...

- IDR IAIN Antasari Banjarmasin

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

- IDR IAIN Antasari Banjarmasin
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Bagi umat muslim perintah yang tertuang dalam al-Qur’ān dan hadis tentu
saja harus diikuti tanpa perlu menyanggah ketentuan tersebut. Mengingat manusia
diberi karunia berupa akal maka sering orang menggunakannya untuk mengkaji
hikmah dan rahasia di balik yang tertuang di dalam ayat-ayat Allah tersebut dan
juga hadis Nabi saw..
Maka dari itu di dalam Islam, setiap sesuatu itu telah ada ketentuannya
termasuk juga dalam hal makanan dan minuman. Islam tidak hanya menerangkan
anjuran untuk memperhatikan makanan dan minuman yang halal dan baik atau
sehat. Islam juga mengatur tatacara makan dan minum yang baik dan
menyehatkan. Salah satu dari aturan tersebut adalah sebagaimana yang
disabdakan oleh Rasulullah saw. sebagai berikut :
ِ ْ ‫ ا‬
ِ
َ َ َ ِ ْ ِ ْ
َ ِ َِ ْ ‫ ْ ِ ا‬
َ ْ
َ َ ِ‫َا‬
ْ ‫ْ ِإ‬
َ ‫ي‬
ِ ْ َ ُ ْ ِ َ ْ ‫ ْ ُ ا‬
َ َ !َ َ
1
.‫ب‬
ِ ‫َا‬ ‫َ ِم وَا‬01
‫ ا‬2ِ3 4
ِ 5ْ ‫" َ َ ا‬
َ ‫ َو‬#ِ ْ "َ
َ #ُ "‫ ا‬$"%
َ #ِ "‫ل ا‬
ُ 'ُ‫ َر‬$ََ ََ) ‫س‬
ٍ َ
1
Abū ‘Abd Allāh Aẖmad bin Muẖammad bin Hambal, Musnad Ahmad bin Hambal, juz
2, tahqiq Ahmad Muhammad syākir, (Kairo: Dār al-Hadīts, 1995), h. 250.
1
Meniup makanan dan minuman ketika masih panas agar dapat segera
dimakan adalah sesuatu yang menjadi kebiasaan masyarakat. Alasan lain agar gigi
tidak mudah rusak karena makanan panas ataupun lainnya. Walaupun demikian,
tidak sedikit masyarakat yang sudah mengetahui akan adanya bahaya dari meniup
makanan dan minuman atau mengabaikan adanya sabda Nabi saw. (sunnahnya)
tersebut.
Sebagaimana sering kita lihat dalam kehidupan sehari-hari, seperti seorang
ibu ketika menyuapi anaknyaketika makanan tersebut masih panas, dia meniup
makanannya lalu disuapkan ke anaknya. Bukan cuma itu, bahkan orang dewasa
pun ketika minum teh atau kopi panas, sering kita lihat, dia meniup minuman
panas itu lalu meminumnya. Benarkahcara demikian? Sebenarnya cara demikian
tidaklah dibenarkan dalam Islam, kita dilarang meniup makanan dan minuman.
Sebagaimana dalam hadis di atas.
Adapun bahaya dari meniup makanan dan minuman tersebut ditinjau dari
sudut ilmu kesehatan adalah sebagai berikut: udara yang dikeluarkan oleh mulut
(ditiup) akan mengeluarkan karbondioksida (CO²) dari mulut kita dan akan
berikatan dengan uap air dari makanan dan menghasilkan asam karbonat yang
akan mempengaruhi tingkat keasaman dalam darah kita sehingga akan
menyebabkan suatu keadaan dimana darah kita akan menjadi lebih asam dari
2
seharusnya sehingga pH dalam darah menurun, keadaan ini lebih dikenal dengan
istilah asidosis2.
Seiring dengan menurunnya pH darah, pernafasan menjadi lebih dalam
dan lebih cepat sebagai usaha tubuh untuk menurunkan kelebihan asam dalam
darah
dengan
cara
menurunkan
jumlah
karbondioksida
(CO²).
Pada
akhirnya,ginjal juga berusaha mengkompensasi keadaan tersebut dengan cara
mengeluarkan lebih banyak asam dalam air kemih.3
Tetapi kedua mekanisme tersebut tidak akan berguna jika tubuh terus
menerus menghasilkan terlalu banyak asam, sehingga terjadi asidosis berat.
Sejalan dengan memburuknya asidosis, penderita mulai merasakan kelelahan
yang luar biasa, rasa mengantuk, semakin mual dan mengalami kebingungan. Bila
asidosis semakin memburuk, tekanan darah dapat turun, menyebabkan syok,
koma dan bahkan kematian.4
Inilah bahaya yang tidak kita sadari selama ini dari kebiasaan kita meniup
makanan dan minuman panas agar bisa mendinginkannya. Kelihatannya hanya
cuma sekedar hal kecil saja kalau dilihat dari sisi mudharatnya, namun kebiasaan
itu kalau dilakukan terus-menerus akan menjadi masalah yang besar pula bagi
kesehatan tubuh kita.
2
Asidosis adalah suatu keadaan dimana darah terlalu banyak mengandung asam (atau
terlalu sedikit mengandung basa) dan sering menyebabkan menurunnya pH darah.
3
http://tarbiahmoeslim.wordpress.com/2013/12/07/larangan-meniup-makanan-danminuman-panas-menurut-islam-dan-kesehatan/feed/ (06 Agustus 2014)
4
http://forum.kompas.com/ (07 Juli 2014).
3
Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa aturan dalam agama Islam itu
untuk kebaikan bagi yang melaksanakannya juga. Adapun disinipenelitiakan
menggali lebih dalamhadis tentang meniup makanan dan minuman. Namun
penelitian ini lebih dikhususkan kepada pemahamanUlamaKabupaten Kapuas
terhadap hadis meniup makanan dan minuman secara mendalam tentang
penjelasan dari hadis tersebut, esensi maupun pemahaman matan hadis, adanya
kesenjangan antara pengamalan dengan adanya larangan yang ada pada hadis
tersebut.
Adapun alasan peneliti memilih Ulama Kabupaten Kapuas sebagai
narasumber adalah karena masih minimnya penelitian yang menjadikan ulama
Kabupaten Kapuas sebagai responden dalam melakukan penelitian. Juga
mengingat penduduk/masyarakat Kabupaten Kapuas masih banyak yang
beragama non-muslim, sehingga peran Ulama disini sangat penting bagi
masyarakat yang ada disana. Dan di daerah ini pula terdapat banyak ulama yang
sering berdakwah, menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, dan selalu memberikan
penjelasan dan bimbingan terhadap masyarakat guna menegakkan agama Islam,
serta kekaguman peneliti terhadap keilmuwan agama yang dimiliki para ulama
ketika menjelaskan ajaran-ajaran Islam kepada masyarakat.
Berangkat dari permasalahan tersebut di atas, maka penulis tertarik untuk
melakukan penelitian dalam bentuk fiqhal-hadīts tentang hadis meniup makanan
dan minuman.Kajian ini terasasangat penting dilakukan untuk menghapuskan
kecenderungan masyarakat dengan kebiasaan mereka meniup makanan dan
4
minuman, atau masyarakat umumnya lebih memahami tentang adanya larangan
meniup makanan dan minuman dan bahayanya dalam pengamalan kita dalam
kehidupan sehari-harinya. Penelitian inipenulis jadikan bahan untuk menyusun
skripsi yang berjudul: “Pemahaman Ulama Kabupaten Kapuas Terhadap Hadis
Meniup Makanan dan Minuman”.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka yang menjadi pokok
permasalahan dalam penelitian ini adalah pemahaman Ulama Kabupaten Kapuas
terhadap hadis meniup makanan dan minuman. Dari sini maka dikemukakan
rumusan masalah sebagai berikut:
Bagaimana pemahaman Ulama Kabupaten Kapuas terhadap hadis meniup
makanan dan minuman?
C. Tujuan dan Signifikan Penelitian
1. Tujuan Penelitian
Sesuai dengan rumusan masalah sebelumnya, penelitian ini bertujuan
sebagai berikut:
Untuk mengetahui pemahaman Ulama Kabupaten Kapuas terhadap hadis
meniup makanan dan minuman.
5
2. Signifikan Penelitian
Adapun signifikan dari penelitian ini adalah:
a. Secara akademik, khazanah kepustakaan ini mendeskripsikan secara
kritis tentang larangan meniup makanan dan minuman, maka dari itu
penelitian ini perlu untuk dikaji secara spesifik dan mendalam
pemahaman hadisnya tentang meniup makanan dan minuman.
b. Secara sosial, penelitian terhadap hadis meniup makanan dan minuman
ini dalam pemahaman Ulama di Kabupaten Kapuas diharapkan dapat
bermanfaat di kalangan masyarakat sosial/umum membuat kesadaran
dalam menjaga kesehatan dan adab terhadap makanan dan minuman.
D. Definisi Operasional
Sebagai upaya untuk menghindari adanya kesalahpahaman atau penafsiran
terhadap masalah dalam proposal ini, perlu diingatkan kembali bahwa penelitian
ini berjudul “pemahaman Ulama Kabupaten Kapuas terhadap hadis meniup
makanan dan minuman”. Dari judul ini maka penulis perlu mengemukakan
definisi operasional atau penjelasan dan batasan penelitian sebagai berikut:
1. Pemahaman Hadis
6
Pemahaman
berasal
dari
kata
“paham”
yaitu
pandangan,
pendapat/pikiran, 5 atau pandai dan mengerti benar. Pemahaman adalah proses,
perbuatan, cara memahami atau memahamkan.6
Pemahaman hadis di dalam bahasa Arab dikenal dengan fiqh alẖadītsadalah terbagi dari dua suku kata yaitu93 - #93 . yang berarti mengerti atau
memahami.7Dan ẖadẖts menurut bahasa adalah berasal dari bahasa Arab, yaitu
al-ẖadẖts, jamaknya al-aẖadẖts, al-ẖadẖtsan, dan al-ẖudtsan. Secara
etimologis, kata ini memiliki banyak arti, diantaranya al-jadẖd (yang baru) lawan
dari al-qadẖm (yang lama), dan al-khabar, yang berarti kabar atau berita.
Secara terminologis, para ulama, baik muhadisin, fuqaha, ataupun Ulama
ushul,
merumuskan
pengertian
hadis
secara
berbeda-beda.
Ulamahadis
mendefinisikan sebagai berikut :“Segala sesuatu yang diberitakan dari Nabi saw.,
baik berupa sabda, perbuatan, taqrir, sifat-sifat maupun hal ihwal Nabi.8 Atau
secara istilahnya adalah segala sesuatu yang disandarkan kepada Nabi saw. baik
berupa perkataan, perbuatan, taqrir, maupun sifat beliau.9
Jadi yang dimaksud dengan fiqh al-ẖadītsdisini adalah suatu metode
untuk memahami kabar atau berita yang disandarkan kepada Nabi baik berupa
perkataan, perbuatan, atau ketetapan Nabi.
5
Umi Chulsum dan Windy Novia, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Cet. 1, (Surabaya:
Kashiko, 2006), h. 497.
6
Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Kamus Besar
Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai Pustaka, 1990). h 636.
7
Ahmad Warson Munawwir, Kamus al-Munawwir,(Yogyakarta: Unit Pengadaan BukuBuku Ilmiah Keagamaan Pondok Pesantren Al-Munawwir, 1984), h. 1147.
8
Agus Solahudin, Agus Suyadi, Ulumul Hadis,Cet. 2, (Bandung:Pustaka Setia, 2011), h.
13-15.
9
Munzier Suparta, Ilmu Hadis, Cet. 7, (Jakarta: Rajawali Press, 2011), h. 3.
7
2. Ulama
Ulama yaitu orang yang berilmu (agama), sarjana agama Islam, mubaligh,
dan sebagainya. 10 Ulama(‘ālim dalam bahasa Arab) ialah orang yang berilmu
tentang agama Islam. Pengertian Ulama sendiri sebenarnya memiliki cakupan
makna yang luas, yaitu orang yang memiliki ilmu pengetahuan tanpa pembatasan
bidang atau spesifikasi ilmunya, juga tanpa membedakan ilmu agama (Islam) dan
ilmu umum lainnya. 11 Di samping Ulama, IslamIndonesia kontemporer juga
menyaksikan kemunculan Ulama lain, yang terpenting diantaranya adalah dewan
Ulama yang disponsori oleh pemerintah, Majelis UlamaIndonesia (MUI). 12
Keberadaan Majelis UlamaIndonesia selalu identik dengan fatwa. Majelis ini
bertujuan mengamalkan ajaran Islam untuk ikut serta mewujudkan masyarakat
yang aman, damai, adil, makmur, serta rohaniah dan jasmaniahnya diridhai Allah
SWT
dalam
wadah
Negara
Republik
Indonesia
yang
berdasarkan
pancasila. 13 Disini penulis mengkhususkan kepada Ulama yang ada di Kapuas
yang terkenal dengan kealimannya, sering berdakwah (pengajian beliau sangat
luas dan tidak hanya mencakup satu wilayah saja tetapi banyak), mempunyai
banyak majelis ta’lim, menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, dan selalu
memberikan penjelasan serta bimbingan terhadap masyarakat guna menegakkan
agama Islam.
3. Meniup Makanan dan minuman
10
Umi Chulsum dan Windy Novia, Kamus Besar Bahasa Indonesia, h. 682.
Imam Suprayogo, Kyai dan politik (Malang: UIN Malang Press, 2009) h. 28.
12
Jajat Burhanudin, Ulama dan Kekuasaan, (Bandung: Mizan, 2012), h. 391.
13
Majlis UlamaIndonesia, Himpunan Fatwa MU sejak 1945, (Jakarta:Erlangga, 2011),
11
h.5.
8
Meniup dalam bahasa Indonesia berasal dari kata tiupyang berarti
hembus. 14 Meniup adalah menghembuskan udara, menghembus (angin). 15 Atau
mengeluarkan udara dari mulut dan mengenakan udara tersebut pada sesuatu.
Jadi yang dimaksud meniup makanan dan minuman disini adalah meniup
dengan mulut untuk makanan dan minuman panas agar makanan dan minuman itu
bisa dingin, atau apabila ada sesuatu (misal debu ataupun lainnya) pada makanan
dan minuman tersebut.
E. Kajian Pustaka
Sepengatahuan penulis belum ada penelitian lapangan yang dilakukan oleh
mahasiswa S1 khususnya di jurusan Tafsir Hadis yang mengangkat dengan jelas
pemahamanUlama tentang larangan meniup makanan dan minuman ini.Dengan
demikian penelitian ini menjadi penting dan patut untuk diteliti, dan yang menjadi
fokus
penelitian
disini
adalah
pemahaman
Ulama
Kabupaten
Kapuas
terhadaplarangan meniup makanan dan minuman dalam hadis Nabi saw.. Kalau
pun ada tema penelitian yang sama dengan penelitian ini dari segi judul dan isi
tentu berbeda, yaitu :
Penelitian dari Mahasiswa Fakultas Ushuluddin dan Humaniora jurusan
Tafsir Hadis angkatan 2010 yang berjudul Hadis tentang Menjilat Jari Setelah
Selesai Makan Menurut Ulama Kecamatan Rantau Badauh Kabupaten Barito
Kuala yang dilakukan oleh Nor Hikmah Hidayati. Hadis tentang Larangan
14
Eddy Soetrisno, Kamus Populer Bahasa Indonesia, (Jakarta: Ladang Pustaka dan
Intimedia, T. Th), h. 208.
15
Tim penyusun kamus pusat bahasa departemen pendidikan dan kebudayaan, Kamus
Besar Bahasa Indonesia, Cet. 3, (Jakarta: Balai Pustaka, 2005), h. 1201.
9
Memakan Daging Qurban Lebih dari Tiga Hari yang dilakukan oleh Mahmida.
Penelitian selanjutnya dari angkatan 2011 yang berjudul Hadis tentang Anjuran
Berkumur Setelah Minum Susu (Kajian Fiqhul Hadis) yang dilakukan oleh Siti
Rahmah, Hadis tentang Posisi Makan Sambil Bersandar (Kajian Fiqhul Hadis)
yang dilakukan oleh Laila, dan Pemahaman Da’iah Kota Banjarmasin terhadap
Hadis Mencela Makanan yang dilakukan oleh Noor ‘Ainah. Semua penelitian di
atas mempunyai kesamaan dari segi ruang lingkupnya yakni tentang makanan dan
minuman akan tetapi penelitian ini berbeda dari segi tema.
Berdasarkan penelahaan penulis terhadap penelitian-penelitian di atas,
maka terdapat pokok permasalahan yang berbeda dengan penelitian yang
sebelumnya. Dalam penelitian ini penulis lebih mendalami lagi tentang
pemahaman ulama Kabupaten Kapuas terhadap hadis meniup makanan dan
minuman.
Pada studi kritik matan, peneliti tentunya hanya menguji sejauh mana
kualitas dari matan dengan mengacu pada langkah-langkah kritik matan yang
ditawarkan para pakar hadis.16Meskipun ada beberapa langkah yang serupa, akan
tetapi kajian pemahaman hadis akan lebih mendasarkan kajiannya terhadap
pengkondisian hadis yang muncul di masa Nabi saw. dengan masa sekarang
(kontekstual). Hal ini karena kajian pemahaman bertujuan agar hadis tidak hanya
dapat hidup di masa Nabi saw. akan tetapi juga menjadi tepat dan dapat
diterapkan sepanjang masa.
16
M. Syuhudil Ismail, Metodologi Penelitian Hadis Nabi, Cet. 2,(Jakarta: Bulan Bintang,
2007), h. 113-121.
10
Oleh karena itu, sejauh ini penulis menyimpulkan bahwa belum ada
penelitian yang mengkaji tema serupa dengan kajian yang sama dengan penelitian
penulis. Dengan demikian, penulis merasa perlu mengadakan penelitian terhadap
hadis meniup makanan dan minuman yang dituangkan dalam karya tulis yang
berbentuk skripsi khusus membahas pemahaman hadis tersebut.
F. Metode Penelitian
1. Jenis dan Sifat Penelitian
Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), karena
peneliti secara langsung menelusuri data-data di lapangan, dengan melakukan
inventarisasi persepsi (dalam hal ini pandangan dan pemahaman) sejumlah
UlamaKabupaten Kapuas, untuk kemudian dideskripsikan secara kritis dalam
laporan penelitian.
Sedangkan sifat penelitian ini adalah kualitatif, mengingat fokus penelitian
ini adalah persepsi orang terhadap objek tertentu. Yangmana dalam penelitian ini
adalah pemahaman UlamaKabupaten Kapuas terhadap hadismeniup makanan dan
minuman. Signifikansi penelitian kualitatif adalah untuk menghasilkan pengkajian
mendalam tentang hal-hal yang sudah diketahui.17
2. Lokasi, Subjek dan Objek Penelitian
a. Lokasi Penelitian
17
Lexy J. Moleong, Metodologi Penelitian Kualitatif, Cet. 25,(Bandung: Remaja
Rosdakarya, 2008), h. 7.
11
Lokasi penelitian di tiga kecamatan yang ada di Kabupaten Kapuas, yaitu:
Kecamatan Selat, Kecamatan Kapuas Timur, dan Kecamatan Kapuas Hilir.
b. Subyek Penelitian
Subyek penelitian ini adalah beberapaUlama yang ada di Kabupaten
Kapuas yang memiliki pengetahuan yang luas tentang agama Islam(khusunya di
bidang hadis) dan aktif mengisi pengajian-pengajian agama di majelis ta’lim,
mesjid-mesjid, mushalla, dan lain-lain.
c. Objek penelitian
Adapun objek yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah pemahaman
terhadap hadismeniup makanan dan minuman.
3. Metode dan Pendekatan
Penelitian ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan fiqh alẖadīts. Menurut Whitney, seperti yang dikutip Moh. Nazir, metode deskriptif
adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang tepat. Penelitian deskriptif
mempelajari masalah-masalah dalam masyarakat, tata cara yang berlaku dalam
masyarakat serta situasi-situasi tertentu, termasuk tentang hubungan kegiatankegiatan, sikap-sikap, pandangan-pandangan, dan proses-proses yang sedang
berlangsung dan pengaruh-pengaruh dari suatu fenomena. 18 Prosedur ini akan
menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang
yang diteliti. Adapun pendekatan fiqh al-ẖadīts digunakan untuk melihat sejauh
mana apresiasi, akomodasi,dan proporsionalitas Ulama di Kapuas dalam
18
Moh. Nazir, Metode Penelitian, (Jakarta: Ghalia Indonesia, 1988), h. 63-64.
12
memahami dan menjelaskan terhadap hadismeniup makanan dan minuman
tersebut. Secara sederhana, fiqh al-ẖadīts diartikan sebagai pemahaman terhadap
hadis, yang terkadang diistilahkan dengan istilah fahm al-ẖadīts, sebagaimana
yang digunakan Yūsuf al-Qardhawiy untuk merujuk pemahaman hadis nabi. 19
Dalam hal ini, kajian fiqh al-ẖadīts tersebut diarahkan dalam konteks lokal,
dengan mengadopsi dan pandangan sejumlah Ulama di Kapuasterhadap meniup
makanan dan minuman.zz
4. Data dan Sumber Data
a. Data
1) Data primer
Adapun data primer disini adalah pemahaman UlamaKabupaten Kapuas
terhadap hadis meniup makanan dan minuman.
2) Data sekunder
Data sekunder (pelengkap) dari penelitian ini adalah segala sesuatu yang
dapat menunjang dan melengkapi pembahasan dalam penelitianini, baik berupa
dokumen, arsip, maupun karya tulis lainnya yang relevan dengan judul yang akan
diteliti ini, seperti konsep larangan meniup makanan dan minuman, konsep
pemahaman hadis, dan gambaran lokasi penelitian.
b. Sumber data
19
Lihat Yūsuf al-Qardhawiy, Kayf Nata’āmal ma’ al-Sunnah al-Nabawiyyah; Ma’ālim wa
Dhawābith, (Kairo: Dār al-Syurūq, 1423 H./2002 M.), h. 111, 113, 175.
13
Adapun sumber data dalam penelitian ini terdiri dari dua bentuk; pertama,
sumber data primer, yaitu UlamaKabupaten Kapuas di tiga kecamatan yaitu:
Kecamatan Selat, Kecamatan Kapuas Timur, dan Kecamatan Kapuas Hilir.
Peneliti akan mengambil sembilan orang Ulama sebagai sampel yang bersedia
memberikan informasi tentang pemahamanterhadap hadis meniup makanan dan
minumanmenurut pribadi mereka masing-masing. Melalui sampel penelitian ini,
diharapkan akan dapat memperoleh gambaran yang objektif dan representatif
dariUlamaKabupatenKapuas tersebut. Kedua, sumber data sekunder, yaitu bukubuku minuman dan makanan, kitab ulumul hadis, dan dokumen-dokumen tentang
Kabupaten Kapuas.
5. Teknik Pengumpulan Data
Untuk mengumpulkan data penelitian, peneliti menggunakan dua teknik
pengumpulan data sebagai berikut:pertama, dokumentasi, dilakukanpeneliti
dengan mengumpulkan data terkini tokoh agama Islam, data majelis-majelis
taklim, data penduduk menurut agama yang ada di Kabupaten Kapuas yang
bersumber dari Kantor Kemenag Kabupaten Kapuas. Kedua, wawancara,
dilakukan peneliti dengan mengajukan sejumlah pertanyaan untuk dijawab dan
dikomentari secara bebas oleh responden. Dalam hal ini, peneliti berusaha
menggali informasi sebanyak-banyaknya dalam wawancara tersebut.
6. Teknik Analisis Data
Data yang sudah terkumpul, kemudian disajikan secara deskriptif terhadap
hadis
meniupmakanan
dan
minuman,berupa
14
uraian-uraian
yang
dapat
memberikan gambaran dan penjelasan terhadap permasalahan yang diteliti,
disertai tabel-tabel jika diperlukan.20 Setelah itu, data dianalisis secara kualitatif
dengan menilai dan membahas data tersebut, baik dengan bantuan teori maupun
pendapat peneliti. Setelah data dianalisis, kemudian data disimpulkan secara
induktif, yaitu menyimpulkan secara umum berdasarkan jawaban permasalahan
yang dikemukakan.21
G. Sistematika Penelitian
Penyajian hasil penelitian ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:
BAB I
:
Berisikan latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan
signifikasi
penelitian,definisi
operasional,
kajian
pustaka,metode penelitian dan sistematika penulisan.
BAB II
: Teori pemahaman hadis, makanan dan minuman dalam Islam,
makanan dan minuman yang baik/tidak baik, etika makan
(yang dilakukan Nabi).
BAB III
: PemahamanMuhadisin dan UlamaKabupatenKapuas terhadap
hadis
larangan
meniupmakanan
20
dan
minuman.
Uraian lebih lanjut tentang penelitian deskriptif, lihat Donald Ary, et.al., Introduction to
Research in Education, diterjemahkan oleh Arief Furchan dengan judul Pengantar Penelitian
dalam Pendidikan, (Surabaya: Usaha Nasional, 1982), h. 415.
21
Surarsimi Arikunto, Manajemen Penelitian, (Jakarta: Rineka Cipta, 1995),h. 350.
15
Berisikankondisi
geografis
UlamaKabupatenKapuas.Hadis
dan
keagamaan,
meniup
makanan
profil
dan
minuman, redaksi dan sumber hadis, dan pemahaman terhadap
hadis meniup makanan dan minuman menurut Muhadisin dan
UlamaKabupatenKapuas.
BAB IV
: Pada bab ini adalah penutup dari penelitian yang terdiri dari
kesimpulan dan saran-Saran.
16
Fly UP