...

Ringkasan Eksekutif: Pilihan sulit

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Ringkasan Eksekutif: Pilihan sulit
Perkembangan Triwulanan Perekonomian Indonesia
Ringkasan Eksekutif: Pilihan sulit
Indonesia, demokrasi
terbesar ketiga di
dunia, telah memilih
Presiden baru …
Warga negara Indonesia
memberikan suaranya bagi
Presiden mereka berikutnya pada
tanggal 9 Juli. Hasil resmi pemilu
akan diumumkan pada tanggal 22
Juli, dan kini Indonesia tengah
menanti pelantikan Presiden baru
pada bulan Oktober.
Gambar 1: Diperlukan penguatan kembali
pertumbuhan dan pengentasan kemiskinan Indonesia,
dan mengatasi ketimpangan
(persen perubahan (tingkat kemiskinan dan PDB), skala 0-100
(Gini))
25
July 2 01 4
45
40
20
… yang pada awal
jabatannya akan
langsung dihadapkan
pada pilihan-pilihan
sulit dalam upaya
mengatasi peningkatan
tekanan fiskal, dan
melaksanakan
reformasi yang
mendesak guna
mewujudkan potensi
ekonomi yang besar
Ketimpangan (koefisien Gini, RHS)
35
Indonesia saat ini menghadapi
30
pilihan-pilihan kebijakan yang sulit.
15
Pertumbuhan yang kokoh selama
25
dekade lalu telah mendorong
Tingkat kemiskinan
20
resmi (LHS)
kemajuan pembangunan yang
10
nyata. Indonesia kini merupakan
15
PDB (LHS)
negara nomor sepuluh terbesar
10
5
dunia dalam paritas daya beli yang
disesuaikan (purchasing power parity –
5
adjusted), menurut angka terakhir.
0
0
Namun risiko perlambatan
2000 2002 2004 2006 2008 2010 2012 2014
pertumbuhan ekonomi belakangan
Catatan: Tingkat kemiskinan adalah perkiraan BPS Maret;
ini dapat meningkat. Dengan
PDB 2014: Proyeksi Bank Dunia; data Gini hingga 2012
perlambatan pertumbuhan
Sumber: BPS; perhitungan staf Bank Dunia
penerimaan dan peningkatan
belanja subsidi energi, hal ini akan semakin membatasi pengeluaran yang penting untuk
pembangunan, seperti infrastruktur, jaminan sosial, dan kesehatan. Seperti disoroti pada
laporan Tinjauan Kebijakan Pembangunan Indonesia tahun 2014 dari Bank Dunia (dengan
judul Indonesia: Menghindari Perangkap), para penentu kebijakan perlu mengambil pilihanpilihan yang sulit terkait reformasi kebijakan dan investasi yang mendesak dibutuhkan, serta
THE W ORLD BA NK | BA NK DUNI A
Perkembangan Triwulanan Perekonomian Indonesia
menindaklanjutinya dengan pelaksanaan, guna mendorong tingkat pertumbuhan yang
berkelanjutan, membalikkan perlambatan laju pengentasan kemiskinan (Gambar 1), dan
memastikan pemerataan kesejahteraan yang lebih luas bagi seluruh rakyat Indonesia.
Kebutuhan akan
reformasi sebagian
mencerminkan
perubahan lingkungan
ekonomi global;
pilihan-pilihan sulit
sebaiknya diambil
untuk memetik
manfaat dari
peningkatan
permintaan dunia dan
menyesuaikan diri
terhadap terus
melemahnya harga
komoditas utama
Indonesia…
Pemerintah yang baru akan menghadapi lingkungan global yang terus berubah, seiring
dengan meredanya faktor-faktor pendorong selama dekade lalu, yaitu peningkatan harga
komoditas dan permintaan dan rendahnya biaya pendanaan global. Namun, dalam jangka
pendek, laju ekonomi dunia diperkirakan akan meningkat, setelah mencatat permulaan tahun
yang lebih lambat dari perkiraan. Sebagian besar percepatan tersebut akan dimotori oleh
negara-negara berpenghasilan tinggi, terutama AS dan Eropa. Lebih kuatnya pertumbuhan di
negara-negara maju akan meningkatkan permintaan bagi produk-produk ekspor dari negaranegara berkembang, sesuai dengan daya saing negara-negara berkembang tersebut di pasar
dunia. Sementara sejauh ini kondisi keuangan dunia telah membaik pada tahun ini, dengan
penundaan pengetatan kebijakan moneter di negara-negara maju. Namun berlanjutnya
penurunan harga-harga komoditas akan menurunkan pendapatan dan penerimaan negaranegara eksportir komoditas seperti Indonesia. Harga enam komoditas utama Indonesia, yang
merupakan 50 persen dari seluruh pendapatan ekspor, terus melemah dengan penurunan
tercatat sebesar 8,6 persen pada tahun 2014 hingga bulan Juni, yang dimotori oleh batubara
(turun sebesar 15,2 persen). Volatilitas harga minyak yang belakangan terjadi, sebagian akibat
gejolak yang terjadi di Irak, menyoroti kerentanan berkelanjutan posisi fiskal Indonesia
terhadap peningkatan harga minyak internasional.
…dan memastikan
bahwa berlanjutnya
moderasi siklikal
pertumbuhan dalam
negeri tidak menjadi
struktural
Pertumbuhan PDB riil Indonesia mengalami moderasi menjadi 5,2 persen tahun-ke-tahun
(year-on-year, yoy) dan 4,3 persen kuartal-ke-kuartal (quarter-on-quarter, qoq) dengan
penyesuaian musiman tahunan (quarter-on-quarter at a seasonally-adjusted annualized rate, qoq saar)
pada kuartal pembuka tahun 2014. Namun berbeda tajam dengan kuartal akhir tahun 2013,
ketika kegiatan ekonomi mencatat dorongan yang signifikan dari ekspor bersih, permintaan
dalam negeri tetap kuat pada kuartal pertama 2014 sementara kontribusi perdagangan bersih
terhadap pertumbuhan mencatat nilai negatif. Konsumsi sementara yang terkait dengan
belanja pemilu mungkin berperan dalam mendorong permintaan dalam negeri pada kuartal
pertama, bersama-sama dengan tetap kuatnya investasi bidang konstruksi. Seperti disinggung
di bawah, perkiraan dasar (baseline) Bank Dunia tetap pada percepatan kembali pertumbuhan
ekonomi yang moderat hingga tahun 2015. Namun tanpa disertai tambahan langkah-langkah
kebijakan dan pertumbuhan produktivitas, maka risiko-risiko penurunan yang lebih
struktural akan semakin meningkat.
Defisit neraca berjalan
yang stabil pada
kuartal pertama telah
menyamarkan
tantangan-tantangan
terhadap proses
penyesuaian eksternal
Defisit neraca berjalan secara keseluruhan bersifat stabil, yaitu di tingkat 2,1 persen dari PDB,
pada kuartal pertama tahun 2014. Namun proses penyesuaian luar negeri Indonesia
tampaknya mulai melambat. Larangan ekspor sebagian mineral, yang berlaku mulai bulan
Januari, menyebabkan penurunan volume ekspor yang signifikan. Hal ini, bersama-sama
dengan melemahnya harga komoditas dunia, telah menekan penerimaan ekspor, dan terbukti
menjadi beban berkelanjutan bagi keseluruhan neraca berjalan. Pelebaran yang baru dan
bersifat musiman pada saldo neraca berjalan diperkirakan terjadi pada kuartal kedua.
Pembiayaan luar negeri sejauh ini mencatat nilai yang cukup besar pada tahun 2014, dengan
aliran masuk modal portofolio ke Indonesia (serta ke ekonomi-ekonomi berkembang
lainnya) berkat berlanjutnya kondisi moneter akomodatif di ekonomi-ekonomi negara maju
dan pemulihan selera risiko (risk appetite) global, yang mendorong kepemilikan surat utang
negara oleh pihak asing ke tingkat yang belum pernah tercatat sebelumnya.
Harga-harga aset
Indonesia telah
meningkat, namun
kondisi kredit
perbankan terus
mengetat
Harga aset-aset Indonesia secara umum telah meningkat selama tahun 2014 dan hampir
pulih dari penurunan yang terjadi pada paruh kedua tahun lalu, sebagian berkat peningkatan
aliran modal asing. Namun likuiditas bank dalam mata uang lokal tetap ketat dan tampaknya
akan semakin menekan pertumbuhan kredit. Sementara itu, perkiraan pertumbuhan yang
lebih rendah dapat berpengaruh terhadap semakin lemahnya pertumbuhan kredit. Pada saat
yang sama, ekspektasi pertumbuhan yang lebih rendah dapat semakin mendorong
perlemahan permintaan kredit lebih lanjut.
July 2 01 4
THE W ORLD BA NK | BA NK DUNI A
Perkembangan Triwulanan Perekonomian Indonesia
Perkiraan Bank Dunia
terhadap pertumbuhan
Indonesia tahun 2014
direvisi sedikit, turun
ke 5,2 persen
Melihat kedepan, lebih rendahnya konsumsi pemerintah dari yang diperkirakan sebelumnya
(seiring dengan perubahan APBN 2014), lebih lambatnya pertumbuhan kredit, dan
berlanjutnya perlemahan pertumbuhan pendapatan terkait dengan komoditas, tampaknya
akan menghambat pertumbuhan PDB pada paruh kedua tahun 2014. Pada kasus dasar (base
case), Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan PDB riil sebesar 5,2 persen untuk tahun
2014, hanya revisi kecil sebesar 0,1 poin persentase dari perkiraan pada Triwulanan edisi
bulan Maret 2014. Perubahan prospek jangka pendek ini umumnya mencerminkan data
perdagangan kuartal pertama yang lebih rendah dari perkiraan. Sementara penyesuaian
ekonomi terhadap kondisi perdagangan yang lebih lemah dan prospek lebih tingginya suku
bunga dunia masih terus berjalan. Tekanan yang berasal dari luar negeri dapat timbul kembali
karena tidak adanya peningkatan yang nyata dalam kinerja ekspor, atau karena lebih
lemahnya aliran masuk modal luar negeri, bila selera risiko dunia berbalik arah. Tekanan
lebih lanjut terhadap pertumbuhan dapat terjadi akibat peningkatan penyusutan kredit, jika
hal ini mengakibatkan perlemahan lebih lanjut dalam harga properti, dan pada akhirnya
mengurangi kegiatan konstruksi riil.
Tabel 1: Menurut skenario dasar (baseline), pertumbuhan Indonesia diproyeksikan pada 5,2
persen untuk tahun 2014
2012
6,2
2013
5,8
2014p
5,2
2015p
5,6
PDB riil
(% perubahan tahunan)
Indeks harga konsumen
(% perubahan tahunan)
4,3
6,9
5,8
4,9
Saldo neraca berjalan
(Persen dari PDB)
-2,8
-3,3
-2,9
-2,4
Saldo anggaran (APBN)*
(Persen dari PDB)
-1,9
-2,2
-2,4
n,a,
PDB mitra dagang utama
(% perubahan tahunan)
3,4
3,5
Catatan: * Angka dari pemerintah – realisasi (2012-2013) dan angka APBN-P 2014
Sumber: BI; BPS; Kementerian Keuangan; Perhitungan staf Bank Dunia
4,0
3,9
APBN-P 2014 telah
disetujui di tengah
peningkatan tekanan
fiskal, yang
mengakibatkan
peningkatan defisit
fiskal dan kebutuhan
pembiayaan bruto
Menanggapi perubahan ekonomi makro, penurunan pertumbuhan pendapatan, dan
peningkatan biaya subsidi energi, Pemerintah mengusulkan perubahan yang substansial
terhadap APBN 2014. Defisit pada APBN-P yang disahkan oleh DPR pada tanggal 18 Juni
mencapai 2,4 persen dari PDB, meningkat dari 1,7 persen pada APBN sebelumnya.
Pemotongan anggaran yang signifikan sebesar Rp 43 triliun bagi kementerian disetujui,
bersama-sama dengan penundaan pembayaran tunggakan subsidi energi yang kian meningkat
ke tahun 2015 sekitar Rp 50 triliun. Walau pergerakan lebih lanjut dalam reformasi subsidi
BBM yang sensitif secara politis masih dinantikan, Pemerintah telah mengumumkan
penyesuaian tarif listrik yang penting. Namun, walau dengan langkah-langkah penghematan
biaya yang telah diumumkan, proyeksi ekonomi makro Bank Dunia menunjukkan defisit
fiskal yang lebih besar, pada kisaran 2,8 persen dari PDB. Tingkat ini akan mendekati batas
legal PDB sebesar 3 persen, dan masih tetap rentan terhadap peningkatan lebih lanjut dalam
harga minyak atau perlemahan kurs Rupiah. Karenanya, kebutuhan peningkatan lanjutan
dalam kualitas belanja dan peningkatan mobilisasi pendapatan menjadi sangat penting, bila
Indonesia hendak mencapai prioritas-prioritas pembangunannya. Kemajuan dalam bidang ini
akan sangat penting untuk menjaga tingkat kepercayaan investor, membantu memastikan
bahwa tambahan kebutuhan pembiayaan bersih Pemerintah sebesar 0,7 persen dari PDB
akan terpenuhi secara memadai pada paruh kedua tahun 2014.
Salah satu prioritas
yang penting bagi
reformasi kebijakan
fiskal adalah
mendukung
inklusivitas
pertumbuhan masa
depan, memitigasi tren
peningkatan
ketimpangan yang
tampak di Indonesia
Indonesia mencatat kemajuan yang signifikan dalam pengentasan kemiskinan selama dekade
lalu. Namun dengan perlambatan laju pengentasan kemiskinan, serta pesatnya peningkatan
kekayaan, kesenjangan antara kelompok kaya dan kelompok miskin telah melebar. Pada
tahun 2002, rata-rata konsumsi per orang dari 10 persen rumah tangga paling kaya adalah 6,6
kali lipat dibanding 10 persen rumah tangga yang paling miskin; pada tahun 2013,
perbandingan ini telah meningkat menjadi 10,3 kali. Hal ini cukup mengkhawatirkan,
pertama, karena peningkatan ketimpangan mencerminkan keterbatasan akses terhadap
kesempatan kerja yang baik, dan, karenanya, membatasi pertumbuhan dan pengentasan
kemiskinan yang tengah berlangsung. Kedua, hal ini meningkatkan keprihatinan akan
kesetaraan, karena seluruh penduduk Indonesia seyogyanya memiliki akses terhadap
kesempatan yang sama. Ketiga, peningkatan ketimpangan dapat membawa risiko-risiko bagi
July 2 01 4
THE W ORLD BA NK | BA NK DUNI A
Perkembangan Triwulanan Perekonomian Indonesia
belakangan ini
pertumbuhan ekonomi dan kohesi sosial pada masa depan. Melalui tindakan terpadu,
Indonesia dapat menghambat peningkatan ketimpangan, termasuk dengan kebijakan yang
saling menguntungkan, yang tidak hanya akan memberantas ketimpangan, namun juga
mendukung upaya pengentasan kemiskinan, seperti meningkatkan akses terhadap pendidikan
berkualitas dan meningkatkan mobilitas pasar tenaga kerja.
Kondisi El Niño dapat
memperburuk
“musim” kebakaran
hutan yang akan
datang – menambah ,
tantangan awal bagi
Pemerintahan baru,
dan membutuhkan
rencana
penanggulangan yang
sesuai
Menjaga hasil-hasil pencapaian dalam kemajuan pengentasan kemiskinan dan jaminan sosial
di Indonesia membutuhkan perbaikan berkelanjutan dalam pengelolaan risiko-risiko bencana
dan peningkatan ketahanan. Edisi Triwulanan ini meninjau salah satu risiko bencana ini:
kebakaran lahan dan hutan. Walau Indonesia telah lama mengalami kebakaran-kebakaran
tersebut, kebakaran lahan dan hutan semakin sering terjadi dan berskala besar dalam
beberapa dekade belakangan, mencerminkan keterkaitan yang rumit antara faktor-faktor
alam dan perbuatan manusia. Sebagai contoh, kebakaran yang sangat merusak pada bulan
Februari-Maret 2014 mengakibatkan kerusakan dan kerugian lingkungan dan ekonomi yang
signifikan, diperkirakan mencapai 935 juta dolar AS hanya untuk provinsi Riau saja. Besarnya
kemungkinan terjadinya kondisi El Niño menjelang akhir tahun 2014 turut meningkatkan
risiko bahwa musim kebakaran berikutnya akan lebih merusak, suatu tantangan besar yang
mendesak bagi Pemerintahan baru. Langkah-langkah seperti penerapan pendekatan yang
sistematis untuk menentukan waktu mulainya musim kebakaran dan penetapan status siaga
bahaya dapat menjadi hal yang penting dalam upaya memitigasi risiko ini.
July 2 01 4
THE W ORLD BA NK | BA NK DUNI A
Fly UP