...

faktor yang mempengaruhi kebijakan ekonomi syariah di inggris

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

faktor yang mempengaruhi kebijakan ekonomi syariah di inggris
FAKTOR – FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN
EKONOMI SYARIAH DI INGGRIS
Nurbani Adine Gustianti
Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Padjajaran, Jalan Bukit Dago Utara
Nomkor 25, Bandung
Email: [email protected]
Abstract
This research describes about economic system in England which is basically contain syariah
law. That system adopted the system from Moslem religion. A good economic system is
believed can bring a good impact for that country. So that, this research will show about all
of the factor why England adopted syariah economic system. That factors will be explained
by two level game theory. That theory will show us that every policy in every country
especially its foreign policy always have a connection with its domestic and international
factors. England’s will to become the biggest economic power in the world pushes England
to do that and in addition its decision to createIslamic Bank of Britain make England must
adopt that economic system, Syariah.
Keywords : Economic Sytem, England, Syariah Economic System, Factors.
Abstrak
Tulisan ini menggambarkan mengenai sistem perekonomian yang terdapat di Inggris dimana
sistem yang dimiliki negara Inggris tersebut ialah sistem ekonomi syariah yang mana sistem
ekonomi tersebut mengadopsi sistem ekonomi milik agama islam. Sistem perekonomian
suatu negara dipercaya dapat membawa dampak yang baik bagi negara itu sendiri. Maka akan
dijelaskan mengenai alasan Inggris mengadopsi sistem ekonomi tersebut. Alasan – alasan
yang nantinya dikemukakan akan mengacu kepada two level game theory. Teori tersebut
kemudian mengemukakan bahwasannya segala bentuk kebijakan di suatu negara, terutama
kebijakan luar negerinya tidak terlepas dari factor internal dan factor eksternal negara itu
sendiri. Keinginan Inggris menjadi kekuatan ekonomi terbesar dunia mendorong Inggris
melakukan hal tersebut ditambah keputusannya untuk membuat Islamic Bank of Britain
menjadikan Inggris harus dapat ikut serta dalam sistem ekonomi yang berbasis sariah.
Kata Kunci : Sistem Ekonomi, Inggris, Sistem Ekonomi Syariah, Faktor – Faktor.
1.
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Ekonomi syariah atau ekonomi yang
berbasis kepada agama Islam merupakan
sistem ekonomi yang mungkin belum
banyak diketahui oleh masyarakat
internasional. Namun akhir – akhir ini,
salah satu negara dengan mayoritas
penduduknya bukan Islam, yaitu Inggris,
menerapkan sistem perekonomian syariah
tersebut di negaranya. Hal tersebut
ditandai dengan didirikannya Islamic Bank
of Britain di Inggris. Ekonomi syariah ini
dianggap sebagai suatu sistem ekonomi
yang dapat berlaku secara universal,
sehingga demikian ekonomi syariah ini
bisa berlaku untuk siapa saja dan agama
apa saja.
dimana ada hukum halal, haram, mubah
dan makruh di dalamnya. Ekonomi syariah
ini juga mengingikan adanya implementasi
zakat, dimana zakat disebutkan sebagai zat
pembersih harta – harta manusia yang
didalamya terdapat hak untuk orang –
orang yang membutuhkan. Selain itu,
ekonomi syariah mengharamkan adanya
sistem bunga. Di dalam Islam, sistem
bunga ini disebut sebagai sistem riba.
Lalu
kemudian
banyak
yang
menanyakan mengenai apa kelebihan dari
ekonomi syariah tersebut yang mungkin
hanya dimiliki oleh agama Islam saja.
Sistem ekonomi syariah sering disebut
sebagai pengobat dari gagalnya sistem
ekonomi kapitalis milik barat dan ekonomi
komunis milik timur1. Pada intinya
ekonomi syariah sendiri adalah ekonomi
yang kemudian menjadikan Al Quran dan
Al Hadis sebagai pedoman utamanya.
Tujuan utama dari ekonomi syariahnya
sendiri juga ialah untuk mensejahterakan
rakyatnya. 2
Disebutkan bahwa riba merupakan
segala bentuk tambahan atas pinjaman atau
tambahan bagi barang. Hal tersebut
disebutkan dalam Al Quran surat Al
Baqarah, Ali Imran, An Nisa dan juga Ar
Rum. Menurut ajaran Islam juga
disebutkan bahwa ekonomi yang baik
adalah ekonomi yang menhindari adanya
bunga / riba, maipulasi / gharar, judi /
maisir, penimbunan / ikhtikar, curang /
tatfif. 4
Dari hal – hal tersebut di atas,
ekonomi syariah dengan dasar agama
islam seringkali lebih dibanggakan atau
diunggukan dibandingkan dengan sistem
yang lainnya. Disebut – sebut hukum di
dalam agama Islam itu lebih unggul
dibanding sistem hukum barat atau yang
lainnya. Pendapat tersebut dikemukakan
oleh Anderson :
Hukum Islam jauh lebih luas
cakupannya dibandingkan dengan
hukum Barat.Menurut pemikiran
Barat,
hukum
sebagaimana
dipahami oleh para ahli hukum
sebagai hukum kenyataan, atau
setidak-tidaknya
dapat
dinyatakan,berlaku oleh badanbadan
peradilan.
Sebaliknya,
hukum Islam memasukkan seluruh
perbuatan manusia ke dalam
cakupannya5
Seperti yang disebutkan di atas
bahwasannya ekonomi syariah ini tidak
serta merta ingin mengganti sistem
ekonomi besar yang ada sebelumnya
seperti kapitalis dan komunisme. Namun
kemudian, ekonomi syariah ini berusaha
menjembatani dan menggabungkan sistem
ekonomi tersebut agar kemudian ketika
diganungkan keduanya dapat berjalan
dengan baik. Prinsip – prinsip ekonmi
syariah ini antara lain3 :
1. Kesatuan / unity
2. Keseimbangan / equilibrium
3. Kebebasan / free will
4. Tanggung jawah /
responsibility
Selain itu ada beberapa hal yang
menjadi tonggak utama dalam ekonomi
Islam ini. Pada dasarnya Islam ini
mengikuti hukum – hukum islam juga
1
Amri Amir, Sistem Ekonomi Syariah, dalam Seminar Umum di
Universitas Jambi, 2008
2
Abdullah Abd al-Husain al-tariqi, Ekonomi Islam: Prinsip,
Dasar dan Tujuan, Terjemahan, Yogyakarta: Magistra Insania
Press, 2004, hlm. 14.
3
Ibid
4
Tim Dosen SPAI, Islam dan Ekonomi, dalam Seminar
Ekonomi di Universitas Pendidikan Indonesia, 2011.
5
J.N.D Anderson, Hukum Islam di Dunia Modern. Terjemahan,
Machnun Husein, (Surabaya: Amarpress, 1991), hlm.2
2
intinya, sistem ekonomi syariah ini benar –
benar tidak ingin memberatkan siapapun.
Dari hal tersebut pula tentu dapat kita
simpulkan bawhasannya ketika kita
melakukan
kegiatan
perekonomian
berbasis Islam, selain kita melakukan
kegiatan ekonomi, harus ada pula
implementasinya di dalam kehidupan
masing – masing. Jadi, ketika kita
berinvestasi kita tetap memberikan zakat
sebagai investasi untuk membantu
masyarakat kecil dan ketika melakukan
pinjaman tidak diberatkan oleh bunga. Hal
tersebut tentu saja merupakan perbuatan
manusia.
Negara – negara yang seringkali
identik dengan Islam misalnya Arab sudah
barang tentu menerapkan sistem ekonomi
Islam ini. Namun sekarang ini negara –
negara
yang
penduduknya
bukan
mayoritas Islam seperti Jerman,Italia,
Inggris, dan Perancis sudah mulai
menerapkannya. Artinya disini bahwa
bukan hanya saja negara – negara yang
identik dengan Islam yang merasakan
manfaatnya, namun negara – negara barat
juga sudah merasakan manfaat besar dari
ekonomi syariah tersebut. Indonesia,
sebagai salah satu negara dengan jumlah
penduduk beragama Islam di dunia sedniri
tidak menggunakan sistem ekonomi
syariah.
Indonesia
lebih
banyak
menggunakan sistem ekonomi barat,
terutama Amerika. Amerika sendiri sudah
seperti menguasai kebijakan moneter
Indonesia.
Sistem ekonomi syariah ini kemudian
mulai diadopsi oleh negara – negara Barat
dan negara pertama yang menerapkannya
adalah Inggris. Awal mula sistem ini
diterapkan adalah ketika bank islam
kemudian menjadi pahlawan ketika terjadi
krisis ekonomi di tahun 2009. Bank
berbasis Islam atau bank syariah kemudian
turut membantu yang walaupun hanya
dapat membantu 2 – 3% nya dari
perekonomian global, namun pertumbuhan
dari ekonomi syariah ini ada 25% setiap
tahunnya. 6Berdasarkan studi yang
dilakukan oleh Intternational Financial
Service London, ketika krisis tersebut
terjadi, perekonomian syariah tidak
terkena akibat yang terlalu serius karena
pada dasarnya sistem perekonomian ini
berbeda dengan sistem lainnya yaitu
sistem bunga.
Berbicara mengenai Inggris sebagai
negara
pertama
yang
kemudian
mengadopsi ekonomi syariah, ada baiknya
kita mengetahui mengenai perekonomian
Inggris itu sendiri. Perekonomian Inggris
kemudian disokong oleh salah satu bagian
dari wilayahnya, yaitu North East England
/ NEE.
Salah satu yang komoditi utama yang
menjadi unggulan NEE ini adalah
batubara. Hal ini juga kemudian semakin
menguat ketika terjadi revolusii industri di
Ingggris. Hal ini menyebabkan Inggris
kemudian lebih mudah untuk menyoong
perekonomiannya.8 Walaupun demikian,
NEE tdak serta merta melupakn sektor
pertanian di dalamnya. Pertanian sendiri
memiliki
banyak
keterbatasan
dibandingkan sektor batu bara, disini
terutama masalah transportasi sehingga
pertanian tidak lagi menjadi sesuatu yang
diunggulkan.
Berdasarkan survey yang kemudian
dilakukan oleh Islamic Bank of Britain
banyak yang mengatakan bahwasannya
ekonomi Islam ini tidak memberatkan
sehingga membantu masyarakat pula untuk
melakukan KPR tanpa adanya bunga. 7
berdasarkan prinsip ekonomi syariah juga
yang mengutamakan kebersamaan, ketika
terjadi sesuatu yang menimpa kepada
sistem perekonomian syariah, hal tersebut
akan menjadi permasalahan bersama. Pada
6
Choir, Perkembangan Ekonom Islam Dunia, 2011,
www.republika.co.id, diakses pada 6 April 2014
7
Non Muslim Yakin Ekonomi Syariah Relevan Untuk Semua
Agama, 2014, www.republika.co.id, diakses pada 6 April 2014
Atkinson, F., „North East England: People at Work‟,
Derbyshire, 1980, hal.32
8
3
Salah satu solusi lain yang kemudian
ditawarkan untuk membantu krisis ini
ialah dengan yang telah disebutkan
sebelumnya yaitu dengan mengadopsi
sistem ekonomi syariah. Sistem ekonomi
syariah ini dianggap tidak begitu
memberatkan Inggris terutama mengenai
masalah krisis yang melanda tersebut.
Oleh karena itu, saya sebagai peneliti
tertarik untuk mengangkat isu tersebut ke
dalam suatu penelitian yang saya beri judul
“Kebijakan Sistem Ekonomi Syariah di
Inggris”
Namun di tahun 2009 Eropa sempat
mengalami krisis. Krisis yang dipicu oleh
hutang yang membengkak. Uang kas
Eropa pada saat itupun kemudian tidak
sebanding untuk menutupi hutang tersebut.
Lebih parahnya lagi para investorpun
kemudian mulai menuntut banyak hal dan
meninggalkan investasinya di Eropa.
Krisis tersebut pada awalnya hanya
menimpa Yunani saja, namun kemudian
efeknya menjadi meluas.
Inggrispun kemudian menjadi salah
satu negara yang mendapat efek dari krisis
tersebut. Pada saat itu, 17% penduduk
Inggris kemudian terancam mengalami
kemiskinan. Inggris menjadi negara yang
mengalami efek terburuk akibat krisi
tersebut. Upah para pekerjapun kemudian
turun drastis.
1.2 Rumusan Masalah
Dari hal tersebut kemudian peneliti
ingin mengangkat isu tersebut ke dalam
makalah dengan rumusan masalah sebagai
berikut : “Faktor – faktor apa saja yang
membuat Inggris kemudian mengadopsi
sistem ekonomi syariah di tengah
perkembangan sistem ekonomi kapitalisme
pada saat ini?”
Ada banyak hal yang kemudian
dilakukan untuk mengatasi krisi tersebut
diantaranya9 :
1. Financial Policies. Hal yang
dilakukan adalah dengan menata
kembali mengenai kebiajakan –
kebijakan perbankan. Disebutkan
bahwa masalah di dalam perbankan
muncul
akibat
kurangnya
keterbukaan di dalam investasi
termasuk di dalamnya bahwa bank
–
bank
yang
ada
jarang
memberitahu mengenai neraca
keuangan.
2. Kebijakan Makroekonomi. Pada
kebijakan
ini
lebih
banyak
mendirikan
dukungan
kepada
berbagai sektor ekonomi yang ada
anpa menghindari orientasi –
orientasi tujuan utama perbankan.
3. Structural Policies yaitu dengan
terus meningkatkan pertumbuhan
ekonomi dengan berbagai cara.
1.3 Tujuan Penelitian
Peneliti kemudian membagi tujuan
penelitian menjadi 2, yaitu :
1.3.1 Tujuan Umum
Penelitian ini secara umum ingin
menggambarkan mengenai ekonomi
syariah jika dilihat secara global dan
kondisi ekonomi di Inggris yang
kemudian
mengadopsi
sistem
ekonomi syariah ini.
1.3.2 Tujuan Khusus
Penelitian ini kemudian secara khusus
ingin
menggambarkan
dan
menjelaskan mengenai faktor – faktor
negara Inggris kemudian mengadopsi
sistem ekonomi syariah ini di tengah
perkembangan sistem ekonomi kapital
milik barat.
9
Economic Crisis in Europe : Causes, Consequences and
Responses, European Comission Directorate General to
Economic and Finansial Affairs, 2009
4
negara hanya untuk jangka pendek.10 Oleh
karena itu untuk mencegah terjadinya
perang, diperlukan adanya balance of
power untuk menyeimbangkan salah satu
kekuatan yang paling dominan agar tidak
berlaku semena-mena terhadap negara
yang lemah.
1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Manfaat Teoritis
Sebagai
sumbangan
bagi
perkembangan pengetahuan dan kajian
hubungan internasional pada umumnya,
serta sebagai bahan referensi terkait
masalah
ekonomi
syariah
yang
berkembang dan berusaha sejajar dengan
kapitalisme dan sosialisme.
Adapun asumsi dasar dari realisme
adalah:
1. Manusia pada dasarnya berifat
egois dan senantiasa berupaya
untuk memaksimalkan kekuasaan
dalam mencapai kepentingnnya.
2. Politik internasional adalah arena
kompetisi
untuk
mencapai
kekuasaan.
3. Negara dibentuk untuk mencapai
kepentingan
nasional
dan
memperoleh
kekuasaan
yang
sebesar-besarnya.
1.4.2 Manfaat Praktis
Sebagai syarat akhir untuk pembuatan
tugas akhir dalam menempuh ujian sidang
Sarjana Strata Dua (S-2) pada jurusan
Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu
Sosial dan Ilmu Politik, Universitas
Padjajaran.
2. Tinjauan Pustaka
2.1 Realisme
Pembentukkan balance of power
merupakan upaya untuk menjaga stabilitas
politik internasional.
Realisme adalah salah satu pendekatan
yang terdapat dalam Ilmu Hubungan
Internasional. Dalam pandangannya kaum
realis menyatakan bahwa manusia itu
merupakan makhluk yang jahat maka dari
itu diperlukan power untuk menjalankan
fungsi negara, karena power merupakan
hal mendasar yang mempengaruhi prilaku
negara dalam politik internasional. Kaum
realis
menekankan
bahwa
power
merupakan aspek utama dalam hubungan
internasional.
2.2 Two Level Game Theory
Dalam
setiap
kebijakan
atau
pengambilan keputusan luar negeri yang di
ambil oleh setiap negara, tidak terlepas
dari faktor-faktor yang mempengaruhinya.
Untuk memahami prilaku dari negara atau
aktor-aktor pengambil kebijakan luar
negeri dalam situasi konflik internasional,
maka diperkenalkan suatu teori oleh para
ilmuwan HI yakni two level game theory.
Teori ini sering dianalogikan seperti orang
yang sedang bermain catur atau bermain
kartu yang menggambarkan bagaimana
proses penalaran berlangsung dalam
pembuatan keputusan atau decision
making.
Negara merupakan aktor utama dalam
realis. Dalam menentukan kebijakan luar
negeri, setiap negara pasti memiliki
kepentingan nasional yang harus dipenuhi
dan dicapai. Untuk mencapai kepentingan
nasional tersebut, negara harus mempunyai
kekuatan yang besar untuk mempengaruhi
negara lain dan bertindak sesuai dengan
keinginan negara tersebut. Realisme
berpendapat bahwa interaksi dalam
hubungan internasional umumnya bersifat
anarki, kompetitif, sering terjadi konflik
dan kerjasama yang dibangun oleh negara-
Pada two level game theory dijelaskan
bahwa pengambilan keputusan dari
seorang
decision
maker
yang
10
Anak Agung Banyu Perwita dan Yanyan Mochamad Yani,
Pengantar Ilmu Hubungan Internasional, 2005, hlm. 25.
5
mempengaruhi perilaku sebuah negara
dalam interaksi internasional melihat
kondisi
domestik
dan
kondisi
11
internasional , dimana perilakunya dapat
kila lihat dalam politik luar negeri yang
dijalankan oleh negara tersebut.
beragam untuk menghadapi rumitnya sifat
dari politik luar negeri.
Dalam pengambilan keputusan yang
dikembangkan dalam two level game
theory terdapat lima elemen yang menjadi
sorotan13, yakni:
1. Pemain atau pengambil keputusan;
2. Strategi yang tersedia untuk setiap
pemain;
3. Peraturan yang mengatur prilaku
pemain;
4. Hasil, yang masing-masing adalah
hasil dari pilihan tertentu yang
dibuat oleh pemain pada suatu titik
tertentu dalam permainan; dan
5. Hadiah yang dihasilkan oleh setiap
pemain sebagai hasil dari masingmasing kebijakan yang diambil.
Politik luar negeri dapat dipahami
sebagai permainan di dua tingkat. Pada
tingkat nasional, kebijakan dalam negeri
dipengaruhi oleh kelompok-kelompok
domestik
yang
ingin
mencapai
kepentingan mereka dengan cara menekan
pemerintah dan menawarkan kebijakankebijakan yang menguntungkan. Dalam
menjalankan kekuasaannya, pemerintah
membangun koalisi dengan kelompokkelompok kepentingan agar mudah
mengejar tujuan tersebut.
Sedangkan di tingkat internasional,
pemerintah nasional mencoba untuk
memaksimalkan kemampuannya dari
tekanan-tekanan
kelompok-kelompok
kepentingan domestik. Dari situlah awal
dimana kondisi domestik dan kondisi
internasional saling berhubungan sehingga
adanya politik luar negeri dari suatu
negara. Dengan masuknya kondisi politik
domestik dalam suatu elemen penting yang
mempengaruhi pembuatan kebijakan luar
negeri dikarenakan politik domestik
merupakan ajang pertarungan kepentingan
dalam lingkungan institusi pemerintah atau
kehidupan bernegara yang terstruktur.12
2.3 Kepentingan Nasional
Dalam memutuskan suatu kebijakan,
setiap negara pasti memiliki tujuan yang
ingin dicapai dimana tujuan tersebut
dinamakan kepentingan nasional. Untuk
menjelaskan dan memahami prilaku
negara, konsep kepentingan nasional
penting untuk dikaji. Kepentingan nasional
merupakan dasar untuk menjelaskan
prilaku suatu negara, karena kepentingan
nasional dapat dikatakan sebagai tujuan
utama dan faktor yang menentukan dalam
merumuskan kebijakan luar negerinya oleh
para pembuat keputusan dari suatu
negara.14
Politik luar negeri dibuat dipengaruhi
oleh kondisi domestrik dan kondisi
internasional yang kompleks. Isu-isu yang
ada dalam politik luar negeri merupakan
hasil dari kepentingan dan perhatian
berbagai pihak serta hasil dari hubungan
luar negeri dengan negara lain. Maka dari
itu untuk melakukan analisis luar negeri,
harus dilakukan secara multilevel dan
Konsep
kepentingan
nasional
dicetuskan pertama kali oleh Hans J.
Morgenthau sebagai penganut dari
realisme. Konsep ini kemudian terkenal
dalam kajian Ilmu Hubungan Internasional
pada masa Perang Dingin yang
dipopulerkan oleh Amerika. Saat itu,
Amerika selalu mendasarkan politik luar
11
13
Robert D. Putnam, Diplomacy and Domestic Politics: The
Logic of Two-Level Games,International Organization, Vol. 42,
No. 3, thn 1998, hlm. 427
12
Ibid
Memahami Game Theory, http://hi.unifa.ac.id/memahamigame-theory/. Diakses pada tanggal 6 April2014
14
Anak Agung Banyu Perwita dan Yanyan Mochamad Yani,
Op. Cit., hlm. 35.
6
negerinya atas nama kepentingan nasional
di kancah politik internasional.
mengenai hukum kepemilikan. Walaupun
konsep ini terlihat sama dengan sistem
ekonomi sosialis, namun Islam berhasil
membuktikan bahwa dirinya berbeda
sistem ekonomi tersebut.
Penganut
realisme
menyamakan
kepentingan nasional sebagai upaya negara
untuk mengejar power, dimana power
adalah segala sesuatu yang dapat
mengembangkan dan memelihara kontrol
suatu negara terhadap negara lain15, yang
semua itu dapat dilakukan dengan cara
memaksa atau kerjasama. Maka dari itu,
power tidak dapat dipisahkan dari
kepentingan nasional suatu negara untuk
dapat bertahan dalam konstelasi politik
internasional.
Kepemilikan yang digadang –
gadanag oleh Islam adalah bahwasannya
apa yang kita miliki dimana kebanyakan
merupakan orang – orang berada memang
sengaja disediakan untuk kaum duafa.
Jadi, meskipun banyak sekali orang berada
di suatu tempat, hal tersebut tida
menjadikan adanya kesenjangan ekonomi
antara si miskin dan si kaya, namun
menjadikan berbagi sebagai kunci
utamanya. Sait dan Lim di dalam papernya
berkata17 :
Dalam kajian Hubungan Internasional,
tindakan suatu negara kepada negara lain
dipengaruhi oleh faktor-faktor yang
berlandaskan pada kepentingan nasional.
Donald E. Nuchterlin menjelaskan bahwa
kepentingan
nasional
umumnya
dipengaruhi oleh empat faktor, yakni
faktor ideologi, faktor pertahanan, faktor
ekonomi dan faktor tata regional atau tata
internasional.16
Islam conceives of all property as a
sacred trust but promotes private
ownership with a re-distributive ethos.
Engagement with Islamic dimensions of
land may potentially support land rights
initiatives in Muslim societies and has
implications for programmes relating to
land administration, land registration,
urban planning and environmental
sustainability.
2.4 Ekonomi Syariah
Pada intinya adalah bahwa sumber
hukum Islam berasal dari dua hal, yaitu Al
Quran dan Al Hadist. Hukum islam sama
dengan hukum lainnya yang memiliki
konsep inti sepertiwajib, halal dan haram.
Walaupun ada hukum – hukum lainnya
yang menguatkan ketiga hukum terebut
seperti mubah dan makruh. Disebutkan
juga Islam merupakan agama yang
lengkap dimana di dalamnya terdapat
interaksi baik dengan diri sendiri, sang
pencipta dan juga lingkungan.
Hal tersebut berkaitan dengan bahwa
semua yang ada di muka bumi ini,
termasuk harta yang kita miliki hanyalah
milik Allah. Apa yang kemudian
diciptakan Allah, pastilah memiliki
manfaatnya tersendiri untuk setiap umat
manusia, maka dari itu, ketika kita
memiliki sesuatu, sudah sepatutnya hal
trsebut dibagikan dengan orang – orang
yang juga membutuhkan.
Hukum Islam yang seperti itu
kemudian menekankan bahwasannya
semua hal – hal yang berhubungan dengan
alam, seperti hutan, danau ataupun sungai
dan air tidak bisa dimiliki oleh sektor
privat. Pemerintah selaku yang dianggap
paling bijak juga sudah seharusnya dapat
Namun bukan hanya semata – mata
mengenai agama, Islam mengajarkan kita
pula untuk berinteraksi dalam banyak hal
termasuk dalam masalah ekonomi. Islam
kemudian mulai menggadang – gadang
15
Ibid
16
17
Umar Suryadi Bakri, Pengantar Ilmu Hubungan
Internasional, Jaya Baya University Press, Jakarta, hlm. 62
Asad Zaman, 2008, Islamic Economics : A Survey of the
Literature, International Islamic University of Islamabad, hal.32
7
mengatur hal ersebut dengan adil. Hal itu
dimaksudkan agar kesejahteraan rakyat
dapat tercapai.
sendiri. Maka seringkali timbul pertanyaan
– pertanyaan seperti :
- Urutan kerja apakah yang harus
dilakukan dalam melaksanakan
penelitian?
- Alat – alat apa yang digunakan
dalam
mengukur
ataupun
mengumpulkan data?
- Bagaimana pelaksanaan penelitian
tersebut?
Oleh karena itu metode penelitian sering
disebut dengan rencana kerja penliti agar
berjalan sesuai dengan teori serta data dan
fakta di lapangan.
2.5 Kerangka Analisis
Penelitian kualitatif ialah penelitian
yang dilakukan dan dilaksanakan dengan
cara melakukan studi atau observasi
lapangan.18
Metode
penelitian
ini
kemudian dolakikan dengan tiga design
sederhana, yaitu : design deskriptif,
verifikatif dan grounded research. Hal –
hal yang diteliti di peenelitian ini ialah
berbagai macam mengenai fenomena yang
sering beredar di masyarakat dimana hal
yang diteliti di dalamnya ialah berupa
perilaku, sifat persepsi, motivasi juga
tindakan.
Dari skema di atas disebutkan
bahwasannya Inggris sempat mengalami
kemunduran ekonomi akibat adanya krisis
ekonomi yang terjadi di Eropa pada tahun
2009. Untuk kemudian menangani hal
tersebut banyak kemudian kebijakan –
kebijakan yang dibuat oleh Inggris. Dalam
perspekif realis, dimana menekankan
bahwa negara merupakan akor utama
dalam Hubungan Internasional dan juga
menekankan kepada kepentingan nasional,
Inggris sebagai aktor utamanya berhak
membuat kebijakannya tersendiri sesuai
dengan kepentingan nasionalnya. Dalam
hal tersebut, untuk dapat memutuskan
sebuah kebijakan, sesuai dengan two level
game theory, untuk dapat memutuskan
kebijakan, Inggris memutuskan sebuah
kebijakan dengan dipengaruhi faktor
internal dan externalnya yang dimana akan
mempengaruhi perilaku Inggris itu sendiri.
Tipe penelitian ini bersifat deskriptif,
suatu metode dalam meneliti kasus
sekelompok manusia, suatu objek, suatu
set kondisi, suatu sistem, pemikiran
ataupun suatu kelas peristiwa pada masa
sekarang. Tujuan dari penelitian deskriptif
adalah
untuk
membuat
deskripsi,
gambaran atau lukisan secara sistematis,
faktual dan akurat mengenai fakta - fakta,
sifat-sifat serta hubungan antar fenomena
yang diselidiki.19Suatu penelitian dapat
berjalan dengan lancar dan baik jika
menggunakan metode yang sesuai
sehingga data yang dihasilkanpun data –
data yang akurat.
3. Metode Penelitian
3.1 Metode Penelitian
Metode penelitian merupakan suatu
prosedur yang dipilih oleh para peneliti
untuk kemudian dapat digunakan dalam
penelitiannya. Metode penlitian kemudian
berhubungan dengan alat penelitian,
prosedur dan design dari penelitian itu
18
Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D,
Alfabeta, Bandung, 2007. hlm.8
19
Moh. Natsir. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia, Jakarta.
1999. Hlm.63
8
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui mengenai factor – factor suatu
Negara memutuskan suatu kebijakan.
Dalam hal ini peneliti ingin meneliti
mengenai
alasan
Negara
Inggris
menerapkan system ekonomi syariah.
Alasan atau factor Inggris melakukan hal
tersebut ialah ditinjau dari factor domesik
atau factor dalam negeri Negara Inggris
dan factor eksternal yang berasal dari luar
Negara Inggris.
pengumpulan data dilakukan dalam
kondisi yang alamiah, sumber data primer
dengan teknik pengumpulan data yang
lebih banyak pada observasiberperan serta,
wawancara mendalam dan dokumentasi.21
Instrumen
penelitian
seringkali
diidentifikasikan sebagai alat – alat yang
digunakan peneliti untuk kemudian
melakukak penelitian itu sendiri. Dalam
penelitian kualitatif, alat yang digunakan
untuk meneliti ialah peneliti itu sendiri.
Segala hal yang berhubungan dengan
wawasan dan bidang yang akan ia teliti
menjadi salah satu indikator untuk
mengukur kesiapan peneliti dalam
melakukan penelitian.
3.2 Sumber Informan
Untuk kemudian dapat melakukan
penelitian ini dilakukan wawancara,
pengamatan atau penelaahan dokumen.20
Maka dari itu, saya selaku peneliti akan
melakukan wawancara untuk mendapatkan
data yang akurat kepada bebeapa orang
yang ahli di bidang ekonomi syariah. Saya
juga akan melakukan penelitian kepada
perwakilan Negara Inggris di Indonesia.
Wawancara tersebut dimaksudkan untuk
mengetahui alasan Inggris melakukan itu.
3.3.Teknik Pengumpulan
Instrumen Penelitian
Data
Nasution mengatakan :
“Dalam penelitian kualitatif,
tidak ada pilihan lain daripada
menjadikan manusia sebagai
instrumen penelitian utama.
Alasannya ialah bahwa, segala
sesuatunya belum mempunyai
bentuk yang pasti. Masalah,
fokus,
prosedur
penelitian,
hipotesis
yang
digunakan,
bahkan hasil yang diharapkan,
itu semuanya tidak dapat
ditentukan secara pasti dan jelas
sebelumnya. Segala sesuatu
masih
perlu
dikembangkan
sepanjang penelitianitu. Dalam
keadaan yang tidak jelas itu,
tidak ada pilihan lain dan hanya
peneliti itu sendiri sebagai alat
satu – satunya yang dapat
mencapainya22‟.
dan
Teknik pengumpulan data merupakan
langkah yang paling penting dari sautu
penelitian
karena
dengan
adanya
pengumpulan data, akan diperoleh data
yang memenuhi standar yang ditetapkan.
Sumber data yang ditetapkanpun
dibagi menjadi sumber primer dan sumber
sekunder. Sumber primer adalah sumber
yang dapat memberikan data secara
langsung. Sedangkan data sekunder ialah
sumber data yang tidak diberikan secara
langsung oleh narasumber utama.
3.4.Teknik Analisis dan Pengolahan
Data
Analisis data adalah proses mencari
dan menyusun data yang diperoleh secara
sistematis dimana data yang diperoleh
tersebut adalah hasil wawancara, catatan
Macam – macam teknik pengumpulan
data itu sendiri ialah observasi,
wawancara, dokumentasi, triangulasi /
gabungan. Dalam penelitian kualitatif,
21
Ibid hal 225.
Prof.Dr.Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif
dan R&D ,Alfabeta : Bandung, hal. 222
20
22
Meleong Lexy j, Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung :
PT. Remaja Rosdakarya 2007, hal 6&7
9
lapangan, dan bahan lain – lain, sehingga
mudah untuk dipahami dan temuannya
dapat diinformasikan kepada orang
lain.23Analisis data dilakukan dengan cara
mengorganisasikan data, menjabarkannya
ke dalam unit – unit, melakukan sintesa,
menyusun ke dalam pola, memilih mana
yang penting dan yang akan dipelajari, dan
membuat
kesimpulan
yang
dapat
diceritakan kepada orang lain.
manusi untuk memproduksi sesuatu dapat
tergantikan dengan adanya mesin. Hal ini
kemudian membuat ekonomi di Inggris
bertransformasi dalam berbagai sektor.
Ada beberapa visi yang kemudian
ingin diusung oleh pemerintahan Inggris
untuk
dapat
meningkatkan
perekonomiannya dengan meningkatkan
kemampuan bersaing secara nasional
dengan cara :24
1. Meningkatkan ekspor dari negara
Inggris yang kuat dan sangat baik
kepada dunia.
2. Meningkatkan bisnis terutama di
kalangan perusahaan – perusahaan
kecil
dengan
menggunakan
teknologi – teknologi yang canggih
sehingga
dapat
melakukan
perdagangan secara online untuk
dapat masuk ke dalam pasar
internasional.
3. Membuat suatu teknologi baru
yang juga dapat menyaingi
teknologi lainnya agar dapat
melakukan bisnis dengan lebih
baik.
4. Hal lain yang kemudian dilakukan
oleh pemerintah Inggris menjadi
sesuatu yang penting. Namun,
bukan hanya sebagai pembuat
kebijakan saja, pemerintah Inggris
perlu melakukan perubahan –
perubahan lain. Salah satu yang
dapat dilakukan oleh pemerintah
Inggris yaitu dengan bekerja sama
dengan sektor industri milik
swasta. Hal ini dikarenakan
kebanyakan pajak yang masuk ke
dalam kas negara Inggris berasal
dari perusahaan – perusahaan
swasta. 25
3.5 Validitas dan Reabilitas Data
Untuk mendapatkan keabsahan data
diperlukan pemeriksaan. Pelaksanaan
teknik didasarkan atas jumlah kriteria
tertentu. Untuk itu perlu dilakukan
pengujian keabsahan data, dengan cara:
1. Diskusi yang dilakukan dengan
para pengajar serta para pakar.
Dalam hal ini adalah dosen yang
memilki
spesialisasi
dalam
permasalahan ini, yaitu pakar yang
berkompeten
dalam
bidang
kerjasama bilateral sehingga dapat
memberikan masukan mengenai
permasalahan yang diteliti.
2. Menggunakan bahan referensi.
Bahan referensi ini merupakan
pendukung dalam penelitian untuk
membuktikan data yang telah
ditemukan oleh peneliti sehingga
memperkuat
validitas
serta
keabsahan dari data-data penelitian
4. Pembahasan
4.1.Gambaran
Inggris
Umum
Ekonomi
di
Perekonomian di Inggris pada
dasarnya mengalami perubahan setelah
adanya revolusi industri. Revolusi industri
kemudian
memperkenalkan
adanya
penggunaan tekonologi agar sebuah
pekerjaan menjadi lebih efektif dan efisien.
Perlahan – lahan, penggunaan tenaga
23
Selama tahun 2012 Inggris mengalami
lebih banyak surplus, yang artinya bahwa
Inggris memiliki cadangan devisa yang
24
Information Economy Strategy, 2013, HM Government, hal.
2007
25
Figures from HMRC, Tax and NIC Receipts, 2012,
www.gov.uk, diakses pada 8 April 2014
Ibid hal244
10
cukup banyak. Padahal hal tersebut hanya
selang 3 tahun setelah krisis yang melanda
Eropa di tahun 2009.
2. 65% tersebut juga sebenarnya
sudah mengetahui bahwasannya
sistem ekonomi syariah berbeda
dengan sistem ekonomi yang
biasanya atau secara konvensional
3. 60% mengatakan bahwa sistem
ekonomi ini universal sehingga
dapat diterapkan oleh negara
manapun
dengan
sistem
kepercayaan apapun.
4. 57% sudah mengerti mengenai
sistem ini dimana apa yang mereka
dapatkan merupakan sistem bagi
hasil, diharamkan adanya bunga
ataupun biaya sewa.
5. 7% mengatakan bahwa sistem
ekonomi ini melibatkan masyarakat
di dalamnya sebagai satu unusur
yang juga penting.
6. 53% mengatakan bahwa sistem
syariah atau hukum syariah bisa
diterapkan untuk kegiatan apapun,
semisal
kewirausahaan
dan
perdagangan.
7. 81% atau lebih dari setengahnya
nasabah
IBB
kemudian
mengatakan bahwa akan tetap
menggunakan produk dan sistem
yang seperi ini.
4.2.Gambaran Umum Ekonomi Syariah
di Inggris
Krisis yang melanda Eropa kemudian
ikut berpengaruh kepada perekonomian
Inggris. Inggris bahkan disebut – sebut
sebagai negara terburuk yang kemudian
mengalami tunggakan hutang yang begitu
meningkat. Lebih parahnya lagi separuh
dari warga negara Inggris kemudian
terancam
menjadi
miskin
dengan
berkurangnya lapangan pekerjaan dan
meningkatnya jumlah pengangguran di
Inggris.
Hal ini tidak kemudian serta merta
membuat Inggris berdiam diri. Inggris
dengan sistem ekonomi kapitalisnya
kemudian mulai berbelok arah untuk
mengobati keterpurukannya akibat krisis
tersebut. Salah satu cara yang kemudian
dilakukan
Inggris
ialah
dengan
menerapkan ekonomi syariah di Inggris itu
sendiri. Ekonomi syariah yang sebenarnya
lebih identik dengan negara – negara yang
mayoritas penduduknya adalah beragama
Islam. Kemudian disebutkan bahwasannya
ekonomi syariah Islam ini sudah
berkembang selama kurang lebih 20 tahun
di Inggris sendiri. 26
Inggris kemudian membuat suatu
terobosan baru dengan menerbitkan
obligasi berbasih syariah di Inggris sebesar
200 juta poundsterling. Lagi – lagi
kemudian Inggris didaulat sebagai negara
non muslim pertama yang melakukan hal
tersebut.28 Hal tersebut tentulah tidak salah
mengingat dan menimbang jumlah
penduduk muslim di Eropa dengan jumlah
penduduk muslimnya sekitar 1,8 juta
orang 29. Angka yang cukup untuk
kemudian menggambarkan seberapa besar
Islam cukup berpenharuh di kancah
internasional.
Salah satu hal yang kemudian
dilakukan Inggris ialah dengan mendirikan
Islamic Bank of Britain. IBB sendiri
melakukan suatu survey yang kemudian
menyebutkan27 :
1. 65% dari hasil survey mengatakan
bahwasannya sistem ekonomi
syariah cocok untuk kemudian
diterapkan di negara – negara barat,
khususnya Inggris.
4.2 Analisis
26
Yanuar Priambodo, Kepentingan Ekonomi Politik Inggris
dalam Meneerapkan Sistem Ekonomi dan Keuangan Islam
(2004 – 2010), 2011, Universitas Indonesia, hlm. 3
27
Majority of Non Muslim UK Consumers Believe That Islamic
Finance is Relevant to All Faiths, 2013, www.cpifinacial.net,
diakses pada 8 April 2014
Sodikin Maulana, PM Inggris : “Ekonomi Syariah Akan
Mengubah Dunia”, 2013, www. Islampos.com, diakses pada 8
April 2014
29
www.statistic.gov.uk, diakses pada 9 April 2014
28
11
4.2.1 Two Level Game Theory
Adanya keinginan dari masyrakat
Islam yang berdomisili di Inggris yang
meninginkan sistem ekonomi syariah ini
diterapkan di Inggris. Memang pada
awalnya hal ini terlihat seperti permintaan
biasa yang berkaitan dengan agama Islam
itu sendiri. Kepentingan masyarakat Islam
atau Mudlim di daerah tersebut untuk
kemudian mendapatkan kemudahan ketika
mereka
memiliki
kepentinggan
–
kepetingan di bidang perbankan seperti
investasi, penyimpanan uang, pengambilan
uang, peminjaman uang dan lain
sebagainya.
Banyak faktor yang kemudian
membuat Inggri mengadopsi sistem
ekonomi syariah yang dimana sekarang ini
sedang mengalami perkembangan yang
cukup pesat. Akhir – akhir ini kemudian,
negara barat mulai melirik sistem ekonomi
ini dikarenakan sistem ekonomi ini sama
sekali tidak memberatkan untuk siapapun
pelakunya dengan sistem – sistem
ekonomi konvensional pada umumnya.
Untuk kemudian dapat menerapkan
sistem ekonomi ini tentu saja Inggris
terpengaruh
oleh
beberapa
faktor
pembuatan kebijakan atau pengambilan
keputusan dalam menerapkan kebijakan.
Menurut teori ini kemudian pengambilan
keputusan
kebijakan
ini
adalah
berdasarkan kepada faktor domestik dan
internasional. Mengapa kemudian faktor
internasional menjadi sesuatu yang penting
juga, hal tersebut dikarenakan Inggris
sebagai salah satu negara industri yang
cukup besar dimana perekonomian Inggris
ini cukup berpengaruh di kancah
inernasional.
Faktor lainnya yang kemudian
berkaitan dengan kepentingan nasional
Inggris sendiri adalah mengenai keinginan
Inggris untuk kemudian bersaing di kancah
internasional. Perekonomian Inggris yang
memang sudah besar dirasa tidak begitu
mencukupi untuk kemudian bersaing
dengan negara lainnya yang pertumbuhan
ekonominya besar seperi Dubai dan
Malaysia.
Dubai
dan
Malaysia
diperkirakan di tahun 2017 akan
mengalami peningkatan dalam hal
ekonomi sebesar US$27,1 triliun.
4.2.2 Faktor Internal / Domestik
Keinginan Inggis untuk menjadi
kekuatan ekonomi terbesar di dunia
kemudian ia wujudkan dengan peneraapan
system ekonomi teerebut. Namun apa yang
Inggi lakukan tidaklh sia – sia. Karena
sebagai
Negara
dengan
mayoritas
penduduk bukan Islam, namun system
tersebut cukup menarik minat para
investor untuk berinvstasi.
Faktor dometik atau internal sudah
barang tentu memiliki peranannya
tersenidiri yang memang cukup penting
dalam
pembuatan
keputusan
atau
penerapan kebijakan di suatu negara. Hal
ini disebabkan oleh adanya tuntutan
kepentingan dari dalam negeri dapat
mendorong pemerintah untuk kemudian
mewadahi tuntutan dan aspirasi – aspirasi
tersebut kemudian merangkumnya ke
dalam sebuah kebijakan.
Hal inilah yang kemudian menjadi
alasan Inggris untuk menerapkan system
ekonomi tersebut. Inggris ingin sekali
menciptakan iklim investasi yang kuat. Hal
tersebut dilakukan guna menambah
pemasukan devisa Inggris sendiri. Hal
tersebut akan berpengaruh pula pada nilai
mata uang Inggris yang semakin tinggi di
perekonomi dunia.
Hal tersebut yang kemudian terjadi di
Inggris dalam menerapkan sistem ekonomi
syariahnya. Faktor domestik ini kemudian
dapat disebutkan sebagai kepentingan
nasional dari Inggris itu sendiri. Faktor –
faktor domestik tersebut kemudian dapat
diuraikan sebagai berikut.
12
4.2.3
Faktor
Internasional
Eksternal
Inggris mengadopsi system ekonomi
tersebut.
Factor internal dan eksternal menjadi
sesuatu yang penting yang menyebabkan
Inggris mengadopsi system ekonomi
tersebut. Dari factor – factor tersebut
kemudian dapat kita ketahui bahwa system
ekonomi syariah ini diterima di Inggris
karena tidak memberatkann masyarakat itu
sendiri.
/
Selain beberapa factor yang mana
merupakan
dan
bekaitan
dengan
kepentingan
nasional,
factor
internasionalpun menjadi sesuatu yang
penting pula. Factor eksternal tersebut
antara lain adalah sebagai berikut :
Pendirian Islamic Bank of Britain
merupakan bank yang didirikan oleh
Inggris dengan beberapa pemilik saham
individu yang berasal dari Qatar, Uni
Emirat dan Arab Saudi. 30 Hal tersebut
kemudian membuat Negara – Negara
tersebut menuntut banyak hal kepada
Inggris terutama untuk penerbitan obligasi
syariah dan penerapan ekonomi syariah di
Inggris.
5.2 Saran
Ada kalanya sesuatu yang bersifat
politik tidak dicampur adukkan dengan
masalah
ekonomi.
Hal
tersebut
dimaksudkan agar ekonomi dapat berjalan
baik sesuai dengan teorinya yaitu tingkat
pertumbuhan ekonomi yang meningkat
akan membuat kesejahteraan rakyatnya
meningkat.
Adanya peningkatan harga minyak
impor. Dalam beberapa tahun terakhir,
kenaikan harga minyak telah menyebabkan
redistribusi yang signifikan terhadap
pendapatan global dari negara pengimpor
minyak, ke negara pengekspor minyak31
Cara yang dapat dilakukan adalah dengan
cara
menggunakan
penempatan
petrodollar. Dengan hal tersebut, Inggris
menerapkan sistemm ekonomi syariah
dengan tujuan parra investor asing akan
semakin banyak menanamkan modalnya di
Inggris.
Daftar Pustaka
Buku:
Al-Tariqi, Abdullah Abd al-Husain. 2004.
Ekonomi Islam: Prinsip, Dasar dan
Tujuan.
Yogyakarta: Magistra Insania Press.
Anderson, J.N.D. 1991. Hukum Islam di
Dunia Modern. Surabaya: Amarpress.
Anak Agung Banyu Perwita dan Yanyan
Mochamad Yani.2005. Pengantar
Ilmu
Hubungan
Internasional.
Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.
5. Penutup
5.1 Kesimpulan
Bakri, Umar Suryadi. 2000. Pengantar
Ilmu Hubungan Internasional. Jakarta
: Jaya BayaUniversity Press.
Inggris merupakan Negara yang
mayoritas penduduknya adalah bukan
Islam. Namun Inggris sangat berani untuk
mengadopsi ekonomi syariah. System
ekonomi kemudian dianggap sebagai
pengobat dari gagalnya system ekonomi
kapitalis dan sosialis. Namun rupanya
bukan hanya hal tersebut yang membuat
Lexy,J. Meleong. 2007. Metodologi
Penelitian Kualitatif, Bandung : PT.
Remaja Rosdakarya.
Natsir, Moh.1999. Metode Penelitian.
Jakarta : Ghalia Indonesia.
The FSA‟s International Agenda, FSA Report, 2010, halaman
3.
31
Op cit, Yanur Priambodo, hlm. 10
30
13
Sugiyono. 2007. Metode Penelitian
Kuantitatif Kualitatif dan R&D.
Bandung : Alfabeta.
Choir, Perkembangan Ekonom Islam
Dunia, 2011, www.republika.co.id,
diakses pada 6 April 2014
Jurnal
Putnam, Robert D. 1998. Diplomacy and
Domestic Politics: The Logic of TwoLevel
Games,International
Organization, Vol. 42, No. 3.
Non Muslim Yakin Ekonomi Syariah
Relevan Untuk Semua Agama, 2014,
www.republika.co.id, diakses pada 6
April 2011
Memahami
Game
Theory,
http://hi.unifa.ac.id/memahami-gametheory/. Diakses pada tanggal 6
April2014
Atkinson, F. 1980. North East England:
People at Work
Seminar atau Diskusi
Figures from HMRC, Tax and NIC
Receipts, 2012, www.gov.uk, diakses
pada 8 April 2014
Amir, Ami. 2008.
Sistem Ekonomi
Syariah, dalam Seminar Umum di
Universitas Jambi
Tim Dosen SPAI. 2011. Islam dan
Ekonomi, dalam Seminar Ekonomi di
Universitas Pendidikan Indonesia
Majority of Non Muslim UK Consumers
Believe That Islamic Finance is
Relevant to All Faiths, 2013,
www.cpifinacial.net, diakses pada 8
April 2014
Yanuar Priambodo. 2011. Kepentingan
Ekonomi Politik Inggris dalam
Meneerapkan Sistem Ekonomi dan
Keuangan Islam (2004 – 2010).
Universitas Indonesia
Sodikin Maulana, PM Inggris : “Ekonomi
Syariah Akan Mengubah Dunia”,
2013, www. Islampos.com, diakses
pada 8 April 2014
www.statistic.gov.uk, diakses pada 9 April
2014
Dokumen
Economic Crisis in Europe : Causes,
Consequences and Responses. 2009.
European Comission
Directorate General to Economic and
Finansial Affairs,
The FSA‟s International Agenda, FSA
Report. 2010
Zaman, Asad. 2008. Islamic Economics :
A Survey of the Literature.
International Islamic University of
Islamabad.
Information Economy Strategy, 2013, HM
Government, hal. 2007
Internet
14
Fly UP