaya Gunung Berapi 2012
“Living with Volcano”
tanggal 8-12 November 2012
di Hotel Inna Garuda
Yogyakarta
GUNUNG BERAPI DAN KEBUDAYAANNYA:
BELAJAR DARI GUNUNG TAMBORA1
Oleh Yoseph Yapi Taum 2
Volcanoes Are Monuments to Earth's Origin,
Evidence That its Primordial Forces Are Still at Work (National Park Service, USA)
Pengantar
Keberadan gunung berapi sepanjang sejarah dan peradaban manusia menjadi sebuah
bukti tak terbantahkan bahwa kekuatan pembentukan bumi ini masih terus dan tetap
berlangsung. Manusia dan makhluk bumi lainnya tak pernah terbebaskan dari dahsyatnya letusan
gunung berapi. Korban jiwa dan harta benda dalam jumlah yang sangat besar tak mungkin
terelakkan. Manusia tidak memiliki kemampuan apapun menghadang kedigdayaan dan
kedahsyatan alam. Yang dapat dilakukan oleh manusia hanyalah beradaptasi dan belajar
menghadapi tantangan alam tersebut. Dari proses belajar manusia beradaptasi dan berinteraksi
dengan alam itulah muncullah kebudayaan. Kebudayaan, menurut Koentjaraningrat (2012)
adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan
masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. Manusia belajar beradaptasi
dengan lingkungan gunung berapi, bahkan berdamai dan membangun budaya gunung berapi
(volcano culture). Masyarakat Hawaii adalah yang masyarakat yang mengembangkan budaya
gunung berapi dan menjadikan kawasan gunung berapi sebagai objek wisata alamnya yang
disebut Hawaii Volcanoes National Park (HVNP).
Makalah ini bermaksud membahas pengalaman masyarakat Nusa Tenggara dalam
beradaptasi dan membangun budaya gunung berapi. Untuk itu, berturut-turut akan dibahas 1)
antara Nusa Tenggara dan Sunda Kecil, (2) Gunung Berapi dan Kearifan Lokal; (3) Vulcano
Culture: Kasus Gunung Tambora; dan akan diakhiri dengan (4) Kesimpulan.
Antara Nusa Tenggara Dan Sunda Kecil
Istilah kepulauan Sunda Kecil kini telah lenyap dari peta dan dari ingatan kolektif bangsa
Indonesia. Istilah itu sudah digantikan oleh Moh. Yamin, menteri Pendidikan dan Kebudayaan
dengan ‘Nusa Tenggara’ sejak tahun 1950. Nusa Tenggara berarti ‘pulau’ (Nusa) yang terletak di
tenggara Indonesia. Istilah itu tidak memiliki konotasi makna apa-apa kecuali mengacu pada
sebuah tempat. Bagi saya, istilah ‘Sunda Kecil’ untuk menyebut Nusa Tenggara lebih bermakna
dari segi geografis, geologis, dan kebudayaan.
Jika kita telusuri sejarahnya, istilah “Sunda” sudah digunakan selama berabad-abad
sebagai nama tempat kira-kira tahun 150 Masehi. 3 Istilah Sunda sebagai nama tempat, pertama
1
Makalah ini dibawakan dalam Konferensi Internasional Budaya Gunung Berapi 2012 “Living with
Volcano” tanggal 8-12 November 2012 di Hotel Inna Garuda, Yogyakarta.
2
Yoseph Yapi Taum berasal dari Pulau Lembata, NTT, wakil dari kawasan Nusa Tenggara.
kali disebut oleh ahli ilmu bumi dari Yunani, Ptolemaeus dalam bukunya tahun 150 Masehi
(Atmamihardja, 1958: 8). Ptolemaeus menyebutkan, ada tiga buah pulau yang dinamai Sunda
yang terletak di sebelah timur India.
Dataran Sunda terdiri dari dua bagian utama, yaitu bagian utara, meliputi Kepulauan
Filipina dan pulau-pulau karang sepanjang Lautan Pasifik bagian barat, serta bagian selatan yang
terbentang dari barat sampai ke timur mulai Lembah Brahmaputera di Assam (India) hingga
Maluku bagian selatan. Dataran Sunda itu bersambung dengan kawasan sistem Gunung
Himalaya di barat dan dataran Sahul di timur (Van Bemmelen, 1949: 2-3).
Ahli geologi Belanda RW van Bemmelen, mengatakan, Sunda adalah suatu istilah yang
digunakan untuk menamai dataran bagian barat laut India Timur, sedangkan dataran bagian
tenggaranya dinamai Sahul. Dataran Sunda dikelilingi sistem Gunung Sunda yang melingkar
(circum-Sunda Mountain System) yang panjangnya sekitar 7000 km.
Selanjutnya, sejumlah pulau yang kemudian terbentuk di dataran Sunda diberi nama
dengan menggunakan istilah Sunda pula yakni Kepulauan Sunda Besar dan Kepulauan Sunda
Kecil. Kepulauan Sunda Besar ialah himpunan pulau besar yang terdiri dari Sumatera, Jawa,
Madura dan Kalimantan. Sedangkan Sunda Kecil merupakan gugusan pulau Bali, Lombok,
Sumbawa, Flores, Sumba, Timor (Bemmelen,1949:15-16).
Kepulauan Sunda Kecil adalah gugusan pulau-pulau di sebelah timur Pulau Jawa, yang
mencakup: Pulau Bali di sebelah barat hingga Pulau Timor di sebelah timur. Di awal
kemerdekaan, Kepulauan Sunda Kecil merupakan satu propinsi bernama Propinsi Sunda Kecil
yang beribu kota Singaraja. Kini kepulauan Sunda Kecil (Nusa Tenggara) terdiri dari tiga
propinsi, yakni Propinsi NTT, NTB, dan Bali.
Gunung Berapi Dan Kearifan Lokal
Di seluruh kawasan Kepulauan Sunda Kecil, terdapat 23 gunung. Gunung-gunung itu
adalah: Gunung Agung (3.142 m) di Bali, Gunung Batur (1.717 m) di Bali , Gunung Batukaru
(2.276 m) di Bali, Gunung Barujari (2.376 m) di Lombok gunung baru di kawah Gunung
Rinjani, Gunung Ebulolobo (2,123 m), Gunung Inielika (1,559 m), Gunung Kondo (2,947 m),
Gunung Nangi (2,330 m), Gunung Rinjani (3.726 m) di Lombok gunung berapi kedua tertinggi
di Indonesia, Gunung Sangeang (1,949 m), Gunung Tambora (2.850 m) di pulau Sumbawa,
Gunung Anak Ranakah (2,402 m), Gunung Ebulabo (2,123 m), Gunung Egon (1,703 m),
Gunung Iliboleng (1,659 m), Gunung Iliwerung (1,486 m), Gunung Inerie (2,230 m), Gunung
Keknemo (2,070 m), Gunung Kelimutu (1,385 m), Gunung Lewotobi Laki-laki (1,584 m),
Gunung Lewotobi Perempuan (1,703 m), Gunung Lewotolo (1,319 m), dan Gunung Loreboleng
(1,117 m). Dari ke-23 gunung tersebut, sebagian besarnya adalah gunung berapi. Beberapa di
antaranya memiliki sejarah letusan yang cukup besar, yakni Gunung Rinjani, Gunung Tambora,
Gunung Inerie, Gunung Lewotobi.
Mengingat sedemikian banyaknya gunung dan gunung berapi di kawasan Nusa Tenggara,
dapat diduga bahwa masyarakat sekitarnya sudah banyak belajar beradaptasi dan
mengembangkan kebudayaan dan cara hidup yang selaras dengan sifat dan karakter gunung
berapi. Masyarakat Nusa Tenggara tentu sudah paham akan kengerian dan kedahsyatan letusan
gunung berapi, tetapi mereka senantiasa bisa berdamai dan bahkan survive hidup dengan
keganasan alam.
3
Kata Sunda sendiri, kemungkinan berasal dari akar kata “sund” atau kata “suddha” dalam bahasa
Sanskerta yang mengandung makna: bersinar, terang, putih. Dalam bahasa Jawa kuno (Kawi) dan bahasa Bali pun
terdapat kata “Sunda” dengan pengertian: bersih, suci, murni, tak bercela/bernoda, air, tumpukan, pangkat, waspada.
Dalam bukunya Partner in Nation Building: The Catholic Church in Indonesia, M.P.M.
Muskens (1979) menegaskan beberapa konsep dari apa yang dia sebut sebagai “The Tribal
Religions”, kepercayaan lokal yang tidak pernah diidentifikasi secara serius karena desakan
agama-agama universal. Sebelum kedatangan agama-agama universal, penduduk Nusantara
sudah terlebih dahulu menjadi penganut berbagai kepercayaan lokal. Muskens (1979)
menyebutnya sebagai agama suku (tribal religion). Perkenalan dengan agama-agama universal
tidak serta-merta menghilangkan ingatan dan praktik kepercayaan lokal masyarakat Nusantara.
Menurut Muskens, agama tribal masyarakat Nusa Tenggara—khususnya pandangan
mereka tentang elemen-elemen kosmos-- pada umumnya masih berpengaruh terhadap alam
berpikir mereka sampai sekarang. Sebagaimana tampak jelas dari ‘agama’ Marapu di Sumba,
agama-agama tribal memiliki kultus tersendiri terhadap leluhurnya. Leluhur seringkali
menempati lokasi-lokasi ‘suci’ seperti di tebing-tebing curam dan di gunung-gunung yang terjal.
Gunung menjadi fenomena terpenting karena dianggap menjadi tempat kediaman para leluhur,
para malaikat, bahkan Tuhan sendiri. Gunung, dengan demikian, dianggap sebagai sebuah
tempat yang suci dan dihargai sebagai bagian dari kehidupan manusia. 4
Volcano Culture: Kasus Gunung Tambora
Tahun ini masyarakat Indonesia dikejutkan dengan tewasnya Wakil Menteri ESDM,
Widjajono Partowidagdo (19 April 2012) saat mendaki Gunung Tambora di NTB. Kematian itu
seakan membangkitkan kembali bayangan kita akan kedahsyatan Gunung Tambora. Banyak
orang belum mengetahui bahwa Gunung Tambora pernah tercatat sebagai gunung api tertinggi di
Indonesia. Itu terjadi sebelum gunung tersebut meletus dahsyat pada April 1815. Ketika itu
puncak Gunung Tambora mencapai ketinggian sekitar 4.300 meter di atas permukaan laut (dpl).
Bandingkan dengan daratan tertinggi di Indonesia saat ini, yakni Puncak Jayawijaya, Papua,
yang berketinggian sekitar 3.050 m dpl. Usai Tambora meletus hebat, daratan di bagian puncak
itu dimuntahkan ke berbagai arah. Akibatnya, ketinggian gunung api yang masih tersisa tinggal
setengahnya, yakni sekitar 2.851 m dpl.
Dengan menggunakan teknik penanggalan radiocarbon, diketahui bahwa gunung
Tambora telah meletus tiga kali sebelum letusan dahsyat tahun 1815, tetapi besarnya letusan
tidak diketahui (Wikipedia, 2012). Perkiraan tanggal letusannya ialah tahun 3910 SM ± 200
tahun, 3050 SM dan 740 ± 150 tahun. Ketiga letusan tersebut memiliki karakteristik letusan
yang sama. Masing-masing letusan memiliki letusan di lubang utama, tetapi terdapat
pengecualian untuk letusan ketiga. Pada letusan ketiga, tidak terdapat aliran piroklastik.
Pada tahun 1812, gunung Tambora menjadi lebih aktif, dengan puncak letusannya terjadi
pada bulan April tahun 1915. Besar letusan ini masuk ke dalam skala tujuh Volcanic Exlosivity
Index (VEI), dengan jumlah semburan tefrit sebesar 1.6 × 1011 meter kubik. Karakteristik
letusannya termasuk letusan di lubang utama, aliran piroklastik, korban jiwa, kerusakan tanah
4
Belum ada studi yang cermat tentang ‘pemujaan gunung’ di kawasan Nusa Tenggara seperti studi Denys
Lombard (1996) tentang Nusa Jawa: Silang Budaya (1996) atau Soepomo (1972) tentang Lord of The Mountains in
the Fourteenth Century Kakawin yang menempatkan gunung sebagai pusat jagat raya. Akan tetapi, beberapa studi
tentang agama Marapu (Sumba) dan Ili (Flores) menunjukkan bahwa masyarakat Nusa Tenggara pun memiliki
penghormatan khusus terhadap gunung. Legenda Gunung Rinjani di Pulau Lombok pun mengungkapkan tentang
Dewi Rinjani yang diangkat oleh para Jin dan makhluk halus menjadi Ratu di gunung tersebut. Bagi masyarakat
Pulau Lombok, khususnya suku Sasak dan Suku Bali, Gunung Rinjani dianggap sebagai tempat yang suci yang
merupakan istana para Dewa. Kawah Danau Segara Anak merupakan tujuan ziarah bagi beribu-ribu umat manusia
setiap tahunnya.
dan lahan,tsunami dan runtuhnya kaldera. Letusan ketiga ini memengaruhi iklim global dalam
waktu yang lama. Aktivitas Tambora setelah letusan tersebut baru berhenti pada tanggal 15 Juli
1815. Aktivitas selanjutnya kemudian terjadi pada bulan Agustus 1819 dengan adanya letusanletusan kecil dengan api dan bunyi gemuruh disertai gempa susulan yang dianggap sebagai
bagian dari letusan tahun 1815. Letusan ini masuk dalam skala kedua pada skala VEI. Sekitar
tahun 1880, ± 30 tahun, Tambora kembali meletus, tetapi hanya di dalam kaldera. Letusan ini
membuat aliran lava kecil dan ekstrusi kubah lava, yang kemudian membentuk kawah baru
bernama Doro Api Toi di dalam kaldera.
Jejak Kelam Tambora: The Year Without Summer
Tragedi letusan dahsyat itu terjadi pada awal April 1815. Ketika itu kawasan di sekitar
Gunung Tambora mulai bergetar. Getaran itu semakin menguat pada 10 April 1815, pukul 19.00
waktu setempat. Sejak saat itu hingga lima hari, ledakan Gunung Tambora mencapai
klimaksnya. Pada malam hari, dari kejauhan Tambora memang benar-benar terang benderang
lantaran api yang terus memancar dari puncak gunung tersebut. Suasananya sangat mencekam.
Gunung itu seolah berubah menjadi aliran api yang sangat besar. Pada saat bersamaan, letusan
itu juga memuntahkan gas panas, abu vulkanik, dan batu-batu ke arah bawah sejauh 20 km
hingga ke laut. Desa-desa di sekitar Tambora pun musnah dilalap aliran piroklastik tersebut.
Haris Firdaus (2008) mengatakan bahwa ada tiga kerajaan kecil yang hangus dan hancur
terkena lahar dan material letusan Gunung Tambora. Ketiga kerajaan itu adalah Kerajaan Pekat
yang berjarak sekitar 30 km sebelah barat dari Tambora. Kerajaan Sanggar berjarak 35 km
sebelah timur Tambora, dan Kerajaan Tambora berjarak 25 km dari gunung tersebut. Hampir
semua penghuni ketiga kerajaan tersebut tewas. Hanya dua orang yang berhasil selamat. Padahal,
lokasi ketiga kerajaan itu tadinya sudah diusahakan cukup aman dari dampak letusan gunung
api.Letusan Gunung Tambora juga membawa material longsoran yang sangat besar ke laut.
Longsoran itu menimbulkan tsunami di berbagai pantai di Indonesia seperti Bima, Jawa Timur,
dan Maluku. Ketinggian tsunami tersebut ditaksir mencapai 4 meter.
Bukan hanya itu, ledakan dahsyat tersebut juga menebarkan abu vulkanik hingga ke Jawa
Barat dan Sulawesi Selatan. Bahkan bau nitrat juga tercium hingga ke Batavia (kini Jakarta).
Hujan besar disertai jatuhnya abu juga terjadi. Menurut para geolog, letusan itu merupakan
bencana alam terbesar sepanjang sejarah. Bayangkan, dibandingkan dengan letusan Gunung
Krakatau yang terjadi pada Agustus 1883, ledakan Gunung Tambora lebih dahsat empat kali
lipatnya. Letusan Gunung Tambora itu terdengar hingga ke Pulau Sumatera, Makassar, dan
Ternate sejauh 2.600 km. Abunya juga diterbangkan sejauh 1.300 km dengan ketinggian 44 km
dari permukaan tanah. Volume debu ditaksir mencapai 400 km3. Saking tebalnya debu-debu
yang berterbangan di langit, sepanjang daerah dengan radius 600 km dari gunung tersebut
terlihat gelap gulita selama dua hari. Maklum, sinar matahari tak mampu menembus tebalnya
abu-abu tadi. Daerah paling menderita tentu saja yang berdekatan dengan lokasi Gunung
Tambora. Menurut ahli botani Swis, Heinrich Zollinger, dalam seketika letusan ini menewaskan
sekitar 10.000 orang. Setelah itu, jumlah kematian karena kelaparan di Sumbawa mencapai
38.000 orang dan di Lombok 10.000 orang. Sumber lain menyebutkan, letusan itu telah
menyusutkan populasi penduduk Sumbawa hingga tersisa hanya 85.000 orang.
Sebelumnya pernah terjadi pula letusan Gunung Tambora pada tahun 1812 sehingga
penduduk Sanggar menyaksikan kejadian tersebut, walaupun tidak sedahsyat tahun 1815. pada
tanggal 5 April 1815 dentuman letusan gunung ini terdengar sampai ke Jakarta (1.250 kilometer)
dan Ternate (1.400 kilometer). Hujan abu pertama jatuh di Besuki, Jawa Timur. Pada tanggal 10
dan 11 April 1815 dentuman letusan Gunung Tambora terdengar sampai ke Pulau Bangka (1.500
kilometer) dan Bengkulu (1.775 kilometer) dan gempa bumi yang terjadi bersamaan dengan
letusan gunung ini terdengar sampai Surabaya (600 kilometer) dan mengakibatkan 92.000 orang
meninggal dunia. Jumlah ini lebih banyak daripada jumlah korban letusan Gunung Krakatau
yaitu sejumlah 36.000 orang.
Jumlah korban tewas juga meluas hingga ke Pulau Bali, yakni mencapai 10.000 orang.
Dampak berikutnya, sebanyak 49.000 orang tewas karena penyakit dan kelaparan. Mengapa
terjadi bencana kelaparan yang berkepanjangan? Ada beberapa alasan. Pertama, semua
tumbuhan di Pulau Sumbawa ketika itu hancur total akibat tertutup abu tebal dan dilalap api.
Kedua, selama dua minggu awan tebal masih menyelimuti daerah-daerah di sekitar Gunung
Tambora, termasuk Bali. Dampaknya, banyak tanaman budidaya hancur dan gagal panen.
Ketiga, partikel-partikel abu itu dalam jangka waktu lama masih berada di atmofer dengan
ketinggian 10 – 30 km. Akibatnya, siklus iklim menjadi tak menentu dan petani pun tidak bisa
memanen tanaman budidayanya.
Nun jauh di daratan Eropa, tepatnya di Belgia, pasukan tentara di bawah komando
penguasa Prancis, Jenderal Napoleon Bonaparte harus bertekuk lutut di tangan Inggris dan
Prussia. Di Eropa, tahun 1815 dijuluki sebagai The Year Witout Summer karena dampak letusan
hebat Gunung Tambora. Tak ada musim panas menyebabkan kelaparan hebat di Eropa.
Dampak Letusan Dan Perubahan Iklim
Kekacauan iklim juga melanda kawasan Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada. Setahun
setelah letusan itu, pada 1816, kawasan tersebut mengalami tahun tanpa musim panas. Cuaca di
kawasan tersebut berubah total. Maklum, partikel abu tadi masih membungkus atmosfer bumi
sehingga menghalangi sinar matahari menerobos ke permukaan tanah. Paceklik pun melanda
Kanada, AS, Inggris, dan lain-lain. Udara beku yang terjadi di negara-negara tersebut
menghapuskan impian para petani. Penduduk pun kekurangan bahan makanan. Dampak terparah
dialami Irlandia. Di sana curah hujan dingin terjadi hampir sepanjang musim panas. Sekitar
65.000 orang mati kelaparan dan terkena wabah tipus. Wabah ini lalu menyebar ke Eropa dan
menewaskan 200.000 orang.
Letusan Gunung Tambora memang tragis. Letusan itu melenyapkan ratusan ribu
manusia, baik mereka yang terkena dampak langsung maupun tak langsung. Kisah memilukan
ini sesuai dengan nama Tambora yang berasal dari dua kata; ta dan mbora yang berarti ajakan
menghilang. Menurut mitos yang berkembang, masyarakat di sekitar gunung percaya, kabarnya
ada sekitar 4.500 pendaki, pemburu, dan penjelajah yang hilang. Letusan hebat Gunung Tambora
pada April 1815 bukan saja melumat dan meluluhlantakkan tiga kerajaan kecil di Pulau
Sumbawa.
Tiga hari setelah Tambora meletus dahsyat, tepatnya pada 18 Juni 1815, pasukan
Napolean terjebak musuh. Karena, di sepanjang hari itu cuaca memburuk. Hujan terus
mengguyur kawasan tersebut. Padahal, tentara Prancis itu sedang menuju laga pertempuran.
Akibat cuaca buruk, roda kereta penghela meriam terjebak lumpur. Semua kendaraan tak bisa
melaju dengan mulus. Tanahnya licin, berselimutkan salju. Maklum, abu tebal dari letusan
Gunung Tambora masih bertebaran di atmosfer sehingga menghalangi sinar matahari yang jatuh
ke bumi. Perang Waterloo itu menjadi kisah tragis bagi Napoleon. Kehebatan Napoleon dalam
menundukkan
musuh-musuhnya
berakhir
sudah.
Ia
pun
menyerah
kalah.
Jenderal itu lalu dibuang ke Pulau Saint Helena, sebuah pulau kecil di selatan Samudra Atlantik.
Di pulau terpencil itulah ia menghabiskan waktunya hingga meninggal dunia pada 1821 akibat
penyakit kanker.
Letusan Tambora berakibat luar biasa. Terjadi gagal panen di China, Eropa, dan Irlandia.
Terjadi hujan tanpa henti selama 8 minggu di Eropa, yang memicu epidemi tifus yang
menewaskan 65 ribu orang di Inggris dan Eropa. Terjadi kepalaran yang melumpuhkan Inggris
dan Prancis. Kelaparan di Prancis bahkan lebih jauh lagi, menyulut kerusuhan di negeri itu.
Akibat letusan Tambora, kegelapan menyelimuti Bumi, menginspirasi novel-novel misteri
legendaris seperti 'Darkness' karya Lord Byron, 'The Vampir' karya Dr. John Palidori dan
'Frankenstein' karya Mary Shelley. Mungkin tak banyak yang tahu bahwa Tambora juga ikut
mengubah sejarah, saat Napoleon kalah akibat musim dingin berkepanjangan dan kelaparan pada
tahun 1815 di Waterloo.
Kenneth Spink, seorang pakar geologi berteori, bahwa cuaca buruk akibat letusan
Gunung Tambora menjadi salah satu pemicu kekalahan Napoleon. Pada pertemuan ilmiah
tentang Applied Geosciences di Warwick, Inggris (1996), Spink mengatakan bahwa letusan
Gunung Tambora telah berdampak besar terhadap tatanan iklim dunia kala itu, termasuk cuaca
buruk di Waterloo pada Juni 1815. Di Yogyakarta, letusan Tambora mengagetkan Thomas
Stamford Raffles. Gubernur Jenderal Britania Raya di Jawa yang berkuasa pada tahun 18111816 itu tadinya mengira ledakan itu berasal dari suara tembakan meriam musuh. Wajar saja
demikian karena ketika itu teknologi komunikasi (telegram) memang belum tercipta sehingga
letusan itu tak bisa disampaikan ke berbagai penjuru daerah dalam waktu yang relatif cepat.
Takut diserang musuh, Raffles pun lalu mengirim tentara ke pos-pos jaga di sepanjang pesisir
untuk siap siaga. Perahu-perahu pun disiagakan. Apa boleh buat, dugaan Raffles keliru. Tak ada
serangan musuh.
Gunung Tambora, Pesonanya Kini
Gunung Tambora dengan ketinggian hanya 2.851 mdpl (meter di atas permukaan laut)
merupakan salah satu gunung berapi di Indonesia yang banyak menyimpan sejarah. Letusan
dahsyat Gunung Tambora di tahun 1812 dikenal sebagai The Largest Volcanic Eruption in
History dan mengalahkan kedahsyatan letusan Gunung Krakatau. Letusan itu menyebabkan
terbentuknya kawah (kaldera) Gunung Tambora selebar 7 kilometer, keliling kawah 16
kilometer, dan kedalaman kawah dari puncak sampai dasar kawah kedalaman 1,5 km sampai 800
meter. Kawah Gunung Tambora terkenal sebagai kawah terbesar di Indonesia The Greatest
Crater in Indonesia. Letusan yang amat mengerikan itu juga menyisakan sebuah kaldera yang
sangat besar.
Gunung Tambora termasuk tipe gunung strato vulkanik, gunung tersebut diperkirakan
mencapai lebih dari 4.000 mdpl terkenal dengan peristiwa pada tanggal 5 April 1815 letusan
gunung berapi terbesar dalam sejarah. Letusan dahsyat gunung tersebut telah menyemburkan
materi paling banyak dalam sejarah manusia, diperkirakan menyemburkan sebanyak 36 mil
kubik, menciptakan kawah dengan diameter tujuh kilometer dengan kedalaman kawah 800
meter, dan keliling kawahnya 16 kilometer, mengalahkan letusan Gunung Krakatau yang
menyemburkan lima kilometer kubik dan letusan tersebut menimbulkan lubang kawah selebar
lima kilometer dengan kedalaman kawah 500 meter. Ledakan dahsyat tersebut menyebabkan
Gunung Tambora dengan ketinggaian di atas 4.000 mdpl menjadi 2.851 mdpl.
Keindahan Gunung Tambora lainnya adalah padang pasir luas di sepanjang bibir kawah
yang ditumbuhi bunga Edelweiss kerdil sekitar 0,5 meter sampai 1,5 meter dengan jarak masing-
masing berjauhan sekitar dua meter sampai 100 meter. Juga adanya batuan-batuan berlapis yang
indah yang pada bagian atasnya datar seperti meja menjadikan fenomena alam yang
menakjubkan. Ada pula lapisan batuan sepanjang tebing kawah yang berlapis-lapis.
Gunung Tambora secara administratif terletak di Kabupaten Bima dan Kabupaten
Dompu, Pulau Sumbawa, dan secara geografis terletak antara: 8o – 25′LS dan 118o – 00′ BT
dengan ketinggian antara 0-2.851 mdpl, gunung tersebut merupakan gunung tertinggi di Pulau
Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat. Kawasan Gunung Tambora terbagi menjadi dua lokasi
konservasi yaitu: Tambora Utara Wildlife Reserve dengan luas 80.000 hektar dan Tambora
Selatan Hunting Park dengan luas 30.000 hektar.
Tambora Utara Wildlife Reserve dengan ketinggian antara 1.000 sampai 2.281 mdpl
sebagai kawasan yang penting karena berfungsi sebagai daerah tangkapan air Kabupaten Bima
dan Kabupaten Dompu, dan sangat berpotensial untuk menjadi tempat wisata karena ciri-ciri
geologi-nya sangat berbeda dengan kawasan lainnya. Juga sebagai tempat perlindungan satwa
(wildlife sanctuary). Tambora Selatan Hunting Park dengan ketinggian antara 500 sampai 2.820
mdpl sebagai kawasan yang dikelola secara khusus untuk daerah berburu. Kawasan Gunung
Tambora sangat kaya dengan kekayaan flora maupun fauna. Jenis-jenis flora yang paling banyak
dijumpai, antara lain: alang-alang (Imperata cylindricca), Dendrocnide stimulans, Duabanga
molluccana, Eugenia sp, Ixora sp, edelweiss (anaphalis viscida), perdu, anggrek, jelatan/daun
duri. Jenis-jenis fauna yang banyak dijumpai, antara lain: menjangan/rusa timor (cervus
timorensis), babi hutan (sus scrofa), kera berekor panjang (macaca fascicularis), lintah (hirudo
medicinalis), agas.
Gunung Berapi Tidur dan Perayaan Dua Abad Letusan
Meletusnya Gunung Tambora pada 1815 menjadi salah satu yang perhatian masyarakat
dunia yang cukup fenomenal. Terlebih letusan Gunung Tambora itu menjadi yang terdahsyat di
nusantara setelah letusan yang memunculkan Danau Toba. Pada 11 April 1815, Gunung
Tambora mengamuk dahsyat. Letusannya mengguncang bumi hingga jarak ratusan mil -- terasa
sampai Eropa dan Amerika Utara. Jutaan ton abu dan debu memenuhi udara, mengubah siang
menjadi gelap pekat. Tahun 1815 itu, seperti meriam raksasa, Tambora menyemburkan abu,
debu, dan setidaknya 400 juta ton gas sulfur ke udara, hingga 27 mil tegak lurus ke strastofer,
jauh di atas awan. Hal ini mengakibatkan ledakan di lapisan troposfer. Semburan Tambora
bahkan menyobek lapisan tipis ozon yang melindungi bumi dari radiasi sinar matahari.
Badan Geologi Amerika Serikat sampai menobatkan letusan Tambora sebagai letusan
gunung yang terkuat sepanjang sejarah. Letusan Tambora bahkan 10 kali lipat lebih dahsyat dari
letusan Krakatau, dan 10 ribu kali lebih besar dari letusan Gunung Eyjafjallajökull di Islandia
tahun lalu yang mengacaukan lalu lintas penerbangan Eropa.
Mengenang fenomenalnya Gunung Tambora, tahun 2015 mendatang, Provinsi Nusa
Tengara Barat menyiapkan pesta perayaan dua abad meletusnya Gunung Tambora. Persiapan
perayaan dua abad letusan Gunung Tambora itu dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan
kunjungan wisata ke Nusa Tenggara Barat. Peringatan dua abad letusan Gunung Tambora itu
merupakan bagian dari sejarah yang penting bagi kemanusiaan.
Gunung Tambora masih berstatus aktif. Kubah lava kecil dan aliran lava masih terjadi
pada lantai kaldera pada abad ke-19 dan abad ke-20. Letusan terakhir terjadi pada tahun 1967,
yang disertai dengan gempa dan terukur pada skala 0 VEI, yang berarti letusan terjadi tanpa
disertai dengan ledakan.
Gunung Tambora tercatat sebagai gunung yang paling mematikan. Jumlah korban tewas
akibat gunung ini sedikitnya mencapai 71.000 jiwa tapi sebagian ahli menyebut angka 91.000
jiwa. Sebanyak 10.000 orang tewas secara langsung akibat letusan dan sisanya karena bencana
kelaparan dan penyakit yang mendera. Jumlah ini belum termasuk kematian yang terjadi di
negara-negara lain, termasuk Eropa dan Amerika Serikat, yang didera bencana kelaparan akibat
abu vulkanis Tambora yang menyebabkan tahun tanpa musim panas di dua benua itu. Bahkan di
Eropa, konon, Napoleon Bonaparte kalah perang karena efek dari gunung Tambora ini.
Kesimpulan
Jika kebudayaan adalah hasil belajar manusia dalam interaksi dan adaptasinya dengan
alam dan lingkungan, pertanyaannya adalah apa yang dipelajari masyarakat Nusa Tenggara dari
jejak kelam Gunung Tambora? Hampir dua abad Tambora tertidur panjang. Dalam keheningan
tidurnya, masyarakat NTB akan memperingati kedahsyatan letusannya dengan menjadikan
momentum itu sebagai momen kunjungan wisata. Akan senang atau marahkah leluhur di seputar
Tambora? Kepercayaan dan kepasrahan masyarakat atas penyelenggaraan Ilahi membuat mereka
tidak menyembunyikan diri dari segala macam ancaman, terutama ancaman bencana alam yang
jelas-jelas berada di luar wilayah kekuasaan manusia. Manusia bahkan menjadi sadar akan
kekerdilan dirinya di hadapan kemahakuasaan alam dan Sang Pencipta. Peringatan dua abad
letusan Tambora kiranya menjadi berkat bagi masyarakat di seputar Tambora.
Dengan mindset semacam itu, kehidupan penduduk di kawasan Nusa Tenggara terus
berlangsung. Mereka dapat belajar hidup bersama gunung berapi. Kedahsyatan letusan dan
bencana Gunung Berapi malah dijadikan sebuah destinasi kunjungan wisatawan. Hal ini
membantu perekonomian penduduk di sekitarnya.
Dalam rangka persiapan perayaan dua abad letusan Tambora, disarankan agar dibenahi
beberapa hal yang berkaitan dengan historic sites (situs-situs yang menjadi tanda dahsyatnya
letusan) dan cultural landscape (lokasi-lokasi pemukiman dan sistem pengolahan pertanian yang
berkaitan dengan volcano culture yang dapat menjadi destinasi wisata).
BAHAN BACAAN
Atmamihardja, R. Ma’mun, 1958. Sejarah Sunda. Bandung: Ganaco.
Firdaus, Haris, 2008. Misteri-Misteri Terbesar Indonesia. Solo: Katta.
Koentjaraningrat, 2008. Kebudayaan, Mentalitas, dan Pembangunan. Jakarta: Gramedia.
Muskens, M.P.M., Partner in Nation Building: The Catholic Church in Indonesia. Aachen:
Missio Aktuell Verlag.
Wikipedia, 2012. Gunung Tambora. Diunduh tanggal 5 Desember 2012.
Fly UP