...

MAKALAH PENEMUAN SITUS GUNUNG PADANG Untuk

by user

on
Category: Documents
4

views

Report

Comments

Transcript

MAKALAH PENEMUAN SITUS GUNUNG PADANG Untuk
MAKALAH PENEMUAN SITUS GUNUNG PADANG
Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Wawasan Budaya Nusantara
Dosen Pengampu : Ranang Agung S., S.Pd., M.Sn
Disusun Oleh :
Decy Permatasari (14148141)
Devita Nela Sari (14148146)
TELEVISI DAN FILM
FAKULTAS SENI RUPA DAN DESAIN
INSTITUT SENI INDONESIA SURAKARTA
2015
1
DAFTAR ISI
COVER ...........................................................................................................................................1
DAFTAR ISI ...................................................................................................................................2
BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................................................3
1.1 Latar Belakang ...........................................................................................................................3
1.2 Tujuan ........................................................................................................................................3
BAB II PEMBAHASAN ................................................................................................................4
2.1 Masa ...........................................................................................................................................4
2.2 Penemuan ...................................................................................................................................5
2.3 Wilayah ......................................................................................................................................5
2.4 Budaya .......................................................................................................................................5
2.5 Artefak........................................................................................................................................5
2.6 Mitos ..........................................................................................................................................6
2.7 DNA ...........................................................................................................................................8
BAB III PENUTUP ........................................................................................................................9
3.1 Kesimpulan ................................................................................................................................9
3.2 Saran ..........................................................................................................................................9
2
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Wawasan nusantara adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan
bentuk geografinya berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Dalam pelaksanaannya, wawasan
nusantara mengutamakan kesatuan wilayah dan menghargai kebhinekaan untuk mencapai tujuan
nasional.
Warisan budaya nasional atau warisan budaya bangsa adalah cermin tingginya peradaban
bangsa. Dan salah satu ciri bangsa besar adalah bangsa yang mampu menghargai dan
melestarikan warisan budaya nenek moyang kita. Semakin banyak budaya warisan budaya masa
lampau yang bisa digali dan dilestarikan, maka sudah semestinyalah peninggalan budaya tersebut
makin dihargai.
Peninggalan sosial budaya haruslah dilestarikan agar dapat diwariskan kepada generasi
selanjutnya untuk menambah wawasan dan pengetahuan, juga untuk menanamkan rasa cinta
terhadap tanah air dan bangsa Indonesia.
Untuk itu, penulis membuat makalah yang berjudul “Makalah Penemuan Situs Gunung Padang”.
1.2 TUJUAN
Adapun tujuan yang hendak dicapai setelah menyelesaikan makalah penemuan Situs Gunung
Padang adalah:
1. Menambah wawasan dan pengetahuan tentang peninggalan budaya
2. Lebih meningkatkan kepedulian akan pentingnya melestarikan peninggalan sosial budaya
3. Menjaga dan mengembangkan nilai-nilai yang telah diwariskan sebelumnya
4. Memenuhi tugas mata kuliah wawasan budaya nusantara
3
BAB II
PEMBAHASAN
Gambar 2.1 Situs Gunung Padang
Situs Gunung Padang terletak di Kampung Gunung Padang dan Kampung Panggulan,
Desa Karyamukti Kecamatan Campaka, Cianjur, Jabar. Merupakan situs megalitik berbentuk
punden berundak yang terbesar di Asia Tenggara.Menurut Ahmad Samantho, penulis buku
“Peradaban Atlantis Nusantara” bahwa asal usul nama Gunung Padang berasal dari..
- Pa = Tempat
- Da = Besar / Gede / Agung / Raya
- Hyang = Eyang / Moyang / Biyang / Leluhur Agung
Jadi arti kata “Padang” itu adalah Tempat Agung para Leluhur atau boleh jadi maknanya
Tempat para Leluhur Agung.
2.1 MASA
Peradaban di Situs Gunung Padang lebih tua dari peradaban Mesopotamia di Irak dan
Pyramid Giza di Mesir, yang selama ini dipercaya sebagai peradaban tertua di dunia dengan usia
antara 2.500 hingga 4.000 tahun Sebelum Masehi. Berdasarkan penelitian, situs Gunung Padang
diperkirakan berusia sekitar 13.000 tahun sebelum Masehi. Di dalam situs Gunung Padang
konon terdapat sebuah ruangan besar yang disebut-sebut berusia sekitar 10.000 tahun sebelum
4
Masehi.
2.2 PENEMUAN
Laporan pertama mengenai keberadaan situs ini dimuat pada Rapporten van de
Oudheidkundige Dienst (ROD, "Buletin Dinas Kepurbakalaan") tahun 1914. Sejarawan Belanda,
N. J. Krom juga telah menyinggungnya pada tahun 1949. Setelah sempat "terlupakan", pada
tahun 1979 tiga penduduk setempat, Endi, Soma, dan Abidin, melaporkan kepada Edi, Penilik
Kebudayaan Kecamatan Campaka, mengenai keberadaan tumpukan batu-batu persegi besar
dengan berbagai ukuran yang tersusun dalam suatu tempat berundak yang mengarah ke Gunung
Gede. Selanjutnya, bersama-sama dengan Kepala Seksi Kebudayaan Departemen Pendidikan
Kebudayaan Kabupaten Cianjur, R. Adang Suwanda, ia mengadakan pengecekan. Tindak
lanjutnya adalah kajian arkeologi, sejarah, dan geologi yang dilakukan Puslit Arkenas pada tahun
1979 terhadap situs ini.
2.3 WILAYAH
Luas situs Gunung Padang itu diperkirakan mencapai 10 kali luas Candi Borobudur di
Jawa Tengah. Luas bangunan purbakalanya sekitar 900 m2 dengan luas areal situs kurang lebih
25 Ha dengan tinggi 110 m. Punden berundak Gunung Padang dibangun dengan batuan vulkanik
masif yang berbentuk persegi panjang. Bangunan pundek berundak situs Gunung Padang terdiri
dari lima. Balok-balok batu yang jumlahya sangat banyak itu tersebar hampir menutupi bagian
puncak Gunung Padang. Penduduk setempat menjuluki beberapa batu yang terletak di teras-teras
itu dengan nama-nama berbau Islam. Misalnya meja Kiai Giling Pangancingan, Kursi Eyang
Bonang, Jojodog atau tempat duduk Eyang Swasana, sandaran batu Syeh Suhaedin alias Syeh
Abdul Rusman, tangga Eyang Syeh Marzuki, dan batu Syeh Abdul Fuko.
2.4 BUDAYA
Bentuk bangunan punden berundak situs Gunung Padang mencerminkan tradisi megalitik
(mega berarti besar dan lithos artinya batu) seperti banyak dijumpai di beberapa daerah di Jawa
Barat. Di kalangan masyarakat setempat, situs tersebut dipercaya sebagai bukti upaya Prabu
Siliwangi membangun istana dalam semalam.
5
2.5 ARTEFAK
1. Metal Kuno atau Logam
2. Batu Piramida Tiga Sisi
3. Tembikar Purba Mirip Pisau
4. Semen Purba
5. Batu The Rolling Stone" Gunung Padang
6. Pecahan Keramik
7. Koin Amulet Gunung Padang
8. Artefak Mirip Kujang
2.6 MITOS
Ribuan batu berbentuk limas hasil proses alam itu tersusun rapi seperti memagari tiap
teras dan tertata di setiap pelataran, mengindikasikan susunan itu hasil cipta manusia. Warga
setempat percaya puncak tertinggi Gunung Padang adalah tempat semadi Prabu Siliwangi (14821521). Tak sedikit orang menyepi di sana pada malam hari. Sayangnya, beberapa berusaha
membawa pulang batu dari sana.
Karena mitos pula terpaksa batu ukuran sepelukan orang dewasa setinggi kira-kira 50
sentimeter dipindahkan ke satu-satunya warung di tepi situs. Batu itu sudah beberapa kali
mengambil korban kaki pengunjung.
Batuan yang tersusun rapi seperti membentuk pagar menandakan ada campur tangan
manusia menata batu-batu bentukan alam itu. Gunung Padang di Cianjur, Jawa Barat, lebih mirip
sebagai tempat melakukan ritual pemujaan daripada permukiman.
Secara ilmiah, Gunung Padang masih dalam penelitian Tim Terpadu Riset Mandiri, untuk
mengungkap kebudayaan apa yang membentuk Gunung Padang. Tidak terdapat peninggalan lain
di sekitar lokasi yang dapat menjadi petunjuk, misalnya, bekas tempat tinggal atau makam.
Gunung Padang sendiri lebih terlihat sebagai tempat melakukan ritual daripada tempat tinggal.
2.6.1 Piramida
Entah dari mana isu 'piramida' itu datang dan sejak kapan munculnya lalu oleh siapa
pertama kali diperluas. Tidak ada yang tahu pasti. Tapi yang pasti, jika dilihat dari jauh, terutama
dari bukit-bukit atau pegunungan di sekitar Gunung Padang dan dari angle tertentu, tubuh bukit
6
Gunung Padang memiliki bentuk yang mirip piramida. Bagian bawahnya yang berbentuk persegi
dan semakin ke atas semakin mengerucut lalu menyatu di satu titik di bagian puncak. Namun
sekali lagi, puncak bukti Gunung Padang tidak seperti 'puncak' piramida seperti di Mesir yang
berpuncak 'lancip'. Puncak bukit Gunung Padang justru tidak lancip, melainkan sebuah dataran
dengan luas sekitar 1 hektar.
Selain karena bentuknya yang tidak tepat jika disebut piramida secara geometri, secara
fungsi apa yang ditemukan selama penelitian ini juga tidak memperkuat isu 'piramida' itu.
Secara awam dan umum, Piramida-piramida di Mesir merupakan satu bangunan yang berfungsi
sebagai tempat pemakaman atau tempat penyimpanan jasad-jasad raja Mesir yang berupa mumi.
Sementara di Gunung Padang tidak. Dikatakan tidak, setidaknya jika ditelusuri dari temuantemuan Timnas Peneliti.
Sebab, di situs yang telah diresmikan sebagai cagar budaya oleh Kementerian Pendidikan
dan Kebudayaan ini memiliki 5 teras. Di mana, teras 1 memiliki permukaan tanah yang lebih
rendah yang terus meninggi pada teras ke 5. Lazimnya kebudayaan di Indonesia pada umumnya,
yang paling tinggi itulah yang disakralkan. Tentu berbeda dengan piramida seperti Piramida Giza
di Mesir yang menghendaki bentuk simetris di bagian bawahnya berupa persegi dan keempat
sisinya menyatu pada satu titik di puncaknya.
2.6.2 Situs Gunung Padang Dan "Atlantis Yang Hilang"
Berdasarkan usia situs Gunung Padang yang disebut-sebut sebagai peradaban tertua di
dunia, muncul kontroversi bahwa Situs Gunung Padang sejatinya adalah "Kota Atlantis yang
Hilang" seperti ditulis filsuf Yunani Plato.
Salah satu peneliti yang mengungkapkan hal itu adalah Stephen Oppenheimer, seorang
ahli genetika dan struktur DNA manusia dari Oxford University, Inggris.
Perkiraan bahwa peradaban di bumi Nusantara sangat tua sebelumnya sudah mencuat sejak
pertengahan 1990an.
Selama ini Atlantis lebih dikenal sebagai misteri yang menggoda para ilmuwan dan kaum
spritualis untuk menelisik kembali peradaban maju manusia yang konon hilang ditelan bumi.
Plato mencatat cerita soal benua hilang itu dalam dua karyanya, Timaeus dan Critias. Keduanya
adalah karya terakhir Plato, yang ditulis pada 347 SM.
Dalam bukunya berjudul Eden of the East: The Drowned Continent of Southeast Asia,
7
Oppenheimer menyatakan bahwa peradaban Indonesia 10.000 SM sudah sangat maju.
Menurut Oppenheimer peradaban dunia berasal dari Indonesia. Menurutnya peradaban agrikultur
Indonesia lebih dulu ada dari peradaban agrikultur lain di dunia.
Berdasarkan buku Plato, DR Danny Hilman Natawidjaja, membuat sebuah buku yang
berjudul Plato Tidak Bohong, Atlantis Pernah Ada di Indonesia.
Namun Oppenheimer tak berani mengklaim Indonesia kuno sebagai Atlantis, negeri super maju
yang dikabarkan filsuf Yunani Plato pada 360 SM.
Senada dengan Hancock, Profesor Arysio Santos, seorang fisikawan nuklir dan ahli
geologi asal Brasil dan arkeolog Indonesia Danny Hilman Natawidjaja, Ph.d meyakini Indonesia
kuno adalah negeri Atlantis yang dimaksud Plato.
Salah seorang penulis Graham Hancock justru telah memberikan sebuah hipotesis yang
menyebut Gunung Padang memegang bukti penting mengenai "Kota Atlantis yang Hilang".
2.7 DNA
Belum ada bukti otentik yang bisa menggambarkan pengguna kawasan yang diperkirakan
berusia lebih dari 7.000 tahun itu. Tim peneliti berencana melakukan penelitian molekul asam
deoksiribonukleat (DNA) untuk mencari hubungan antara masyarakat modern dan penghuni asli
Gunung Padang.
Tidak ditemukan makam-makam tua yang dapat membuktikan bahwa dahulu pernah ada
penduduk yang tinggal didaerah tersebut sesuai usia Gunung Padang.
Pengujian usia struktur berdasarkan kondisi karbon yang dilakukan Laboratorium Badan Tenaga
Nuklir Nasional menunjukkan situs tersebut berusia 5.500 sebelum Masehi. Sedangkan
pengujian di Laboratorium Beta Miami di Amerika Serikat menunjukkan material hingga
kedalaman 10 meter berusia 7.600-7.800 SM. "Lapisan-lapisan di Gunung Padang itu tidak
terbentuk secara alamiah. Bentuknya menunjukkan situs itu dibuat oleh manusia," kata Danny.
8
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Sebagai warga negara yang baik, kita wajib mempelajari, melestarikan budaya, dan
peninggalan sejarah bangsa. Semakin banyak budaya warisan budaya masa lampau yang bisa
digali dan dilestarikan, maka sudah semestinyalah peninggalan budaya tersebut makin dihargai.
Jika bukan warga negara Indonesia sendiri yang melestarikan warisan budaya bangsa, lalu siapa
lagi.
3.2 Saran
Ada banyak cara untuk melestarikan warisan budaya bangsa, salah satunya yaitu dengan
cara mengamati, mempelajari situs-situs warisan budaya bangsa. Ada banyak sumber yang bisa
didapat, melalui buku, internet, dan banyak sumber bacaan lainnya.
9
Fly UP