...

piramida - BINUS University

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

piramida - BINUS University
PIRAMIDA: PENINGGALAN KARYA SENI DUNIA
DARI WILAYAH BARAT HINGGA TIMUR (BAGIAN II)
Hanny Wijaya
Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Desain, BINUS University
Jln. K.H. Syahdan No. 9, Kemanggisan, Palmerah, Jakarta Barat 11480
[email protected]
ABSTRACT
There is a terminology declared that human learn from the past to reach a better future. Based on this
comprehension, human start to learn about history. Scientists learn history from historical building and cultural
heritage from the past. One of the most important building that we need to learn is pyramid. For quite a long
time, many people do not know the fact that actually pyramid was only a fundamental form. Everytime people
hear a word ‘pyramid’, they will think directly and know globally about Egyptian Pyramid. Actually, there were
so many different forms of pyramid scattered around the world, from western to eastern countries. Besides
Egypt, some countries that have been well-known about their pyramids are Mesopotamia, Egypt, Sudan,
Nigeria, Greece, Spain, China, Mexico, North America, Italy, India and Indonesia. In this continuous part of
research, article discusses Chinese and Mexican or Mesoamerican Pyramids as the Eastern and American
continent cultural heritage. Hopefully, this research will enhance the knowledge about pyramids more specific
and reader will be able to differentiate the function and form of each pyramids in the world.
Keywords: pyramid, work of art, mythology, spiritual
ABSTRAK
Ada sebuah istilah yang menyatakan bahwa manusia belajar dari masa lalu untuk mencapai masa
depan yang lebih baik. Berdasarkan pada pemahaman itulah maka manusia mempelajari sejarah. Para ilmuwan
mempelajari sejarah dari berbagai bangunan dan benda peninggalan dari kebudayaan di masa lalu. Salah satu
bangunan bersejarah yang patut untuk dipelajari adalah bangunan piramida. Selama ini banyak yang kurang
mengetahui bahwa sesungguhnya bangunan piramida hanya merupakan bentuk dasar semata, karena ketika
mereka mendengar kata ‘piramida’, maka yang diketahui secara umum adalah piramida Mesir. Padahal
sesungguhnya piramida banyak bentuk lainnya dan tersebar hampir di seluruh penjuru dunia, baik dari wilayah
barat hingga budaya timur. Beberapa negara yang tercatat memiliki peninggalan bersejarah berupa piramida
selain Mesir antara lain adalah Mesopotamia, Mesir, Sudan, Nigeria, Yunani, Spanyol, Cina, Meksiko, Amerika
Utara, Italia, India dan Indonesia. Pada pembahasan bagian lanjutan ini, kita akan membahas mengenai
piramida Cina dan Meksiko yang merupakan peninggalan dari kebudayaan timur dan benua Amerika.
Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai piramida lebih spesifik dan pembaca mampu
untuk membedakan fungsi dan bentuk dari masing-masing piramida dari berbagai bangsa di dunia, khususnya
dari wilayah timur hingga barat.
Kata kunci: piramida, karya seni, mitologi, spiritual
968
HUMANIORA Vol.2 No.2 Oktober 2011: 968-977
PENDAHULUAN
Pada topik pembahasan mengenai piramida bagian pertama, kita telah membahas mengenai
perkembangan piramida di beberapa negara, yaitu Mesir dan Mesopotamia. Kedua jenis piramida
tersebut merupakan peninggalan bersejarah yang juga merupakan hasil karya seni dari peradaban awal
di dunia. Seperti yang sempat kita bahas penulisan mengenai piramida yang lalu, yaitu ketika kita
mendengar kata piramida, yang terbentuk dalam bayangan dan imaji visual kita adalah sebuah
bangunan yang berbentuk limas dan terbuat dari batu besar yang kokoh. Kemudian kita akan
menghubungkannya dengan negara Mesir yang memiliki peninggalan piramida bersejarah, yaitu
kompleks piramida di Giza. Berdasarkan pembahasan dari hasil penelitian yang lalu, kita telah
membuktikan bahwa bangunan piramida tidak hanya ada di Mesir saja. Walaupun bentuk fisik dan
fungsional dari bangunan piramida tersebut berbeda-beda di setiap negara, namun bangunan tersebut
memang dapat dikategorikan sebagai bangunan piramida.
Beberapa negara yang tercatat memiliki peninggalan bersejarah berupa bangunan berbentuk
piramida selain Mesir dan Mesopotamia antara lain adalah Sudan, Nigeria, Yunani, Spanyol, Cina,
Meksiko, Amerika Utara, Italia, India dan Indonesia. Namun sebagai pusat kebudayaan tertua di
dunia, Mesopotamia dan Mesir tetap menjadi pusat peninggalan bangunan piramida yang utama.
Selain bentuk dan fungsi, piramida dari berbagai negara tersebut juga memiliki nilai filosofis, spiritual
dan mengandung muatan budaya dari setiap wilayah dan masyarakatnya masing-masing. Oleh karena
itu, penting sekali untuk mempelajari dan melakukan penelitian lebih spesifik mengenai perbedaan
dan perkembangan kebudayaan masyarakat dilihat dari bangunan peninggalannya yang telah bertahan
selama ratusan bahkan ribuan tahun, baik itu perkembangannya dari wilayah barat hingga timur.
Berikut akan dibahas lebih detail mengenai piramida di wilayah timur, khususnya Cina dan piramida
di wilayah Mesoamerican, yaitu piramida suku Aztec yang ada di wilayah Meksiko.
Tujuan dari penelitian mengenai bangunan piramida adalah untuk mengetahui dan
mempelajari lebih dalam mengenai budaya dan kehidupan masyarakat di masing-masing wilayah dari
segi historis dan antropologisnya. Dengan mengetahui latar belakang dan perkembangan budaya
masyarakat tersebut, maka hal tersebut tentunya akan memberi gambaran yang jelas untuk memahami
persamaan, perbedaan, dan perkembangan di masing-masing wilayah. Pengetahuan ini diharapkan
dapat membuka wawasan kita, dan bisa diambil keunggulannya untuk diterapkan di wilayah kita
masing-masing demi menjaga kelestarian peninggalan seni budaya.
METODE
Penulisan disusun menggunakan pendekatan studi literatur dan studi data dari jaringan
elektronik yang dijadikan sumber informasi utama dari penelitian ini. Kemudian penulis
mengembangkan data-data dan informasi yang ada dari sumber informasi tersebut dengan
menambahkan informasi lanjut yang berdasarkan pada pengamatan, hipotesa dan pengembangan ide
dari materi yang ada.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Berdasarkan kamus besar Bahasa Indonesia, piramida didefinisikan sebagai bangunan dari
batu berbentuk limas (Poerwadarminta 2006). Sesuai dengan definisinya, bangunan piramida
merupakan bangunan yang unik dengan bentuk limas atau bentuk yang merunjung ke atas. Bangunan
ini memiliki konstruksi yang kuat dan biasanya dibangun dengan menggunakan material batu yang
sangat kuat, sehingga bangunan ini mampu bertahan sangat lama. Setelah ini kita akan melanjutkan
untuk membahas perkembangan kebudayaan masyarakat dari beberapa negara yang memiliki
bangunan piramida sebagai peninggalan bersejarah mereka.
Piramida: Peninggalan ….. (Hanny Wijaya) 969 Piramida Cina
Apabila peradaban di wilayah barat yang tertua adalah peradaban Mesir, maka dapat
dikatakan bahwa peradaban tertua di wilayah timur adalah peradaban Cina. Sebagai salah satu negara
terbesar di benua Asia, Cina memegang peranan penting di dalam perkembangan sejarah dan
kebudayaan masyarakat di wilayah Asia. Cina banyak memberi pengaruh pada berbagai kebudayaan
dunia, khususnya di wilayah Timur, terlebih lagi setelah berkembangnya arus perdagangan dan
pertukaran budaya pada saat dibukanya Silk Road.
Berdasarkan sejarah, kebudayaan Cina kuno berkembang secara terpisah dari perkembangan
kebudayaan yang ada di negara-negara lainnya, walaupun tidak bisa dipungkiri bahwa kebudayaan
Cina berkembang lebih pesat dari perkembangan budaya yang ada di negara-negara barat. Cina telah
menemukan banyak teknologi atau sistem peradaban yang dapat mempermudah kehidupan mereka,
antara lain penemuan tulisan, eksplorasi logam, penemuan teknik pengobatan, dan lain sebagainya,
meskipun mereka tidak pernah bersentuhan dengan kebudayaan lain. Selain dari segi teknologi,
perkembangan sistem kepercayaan juga mempengaruhi kehidupan masyarakatnya sehari-hari. Sistem
kepercayaan yang berkembang pada saat itu antara lain adalah Confucianism, yang diajarkan oleh
Confucius, Taoism yang diajarkan oleh Lao-Tze, dan terakhir adalah kepercayaan atau agama Budha.
Sejarah dan periode kebudayaan negara Cina dinamakan sesuai dengan periode dinasti yang
sedang berjalan. Dinasti Cina generasi pertama adalah Dinasti Xia yang berkembang pada tahun 20001600 SM, yang dilanjutkan oleh dinasti-dinasti berikutnya yaitu dinasti Shang dan Zhou. Kemudian
pada tahun 221-206 SM, berkembanglah dinasti Qin yang merupakan dinasti besar yang dipimpin oleh
kaisar Qin Shi Huang. Dinasti ini merupakan dinasti besar yang berhasil mempersatukan daratan Cina
yang mulanya tersebar dan terdiri dari kerajaan-kerajaan kecil. Kaisar Qin yang sering disebut sebagai
The First Emperor of Qin, merupakan sosok yang terkenal kejam dan tanpa ampun. Ia memiliki
banyak ide luar biasa untuk memperluas kekuasaannya, ia juga banyak menetapkan berbagai peraturan
dan hukum baru dengan menghancurkan yang lama.
Demi mempertahankan kestabilan yang dibangun olehnya, Kaisar Qin menghancurkan banyak
peradaban dan membakar buku-buku, serta mengubur hidup-hidup banyak pelajar atau cendekiawan
yang masih menyimpan buku-buku yang dianggap terlarang pada masa pemerintahannya. Karena
kekejamannya semasa dinasti Qin berlangsung, banyak sekali kudeta dari berbagai kalangan yang
berusaha untuk membunuh Kaisar Qin. Beliau berkali-kali lolos dari percobaan pembunuhan sehingga
membuatnya paranoid dan takut sekali dengan kematian. Maka sepanjang hidupnya, Kaisar Qin terus
berusaha mencari cara untuk membuat hidupnya abadi. Namun ironisnya, ia justru meninggal ketika
sedang meminum obat hasil eksperimen atau percobaan dari ilmuwan dan dokter yang diperintahkan
untuk membuat obat keabadian, pil obat tersebut terbuat dari merkuri yang dipercaya sebagai sumber
keabadian bagi Kaisar Qin.
Gambar 1 Qin Shi Huang
970
Gambar 2 Wilayah Kekuasaan Dinasti Qin
HUMANIORA Vol.2 No.2 Oktober 2011: 968-977
Walaupun terkenal sangat kejam, namun Kaisar Qin merupakan kaisar pertama yang berhasil
menyatukan daratan Cina dan menghasilkan banyak peninggalan luar biasa yang terus bertahan hingga
kini. Salah satu dari tujuh keajaiban dunia yang bertahan hingga kini yaitu Tembok Besar Cina (The
Great Wall of China) merupakan salah satu hasil perwujudan ide dari Kaisar Qin untuk memperkuat
pertahanan kekuasaannya di wilayah utara. Di dalam proses pembangunannya, Tembok Besar Cina
telah memakan korban yang tak terhitung jumlahnya, sehingga hal ini sungguh membuktikan
kekejaman Kaisar Qin yang demi melaksanakan idenya, beliau tega untuk mengorbankan ribuan
rakyat. Selain Tembok Besar Cina, peninggalan lainnya adalah Kanal Lingqu yang berada di wilayah
selatan, dimana kanal ini dibangun untuk mempermudah pengiriman suplai bagi para tentaranya. Ini
juga salah satu proyek besar yang dilakukan oleh Kaisar Qin semasa pemerintahannya.
Gambar 3 Tembok Besar Cina (The Great Wall of China)
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, Kaisar Qin sangat berambisi untuk hidup abadi,
sehingga semasa hidupnya ia terus mencari cara untuk hidup abadi. Akan tetapi, Kaisar Qin sendiri
ternyata juga telah mempersiapkan diri apabila beliau harus menghadapi kematian. Sama seperti
bangsa Mesir yang sangat mengagungkan kehidupan sesudah kematian, bangsa Cina juga memiliki
pemahaman yang hampir mirip dengan bangsa Mesir. Proyek awal dari Kaisar Qin semasa hidupnya
adalah membuat sebuah makam yang besar dan megah baginya. Hal ini dikarenakan beliau percaya
bahwa dengan membuat makam yang megah, maka ia akan kembali menjadi kaisar yang berkuasa di
kerajaan berikutnya di alam kematian.
Pada tahun 215 SM, Kaisar Qin memerintahkan Jenderal Meng Tian bersama dengan 300,000
orang untuk memulai konstruksi pembangunan makam tersebut. Berdasarkan beberapa sumber lain,
Kaisar Qin juga memerintahkan 720,000 orang pekerja yang tidak dibayar untuk membantu
menyelesaikan pembangunan makam agar sesuai dengan spesifikasi yang diinginkannya. Perkiraan
sejarah dari proses pembangunan makam ini masih diperdebatkan hingga kini, karena makam utama
yang berbentuk piramida yang menyimpan jenazah Kaisar Qin belum pernah dibuka hingga kini.
Walaupun berdasarkan bukti yang ada, makam tersebut masih berdiri dengan kokoh dan tak tersentuh.
Berdasarkan penjelasan yang diberikan oleh Sima Qian, di dalam makam tersebut dibuat
replica dari istana dan menara yang ada di masa pemerintahan Kaisar Qin. Selain itu, makam tersebut
juga memiliki banyak peralatan yang unik dan benda-benda yang luar biasa indah. Kaisar Qin juga
memerintahkan untuk membuat 100 replika sungai yang terbuat dari merkuri untuk merepresentasikan
the heavenly bodies sesuai kepercayaannya. Di dalam makam tersebut juga diperkirakan ada banyak
busur dan panah yang siap untuk menembak siapapun yang mencoba untuk masuk tanpa izin ke dalam
makam tersebut. Selain legenda yang ada mengenai berbagai material yang terkandung di dalam
makam tersebut, salah satu bukti tak terbantahkan mengenai peninggalan Kaisar Qin yang terdapat di
dalam makamnya adalah ketika ditemukannya ribuan patung tentara yang terbuat dari tanah liat yang
terkenal dengan sebutan Terracota Army. Patung-patung tersebut memiliki ukuran manusia normal
dengan berbagai perlengkapan perang lengkap. Selain itu, patung-patung tentara tersebut diletakkan
atau disusun dalam posisi siaga atau di dalam formasi siap perang. Patung-patung tentara tersebut
Piramida: Peninggalan ….. (Hanny Wijaya) 971 dilengkapi dengan berbagai atribut pendukung seperti senjata-senjata yang lazim digunakan, ada juga
tentara pasukan berkuda dan patung-patung pendukung lainnya. Jumlah terracotta army tersebut
diperkirakan lebih dari 8,000 orang, 520 ekor kuda, 150 kuda cavalry, dan lain sebagainya.
Gambar 4 Terracota Army
Gambar 5 Patung Tentara Berkuda
Makam Kaisar Qin tersebut berada di Gunung Li yang berlokasi hanya sekitar 30 kilometer
dari Xi’an. Para arkeolog yang telah berhasil menemukan lokasi makam tersebut, berusaha untuk
melakukan penelitian dan berhasil membuktikan bahwa makam tersebut mengadung unsur merkuri
yang sangat tinggi, sekitar 100 kali lebih tinggi dari kondisi normal. Hal ini semakin meyakinkan
bahwa beberapa cerita dari legenda yang ada memang benar adanya dan dapat dipercaya. Makam
Kaisar Qin merupakan piramida awal yang ada di Cina, dimana nantinya banyak makam-makam
berupa piramida lain yang juga dibangun pada dinasti sesudahnya.
Setelah masa pemerintahan Dinasti Qin berakhir, pemerintahan di Cina mengalami beberapa
kali pergantian dinasti, antara lain Dinasti Han, Tang, Song dan Xia. Karena latar belakang
kepercayaan bangsa Cina yang sangat mementingkan kehidupan setelah kematian, maka para
penguasa atau kaisar yang memimpin di setiap dinasti juga umumnya mengutamakan pembangunan
makam atau piramida yang dipersiapkan bagi diri mereka pada saat mereka mangkat nantinya.
Walaupun berdasarkan penelitian yang sudah dilakukan, Kaisar Qin adalah satu-satunya kaisar yang
memerintahkan rakyatnya untuk membuat lebih dari 8,000 patung terracotta untuk dikuburkan
bersama jenazahnya dan memiliki makam piramida dengan ukuran terbesar bila dibandingkan dengan
piramida lainnya di Cina. Namun, Kaisar Jing dari Dinasti Han juga memerintahkan rakyatnya untuk
membuat patung pelayan wanita yang menggunakan pakaian sutra dan patung-patung hewan lokal
untuk dimakamkan bersama jenazahnya.
972
Gambar 6 Bukit Piramida Makam Kaisar Jing (Dinasti Han)
Gambar 7 Patung Pelayan & Hewan
HUMANIORA Vol.2 No.2 Oktober 2011: 968-977
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh para arkeolog, makam para kaisar Cina
berupa piramida dengan atap datar, dengan bentuk seperti piramida Teotihuacan yang berada di
wilayah utara kota Meksiko. Karena seperti yang kita ketahui, piramida di Giza, Mesir memiliki atap
runcing, maka sangat berbeda dengan piramida di Meksiko dan Cina. Karena sudah berumur ribuan
tahun, hampir semua lokasi piramida di Cina yang ditemui sudah tertutup dan menjadi gundukan
bukit. Berbeda dengan pemahaman masyarakat yang ada di negara-negara barat, bagi masyarakat
Cina, makam tersebut tidak boleh diusik atau digali kembali, meskipun penggalian tersebut dilakukan
dengan pengembangan ilmu pengetahuan. Bila di Mesir, penggalian terus dapat dilakukan oleh para
arkeolog, di Cina mereka hanya bisa melakukan penelitian secara terbatas. Bagi masyarakat Cina,
sangat terlarang untuk mengusik makam apalagi menggali jenazah leluhurnya, karena itu merupakan
penghinaan bagi keluarga dan masyarakatnya.
Gambar 8 Miniatur Model Piramida Makam Kaisar Jing (Dinasti Han)
Tradisi membangun makam besar berbentuk piramida bagi para Kaisar terus berlangsung di
setiap generasi dan pergantian dinasti. Namun berdasarkan legenda, pemerintahan Cina mengalami
banyak perubahan pada era pemerintahan Dinasti Tang (618-907 M). Pada masa pemerintahan dinasti
ini, Cina terkenal damai dan tenteram karena Kaisarnya sangat welas asih dan dicintai rakyat. Selama
beberapa generasi, tradisi untuk membangun makam bagi kaisarnya masih berlanjut.
Kaisar Gaozong, salah satu kaisar yang paling terkenal dan dicintai rakyat, menyadari bahwa
setiap kali pembangunan makam untuk kaisar dilaksanakan, banyak rakyat yang menjadi korban demi
melaksanakan misi ini. Selama bertahun-tahun, ia mencoba untuk menemukan cara agar meringankan
beban rakyatnya, tanpa melanggar tradisi yang ada. Makam bagi kaisar atau penguasa negeri Cina
dipercaya sebagai Titisan Langit atau sering disebut dengan julukan Putra Langit yang merupakan
penghormatan tertinggi, oleh karena itu makam bagi para pemimpin tersebut haruslah megah dan
tinggi. Akhirnya Kaisar Gaozong mendapatkan ide brilian untuk pembangunan makamnya tanpa
menyulitkan atau mengorbankan rakyat untuk membangun makam piramida yang besar. Beliau
memutuskan untuk langsung menggunakan bukit atau gunung yang sudah ada sebagai makamnya.
Kaisar Gaozong cukup memerintahkan 6-10 orang untuk menggali lorong yang menembus gunung
atau bukit tersebut, kemudian mereka membuat satu buah ruang sederhana untuk tempat
persemayaman jenazah kaisar. Hal ini merupakan ide yang sangat luar biasa karena pembangunannya
tidak mengorbankan rakyat, tidak membutuhkan biaya yang besar, dan semuanya terlaksana tanpa
melanggar tradisi. Berdasarkan tradisi, makam kaisar harus besar dan tinggi seolah-olah menyentuh
langit. Dengan memanfaatkan gunung atau bukit yang sudah ada, Kaisar Gaozong sudah memiliki
makam yang besar dan tinggi, serta memiliki nilai tambah, yaitu menyatu dengan alam, karena gunung
atau bukit merupakan karya Sang Pencipta.
Piramida: Peninggalan ….. (Hanny Wijaya) 973 Selain itu, berdasarkan tradisi yang ada, makam kaisar biasanya ditemani atau dikawal oleh
patung-patung dan barang berharga yang juga dimakamkan atau dikubur bersama dengan jenazah
kaisar. Kaisar Qin dan Kaisar Jing membuat patung berukuran manusia normal untuk dikubur di
dalam makam beserta dengan perhiasan dan barang berharga lainnya. Hal ini menyebabkan makam
kaisar sering menjadi incaran para perampok dan pencuri, meskipun mereka mengetahui bahwa
mengusik makam leluhur merupakan pelanggaran terbesar. Berdasarkan hal inilah maka Kaisar
Gaozong memanfaatkan gunung atau bukit sebagai makam alaminya, selain tidak mengorbankan
rakyat untuk proses pembangunannya, beliau juga merahasiakan lokasi gunung atau bukit yang akan
digunakan sebagai makamnya tersebut agar tidak ada pencuri atau perampok yang membongkar
makamnya. Selain itu, Kaisar Gaozong juga tidak memasukkan perhiasan dan barang-barang berharga
ke dalam makamnya yang sederhana. Kemudian sebagai ganti patung-patung terracotta besar
seukuran manusia yang digunakan oleh pendahulunya, Kaisar Gaozong menggunakan patung-patung
terracotta kecil setinggi 10-12 cm untuk dimakamkan bersama jenazahnya. Jumlah patung-patung
tersebut juga tidak banyak dan diletakkan di sepanjang lorong menuju perut gunung. Kaisar Gaozong
dimakamkan bersama dengan Permaisuri Wu Zetian di dalam gunung Qianling.
Piramida Mesoamerican (Suku Aztec)
Setelah kita membahas mengenai bangunan piramida yang ada di Cina, selanjutnya kita akan
membahas mengenai bangunan piramida yang ada di wilayah Mesoamerican. Bagi bangsa
Mesoamerican, bentuk bangunan piramida merupakan bagian yang penting bagi perkembangan
arsitekturnya. Struktur bentuknya berundak-undak dengan bangunan kuil di puncak bangunannya,
sehingga lebih menyerupai bentuk ziggurat yang ada di Mesopotamia daripada bentuk bangunan
piramida yang ada di Mesir. Berikut akan kita bahas lebih mendetail mengenai peradaban yang ada di
wilayah Meksiko, yaitu piramida dari peradaban suku Aztec.
Suku Aztec yang berkembang di wilayah Meksiko tengah, suku ini mendominasi wilayah
Mesoamerican pada abad ke 14, 15, dan abad ke 16. Kata Aztec atau Aztecatl berasal dari bahasa
Nahuatl yang berarti ‘orang-orang dari Aztlan’. Aztlan sendiri sebuah mitos mengenai tempat atau
rumah bagi para leluhur suku Aztec. Ibukota kerajaan Aztec adalah Tenochtitlan, yang dimana saat ini
merupakan kota Meksiko modern. Kota ini dibangun di atas pulau-pulau kecil yang ada di danau
Texcoco, tata kota ini didasarkan pada susunan simetris yang dibagi menjadi empat bagian yang
disebut campans. Kota ini juga dihubungkan oleh kanal-kanal yang sangat berguna untuk sarana
transportasi.
Gambar 9 Miniatur Model Tata Kota Tenochtitlan
974
HUMANIORA Vol.2 No.2 Oktober 2011: 968-977
Tenochtitlan dibangun berdasarkan rencana mendetail dan berpusat pada ritual, dimana
piramida besar Tenochtitlan (The Great Pyramid of Tenochtitlan) berdiri dengan ketinggian 50 meter
di atas kota. Rumah-rumah terbuat dari kayu dan tanah lempung, atap terbuat dari jerami, walaupun
bangunan lainnya seperti piramida, kuil dan istana umumnya terbuat dari batu. Suku Aztec memiliki
mata pencaharian di bidang pertanian, oleh karena itu mereka menciptakan sistem khusus untuk
mendukung di bidang agrikultur, yaitu dengan membuat chinampa yang dimanfaatkan dengan
maksimal untuk menanam bahan makanan bagi mereka.
Selain bangunan tempat tinggal, Tenochtitlan memiliki banyak bangunan-bangunan yang
monumental bagi suku Aztec. Seperti yang telah disinggung sebelumnya bahwa The Great Pyramid of
Tenochtitlan yang berdiri dengan ketinggian lebih dari 50 meter di atas kota memiliki struktur
bangunan yang megah, tertata dengan teratur, serta memiliki bentuk yang geometris dan simetris.
Piramida tersebut juga memiliki platform empat langkah yang dibangun di atas masing-masing bagian
dan saling berhubungan dengan empat arah utama. Di puncak bangunan piramida terdapat kuil utama
Tenochtitlan yang dipersembahkan untuk dewa Huitzilopochtli yang merupakan dewa matahari dan
dewa perang, serta dipersembahkan juga untuk dewa Tlaloc yaitu dewa hujan dan dewa kesuburan.
Gambar 10 The Great Pyramid of Tenochtitlan
Gambar 11 Tlaloc (Dewa Hujan & Kesuburan)
Bagi suku Aztec, selain sebagai kuil untuk menghormati dan menyembah dewa-dewa mereka,
bangunan piramida juga memiliki fungsi sebagai tempat persembahan untuk manusia yang
dikorbankan. Berdasarkan pada kepercayaan mereka, persembahan manusia dibutuhkan sebagai
tumbal untuk berkat yang diberikan oleh dewa mereka dan harus dilakukan terus menerus secara
berkala. Hal yang lebih penting lagi bagi para pemuja matahari dan bulan, bangunan piramida
diletakkan persis seperti kalender surgawi raksasa. Kemudian ketika planet-planet berada di dalam
satu garis, mereka percaya bahwa mereka dapat melihat tubuh surgawi yang berada di puncak
bangunan piramida. Selain itu, bangunan piramida juga dianggap mewakili wujud sebuah gunung,
sumber kehidupan yang mengandung air dan kesuburan. Mereka juga menganggap bangunan piramida
sebagai wadah bagi arwah-arwah leluhurnya karena orang-orang yang penting bagi mereka juga
dikuburkan di dalamnya.
Gambar 12 Patung Kepala Naga
yang ada di ujung susuran tangga piramida Aztec
Piramida: Peninggalan ….. (Hanny Wijaya) 975 Wujud bangunan piramida Aztec pada umumnya hampir mirip satu sama lainnya, khususnya
pada pembagian simetris dan bentuk berundak-undak dengan ukiran ornamental pada susuran tangga
tersebut, dimulai dari tengah atau pusat dan mengarah ke surga. Kemudian patung kepala naga yang
terbuat dari batu, ditempatkan di ujung tangga dengan tujuan untuk menghalau arwah jahat. Balkon
yang luas pada piramida tersebut juga dihias dengan patung yang terbuat dari bongkahan batu dan
tengkorak manusia. Kuil dan anak tangga selalu menghadap ke arah barat. Dataran tinggi dan rata atau
bongkahan batu untuk persembahan dibangun di atas bangunan piramida dengan ruang yang
berdekatan dengan patung dewa dan sebuah ruangan khusus bagi para pendeta. Suku Aztec
menggunakan bas-relief, dinding, pelataran dan balkon secara efektif untuk mewakili dewa-dewa
mereka.
Hal yang menarik lainnya dari bangunan piramida suku Aztec adalah patung berwujud seekor
elang yang diperkirakan merupakan wujud dari Huitzilopochtli-Tonatiuh, seperti yang dapat dilihat di
kuil Tepoztlan, Temple of the Feathered Serpent di Xochicalco, kuil melingkar Cempoala, dan kuil
Ehecatl di Calixtlahuaca. Hasil catatan sejarah dan penelitian arkeologi telah menunjukkan bahwa
kuil-kuil ini merupakan pusat peradaban suku Aztec, sebagaimana mitos yang mereka percayai
menjadi nyata akibat perwujudan dari proses ritual yang sudah dilakukan. The Great Pyramid, salah
satu bukti nyata kejayaan suku Aztec di bidang arsitektur, telah dihancurkan pada tahun 1521 bersama
dengan seluruh kerajaan Aztec oleh Hernan Cortes, seorang penakluk dari Spanyol.
PENUTUP
Berdasarkan dari contoh bangunan piramida dari dua kebudayaan bangsa tersebut, yaitu Cina
dan Mesoamerica (suku Aztec), maka dapat disimpulkan bahwa bagi kedua bangsa ini, bangunan
piramida memiliki peranan penting di dalam kehidupan mereka, terutama dari segi spiritual dan
mitologis. Apabila dibandingkan secara langsung, bangsa Mesir membuat bangunan piramida untuk
makam bagi pharaoh mereka, begitu pula dengan bangsa Cina yang membuat bangunan piramida
untuk makam bagi Kaisar mereka yang dimulai dari dinasti Qin. Bagi kedua bangsa ini, meskipun
letak negaranya sangat jauh dan peradaban mereka berkembang tanpa saling terkait satu sama lain,
namun dapat kita lihat bahwa kesamaan dari bangsa Mesir dan Cina adalah bahwa mereka
memandang penting makam yang dipercaya sebagai wadah bagi kehidupan sesudah kematian. Kedua
bangsa ini membangun makam sebagai peristirahatan terakhir, namun juga awal bagi kehidupan
mereka di alam berikutnya.
Bangsa Mesir dan Cina juga memiliki persamaan pola pikir dan karakter, hal ini dapat dilihat
pada bangunan piramida mereka. Walaupun secara fisik, wujud kedua piramida tersebut sangat
berbeda (piramida Mesir berbentuk limas dengan ujung lancip, sedangkan piramida Cina berbentuk
limas dengan atap datar atau terpenggal), namun persamaan tujuan dari pembuatan piramida dapat
terlihat jelas. Bagi kedua bangsa tersebut, bangunan makam merupakan bangunan yang monumental,
bangunan yang dapat menunjukkan kejayaan atau kekuasaan dari kaisar atau pharaoh yang sedang
berkuasa. Di dalam piramida Mesir ditemukan banyak harta dan perhiasan yang berlimpah, begitu
pula di dalam piramida Cina. Walaupun ditemukannya lebih dari 8,000 patung prajurit atau terracotta
army yang dibuat di masa pemerintahan Qin Shi Huang tidak dapat dibandingkan secara signifikan
dengan dibuatnya patung Sphinx raksasa pada masa pemerintahan pharaoh Khafre. Masing-masing
memiliki keunikan dan keunggulan tersendiri yang tidak tergantikan dan patut untuk dipelajari lebih
mendalam.
Sedangkan bagi bangsa Mesopotamia, ia memiliki persamaan dengan suku Aztec yang berasal
dari peradaban Mesoamerican. Bangunan piramida yang dibuat oleh kedua bangsa ini memiliki
persamaan fungsi, yaitu sebagai kuil tempat pemujaan bagi dewa-dewa mereka. Selain itu, bentuk
fisik atau wujud dari bangunan piramida kedua bangsa ini pun nyaris serupa. Keduanya berbentuk
limas dengan atap datar dan keempat sisinya berundak-undak, meskipun ada perbedaan yang cukup
976
HUMANIORA Vol.2 No.2 Oktober 2011: 968-977
signifikan pada saat pelaksanaan upacara ritual keagamaan di bangunan piramida bagi kedua bangsa
tersebut. Upacara ritual persembahan suku Aztec telah mengejutkan dunia karena berbentuk korban
persembahan manusia bagi dewa mereka. Mahluk mitologi juga menjadi unsur yang penting bagi
kedua peradaban tersebut. Bangsa Mesopotamia membuat ukiran bas-relief yang berupa mahluk
mitologi lamassu atau shedu yang dipercaya akan melindungi rumah kediaman atau tempat tinggal
mereka, sedangkan suku Aztec membuat patung naga yang dipercaya dapat mengusir arwah-arwah
jahat.
Dari pembahasan tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa pada zaman dahulu, mulai dari
kebudayaan tertua, baik dari wilayah timur maupun wilayah barat, bangunan piramida dibuat untuk
memenuhi kebutuhan spiritual dan kepercayaan masyarakatnya, baik dari segi ritual keagamaan,
maupun dari tradisi yang telah diwariskan oleh leluhurnya. Selain itu, sebagai unsur pendukung,
bangunan piramida juga didukung oleh cerita mitologi yang berkembang di masyarakat setiap bangsa
tersebut. Pada tulisan mengenai piramida lanjutan ini, penulis telah membahas mengenai bangunan
piramida yang mewakili kebudayaan timur dan amerika tengah.
Dengan membandingkan fungsi dan bentuk dari bangunan piramida keempat bangsa tersebut,
kita dapat menyimpulkan bahwa walaupun berbagai bangsa dan peradaban telah tersebar di dunia
berabad-abad yang lalu, dapat kita lihat bahwa pola pikir dan kebudayaan dari manusia tersebut
tidaklah terlalu jauh berbeda. Unsur dasar yang signifikan dan prosesi ritual yang berkembang hampir
sama di setiap negara. Oleh karena itu, akan sangat menarik bila hal ini dapat dipelajari lebih
mendalam untuk melihat seberapa jauh perkembangan manusia di masa lalu, sehingga dapat dijadikan
acuan bagi kita yang hidup saat ini untuk lebih memahami kebudayaan dan sudut pandang yang
berbeda. Selain itu, diharapkan bahwa penulisan ini menjadi pemicu bagi kita untuk lebih memahami
budaya, sejarah dan mitologi kita masing-masing, sehingga kita dapat lebih menghargai apa yang telah
diwariskan oleh leluhur kita.
DAFTAR PUSTAKA
Aztec History. Aztec Pyramids. Retrieved May 12, 2011 from
http://www.aztec-history.net/aztec_pyramids
Aztec History. Aztec Gods. Retrieved May 12, 2011 from
http://www.aztec-history.net/aztec_gods
Farthing, S. (2010). Art the whole story. London: Thames & Hudson.
Honour, H., & Fleming, J. (2009). A World History of Art: Revised (7th ed.). London: Laurence King.
Johnson, P. (2003). Art: A new history. New York: Harper Collins.
National Geographic Book Division. (2009). The Knowledgebook. Berlin: The National Geographic
Society.
Piramida: Peninggalan ….. (Hanny Wijaya) 977 
Fly UP