...

Berfokus pada pencegahan dan penanganan kekerasan seksual

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Berfokus pada pencegahan dan penanganan kekerasan seksual
Berfokus pada pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual
dalam masa darurat
September 2005
Panduan
Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender
(GBV)
Masa Kondisi Darurat Kemanusiaan
Berfokus pada pencegahan dan penanganan
Kekerasan seksual dalam masa darurat
September 2005
Ucapan Terimakasih
Tim pelaksana Panitia Kerja Antar Agensi (Inter-Agency Standing Committee) untuk Penanganan
Masalah Gender dan Kemanusiaan berterimakasih kepada seluruh pihak yang telah bekerjasama menyusun
panduan ini. Mereka telah menyumbangkan banyak waktu dan pengalaman mereka.
Panduan Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender Masa Keadaan Kedaruratan Kemanusiaan: Berfokus
pada Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual akan diuji coba pada 2005-2006 dan versi
paripurna dari panduan ini akan disusun dan diabsahkan oleh IASC pada akhir 2006.
INTER-AGENCY STANDING COMMITTEE
Food and Agriculture Organisation (FAO)
Office for the Coordination of Humanitarian Affairs (OCHA)
United Nations Children’s Fund (UNICEF)
United Nations Development Programme (UNDP)
United Nations Population Fund (UNFPA)
United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR)
World Food Programme (WFP)
World Health Organisation (WHO)
Penyusun tamu
InterAction
International Committee of the Red Cross (ICRC)
International Council of Voluntary Agencies (ICVA)
International Federation of the Red Cross and Red Crescent Societies (IFRC)
International Organisation for Migration (IOM)
Office of the High Commissioner for Human Rights (OHCHR)
Representative of the Secretary-General on Human Rights of IDPs
Steering Committee for Humanitarian Response (SCHR)
World Bank
Kontribusi penting dalam penyusunan panduan ini diberikan oleh UNIFEM dan rekan-rekan kerja: para
anggota Reproductive Health Response in Conflict Consortium; Médecins sans
Frontières; Oxfam; International Medical Corps; Christian Children’s Fund.
Institusi akademi berikut turut memberi sumbangan yang berarti: The International Centre for Reproductive
Health of the Ghent University and the University of Grenoble.
The Inter-Agency Standing Committee (IASC) terbentuk pada 1992 berdasarkan Resolusi Majelis Umum
46/182 yang menghendaki adanya penguatan koordinasi untuk masalah-masalah kemanusiaan. Resolusi
tersebut merancang IASC sebagai mekanisme utama untuk memudahkan pengambilan keputusan dari
badan terkait dalam penanganan masalah-masalah pelik dan bencana alam. IASC dibentuk oleh perwakilan
PBB dan organisasi-organisasi kemanusiaan non-PBB.
Untuk informasi lebih jauh mengenai IASC, silakan mengunjungi website IASC
www.humanitarianinfo.org/iasc.
Inter-Agency Standing Committee (2005)
Panduan Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender Masa Keadaan Kedaruratan Kemanusiaan: Berfokus
pada Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (Versi Uji Coba)
Geneva: Inter-Agency Standing Committee
i
Kata Pengantar
The Inter-Agency Standing Committee telah menerbitkan Panduan Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender
Masa Darurat Kemanusiaan: Berfokus pada Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di masa darurat
ini untuk memenuhi kebutuhan akan satu pendekatan yang mendasar dan partisipatif untuk mencegah dan
menangani kekerasan berbasis gender. Panduan ini adalah alat bagi pekerja di lapangan untuk membangun
pendekatan multisektoral dalam penyusunan program pencegahan kekerasan seksual di kondisi rawan.
Kekerasan seksual dalam konflik bersenjata adalah kejahatan kemanusiaan dan digunakan sebagai alat perang
untuk menyakiti dan menanamkan rasa takut kepada masyarakat sipil, terutama wanita dan anak-anak
perempuan.
Kelompok-kelompok masyarakat yang peduli kepada kemanusiaan harus bersatu dan bersama-sama mengambil
tindakan untuk menegakkan sistem yang mampu mencegah agar kekerasan tidak terjadi dan ketika kekerasan
terjadi, merangkul korban.
Panduan ini memuat petunjuk praktis tentang bagaimana memastikan bahwa program-program perlindungan
dan penanganan masalah-masalah kemanusiaan adalah aman dan tidak – langsung maupun tidak langsung
– memperbesar risiko terjadinya kekerasan seksual atas wanita dan anak-anak perempuan.
Panduan ini juga merinci bentuk-bentuk pelayanan yang harus ada untuk menangani para korban kekerasan
seksual.
Saya berharap semua pihak terlibat dalam penyediaan perlindungan dan bantuan-bantuan kemanusiaan untuk
menggunakan Panduan ini dan bekerja sama untuk mencegah dan menangani kekerasan berbasis gender.
Kita membutuhkan kesatuan upaya untuk menghentikan kekejamanan dari kekerasan seksual dan sungguhsungguh secara efektif menolong para korban.
Jan Egeland
Koordinator Bantuan bagi Keadaan Darurat dan Under-Secretary-General untuk Masalah-masalah Kemanusiaan
iii
Daftar Isi
Terimakasih
Kata pengantar
i
iii
Bab 1. Pendahuluan
Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender Masa Darurat
Tujuan
Sasaran
Cara Menggunakan Panduan
Sifat dasar dan Tingkatan Kekerasan Berbasis Gender
1
2
2
2
2
3
Bab 2. Istilah dan Penjelasan
7
Bab 3. Pencegahan kekerasan berbasis gender dalam masa
darurat kemanusiaan
9
Bab 4. Lembar Tindakan untuk Pencegahan dan Penanganan Minimum
1. Koordinasi
2. Penilaian dan Pemantauan
3. Perlindungan
4. Sumber Daya Manusia
5. Air dan Sanitasi
6. Ketersediaan Makanan dan Gizi
7. Tempat Penampungan dan Perencanaan Lokasi dan
Barang-barang Kebutuhan Selain Makanan
8. Kesehatan dan Pelayanan Masyarakat
9. Pendidikan
10. Informasi, Pendidikan, Komunikasi
15
16
24
30
38
46
49
53
62
72
75
Lampiran 1
Penanganan kekerasan berbasis gender dalam situasi rawan :
Kesepakatan IASC
82
Lampiran 2
Contoh Bentuk Pemantauan, Penerapan Pencegahan
dan Penanganan Minimum
85
Lampiran 3
Contoh Bentuk Laporan Kasus
87
Lampiran 4
Singkatan
89
Bab 1.
Pendahuluan
Seluruh pekerj a kemanusiaan harus mengambil
yang pelik dan bencana alam, dimana perempuan
dan anak-anak seringkali menjadi sasaran kekerasan,
dan sangat rentan terhadap eksploitasi, kekerasan
dan kesewenang-wenangan karena jenis kelamin,
usia dan status mereka dalam masyarakat. (Lihat
“Sifat Dasar dan Tingkat Kekerasan Berbasis Gender
dalam Kondisi Darurat Kemanusiaan”, hlm. 3.)
tindakan, mulai dari tahap awal keadaan darurat,
untuk mencegah kekerasan seksual dan menyediakan
bantuan selayaknya kepada para korban.
Kekerasan gender, dan khususnya kekerasan seksual,
adalah masalah serius yang mengancam jiwa
perempuan dan anak-anak perempuan. Dalam
banyak kasus, kekerasan berbasis gender adalah
masalah internasional, berkaitan dengan kesehatan
masyarakat dan hak asasi manusia dan bahwa
pencegahan dan penanganan menyeluruh tidak
pernah ditemukan di hampir seluruh negara di
seluruh dunia.11 Kekerasan gender merupakan
persoalan khusus dalam konteks keadaan darurat
Kekerasan gender adalah pelanggaran hak asasi
manusia universal yang dilindungi oleh konvensikonvensi hak asasi manusia internasional, termasuk
hak seseorang untuk merasa aman, hak untuk
mencapai tingkat tertinggi kesehatan fisik dan mental,
hak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakuan
kejam, tidak manusiawi atau melecehkan, dan hak
untuk hidup.
Fokus dari Kekerasan Seksual
Dalam setiap kasus darurat, banyak bentuk Kekerasan Berbasis Gender yang terjadi.
Pada tahap awal – ketika kehidupan masyarakat terganggu dengan terjadinya perpindahan
penduduk, dan sistem perlindungan tidak sepenuhnya berjalan – sebagian besar Kekerasan
Berbasis Gender yang dilaporkan adalah kekerasan seksual yang melibatkan korban
perempuan dan pelaku laki-laki. Kekerasan seksual adalah bentuk Kekerasan Berbasis
Gender yang paling sering terjadi dan paling berbahaya yang terjadi dalam masa
darurat yang parah. Kemudian – dalam tahap yang lebih stabil dan selama masa
pemulihan dan pembangunan – bentuk lain Kekerasan Berbasis Gender muncul dan/atau
semakin sering dilaporkan. Bentuk-bentuk kekerasan ini termasuk, antara lain, kebiasaankebiasaan tradisi yang berbahaya (mutilasi alat kelamin perempuan, pernikahan usia
muda, pembunuhan untuk balas dendam, dll.) dan kekerasan dalam rumah tangga.
Walau pencegahan dalam tahap awal keadaan darurat seharusnya berfokus pada
kekerasan seksual, setiap situasi adalah unik dan bentuk lain Kekerasan Berbasis Gender
sebaiknya tidak diabaikan. Sebagai contoh, tingkat keparahan dan jumlah kasus rumah
tangga seringkali meningkat sesudah bencana alam (lihat contoh statistik di bawah) dan
karena itu membutuhkan campur tangan dari aktor kemanusiaan. Analisis situasi yang
terkoordinasi (dijelaskan dalam Lembar Tindakan 2.1, Analisis mengenai tindakan dalam
situasi cepat terkoordinasi) dapat memberikan informasi mengenai bentuk Kekerasan
Berbasis Gender yang lain yang mungkin terjadi, termasuk frekuensi, risiko, dan seberapa
mematikan. Bentuk-bentuk lain Kekerasan Berbasis Gender tersebut tidaklah secara
eksplisit dijelaskan dalam panduan ini tetapi dimasukkan ke dalam bahan-bahan sumber
dan ringkasan rekomendasi bagi kesiapan dan tahap-tahap pencegahan dan tindakan
yang menyeluruh.
1
Rangkaian kegiatan yang tercantum di dalam panduan
ini:
Pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender dalam Keadaan Darurat
1. Mengenali tindakan-tindakan yang harus
dilaksanakan dalam tahap persiapan.
2. Melaksanakan semua tindakan pencegahan
dan penanganan minimum selama tahap awal
keadaan darurat; dan
3. Mengenali tindakan-tindakan komprehensif
yang dapat diambil pada tahap-tahap lebih
stabil dan selama proses pemulihan dan
rehabilitasi.
Semasa krisis, seperti saat konflik bersenjata atau
bencana alam, institusi-institusi dan sistem-sistem
untuk melindungi masyarakat secara fisik dan sosial
dapat menjadi lemah atau hancur. Polisi, hukum,
kesehatan, pendidikan dan pelayanan sosial seringkali
tidak berjalan dengan baik, banyak orang yang
meninggalkan rumah, dan mereka yang bertahan
tinggal bisa saja tidak lagi memiliki kemampuan atau
peralatan untuk bekerja. Keluarga dan masyarakat
tercerai-berai, yang berakibat semakin hancurnya
sistem dukungan masyarakat dan mekanisme
perlindungan.
Panduan ini dapat diterapkan dalam keadaan darurat
apapun, tanpa memperhitungkan apakah prevalensi
“yang diketahui” mengenai kekerasan seksual tinggi
atau rendah. Penting untuk diingat bahwa kekerasan
seksual jarang dilaporkan bahkan di negara-negara
maju, dan akan sulit bahkan tidak mungkin untuk
memperoleh ukuran yang akurat seberapa besar
jumlah kasus dalam keadaan darurat. Semua pekerja
kemanusiaan, dengan demikian, harus
berasumsi dan meyakini bahwa Kekerasan
Berbasis Gender, dan khususnya kekerasan
seksual, sedang terjadi dan bahwa itu adalah
masalah serius dan mengancam keselamatan
jiwa, terlepas dari ada atau tidaknya bukti yang
lengkap dan terpercaya.
Untuk menyelamatkan jiwa dan meningkatkan
perlindungan, ada tindakan-tindakan minimum
yang harus segera dilaksanakan secara
terkoordinasi untuk mencegah dan menangani
Kekerasan Berbasis Gender dari tahap awal
keadaan darurat. Para korban Kekerasan Berbasis
Gender membutuhkan bantuan untuk menghadapi
konsekuensi-konsekuensi yang mengancam
keselamatan mereka. Mereka membutuhkan
perawatan kesehatan, dukungan psikologi dan sosial,
keamanan dan perlindungan hukum. Pada saat yang
sama, tindakan-tindakan pencegahan harus dilakukan
untuk mengenali penyebab dan faktor-faktor
pendukung terjadinya Kekerasan Berbasis Gender
dalam keadaan tertentu. Mereka yang menyediakan
pelayanan tersebut haruslah memiliki pengetahuan
luas, trampil, dan bersungguh-sungguh menolong
korban, dan mengambil tindakan-tindakan
pencegahan yang efektif. Pencegahan dan penanganan
atas Kekerasan Berbasis Gender mensyaratkan
tindakan terkoordinasi dari para pekerja di banyak
sektor dan badan-badan.
Sasaran
Panduan ini dirancang untuk digunakan oleh
organisasi-organisasi kemanusiaan, termasuk badanbadan PBB, lembaga swadaya masyarakat, organisasi
berbasis masyarakat, dan badan-badan pemerintah
yang menangani keadaan-keadaan darurat pada
tingkat internasional, nasional dan lokal.
Panduan ini menekankan pentingnya keterlibatan
aktif dari pemerintah lokal dan masyarakat, pada
khususnya kepemimpinan dan peran serta perempuan
dan anak-anak dalam setiap kegiatan. Peran serta ini
mutlak demi kesuksesan tindakan-tindakan
terkoordinasi, dan akan memperkuat kapasitas lokal
dan meningkatkan kesinambungan.
Tujuan
Tujuan utama dari panduan ini adalah supaya
pekerja kemanusiaan dan masyarakat dapat
merancang, membangun, dan berkoordinasi
untuk mengambil tindakan-tindakan intervensi
minimum secara multisektoral untuk mencegah
dan menangani kekerasan seksual semasa tahap
awal dari masa darurat.
Cara Menggunakan Panduan
Panduan ini harus tersedia dan dimiliki oleh para
pekerja kemanusiaan. Panduan ini merekomendasikan
tindakan-tindakan kunci dalam pencegahan dan
penanganan Kekerasan Berbasis Gender saat keadaan
darurat kemanusiaan. Matriks pada Bab 3
memperkenalkan tindakan-tindakan kunci yang
direkomendasikan bagi pencegahan dan penanganan
kekerasan seksual, dibagi dalam tiga tahap umum
keadaan darurat:
Sementara panduan ini memusatkan perhatian pada
tahap awal dari masa darurat, panduan ini juga
bertujuan untuk menginformasikan dan membuat
masyarakat sadar akan adanya Kekerasan Berbasis
Gender selama keadaan darurat, bahwa hal itu adalah
masalah serius dan mengancam keselamatan jiwa,
dan menawarkan strategi konkret pencegahan
Kekerasan Berbasis Gender dan pertimbanganpertimbangan dalam perencanaan kesiapan keadaan
darurat dan selama tahap-tahap sesudah masa darurat.
• Persiapan penanganan masalah selama masa
darurat
2
•
Tahap Awal (Pencegahan dan Penanganan
Minimum)
• Tahap Pemulihan (Pencegahan dan
Penanganan Menyeluruh)
Sebagai tambahan bagi fungsi-fungsi lintas sektor
tersebut, ada intervensi khusus yang diselenggarakan
oleh sektor-sektor. (Perhatikan bahwa perlindungan
adalah tugas fungsi-fungsi lintas sektor dan sektor
dalam panduan ini).
Semasa Tahap Persiapan Penanganan Masalah
Selama Masa Darurat, sejumlah tindakan harus
diambil untuk mempercepat pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual pada tahap awal
keadaan darurat. Walaupun kesiapan ini terbatas oleh
banyak faktor, tindakan-tindakan awal dapat
dilakukan. Kolom kiri pada matriks di Bab 3
mencantumkan ringkasan informasi mengenai
tindakan-tindakan kunci yang direkomendasikan
untuk persiapan menghadapi keadaan darurat.
•
•
•
•
Perlindungan
Air dan Sanitasi
Ketersediaan Makanan dan Gizi
Tempat Penampungan dan Perencanaan
Tempat serta Barang-barang Kebutuhan
Selain Makanan
• Kesehatan dan Pelayanan Masyarakat
• Pendidikan
Panduan ini menggarisbawahi pentingnya koordinasi
dari multisektor dan keterlibatan masyarakat, dan
arahan untuk memaksimalkan keterlibatan multisektor
dalam fungsi-fungsi lintas sektor. Harus ada
koordinasi inter dan antara sektor dalam pelaksanaan
intervensi minimum. Untuk tujuan ini, setiap
tindakan-tindakan dihubungkan, ditandai dengan
huruf ungu, dengan Lembar Tindakan terkait untuk
sektor-sektor dan fungsi-fungsi lain.
Pelaksanaan rinci dalam tahap ini tidak termasuk di
dalam panduan, tetapi bahan-bahan acuan yang
digunakan dalam panduan ini dan termasuk dalam
sisipan CD-ROM dapat menjadi sumber untuk
informasi lebih banyak.
Intervensi pada tahap awal, Pencegahan dan
Penanganan Minimum, dijelaskan dalam kolom
tengah matriks pada Bab 3. Setiap tindakan pada
tahap ini, rinciannya ada di dalam Lembar Tindakan
pada Bab 4. Arahan dalam Lembar Tindakan termasuk
tindakan penting yang harus diambil, siapa yang
bertanggung jawab, dan sumber-sumber penting
yang dapat mendukung pelaksanaan dari tindakan
penting tersebut. Intervensi minimum dan rinci
pelaksanaannya adalah focus dari panduan ini.
Bahan-bahan Acuan
Panduan ini berdasarkan banyak panduan, alat,
standar, penelitian dan bahan-bahan latar belakang,
dan sumber-sumber lain yang dibuat oleh PBB, LSM,
dan sumber-sumber akademis. Bahan-bahan ini dapat
memberikan informasi tambahan untuk membantu
pekerja lapangan dalam melaksanakan intervensi
pada setiap tahap masa darurat. Bagi setiap fungsi
lintas sektor dan sektor, tersedia serangkaian sumbersumber acuan penting di dalam Lembar Tindakan.
CD-ROM sisipan dalam panduan ini memuat
sebagian besar dari sumber-sumber acuan tersebut.
Dalam tahap lanjutan dari keadaan darurat, setelah
krisis awal dan sebelum memasuki tahap perbaikan
dan rehabilitasi, Pencegahan dan Penanganan
Komprehensif dibutuhkan. Hal ini meliputi wilayah
intervensi yang lebih besar untuk penanganan bentukbentuk lain Kekerasan Berbasis Gender yang muncul
dalam tahap ini. Kolom kanan dalam matriks pada
Bab 3 memuat ringkasan intervensi penting pada
tahap ini. Rincian pelaksanaan tersedia dalam
dokumen-dokumen acuan panduan ini, sebagian
besar termuat di dalam CD-ROM sisipan.
Sifat Dasar dan Tingkatan
Kekerasan Berbasis Gender dalam
Masa Darurat Kemanusiaan
Setidaknya sepertiga dari populasi perempuan di
dunia pernah mengalami kekerasan fisik atau seksual
pada satu waktu dalam hidupnya.22 Walaupun hanya
sedikit penelitian yang dilakukan oleh banyak negara
mengenai masalah ini, data yang tersedia
menunjukkan bahwa di beberapa negara hampir satu
dari empat perempuan menderita kekerasan seksual
yang dilakukan oleh pasangan, dan sepertiga remaja
perempuan melaporkan pengalaman seksual pertama
mereka dilakukan dalam keadaan terpaksa.33 Dalam
konteks konflik bersenjata dan pengungsian,
kekerasan seksual, termasuk eksploitasi dan
penganiayaan, sering terjadi dan merupakan masalah
berisiko tinggi. Kekerasan seksual sering digunakan
sebagai alat perang, dengan perempuan dan anakanak sebagai sasaran.
Lembar Tindakan untuk
Pencegahan dan Penanganan
Minimum
Lembar Tindakan disusun oleh sektor-sektor dan
fungsi-fungsi lintas sektor. Ada lima fungsi-fungsi
lintas sektor yang mensyaratkan tindakan dari berbagai
organisasi dan sektor-sektor. Fungsi-fungsi lintas
sektor adalah sebagai berikut
• Koordinasi
• Penilaian dan Pemantauan
• Perlindungan
• Sumber Daya Manusia
• Informasi, Pendidikan dan Komunikasi
3
• Sekitar 50,000 dan 64,000 pengungsi
perempuan di Sierra Leone melaporkan
terjadinya kekerasan seksual yang dilakukan
oleh pihak bersenjata. Setengah dari pengungsi
perempuan yang berhadapan langsung dengan
pihak bersenjata melaporkan terjadinya
kekerasan seksual.44
• Sebanyak 25 persen perempuan Azerbaijan
yang disurvei pada 2000 oleh Pusat
Pengawasan Penyakit Amerika Serikat
menyatakan bahwa mereka dipaksa untuk
melakukan hubungan seks; mereka yang
memiliki risiko terbesar adalah populasi
pengungsi Azerbaijan.55
• Menurut survei pemerintah pada 1999, 37
persen dari pekerja seks Sierra Leone di
bawah 15 tahun, 80 persen diantara mereka
adalah anak-anak tidak di bawah pengawasan
atau anak-anak pengungsi karena perang.66
• Sebagian besar perempuan Tutsi semasa
pembunuhan massa di Rwanda pada 1994
berisiko mengalami beberapa bentuk
Kekerasan Berbasis Gender; dari jumlah
tersebut, sekira antara 250,000 dan 500,000
orang menjadi korban pemerkosaan. 77
• Diperkirakan antara 20,000 dan 50,000
perempuan diperkosa selama perang Bosnia
dan Herzegovina pada awal 1990-an. 88
• Sesudah bencana alam, laporan dari lapangan
memperlihatkan adanya dampak sosial
termasuk kekerasan, seperti yang terungkap
dalam banjir di Australia: “Hubungan antar
manusia begitu telanjang dan kekuatan
maupun kelemahan dalam hubungan tersebut
semakin menjadi perhatian. Dengan begitu,
perempuan yang terisolasi secara sosial
menjadi semakin terisolasi, kekerasan
domestik meningkat, dan akar dari hubungan
antar anggota keluarga, teman, dan pasangan
terungkap.” Peningkatan kekerasan terhadap
perempuan juga dilaporkan di Filipina setelah
meletusnya Gunung Pinatubo, Amerika
Tengah dan Utara setelah Badai Mitch; dan
di beberapa negara setelah tsunami di 2004.99
akan pembalasan, ketidakpercayaan kepada
pemerintah, dan risiko/takut menjadi korban
berulang kali. Tindakan Kekerasan Berbasis Gender
menimbulkan perasaan malu, perasaan bersalah,
stigma sosial, dan bahkan penolakan oleh keluarga
korban dan masyarakat. Stigma dan penolakan
khususnya memberatkan ketika si korban berbicara
tentang atau melaporkan peristiwa tersebut. Data
yang tersedia, dalam seluruh kondisi, tentang laporan
Kekerasan Berbasis Gender dari polisi, badan hukum,
pos kesehatan, atau sumber lain hanya mewakili
sejumlah kecil dari angka sesungguhnya peristiwa
Kekerasan Berbasis Gender.
Konsekuensi
Korban Kekerasan Berbasis Gender berada dalam
risiko tinggi mengidap masalah kesehatan yang parah
dan pulih dalam waktu lama, termasuk kematian
karena luka-luka yang mereka derita atau tindakan
bunuh diri. Konsekuensi kesehatan juga termasuk
kehamilan yang tidak diinginkan, pengguguran
kandungan sendiri dengan cara yang tidak aman,
pembunuhan bayi, dan infeksi penyakit yang menular
melalui hubungan seks, termasuk HIV/AIDS.
Trauma psikologis, begitu juga stigma sosial dan
penolakan, juga sering ditemukan. Kebanyakan
anggota masyarakat cenderung menyalahkan si
korban dalam kasus-kasus kekerasan seksual, yang
memperbesar luka psikologis. Sifat dasar
sesungguhnya dan parahnya trauma fisik dan emosi
sangat bervariasi di antara korban; tidak seluruhnya
pelayanan pertolongan yang tersedia diinginkan atau
dibutuhkan oleh korban. Penanganan terhadap
Kekerasan Berbasis Gender harus, bagaimanapun
juga, menyertakan serangkaian pelayanan untuk
mengurangi konsekuensi yang mengancam
keselamatan jiwa dan mencegah korban lebih terluka
atau tersakiti.
Anak-anak dan Remaja
Anak-anak dalam keadaan darurat bisa berada di
bawah risiko kekerasan seksual karena tingkat
ketergantungan mereka yang tinggi, dimana
kemampuan untuk melindungi diri sendiri terbatas
sementara tidak dalam posisi untuk mengambil
keputusan untuk dirinya sendiri. Karena mereka
memiliki sedikit pengalaman hidup, anak-anak juga
lebih mudah dieksploitasi, ditipu dan dipaksa
dibandingkan dengan orang dewasa. Tergantung
dari tingkat perkembangan mereka, anak-anak tidak
mengerti secara keseluruhan sifat dasar seksual dari
tindakan tertentu, dan mereka tidak mampu
memberikan persetujuan sendiri.110 Perempuan
remaja dan wanita muda bisa menjadi target kekerasan
seksual selama konflik bersenjata atau kesulitan
ekonomi.
Kekerasan Berbasis Gender, termasuk kekerasan
seksual, utamanya dilakukan oleh laki-laki terhadap
perempuan dan anak-anak perempuan. Laki-laki
dewasa dan anak-anak lelaki juga rentan terhadap
kekerasan seksual, terutama ketika mereka menjadi
korban penyiksaan dan/atau penahanan. Walau
demikian, mayoritas korban kekerasan seksual adalah
perempuan.
Laporan tidak lengkap
Salah satu ciri dari kekerasan seksual, khususnya
kekerasan seksual, adalah laporan yang tidak lengkap.
Korban pada umumnya tidak akan mengungkap
kekerasan yang mereka alami sebab beberapa alasan,
termasuk perasaan menyalahkan diri sendiri, takut
4
Penyebab dan Faktor-faktor
Risiko dalam Keadaan Darurat
Ketidaksetaraan Gender dan diskriminasi adalah
penyebab utama Kekerasan Berbasis Gender, tetapi
faktor-faktor berbeda menentukan tipe dan tingkatan
kekerasan di setiap keadaan. Dalam keadaan-keadaan
Catatan
1. Heise, L, Pitanguy, L., Germain, A. Violence Against
Women: The Hidden Health Burden. World Bank
Discussion Paper 255, 1004. World Report on
Violence and Health, World Health Organisation,
2002.
darurat, norma-norma yang mengatur perilaku sosial
menjadi lemah dan sistem-sistem sosial tradisional
seringkali hancur. Perempuan dan anak-anak dapat
terpisah dari keluarga dan perlindungan masyarakat,
membuat mereka semakin rentan terhadap kekerasan
dan eksploitasi yang terjadi karena gender mereka,
umur, dan ketergantungan kepada orang lain untuk
mendapat pertolongan dan perlindungan. Semasa
konflik bersenjata, kekerasan seksual seringkali
digunakan sebagai senjata perang, dengan perempuan
dan anak-anak sebagai target. Kekerasan seksual yang
berkaitan dengan perang seringkali mencakup
penculikan dan perbudakan seks.
2. Heise, L., Ellsberg M., and Gottemoeller, M.
Ending Violence Against Women. Population Reports.
Series L. No. 11. Baltimore, Maryland: Population
Information Program, Johns Hopkins School of
Public Health. 1999.
3. World Report on Violence and Health. WHO, 2002,
page149.
4. Physicians for Human Rights, War-related Sexual
Violence in Sierra Leone: A Population-based Assessment,
Boston, 2002.
5. J. Kerimova et al, Factors Associated with Self-reported
Forced Sex Among Azerbaijani Women, unpublished
abstract presented at the Reproductive Health
Response in Conflict Consortium Conference,
Washington, D.C., 2000.
6. Government of Sierra Leone, Situation Analysis
of Women and Children in Sierra Leone, Freetown, 1999.
7. Association of Widows of the Genocide (Avega),
Survey on Violence Against Women in Rwanda, Kigali,
1999.
8. M. Olujic and V. Nikolic-Ristanovic, cited in
Jeanne
Ward, If Not Now, When? Addressing Genderbased
Violence in Refugee, Internally Displaced, and PostConflict Settings. A Global Overview. RHRC
Consortium, 2002.
9. Violence Against Women in Disasters Fact Sheet
http://online.northumbria.ac.uk/geography_resea
rch/gdn/resources/violence-against-women-indisasters.doc
10.Sexual and Gender-based Violence against Refugees,
Returnees, and Internally Displaced Persons: Guidelines for
Prevention and Response, UNHCR, 2003. Chapter 5.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence
/GBV_nairobi/PR_UNHCRguide.pdf
5
6
Bab 2.
Istilah-istilah dan Definisi
Berikut ini adalah istilah-istilah dan definisi yang
digunakan dalam panduan ini dan dicantumkan di
sini untuk menjelaskan istilah-istilah yang digunakan
dalam dokumen ini. Istilah-istilah dan definisi yang
digunakan di sini bukanlah istilah hukum dan tidak
dimaksudkan demikian.
berbasis masyarakat tingkat internasional dan
nasional, penyumbang dana dan lainnya. Setidaknya,
kelompok kerja harus mencakup focal point sektoral
seperti yang tercantum pada Lembar Tindakan.
Gender mengacu kepada perbedaan sosial antara
laki-laki dan perempuan, dan walaupun berakar kuat
pada setiap kebudayaan, dapat berubah seiring waktu,
dan memiliki variasi luas baik di dalam maupun antar
kebudayaan. “Gender” menentukan pembagian
peran, tanggung jawab, kesempatan, hak istimewa,
pengharapan dan pembatasan antara laki-laki dan
perempuan dalam setiap kebudayaan.
Aktor mengacu pada orang-orang, kelompok,
organisasi dan institusi terlibat dalam pencegahan
dan penanganan Kekerasan Berbasis Gender. Aktor
bisa berarti pengungsi/IDP, masyarakat lokal, atau
sukarelawan badan-badan PBB, LSM, institusi
pemerintahan lokal, penyumbang, atau anggota
masyarakat internasional lainnya.11
Kekerasan Berbasis Gender ada istilah umum bagi
setiap tindakan yang berbahaya yang dilakukan di
luar keinginan seseorang, dan bahwa hal ini
berdasarkan perbedaan (Gender) antara laki-laki dan
perempuan.
Anak-anak atau Orang di Bawah Umur 18 tahun,
menurut Konvensi PBB mengenai Hak-hak Anak.
Orang di bawah umur dianggap tidak mampu untuk
memberi penilaian dan memahami konsekuensi dari
pilihan mereka dan memberi persetujuan sendiri,
terutama mengenai tindakan-tindakan seksual.
Kekerasan Berbasis Gender melanggar sejumlah
hak asasi manusia universal yang dilindungi oleh
berbagai peraturan dan konvensi internasional.
Banyak – tetapi tidak semua – bentuk dari Kekerasan
Berbasis Gender adalah ilegal dan merupakan
tindakan kriminal seperti yang diatur dalam hukumhukum dan kebijakan-kebijakan satu negara.
Komunitas adalah istilah yang digunakan dalam
panduan ini mengacu kepada populasi yang
mengalami keadaan darurat. Dalam konteks individu,
“komunitas” dapat diartikan sebagai pengungsi,
orang-orang yang meninggalkan rumah mereka,
korban bencana alam, atau istilah lain.
Di seluruh dunia, Kekerasan Berbasis Gender lebih
banyak terjadi kepada perempuan dan anak-anak
perempuan daripada laki-laki dan anak lelaki. Istilah
“kekerasan gender” seringkali dipergunakan senapas
dengan “kekerasan terhadap perempuan”. Istilah
“kekerasan gender” menyoroti dimensi gender dalam
bentuk-bentuk tindakan ini, atau dalam kata lain,
terjadi karena status perempuan sebagai kelas kedua
di dalam masyarakat dan karena mereka sangat rentan
terhadap kekerasan. Penting untuk diingat bahwa
laki-laki dan anak-anak lelaki bisa menjadi korban
Kekerasan Berbasis Gender, khususnya kekerasan
seksual.
Badan-badan koordinator Organisasi-organisasi
(biasanya dua organisasi yang saling bekerjasama)
yang memimpin kelompok kerja pencegahan
Kekerasan Berbasis Gender dan memastikan bahwa
intervensi pencegahan dan penanganan minimum
telah dilakukan. Badan-badan koordinator dipilih
oleh kelompok kerja pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender dan diabsahkan oleh unit PBB terbesar di
satu negara (misalnya Humanitarian Coordinator,
SRSG).
Focal point/focal point kekerasan seksual mengacu
kepada staf yang bekerja paruh waktu atau penuh
waktu yang mewakili organisasi mereka dan/atau
sektor dan berpartisipasi di dalam kelompok kerja
pencegahan Kekerasan Berbasis Gender.
Sifat dasar dan tingkat tipe-tipe spesifik Kekerasan
Berbasis Gender bervariasi menurut kebudayaan,
negara, dan wilayah.
Contoh:
• Kekerasan seksual, termasuk eksploitasi
seksual/penganiayaan seksual dan pelacuran
karena terpaksa
• Kekerasan dalam rumah tangga
• Penjualan manusia
• Pernikahan paksa/usia muda
• Praktik-praktik berbahaya seperti mutilasi
alat kelamin perempuan, pembunuhan balas
dendam, warisan janda, dan lainnya
Kelompok kerja pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender Sekelompok aktor multisektoral dan antarorganisasi yang bertemu secara regular untuk
merancang, membangun, berkoordinasi, memantau
dan mengevaluasi tindakan untuk mencegah dan
menangani kekerasan seksual. Harus ada satu
kelompok kerja pada tingkat nasional dan kelompok
kerja lain pada tingkat lokal. Kelompok-kelompok
kerja harus mencakup aktor multisektor dari
komunitas, pemerintah, PBB, LSM/organisasi
7
Aktor kemanusiaan22 termasuk semua pekerja
untuk badan-badan kemanusiaan, baik direkrut secara
internasional maupun nasional, atau secara formal
maupun informal dipekerjakan di dalam komunitas
untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan dari badan
tersebut.
ini, kekerasan seksual termasuk, setidaknya,
perkosaan/percobaan perkosaan, kejahatan seksual,
dan eksploitasi seksual. Kekerasan seksual adalah
“tindakan seksual apapun, percobaan untuk
melakukan kegiatan seksual, kata-kata atau cumbuan
seksual yang tidak diinginkan, atau perdagangan
seksualitas seseorang, menggunakan paksaan,
ancaman atau paksaan fisik, oleh siapapun apapun
hubungannya dengan si korban, di mana pun,
termasuk tetapi tidak hanya di rumah atau di tempat
kerja”. Kekerasan seksual terjadi dalam banyak
bentuk, termasuk perkosaan, perbudakan seks
dan/atau perdagangan, kehamilan yang dipaksakan,
pelecehan seksual, eksploitasi seksual dan/atau
penganiayaan, dan pengguguran kandungan yang
dipaksakan.
Pelaku Orang, kelompok atau institusi yang secara
langsung mengakibatkan atau mendukung terjadinya
kekerasan atau bentuk kekerasan lainnya terhadap
baik perempuan maupun laki-laki di luar keinginan
mereka.
Perkosaan/Percobaan perkosaan33 adalah
hubungan seksual yang tidak disetujui bersama. Hal
ini termasuk penyerangan terhadap bagian tubuh
manapun dengan menggunakan alat kelamin
dan/atau penyerangan terhadap alat kelamin atau
lubang dubur dengan benda apapun atau bagian
tubuh apapun. Perkosaan dan percobaan perkosaan
mengandung unsur kekuasaan, ancaman, dan/atau
paksaan. Penetrasi dalam bentuk apapun adalah
perkosaan. Upaya untuk memperkosa seseorang
tetapi tanpa penetrasi adalah percobaan perkosaan.
Korban Orang yang telah mengalami Kekerasan
Berbasis Gender. Istilah “korban” dan “orang yang
selamat” dapat dipergunakan secara bergantian.
“Korban” adalah istilah yang seringkali digunakan
untuk sektor hukum dan medis. “Orang yang
selamat” adalah istilah umum yang lebih disukai oleh
sektor yang memberikan pelayanan dukungan
psikologi dan sosial karena istilah ini mengandung
unsur kekuatan untuk bertahan.
Perkosaan terhadap perempuan dan laki-laki seringkali
digunakan sebagai senjata perang, sebagai bentuk
penyerangan terhadap musuh, sebagai perlambangan
sang pemenang dan degradasi kaum perempuan atau
pejuang laki-laki yang ditawan. Perkosaan bisa juga
dipakai sebagai hukuman atas perempuan karena
melanggar nilai-nilai sosial atau moral, misalnya,
mereka yang melarang perzinahan atau mabuk di
tempat publik. Perempuan dan laki-laki juga dapat
mengalami perkosaan di dalam tahanan polisi atau
di penjara.44
Kelompok rentan Dalam setiap keadaan darurat,
ada kelompok-kelompok individu yang lebih rentan
terhadap kekerasan seksual daripada anggota populasi
lainnya. Mereka umumnya adalah perempuan yang
kurang mampu melindungi diri mereka sendiri dari
gangguan, lebih tergantung kepada orang lain untuk
bertahan hidup, tidak memiliki kekuasaan, dan lebih
tidak diperhatikan. Kelompok-kelompok individu
yang lebih rentan terhadap kekerasan seksual
termasuk, tetapi bukan hanya, perempuan lajang,
keluarga yang dikepalai perempuan, anak-anak yang
terpisah/atau tidak di bawah pengawasan, anak yatim
piatu, perempuan cacat dan/atau tua.
Perkosaan/percobaan perkosaan termasuk:
• Perkosaan terhadap perempuan dewasa
• Perkosaan terhadap anak-anak (perempuan
atau laki-laki), termasuk juga hubungan
sedarah
• Perkosaan yang dilakukan oleh lebih dari satu
pelaku
• Perkosaan marital, antara suami dan istri
• Perkosaan terhadap laki-laki, terkadang dikenal
sebagai sodomi
Catatan
1 Sexual and Gender-Based Violence against Refugees,
Returnees and Internally Displaced Persons: Guidelines
for Prevention and Response. UNHCR: Geneva, 2003.
Pg. 6.
2 From Inter-Agency Standing Committee, Report
of the Task Force on Protection from Sexual Exploitation
and Abuse in Humanitarian Crises. June 2002.
3 “Rape/attempted rape” adapted from Tanzania
intera-gency GBV protocols and Sexual and GenderBased Violence against Refugees, Returnees and Internally
Displaced Persons, Guidelines for Prevention and Response.
UNHCR, May 2003.
4 This paragraph from World Report on Violence and
Health. WHO, 2002. Pg. 149.
5 “Sexual abuse,” “sexual exploitation” from
Secretary-General’s Bulletin Special measures for
protection from sexual exploitation and sexual abuse.
October 2003.
6 Ibid.
7 World Report on Violence and Health. WHO, 2002.
Penganiayaan seksual55 adalah bentuk nyata atau
ancaman fisik secara seksual, baik dengan
menggunakan kekerasan atau di bawah
ketidaksetaraan atau kondisi pemaksaan. (Lihat
“eksploitasi seksual”.)
Eksploitasi seksual66 adalah bentuk nyata atau
percobaan penganiayaan yang mengandung unsur
kerentanan, perbedaan kekuasaan, atau kepercayaan,
untuk tujuan-tujuan seksual, termasuk untuk, tetapi
tidak membatasi, keuntungan moneter, secara sosial
atau politik dengan mengeksploitasi seseorang secara
seksual. (Lihat “kekerasan seksual”.)
Kekerasan seksual Sesuai dengan tujuan panduan
8
Bab 3. Intervensi GBV
dalam masa darurat kemanusiaan
Matriks dalam Bab 3 adalah pengenalan dari intervensi penting yang direkomendasikan untuk mencegah
dan menangani kekerasan seksual dalam keadaan darurat. Ini adalah alat yang berguna untuk membantu
dalam perencanaan dan koordinasi.
Baca “Cara Menggunakan Panduan” pada Bab 1 (halaman ..) untuk keterangan lebih lengkap.
9
Fungsi-fungsi dan sektor
Kesiapan Menangani Keadaan Darurat
1
Koordinasi
• Menegakkan hak asasi manusia dan tanggung jawab
• Mengenali dan mendaftar rekan-rekan kerja dan fokal
point pencegahan kekerasan seksual
• Menentukan mekanisme koordinasi dan aturan kerja
yang baik sebagai komponen utama untuk persiapan
perencanaan dan pelaksanaan proyek
• Memberi advokasi untuk pencegahan dan penanganan
Kekerasan Berbasis Gender pada setiap tingkatan
tindakan kemanusiaan
• Mengintegrasi program pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender ke dalam rencana-rencana persiapan dan
kemungkinan-kemungkinan lain
• Mengkoordinasi pelatihan pencegahan Kekerasan
Berbasis Gender
• Memasukkan kegiatan pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender ke dalam strategi dan pertimbangan antar badanbadan yang terlibat
• Mengenali dan mengerahkan sumber daya
2.
Penilaian dan pemantauan
• Meninjau data yang ada tentang sifat dasar, lingkup dan
tingkat Kekerasan Berbasis Gender
• Melakukan analisa kemampuan dan situasi dan mengenali
kebiasaan-kebiasaan baik di dalam masyarakat
• Mengembangkan strategi, indikasi-indikasi dan alat untuk
pemantauan dan evaluasi
3.
Perlindungan
(hukum, sosial dan fisik)
•
•
•
•
•
•
Meninjau hukum nasional, kebijakan dan realita
penegakan hukum dalam memberikan perlindungan dari
Kekerasan Berbasis Gender
Mengenali prioritas dan mengembangkan strategi untuk
keamanan dan pencegahan terjadinya kekerasan
Mendorong adanya ratifikasi, kepatuhan dan pelaksanaan
efektif dari keputusan-keputusan internasional
Menegakkan hak asasi manusia, hukum kemanusiaan
internasional dan kebiasaan-kebiasaan baik
Membangun mekanisme untuk memantau, pelaporan
dan mencari ganti rugi untuk Kekerasan Berbasis Gender
dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya
Melatih seluruh staf menurut standar internasional
10
Pencegahan dan Penanganan Minimum
(dilakukan saat keadaan darurat)
1.1
1.2
1.3
Pencegahan dan
Penanganan Menyeluruh
(Tahap stabilisasi)
Membangun mekanisme koordinasi dan memberikan
orientasi kepada rekan-rekan kerja
Memberikan advokasi dan menggalang dana
Memastikan bahwa standar-standar Sphere tersebar
luas dan dipatuhi
2.1 Melakukan analisa situasi cepat (rapid situation analysis)
yang terkoordinasi
2.2 Memantau dan mengevaluasi kegiatan-kegiatan
3.1
3.2
3.3
• Meneruskan penggalangan dana
• Menyerahkan koordinasi kepada mitra lokal
• Mengintegrasikan kegiatan pencegahan kekerasan
gender yang menyeluruh ke dalam programprogram nasional
• Memperkuat jaringan
• Meningkatkan pertukaran informasi
• Membangun kemampuan (sumber daya manusia)
• Mengikutsertakan pemerintah dan badan-badan bukan
pemerintah di dalam mekanisme koordinasi
• Melibatkan komunitas di dalam pencegahan dan
penanganan Kekerasan Berbasis Gender.
• Menciptakan database rahasia yang menyeluruh
• Melakukan analisa situasi yang menyeluruh
• Memantau dan mengevaluasi program-program
pencegahan Kekerasan Berbasis Gender,
mempekerjakan laki-laki dan perempuan
dalam jumlah yang seimbang, menerapkan
Kode Etik
• Meninjau data mengenai tindakan-tindakan
pencegahan, kasus-kasus, kebijakankebijakan dan keputusan-keputusan,
keputusan hukum dan struktur sosial pendukung
• Menilai dan menggunakan data untuk
memperbaiki kegiatan-kegiatan
• Memperluas cakupan kerja pencegahan dan
penanganan Kekerasan Berbasis Gender
• Mengadakan bantuan teknik bagi sistem peradilan
dan pengadilan kriminal menuju reformasi dan
penerapan efektif hukum sesuai dengan standar
internasional
Mengadvokasi untuk pelaksanaan dan
• Memperkuat kapasitas nasional untuk memantau
kepatuhan kepada keputusan-keputusan internasional
dan mencari ganti rugi untuk pelanggaranpelanggaran terhadap hak asasi manusia/hukum
kemanusiaan internasional
• Mendorong ratifikasi keputusan-keputusan
internasional dan mengadvokasi untuk penerapan
penuh dan efektif
• Memastikan bahwa Kekerasan Berbasis Gender
ditangani dalam mekanisme yang terpercaya
• Memastikan bahwa program-program demobilisasi,
reintegrasi dan rehabilitasi juga mengikutsertakan
perempuan dan anak-anak dari pihak-pihak yang
sedang bertikai
• Memastikan bahwa program-program reintegrasi
dan rehabilitasi mengikutsertakan orang yang
selamat dari Kekerasan Berbasis Gender dan anakanak yang lahir dari kasus perkosaan
• Mengadakan pelatihan untuk sektor-sektor yang
Membuat penilaian tentang keamanan dan
mendefinisikan strategi perlindungan
Mempersiapkan keamanan sesuai kebutuhan
berkaitan termasuk pasukan bersenjata, hakim dan
pengacara, petugas kesehatan dan penyedia pelayanan
11
Fungsi-fungsi dan sektor
Kesiapan dalam Menghadapi Keadaan Darurat
4.
Sumber Daya Manusia
• Memastikan bahwa Buletin SG dibagikan kepada seluruh staf
dan mitra kerja untuk mendapat pelatihan yang dibutuhkan
• Memberi pelatihan kepada staf mengenai masalah-masalah
kesetaraan Gender, Kekerasan Berbasis Gender dan prinsipprinsip acuan, dan standar hukum internasional
• Membangun mekanisme pengaduan dan strategi penyelidikan
• Memperkecil risiko eksploitasi seksual dan penganiayaan (SEA)
terhadap komunitas yang dituju oleh pekerja kemanusiaan dan
pasukan perdamaian
5.
Air dan Sanitasi
• Memberi pelatihan kepada staf dan komisi-komisi WATSAN
komunitas mengenai penyediaan air dan fasilitas kebersihan
lingkungan
6.
Ketersediaan Makanan dan Gizi
• Memberi pelatihan kepada staf dan panitia pengadaan
makanan komunitas mengenai prosedur distribusi makanan
• Melakukan perencanaan dengan melihat kemungkinankemungkinan lain (contingency planning)
• Merancang pengadaan
7.
Tempat penampungan dan
Perencanaan Tempat dan
Barang-barang Kebutuhan
bukan Makanan
8.
Kesehatan dan Pelayanan
Komunitas
9.
Pendidikan
10. Informasi, Pendidikan,
Komunikasi
• Memberi pelatihan kepada staf dan kelompok-kelompok
masyarakat mengenai prosedur distribusi tempat
penampungan/perencanaan tempat dan barang-barang
bukan makanan
• Memastikan keamanan dari tempat-tempat tersebut dan
lokasi-lokasi sensitif di dalam area tersebut
• Merencanakan pembagian fasilitas tempat penampungan
kepada orang yang selamat/korban Kekerasan Berbasis
Gender
• Memetakan pelayanan yang ada dan kebiasaan-kebiasaan
• Menyesuaikan/mengembangkan/menyebarluaskan
kebijakan-kebijakan dan protocol-protokol
• Merancang dan mengadakan supplai obat-obatan dan RH
• Memberi pelatihan kepada staf mengenai perawatan
kesehatan untuk Kekerasan Berbasis Gender, konsultasi,
mekanisme yang tersedia dan mengenai hak asasi manusia
• Memasukkan program-program pencegahan Kekerasan
Berbasis Gender ke dalam perencanaan darurat kesehatan
dan pelayanan komunitas
• Menentukan pilihan pendidikan bagi anak-anak lelaki dan
perempuan
• Mengenali dan melatih guru-guru mengenai Kekerasan
Berbasis Gender
• Menyertakan perempuan, orang muda dan laki-laki dalam
penyampaian pesan-pesan yang sesuai dengan budaya
setempat menggunakan bahasa lokal
• Memastikan penggunaan alat komunikasi yang sesuai dalam
kampanye untuk memberi penyadaran adanya Kekerasan
Berbasis Gender
12
Pencegahan dan Penanganan Minimum
(dilakukan saat keadaan darurat)
Pencegahan dan
Penanganan Menyeluruh
(Tahap stabilisasi)
4.1 Merekrut staf dengan cara yang dapat menghindari
terjadinya SEA
4.2 Menyebarluaskan dan memberitahu semua mitra
kerja tentang adanya kode etik
4.3 Menerapkan mekanisme pengaduan yang rahasia
4.4 Menerapkan jaringan grup pekerja SEA
• Memantau seberapa efektif mekanisme pengaduan
dan melakukan perubahan bila perlu
• Melembagakan pelatihan mengenai SEA untuk
semua staf, termasuk pasukan penjaga perdamaian
5.1 Menerapkan program-program pengadaan air/
kebersihan lingkungan (water and sanitation/WATSAN)
yang aman
• Melakukan penilaian untuk melihat masalah-masalah
terkait dengan gender yang berhubungan dengan
pengadaan air dan kebersihan lingkungan
• Memastikan keterwakilan perempuan di panitiapanitia WATSAN
6.1 Menerapkan program-program
ketersediaan makanan dan gizi yang aman
• Menentukan tingkat gizi untuk melihat masalahmasalah terkait dengan gender yang berhubungan
dengan ketersediaan makanan dan gizi
7.1 Menerapkan program-program aman untuk
penentuan lokasi dan tempat penampungan
• Melakukan pemantauan untuk melihat adanya
masalah-masalah terkait dengan gender berhubungan
dengan tempat penampungan dan lokasi tempat desain
7.2 Memastikan bahwa orang yang selamat/korban
kekerasan seksual mendapat tempat penampungan
yang aman
7.3 Menerapkan strategi yang aman untuk penyimpanan
bahan bakar
7.4 Menyediakan perlengkapan sanitasi untuk
perempuan dan anak-anak perempuan
8.1 Memastikan ketersediaan akses bagi perempuan untuk
mendapatkan pelayanan kesehatan dasar
8.2 Menyediakan pelayanan kesehatan yang terkait
dengan kekerasan seksual
8.3 Menyediakan dukungan psikologis dan sosial
berbasis komunitas untuk orang yang selamat/korban
• Meningkatkan pengobatan dan perawatan kesehatan
bagi orang yang selamat/korban
• Membangun atau memperbaiki protokol-protokol
untuk pengumpulan bukti kedokteran hukum
• Mengintegrasikan manajemen kesehatan
pencegahan Kekerasan Berbasis Gender dengan
struktur sistem kesehatan yang ada, kebijakan-kebijakan
nasional, program-program dan kurikulum
• Melanjutkan pelatihan dan dukungan kepada
staf kesehatan
• Melakukan penilaian secara berkala mengenai
kualitas perawatan kesehatan
• Memberi dukungan kepada upaya-upaya berbasis
komunitas yang mendukung orang yang
selamat/korban dan anak-anak mereka
• Secara aktif mengikutsertakan laki-laki dalam upaya
untuk mencegah Kekerasan Berbasis Gender
• Menargetkan program-program yang mendatangkan
penghasilan bagi perempuan dan anak-anak perempuan
9.1 Memastikan ketersediaan akses anak-anak
perempuan dan lelaki kepada pendidikan yang aman
• Memasukkan Kekerasan Berbasis Gender ke dalam
pelatihan mengenai ketrampilan hidup kepada para guru,
anak-anak perempuan dan lelaki dalam konteks
pendidikan
• Membangun mekanisme pencegahan dan
penanganan SEA dalam konteks pendidikan
10.1 Memberi pengetahuan mengenai kekerasan
seksual dan ketersediaan pelayanan kepada komunitas
10.2 Menyebarluaskan informasi mengenai Hukum
Kemanusiaan Internasional kepada pihak bersenjata
• Pengadaan IEC melalui saluran yang berbeda
• Mendukung kelompok perempuan dan partisipasi
laki-laki untuk memperkuat program-program
penjangkauan
• Menerapkan program-program komunikasi
perubahan perilaku
13
14
Bab 4. Lembar Tindakan untuk
Pencegahan dan Penanganan Minimum
15
1. Koordinasi
Fungsi lintas sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
1.1
1.2
1.3
Membangun mekanisme koordinasi dan mengorientasi mitra
Memberi advokasi dan menggalang dana
Memastikan standar-standar setempat (sphere standards)
tersebarluaskan dan dipatuhi
16
LEMBAR TINDAKAN
1.1
Membangun mekanisme koordinasi dan mengorientasi mitra
Fungsi
Tahap
: Koordinasi
: Pencegahan dan Penanganan Minimun
aktor multisektoral dari komunitas, pemerintah,
PBB, LSM internasional dan nasional, penyumbang,
dan/atau lainnya. Partisipasi aktif komunitas – perempuan
dan laki-laki – harus ada dalam setiap tingkatan koordinasi.
Latar belakang
Pencegahan dan penanganan efektif terhadap
kekerasan seksual mensyarakatkan tindakan
terkoordinasi multisektoral di antara, setidaknya,
pekerja kesehatan dan pelayanan sosial, hukum, hak
asasi manusia, dan sektor keamanan dan komunitas.
Tanggung jawab koordinasi umum dari pendekatan
multisektoral meliputi
• Perencanaan strategi
• Pengumpulan data dan menyusun informasi
• Mengerahkan sumber daya manusia dan
memastikan pembagian tanggung jawab
• Menyusun divisi pekerjaan yang fungsional
• Menyusun dan mempertahankan tindakan efektif
untuk pencegahan maupun penanganan
• Memastikan adanya kepemimpinan
Badan koordinator harus ditunjuk untuk
pembuatan program pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender. Pengaturan kerjasama koordinasi diantara
dua organisasi (misalnya, PBB dan LSM internasional
atau lokal) direkomendasikan, dan harus dibentuk
pada tahap awal keadaan darurat. Badan koordinator
bertanggung jawab untuk mendorong partisipasi
dalam kelompok kerja pencegahan Kekerasan
Berbasis Gender, memimpin rapat-rapat berkala,
dan mendorong penggunaan metode lain untuk
koordinasi dan pertukaran informasi di antara aktor
lainnya. Idealnya badan koordinator memiliki
keahlian mengenai pembuatan program pencegahan
Kekerasan Berbasis Gender dan dapat menunjuk
staf senior untuk mengawasi koordinasi dalam
program-program pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender. Acuan kerja untuk badan koordinator harus
dengan jelas didefinisikan dan disetujui oleh seluruh
anggota kelompok kerja. Harus dicatat bahwa dalam
situasi ideal, badan pemerintah akan menjadi badan
koordinator. Begitupun, dalam tahap awal keadaan
darurat kemanusiaan banyak pemerintahan tidak
memiliki kemampuan untuk secara cepat dan efektif
mengkoordinasi tindakan dengan skala yang begitu
luas.
Kegiatan koordinasi secara khusus termasuk
• Pertukaran informasi mengenai sumber-sumber,
panduan dan bahan-bahan lain
• Pertukaran data tentang kasus-kasus kekerasan
seksual tanpa mengidentifikasi korban
• Mendiskusikan dan mencari penyelesaian masalah
tentang kegiatan-kegiatan pencegahan dan
penanganan
• Berkolaborasi memantau dan mengadakan
evaluasi
• Melanjutkan program-program dan
pembangunan kebijakan
Membangun mekanisme koordinasi untuk kekerasan
seksual dalam keadaan darurat akan membantu
untuk memastikan adanya tindakan yang lebih
bertanggung jawab dan responsif mulai dari tahap
awal keadaan darurat sampai ke tahap lebih stabil
dan seterusnya. Tujuan dasar dari pengkoordinasian
tindakan adalah untuk menyediakan pelayanan
yang dapat diperoleh semua orang, cepat,
rahasia dan layak bagi orang yang selamat/korban
sesuai dengan prinsip-prinsip acuan dan agar
mekanisme-mekanisme berjalan dengan baik untuk
mencegah terjadinya kekerasan seksual.
Tindakan-tindakan utama
Dalam setiap keadaan darurat, ada sekelompok
organisasi yang bertanggung jawab atas koordinasi
kegiatan kemanusiaan, biasanya dengan menunjuk
satu organisasi atau individu untuk melakukan
koordinasi menyeluruh dan memimpin. Kelompok
koordinator ini bertanggung jawab untuk
memastikan bahwa tindakan-tindakan berikut
terlaksana dengan baik.
1. Membentuk kelompok kerja multisektoral
antar-organisasi untuk pencegahan
Kekerasan Berbasis Gender pada tingkat
nasional, wilayah dan lokal
• Kelompok-kelompok kerja harus terdiri dari
focal points (lihat di bawah) dan aktor
multisektoral kunci lainnya baik dari komunitas,
pemerintah, PBB, LSM internasional dan
nasional, penyumbang, dan lainnya yang terlibat.
• Kelompok-kelompok kerja harus inklusif, tetapi
juga harus cukup kecil agar pertukaran informasi,
rencana, dan pengambilan tindakan koordinasi
secara cepat dapat efektif
Dalam setiap situasi kemanusiaan, sejumlah
kelompok-kelompok kerja diciptakan untuk
memastikan bahwa semua pekerja untuk sektor
tertentu bekerja di bawah koordinasi dan juga agar
standar-standar internasional diikuti. Karena
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual
melibutkan sejumlah aktor mewakili berbagai sektor,
kelompok-kelompok kerja multisektoral antarorganisasi untuk pencegahan kekerasan berbasis
gender harus diciptakan pada tingkat lokal, wilayah
dan nasional, yang bertemu secara berkala.
Kelompok-kelompok kerja ini harus melibatkan
17
• Anggota harus dapat mewakili kegiatan-kegiatan
sektor mereka dan/atau organisasi dalam
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual,
dan ikut serta sebagai anggota aktif kelompok
kerja.
• Dalam keadaan darurat, staf jangka-pendek atau
“pembuka jalan” adalah jumlah yang paling besar
di lapangan dan bisa menjadi anggota awal dari
kelompok-kelompok kerja pencegahan kekerasan
seksual. Dalam situasi seperti ini, kelompokkelompok kerja harus memberi perhatian untuk
memaksimalkan kesinambungan dan sistem
pertukaran informasi ketika staf jangka-pendek
keluar dan staf baru tiba.
penanganan kekerasan seksual, dan bagaimana
mereka akan terhubung dengan kelompok kerja
pencegahan kekerasan berbasis gender dan badan
koordinator – gunakan panduan sebagai alat.
• Setiap sektor dan organisasi secara berhati-hati
dan sadar menentukan focal point yang akan
mewakili organisasi dan/atau sektor tersebut
dalam mengambil tindakan bagi pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual (“GBV focal
points”).
• Tanggung jawab dari GBV focal points dijelaskan
dalam Daftar Tindakan untuk setiap sektor. GBV
focal points mewakili sektor-sektor yang berperan
aktif dalam kelompok-kelompok kerja
pencegahan kekerasan berbasis gender.
2. Kelompok kerja pencegahan Kekerasan Berbasis
Gender tingkat nasional harus memilih badan
koordinator, disarankan dua organisasi yang saling
bekerja sama. Organisasi-organisasi tersebut bisa
PBB, LSM internasional atau nasional, atau badan
perwakilan lainnya yang memiliki otoritas.
• Membangun aturan kerja yang jelas untuk badan
koordinator yang disetujui oleh seluruh anggota
kelompok kerja
• Aturan kerja diabsahkan oleh pimpinan PBB di
satu negara (misalnya Koordinator Kemanusiaan,
SRSG).
6. Mengembangkan rencana tindakan untuk
koordinasi, pencegahan dan penanganan kekerasan
seksual. Seluruh anggota kelompok-kelompok
kerja/organisasi yang berpartisipasi urun saran
membuat rencana tindakan, dan semua harus turut
berperan aktif dalam pelaksanaan, pemantauan,
evaluasi, dan mempertahankan semua aktor yang
berperan.
• Sumber-sumber utama yang terdaftar pada bagian
akhir daftar tindakan ini termasuk informasi rinci
mengenai cara membuat rencana tindakan
• Rencana tersebut harus dibuat berdasarkan
informasi yang diperoleh melalui analisa situasi
(lihat Daftar Tindakan 2.1, Melakukan analisa situasi
cepat terkoordinasi), dan dengan keterlibatan aktif
kaum perempuan dalam komunitas tersebut.
Rencana tersebut harus meliputi, setidaknya:
(1) Membangun “jalan masuk” rahasia dimana
orang yang selamat/korban dan komunitas
dapat mencari pertolongan sesudah kejadian
kekerasan seksual dan/atau membuat laporan
kasus.
(2) Membuat mekanisme rahasia pengalihan
antara dan inter aktor/sektor untuk
mempermudah tindakan multisektoral
sebagaimana dibutuhkan oleh orang yang
selamat/korban.
3. Badan koordinator, bekerja sama dengan
kelompok-kelompok kerja pencegahan kekerasan
berbasis gender, bertanggung jawab untuk
memastikan bahwa setiap tindakan yang termuat
dalam Daftar Tindakan ini terlaksana.
4. Kelompok-kelompok kerja di tingkat nasional,
wilayah dan lokal harus membangun metode
komunikasi dan koordinasi antara dan inter mereka.
Seluruh kelompok-kelompok kerja membuat catatan
rapat berisi informasi tanpa mengungkap identitas
(tanpa rincian mengenai orang yang selamat/korban)
dan membagikan salinannya kepada seluruh
kelompok kerja pencegahan kekerasan berbasis
gender. Secara garis besar:
• Kelompok-kelompok kerja pencegahan kekerasan
berbasis gender lokal mendiskusikan rincian dari
koordinasi dan pelaksanaan, mengenali masalah
dan kebutuhan, penyelesaian masalah, dan
menyerahkan masalah kebijakan tingkat nasional
kepada kelompok kerja pencegahan kekerasan
berbasis gender tingkat nasional.
• Kelompok kerja pencegahan kekerasan berbasis
gender nasional mendiskusikan pelaksanaan dan
koordinasi dari sudut pandang nasional, memberi
dukungan, penyelesaian masalah dan kebijakan
untuk kelompok-kelompok kerja pencegahan
kekerasan berbasis gender tingkat lokal.
7. Seluruh aktor sepakat untuk mematuhi prinsipprinsip acuan untuk meminimalkan gangguan kepada
orang yang selamat/korban dan memaksimalkan
efisiensi intervensi pencegahan dan penanganan.
Prinsip-prinsip acuan tercakup di dalam setiap elemen
rencana tindakan untuk pencegahan dan penanganan
kekerasan berbasis gender dan harus meliputi,
setidaknya:
• Memastikan keselamatan fisik orang yang
selamat/korban dan mereka yang menolongnya
• Menjamin kerahasiaan
• Menghormati keinginan, hak-hak, dan harga diri
dari orang yang selamat/korban, dan dipedomani
oleh kepolosan seorang anak
• Memastikan tidak adanya diskriminasi
5. Setiap sektor (misalnya kesehatan, pelayanan
masyarakat, perlindungan, manajemen markas, hak
asasi manusia, hukum/peradilan, keamanan/polisi,
dll) mendefinisikan tanggung jawab mereka masingmasing sehubungan dengan pencegahan dan
8. Memberikan orientasi kepada seluruh aktor tentang
pendekatan multisektoral dan pentingnya koordinasi
18
dengan mendistribusikan sumber-sumber penting
Bahan-bahan acuan utama
dan bahan-bahan pelatihan mengenai pencegahan
dan penanganan kekerasan berbasis gender.
1. Sexual and Gender-based Violence against Refugees,
• Memastikan bahwa bahan-bahan yang relevan
Returnees, and Internally Displaced Persons: Guidelines for
dibagikan kepada komunitas (lihat Daftar Tindakan
10.1, Memberitahu komunitas tentang kekerasan seksualPrevention and Response. UNHCR, May 2003.
http://www.unhcr.ch/cgi-bin/texis/vtx/
dan ketersediaan pelayanan)
home/+4wwBmeMUiECnwwwhFqA72ZR0gRfZ
• Setiap aktor yang berperan harus memiliki salinan
NtFqr72ZR0gRzFqmRbZAFqA72ZR0gRfZNDz
dari panduan ini dan memahami, setidaknya
Daftar Tindakan 8.3, Menyediakan dukungan psikologismx
www1FqmRbZ/opendoc.pdf or
dan sosial berbasis komunitas untuk orang yang
http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
selamat/korban. Aktor-aktor ini termasuk
• These guidelines are accompanied by a CDperwakilan dari setiap sektor/organisasi yang
ROM which includes a wide variety of
bisa berhadapan langsung dengan orang yang
resources.
selamat/korban kekerasan seksual dan/atau
•
Includes a chapter describing how to establish
terlibat dalam pencegahan kekerasan seksual
reporting and referral system.
tetapi tanggung jawab dan tindakan mereka tidak
secara khusus dijelaskan dalam panduan ini.
2. How-To Guide: Monitoring and Evaluating Sexual
Gender Violence Pr ograms. UNHCR 2000.
9. Menyusun daftar-daftar organisasi, focal points,
http://www.rhrc.org/resources/gbv/index.html
dan pelayanan bagi pencegahan dan penanganan
• Step by step description of establishing interkekerasan berbasis gender. Bagikan ke seluruh aktor,
organisational
termasuk komunitas, dan secara berkala diperbaharui.
reporting and referral procedures.
10. Membangun rencana pemantauan dan evaluasi.
(Lihat Daftar Tindakan 2.2, Kegiatan-kegiatan pemantauan3. Gender-based Violence: Emerging Issues in Programs
Serving Displaced Populations. RHRC, 2002.
dan evaluasi).
http://www.rhrc.org/resources/gbv/ (available in
• Memuat sistem untuk menerima dan
English,
French, Portuguese)
mendokumentasikan kasus-kasus kekerasan
•
Detailed
information in text and Lampiran
seksual menggunakan formulir laporan kasus
about
establishing
multisectoral coordination
yang disepakati. Contoh formulir kasus yang
mechanisms
including
reporting and referral
dapat segera digunakan terlampir dalam Panduan
mechanisms.
SGBV UNHCR, tercantum berikut ini.
• Memastikan bahwa rencana pemantauan dan
4. Gender-based violence in populations affected by conflict:
evaluasi memungkinkan adanya pengumpulan
A field guide for displaced settings. RHRC, 2005.
data kasus tanpa identifikasi, tindakan yang
http://www.rhrc.org/pdf/Fact%20Sheet%20for
dilakukan, dan hasil-hasil dari setiap sektor.
%20the%20Field.pdf
• Semua aktor secara rutin menyerahkan data tanpa
nama kepada badan koordinator, yang
5. Checklist for Action: Prevention & Response to Genderbertanggung jawab untuk menyatukan data
based
tersebut dan membagikan informasi kepada
Violence in Displaced Settings. RHRC, 2004.
seluruh aktor.
h t t p : / / w w w. r h r c. o r g / p d f / C h e c k l i s t . p d f
6. Gender-based Violence Tools Manual for Assessment and
Program Design, Monitoring, and Evaluation. RHRC,
2004. http://www.rhrc.org/resources/gbv/
7. Training Manual, Facilitator’s Guide: Multisectoral
and
Interagency Prevention and Response to Gender-based
Violence in Populations Affected by Armed Conflict. RHRC,
2004. http://www.rhrc.org/resources/gbv/
19
LEMBAR TINDAKAN
1.1
Memberikan advokasi dan menggalang dana
Fungsi : Koordinasi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Pemberian advokasi termasuk berbicara dan menarik
perhatian orang terhadap masalah penting, dan
mengarahkan para pengambil keputusan untuk
menyelesaikan masalah. Advokasi kemanusiaan mengurangi
penderitaan manusia dengan memberikan kesempatan
kepada orang yang selamat/korban, meningkatkan
kesadaran tentang masalah tersebut, mendorong
dipatuhinya prinsip-prinsip kemanusiaan dan hukum
kemanusiaan internasional (IHL), dan mencetuskan
tindakan-tindakan kemanusiaan.
Komunitas pekerja kemanusiaan bertanggung jawab untuk
memberikan advokasi atas nama komunitas sipil
untuk perlindungan mereka dari kekerasan seksual.
Kelompok kerja pencegahan kekerasan berbasis gender
memiliki tugas untuk memahami sifat dasar dan tingkatan
kekerasan seksual, masalah-masalah dan pengaruh
lingkungan yang menyumbang terhadap masalah tersebut,
dan pelayanan yang dapat dan/atau tersedia di daerah
tersebut. Kelompok-kelompok kerja pencegahan
kekerasan berbasis gender memiliki tanggung jawab
untuk memberikan informasi kepada aktor kemanusiaan
dan penyumbang dan memastikan mereka berperan aktif
dalam upaya advokasi.
Tindakan-tindakan penting
Badan koordinator pencegahan kekerasan berbasis
gender, bersama dengan anggota kelompokkelompok kerja pencegahan kekerasan berbasis
gender, bertanggung jawab untuk melaksanakan
tindakan-tindakan berikut ini. Dalam beberapa situasi,
adalah layak dan perlu untuk mendirikan sub-panitia
untuk advokasi dan penggalangan dana.
1. Turut serta dalam proses pertimbangan bersama
PBB (CAP) dan memasukkan pencegahan dan
penanganan kekerasan berbasis gender multisektoral
yang menyeluruh ke dalam dokumen CAP.
2. Memberikan advokasi dimasukkannya kekerasan
seksual sebagai salah satu agenda diskusi dalam rapatrapat kelompok sektor, kelompok-kelompok kerja,
kelompok-kelompok manajemen, rapat-rapat
pengambilan keputusan, pertemuan para
penyumbang, dan rapat-rapat perencanaan dan
koordinasi lainnya.
3. Mengenali dan mengklarifikasi sifat dasar dan
tingkat kekerasan seksual dan pelayanan yang tersedia
di daerah tersebut dengan melakukan analisa situasi.
(Lihat Daftar Tindakan 2.1, Melakukan analisa situasi
cepat yang terkoordinasi).
20
4. Mengembangkan rencana tindakan advokasi yang
merinci kegiatan-kegiatan khusus yang akan
dilakukan, kerangka waktu untuk setiap kegiatan dan
organisasi atau mitra mana yang akan bertanggung
jawab untuk melakukan satu kegiatan tertentu.
• Menyepakati masalah-masalah penting dalam
memberikan advokasi, menggunakan analisa
situasi dan informasi lain mengenai kekerasan
seksual dalam keadaan darurat sebagai acuan
(lihat Bab 1). Merumuskan masalah-masalah
penting secara jelas dan singkat. Mengenali
perubahan-perubahan yang jelas terlihat.
Beberapa contoh pemberian advokasi:
• Pendanaan untuk program-program
kekerasan seksual
• Memberi perhatian kepada masalah kekerasan
seksual (dan oleh siapa)
• Memperkuat penerapan Kode Etik
sehubungan dengan eksploitasi dan
penganiayaan seksual
• Penghentian kekerasan
• Meningkatkan perlindungan terhadap kaum
sipil
• Kepatuhan kepada IHL
• Menunjuk pihak-pihak yang terlibat
• Individu-individu dan/atau kelompok dalam
komunitas yang bisa memberikan sumbangan
langsung kepada intervensi advokasi
• Organisasi-organisasi yang memiliki
pandangan yang sama mengenai masalahmasalah tersebut dan menyatakan diri untuk
bergabung dalam satu koalisi untuk
memerangi akar masalah. Kenali mitra-mitra
ini dan sumbangan khusus mereka yang dapat
digunakan dalam kegiatan advokasi.
• Individu-individu pengambil keputusan atau
kelompok-kelompok dengan kekuatan atau
kekuasaan untuk membuat perubahan, seperti
kelompok-kelompok sektor, kelompokkelompok kerja, kelompok-kelompok
manajemen, rapat-rapat pengambilan
keputusan, rapat para penyumbang, dan
rapat-rapat koordinasi dan perencanaan
lainnya.
• Memilih bentuk pesan yang akan disampaikan
kepada setiap pihak yang terlibat. Sesuaikan bentuk
pesan untuk tipe-tipe/kelompok-kelompok yang
berbeda.
• Kenali metode-metode yang akan digunakan untuk
menyampaikan komunikasi kepada tipe-tipe atau
kelompok-kelompok yang berbeda. Beberapa
contoh:
• Memberi informasi kepada para pihak (kawan
maupun lawan) mengenai masalah tersebut
•
•
•
•
•
dengan menyebarkan laporan analisis situasi
kekerasan seksual, memberikan pengarahan
dan rapat-rapat informasi lainnya. (Lihat
Daftar Tindakan 10.1, Memberikan informasi
kepada komunitas mengenai kekerasan seksual dan
ketersediaan pelayanan).
Membangun kemitraan/koalisi, memobilisasi
mitra untuk mendukung tujuan dan
mengambil tindakan
Melakukan dialog dan negosiasi dengan pihak
berlawanan mengenai masalah ini
Membuat petisi dan melobi pimpinan politik
dan pembuat kebijakan
Memberikan informasi dan bekerjasama
dengan media
Membuat Web page sentral untuk
menyebarluaskan informasi, hal-hal baru,
pesan-pesan, dll.
5. Menyebarkan laporan secara berkala kepada setiap
pihak yang terlibat agar mereka tetap mendapat
informasi tentang sifat dasar dan tingkat kekerasan
seksual dan bagaimana hal itu ditangani melalui
tindakan-tindakan kemanusiaan. (Lihat Daftar
Tindakan 2.2, Kegiatan-kegiatan pemantauan dan evaluasi).
Bahan-bahan acuan utama
1. Technical Guidelines for the Consolidated Appeals
Process. www.reliefweb.intlcap or
http://www.humanitarianinfo.org/iasc/CAtechguide.doc
Page 21
21
LEMBAR TINDAKAN
1.1
Memastikan standar-standar setempat (sphere standards)
tersebarluaskan dan dipatuhi
Fungsi : Koordinasi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Dalam catatan acuan untuk pengawasan penyakit
tidak menular standar 2 Sphere:
Pencegahan dan manajemen kekerasan berbasis
gender mensyaratkan kolaborasi dan kerjasama
antara anggota komunitas dan antara badanbadan. Pelayanan kesehatan harus termasuk
manajemen medis untuk korban penganiayaan
seksual, konsultasi rahasia, dan pengalihan untuk
perawatan yang lebih layak. Pengaturan pemukiman,
distribusi barang-barang kebutuhan utama, dan akses
ke pelayanan kesehatan dan program-program lain
harus dirancang untuk mengurangi potensi kekerasan
berbasis gender. Eksploitasi seksual terhadap
masyarakat terkena bencana, terutama atas anakanak dan orang muda, oleh staf badan penyelamat
bencana, personel militer, dan lainnya yang memiliki
posisi berpengaruh harus secara aktif dicegah dan
diatasi. Kode etik harus dibangun dan langkahlangkah disiplin harus dibangun untuk menangani
setiap pelanggaran. (Lihat standar kewenangan dan
tanggung jawab pekerja kemanusiaan.)
Piagam Proyek Kemanusiaan Setempat dan Standar
Minimum dalam Penanganan Bencana menawarkan
acuan bagi badan-badan kemanusiaan untuk
meningkatkan keefektifan dan kualitas bantuan
kemanusiaan. Batu penjurunya, Piagam Kemanusiaan,
menyebutkan prinsip-prinsip dasar yang mengatur
tindakan kemanusiaan dan menegakkan hak-hak
masyarakat terkena bencana untuk mendapat
perlindungan dan bantuan dengan cara yang
mendukung mereka tetap hidup dengan harga diri.
Ratusan aktor kemanusiaan, badan-badan
internasional, LSM dan lembaga-lembaga donor
telah melibatkan diri mereka dalam pelaksanaan
perlindungan kemanusiaan dan bantuan menurut
standar Sphere. Proyek Sphere menentukan standar
bagi sektor-sektor berikut: Persediaan air, Sanitasi,
dan Pemeliharaan Higienitas, Ketersediaan Makanan,
Gizi, dan Bantuan Makanan, Tempat Penampungan,
Perumahan, dan Barang-barang bukan makanan,
dan Pelayanan Kesehatan.
Bab 1 dari Sphere menyebutkan bahwa standar
pembuatan program adalah penting untuk
memberikan bantuan kemanusiaan dengan cara
yang menjaga harga diri penerima bantuan. Hal
ini termasuk peran serta, penilaian, reaksi, penentuan
sasaran, pemantauan, evaluasi, dan kewenangan staf
dan manajemen. Sebagai tambahan, tujuh isu
pendukung – anak-anak, orang tua, orang cacat,
gender, perlindungan, HIV/AIDS, dan lingkungan
hidup – dengan relevansi semua sektor telah
dilibatkan.
Tindakan-tindakan utama
1. Kelompok-kelompok kerja kekerasan berbasis
gender harus menyebarkan informasi mengenai Bab
1 Sphere dan pengawasan penyakit tidak menular
standar 2. (Lihat Daftar 1.1, Membangun mekanisme
koordinasi dan memberikan orientasi kepada mitra dan
Daftar Tindakan 10.1, Memberikan informasi kepada
komunitas mengenai kekerasan seksual dan ketersediaan
pelayanan.)
• Dalam konsultasi dengan masyarakat terkena
bencana, membangun/menyesuaikan bahanbahan ke dalam bahasa yang relevan dan tingkat
kemampuan baca untuk menyampaikan informasi
yang disebut di atas.
• Menyediakan akses untuk memperoleh bahanbahan informasi tersebut kepada seluruh pihak
yang terlibat dan kepada komunitas kemanusiaan
yang lebih luas melalui berbagai cara, seperti
selebaran, CD, Internet, dlsb.
• Mengadakan sesi pemberian orientasi untuk
setiap pihak (aktor kemanusiaan, pasukan
perdamaian, anggota komunitas, dsb.) mengenai
informasi ini.
• Mempublikasikan informasi yang relevan.
Dalam standar Sphere untuk pelayanan kesehatan
adalah “pengawasan atas penyakit tidak menular”
standar 2: Kesehatan Reproduksi – masyarakat
memiliki akses kepada Paket Pelayanan Awal
Minimum (MISP) untuk menangani kebutuhan
kesehatan reproduksi mereka. Berdiri sejak 1995
oleh kelompok kerja antar-badan untuk kesehatan
reproduksi pengungsi, MISP memiliki lima
komponen. Komponen kedua MISP adalah
“langkah-langkah yang diambil badan kesehatan
untuk mencegah dan mengatasi konsekuensikonsekuensi dari kekerasan berbasis gender, dalam
koordinasi dengan sektor-sektor relevan lainnya,
terutama pelayanan pemberian perlindungan dan
pelayanan komunitas.” (Lihat Daftar Tindakan 8.1,
2. Kelompok kerja kekerasan berbasis gender harus
Memastikan akses bagi kaum perempuan untuk mendapat
memantau kepatuhan kepada standar Sphere
pelayanan kesehatan dasar).
mengenai kekerasan seksual, termasuk penganiayaan
22
dan eksploitasi seksual. Pemantauan ini harus
terintegrasi dengan kegiatan-kegiatan pemantauan
dan evaluasi kekerasan seksual. (Lihat Daftar Tindakan
2.2, Kegiatan-kegiatan pemantauan dan evaluasi dan Daftar
Tindakan 1.1, Membangun mekanisme koordinasi dan
memberi orientasi kepada mitra.)
• Menjaga jadwal kerja semua organisasi yang
terlibat yang menunjukkan pihak yang telah
menerapkan kebijakan-kebijakan sumber daya
manusia yang menangani kekerasan dan
eksploitasi seksual.
• Menjaga jadwal kerja dari organisasi yang
menyediakan pelayanan kesehatan yang
menunjukan protokol-protokol dan staf terlatih
bekerja untuk menangani kekerasan seksual.
• Menjaga jadwal kerja dari organisasi yang
menyediakan pelayanan-pelayanan psikologi bagi
orang yang selamat dari kekerasan seksual.
Bahan-bahan acuan utama
1. Humanitarian Charter and Minimum Standards in Disaster
Response. The Sphere Project, Geneva 2004.
www.sphereproject.org
2. Inter-agency Field Manual. Reproductive health in refugee
situations. UNHCR/WHO/UNFPA. Geneva, 1999.
Chapter 2. http://www.rhrc.org/resources/gener-al%
5Ffieldtools/iafm_menu.htm
3. MISP Fact Sheet. RHRC Consortium, 2003.
http://www.rhrc.org/pdf/fs_misp.pdf and checklist
23
1. Penilaian dan Pemantauan
Fungsi lintas sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
2.1 Melakukan analisa situasi cepat terkoordinasi
2.2 Kegiatan pemantauan dan evaluasi
24
LEMBAR TINDAKAN
2.1
Melakukan analisa situasi cepat yang terkoordinasi
Fungsi : Penilaian dan pemantauan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Tindakan-tindakan utama
Tantangan terbesar dalam menangani kekerasan
seksual adalah ketiadaan data mengenai sifat dasar
dan tingkat masalah. Kekerasan seksual biasanya
tidak seluruhnya dilaporkan bahkan di situasi yang
aman dan stabil. Selama keadaan darurat, hampir
tidak mungkin tersedianya data yang terpercaya
mengenai kekerasan seksual. Dampak dari kekerasan
senjata dan skala kejahatan hak asasi manusia,
termasuk penggunaan perkosaan di masa perang,
seringkali dimanipulasi untuk tujuan politik oleh
berbagai pihak yang terlibat di dalam konflik. Dalam
beberapa kasus, bisa ditemukan data terpercaya dari
organisasi-organisasi hak asasi manusia. Tetapi dalam
banyak kasus, perencanaan untuk pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual berdasarkan buktibukti yang terkumpulkan dari cerita-cerita banyak
orang.
1. Kelompok kerja kekerasan berbasis gender harus
memastikan bahwa analisa situasi mengenai kekerasan
seksual dilakukan.
• Memasukkan masalah-masalah berkaitan dengan
kekerasan seksual ke dalam setiap penilaian
dilakukan oleh seluruh organisasi yang terlibat.
• Membuat informasi yang relevan dari penilaian
mengenai kebutuhan yang telah dilakukan,
terlepas dari apakah informasi tersebut secara
khusus mencakup kekerasan seksual.
2. Menggunakan alat analisa yang telah purna dan
telah teruji di lapangan sebagai panduan (lihat bahanbahan acuan di bawah), kumpulkan dan susun
informasi berhubungan dengan sifat dasar dan tingkat
kekerasan seksual; kebijakan-kebijakan, perilaku, dan
kegiatan aktor multisektoral; dan pelayanan
pencegahan/penanganan yang ada serta
kesenjangannya. Informasi harus meliputi:
• Informasi demografis, termasuk data kelompok
umur dan kelamin
• Penjelasan tentang pergerakan masyarakat (untuk
memahami risiko kekerasan seksual)
• Penjelasan tentang wilayah, organisasi yang ada,
dan tipe-tipe pelayanan dan kegiatan-kegiatan
yang sedang berlangsung
• Pengenalan tentang kekerasan seksual (masyarakat
yang berada di bawah risiko yang lebih tinggi,
data yang tersedia mengenai kasus-kasus
kekerasan seksual)
• Keamanan nasional dan badan-badan hukum
(hukum, definisi legal, prosedur polisi, prosedur
peradilan, prosedur sipil)
• Sistem-sistem komunitas bagi peradilan tradisional
atau hukum adat
• Tindakan pencegahan dan penanganan
multisektor yang ada (koordinasi, mekanisme
pengalihan, psikososial, kesehatan,
keamanan/polisi, perlindungan/keadilan hukum)
Analisa situasi adalah kesempatan untuk
mengumpulkan informasi mengenai tipe-tipe
dan tingkat kekerasan seksual yang dialami oleh
komunitas. Analisis ini juga dapat membantu untuk
mengenali kebijakan-kebijakan, perilaku, dan
tindakan-tindakan dari aktor-aktor kunci sektor
kesehatan, psikologis, keamanan, hak asasi manusia
dan peradilan di dalam komunitas. Analisa situasi
dapat menjadi bentuk intervensi, karena dapat
memulai diskusi publik mengenai kekerasan seksual,
menumbuhkan kesadaran, dan membuka dialog
antara aktor-aktor kunci dan di dalam komunitas.
Selama tahap awal dari keadaan darurat, bahkan
ketika masyarakat sedang bergerak dan daerah
tersebut sedang tidak aman, informasi dasar tentang
sifat dasar dan tingkat kekerasan informasi dapat
dikumpulkan. Sebagai tambahan, harus ada inventori
pelayanan yang ada dan identifikasi kesenjangan
pelayanan dalam pencegahan dan penanganan
kekerasan seksual.
Selama masa darurat, banyak penilaian dilakukan
oleh organisasi kemanusiaan, para penyumbang, dan
badan-badan pemerintahan. Penilaian-penilaian
tersebut harus memasukkan informasi mengenai
kekerasan seksual, terlepas dari kepentingan sektor
atau organisasi, dan harus dibagi dengan kelompokkelompok kerja kekerasan berbasis gender. Ini bisa
mencegah duplikasi penilaian dan wawancara
berulang dengan komunitas.
3. Mengumpulkan informasi sesuai prinsip-prinsip
panduan untuk keselamatan, kerahasiaan,
penghormatan dan non-diskriminasi (lihat Daftar
Tindakan 1.1, Membangun mekanisme koordinasi dan
memberikan orientasi kepada mitra), dan ingat bahwa
sifat sensitif dari masalah ini di dalam komunitas
dan di antara penyedia pelayanan (Bab 1).
• Metode untuk mengumpulkan informasi harus
melibatkan komunitas dan dapat memasukkan
wawancara semistruktur, kunjungan lapangan,
dan observasi lingkungan.
• Sumber kedua informasi yang berguna termasuk
penilaian kebutuhan-kebutuhan yang ada,
laporan-laporan dan data yang tersedia
Disarankan penilaian periodik dilakukan di kemudian
hari, menggunakan alat dan metode yang sama,
untuk mengenali perubahan-perubahan dalam
lingkungan dan menyesuaikan tindakan-tindakan.
25
sehubungan dengan kekerasan seksual.
• Menggunakan teknik-teknik yang
menguntungkan daripada kepercayaan komunitas
yang terasing dan individu, memadukan
sensitivitas budaya dan sangat berhati-hati dalam
mendiskusikan topik yang sensitif.
• Memastikan ketiadaan nama dan keselamatan
dari sumber informasi.
• Menugaskan pewawancara dan penerjemah
berkelamin sama
• Pengumpulan informasi secara ideal dilakukan
oleh tim multidisipliner.
4. Dokumentasikan temuan-temuan analisis situasi
di dalam laporan dan disebarluaskan kepada seluruh
aktor, termasuk komunitas dan para penyumbang.
Menggunakan laporan analisis situasi sebagai sumber
dan panduan bagi pembentukan kerangka kerja dan
rencana tindakan untuk pencegahan dan penanganan
kekerasan seksual. (Lihat Daftar Tindakan 1.1,
Membangun mekanisme koordinasi dan memberi orientasi
kepada mitra dan 1.2, Pemberian advokasi dan penggalangan
dana).
Bahan-bahan acuan utama
1. Gender-Based Violence Tools Manual for Assessment &
Program Design, Monitoring & Evaluation. RHRC
Consortium, 2004. Situation Analysis Guidelines,
pages 19-50.
http://www.rhrc.org/resources/gbv/index.html
2. Humanitarian Charter and Minimum Standards in
Disaster Response, 2004. Initial Assessment, pages 2933. The Sphere project.
http://www.sphereproject.org/handbook/index.h
tml
3. Sexual and Gender-Based Violence Against
Refugees,Returnees and Internally Displaced Persons.
Guidelines for Prevention and Response. UNHCR, May
2003.
http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
4. According to Need? Needs Assessment and DecisionMaking in the Humanitarian Sector. Humanitarian Policy
Group (HPG), 2003.
http://www.odi.org.uk/hpg/papers/hpgreport15.pdf
5. Reproductive Health During Conflict and Displacement.
A guide for programme managers. WHO, 2000.
http://www.who.int/reproductivehealth/publications
6. Addressing the Needs of Women Affected by Armed
Conflict. An ICRC Guidance Document. ICRC, 2004.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/iwp
List74/888F718CF7575CB4C1256E4B004D0576
26
LEMBAR TINDAKAN
2.2
Kegiatan-kegiatan pemantauan dan evaluasi
Fungsi : Penilaian dan pemantauan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
kekerasan seksual. Ini adalah tujuan jangka panjang
(dapat diobservasi setelah beberapa tahun pembuatan
program) yang terukur bila pemantauan dan evaluasi
kegiatan-kegiatan yang dibuat pada tahap awal
pembuatan program. Pemantauan data dari awal
akan menjadi informasi dasar yang kemudian dapat
digunakan sebagai pembanding dalam evaluasi
keefektifan dan, pada akhirnya, dampak.
Latar belakang
Pemantauan dan evaluasi adalah dua hal yang berbeda
tetapi saling berhubungan diperlukan untuk meninjau
dan menganalisis keefektifan pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual. Pemantauan adalah
peninjauan yang dilakukan secara konsisten terhadap
tindakan-tindakan pencegahan dan penanganan
untuk melihat apakah telah berjalan sesuai dengan
rencana. Evaluasi adalah analisis mengenai relevansi,
keefektifan dan efisiensi dari strategi-strategi
pencegahan dan penanganan multisektoral. Proses
pemantauan dan evaluasi (M&E) dapat memberi
jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan berikut:
Apakah kita melakukan apa yang kita katakan akan
kita lakukan? Apakah kita mencapai apa yang kita
katakan akan kita capai? Apakah disain intervensi
kita baik? Bagaimana memperbaikinya? Apakah
konsekuensi yang tidak diperhitungkan? Apakah
program kita menghasilkan perubahan-perubahan
yang terlihat/diinginkan?
Tindakan-tindakan utama
1. Memantau pelaksanaan dari tindakan-tindakan
utama dalam pencegahan dan penanganan minimum
kekerasan seksual untuk 10 fungsi/sektor yang
tercantum dalam Daftar Tindakan Panduan
Pencegahan Kekerasan Berbasis Gender ini.
Kelompok kerja GBV harus sepakat tentang
kekerapan dan metode dalam pemantauan dan
pendokumentasian kemajuan pelaksaan program.
• Dalam tahap paling awal keadaan darurat ketika
tindakan pencegahan dan penanganan minimum
akan dimulai, harus ada pemantauan kemajuan
M&E harus diintegrasikan ke dalam rencana tindakan
setiap minggu atau lebih sering untuk memastikan
yang dibuat oleh kelompok kerja kekerasan berbasis
pekerjaan cepat dimulai dan memusatkan pada
gender. (Lihat Daftar Tindakan 1.1, Membangun
kendala atau penundaan.
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi kepada• Ketika tindakan-tindakan minimum telah
mitra.) Selama tahap awal keadaan darurat, M&E
berlangsung, kemajuan dapat dipantau setiap
dari tindakan kekerasan seksual harus mencakup,
bulan, tetap memusatkan pada kendala atau
setidaknya, pemantauan penerapan dari tindakan
penundaan, dan tetap demikian sehingga seluruh
pencegahan dan penanganan minimum seperti yang
tindakan utama telah dilaksanakan.
tercantum dalam Panduan GBV. Ini melibatkan
• Lihat Lampiran 2 sebagai contoh format laporan
pembentukan indikator dan sistem demi konsistensi
sederhana yang dapat digunakan.
pemantauan, peninjauan dan analisis indikator
tersebut.
2. Membuat indikator untuk memantau setiap dari
10 fungsi/sektor.
Kelompok kerja pencegahan kekerasan berbasis
• Indikator dan sistem untuk pemantauan yang
gender harus berperan aktif dalam kegiatan M&E,
konsisten harus dibuat bersama-sama dengan
memastikan bahwa kedua hal tersebut ada dan
tindakan utama. Dengan kata lain, pemantauan
informasi dari kegiatan pemantauan tersebut tersusun,
harus terintegrasi dengan tindakan utama seperti
teranalisa, dan digunakan untuk memperkuat tindakan
yang dijelaskan dalam Panduan GBV ini.
pencegahan dan penanganan. Badan koordinator
• Harus ada setidaknya satu indikator untuk setiap
GBV bertanggung jawab untuk memastikan adanya
fungsi/sektor.
pengumpulan secara berkala dan pelaporan data
•
Indikator dapat diambil dari contoh berikut
kasus kekerasan seksual dan bahwa laporan tersebut
dan/atau dari contoh-contoh dalam bahan-bahan
didiskusikan dan dianalisis oleh kelompok kerja
acuan utama (links below).
pencegahan kekerasan berbasis gender dan
disebarluaskan kepada aktor-aktor kunci, termasuk
komunitas dan pemerintahan lokal. Dengan tetap
menjaga kerahasiaan, setiap dan seluruh informasi
yang dapat diidentifikasi dari orang yang
selamat/korban dan keluarga atau pelaku harus
dikeluarkan dari laporan publik.
Dampak yang diinginkan dari intervensi kekerasan
seksual adalah untuk mengurangi jumlah kasus
27
CONTOH-CONTOH INDIKATOR
Fungsi/sektor
Koordinasi
Contoh indikator
Prosedur-prosedur multisektoral dan antarbadan, kegiatan-kegiatan, dan
bentuk-bentuk laporan tertulis dan disetujui oleh semua aktor
Perimbangan dari jumlah aktor utama yang berperan dalam rapat-rapat
berkala kelompok kerja GBV
Penilaian dan Pemantauan
Laporan-laporan kasus kekerasan seksual yang dikumpulkan setiap bulan
(data tanpa nama), dianalisa dan dibagi dengan semua pihak terkait
Perlindungan
Mekanisme keamanan dilembagakan berdasarkan tempat dimana kasuskasus muncul, dan memantau keefektifannya
Perimbangan dari kasus-kasus kekerasan seksual yang dilaporkan dimana
orang yang selamat/korban (atau orangtua dalam kasus anak) memilih
jalan hukum
Sumber Daya Manusia
Perimbangan kasus SEA yang dilaporkan yang berujung pada penuntutan
dan/atau dipecatnya seorang staf kemanusiaan
Air dan Sanitasi
Perimbangan aktor-aktor yang membuat kode etik
Jumlah kamar kecil yang dibangun untuk laki-laki dan perempuan dan
memiliki kunci (standar Sphere)
Ketersediaan Makanan dan Gizi
Perimbangan makanan yang dibagi untuk perempuan
Perimbangan perempuan terlibat dalam panitia pembagian makanan
Tempat penampungan &
Perencanaan berbasis komunitas untuk penyediaan tempat penampungan
yangaman bagi orang yang selamat/korban terselenggarakan dan
digunakan secara efektif
perencanaan tempat &
barang-barang bukan makanan
Jumlah benda-benda sanitary yang cukup untuk perempuan dan anakanak perempuan
Kesehatan dan
Pelayanan Komunitas
Orang yang selamat/korban kekerasan seksual menerima perawatan
kesehatan tepat pada waktunya dan layak sesuai dengan protokol
kesehatan yang disepakati
Perimbangan staf kesehatan yang terlatih di bidang kekerasan seksual,
manajemen kesehatan dan dukungan
Perimbangan pekerja berasal dari komunitas yang telah dilatih mengenai
dukung an psikososial untuk korban kekerasan seksual
Pendidikan
Persentase gur u-gur u yang menandatang ani kode etik
IEC
Jumlah salinan daftar sumber-sumber dalam bahasa (-bahasa) lokal
dibagikan ke komunitas
Perimbangan bahan-bahan IEC menggunakan pesan-pesan verbal atau
visual (agar dapat dipahami orang yang buta huruf)
28
3. Menggabungkan data mengenai kasus kekerasan
seksual yang dilaporkan (lihat Lembar Tindakan 1.1,
Membangun mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi
kepada mitra) ke dalam laporan, sehingga laporan
tersebut tidak mencantumkan informasi tentang
identitas orang yang selamat/korban atau pelaku.
• Menggabung laporan secara berkala dan konsisten
• Meninjau dan membuat analisis data kasus di
dalam rapat-rapat kelompok kerja GBV, dan
menggunakan informasi tersebut untuk
memperkuat tindakan-tindakan pencegahan dan
penanganan. Bandingkan setiap informasi secara
berkala, menemukan gejala, masalah, pokok
persoalan, keberhasilan, dll.
• Membagikan laporan kepada pihak-pihak terkait
yang penting, termasuk komunitas dan
pemerintah lokal.
• Menggagas rapat-rapat komunitas untuk
mendiskusikan informasi dan strategi untuk
meningkatkan pencegahan dan penanganan;
memastikan input dan peran serta aktif
perempuan dan anak-anak perempuan.
Bahan-bahan
acuan
utama
1. Gender-based Violence Tools Manual For Assessment
& Program Design, Monitoring & Evaluation in Conflictaffected Settings. RHRC Consortium, 2003.
http://www.rhrc.org/resources/gbv/ Sample
indicators on pages 177-178.
2. Sexual and Gender-Based Violence against Refugees,
Returnees and Internally Displaced Persons: Guidelines for
Pr e vention and Response. UNHCR, 2003.
Sample monitoring tools in Chapter 7.
3. Inter-agency field manual. Reproductive health in refugee
situations. UNHCR/WHO/UNFPA, 1999.
http://www.unfpa.org/emergencies/manual/
Sample indicators in Chapters 2, 4, and 9.
29
3. Perlindungan
Fungsi pendukung dan kegiatan-kegiatan sektor
Intervensi pencegahan dan penanganan minimum
3.1 Penilaian keamanan dan menentukan strategi perlindungan
3.2 Menyediakan keamanan sesuai kebutuhan
3.3 Memberikan advokasi agar instrumen internasional dipatuhi dan
diterapkan
30
LEMBAR TINDAKAN
3.1
Penilaian keamanan dan menentukan strategi perlindungan
Sektor/Fungsi: Perlindungan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Tindakan-tindakan utama
Perlindungan secara umum diartikan sebagai konsep
yang mencakup seluruh kegiatan yang bertujuan
untuk memperoleh penghormatan penuh atas hakhak individu menurut isi dan jiwa dari hukum tentang
hak asasi manusia, pengungsi dan hukum
kemanusiaan. Perlindungan bisa berarti mengeluarkan
individu-individu atau kelompok dari risiko, ancaman,
atau situasi kekerasan yang dapat secara negatif
mempengaruhi hak dasar manusia dan kebebasan,
atau mempengaruhi sumber kekerasan agar
mengurangi atau menghentikan kekerasan. Hal ini
dapat dicapai melalui pemeliharaan dan menyumbang
kepada terbentuknya suatu lingkungan – politik,
sosial, budaya, kelembagaan, dan hukum – yang
kondusif untuk penerapan dan penghormatan kepada
kemerdekaan dan hak asasi manusia yang mendasar
secara berkesinambungan.
Berikut ini adalah tindakan perlindungan pendukung
yang dapat diterapkan ke dalam sektor perlindungan
dan organisasi kemanusiaan lainnya. Kelompok kerja
GBV menunjuk focal points agar terlibat secara aktif
dalam mengambil tindakan-tindakan berikut dan
melaporkan hasilnya.
1. Mengenali pokok persoalan perlindungan dan
keamanan sehubungan dengan kekerasan seksual;
ikut serta dalam analisis situasi terkoordinasi seperti
tercantum dalam Lembar Tindakan 2.1, Melakukan
analisis situasi cepat terkoordinasi.
• Mengenali area dengan risiko tinggi, misalnya
dimana kasus-kasus kekerasan seksual terjadi,
dimana perempuan dan anak-anak perempuan
merasa aman dan risiko keamanan, dlsb.
• Mengenali faktor-faktor yang membuat
perempuan dan anak-anak berisiko lebih tinggi
terhadap gangguan; misalnya tidak adanya hukum
Perlindungan terhadap perempuan dan anak-anak
dan keteraturan, kesulitan ekonomi, terpisahnya
perempuan mendapat perhatian tinggi dalam
anggota keluarga dan kelompok-kelompok sosial.
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual
• Mengenali individu-individu yang mungkin
melalui penciptaan kesetaraan gender dan pengakuan
menjadi target kekerasan; misalnya anak-anak
terhadap kapasitas perempuan, hak mereka untuk
tidak di bawah pengawasan, rumah tangga yang
berperan dalam pengambilan keputusan, dan
dikepalai perempuan, perempuan cacat, suku
sumbangan mereka terhadap manajemen dan
minoritas, dlsb.
perubahan bentuk konflik. Pada akhirnya keputusan
• Menilai penanganan keamanan yang ada dan
tentang pilihan perlindungan terbaik harus
tindak lanjut hukum dengan segera ketika orang
berada di tangan orang/kelompok yang
yang selamat/korban melaporkan kasus kepada
terancam, menurut pertimbangan konsultatif
polisi dan menuntut keadilan hukum, misalnya
mengenai situasi mereka yang dilakukan secara hatikehadiran polisi/pasukan pengaman, termasuk
hati dan partisipatif. Pendekatan ini adalah unsur
personel keamanan perempuan, aksesibilitas
utama dari setiap strategi perlindungan.
kepada tindakan keamanan, kemampuan terlepas
dari hukum, dlsb.
Strategi perlindungan harus mengakui bahwa
• Mengenali hukum nasional dan kebijakan yang
tanggung jawab utama untuk melindungi kaum sipil
relevan.
terletak pada negara. Namun, dalam beberapa situasi,
• Mengenali sistem tradisional dalam komunitas
negara-negara diketahui melakukan, atau terlibat
untuk pemecahan masalah dan/atau keadilan.
dalam, kekerasan seksual terhadap kaum sipil.
• Mengenali ketersediaan pelayanan bantuan
Membuat dan memaksa negara-negara dan aktor
hukum bagi orang yang selamat/korban.
lain bertanggung jawab atas pelaksanaan beberapa
• Mengenali aset dan sumber-sumber dalam
instrumen hak asasi manusia, pengungsi dan
komunitas, seperti keahlian, pengalaman
instrumen kemanusiaan, adalah aspek penting dari
sebelumnya, penemuan baru, keberanian, dan
strategi perlindungan. Rencana advokasi yang matang
kepemimpinan efektif, yang dapat memberi
dibutuhkan untuk mendukung pelaksanaan dari
sumbangan kepada pengadaan
strategi perlindungan. (Lihat Lembar Tindakan 1.2,
perlindungan/pencegahan dan penanganan
Memberikan advokasi dan menggalang dana dan 10.2,
Menyebarluaskan informasi mengenai IHL kepada pihak kekerasan seksual.
• Menentukan maksud dari aktor-aktor politik dan
bersenjata). Namun, penting untuk diingat bahwa
militer untuk mengikuti standar hukum
penunjukan pemegang tanggung jawab utama untuk
internasional (lihat Lembar Tindakan 3.3,
perlindungan tidak serta merta menghilangkan peran
Memberikan advokasi kepada pelaksanaan dan
kritis dari pekerja kemanusiaan.
kepatuhan terhadap instrumen-instrumen internasional
31
dan 10.2, Menyebarluaskan informasi mengenai IHL4. Protection Into Practice. Oxfam, 2005.
kepada pihak bersenjata) dan menilai kemungkinan http://www.womenwarpeace.org/issues/displacement/protectionintopractice.pdf
mereka dapat dipengaruhi.
2. Membangun aliansi dan jaringan kontak dalam
5. Camp Management Toolkit. Norwegian Refugee
negeri dengan orang-orang, organisasi, lembaga dan
Project, 2004. http://www.nrc.no/camp/cmt_comkelompok-kelompok yang dapat memberi
plete.pdf
sumbangan kepada perlindungan dari kekerasan
seksual.
6. Operational Protection Reference Guide. UNHCR, 2005.
• Memperluas kontak dalam kelompok kerja GBV
• Mengikutsertakan polisi, pasukan bersenjata,
7. Inclusive Security, Sustainable Peace: A Toolkit for
lembaga hukum, pemimpin-pemimpin tradisional,
Advocacy and Action. International Alert and Women
pemimpin-pemimpin perempuan, dukun
Waging Peace, 2004.
tradisional, para diplomat, penyumbang dana,
pasukan perdamaian, dlsb.
3. Bekerjasama dengan pemerintah dan kelompok
kerja GBV untuk membangun strategi untuk
menghilangkan atau mengurangi kendala
dilakukannya penahanan dan penuntutan.
Pertimbangan seperti berikut ini:
• Polisi/keamanan kurang informasi tentang
hukum dan prosedur yang relevan.
• Tidak adanya pelaporan (kepada polisi) oleh
orang yang selamat/korban (lihat Bab 1),
termasuk kurangnya saksi.
• Kendala dalam penuntutan, seperti kurangnya
hakim, jarak yang jauh ke gedung pengadilan,
tidak adanya transportasi dan/atau akomodasi
untuk menginap bagi saksi-saksi, dlsb.
• Kehadiran pasukan perdamaian bisa menjadi
kesempatan untuk membangun dan melatih
kapasitas dengan pemerintahan lokal.
4. Membangun sistem untuk menggabung data kasus
tanpa nama sehingga kecenderungan-kecenderungan
dan pokok-pokok persoalan perlindungan dapat
diidentifikasi dan ditangani.
• Ikut serta dalam tindakan-tindakan dijelaskan
dalam Lembar Tindakan 1.1, Membangun mekanisme
koordinasi dan memberikan orientasi kepada mitra,
termasuk sistem pelaporan dan pengalihan dan
prinsip-prinsip acuan bagi semua aktor.
• Lembar Tindakan 2.2, Kegiatan-kegiatan pemantauan
dan evaluasi menjelaskan penggabungan dan
analisis data tentang kasus kekerasan seksual.
Bahan-bahan acuan utama
1. Glossary of Humanitarian Terms in Relation to the
Protection of Civilians in Armed Conflict. UNOCHA,
2003.
http://ochaonline.un.org/DocView.asp?DocID=572
2. Aide Mémoire for the Consideration of Issues Pertaining
to the Protection of Civilians. UNOCHA, 2004.
http://ochaonline.un.org/DocView.asp?DocID=
1327
3. Sexual and Gender-Based Violence against Refugees,
Returnees and Internally Displaced Persons. UNHCR,
2003. http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
32
LEMBAR TINDAKAN
3.2
Menyediakan keamanan sesuai dengan kebutuhan
Sektor/Fungsi: Perlindungan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
yang selamat/korban (biasanya staf kesehatan atau
psikososial) menjadi tidak dapat memperoleh rincian
kejadian demi kerahasiaan dan penghormatan kepada
pilihan yang diambil orang yang selamat/korban
(lihat paragraf berikut yang memuat pengecualian).
Hal ini seringkali berakibat pada ketegangan di antara
anggota kelompok kerja GBV. Walau demikian, ada
beberapa cara untuk menggabungkan data kasus
tanpa nama yang tidak mengungkap informasi
tentang identitas dan data yang menyediakan
informasi cukup mengenai kasus-kasus agar personel
keamanan dan perlindungan dapat menganalisa
informasi dan memperkuat langkah-langkah
keamanan.
Latar belakang
Banyak keadaan darurat diperburuk oleh konflik
bersenjata dan kekacauan dan/atau penjarahan dan
ketiadaan hukum; perempuan dan anak-anak sipil
dalam risiko tinggi mengalami kekerasan, dan dalam
beberapa kasus, akses kepada pengungsi tidak
diberikan dan staf kemanusiaan diserang. Komunitas
internasional memiliki kewajiban untuk mengambil
langkah-langkah untuk meningkatkan keamanan bagi
komunitas selama masa darurat (termasuk
pengungsian), dan bagi personel kemanusiaan.
Komunitas internasional juga berkewajiban untuk
memastikan ketersediaan tempat bagi komunitas
sipil dan kemanusiaan. Pengiriman pasukan
perdamaian, pengamat hak asasi manusia, dan lainnya
pada umumnya dilakukan untuk meningkatkan
keamanan.
Hukum nasional di beberapa negara memberikan
mandat kepada petugas kesehatan untuk melaporkan
kejahatan serius tertentu kepada badan penegak
hukum. Dalam beberapa negara, ini berarti bahwa
dokter/perawat harus melapor kepada polisi
mengenai dugaan kasus perkosaan dilihat dari
kacamata medis. Situasi seperti ini merupakan
tantangan etis, hukum dan praktis yang harus secara
jelas dipahami dan didiskusikan oleh kelompokkelompok kerja GBV. (Lihat Lembar Tindakan 1.1)
Perempuan dan anak-anak berhak mendapat
perlindungan dari kekerasan seksual, termasuk
langkah-langkah perlindungan dan keamanan duaarah untuk:
• Mengurangi risiko
• Menangani akar permasalahan dan faktor
pendukung lainnya, termasuk pemberian
kekebalan hukum
Tindakan-tindakan utama
Sangat penting untuk terus menerus menganalisa
faktor-faktor risiko dan konsekuensi kekerasan seksual
pada setiap kondisi. Jika ketidaksetaraan gender dan
diskriminasi adalah akar penyebab kekerasan seksual,
berbagai faktor lainnya menentukan tipe dan tingkat
kekerasan seksual. Sangat penting untuk memahami
faktor-faktor tersebut untuk merancang strategi
yang efektif untuk mencegah kekerasan seksual
dan untuk memastikan adanya langkah-langkah
perlindungan dan keamanan yang layak untuk
menangani kasus-kasus yang dilaporkan dan
membantu orang yang selamat.
Tindakan-tindakan berikut ini diterapkan pada sektor
keamanan, yaitu, organisasi-organisasi yang bertugas
menerapkan program-program keamanan (dalam
beberapa kasus, perlindungan). Sektor keamanan
mengenali focal point yang secara berkala ikut serta
dalam kelompok kerja GBV dan memberikan laporan
tentang perkembangan tindakan-tindakan utama
dari sektor keamanan. Focal point untuk sektor
keamanan berperan dalam fungsi lintas sektor yang
dipimpin oleh badan koordinator GBV dan
kelompok-kelompok kerja, sebagaimana dijelaskan
dalam Lembar Tindakan untuk Koordinasi, Penilaian
dan Pemantauan, Sumber Daya Manusia, dan
Informasi pendidikan komunikasi.
Pencegahan dan penanganan efektif untuk kekerasan
seksual harus melibatkan tindakan multisektoral dan
terkoordinasi. Lembar Tindakan 1. Membangun
1. Mendorong pemerintah untuk memperkuat
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi kepada
keamanan, begitu juga hukum dan pengaturan
mitra, menjelaskan pembuatan kerangka kerja dan
ketertiban di daerah terkena bencana.
rencana, termasuk mekanisme koordinasi dan prinsip• Memastikan bahwa jumlah polisi dan personel
prinsip acuan untuk semua aktor. Tugas khusus,
keamanan terlatih yang bertanggung jawab untuk
tanggung jawab, dan tindakan-tindakan bagi aktortindakan-tindakan mereka cukup,
aktor keamanan dan perlindungan dijelaskan berikut
• Perlu diambil langkah-langkah untuk
ini.
meningkatkan kapasitas mereka.
Harus diketahui bahwa hanya sedikit orang yang
selamat/korban bersedia menerima bantuan dan/atau
tindakan dari polisi, pihak keamanan atau personel
perlindungan. Aktor-aktor lain bekerja dengan orang
2. Menentukan tujuan keamanan jangka-pendek dan
indikator bagi pencegahan dan penanganan minimum
bagi kekerasan seksual seperti dijelaskan dalam
33
Lembar Tindakan 2.2, Kegiatan-kegiatan pemantauan dan• Selalu menghormati kerahasiaan, hak-hak, pilihan,
dan harga diri orang yang selamat/korban,
evaluasi.
pastikan bahwa dia terlibat dalam setiap
3. Membuat strategi untuk memperbaiki keamanan,
keputusan/tindakan yang akan diambil demi
menggabungkan strategi pemantauan terpusat,
keselamatan atau perlindungan dirinya. Dalam
proaktif di sekitar “titik api” dengan strategi
kasus yang menimpa anak, sebaiknya didampingi
pemantauan yang tidak terus menerus, lebih luas
oleh orang yang dipercaya oleh si anak.
dan berpindah-pindah sehingga memberikan kesan
• Semua wawancara dengan orang yang
kepada orang-orang yang dilindungi dan orang yang
selamat/korban harus dilakukan dalam tempat
berpotensi melakukan pelanggaran akan kehadiran
pribadi, dan sebaiknya oleh staf perempuan.
aktor internasional, seperti seseorang “selalu ada di
• Beberapa orang yang selamat/korban mungkin
sekitar kita”. Pertimbangkan strategi berikut ini:
menginginkan atau membutuhkan tempat aman
• Program ronda oleh komunitas dan/atau
untuk tinggal baik untuk sementara atau waktu
kelompok-kelompok keamanan, sebaiknya
yang lama. Lihat Lembar Tindakan 7.2 untuk
mengikutkan anggota masyarakat perempuan
pertimbangan-pertimbangan dan perencanaan.
dan laki-laki yang dipercaya. Sadari kebutuhan
• Bekerjasama dengan pemimpin-pemimpin adat,
akan pelatihan dan pemantauan untuk
pemerintah dan kelompok-kelompok perempuan
menghindari penganiayaan oleh anggota team.
untuk mematahkan persepsi bahwa orang yang
• Patroli keamanan.
selamat/korban adalah bersalah.
• Pusat kegiatan komunitas/perempuan. (Lihat
Lembar Tindakans 7.1, Mengadakan perencanaan
7. Membangun mekanisme untuk memaksimalkan
tempat aman dan program-program penampungan dan
7.2, Memastikan orang yang selamat/korban kekerasankeamanan bagi semua yang menyediakan bantuan
untuk orang yang selamat/korban, termasuk staf
seksual mendapat penampungan yang aman.)
kemanusiaan dan anggota masyarakat.
• Kehadiran staf perlindungan internasional secara
berkala dan sering di dalam komunitas
8. Memantau keamanan untuk mengenali area
(penampungan, desa-desa).
berisiko tinggi dan pokok-pokok persoalan keamanan,
yang muncul pada saat lemahnya keamanan.
4. Bekerja sama dengan polisi/pasukan keamanan
• Secara konsisten meninjau data kekerasan seksual.
dan upayakan tumbuhnya rasa saling percaya antara
• Secara berkala bertemu dengan jaringan
polisi/pasukan keamanan dengan komunitas.
penghubung untuk berbagi informasi dan
Beberapa contoh:
berkoordinasi untuk perbaikan keamanan.
• Meningkatkan jumlah polisi perempuan
• Berkonsultasi dengan anggota komunitas, mencari
• Mengadakan pertemuan dan pembagian
kebenaran dan memperbaharui informasi,
informasi antara polisi dan komunitas.
memastikan bahwa perempuan dan anak-anak
• Pemberian informasi mengenai hukum dan
perempuan sepenuhnya dilibatkan dan
perlindungan dari polisi kepada perempuan dan
memperoleh tempat yang pribadi dan terpisah
anak-anak perempuan dalam komunitas.
untuk konsultasi.
• Hubungan dan komunikasi secara berkala dengan
pemerintahan lokal.
9. Menyediakan panduan untuk kelompok kerja
GBV tentang bagaimana mencegah terjadinya
5. Berkoordinasi dengan mitra yang sesuai untuk
kekerasan seksual di masa mendatang. Hal ini
menyebarluaskan informasi tentang ketersediaan
mensyaratkan pemantauan dan analisa keamanan
dan pentingnya pelayanan penanganan kekerasan
melalui jaringan penghubung, informasi dari mulut
seksual. (Lihat Lembar Tindakan 10.1, Memberikan
informasi kepada komunitas mengenai kekerasan seksualke mulut, dan data gabungan mengenai kasus
dan ketersediaan pelayanan.) Berikan informasi kepada kekerasan seksual yang dilaporkan.
• Mengevaluasi kasus dan tindakan penanganan,
komunitas, terutama kepada perempuan dan anakmengenali pola dan sifat dasar dari kekerasan,
anak perempuan tentang:
misalnya, ciri umum dari orang yang
• Kekerasan seksual
selamat/korban (kelompok umur, suku) dan
• Potensi konsekuensi
tersangka pelaku, di mana kasus itu terjadi, dan
• Bahwa orang yang selamat/korban
kapan terjadinya.
membutuhkan pertolongan, dukungan, dan
(a) Beri penilaian, khususnya, bagaimana
keamanan, bukan dipersalahkan atau stigma sosial
terjadinya apakah merupakan acts of
• Bagaimana dan di mana orang yang
commission (hal yang dilakukan oleh orang
selamat/korban dapat pergi untuk mendapatkan
lain) atau acts of omission (hal yang
pertolongan dan bahwa pertolongan tersebut
seharusnya dilakukan, tetapi tidak dilakukan),
bersifat rahasia.
atau keduanya.
(b) Cari tahu apakah ada pola tertentu, penentuan
6. Menyediakan keamanan ketika orang yang
waktu, jadwal, alasan, atau perlambangan
selamat/korban melaporkan kasus kepada polisi
yang berhubungan dengan kekerasan dan
dan/atau staf keamanan.
34
jika dengan begitu dapat diperkirakan, dan
terukur bila ada faktor-faktor (fisik, sosial,
tempat, ekonomi dan tempat tinggal) yang
membuat orang mendapat risiko lebih tinggi.
(c) Jelaskan siapa yang bertanggung jawab atas
pelanggaran-pelanggaran ini, apa kekuasaan
mereka, dan sumber-sumber apa yang mereka
gunakan. Pahami dengan baik bagaimana,
kapan, dimana dan mengapa mereka
melakukan penganiayaan.
(d) Kenali faktor-faktor kritis yang
mempermudah terjadinya pelanggaranpelanggaran, seperti perbedaan tingkat
kekuasaan (misalnya murid-guru, orang
bersenjata-masyarakat sipil) dan
dipergunakannya senjata api kecil dan senjata
ringan.
• Pelajari siapa yang menggerakkan, mendukung,
memperbolehkan dan bersekongkol dalam
pelanggaran-pelanggaran tersebut, sebagai
pemberi ide, pembuat strategi, dan pendukung
aktif. Kenali mereka yang “menutup mata”
terhadap pelanggaran-pelanggaran tersebut atau
menggagas strategi penyangkalan.
• Coba untuk mengantisipasi atau memperkirakan
langkah berikut dari pelaku. Ada kemungkinan
mereka akan mengubah strategi untuk
menghindari upaya-upaya yang diambil untuk
menghentikan mereka.
Bahan-bahan acuan utama
1. Sexual and Gender-based Violence Against Refugees and
Internally Displaced Persons: Guidelines for Prevention and
Response. UNHCR, 2003.
h t t p : / / w w w. r h r c. o r g / p d f / g l _ s g bv 0 3 . p d f
2. Action for the Rights of Children (ARC) Foundations:
Standards (UNHCR, OHCHR, UNICEF, Save the
C h i l d r e n ) . h t t p : / / w w w. u n h c r. ch / c g i - b i n /
texis/vtx/protect/opendoc.pdf ?tbl=PROTECTION&
id=3e37e5ba7
3. UNHCR Resettlement Handbook. UNHCR,
2002.http://www.unhcr.ch/cgi-bin/texis/vtx/protect? id=3d4545984
4. Adolescent Development. UNHCR, OHCHR,
UNICEF, 2001.
5. Refugee Children: Guidelines on Protection and Care.
UNHCR, 1994. http://www.unhcr.ch/cgi-bin/
texis/vtx/protect/opendoc.pdf ?tbl=PROTECTION& id=3b84c6c67
6. Convention on the Rights of the Child. 1989.
http://www.unhcr.ch/html/menu3/b/k2crc.html
35
LEMBAR TINDAKAN
3.3
Pemberian Advokasi untuk kepatuhan dan penerapan
instrumen-instrumen internasional
Sektor/Fungsi: Perlindungan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
pemerintah melalui publikasi agar memenuhi
kewajibannya dan melindungi mereka yang rentan
terhadap kekerasan; 2)Persuasi, meyakinkan
pemerintah melalui dialog terbatas untuk memenuhi
kewajibannya dan melindungi mereka yang rentan
terhadap kekerasan; dan 3)Mobilisasi, secara diamdiam berbagi informasi dengan kelompok-kelompok
tertentu yang memiliki kemampuan untuk
mempengaruhi pemerintah agar memenuhi
kewajibannya dan melindungi mereka yang rentan
terhadap kekerasan. (Lihat juga Lembar Tindakan
1.2, Memberikan advokasi dan menggalang dana
dan Lembar Tindakan 10.2, Memberikan informasi
kepada komunitas mengenai kekerasan seksual dan
ketersediaan pelayanan).
Latar belakang
Kekerasan seksual adalah pelanggaran terhadap hak
asasi manusia universal yang dilindungi oleh konvensikonvensi hak asasi manusia internasional, seperti
hak untuk rasa aman, hak untuk mendapatkan standar
tertinggi kesehatan fisik dan mental, hak untuk bebas
dari penyiksaan atau kekejaman, perlakuan tidak
manusiawi atau merendahkan, dan hak untuk hidup.
Beberapa instrumen internasional secara khusus
membahas kekerasan terhadap perempuan dan anakanak perempuan (lihat Bahan-bahan acuan utama
di bawah).
Kekerasan seksual semasa keadaan darurat, terutama
dalam keadaan konflik, secara langsung berhubungan
dengan tidak adanya perlindungan sosial dan hukum
yang, pada akhirnya, mendukung budaya kekebalan
hukum bagi pelaku dan membuat orang yang selamat
semakin enggan untuk melapor. Tanggung jawab
utama dalam penyediaan perlindungan bagi korban
kekerasan seksual termasuk 1) mencegah kekerasan
berikutnya dan 2)memastikan peradilan dan hukuman
sosial untuk kasus-kasus yang telah terjadi.
Memastikan hukuman atas kekerasan seksual juga
berarti menyediakan pelayanan hukum secara
langsung kepada orang yang selamat, atau
memberdayakan dan/atau membangun kapasitas
dari struktur hukum dan peradilan lokal/tradisional
yang ada melalui proyek-proyek bantuan agar mereka
dapat melaksanakan fungsi mereka. Walau tidak
mungkin untuk menerapkan program
hukum/peradilan langsung secara menyeluruh semasa
tahap awal keadaan darurat, harus ditunjuk orangorang bekerja untuk PBB dan/atau lembaga
kemanusiaan untuk memberikan nasihat hukum
kepada negara maupun menyediakan bantuan hukum
langsung kepada orang yang selamat.
Komponen penting untuk pencegahan terjadinya
kekerasan berikutnya maupun hukuman bagi
kejahatan kekerasan seksual adalah memastikan
penerapan dan kepatuhan terhadap hukum yang
mendukung hak-hak komunitas untuk bebas dari
kekerasan seksual. Walaupun negara memegang
tanggung jawab utama untuk melindungi warga dari
kekerasan seksual, seringkali terjadi pada kasus dalam
keadaan darurat negara-negara tidak cukup sumber
daya untuk menegakkan hukum. Dalam beberapa
kasus keadaan darurat, negara melakukan, atau
terlibat, dalam kekerasan seksual. Untuk itu, “PBB,
badan-badan hak asasi manusia dan kemanusiaan
berbagi tanggung jawab dengan negara-negara untuk
memastikan bahwa hak asasi manusia terlindungi”*.
Kesuksesan tuntutan hukum atas kejahatan kekerasan
seksual sangat tergantung pada peran serta aktif
orang yang selamat/korban dan saksi-saksi. Penting
untuk selalu diingat bahwa kejahatan kekerasan
seksual jarang dilaporkan dalam setiap kondisi dan
sedikit orang yang selamat/korban menuntut
kompensasi hukum. Maka dari itu sangat penting
adanya pelayanan penanganan minimum yang rahasia
dan terkoordinasi baik dari aktor-aktor multisektoral
(terutama perawatan kesehatan, dukungan
psikologis/sosial dan advokasi, dan nasihat dan
dukungan hukum) untuk menolong dan mendukung
korban/orang yang selamat menjalani setiap proses
hukum yang dia inginkan. Dengan adanya pelayanan
penanganan yang layak, sungguh-sungguh dan penuh
penghormatan, orang yang selamat cenderung
menempuh jalur hukum dan mengikuti setiap
tindakan yang dibutuhkan. Tanpa dukungandukungan tersebut, sebagian besar orang yang
selamat/korban takut, bingung, dan akan menghindar
dari polisi atau tindakan hukum.
Dalam tahap awal keadaan darurat, tanggung jawab
untuk menyediakan perlindungan ini termasuk
memberikan advokasi tentang hak-hak korban
kekerasan seksual dan menekan negara-negara untuk
mengikuti standar internasional yang melindungi
manusia dari kekerasan seksual. Ada tiga strategi
utama untuk menekan negara yang dapat digunakan
oleh komunitas kemanusiaan untuk memperbaiki
perlindungan oleh negara sehubungan dengan
kekerasan seksual: 1)Mengecam, menekan
*) Sexual and Gender-based Violence Against Refugees, Returnees and
Internally Displaced Persons: Guidelines for Protection and Response.
UNHCR, 2003. Pg. 9.
36
perkosaan dan bentuk lain kekerasan seksual kepada
komunitas, polisi, pengadilan nasional dan adat, serta
aktor-aktor kemanusiaan nasional maupun
internasional, termasuk pasukan penjaga perdamaian.
Tindakan-tindakan utama
Tindakan berikut diterapkan untuk sektor
perlindungan, yaitu organisasi-organisasi yang
menerapkan program-program perlindungan. Sektor
perlindungan menentukan focal point yang secara
berkala berperan serta dalam kelompok kerja GBV
dan melaporkan kemajuan dari tindakan-tindakan
utama yang diambil untuk sektor perlindungan. Focal
point untuk sektor perlindungan berperan dalam
fungsi-fungsi lintas sektor yang dipimpin oleh badan
koordinator GBV dan kelompok-kelompok kerja,
seperti dijelaskan dalam Lembar Tindakan untuk
Koordinasi, penilaian dan pemantauan, Sumber Daya
Manusia dan Informasi pendidikan komunikasi.
Bahan-bahan acuan utama
1. UN General Assembly, Convention on the
Elimination of All Forms of Discrimination
Against Women (CEDAW), December 1979.
http://www.un.org/womenwatch/daw/cedaw/text/
econvention.htm
2. UN General Assembly, Optional Protocol to the
Convention on the Elimination of All Forms of
Discrimination Against Women, A/RES/54/4,
December 2000. http://www.un.org/women-watch/
daw/cedaw/protocol/
1. Turut serta dalam analisis situasi terkoordinasi
seperti dijelaskan dalam Lembar Tindakan 2.1 dan
menggabungkan informasi relevan dengan tuntutan
hukum untuk kekerasan seksual (misalnya hukum
nasional, prosedur dan pelaksanaan hukum bagi
kejahatan kekerasan seksual, jumlah dan hal-hal di
luar suksesnya tuntutan hukum, dlsb).
3. ICRC, The Geneva Conventions of 12 August
1949 and the Additional Protocols of 8 June 1977.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/html/g
enevaconventions
2. Membina sub-kelompok kerja di dalam kelompok
kerja GBV untuk menangani tuntutan hukum bagi
kekerasan seksual. Pastikan keterwakilan masyarakat
lokal, termasuk perempuan, dalam sub-kelompok
kerja.
4. United Nations, Rome Statues of the
International Criminal Court, July 1998.
5. International Human Rights—Basic Reference
Guide for NGOs, International Human Rights,
www.hshr.org.
3. Menunjuk personel PBB dan/atau lembaga
kemanusiaan untuk menyediakan nasihat hukum
kepada negara dan juga bantuan hukum langsung
kepada orang yang selamat/korban yang ingin
mencari keadilan hukum atas kejahatan kekerasan
seksual. Pastikan personel ini ikut serta dalam subkelompok kerja.
6. Legal Framework for Service Providers
Addressing GBV, International Planned Parenthood
Foundation, http://www.ippfwhr.org/publica-tions/
download/monographs/gbv_tools_files/gbv_
legalguide_e.pdf.
7. Addressing the Needs of Women Affected by Armed
Conflict, ICRC Guidance Document 2004
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/htmlall/ p0840/$File/ICRC_002_0840.PDF!Open
4. Menunjuk anggota-anggota di dalam subkelompok kerja memegang tanggung jawab untuk
memantau penyelidikan yang dilakukan oleh negara
sudah sejauh mana dan bentuk-bentuk penyelesaian
kasus-kasus kekerasan seksual.
8. Women Facing War, ICRC, 2001,
http://www.icrc.org/web/eng/siteeng0.nsf/iwpList
138/8A9A66C7DB7E128DC1256C5B0024AB36
5. Membangun jaringan dengan hakim, jaksa, polisi
dan sistem tradisional untuk memastikan bahwa
hukum yang mengatur tentang kekerasan seksual
ditegakkan.
9. Sexual and Gender-based Violence against Refugees,
Returnees, and Internally Displaced Persons, UNHCR,
May 2003.
6. Bila perlu, bentuk tindakan terkoordinasi untuk
menekan pemerintah agar meratifikasi dan/atau
menerapkan Konvensi Penghapusan Seluruh Bentuk
Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW) dan
instrumen lain serta lebih efektif melakukan
penyelidikan dan menuntut kejahatan kekerasan
seksual.
10. Gender Equality and Humanitarian Assistance: A
guide to the issues, Woroniuk, Beth, Canadian
International Development Agency (CIDA),
November 2003. http://www.acdi-cida.
gc.ca/INET/IMAGES.NSF/vLUImages/Afric
a/$file/Guide-Gender.pdf
7. Menunjuk anggota-anggota sub-kelompok kerja
untuk memberikan pelaithan tentang hak asasi
manusia dan instrumen internasional yang melarang
11. Gender-based Violence Web-based Annotated
Bibliography, www.rhrc,org/resources/gby
37
1. Sumber Daya Manusia
Fungsi pendukung
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
4.1 Merekrut staf dengan cara yang akan mengurungkan eksploitasi
dan kejahatan seksual (SEA)
4.2 Menyebarluaskan dan memberikan informasi kepada seluruh
mitra mengenai kode etik
4.3 Menerapkan mekanisme pengaduan rahasia
4.4 Menerapkan jaringan focal group SEA
38
LEMBAR TINDAKAN
4.1
Merekrut staf dengan cara yang akan mengurungkan
eksploitasi dan kejahatan seksual
Fungsi : Sumber Daya Manusia
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
mengenai hubungan calon karyawan dengan tindakantindakan sebelumnya, tindakan-tindakan personel,
atau catatan kejahatan.
Pemeriksaan referensi yang berhati-hati dapat
menyaring keluar para calon dengan sejarah prilaku
yang eksploitatif, terutama mereka yang berpindah
dari satu situasi darurat ke yang berikutnya, atau
mereka yang memiliki catatan kejahatan kekerasan
seksual.
Perempuan dan anak-anak perempuan dalam keadaan
darurat sangat rentan terhadap segala bentuk
kekerasan seksual, termasuk eksploitasi seksual, oleh
orang-orang yang karena posisinya memiliki
kekuasaan, termasuk pekerja kemanusiaan dan
pasukan penjaga perdamaian.
•
Pencegahan kekerasan seksual termasuk
pencegahan/penghentian eksploitasi dan kejahatan
seksual yang dilakukan oleh personel kemanusiaan
dan pasukan penjaga perdamaian. Perekrutan,
seleksi dan mempekerjakan personel secara
hati-hati adalah kegiatan pencegahan yang
penting.
3. Jangan mempekerjakan orang dengan sejarah pernah
melakukan bentuk apapun kekerasan berbasis gender,
termasuk eksploitasi seksual, kejahatan seksual, atau
kekerasan dalam rumah tangga.
4. Berkoordinasi dengan organisasi lain untuk membangun
sistem pembagian informasi mengenai (nama dari)
karyawan-karyawan yang dipecat karena terlibat eksploitasi
atau kejahatan seksual. Sistem seperti ini harus sesuai
dengan hukum yang relevan yang mengatur tentang
hubungan majikan dan pekerja.
Sejak kontak pertama dengan calon anggota staf,
organisasi harus memberi perhatian besar kepada
tindak-tanduknya dan bagaimana organisasi tersebut
berinteraksi dengan individu tersebut. Organisasi
dapat menunjukkan seberapa besar komitmen dan
tanggung jawabnya untuk mencegah eksploitasi dan
kejahatan seksual dengan berhati-hati dalam
mempekerjakan staf. Staf yang memahami dan
meyakini komitmen dari organisasi mengenai masalah
itu cenderung mematuhi standar perilaku sebagaimana
diatur dalam kode etik.
5. Rekrut lebih banyak pekerja perempuan pada setiap
tingkatan.
• Eksploitasi dan kejahatan seksual berasal dari
ketidaksetaraan gender, karena itu, kegiatan-kegiatan
dalam situasi darurat harus dilakukan dengan cara
yang sensitif gender dimana pandangan dan perspektif
perempuan dan anak-anak perempuan selayaknya
menjadi pertimbangan.
• Sumber Daya Manusia harus meningkatkan jumlah
staf perempuan tingkat lokal/nasional dan
internasional untuk bekerja dalam keadaan darurat.
Ini termasuk perempuan dalam posisi manajemen
dan kepemimpinan.
• Mengenali, memahami dan menangani kendala-kendala
dalam mempekerjakan perempuan. Perempuan,
terutama bila mereka masyarakat lokal/nasional,
mungkin memiliki keterbatasan akses dan kemampuan
untuk bekerja. Kemungkinan ada tingkat melek huruf
yang rendah di antara perempuan dewasa populasi
tersebut, atau kepercayaan budaya yang membatasi
kesempatan perempuan untuk bekerja. Penerapan
strategi dan skema-skema ketenagakerjaan untuk
mengakomodasi perempuan dan menghilangkan
kendala. Pertimbangkan ide-ide berikut ini, tergantung
kepada kondisi di setiap wilayah:
• Bertemu dengan pemimpin-pemimpin komunitas
untuk mendiskusikan pentingnya perempuan
bekerja bagi organisasi, dan dapatkan dukungan
mereka untuk merekrut dan mempekerjakan
perempuan.
• Berkoordinasi dengan sektor-sektor atau programprogram lain (misalnya, pelayanan untuk anakanak, pelayanan komunitas) dan bina sebuah panti
penitipan atau koperasi antara ibu-ibu untuk saling
berbagi pengetahuan mengurus anak.
• Bina pengaturan pembagian kerja.
• Adakan pengaturan penyediaan makan siang untuk
pekerja dan keluarga mereka.
Tindakan-tindakan utama
Setiap organisasi pada setiap sektor bertanggung jawab
untuk melakukan tindakan-tindakan tersebut di bawah ini.
Kelompok kerja GBV dapat meminta seorang focal point
untuk menangani masalah-masalah sumber daya manusia
pada rapat-rapat kelompok kerja GBV dan memberikan
laporan perkembangan dari penerapan tindakan-tindakan
utama tersebut.
1. Menunjuk personel yang terlatih, berpengetahuan luas
dan dapat dipercaya untuk memegang tanggung jawab
merekrut dan mempekerjakan karyawan dan konsultan.
Mereka harus terlatih di bidang sumber daya manusia,
memiliki pengetahuan tentang risiko staf melakukan
tindakan tidak senonoh yang mengarah kepada kekerasan
seksual, termasuk eksploitasi seksual, dan harus
bertanggung jawab untuk menerapkan standar yang diakui
secara internasional dalam mempekerjakan karyawan atau
konsultan.
2. Ketika merekrut staf lokal/nasional dan internasional,
termasuk konsultan jangka-pendek, pekerja magang, dan
sukarelawan, prosedur perekrutan secara hati-hati juga
termasuk memeriksa referensi untuk semua kategori
karyawan.
• Pemeriksaan referensi khususnya harus memasukkan
pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan informasi
39
• Daftarkan staf baru untuk mengikuti
pelatihan baca, tulis dan angka (bila ada),
kaitkan kemajuan mereka dengan
menambahkan tanggung jawab kerja dan
kompensasi.
• Pekerjakan tim suami-istri atau saudara lelakiperempuan untuk posisi yang sama. Mereka
dapat mengatur waktu untuk bekerja
dan/atau berbagi tugas untuk
mengakomodasi tanggung jawab keluarga.
Ide ini akan sangat berguna pada budaya
dimana perempuan tidak diperbolehkan
keluar rumah tanpa didampingi anggota
keluarga laki-laki.
7. Choose With Care. ECPAT Australia, 2001.
www.ecpat.org
8. Training of Trainers: Gender-based Violence Focusing
on Sexual Exploitation and Abuse, UNICEF.
http://www.reliefweb.int/w/rwt.nsf/WebPubDocs/
37ACC35E7F3EFF23C1256E08004BD41B?Open
Document
9. Facilitator’s Guide: Understanding Humanitarian Aid
Worker Responsibilities: Sexual Exploitation and Abuse
Prevention. Coordination Committee for the
Prevention of Sexual Exploitation and Abuse in
Sierra Leone, 2003.
http://www.reliefweb.int/w/rwt.nsf/WebPubDocs/
08968B910604DA6FC1256E430040BD4E?Open
Document
6. Memastikan bahwa cara mempekerjakan personel
melarang atau mencegah eksploitasi seksual terjadi
selama perekrutan.
• Semua personel yang terlibat dalam perekrutan
tenaga kerja harus bertanggung jawab atas prilaku
dan cara-cara mereka
• Harus ada pemeriksaan untuk memastikan
transparansi dalam penyewaan tenaga kerja dan
bahwa para staf tidak menyalahgunakan posisi
mereka yang memberi mereka kekuasaan dalam
proses tersebut.
Bahan-bahan acuan utama
1. Firstcheck: a step by step guide for organisations to safeguard children, NSPCC, 2002.
www.nspcc.org.uk/html/home/informationresources/
firstcheck.htm
2. Aid agencies — a target for paedophiles? British
Overseas Aid Group Report of Seminar, Save the
Children, 2000.
3. Sexual and Gender-based Violence Against Refugees,
Returnees and IDPs: Guidelines for Prevention and
Response, http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
4. “Building Safer Organisations,” Jane Warburton,
Refugee Quarterly 2004; 23: 20-29. http://rsq.oxfordjournals.
org/cgi/content/abstract/23/2/20
5. Caring for young people and the vulnerable?: Guidance
for preventing abuse of trust. Home Office, September
1999. www.tdo-directions.freeserve.co.uk/safeguarding.
htm
6. Setting The Standard: A Common Approach to Child
Protection for INGOs. UK INGO consortium, 2003.
http://tilz.tearfund.org/webdocs/Tilz/Topics/Chil
d%20Protection%20Policy.pdf
40
LEMBAR TINDAKAN
4.2
Menyebarluaskan dan memberikan informasi
kepada semua mitra tentang kode etik
Fungsi : Sumber Daya Manusia
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
kekuasaan yang tidak setara, menjatuhkan kredibilitas
dan integritas dari pekerjaan PBB dan sangat tidak
diharapkan.
Latar belakang
Buletin Langkah-langkah khusus untuk Perlindungan
dari Eksploitasi Seksual dan Kejahatan Seksual (SGB
2003/13) yang dikeluarkan oleh Sekretaris Jendral
mewajibkan standar minimum untuk tindakan
kejahatan seksual dan eksploitasi seksual yang
dilakukan staf termuat dalam Peraturan dan Aturanaturan Staf PBB, dan menyediakan panduan bagi
penerapannya.
(e) Bila anggota staf PBB memperhatikan atau
mencurigai terjadinya eksploitasi seksual atau
kejahatan seksual oleh rekan sekerja, apakah bekerja
pada badan yang sama atau tidak dan apakah berada
di bawah sistem PBB atau tidak, harus melaporkan
hal itu melalui mekanisme pelaporan.
(f) Staf PBB wajib menciptakan dan
mempertahankan suasana yang mencegah eksploitasi
seksual dan kejahatan seksual. Para manajer di setiap
tingkat memiliki tanggung jawab tertentu untuk
mendukung dan menumbuhkan sistem yang
mempertahankan suasana tersebut.
Buletin tersebut diterapkan kepada seluruh staf PBB,
termasuk badan-badan dan program-program di
bawah admnistrasi terpisah, seperti juga semua
organisasi atau individu yang masuk kedalam
persetujuan kerjasama dengan PBB. Standar yang
tercantum dalam Buletin juga berlaku bagi personel
pasukan penjaga perdamaian, termasuk polisi sipil
dan personel militer. Pelanggaran terhadap standar
Buletin tersebut berakibat kepada diambilnya tindakan
pendisiplinan sampai kepada pemutusan hubungan
kerja sepihak, repatriasi, dan penuntutan criminal,
bila perlu.
Standar di atas tidak dirancang untuk menjadi daftar
yang panjang. Bentuk lain dari prilaku mengeksploitasi
secara seksual atau kejahatan seksual dapat menjadi
alasan bagi pengambilan tindakan administratif atau
langkah-langkah pendisiplinan, termasuk pemutusan
hubungan kerja sepihak.
LSM-LSM memiliki standar sendiri yang sesuai
dengan Buletin Sekretaris Jendral. Misalnya, standar
tersebut diadopsi sebagai standar Sphere (lihat
Lembar Tindakan 1.3, Memastikan standar Sphere
disebarluaskan dan dipatuhi). Banyak negara-negara
penyumbang dana telah menerapkan standar tersebut,
mewajibkan organisasi penerima dana untuk
mematuhi standar tersebut.
Tindakan-tindakan utama
Semua kepala organisasi, di bawah koordinasi
Koordinator Kemanusiaan atau Koordinator
Setempat, bertanggung jawab untuk melaksanakan
tindakan-tindakan di bawah ini. Kelompok-kelompok
kerja GBV memberikan advokasi sesuai kebutuhan
untuk mendorong penerapan penuh.
Enam standar khusus tercantum dalam Buletin
Sekretaris Jendral adalah:
1. Semua aktor kemanusiaan harus sepakat untuk
mematuhi kode etik dan harus menandatangani
dokumen untuk menerakan kesepakatan dan
komitmen mereka. Organisasi-organisasi
kemanusiaan bertanggung jawab dan bertugas
memastikan bahwa semua staf di setiap tingkatan
mendapatkannya.
• Anggota staf PBB (lokal/nasional dan
internasional). Setiap anggota staf PBB dan
pekerja baru harus menerima satu salinan dari
Buletin SG dalam bahasa mereka ketika mereka
menandatangani kontrak atau dikirim untuk
bekerja ke suatu situasi darurat, dan
menandatangani komitmen tertulis untuk
mematuhi Buletin.
• LSM internasional dan nasional. Setiap organisasi
kemanusiaan harus memiliki prosedur untuk
menerapkan kode etik yang termaktub di dalam
enam prinsip di dalam Buletin SG dan mengikat
seluruh staf, konsultan dan pekerja lain.
• Badan-badan dan konsultan pelaksana. Seluruh
(a) Eksploitasi seksual dan kejahatan seksual adalah
tindakan tidak senonoh yang serius dan karena itu
menjadi alasan diambilnya tindakan-tindakan
pendisiplinan, termasuk pemutusan hubungan kerja
sepihak.
(b) Kegiatan seksual yang dilakukan dengan anakanak (orang di bawah 18 tahun) adalah terlarang
terlepas dari usia mayoritas populasi atau batas usia
yang disetujui oleh masyarakat lokal. Pengetahuan
yang salah tentang usia seorang anak bukan alasan.
(c) Pemberian uang, pekerjaan, barang-barang atau
pelayanan untuk hubungan seks, termasuk mengajak
melakukan hubungan seks atau bentuk lain
penghinaan, perendahan atau prilaku eksploitatif,
adalah dilarang.
(d) Hubungan seksual antara staf PBB dan penerima
bantuan, karena mereka berada pada dinamika
41
• Terms of Reference for in-country Focal
Points on Sexual Exploitation and Abuse.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/
GBV_nairobi/COC_FocalPtsTOR.pdf
• Terms of Reference for in-country Networks
on Sexual Exploitation and Abuse.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/
GBV_nairobi/COC_NetworksTOR.pdf
• Model Infor mation Sheet for Local
Communities. http://www.womenwarpeace.
org/issues/violence/GBV_nairobi/COC_info
sheet.pdf
• Model Complaints Referral Form.
http://www.icva.ch/cgi-bin/
browse.pl?doc=doc00001187
• Scenarios Covering Prohibited Acts.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/
GBV_nairobi/COC_SEAcasestudies.pdf
• Implementation Guidelines. http://www.womenwarpeace.
org/issues/violence/GBV_nairo-bi/
COC_SGbulletin.pdf
organisasi dan individu yang memasuki
kesepakatan kerjasama dengan PBB harus
menerima salinan Buletin SG beserta alat-alat
kerja dalam daftar “C” di bawah untuk
pelaksanaan di lapangan. Mereka harus
menandatangani dokumen tertulis bahwa mereka
menerima standar di dalam Buletin SG.
Organisasi-organisasi ini harus memiliki prosedur,
termasuk mekanisme pengaduan untuk
pelaksanaan standar Buletin SG dan mengikat
seluruh staf, konsultan dan pekerja lain.
• Personel pasukan penjaga perdamaian yang
berseragam. Semua personel pasukan penjaga
perdamaian yang berseragam (polisi sipil dan
personel militer) setiba di tempat harus menerima
salinan dari Buletin SG dalam bahasa mereka
masing-masing dan menandatangani pernyataan
bahwa mereka akan mematuhi standar tersebut.
Pasukan penjaga perdamaian dengan status
“tenaga ahli” juga harus menandatangani Surat
Kerja untuk mematuhi standar-standar di dalam
Buletin.
2. Setiap sektor harus membuat sistem
pertanggungjawaban bagi anggota komunitas terlibat
dalam kegiatan-kegiatan kemanusiaan (seperti guru,
pembagi makanan, panitia manajemen tempat
penampungan, dlsb.). Anggota komunitas tersebut
harus memahami dan menyetujui untuk mematuhi
kode etik, menandatangani dokumen dan
bertanggung jawab atas prilakunya.
2. Activities of the Inter-Agency Standing
Committee Task Force on Protection from Sexual
Exploitation and Abuse (this includes links to the
Secretary General’s Bulletin and all of the accompanying implementation tools).
http://ochaonline.un.org/webpage.asp?Page=1423
3. Memberikan informasi kepada staf baru dan yang
akan mulai bekerja mengenai kode etik dan standar
prilaku saat pemberian orientasi dan informasi.
• Berikan waktu dan kesempatan yang cukup untuk
berdiskusi dan menjelaskan aspek-aspek dari
standar tersebut yang dianggap membingungkan
oleh para staf. Sebagai contoh, seorang pekerja
tidak tetap mempertanyakan kewajiban untuk
melaporkan kecurigaan terjadinya eksploitasi
atau kejahatan seksual sebagaimana dicantumkan
dalam standar (e) di atas. Tekankan bahwa standar
etik tersebut tidak untuk dinegosiasian dan adanya
kebijakan tidak memberikan toleransi apapun
untuk yang tidak mematuhinya.
• Kode etik tersebut dan kebijakan atau pernyataanpernyataan yang mendampinginya harus
diterjemahkan ke dalam bahasa lokal sehingga
staf lokal/nasional memahami seluruh aspek
dari standar-standar ini.
Bahan-bahan acuan utama
1. Documents pertaining to the SG’s Bulletin
• Secretary-General’s Bulletin on Special
Measures for Protection from Sexual
Exploitation and Sexual Abuse
(ST/SGB/2003/13). http://www.peace-women.
org/un/pkwatch/discipline/SGrepor ts
exexpApr2004.pdf
42
LEMBAR TINDAKAN
4.3
Menerapkan mekanisme pengaduan rahasia
Fungsi : Sumber Daya Manusia
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Tindakan-tindakan utama
Buletin Langkah-langkah khusus untuk Perlindungan
dari Eksploitasi Seksual dan Kejahatan Seksual yang
dikeluarkan oleh Sekretaris Jendral mewajibkan
semua staf untuk melaporkan bila mereka
memperhatikan atau mencurigai adanya eksploitasi
dan kejahatan seksual. Buletin mewajibkan manajer
pada setiap tingkatan untuk mengembangkan dan
mendukung sistem yang mempertahankan suasana
yang mencegah eksploitasi dan kejahatan seksual.
Ini mensyaratkan pembangunan mekanismemekanisme yang memungkinkan adanya pengaduan
yang dilaporkan secara rahasia, dan penunjukan focal
points untuk eksploitasi dan kejahatan seksual di
kantor-kantor PBB.
Kelompok kerja GBV bertanggung jawab untuk
memasukkan prosedur khusus untuk menerima dan
menangani laporan/aduan rahasia mengenai
eksploitasi atau kejahatan seksual dari para staf
dan/atau anggota komunitas. Prosedur ini harus
menjadi bagian dari mekanisme pelaporan dan
pengalihan kasus kekerasan seksual yang dijelaskan
pada Lembar Tindakan 1.1, Membangun mekanisme
koordinasi dan memberikan orientasi kepada mitra.
Pembangunan prosedur tersebut mencakup
penunjukan siapa yang bertanggung jawab untuk
mengambil tindakan-tindakan utama.
1. Membuat prosedur yang jelas dan transparan,
termasuk tindak lanjutnya.
• Prosedur yang jelas dan transparan harus ada
untuk menerima dan menindaklanjuti aduan.
• Keselamatan, kesehatan dan kesejahteraan dari
orang yang selamat/korban adalah prioritas
utama.
• Jangan pernah mengungkapkan identitas pelapor.
• Pelapor harus diajak berkonsultasi dan tetap
diberitahu perkembangan dari penyelidikan dan
semua tindakan yang diambil atas dasar
laporannya.
• Pengalihan kepada badan lain untuk memberikan
pelayanan pendukung terhadap pelapor dapat
diberitahukan. (Lihat Lembar Tindakan 8.3,
Menyediakan dukungan psikologis dan sosial
berbasis komunitas)
Beberapa LSM atau organisasi (non-PBB) lainnya
yang menyediakan bantuan kemanusiaan bisa saja
tidak secara formal atau terikat hukum menunjuk
focal points dan membangun mekanisme pengaduan
rahasia. Walau demikian, semua organisasi
kemanusiaan yang bekerja selama masa keadaan
darurat memiliki tanggung jawab untuk mencegah
kekerasan seksual dengan mengadopsi dan
menerapkan kode etik untuk para staf. Penerapan
etik ini mensyaratkan adanya mekanisme untuk
menerima laporan dan melakukan penyelidikan.
Walaupun LSM tidak terikat oleh persyaratan yang
sama dengan badan-badan PBB agar membina focal
point dan sistem khusus lainnya, mereka (LSM)
bertanggung jawab untuk mengambil tindakantindakan efektif.
2. Menggunakan protokol standar penyelidikan
• Setiap penyelidikan harus memperhatikan
perlakuan khusus terhadap gender dan umur
tertentu seperti juga standar-standar lain
tercantum dalam Model Prosedur dan Panduan
Pengaduan dan Penyelidikan Sehubungan
Kejahatan Seksual dan Eksploitasi Seksual yang
disusun oleh IASC.
• Penyelidikan harus dilakukan oleh profesional
yang berpengalaman dan berkualitas dalam soal
kekerasan berbasis gender.
Mekanisme kerahasiaan untuk menerima
aduan/laporan mengenai eksploitasi dan kejahatan
seksual harus terintegrasi ke dalam sistem pelaporan
dan pengalihan yang dibentuk oleh kelompok kerja
GBV (lihat Lembar Tindakan 1.1, Membangun
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi
kepada mitra), dan tidak sebagai sistem yang paralel
atau berlebihan.
Mekanisme aduan yang rahasia, seperti sistem
pelaporan lainnya untuk kasus kekerasan seksual,
bisa berbeda-beda sesuai konteks tetapi semuanya
harus sesuai dengan standar hak asasi manusia
internasional dan sensitif terhadap masalah gender
dan usia dari pelapor dan orang yang selamat/korban.
Mekanisme pengaduan harus terbuka bagi baik staf
maupun anggota komunitas lokal untuk melaporkan
kejahatan, baik masalah mereka sendiri atau orang
lain.
3. Pelaku harus dikenai tindakan-tindakan disipliner
yang layak.
4. Menunjuk Focal Point dan seorang pengganti
(atau Petugas Pelaksana, bila menyangkut
DPKO/pasukan penjaga perdamaian) dari para staf
untuk eksploitasi dan kejahatan seksual.
• Para focal point dan manajer harus dilatih
mengenai bagaimana menerima, membuat
dokumentasi dan menangani aduan eksploitasi
43
/
GBV_nairobi/COC_FocalPtsTOR.pdf
dan kejahatan seksual.
• Setidaknya satu dari para focal point adalah
perempuan
3. Model Information Sheet for Communities
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/
GBV_nairobi/COC_infosheet.pdf
5. Memberikan informasi kepada semua staf tentang
mekanisme pengaduan/pelaporan untuk tuduhan
eksploitasi dan kejahatan seksual, termasuk orang
penghubung/para focal point.
4. Model Complaints Referral Form..
http://www.icva.ch/cgi-bin/
browse.pl?doc=doc00001187
6. Memberikan informasi kepada komunitas tentang
prilaku standar dan mekanisme pengaduan.
• Beritahukan hak mereka untuk mendapat
perlindungan dari eksploitasi dan kejahatan
seksual.
• Beritahukan tentang prosedur pengaduan dan
khususnya bagaimana membuat aduan, kepada
siapa, dan apa yang dapat mereka harapkan
sesudahnya.
• Beritahukan tentang bantuan yang tersedia kepada
orang yang selamat, termasuk kerahasiaan dari
pelayanan-pelayanan tersebut.
5. Scenarios Covering Prohibited Acts.
http://www.womenwarpeace.org/issues/vio-lence/
G B V _ n a i r o b i / C O C _ S E A c a s e s t u d i e s. p d f
6. Implementation Guidelines. http://www.womenwarpeace.
org/issues/violence/GBV_nairobi/COC_
SGbulletin.pdf
7. IASC Model Complaints and Investigation
Procedures and Guidance Related to Sexual Abuse
and Sexual Exploitation.
http://ochaonline.un.org/webpage.asp?Site=sexex
7. Mengintegrasikan penyimpanan laporan dengan
sistem pendokumentasian untuk bentuk lain
kekerasan seksual (lihat Lembar Tindakan 1.1,
Membangun mekanisme koordinasi dan memberikan
orientasi kepada mitra), walaupun dokumentasi
tambahan mungkin dibutuhkan oleh organisasi yang
mempekerjakan si anggota staf (misalnya, catatan
penyelidikan internal, laporan-laporan ke markas
besar).
8. Memastikan diambilnya tindakan-tindakan yang
terkoordinasi dalam menangani laporan eksploitasi
dan kejahatan seksual.
• Mekanisme pengaduan rahasia harus diterapkan
bekerjasama dengan badan-badan lain dan dengan
kelompok kerja GBV (lihat Lembar Tindakan
1.1) untuk menghindari kebingungan atau
duplikasi dan untuk menyederhanakan proses
bagi orang yang selamat/korban.
• Sangat penting bagi organisasi-organisai untuk
bekerja sama dalam menerima dan menyelidiki
aduan. Ingat bahwa beberapa orang yang
selamat/korban tidak ingin – atau tidak mampu
– menghubungi organisasi di mana si pelaku
bekerja. Pilihan bagi mereka untuk melaporkan
kejahatan tersebut mungkin hanya melalui
organisasi lain yang ada.
Bahan-bahan acuan utama
1. ToR for in-country Networks. http://www.womenwarpeace.
org/issues/violence/GBV_nairobi/CO
C_NetworksTOR.pdf
2. ToR for in-country Focal Points on Sexual
Exploitation and Abuse.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence-
44
LEMBAR TINDAKAN
4.4
Menerapkan jaringan focal grup SEA
Fungsi : Sumber Daya Manusia
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
pendisiplinan. Informasi ini harus tetap dijaga
kerahasiaannya untuk melindungi orang yang
selamat/korban, saksi-saksi, dan tersangka pelaku.
Latar belakang
Jaringan kerja focal grup eksploitasi dan kejahatan
seksual (SEA) termasuk juga perwakilan badan-badan
PBB yang ada di negara yang menjadi perhatian,
termasuk dari tiap wilayah operasi pasukan penjaga
perdamaian, juga perwakilan dari Gerakan Palang
Merah/Sabit Merah dan NGO internasional dan
nasional.
4. Membuat, berkoordinasi dan memantau pelatihan,
dan membuat komunitas lebih peka melalui
kampanye-kampanye bekerja sama dengan yang lain.
(Lihat Lembar Tindakan 10.1, Memberikan informasi
kepada komunitas tentang kekerasan seksual dan
ketersediaan pelayanan.)
Jaringan kerja ini harus selalu mengikuti aturan
prosedur yang ditetapkan dalam ToR yang
mensyaratkan rapat-rapat berkala, kerahasiaan, sistem
pengalihan ke badan-badan atau Koordinator
Kemanusiaan (HC)/Koordinator Setempat (RC)
pokok-pokok persoalan yang khusus, dan pertemuan
bilateral bila satu organisasi menerima pengaduan
resmi mengenai tindakan yang dituduhkan dilakukan
oleh staf organisasi yang lain.
5. Melapor ke Markas Besar tentang pencegahan dan
keberhasilan.
6. Terlibat dalam peninjauan proses-proses oleh
gabungan antar-badan untuk mengukur kesuksesan
dan tantangan dalam penerapan Buletin SG.
7. Memastikan ketersediaan dan distribusi bahanbahan IASC kepada organisasi-organisasi yang ada
di daerah tersebut.
Tindakan-tindakan utama
Jaringan kerja focal point di bawah RC, or HC
tergantung wilayah kerja, dan memberikan laporan
kepada koordinator. Fungsi-fungsi jaringan ini
dijelaskan dalam Terms of Reference untuk Jaringan
di dalam negeri untuk Eksploitasi dan Kejahatan
Seksual.
Bahan-bahan acuan utama
.1. ToR for in-country Networks. http://www.womenwarpeace. org/issues/violence/GBV_nairobi/CO
C_NetworksTOR.pdf
1. Ikut serta dalam kelompok kerja GBV.
• Mengintegrasikan mekanisme pengaduan SEA
dengan sistem-sistem untuk mencegah dan
menangani semua bentuk kekerasan seksual
• Ikut serta dalam pendokumentasian, pemantauan
dan evaluasi.
2. ToR for in-country Focal Points on Sexual
Exploitation and Abuse.
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/ G B V _ n a i r o b i / C O C _ Fo c a l P t s T O R . p d f
3. Model Information Sheet for Communities
http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/GBV_nairobi/COC_infosheet.pdf
2. Mengadakan pertemuan-pertemuan berkala antar
jaringan kerja focal point, setidaknya sekali dalam
dua bulan.
• Berbagi informasi tentang apa yang dapat
dipelajari dan cara-cara terbaik.
• Informasi tentang kasus-kasus yang dapat
merusak kerahasiaan dari pelapor tidak boleh
diungkapkan.
• Mengkoordinasi kegiatan untuk pencegahan dan
penanganan eksploitasi dan kejahatan seksual.
• Menyediakan bantuan untuk para focal point dan
pengganti yang ditunjuk.
4. Model Complaints Referral Form..
http://www.icva.ch/cgi-bin/
browse.pl?doc=doc00001187
5. Scenarios Covering Prohibited Acts.
http://www.womenwarpeace.org/issues/vio-lence/
G B V _ n a i r o b i / C O C _ S E A c a s e s t u d i e s. p d f
6. Implementation Guidelines. http://www.womenwarpeace.org/issues/violence/GBV_nairobi/COC_
SGbulletin.pdf
3. Peserta jaringan kerja focal point tidak boleh
membahas rincian dari kasus-kasus/laporan-laporan
yang tidak masuk ke dalam proses penyelidikan atau
45
5. Air dan Sanitasi
Kegiatan sektoral
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
5.1 Melaksanakan program-program ketersediaan air/sanitasi
46
LEMBAR TINDAKAN
5.1
Melaksanakan program-program ketersediaan air/sanitasi
Sektor : Air dan Sanitasi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
(lihat Lembar Tindakan 2.1, Melakukan analisis
situasi cepat terkoordinasi) untuk mengumpulkan
informasi relevan mengenai komunitas dan situasi
berhubungan dengan kekerasan seksual.
• Perhatian khusus harus diberikan kepada
kebutuhan dari kelompok rentan yaitu perempuan
dan anak-anak perempuan, seperti keluarga yang
dipimpin perempuan lajang, remaja, anak-anak
perempuan tanpa pengasuhan, dlsb.
Latar belakang
Ketersediaan air minum dan sanitasi dan kebiasaan
untuk menjaga higienitas sangat penting agar dapat
bertahan hidup dalam setiap tahap keadaan darurat.
Dalam banyak keadaan darurat, masyarakat mudah
terkena penyakit dan meninggal akibat penyakitpenyakit yang ditularkan melalui air. Perempuan dan
anak-anak khususnya berisiko karena biasanya mereka
adalah persentase terbesar kaum miskin dan adalah
mayoritas pengungsi; dalam banyak tradisi laki-laki
adalah prioritas dalam pendistribusian makanan dan
air minum yang jumlahnya terbatas.
2. Mengerahkan perempuan dan laki-laki untuk ikut
serta dalam penentuan lokasi, disain dan perawatan
fasilitas air dan sanitasi.
• Jangan biarkan perempuan mengalami kesulitan.
• Memastikan bahwa semua pengguna, terutama
perempuan dan anak-anak perempuan,
mengetahui kebiasaan higienitas yang berbahaya,
dan bahwa semua pengguna fasilitas berbagi
tanggung jawab untuk mengambil langkahlangkah mengurangi bahaya tersebut.
• Membentuk panitia air dan/atau sanitasi yang
separuh anggotanya adalah perempuan. Panitia
ini bertanggung jawab untuk merawat fasilitas
air dan sanitasi.
Ketika menggunakan fasilitas sumber air umum dan
sanitasi, perempuan dan anak-anak perempuan
menjadi rentan terhadap kekerasan seksual. Untuk
memperkecil risiko ini, penting untuk melibatkan
peran serta perempuan dalam penyediaan air dan
pembuatan program-program sanitasi, terutama
untuk memilih tempat, dan membangun dan merawat
fasilitas tersebut. Pembuatan sistem penyediaan
sistem air dan sanitasi,termasuk penyebaran
informasi, harus dilakukan setelah memiliki
pemahaman tentang komunitas tersebut, termasuk
data jumlah penduduk berdasarkan kelamin, analisis
gender, dan pertimbangan-pertimbangan keamanan.
Langkah-langkah perlindungan dan keamanan seperti
penerangan dan patroli keamanan harus selalu
tersedia dan juga program-program ketersediaan air
dalam jumlah cukup dan fasilitas sanitasi.
3. Menempatkan tempat air di daerah yang dapat
dicapai dan aman untuk semua, dengan perhatian
khusus untuk kebutuhan perempuan dan anak-anak.
• Mendiskusikan lokasi-lokasi pompa air dengan
seluruh anggota komunitas.
• Sebagai acuan, letak sumber air tidak boleh
berjarak lebih dari 500 meter dari rumah.
Tindakan-tindakan utama
4. Merancang atau menyesuaikan pompa tangan atau
tempat membawa air agar dapat digunakan oleh
perempuan dan anak-anak.
Tindakan-tindakan berikut ini berlaku untuk sektor
air/sanitasi, yaitu organisasi yang melaksanakan
program-program air/sanitasi. Sektor air/sanitasi
menunjuk focal point yang secara berkala ikut serta
dalam kelompok kerja GBV dan memberikan laporan
tentang pencapaian dari sektor air/sanitasi. Focal
point sektor air/sanitasi ikut serta dalam fungsifungsi lintas sektor di bawah pimpinan badan
koordinator GBV dan kelompok-kelompok kerja
seperti dijelaskan dalam Lembar Tindakan untuk
Koordinasi, Penilaian dan pemantauan, Sumber Daya
Manusia dan Informasi pendidikan komunikasi.
5. Dalam situasi di mana air harus dijatah atau hanya
dapat dipompa pada waktu-waktu tertentu, beberkan
hal ini dalam konsultasi dengan seluruh pengguna,
terutama dengan perempuan.
• Penentuan waktu harus baik dan aman bagi
perempuan dan mereka yang bertugas untuk
mengumpulkan air.
• Seluruh pengguna harus tahu kapan dan dimana
air tersedia.
6. Merancang fasilitas pemandian dan tempat mencuci
umum dengan berkonsultasi dengan perempuan dan
anak-anak perempuan untuk memastikan bahwa
pengguna mendapat privacy dan tidak kehilangan
harga diri.
• Menentukan jumlah, lokasi, rancangan,
keselamatan, kelayakan dan kenyamanan fasilitas
dalam konsultasi dengan pengguna, terutama
1. Mengenali risiko keselamatan dan keamanan untuk
perempuan dan anak-anak perempuan sehubungan
dengan sistem air dan sanitasi untuk memastikan
bahwa lokasi, rancangan dan program-program
perawatannya memaksimalkan keselamatan dan
keamanan perempuan dan anak-anak perempuan.
• Ikut serta dalam analisis situasi terkoordinasi
47
di dalam panitia-panitia dan promotor kebiasaan
higienis.
• Memastikan bahwa perempuan tidak terbebani
dengan tanggung jawab melaksanakan kegiatankegiatan untuk menggerakkan kebiasaan higienis
atau mengurus fasilitas air dan sanitasi.
• Memastikan bahwa perempuan dan laki-laki
memiliki pengaruh yang besar dalam kegiatan
menggerakkan kebiasaan higienies dan bahwa
setiap keuntungan atau bonus dibagi sama rata
antara perempuan dan laki-laki.
perempuan dan remaja (termasuk apakah fasilitas
untuk perempuan dan laki-laki harus berdekatan
atau berjauhan).
• Fasilitas harus terbuka untuk umum, dapat dicapai
dan memiliki penerangan yang cukup demi
keselamatan pengguna.
• Fasilitas mandi harus memiliki pintu dengan
kunci pada bagian dalam.
7. Merancang toilet dalam konsultasi dengan
perempuan dan anak-anak perempuan demi
keselamatan, privacy dan harga diri.
• Pertimbangkan pilihan-pilihan dan kebiasaan
budaya setempat dalam menentukan tipe toilet
yang akan dibangun.
• Gunakan data jumlah penduduk berdasarkan
jenis kelamin untuk merancang perbandingan
antara jumlah toilet perempuan dan laki-laki.
Panduan umum adalah 3:1.
• Membangun toilet berpintu dengan kunci pada
bagian dalam.
• Lokasi toilet harus membuat perempuan dan
anak-anak perempuan merasa – dan memang –
aman menggunakannya.
• Toilet umum harus diberi alat penerangan, atau
setiap keluarga dibagikan obor.
8. Bagikan perlengkapan yang dibutuhkan untuk
menyerap dan membuang darah menstruasi
perempuan dan anak-anak perempuan yang sedang
menstruasi. (Lihat Lembar Tindakan 7.4,
Menyediakan perlengkapan sanitasi untuk perempuan
dan anak-anak perempuan).
Bahan-bahan acuan utama
1. Humanitarian Charter and Minimum Standards in
Disaster Response. The Sphere Project, Geneva 2004..
Sphere, 2004. www.sphereproject.org
2. Toolkit on gender in water and sanitation. World
Bank.
http://www.reliefweb.int/rw/lib.nsf/db900SID/LH
ON-5TVFSP/$
F I L E / Wo r l d B a n k _ j e n d e r _ 1 9 9 8 . p d f ? O p
enElement
3. Gender in water and sanitation checklist. Asian
Development Bank (ADB). www.adb.org/gender
4. Gender and Water Alliance. http://www.genderandwater.
org/
5. Gender guidelines for water supply and sanitation.
AusAID. http://www.ausaid.gov.au/publica-tions/
pdf/jender_guidelines_water.pdf
9. Memberikan informasi kepada perempuan dan
laki-laki tentang perawatan dan penggunaan fasilitas
air dan sanitasi.
• Perempuan dan laki-laki harus diberitahu cara
memperbaiki fasilitas tesebut dan bagaimana
membuat atau di mana mendapatkan suku
cadang.
• Menentukan waktu untuk pertemuan pemberian
informasi dalam konsultasi dengan calon
pengguna, terutama perempuan, agar tidak
bentrok dengan kegiatan mereka yang lain.
• Menggunakan/menyesuaikan bahan-bahan
informasi dan promosi untuk memastikan bahwa
mereka secara budaya dapat diterima dan
diketahui oleh semua kelompok (misalnya
perempuan, anggota masyarakat yang buta huruf).
• Menggunakan metode dan bahan-bahan
partisipatif yang memungkinkan semua kelompok
untuk merencanakan dan memantau perbaikan
higienitas mereka sendiri. Sebagai acuan kasar,
dalam rencana tempat penampungan seharusnya
ada dua promotor untuk kebiasaan
higienis/penggerak massa, satu perempuan dan
satu laki-laki, untuk setiap 1,000 orang dari
populasi.
10. Menjaga agar perempuan dan laki-laki secara
sadar berperan dalam kegiatan mendorong kebiasaan
higienis dan memastikan keseimbangan jenis kelamin
48
6. Ketersediaan Makanan dan Gizi
Kegiatan-kegiatan sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
6.1 Menerapkan program-program ketersediaan makanan dan gizi
49
LEMBAR TINDAKAN
6.1
Menerapkan program-program ketersediaan
makanan dan gizi
Sektor : Ketersediaan makanan dan gizi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
2. Memasukkan strategi-strategi untuk mencegah
kekerasan seksual ke dalam program-program
makanan dan gizi pada seluruh rangkaian kegiatan
(termasuk perancangan, pelaksanaan, pemantauan
dan tindak lanjut), dengan memberikan perhatian
khusus kepada kelompok di dalam komunitas yang
lebih rentan terhadap kekerasan seksual.
• Menargetkan keluarga yang dikepalai perempuan
dan anak-anak untuk menerima bantuan
makanan. Perempuan dan anak-anak yang
menjadi tulang punggung keluarga seringkali
menanggung risiko lebih besar mengalami
diskriminasi dan kekerasan. Pada saat terjadi
kekurangan bahan makanan, perempuan dan
anak-anak seringkali menanggung risiko yang
lebih berat mengalami kelaparan dan kekurangan
gizi. Daftarkan kartu ransum keluarga dengan
nama pihak perempuan daripada pihak laki-laki
untuk membantu memastikan bahwa perempuan
memegang kendali lebih besar dalam pengaturan
makanan dan memastikan bahwa makanan
tersebut dikonsumsi.
• Berikan perhatian khusus kepada perempuan
yang sedang hamil dan ibu menyusui, sebab
kebutuhan gizi mereka meningkat.
• Bagi keluarga poligami, berikan kartu ransum
berbeda bagi masing-masing istri dan tanggungan
mereka. Seringkali si suami hanya dianggap
sebagai tanggungan dari salah satu istri-istrinya.
Menurut kebiasaan tradisional, banyak pria
poligami dan istri-istri mereka beranggapan
bahwa sang suami berhak atas makanan dari
setiap istri. Pertimbangkan secara hati-hati
bagaimana menentukan jatah makanan untuk
sang suami dan beri informasi yang jelas kepada
seluruh anggota keluarga (semua istri).
Perempuan dan anak-anak perempuan seringkali
menghadapi risiko yang berbeda dengan laki-laki
dan anak-anak lelaki semasa keadaan darurat; salah
satunya adalah ketidakadaan makanan. Strategi efektif
pengadaan makanan dan gizi mensyaratkan
pemahaman tentang dimensi gender di saat terjadi
krisis sehingga dapat diidentifikasi dan dinilai apa
kebutuhan kaum perempuan dan kaum laki-laki.
(Lihat Lembar Tindakan 2.1, Melakukan analisis
situasi cepat terkoordinasi).
Keikutsertaan perempuan dalam membuat keputusan
tentang cara terbaik melaksanakan program-program
ketersediaan makanan dan gizi adalah hal penting
untuk mengurangi risiko perempuan dan anak-anak
perempuan semasa keadaan darurat. Pencegahan
kekerasan seksual mensyaratkan diterapkannya
prinsip-prinsip berikut dalam perencanaan dan
pendistribusian makanan:
• Komunitas berhak mendapatkan bantuan
makanan.
• Komunitas harus berperan aktif.
• Setiap tindakan harus dilaksanakan secara
transparan, terbuka dan jelas.
• Seluruh aktor harus mempermudah akses untuk
mendapatkan bantuan makanan.
• Seluruh aktor harus memastikan komunitas tidak
mengalami kekerasan.
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk sektor
ketersediaan makanan dan gizi; yaitu, organisasiorganisasi yang melaksanakan program-program
pembagian makanan dan gizi. Sektor ketersediaan
makanan dan gizi menunjuk seorang focal point
yang secara berkala turut serta dalam kelompok kerja
GBV dan memberikan laporan tentang pencapaian
dari tindakan-tindakan utama sektor ketersediaan
makanan dan gizi. Focal point dari sektor ketersediaan
makanan dan gizi berperan dalam fungsi-fungsi lintas
sektor yang dipimpin oleh badan koordinator GBV
dan kelompok kerja, sebagaimana dijelaskan di dalam
Lembar Tindakan untuk Koordinasi, Penilaian dan
pemantauan, Sumber Daya Manusia, dan Informasi
pendidikan komunikasi.
3. Melibatkan perempuan dalam keseluruhan proses
pelaksanaan strategi-strategi ketersediaan makanan
dan gizi. Bina komunikasi berkala dan konsisten
dengan kaum perempuan agar dapat memahami
pokok-pokok persoalan yang perlu ditangani dan
dicari penyelesaiannya. Perempuan harus berperan
dalam:
• Proses penilaian dan penentuan sasaran, terutama
dalam mengenali pihak yang paling rentan;
• Diskusi-diskusi tentang jenis dan kelayakan
makanan yang diinginkan;
• Pengambilan keputusan tentang lokasi dan waktu
pendistribusian makanan, termasuk distribusi
ransum dan makanan tambahan;
• Memperoleh pengetahuan tentang kebutuhan
memasak dan alat-alat tambahan, ketersediaan
barang-barang tersebut di komunitas, dan strategi
1. Mengumpulkan data populasi menurut jenis
kelamin untuk merancang dan mengevaluasi strategistrategi ketersediaan makanan dan gizi. (Lembar
Tindakan 2.1, Melakukan analisis situasi cepat
terkoordinasi)
50
sehingga dapat diatur agar mereka dapat pergi
bersama-sama menuju atau dari pos distribusi.
• Pembagian makanan seharusnya dilakukan di
siang hari, sehingga masih cukup waktu untuk
kaum perempuan pulang ke rumah ketika hari
masih terang.
untuk mengamankan akses mendapatkan barangbarang kebutuhan bukan makanan tersebut.
Perhatian khusus harus diberikan kepada
perempuan sejak tahap ini sebab perempuan
bisa menjadi korban kekerasan seksual saat sedang
mengumpulkan barang-barang kebutuhan
tersebut (misalnya saat sedang mengumpulkan
kayu bakar, mereka berada dalam posisi rawan
jika mereka harus berjalan jauh atau keluar dari
tempat penampungan). (Lihat Lembar Tindakan
7.3, Menerapkan strategi-strategi dalam
pengumpulan bahan bakar dan Lembar Tindakan
5.1, Menerapkan program-program air/sanitasi)
7. Memberikan informasi yang cukup tentang
distribusi makanan dengan menggunakan berbagai
metode agar semuanya, terutama perempuan dan
anak-anak perempuan mendapatkan informasi.
Berikan informasi kepada komunitas tentang:
• Jumlah dan komposisi jatah makanan keluarga;
• Kriteria penerima bantuan;
• Tempat dan waktu pendistribusian;
• Fakta bahwa mereka tidak perlu menyediakan
jasa atau bantuan sebagai balasan telah menerima
bantuan makanan;
• Mekanisme bagi mereka untuk melaporkan kasuskasus pelanggaran sehubungan dengan distribusi
makanan.
4. Memperbesar kendali perempuan dalam
pengaturan makanan dengan membuat perempuan
sebagai pemegang kartu ransum.
• Menerbitkan kartu ransum keluarga atas nama
perempuan
• Menganjurkan kaum perempuan untuk
mengambil makanan di pos distribusi.
• Memberikan kepada perempuan hak untuk
menunjuk orang lain mengambil jatah makanan.
• Menganjurkan kaum perempuan untuk
mengambil jatah makanan secara kolektif.
• Membagikan makanan setidaknya dua kali sebulan
untuk mengurangi beban jumlah makanan yang
harus dibawa oleh komunitas.
• Mengalokasikan dana dari anggaran proyek untuk
menyediakan bantuan transportasi bagi anggota
komunitas yang tidak mampu untuk membawa
jatah makanan dari pos distribusi.
8. Mengurangi risiko-risiko keamanan dalam
pendistribusian makanan. Ciptakan “ruang aman”
bagi perempuan di pos-pos distribusi.
• Ajak kaum lelaki dari komunitas penerima
bantuan untuk melindungi kaum perempuan dan
memastikan jalan yang ditempuh perempuan
dari pos distribusi ke rumah mereka aman.
• Memastikan jumlah berimbang antara laki-laki
dan perempuan terlibat dalam pembagian
makanan.
• Bila perlu, pisahkan laki-laki penerima jatah
makanan dari perempuan, bisa dengan
memisahkan waktu distribusi bagi perempuan
dan laki-laki, atau dengan membangun pembatas
di antara mereka.
• Pastikan bahwa tim pendistribusian makanan
dan semua staf badan-badan yang terkait telah
mengetahui tentang prilaku pantas, tidak terlibat
dalam kejahatan dan eksploitasi seksual, dan
kewajiban untuk membuat laporan. (Lihat
Lembar Tindakan 4.3, Menerapkan mekanisme
aduan rahasia.)
• Menciptakan jadwal “jalan aman” untuk keluarga
yang dikepalai anak-anak.
• Memulai dan mengakhiri pembagian makanan
saat siang hari.
• Pertimbangkan untuk menempatkan dua penjaga
perempuan (mengenakan rompi dan peluit)untuk
mengawasi bongkar muat bahan makanan,
pencatatan, pembagian dan pasca pembagian
makanan. Para penjaga perempuan ini dapat
memberi tanda kepada focal point keamanan
(Lihat Tindakan Penting No. 9 di bawah) bila
ada masalah.
5. Menyertakan perempuan di dalam proses
pemilihan lokasi pos distribusi. Aspek-aspek berikut
ini sebaiknya dijadikan bahan pertimbangan:
• Jarak dari pos distribusi ke tempat keluarga
tersebut sebaiknya tidak lebih jauh dari jarak
mencapai sumber air atau kayu.
• Jalan menuju dan dari pos distribusi harus diberi
marka, dapat dicapai oleh semua orang, dan
sering digunakan oleh anggota komunitas lainnya.
• Lokasi yang dekat dengan tempat laki-laki dalam
jumlah besar berkumpul harus dihindari, terutama
mereka yang memiliki akses bebas untuk
mendapatkan minuman beralkohol, atau tempat
di sekitar orang-orang yang bersenjata.
6. Membentuk panitia pembagian makanan dengan
jumlah anggota seimbang antara perempuan dan
laki-laki untuk memberikan peran besar dan setara
kepada perempuan. Aspek-aspek yang harus
diperhatikan:
• Pastikan bahwa pendistribusian makanan
dilakukan oleh tim dengan jumlah anggota lakilaki dan perempuan seimbang. Sediakan kantong
agar mudah untuk dibawa dan juga bisa
dipergunakan kembali untuk keperluan rumah
tangga.
• Pilih waktu pendistribusian sesuai dengan
kegiatan-kegiatan dan kebutuhan perempuan,
9. Memantau keamanan dan terjadinya tindak
kekerasan di pos distribusi begitu juga di dalam
perjalanan.
• Memastikan bahawa ada staf perempuan dari
51
badan pelaksana yang hadir selama pembagian
makanan.
• Menciptakan rencana keamanan berbasis
komunitas di pos-pos distribusi dan di jalan (lihat
Lembar Tindakans 3.1, Menilai tingkat keamanan
dan menentukan strategi perlindungan dan 3.2,
Menyediakan keamanan sesuai kebutuhan)
bekerjasama dengan komunitas.
• Menunjuk seorang focal point di setiap pos
distribusi.
• Memantau keamanan di jalan dan memastikan
bahwa perempuan tidak menanggung risiko yang
lebih besar menjadi korban kekerasan karena
memiliki makanan.
Bahan-bahan acuan utama
1. International Committee of the Red Cross.
Addressing the Needs of Women Affected by Armed
Conflict. 2001 – Part 1.5 – Food and Essential
Household Items.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/htmlall/p0840/$File/ICRC_002_0840.PDF!Open
2. Gender Approaches in Conflict and Post-conflict
Situations. Guidelines. United Nations Development
Programme. January 2003. Chapter 2.3 Protection
Against Sexual Violence.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/htmlall/p0840/$File/ICRC_002_0840.PDF?Open
3. United Nations World Food Programme. Gender
Policy 2003-2007.
http://www.wfp.org/eb/docs/2002/wfp010654~4.
Pdf
52
7. Tempat Penampungan dan Perencanaan Lokasi dan
Barang-barang Kebutuhan Bukan Makanan (Non Food
Items)
Kegiatan-kegiatan sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan
7.1 Menerapkan program-program perencanaan lokasi dan tempat
penampungan
7.2 Memastikan bahwa orang yang selamat/korban kekerasan seksual
memperoleh tempat penampungan yang aman
7.3 Menerapkan strategi-strategi pengumpulan bahan bakar
7.4 Menyediakan perlengkapan sanitasi untuk perempuan dan anakanak perempuan
53
LEMBAR TINDAKAN
1.1
Menerapkan program-program perencanaan tempat
dan tempat penampungan
Sektor : Tempat penampungan dan Perencanaan Tempat dan Barangbarang Kebutuhan bukan Makanan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
keluarga yang dipimpin perempuan lajang) dan
pastikan mereka mendapat bantuan dari
organisasi bertanggung jawab atas pembagian
tempat penampungan dan pembangunan tempat
penampungan.
Latar belakang
Banyak kasus kekerasan seksual dapat dihindari bila
ada perencanaan tempat yang matang di mana
pengungsi tinggal, dan jika tempat penampungan
aman dan dibuat menurut standar internasional yang
disepakati. Tersedianya tempat penampungan yang
layak dan aman membuat komunitas terlindungi
secara fisik dan menyatukan kebutuhan-kebutuhan
akan perlindungan dan kemampuan dasar untuk
bertahan hidup bagi perempuan, anak-anak
perempuan, anak-anak lelaki dan laki-laki.
Harus ada kerjasama yang erat antara organisasiorganisasi dan keterlibatan aktif
komunitas,terutama perempuan, untuk memastikan
pengaturan tempat penampungan yang
mengutamakan keamanan dan sensitifitas gender
semasa keadaan darurat. Organisasi yang bertugas
menyediakan tempat penampungan harus terlibat
dalam penilaian, pemantauan dan koordinasi upaya
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual.
2. Pilihlah tempat yang cukup untuk membangun
tempat penampungan sesuai jumlah populasi dan
yang tidak menambah risiko keamanan dan
perlindungan. Faktor-faktor berikut dapat menjadi
bahan pertimbangan dalam pemilihan tempat:
• Kedekatan dengan batas wilayah (untuk
mengurangi risiko penyerangan melewati batas
wilayah) atau area khusus berisiko tinggi lainnya,
termasuk lingkungan sekitar;
• Kedekatan dengan tempat pengumpulan bahan
bakar atau kegiatan lainnya dimana terjadi
pergerakan manusia di luar tempat yang
ditentukan. (Lihat Lembar Tindakan 7.3,
Menerapkan strategi-strategi pengumpulan bahan
bakar)
3. Membentuk panitia tempat penampungan dengan
kesetaraan peran serta perempuan dan laki-laki;
melakukan pemantauan untuk memastikan bahwa
perempuan turut dalam pengambilan keputusan dan
kebutuhan mereka terpenuhi.
• Memudahkan partisipasi perempuan dan lakilaki dengan meninjau peran lain mereka (misalnya
pengasuhan anak) dan mendukung mekanisme
komunitas dalam menangani masalah atau
kendala yang menghalangi kesetaraan partisipasi
perempuan.
• Memberi keuntungan yang sama kepada
perempuan dan laki-laki untuk masukan mereka
dan kerja mereka dalam pembangunan tempat
penampungan; misalnya bila pekerjaan dibayar,
pastikan bahwa baik pekerjaan yang dilakukan
perempuan dan laki-laki dibayar.
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut ini berlaku untuk sektor
tempat penampungan dan perencanaan tempat dan
barang-barang kebutuhan bukan makanan; yaitu
organisasi-organisasi yang melaksanakan programprogram perencanaan tempat dan tempat
penampungan. Sektor ini menunjuk seorang focal
point yang secara berkala ikut serta dalam kelompok
kerja GBV dan memberikan laporan tentang
pencapaian dari tindakan-tindakan utama sektor
tersebut. Para focal point berperan dalam fungsifungsi lintas sektor yang dipimpin oleh badan
koordinator GBV dan kelompok kerja, sebagaimana
dijelaskan dalam Lembar Tindakan untuk Koordinasi,
Penilaian dan pemantauan, Sumber Daya Manusia,
dan Informasi pendidikan komunikasi.
4. Merancang bentuk fisik dari tempat penampungan
berkolaborasi dengan panitia tempat penampungan
komunitas, menggabungkan ke dalam upaya
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual.
• Merancang lokasi tempat penampungan untuk
menjaga keutuhan komunitas dan
mempertahankan sistem perlindungan berbasis
komunitas, sementara mempertahankan privacy
dari setiap unit keluarga.
• Menyediakan tempat bermain anak di mana
orangtua dapat mengawasi mereka dari tempat
penampungan, untuk mencegah mereka bermain
di tempat yang jauh.
• Hati-hati dalam merencanakan fasilitas air dan
sanitasi. (Lihat Lembar Tindakan 5.1, Menerapkan
1. Menciptakan sistem berbagi informasi dan
koordinasi antara organisasi yang bertugas mencatat
kedatangan pengungsi baru dan mengatur tempat
penampungan/perencanaan tempat.
• Ikut serta dalam analisis situasi terkoordinasi
(lihat Lembar Tindakan 2.1, Melakukan analisis
situasi cepat terkoordinasi) dan menggunakan
informasi ini untuk program-program tempat
penampungan dan perencanaan tempat.
• Semasa pendaftaran, kenali individu-individu
yang membutuhkan bantuan tempat
penampungan (misalnya mereka yang paling
rentan terhadap kekerasan seksual, seperti
54
program-program air/sanitasi)
• Membuat pengaturan penerangan di tempattempat umum dan untuk pemakaian pribadi.
(Lihat Lembar Tindakans 3.1, Penilaian tingkat
keamanan dan menentukan strategi perlindungan
dan 3.2, Menyediakan keamanan sesuai
kebutuhan.) Sebagai contoh, toilet bisa menjadi
tempat yang diberikan penerangan; sementara
keluarga-keluarga menggunakan obor untuk
penerangan di area pribadi. Libatkan perempuan,
laki-laki, anak-anak lelaki dan anak-anak
perempuan dalam perencanaan dan perawatan
sistem penerangan.
7. Menentukan dan membagi tempat
penampungan/kapling untuk memaksimalkan
keamanan dan mencegah kekerasan seksual.
• Pastikan bahwa alokasi kapling individual/tempat
penampungan tidak mengabaikan perlindungan.
Sebagai contoh, tempat terpisah bagi perempuan
lajang dalam beberapa kasus membuat mereka
aman tetapi dalam kasus lain sebaliknya
menempatkan mereka dalam posisi tidak aman.
Pertimbangkan risiko-risiko yang ada sesuai
konteks. (Lihat Lembar Tindakan 2.1, Penilaian
dan pemantauan.)
• Membangun sistem yang jelas, konsisten, dan
transparan untuk pembagian tempat
penampungan, distribusi kebutuhan di tempat
penampungan, dan kriteria untuk mendapatkan
bantuan.
• Menyediakan barang-barang kebutuhan untuk
pembangunan tempat penampungan yang tidak
tersedia di sekitar daerah tersebut.
• Jangan membuat perempuan dan anak-anak
perempuan menjadi tergantung kepada laki-laki
untuk membangun tempat penampungan atau
pembagian tempat penampungan sebab hal ini
seringkali menimbulkan eksploitasi seksual,
dimana perempuan dipaksa untuk berhubungan
seks sebagai bayaran untuk tempat penampungan.
• Secara berkala berkonsultasi dengan perempuan,
anak-anak perempuan dan kelompok-kelompok
dalam komunitas yang membutuhkan
perlengkapan khusus untuk memastikan bahwa
masalah-masalah perlindungan dapat dengan
segera diketahui dan diselesaikan.
5. Menetapkan tempat untuk pusat kegiatan
komunitas, tempat aman untuk perempuan/anakanak perempuan, tempat yang aman untuk anakanak, akses rahasia untuk perawatan kekerasan seksual
di pos-pos kesehatan, dan pelayanan dan fasilitas
lainnya sehubungan dengan upaya pencegahan dan
penanganan kekerasan seksual yang menjamin akses
fisik, privacy, dan kerahasiaan/tanpa identitas. (Lihat
Lembar Tindakan 8.1, Memastikan akses perempuan
terhadap pelayanan dasar kesehatan dan 8.3,
Menyediakan dukungan psikologis dan sosial berbasis
komunitas.)
• Berkonsultasi dengan kaum perempuan dalam
komunitas dalam menentukan pusat kegiatan
perempuan atau fasilitas lain untuk mengadakan
pertemuan-pertemuan, pelayanan konsultasi,
pelatihan ketrampilan dan kegiatan lainnya untuk
perempuan dan anak-anak dengan tujuan untuk
mengurangi kerentanan mereka terhadap
kekerasan seksual dan/atau menyediakan
dukungan psikososial kepada orang yang
selamat/korban. Pada sebagian besar tempat
penampungan, pusat kegiatan perempuan
menjadi tempat untuk rekreasi, pelayanan
kesehatan reproduksi dan pelayanan penyadaran
tentang kekerasan seksual serta tempat
memberikan counseling.
• Membuat tempat yang aman bagi anak-anak di
mana mereka dapat bertemu dan berbagi
pengalaman dan kesulitan mereka kepada staf
dan di antara mereka.
• Mengajak perempuan dan anak-anak perempuan
untuk berperan dalam pengaturan tempat-tempat
tersebut dan kegiatan-kegiatannya.
Bahan-bahan acuan utama
1. Handbook for Emergencies. UNHCR, 1999. Pp. 210,
226, 135-147, 100-106. http://www.the-ecentre.
net/resources/e_librar y/doc/han_Em.pdf
2. Minimum standards in shelter, settlement and non-food
items, Sphere Handbook, 2004 Revised Edition Pg.
207-229. http://www.sphere project.org/
3. Guidelines on the Protection of Refugee Women.
UNHCR, 1991. http://www.unhcr.ch/cgi-bin/
texis/vtx/partners/opendoc.pdf ?tbl=PARTNERS& id=3b9cc1c14h
6. Merancang tempat penampungan umum untuk
memaksimalkan keselamatan dan mencegah
kekerasan seksual. Bila tempat penampungan umum
akan digunakan, walaupun sebagai langkah sementara
semasa keadaan:
• Menyediakan sekat antar keluarga.
• Tempatkan perempuan lajang dan lak-laki lajang
pada ruang penampungan yang terpisah.
• Terus cari masukan dari kaum perempuan untuk
memastikan apakan kebutuhan dan keamanan
mereka terpenuhi.
• Periksa secara berkala tempat penampungan
umum untuk memantau tingkat keamanan dan
perlindungan.
4. Refugee Children: Guidelines on Protection and Care.
UNHCR, 2002. Pg. 54. http://www.unhcr.ch/cgi-bin/
texis/vtx/protect/opendoc.pdf ?tbl=PROTECTION&id=3b84c6c67
5. UN- Habitat Gender Policy. www.unchs.org/unchs
6. A Safe Space Created By and For Women: Sexual and
Gender-Based Violence Programme Report. IRC Tanzania,
1998.
55
LEMBAR TINDAKAN
7.2
Memastikan bahwa orang yang selamat/korban
kekerasan seksual mendapat tempat penampungan aman
Sektor : Tempat Penampungan dan Perencanaan Lokasi dan Barangbarang kebutuhan Bukan Makanan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
tempat. Kelompok kerja GBV harus memastikan
bahwa langkah-langkah tersebut terlaksana, bahwa
langkah-langkah tersebut terkoordinasi dengan sektor
lain, dan bahwa setiap kemajuan harus dilaporkan
dan didiskusikan dalam rapat-rapat kelompok kerja
GBV.
Latar belakang
Penanganan minimum terhadap kekerasan seksual
termasuk memastikan keselamatan dan keamanan
dari orang yang selamat/korban. Perempuan dan
anak-anak – dan orang-orang yang menolong mereka
– bisa menanggung penghinaan atau ancaman tidak
saja dari si pelaku tetapi juga dari keluarga, temanteman dan anggota komunitas lainnya. Semua aktor
harus mengingat bahwa hampir semua masyarakat
cenderung menyalahkan korban dan orang yang
selamat/korban biasanya menderita akibat stigma
sosial jika kejadian tersebut diketahui oleh komunitas.
Penghinaan bisa menjadi berat dan menakutkan di
mana orang yang selamat mencari bantuan (misalnya
menceritakan kepada orang lain tentang kekerasan
seksual)atau melapor ke polisi dan mengambil
tindakan hukum, berlawanan dengan apa yang
diinginkan oleh keluarga dan/atau komunitas.
Keselamatan dan keamanan orang yang selamat
termasuk pertimbangan-pertimbangan psikososial,
terlepas ada atau tidak ancaman yang mengancam
keselamatan fisiknya. Prinsip-prinsip dasar
kerahasiaan, privacy, dan penghormatan kepada
keinginan orang yang selamat/korban adalah kunci
dalam program tempat penampungan bagi orang
yang selamat/korban.
1. Ketika menolong seorang korban kekerasan
seksual, semua aktor harus membahas persoalan
keselamatan/keamanan dan memastikan tidak ada
ancaman langsung atau bahwa si korban memiliki
rencana keamanan yang realistis. Jika si orang yang
selamat/korban takut akan keselamatannya dan tidak
memiliki rencana realistis untuk menjamin
keamanannya, dia harus dipindahkan – atas
persetujuannya – ke dalam sistem untuk tempat
penampungan aman.
2. Menggerakkan komunitas untuk membangun
sistem dimana orang yang selamat dari kekerasan
seksual memiliki askses kepada tempat penampungan
aman bila tidak aman untuk kembali ke rumah
mereka. Bekerjalah dengan kaum perempuan di
komunitas tersebut untuk membuat kelompok kerja
(sebagaimana dalam Lembar Tindakan 8.3,
Menyediakan dukungan psikologis dan sosial berbasis
komunitas) dan/atau berkonsultasi dengan
pemimpin-pemimpin komunitas, kaum laki-laki dan
perempuan. Hal ini bisa berarti menginap di tempat
kerabat atau pemimpim komunitas atau ditempatkan
di tempat penampungan baru (belum selesai
dibangun dan kosong).
Mencari penyelesaian berbasis komunitas harus
diutamakan. Mungkin ada kerabat jauh atau
perempuan lain atau pemimpin komunitas yang
bersimpati dan menolong orang yang selamat/korban
dan mereka yang bisa menyediakan “rumah aman”.
Pengaturan seperti ini bisa sukses, tetapi
membutuhkan upaya mobilisasi yang aktif dan harus
tergabung dalam rencana-rencana untuk keselamatan
dan keamanan orang-orang yang menyediakan
penampungan tersebut. Kaum perempuan dan kaum
laik-laki harus dimobilisasi untuk mendorong upayaupaya, tindakan dan dukungan di dalam situasi-situasi
sulit. Dalam beberapa kasus, satu-satunya pilihan
realistis untuk memastikan keselamatan orang yang
selamat adalah dengan menempatkan dan
menyediakan tempat penampungan terpisah, untuk
sementara atau jangka panjang, bisa di area tempat
penampungan atau tempat yang berbeda. Bila perlu,
ciptakan kriteria dan sistem yang jelas untuk
mengambil tindakan cepat untuk memaksimalkan
keselamatan dan keamanan.
3. Bila penyelesaian berbasis keluarga atau komunitas
tidak bisa menemukan tempat tinggal sementara,
tempat penampungan jangka pendek mungkin pilihan
satu-satunya. “Tempat penampungan aman” harus
dihitung sebagai langkah terakhir karena
pengaturannya sulit, terutama pada tahap awal masa
darurat kemanusiaan. Dalam situasi dimana tidak
ada penyelesaian berbasis komunitas, hal berikut ini
harus secara hati-hati digunakan sebagai bahan
pertimbangan dalam konsultasi dengan komunitas,
terutama perempuan dan anak-anak perempuan,
sebelum membangun “tempat penampungan aman”:
• Membangun sistem pengalihan yang rahasia.
• Membuat rencana untuk keselamatan dan
keamanan keluarga/individu/staf yang
menyediakan atau mengurus tempat
penampungan aman.
• Membuat panduan yang jelas dan peraturanperaturan untuk mengurus tempat penampungan
aman agar mencegah penyalahgunaan dan
masalah keamanan. Segera sesudah si korban
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk, setidaknya,
sektor tempat penampungan dan perencanaan
56
•
•
•
•
•
•
•
3. Refugee Children: Guidelines on Protection and Care,pg.
54. UNHCR, 2002. http://www.unhcr.ch/cgi-bin/
texis/vtx/protect/opendoc.pdf ?tbl=PROTECTION&
id=3b84c6c67
dialihkan, rencana-rencana untuk pengaturan
jangka panjang harus dibuat. Panduan untuk
membatasi waktu tinggal di tempat penampungan
aman membantu untuk menghindari situasi di
mana para korban berdiam di tempat seperti itu
dalam jangka waktu yang tidak ditentukan.
Sebisanya, rahasiakan lokasi tempat penampungan
aman untuk menghindari timbulnya stigma dan
memaksimalkan keamanan.
Berkoordinasi dengan semua aktor kunci
kekerasan seksual, terutama staf pelayanan
psikososial dan keamanan/perlindungan.
Bekerja sama dengan manajemen tempat
penampungan dan/atau organisasi tempat
penampungan untuk memasukkan alokasi tempat
penampungan sebagai penyelesaian masalah
keamanan jangka panjang. Dalam kasus dimana
pelaku adalah seorang anggota keluarga, orang
yang selamat/korban mungkin tidak akan aman
berada di rumah keluarganya dan bila si korban
sudah dewasa, dia mungkin perlu ditempatkan
di tempat penampungan terpisah.
Mengetahui peraturan nasional mengenai
pembangunan atau pengurusan “tempat
penampungan aman”.
Bila memungkinkan, menggunakan tempat
penampungan bagi perempuan yang mengidap
gangguan jiwa oleh negara bisa menjadi pilihan
untuk mengatasi masalah dana, dan untuk
beberapa kasus bisa menjamin kerahasiaan tempat
tersebut daripada sekadar tempat penampungan
pengungsi.
Memastikan bahwa orang yang selamat/korban
memiliki akses untuk memperoleh jatah makanan
dan barang-barang kebutuhan bukan makanan
selama mereka tinggal di tempat penampungan.
Memastikan bahwa orang yang selamat/korban
dapat tinggal bersama anak-anak mereka di
tempat penampungan bila mereka menginginkan
demikian.
Korban anak-anak harus tinggal bersama keluarga
mereka. Bila mungkin, pindahkan si pelaku dari
daerah tersebut. Bila tidak mungkin, pastikan
bahwa si korban mendapat perhatian dan
perawatan khusus di tempat penampungan aman.
4. UN- Habitat Gender Policy.
http://www.unhabitat,org/pubs/genderpolicy/
Bahan-bahan acuan utama
1. Sexual and Gender-Based Violence Against Refugees,
Returnees and Internally Displaced persons. Guidelines for
Pr e vention and Response. UNHCR, 2003.
h t t p : / / w w w. r h r c. o r g / p d f / g l _ s g bv 0 3 . p d f
2. Guidelines on the Protection of Refugee Women.
UNHCR, Geneva, 1991. http://www.unhcr.ch/cgibin/texis/vtx/partners/opendoc.pdf ?tbl=PARTNERS&id=3b9cc1c14h
57
LEMBAR TINDAKAN
7.3
Menerapkan strategi pengumpulan bahan bakar
Sektor : Tempat Penampungan dan Perencanaan Lokasi dan Barangbarang Kebutuhan bukan Makanan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Pengumpulan bahan bakar yang aman tetap menjadi
persoalan yang menantang di setiap keadaan darurat
dan membutuhkan kerjasama di antara organisasi
dan anggota komunitas untuk memperoleh
penyelesaian yang efektif.
Latar belakang
Dalam masa darurat dimana komunitas harus
meninggalkan rumah mereka dan/atau lingkungan
sekitar menjadi tidak aman, perempuan dan anakanak perempuan menanggung risiko lebih besar
mengalami kekerasan seksual ketika mereka keluar
dari tempat penampungan/desa yang relative aman.
Banyak alasan mengapa perempuan dan anak-anak
perempuan meninggalkan tempat
penampungan/desa, seperti misalnya mengumpulkan
kayu bakar untuk penghangat dan/atau memasak,
bekerja di ladang, mencari pekerjaan sebagai buruh
harian, dan mengumpulkan makanan untuk hewan
piaraan. Dalam banyak komunitas, perempuan dan
anak-anak perempuan bertugas mengumpulkan
bahan bakar untuk memasak dan penghangat.
Seringkali mereka harus berjalan jauh ke area terpencil
untuk mengumpulkan bahan bakar. Pengumpulan
bahan bakar memberikan kesempatan bagi eksploitasi
dan kejahatan seksual. Hal ini dapat terjadi dalam
situasi dimana bahan bakar didistribusikan tanpa
pemantauan dan/atau ketika perempuan dan anakanak (misalnya keluarga yang dikepalai perempuan
lajang, perempuan hamil, cacat, dlsb.) tidak mampu
untuk berjalan jauh atau membawa beban berat,
tidak memiliki uang untuk membeli bahan bakar,
dan harus mencari cara lain untuk mendapat
persediaan bahan bakar.
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk, setidaknya,
sektor keamananan dan sektor lingkungan begitu
juga sektor tempat penampungan/perencanaan
tempat dan manajemen tempat penampungan.
Kelompok kerja GBV harus memastikan bahwa
tindakan-tindakan tersebut dilakukan, dan bahwa
setiap perkembangan dilaporkan dan didiskusikan
dalam rapat-rapat kelompok kerja GBV. Dalam
sebagian besar kasus, focal point sektor tempat
penampungan/perencanaan tempat/barang-barang
kebutuhan bukan makanan (lihat Lembar Tindakan
7.1, Menerapkan program-program perencanaan
tempat dan tempat penampungan) membuat laporan
tentang perkembangan dari pelaksanaan tindakantindakan utama tersebut.
1. Perhatikan dan analisis informasi mengenai lokasi,
rute, peralatan dan keselamatan pribadi ketika
mengumpulkan bahan bakar untuk penghangat dan
memasak. Berpartisipasi dalam analisis situasi
terkoordinasi sebagaimana dijelaskan dalam Lembar
Tindakan 2.1, Melakukan analisis situasi cepat
terkoordinasi.
• Berkonsultasi dengan perempuan dan anak-anak,
pemimpin komunitas dan kelompok lain yang
relevan.
• Berkonsultasi dengan komunitas lokal tentang
keselamatan mereka ketika mengumpulkan bahan
bakar dan meminta kesediaan mereka memberi
akses kepada pengungsi untuk mengumpulkan
bahan bakar.
Pada halaman terakhir Lembar Tindakan ini terdapat
beberapa contoh gagasan pengumpulan bahan bakar
yang telah diterapkan di tempat-tempat
penampungan. Ini termasuk skema distribusi dan
pengawalan.
Pertimbangan utama distribusi dan pengumpulan
bahan bakar adalah tingginya biaya dan kesulitan
untuk mempertahankan satu gagasan setelah
beberapa waktu.
2. Mengurangi konsumsi bahan bakar dengan
mengambil langkah-langkah penghematan.
• Menyediakan tungku-tungku hemat bahan bakar
untuk mengurangi jumlah bahan bakar yang
dipergunakan.
(a) Berkonsultasi dengan perempuan untuk
memilih jenis tungku hemat bahan bakar.
(b) Menggerakkan perempuan dan pemimpin
komunitas untuk mendukung penggunaan
tungku hemat bahan bakar dan untuk melatih
kaum perempuan menggunakannya.
(c) Tambah jumlah penggilingan atau alat lain
untuk mengurangi waktu memasak.
Sebelum merancang strategi pengurangan dan
pengumpulan bahan bakar dibuat, para aktor harus
memahami kebutuhan, pokok-pokok persoalan dan
kendala yang berhubungan dengan bahan bakar.
Komunitas lokal/tuan rumah mungkin tidak ingin
atau mengijinkan pengungsi untuk mengambil kayu
bakar dari daerah sekitarnya, atau mungkin ada
masalah lain yang berkaitan dengan rusaknya
lingkungan hidup. Beberapa pengungsi perempuan
mengumpulkan dan menjual kayu bakar sebagai
mata pencaharian; sistem distribusi bahan bakar
gratis akan berdampak buruk atas mereka.
58
3. Cooking Options in Refugee Situations, UNHCR
Handbook of Experiences in Energy Conservation
and Alternative Fuels, 2002.
http://www.unhcr.ch/cgi-bin/texis/vtx/protect/
opendoc.pdf ?tbl=PROTEC-TION&id=406c368f2.
3. Menerapkan strategi untuk meningkatkan
keamanan dan keselamatan selama mengumpulkan
bahan bakar.
• Mengerahkan komunitas dalam kelompok
campuran laki-laki dan perempuan untuk
mengumpulkan bahan bakar dan tetap bersamasama selama perjalanan.
• Melakukan patroli berkala bersama personal
keamanan yang terpercaya, termasuk pasukan
penjaga perdamaian PBB, untuk mengamankan
area dimana pengungsi dapat mengatur
pengambilan kayu bakar pada waktu tertentu.
4. Bila mungkin dan dalam jumlah yang pantas,
mintakan dan pastikan dana yang cukup untuk
memenuhi kebutuhan akan bahan bakar pada masa
awal keadaan darurat dan/atau menyediakan bahan
bakar untuk anggota komunitas yang tidak mampu
mengumpulkan bahan bakar mereka sendiri.
• Bahan bakar yang dibagikan harus dapat diterima
oleh budaya setempat dan mudah digunakan.
• Perhatikan pokok persoalan dari pengungsi yang
menjual kayu bakar sebagai mata pencaharian
dan menanggung risiko menderita tindak
kekerasan saat pengumpulan kayu bakar.
• Libatkan perempuan dan anak-anak perempuan
dalam pendistribusian bahan bakar.
• Kenali kelompok yang harus diprioritaskan
mendapat bahan bakar bila distribusi bahan bakar
tidak untuk semua orang.
5. Berkoordinasi dengan kelompok kerja GBV,
termasuk menyediakan informasi yang tidak
mengungkap identitas kepada otoritas keamanan
dan komunitas, tentang lokasi dan keadaan terjadinya
kekerasan seksual selama pengumpulan bahan bakar.
Pengungkapan informasi harus sesuai dengan prinsipprinsip acuan mengenai kerahasiaan dan tanpa
identitas bagi orang yang selamat/korban.
• Bila orang yang selamat/korban tidak ingin
mengungkap kasusnya kepada polisi/pihak
keamanan, maka informasi kejadian dapat
digabung secara anonim ke dalam laporan yang
tidak memberi informasi mengenai
identitas.(Lihat Lembar Tindakans 1.1,
Membangun mekanisme koordinasi dan memberi
orientasi kepada mitra dan 2.2, Kegiatan-kegiatan
pemantauan dan evaluasi.)
• Gunakan informasi ini untuk memberitahu
komunitas tentang risiko keamanan dan bersamasama mengatasinya.
Bahan-bahan acuan utama
1. Minimum standards in shelter, settlement and non-food
items, Sphere Handbook, 2004 Revised Edition Pg.
235. http://www.sphereproject.org/
2. Guidelines on the Protection of Refugee Women,
UNHCR, Geneva, 1991. http://www.unhcr.ch
59
Contoh-contoh inisiatif pengumpulan bahan bakar
Darfur, Sudan
• Konflik bersenjata internal dengan tingkat penyerangan dan kekerasan seksual terhadap perempuan
dan anak-anak perempuan sipil yang tinggi. Penyerangan terjadi ketika perempuan/anak-anak
perempuan meninggalkan desa atau tempat penampungan yang relative aman untuk beberapa alasan
(mengambil makanan, air, bahan bakar, bekerja di ladang, dlsb.).
• Tentara African Union (AU) berpatroli sepanjang rute yang biasa dipakai untuk mengumpulkan
kayu bakar untuk beberapa tempat penampungan orang yang berpindah (internally displaced
persons, IDP). Patroli ini adalah bagian dari patroli AU, dan tidak terjadi setiap hari atau pada waktu
yang sama.
• Kelompok kerja GBV melatih kaum perempuan untuk membuat dan menggunakan tungku
hemat bahan bakar. Hal ini mengurangi jumlah kayu yang dibutuhkan untuk memasak, sehingga
kemudian mengurangi waktu/jarak untuk mengumpulkan kayu bakar, mengurangi kemungkinan
penyerangan terhadap mereka. Masalah keamanan dan akses menunda tersampaikannya projek ini
ke seluruh IDP.
Dadaab Refugee Camps, Kenya
• Keseluruhan jatah pembagian kayu bakar kepada semua keluarga yang tercatat menghabiskan dana
US$1.1-1.5 juta per tahun pada akhir 1990-an. Jatah yang diberikan adalah sekitar 30 persen dari
konsumsi kayu bakar satu rumah tangga.
• Proyek pembagian kayu bakar bertujuan untuk 1) menurunkan kemungkinan adanya perampokan
dan perkosaan saat mengumpulkan kayu bakar, dan 2) mengurangi dampaknya terhadap lingkungan
hidup.
• Proyek ini menjadi sangat politis dan membutuhkan proses logistik yang rumit. Tidak ditemukan
hubungan yang jelas dengan menurunnya kekerasan seksual, sebagian karena data kekerasan seksual
yang tidak lengkap dan tidak dapat dipertanggungjawabkan.
Kasulu Refugee Camp, Tanzania
• Pengungsi diantar dengan truk untuk mengumpulkan kayu bakar, dikawal oleh staf LSM dan
pegawai dari Departemen Sumber Daya Alam Tanzania setempat.
• Proyek ini bertujuan untuk mengurangi kerusakan lingkungan dan untuk melindungi area tertentu.
Bhutanese Refugee Camps, Nepal
• UNHCR menyediakan distribusi minyak tanah untuk setiap r umah tang ga.
• Proyek ini mengurangi kebutuhan untuk mengumpulkan kayu bakar dan sebagai hasilnya mengurangi
ketegangan antara pengungsi dan komunitas tuan rumah.
• Minyak tanah adalah bagian dari jatah berkala, yang jumlahnya terus berkurang seiring dengan
berkurangnya dana. Para pengungsi melaporkan bahwa penjatahan tidak memenuhi kebutuhan
mereka.
60
LEMBAR TINDAKAN
7.4
Menyediakan perlengkapan sanitasi untuk perempuan
dan anak-anak perempuan
Sektor : Tempat penampungan dan Perencanaan Lokasi dan Barangbarang Kebutuhan Bukan Makanan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
mempersiapkan perlengkapan sanitasi pertama,
perubahan dapat dilakukan kemudian setelah
berkonsultasi dengan perempuan dan anak-anak
perempuan. Perlengkapan sanitasi dasar untuk
satu orang selama enam bulan:
(a) 2 meter persegi kapas penyerap untuk enam
bulan atau 12 handuk sanitasi sekali pakai
untuk satu bulan
(b) 3 celana dalam
(c) 250 gram sabun per bulan (di luar distribusi
sabun lainnya)
(d) 1 ember (bisa bertahan selama 1 tahun)
• Bagikan perlengkapan sanitasi secara berkala
selama masa keadaan darurat dan langsung
bagikan kepada pengungsi yang baru datang.
Latar belakang
Perlengkapan sanitasi dibutuhkan oleh perempuan
usia produktif ketika sedang menstruasi bulanan,
dan harus dimasukkan ke dalam pendistribusian
domestik dan barang-barang rumah tangga pada
masa keadaan darurat. Perlengkapan sanitasi yang
layak menjaga harga diri perempuan dan anak-anak
perempuan sehingga mereka dapat berpartisipasi
dalam kegiatan-kegiatan penting setiap harinya bagi
keberlangsungan hidup mereka sendiri dan juga
keberlangsungan hidup dan berjalannya fungsi
keluarga dan komunitas mereka.
Perlengkapan sanitasi memiliki dampak langsung
terhadap harga diri, kesehatan, pendidikan, mobilitas,
keterlibatan dalam kegiatan komunitas, fungsi
keluarga, partisipasi ekonomi dan keselamatan bagi
perempuan dan anak-anak perempuan.
2. Secara aktif mencari partisipasi dari kelompok
yang relevan dalam pendistribusian perlengkapan
sanitasi.
• Berkonsultasi dengan dan mempermudah
partisipasi perempuan dan anak-anak perempuan.
• Mencari masukan dan partisipasi dari pelayanan
kesehatan berbasis komunitas (misalnya orangorang yang ditunjuk sebagai penggerak upayaupaya kesehatan pribadi).
Rincian mengenai jenis-jenis perlengkapan sanitasi
yang harus disediakan selama masa darurat harus
benar-benar mempertimbangkan kelayakan menurut
budaya setempat berdasarkan masukan dan pilihan
dari perempuan dan anak-anak perempuan dalam
komunitas tersebut. Sebagai contoh, sangat tidak
pantas bagi perempuan Kosovo untuk menggunakan
kain berwarna hitam, sementara perempuan/anakanak perempuan dari daerah perkampungan Darfur
kemungkinan tidak akan menggunakan pembalut
kemasan, dan beberapa komunitas tidak terbiasa
dengan produk-produk sekali pakai.
3. Apabila tersedia data yang akurat mengenai jumlah
populasi berdasarkan jenis kelamin dan umur,
gunakan data tersebut untuk membuat daftar
penerima perlengkapan sanitasi. Apabila tidak ada
data demikian, atau tidak pasti, tidak akurat atau
tidak lengkap, berkolaborasi dengan perempuan dan
anak-anak dan penyedia layanan kesehatan untuk
membuat daftar distribusi. Hindari menggunakan
kartu ransum keluarga atau pendaftaran kecuali ada
indikasi jelas jenis kelamin dan umur.
Tindakan-tindakan utama
Badan koordinator GBV, bersama dengan anggota
kelompok kerja GBV, bertanggung jawab untuk
memastikan bahwa tindakan-tindakan berikut ini
terlaksana:
Bahan-bahan acuan utama
1. Respect Our Rights: Partnership for Equality, Dialogue
with Refugee Women. UNHCR, Geneva, 2001.
http://www.womenscommission.org/pdf/unhcr_re
f.pdf
1. Menyediakan paket sanitasi pribadi untuk semua
perempuan berusia setidaknya antara 13 dan 49
tahun.
• Memperkirakan bahwa jumlah perempuan dan
anak-anak perempuan yang menstruasi adalah
25 persen dari total populasi.
• Berkonsultasi dengan perempuan dan anak-anak
perempuan untuk mengenali perlengkapan
bagaimana yang dianggap layak secara budaya.
• Dalam beberapa situasi, pendistribusian pertama
perlengkapan sanitasi perlu dilakukan tanpa
konsultasi dengan komunitas, agar tidak terjadi
penundaan. Bila hal ini terjadi, hal-hal berikut
dapat digunakan sebagai panduan dalam
2. Practical Guide to The Systematic Use of Standards and
Indicators in UNHCR Operations. First Edition,
January 2004. http://www.unhcr.ch/cgi-bin/
texis/vtx/statistics/opendoc.pdf ?tbl=STATISTICS&id=40eaa9804
3. Minimum standards in shelter, settlement and non-food
items, Sphere Handbook, 2004 Revised Edition.
Pages 232-233. http://www.sphereproject.org/
61
8. Pelayanan Kesehatan dan Komunitas
Kegiatan-kegiatan sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
8.1 Memastikan akses perempuan kepada pelayanan
kesehatan dasar
8.2 Menyediakan pelayanan kesehatan sehubungan dengan
kekerasan seksual
8.3 Menyediakan dukungan psikologis dan sosial berbasis komunitas
62
LEMBAR TINDAKAN
8.1
Memastikan akses perempuan kepada pelayanan
kesehatan dasar
Sektor : Pelayanan Kesehatan dan Komunitas
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
focal point yang secara berkala ikut serta dalam
kelompok kerja GBV dan membuat laporan
mengenai kemajuan sektor kesehatan dalam
melaksanakan tindakan-tindakan kunci. Focal point
berperan dalam fungsi lintas sektor dipimpin oleh
badan koordinator GBV dan kelompok kerja,
sebagaimana dijelaskan dalam Lembar Tindakan
untuk Koordinasi, Penilaian dan pemantauan, Sumber
Daya Manusia, dan Informasi edukasi komunikasi.
Latar belakang
Pada masa krisis, pelayanan perawatan kesehatan
seringkali rusak atau tidak berfungsi. Tidak adanya
koordinasi, terlalu penuh sesak, masalah keamanan
dan persaingan prioritas semakin mengurangi
ketersediaan pelayanan kesehatan, terutama bagi
perempuan dan anak-anak perempuan. Pelayanan
kesehatan yang berfungsi dengan baik dan terjangkau
memberi perbedaan kepada kemampuan perempuan
untuk mengurangi risiko kesehatan mereka dan anakanak mereka. Kemampuan untuk melindungi
kesehatan mereka dan kesehatan keluarga tidak hanya
mendukung keberadaan perempuan, tetapi juga
membuka jalan kepada pembagian informasi dan
kesadaran komunitas mengenai kesehatan reproduksi,
termasuk pencegahan dan penanganan kekerasan
seksual.
1. Menerapkan Paket Pelayanan Awal Minimum
(MISP) untuk kesehatan reproduksi dalam masa
darurat. MISP adalah serangkaian tindakan yang
dibutuhkan untuk mencegah kecacatan bahkan
kematian akibat masalah kesehatan reproduksi dalam
tahap awal masa keadaan darurat. Lihat Lembar
Tindakan 1.3, Memastikan standar Sphere
disebarluaskan dan dipatuhi dan IAWG Inter-Agency
Field Manual for Reproductive Health in Refugee Situations,
bab
Walaupun sebagian besar orang yang selamat/korban
kekerasan seksual tidak mengungkapkan kejadian
tersebut kepada semua orang, beberapa dari mereka
berbicara dengan penyedia layanan kesehatan bila
pelayanan kesehatan tersebut dapat dijangkau secara
geografis, menjaga kerahasiaan, peka, terbuka untuk
konsultasi pribadi, dan berkualitas baik. Pos-pos
kesehatan dapat menjadi lokasi “netral” pertama
untuk menyampaikan informasi dan kounseling
mengenai kesehatan reproduksi perempuan dan
anak-anak perempuan.
2. Tujuan dan kegiatan-kegiatan MISP adalah:
• Menunjuk organisasi dan individu untuk
mempermudah koordinasi dan pelaksanaan MISP
• Mencegah dan menangani konsekuensi kekerasan
seksual
• Mengurangi penularan HIV melalui:
(a) Memastikan penerapan pencegahan
HIV/AIDS universal
(b) Menjamin ketersediaan kondom gratis.
• Mencegah ekses kelahiran dan kecacatan maternal
dan kematian dengan cara:
(a) Menyediakan alat bantu kelahiran yang bersih
untuk digunakan oleh ibu-ibu atau orang
yang menolong kelahiran untuk mengenalkan
proses yang bersih melahirkan di rumah.
(b) Menyediakan untuk bidan alat kelahiran untuk
mempermudah proses kelahiran yang bersih
dan aman di fasilitas kesehatan.
(c) Memulai pembentukan sistem pengalihan
untuk menangani kasus kandungan yang
berbahaya.
• Membuat rencana pengadaan pelayanan
kesehatan reproduksi yang lengkap, terintegrasi
di dalam perawatan kesehatan utama bila situasi
mengijinkan.
Perempuan lebih bisa mengakses informasi seperti
ini bila disampaikan dalam konteks perawatan
kesehatan dasar, dan bukan melalui program-program
khusus atau terpisah. Pelayanan kesehatan juga harus
tersedia untuk bantuan langsung kepada orang yang
selamat/korban (lihat juga Lembar Tindakan 8.2,
Menyediakan pelayanan kesehatan sehubungan
dengan kekerasan seksual) untuk memperkecil
konsekuensi berbahaya dari kekerasan seksual.
Konsekuensi tersebut termasuk trauma emosi dan
fisik yang parah; kehamilan yang tidak diinginkan;
komplikasi akibat pengguguran kandungan;
komplikasi kehamilan akibat trauma atau infeksi;
komplikasi waktu melahirkan dan masalah-masalah
bayi seperti berat badan rendah, yang mana pelayanan
perawatan darurat kandungan harus tersedia.
2. Melakukan atau berpartisipasi dalam analisi situasi
cepat. (Lihat Lembar Tindakan 2.1, Melakukan
analisis situasi cepat terkoordinasi.) Analisis cepat
pelayanan kesehatan harus dilakukan untuk melihat
seberapa besar akses perempuan dan ketersediaan
juga kapasitas dari pelayanan kesehatan untuk
menangani kebutuhan perempuan. Analisis ini harus
menjawab pertanyaan-pertanyaan berkaitan dengan:
• Jumlah, lokasi dan tingkat perawatan kesehatan
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk sektor
kesehatan; yaitu organisasi yang melaksanakan
program-program kesehatan, termasuk Perawatan
Kesehatan Utama (PHC). Sektor kesehatan menunjuk
63
rumah sakit dengan protokol yang jelas dan
persediaan dan peralatan yang cukup.
• Memberikan informasi kepada staf kesehatan
mengenai mutilasi alat kelamin perempuan, yang
dapat mempengaruhi kesehatan perempuan dan
anak-anak perempuan, dan membuat protokolprotokol tentang bagaimana menangani
konsekuensi kesehatannya.
• Menerapkan sistem pengawasan yang efisien dan
mendukung.
di fasilitas kesehatan yang berfungsi
• Jumlah staf kesehatan pada tingkatan yang
berbeda, didata berdasarkan jenis kelamin
• Banyaknya pelayanan yang tersedia untuk
kesehatan reproduksi
• Kendala sulitnya akses perempuan dan anakanak perempuan untuk mendapatkan pelayanan
kesehatan, misalnya karena diskriminasi, masalah
keamanan, biaya, privasi, bahasa, budaya (misalnya
harus mendapat ijin atau ditemani oleh kerabat
laki-laki)
• Indikator kesehatan reproduksi yang diketahui
dan tantangan-tantangan yang ada bagi kesehatan
5. Libatkan dan beri informasi kepada komunitas.
• Libatkan perempuan dalam pengambilan
keputusan tentang ketersediaan dan memberikan
nama yang layak, tidak menyerang dan tidak
menjatuhkan stigma untuk pelayanan kekerasan
seksual.
• Membuat komunitas mengetahui pelayananpelayanan yang tersedia di pos kesehatan. (Lihat
Lembar Tindakan 10.1, Memberikan informasi
kepada komunitas tentang kekerasan seksual dan
ketersediaan pelayanan.)
• Memastikan akses laki-laki untuk mendapatkan
perawatan kesehatan dan kounseling, dan
memberikan informasi kepada mereka mengenai
kesehatan reproduksi perempuan dan mengenai
risiko kesehatan dari kekerasan seksual kepada
komunitas.
3. Memastikan pelayanan kesehatan menjangkau
perempuan dan anak-anak perempuan
• Upayakan pelayanan kesehatan dasar tersedia
untuk semua populasi yang terkena bencana,
termasuk pengungsi, IDP, dan populasi tuan
rumah.
• Menempatkan pos kesehatan di tempat yang bisa
ditempuh dengan berjalan kaki oleh komunitas
dan melalui rute yang aman. (Lihat Lembar
Tindakan 7.1, Menerapkan program-program
perencanaan lokasi dan tempat penampungan.)
• Jam buka harus sesuai dengan kebutuhan
perempuan dan anak-anak (waktu untuk tugastugas rumah tangga, mengumpulkan air dan
kayu, dan waktu sekolah).
• Membangun ruangan konsultasi pribadi/ruang
pemeriksaan untuk perempuan dan anak-anak
perempuan.
• Merekrut staf perempuan bila mungkin.
• Menyediakan akses 24-jam untuk pelayanan
komplikasi kehamilan dan kekerasan seksual.
• Memastikan bahwa penyedia kesehatan dapat
berkomunikasi dalam bahasa-bahasa subkelompok etnis atau menyediakan penerjemah
untuk setiap sub-kelompok etnis.
• Membuat rencana-rencana evakuasi untuk alasanalasan medis, atau pelayanan kesehatan yang
dapat berpindah-pindah dimana pelayanan
kesehatan setempat tidak dapat menangani
pelayanan-pelayanan klinis.
• Secara hati-hati mempertimbangkan akses untuk
anak-anak perempuan, dengan memperhatikan
masalah budaya setempat. Sebagai contoh, anakanak perempuan pada usia tertentu, atau yang
belum menikah, tidak akan diijinkan untuk
berperan dalam pelayanan kesehatan reproduksi,
sehingga kehadiran anak-anak perempuan di
pos-pos kesehatan akan dipertanyakan, sehingga
penanganan kasus secara anonim, kerahasiaan
dan akses menjadi tidak mungkin.
Bahan-bahan acuan utama
1. IAWG Inter-Agency Field Manual for Reproductive
Health in Refugee Situations. UNHCR/UNFPA/WHO,
1999.
http://www.rhrc.org/resources/general%5Ffieldtoo
ls/iafm_menu.htm
2. Sphere Handbook, chapter on Health Services.
http://www.sphereproject.org/handbook/hdbkpdf
/hdbk_c5.pdf
3. Clinical Management of Rape Survivors. Developing protocols
for use with refugees and internally displaced persons,
revised edition, WHO, UNHCR, 2005.
http://www.who.int/reproductive-health/publications/rhr_02_8_clinical_management_survivors_of
_rape/clinical_mngt_survivors_of_rape.pdf
4. Guidelines for HIV/AIDS Interventions in Emergency
Settings, IASC, 2004.
http://www.humanitarianinfo.org/iasc/IASC%20pr
oducts/FinalGuidelines17Nov2003.pdf
4. Memotivasi dan mendukung para staf.
• Memastikan bahwa semua staf mengetahui dan
mematuhi kerahasiaan medis. (Lihat Lembar
Tindakan 4.2, Menyebarluaskan dan memberitahu
semua mitra tentang kode etik.)
• Melengkapi para staf di pos-pos kesehatan dan
5. A Practical Approach to Gender-Based Violence, A
Programme Guide for Health Care Providers and Managers.
UNFPA, 2001.
http://www.unfpa.org/upload/lib_pub_file/99_filename_
64
jenderbased.pdf
guidelines for Gender-based Violence Interventions
in Humanitarian Settings
6. MISP fact sheet. Women’s Commission for
Refugee Women and Children, 2003.
http://www.rhrc.org/pdf/fs_misp.pdf and check
list.
65
LEMBAR TINDAKAN
8.2
Menyediakan pelayanan kesehatan sehubungan
dengan kekerasan seksual
Sektor : Pelayanan Kesehatan dan Komunitas
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
penyedia perlu mengetahui cara mengisi formulir
ini. Beberapa negara memiliki undang-undang yang
memberikan mandat kepada penyedia perawatan
kesehatan untuk melaporkan kasus kekerasan seksual
kepada polisi atau badan pemerintahan lain. Adanya
undang-undang sedemikian menyulitkan penyedia
perawatan kesehatan dalam menjaga kerahasiaan
medis dan pilihan orang yang selamat/korban jika
dia tidak ingin menempuh jalan hukum dan tidak
menginginkan orang lain mengetahui peristiwa
tersebut. Dengan adanya undang-undang tentang
kewajiban melapor ini, banyak orang yang selamat
tidak mengungkapkan kasus kekerasan seksual
mereka kepada penyedia perawatan kesehatan karena
takut akan pendapat publik. Pertimbangan lain yang
berkaitan dengan tindakan hukum adalah bahwa
penyedia perawatan kesehatan bisa saja diminta
untuk memberikan kesaksian di pengadilan tentang
temuan-temuan medis yang diperoleh saat
pemeriksaan. Mengingat hal ini, lebih baik untuk
memiliki penyedia perawatan kesehatan nasional
untuk melakukan pemeriksaan sebab dia lebih
mungkin untuk hadir di ruang pengadilan (staf
internasional cepat berpindah-pindah).
Latar belakang
Tanggung jawab penyedia perawatan kesehatan
adalah menyediakan perawatan yang layak untuk
orang yang selamat/korban kekerasan seksual, untuk
mencatat rincian kejadian, pemeriksaan kesehatan
dan informasi relevan lainnya, dan, dengan
persetujuan orang tresebut, mengumpulkan buktibukti forensik yang dapat digunakan dalam
penyelidikan selanjutnya. Bukan bagian dari tanggung
jawab penyedia perawatan kesehatan untuk
menentukan apakah seseorang telah mengalami
perkosaan atau tidak. Hal itu adalah masalah hukum.
Pelayanan-pelayanan perawatan kesehatan harus
bersungguh-sungguh menangani orang yang
selamat/korban kekerasan seksual.
Koordinator kesehatan harus memastikan bahwa
semua staf peka terhadap kekerasan seksual dan
mengetahui dan mematuhi kerahasiaan medis.
Penyedia perawatan kesehatan (dokter, mantri,
perawat, dlsb.) harus menciptakan protokol yang
disepakati bagi perawatan orang yang
selamat/korban perkosaan, dan protokol ini harus
sejalan dengan protokol-protokol nasional terkait
dan standar internasional yang berlaku (lihat bahanbahan acuan utama di bawah). Penyedia perawatan
kesehatan harus mengetahui cara menyediakan
perawatan sesuai dengan protokol yang ada dan
memiliki peralatan dan persediaan yang dibutuhkan.
Untuk informasi lebih lanjut dan acuan rinci tentang
tindakan-tindakan dalam Lembar Tindakan ini, lihat
Penanganan Klinis untuk Korban Perkosaan,
Membuat protokol untuk diterapkan kepada
pengungsi dan IDP. (Lihat acuan utama di bawah.)
Tindakan-tindakan utama
Aktor dalam sektor kesehatan harus membuat
protokol yang disepakati untuk perawatan orang
yang selamat/korban kekerasan seksual. Penyedia
perawatan kesehatan di setiap pos kesehatan harus
dilatih cara menggunakan protokol. Kegiatan-kegiatan
protokol harus dimasukkan ke dalam tindakantindakan utama berikut:
1. Mempersiapkan korban
• Sebelum memulai pemeriksaan fisik, persiapkan
orang yang selamat/korban. Pemeriksaan yang
tidak sensitif akan kebutuhan mereka akan
mengakibatkan tekanan emosi kepada orang
yang selamat/korban.
• Perkenalkan diri dan terangkan mengenai
prosedur-prosedur utama (misalnya pemeriksaan
panggul).
• Tanyakan apakah dia menginginkan kehadiran
orang tertentu untuk memberi dukungan.
• Dapatkan persetujuan dari korban/orang yang
selamat atau orangtua bila korban masih di bawah
umur.
• Yakinkan korban/orang yang selamat bahwa
dialah yang mengendalikan pemeriksaan dan
bahwa dia memiliki hak untuk menolak aspek
apapun dari pemeriksaan yang tidak ingin dijalani.
• Jelaskan bahwa temuan-temuan bersifat rahasia.
Mengutamakan merekrut penyedia perawatan
kesehatan perempuan, tetapi kurangnya pekerja
kesehatan perempuan yang terlatih seharusnya tidak
menghalangi penyediaan kesehatan bagi korban
perkosaan.
Seluruh penyedia perawatan kesehatan harus
mengetahui tentang hukum dan kebijakan yang
relevan yang mengatur tentang penyedia perawatan
kesehatan dalam kasus-kasus kekerasan seksual.
Sebagai contoh, mungkin ada undang-undang yang
melegalkan pengguguran kandungan dalam kasuskasus kekerasan seksual. Sebagai tambahan, penyedia
perawatan akan bekerja sama dengan polisi dalam
kasus dimana orang yang selamat/korban (atau dalam
kasus anak, oleh keluarganya) menginginkan keadilan
hukum. Di banyak negara, ada formulir polisi yang
harus diisi oleh penyedia perawatan kesehatan. Para
66
dapat mendukung cerita korban harus tercatat
rapi, termasuk keadaan pakaiannya. Catatan
medis adalah bagian dari dokumen hukum dan
dapat dimasukkan sebagai bukti bila korban
memutuskan untuk membawa kasusnya ke
pengadilan.
• Simpan pakaian yang rusak (bila Anda dapat
memberikan baju ganti untuk korban) dan
serpihan-serpihan tidak dikenali pada pakaiannya
atau tubuhnya, yang dapat mendukung ceritanya.
• Bila ada mikroskop, penyedia perawatan
kesehatan yang terlatih atau pekerja laboratorium
dapat memeriksa sampel cairan untuk memeriksa
adanya sperma, yang mana bisa membuktikan
terjadinya penetrasi.
2. Melakukan pemeriksaan
• Pada saat pemeriksaan fisik, normalkan terlebih
dahulu gejala-gejala somatis kepanikan atau
kecemasan, seperti pusing, sesak napas, perasaan
berdebar-debar dan tercekik yang tidak dapat
dijelaskan secara medis (tidak ada kelainan pada
organ tubuh). Caranya adalah dengan
menjelaskan menggunakan bahasa sederhana
bahwa sensasi tubuh seperti itu umum ditemukan
pada orang yang sangat ketakutan setelah
mengalami hal yang sangat menakutkan, dan
bukan karena penyakit atau luka-luka fisik;
daripada bahwa sensasi tubuh tersebut adalah
bagian dari mengalami hal yang mengguncang
emosi, dan akan berangsur-angsur menghilang
ketika emosi berkurang.
• Melakukan pemeriksaan medis hanya bila korban
setuju, Pemeriksaan harus dilakukan dengan
sungguh-sungguh, rahasia, sistematis, dan
lengkap, sesuai dengan protokol yang disepakati.
5. Daftar persediaan
Lihat halaman 68.
Bahan-bahan acuan utama
3. Menyediakan perawatan yang sungguhsungguh dan rahasia sebagai berikut
• Perawatan komplikasi yang dapat menimbulkan
kematian dan pindahkan bila perlu
• Perawatan atau perawatan awal STI
• Pencegahan pasca kejadian untuk HIV (PEP),
bila perlu
• Memasang kontrasepsi
• Merawat luka-luka luar
• Kounseling dukungan (lihat Lembar Tindakan
8.3, Menyediakan dukungan psikologis dan sosial
berbasis komunitas untuk orang yang
selamat/korban)
• Mendiskusikan pokok-pokok persoalan
keamanan dan membuat rencana keselamatan
• Membuat pengalihan, dengan persetujuan
korban, ke pelayanan lain seperti dukungan sosial
dan emosi, keamanan, tempat penampungan,
dlsb. (Lihat Lembar Tindakan 1.1, Membangun
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi
kepada mitra; 7.2, Memastikan bahwa orang yang
selamat/korban kekerasan seksual memiliki
tempat penampungan aman; 8.3, Menyediakan
dukungan psikologis dan sosial berbasis
komunitas untuk orang yang selamat/korban.)
1. Clinical Management of Rape Survivors. Developing protocols for use with refugees and internally displaced persons,
revised edition. WHO/UNHCR, 2005.
http://www.who.int/reproductive-health/publications/ rhr_02_8_clinical_management_survivors_of
_rape/clinical_mngt_survivors_of_rape.pdf
2. Reproductive Health Kits for Crisis Situations, 3rd edition. UNFPA, 2004, page 13, RH kit 3. www.aidsandemergencies.org/RHKit_manual_en.pdf
3. IAWG Inter-Agency Field Manual for Reproductive
Health in Refugee Situations. UNHCR/UNFPA/WHO,
1999. Chapter 4. http://www.rhrc.org/pdf/iafmch4. pdf
4. Guidelines for HIV/AIDS Interventions in
Emergency Settings, IASC, 2004.
http://www.humanitarianinfo.org/iasc/IASC%20pr
oducts/FinalGuidelines17Nov2003.pdf
5. MISP fact sheet, Women’s Commission for
Refugee Women and Children, 2003.
http://www.rhrc.org/pdf/fs_misp.pdf and checklist
4. Mengumpulkan bukti forensik minimum
• Persyaratan hukum setempat dan fasilitas
laboratorium menentukan apakah perlu dan bukti
apa yang harus dikumpulkan. Pekerja kesehatan
tidak boleh mengumpulkan bukti yang tidak
dapat diproses atau yang tidak akan digunakan.
• Beri pemahaman kepada korban tentang
pengambilan bukti bila pada akhirnya mau
membawa kasus tersebut ke pengadilan. Yakinkan
dia bahwa informasi tersebut hanya akan
diberikan kepada pihak yang berwenang dengan
persetujuannya.
• Untuk semua kasus kekerasan seksual, semua
temuan-temuan dari pemeriksaan medis yang
67
Daftar Persediaan
1.
•
2.
•
•
3.
•
•
•
•
4.
•
•
•
•
•
•
•
5.
•
•
•
•
•
•
6.
•
•
•
•
Protokol
Protokol medis tertulis dalam bahasa penyedia
Personel
Profesional perawat kesehatan (lokal) terlatih (dapat dipanggil sewaktu-waktu
24 jam per hari)
“Bahasa yang sama” pekerja kesehatan perempuan atau pendamping di dalam
ruangan selama pemeriksaan
Perabotan/Suasana
Ruangan (pribadi, tenang, dapat dicapai, memiliki akses ke toilet)
Meja pemeriksaan
Lampu, disarankan yang terpasang (obor dapat menakutkan bagi anak-anak)
Akses ke tempat pembersihan untuk mensterilkan alat-alat
Persediaan
“Kotak Perkosaan” untuk mengumpulkan bukti forensik, termasuk:
P. Speculum
P. Pita pengukur untuk mengukur luka memar, luka goresan, dlsb.
P. Kantong-kantong kertas untuk tempat bukti yang dikumpulkan
P. Kertas pelekat untuk menyegel dan memberi label
Seperangkat pakaian ganti
Alat bantu pernapasan untuk kasus sesak napas
Alat-alat medis yang steril untuk menjahit luka, dan bahan-bahan untuk menjahit luka
Jarum, alat suntik
Penutup (gaun, kain penutup, seprei) untuk menutup korban selama pemeriksaan
Perlengkapan sanitasi (pembalut atau kain)
Obat-obatan
Untuk perawatan STI sesuai protokol suatu negara
Obat-obatan PEP, bila perlu
Pil kontrasepsi dan/atau IUD
Penghilang rasa sakit (misalnya parasetamol)
Bius lokal untuk menjahit luka
Antibiotik untuk perawatan luka luar
Perlengkapan Administratif
Tabel medis dilengkapi pictogram
Formulir pernyataan persetujuan
Brosur berisi informasi untuk perawatan pasca perkosaan (bagi korban)
Tempat penyimpanan yang aman, terkunci untuk menyimpan catatancatatan rahasia
68
Ada
Ada
Ada
Ada
Ada
Ada
LEMBAR TINDAKAN
8.3
Menyediakan dukungan psikologis dan sosial
berbasis komunitas
Sektor : Pelayanan Kesehatan dan Komunitas
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Tindakan-tindakan utama
Kekerasan seksual menyebabkan trauma fisik dan
psikologis. Orang yang selamat/korban dapat
mengalami sederetan konsekuensi psikologis, seperti
rasa sedih dan depresi; menyalahkan diri sendiri;
stress somatis; masalah-masalah seksual; perubahan
suasana hati dengan cepat; masalah-masalah
disebabkan kemarahan dan kegelisahan (tidak bisa
tidur, selalu takut, stress, dan takut “menjadi gila”).
Bagi kebanyakan orang yang selamat, pengalaman
tersebut merupakan reaksi emosi yang normal
terhadap trauma.
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk sektor
pelayanan kesehatan dan komunitas, yaitu semua
organisasi yang menyediakan pelayanan-pelayanan
kesehatan, psikologis, dan/atau pelayanan sosial.
Setiap sektor menunjuk focal point yang secara
berkala berperan dalam kelompok kerja GBV dan
memberikan laporan tentang pencapaian sektor
pelayanan kesehatan/komunitas dalam melaksanakan
tindakan-tindakan utama dalam Lembar Tindakan
ini. Para focal point juga berperan dalam fungsi lintas
sektor yang dipimpin oleh badan koordinator GBV
dan kelompok kerja, sebagaimana dijelaskan dalam
Lembar Tindakan untuk Koordinasi, Penilaian dan
pemantauan, Sumber Daya Manusia, dan Informasi
pendidikan komunikasi.
Setelah memperoleh dukungan sosial dan emosi,
banyak orang yang selamat belajar untuk
menghadapinya dan rasa tertekan pun menurun
berangsur-angsur. Dalam beberapa kasus, orang yang
selamat/korban dapat menderita tekanan psikologis
yang tinggi dan disfungsi yang mengarah kepada
gangguan jiwa. Mereka harus dialihkan ke penyedia
kesehatan untuk evaluasi dan perawatan.
1. Menunjuk dan menggerakkan sumber-sumber
layak yang ada dalam komunitas, seperti TBA,
kelompok perempuan, pemimpin agama, dan
program-program pelayanan komunitas.
• Mendiskusikan pokok-pokok persoalan kekerasan
seksual, kebutuhan korban akan dukungan
emosional, dan mengevaluasi individu, kelompok
dan organisasi yang ada dalam komunitas untuk
memastikan bahwa mereka bersifat mendukung,
bersungguh-sungguh, tidak menghakimi, menjaga
kerahasiaan, dan menghormati korban.
• Menciptakan sistem untuk pengalihan secara
rahasia inter dan antara sumber-sumber pemberi
dukungan secara psikologis dan sosial, pelayanan
kesehatan dan komunitas, begitu juga sektor
keamanan dan hukum sebgaimana dijelaskan
dalam Lembar Tindakan 1.1, Membangun
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi
kepada mitra.
Ada juga konsekuensi sosial. Sebagian besar
masyarakat cenderung menyalahkan korban
kekerasan seksual. Stigma sosial, pengasingan dan
penolakan – termasuk oleh suami dan keluarga –
adalah konsekuensi terberat, seringkali membuat
upaya pemulihan emosi sulit dilakukan karena mereka
keluar dari kegiatan setiap hari dan dari dukungan
sosial. Dukungan emosional dan/atau kounseling
termasuk menjaga kerahasiaan dan mendengarkan
dengan sungguh-sungguh; dengan lembut membuat
korban yakin bahwa kejadian itu bukan kesalahan
mereka dan bahwa emosi yang timbul adalah reaksi
normal dalam keadaan yang ekstrim. Dukungan
seperti ini dapat dilakukan di tengah-tengah
komunitas melalui penolong-penolong alami seperti
TBA, bidan, dan anggota keluarga (misalnya saudara
perempuan atau bibi). Terkadang pemimpin agama
dapat memainkan peran penting dalam memberi
dukungan komunitas kepada korban. Tidak semua
orang yang selamat/korban membutuhkan atau
menginginkan dukungan emosional, kounseling atau
bantuan dari komunitas. Walau demikian, akses untuk
dukungan psikologis dan sosial harus tersedia, bahkan
pada tahap awal masa darurat. Hal ini mensyaratkan:
• Sistem pengalihan antara pelayanan kesehatan
dan individu/organisasi yang menyediakan
dukungan psikologis dan sosial dalam komunitas.
• Ketersediaan perawatan kesehatan mental dasar
di semua pelayanan kesehatan umum dan
reproduksi
• Berkolaborasi dengan keluarga, komunitas dan
sistem dukungan keagamaan
2. Pada setiap pelayanan kesehatan dan komunitas,
dengarkan dan beri dukungan emosional ketika si
korban mengungkapkan atau menyatakan secara
tidak langsung bahwa dia telah mengalami kekerasan
seksual. Berikan informasi, dan alihkan untuk
mendapat penanganan lanjutan sebagaimana
dibutuhkan dan disetujui oleh korban.
• Dengarkan korban dan tanyakan hanya
pertanyaan yang tidak bersifat menyerang, relevan,
dan tidak menghakimi hanya untuk mendapatkan
klarifikasi. Jangan menekan dia untuk mendapat
informasi lebih banyak dari yang dia sanggup
berikan (jangan mengadakan wawancara
psikologis satu sesi). Ingat bahwa dia mungkin
membeberkan peristiwa tidak secara berurutan,
dan rincian peristiwa dapat berubah seiring
69
•
•
•
•
•
•
•
dia berbicara tentang kekerasan seksual.
3. Menangani kebutuhan khusus anak-anak.
• Orang-orang yang mewawancarai dan membantu
korban anak/remaja harus memiliki pengetahuan
dasar mengenai perkembangan anak dan
kekerasan seksual.
• Menggunakan metode yang kreatif (misalnya
permainan, dongeng, dan menggambar) untuk
membuat anak-anak kecil merasa santai dan
mudah berkomunikasi.
• Gunakan bahasa dan istilah yang sesuai dengan
umurnya.
• Bila dianggap layak, sertakan anggota keluarga
yang terpercaya untuk meyakinkan anak/remaja
dipercayai, didukung, dan dibantu agar bisa
kembali ke kehidupan normal.
• Jangan keluarkan anak dari tengah-tengah
keluarga untuk memberikan perawatan (kecuali
dilakukan untuk melindungi anak dari
penganiayaan atau penelantaran).
• Jangan pernah memaksa, menipu atau menahan
seorang anak yang Anda yakini telah mengalami
kekerasan seksual. Pemaksaan, penipuan, dan
kekuasaan seringkali menjadi ciri-ciri dari
penganiayaan, dan “penolong” yang
menggunakan teknik tersebut hanya akan lebih
melukai si anak.
• Selalu menjadikan kepentingan-kepentingan si
anak sebagai acuan.
dengan perubahan emosionalnya. Ini bukan
indikasi bahwa dia sedang berbohong, tapi lebih
karena secara emosional sedang kecewa.
Bila orang yang selamat/korban menyalahkan
diri sendiri, penyedia perawatan perlu dengan
lembut meyakinkan dia bahwa kekerasan seksual
adalah kesalahan pelaku dan tidak pernah menjadi
kesalahan korban/orang yang selamat.
Cari tahu kebutuhan dan masalah-masalahnya,
memberikan perhatian kepada masalah
keamanannya; pastikan bahwa kebutuhan
dasarnya terpenuhi; anjurkan tetapi jangan
memaksakan adanya pendamping yang dapat
dipercaya; dan melindungi dia dari gangguan.
(Lihat Lembar Tindakans 3.2, Menyediakan
keamanan sesuai kebutuhan dan 8.2,
Menyediakan pelayanan kesehatan untuk
kekerasan seksual.)
Memastikan keselamatan, membantu dia untuk
membuat rencana keselamatan yang realistis, bila
perlu. (Lihat Lembar Tindakan 7.2, Memastikan
bahwa orang yang selamat/korban mendapatkan
tempat penampungan aman.)
Berikan informasi secara jujur dan lengkap
tentang pelayanan dan fasilitas yang tersedia.
Jangan memberitahukan korban tentang apa yang
harus dia lakukan, atau pilihan yang harus diambil.
Sebaiknya, berdayakan dia dengan menolongnya
menyelesaikan masalah dengan
mengklarifikasikan masalah, membantunya
mengenali cara-cara untuk menghadapi masalah
dengan baik, mengetahui pilihan-pilihan yang
dia miliki, dan menilai kebaikan dan keburukan
dari pilihan-pilihan tersebut. Hormati pilihannya
dan keinginannya untuk dipindahkan dan mecari
pelayanan tambahan.
Mendiskusikan dan menganjurkan cara-cara
positif yang dapat diambil untuk mengatasi
masalah, yang bervariasi tergantung individu dan
budaya. Ajak untuk memulai kembali kegiatannya
sehari-hari. Anjurkan peran serta aktif dalam
kegiatan keluarga orang yang selamat/korban
dan komunitas. Ajarkan teknik relaksasi. Halangi
pengambilan cara negatif untuk mengatasi
masalah; secara khusus halangi penggunaan
alkohol dan obat-obatan, karena korban trauma
berada di bawah risiko besar timbulnya masalah
penyalahgunaan alkohol dan obat-obatan.
Bila mungkin, tumbuhkan dukungan dari anggota
keluarga. Keluarga (mereka yang bukan pelaku)
dapat memegang peranan penting dalam
memberi dukungan kepada korban/orang yang
selamat secara emosional dan praktikal. Sebagai
contoh, mereka dapat menolong korban/orang
yang selamat untuk kembali kepada kegiatan
sehari-hari seperti biasa (misalnya mengurus
anak, bekerja, kerja-kerja rumah tangga, sekolah)
sesudah pemulihan fisik akibat kekerasan seksual.
Sebaliknya, keluarga dapat memperbesar trauma
emosional jika mereka menyalahkan korban atas
kejadian tersebut, menolaknya, atau marah karena
4. [Hanya untuk penyedia perawatan kesehatan]
Menyangkut terapi psikotropis bagi korban/orang
yang selamat dewasa, sediakan pengobatan hanya
untuk kasus-kasus luar biasa. Lihat Bab 6 mengenai
Manajemen Klinis bagi Korban Perkosaan sebagai
panduan. Sebagai catatan, benzodiazepines – yang
dapat secara cepat menimbulkan ketergantungan
pada korban trauma – seingkali terlalu banyak
diberikan. Perlu berhati-hati.
5. Menggalang dukungan psikologis dan sosial,
termasuk kegiatan-kegiatan reintegrasi sosial.
• Selalu mematuhi prinsip-prinsip acuan dalam
mengambil tindakan:
(a) Memastikan keselamatan dan keamanan.
(b) Menjamin kerahasiaan.
(c) Menghormati keinginan, pilihan dan harga
diri orang yang selamat/korban.
(d) Memastikan tidak adanya diskriminasi.
(e) Pelatihan untuk dukungan
psikologis/kounseling harus diikuti oleh
adanya pengawasan.
• Memberikan advokasi tentang korban/orang
yang selamat dengan badan-badan kesehatan,
sosial, hukum dan keamanan yang relevan bila
korban/orang yang selamat telah memberikan
persetujuan. Bila perlu, mengatur pengawalan
rahasia menuju tempat-tempat pelayanan yang
dibutuhkan.
• Memulai dialog komunitas untuk meningkatkan
kesadaran bahwa kekerasan seksual bukanlah
70
•
•
•
•
5. Clinical Management of Survivors of Rape.
WHO/UNHCR/UNFPA, Geneva, 2004.
http://www.unfpa.org/upload/lib_pub_file/373_fil
ename_clinical-mgt-2005rev1.pdf
kesalahan korban/orang yang selamat dan untuk
menemukan penyelesaian terjadinya pembunuhan
balas dendam, penolakan komunal dan
pengasingan. Berkolaborasi dengan upaya-upaya
BCC/IEC dalam Lembar Tindakan 10.1,
Memberikan informasi kepada komunitas
mengenai kekerasan seksual dan ketersediaan
pelayanan.
Menyediakan dukungan materi yang dibutuhkan
melalui pelayanan kesehatan atau pelayanan
komunitas lainnya.
Memudahkan partisipasi dan integrasi para
korban ke dalam komunitas. Hal ini dapat
dilakukan melalui kegiatan-kegiatan yang konkret,
memiliki tujuan dan berdasarkan kepentingan
umum (misalnya proyek-proyek bantuan,
mengajar anak-anak) dan kegiatan lain yang dapat
meningkatkan kemandirian.
Anjurkan penggunaan sumber-sumber tradisional
yang baik. Bila mungkin, berkolaborasi dengan
dukun tradisional atau pendeta, yang, masingmasing, dapat melakukan upacara penyucian
yang penuh makna atau berdoa untuk orang
yang selamat/korban kekerasan seksual. Banyak
dari kebiasaan tersebut bisa sangat
menguntungkan; tetapi, pastikan bahwa mereka
tidak melanggengkan penyalahan terhadap
korban sebab, kalau tidak, akan lebih melukai
orang yang selamat/korban.
Bekerja sama dengan sektor lain. Tindakantindakan utama dukungan sosial tambahan
terdapat pada Lembar Tindakan untuk
Koordinasi, Perlindungan; Tempat
Penampungan, Perencanaan Tempat dan Barangbarang Kebutuhan Bukan Makanan; dan
Perubahan Prilaku komunikasi/informasi,
pendidikan dan komunikasi.
Bahan-bahan acuan utama
1. Humanitarian Charter and Minimum Standards in
Disaster Response. Sphere Project, Geneva, 2004, pp
291-293. http://www.sphereproject.org/hand-book/
index.htm
2. Sexual and Gender-Based Violence against Refugees,
Returnees and Internally Displaced Persons: Guidelines for
Prevention and Response. UNHCR, Geneva, 2003.
http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
3. Gender-Based Violence: Emerging Issues in Programs
Serving Displaced Populations. Vann B., RHRC, 2002.
http://www.rhrc.org/pdf/gbv_vann.pdf
4. Mental Health in Emergencies: Psychological and Social
Aspects of Health of Populations Exposed to Extreme
Stressors. WHO: Geneva, 2003.
http://www.who.int/mental_health/media/en/640.
pdf
71
9. Pendidikan
Kegiatan-kegiatan sektor
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
9.1 Memastikan akses anak-anak perempuan dan anak-anak lelaki
untuk mendapatkan pendidikan
72
LEMBAR TINDAKAN
9.1
Memastikan akses anak-anak perempuan dan anakanak lelaki untuk mendapatkan pendidikan
Sektor : Pendidikan
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
2. Mempertahankan anak-anak, terutama yang
berada di sekolah dasar, untuk tetap bersekolah atau
menciptakan tempat belajar yang baru bila bangunan
sekolah tidak ada. Beberapa strategi efektif dapat
diterapkan, tergantung situasi, seperti:
• Menghubungkan pelayanan-pelayanan
kemanusiaan (seperti paket makanan khusus
untuk keluarga murid) dengan sekolah.
• Memantau anak-anak yang putus sekolah melalui
daftar bantuan untuk mengetahui apakah dan
mengapa anak-anak tidak lagi bersekolah.
• Bila anak-anak tidak lagi bersekolah karena
kekurangan makanan, sediakan makanan di
sekolah.
• Sediakan bantuan berupa uang sekolah, barangbarang keperluan sekolah dan seragam.
• Tawarkan jam sekolah yang fleksibel agar anakanak yang tidak dapat hadir di sekolah sepanjang
hari karena tugas-tugasnya, seperti anak yang
merawat orangtua yang sakit atau anak yatim
piatu.
Latar belakang
Perempuan dan anak-anak, terutama anak-anak
perempuan, dalam masa keadaan darurat menghadapi
ancaman kekerasan seksual, termasuk perkosaan,
eksploitasi dan kejahatan seksual, pelacuran, penjualan
manusia, dan kehamilan yang dipaksakan.
Memastikan bahwa anak-anak perempuan dapat
bersekolah dalam lingkungan belajar yang aman
semasa situasi darurat dapat melindungi mereka
dari kekerasan seksual dan bentuk penganiayaan
lainnya. Sangat penting untuk mengadakan kegiatan
belajar berkualitas mengenai ketrampilan hidup,
dengan mengajarkan soal pencegahan kekerasan
seksual. Sekolah dapat dan harus menyediakan
lingkungan aman bagi anak-anak perempuan dan
lelaki. Kondisi normal dan rutin dengan bersekolah
setiap hari adalah faktor yang menstabilkan dan
penting bagi perkembangan anak. Anak-anak dan
orang muda yang bersekolah lebih mungkin menunda
usia untuk seks pertama – terlebih bila mereka
mendapatkan dukungan dan mempelajari
ketrampilan-ketrampilan untuk menunda memulai
kegiatan seksual. Sekolah adalah tempat bukan hanya
untuk mengajarkan mata pelajaran tradisional, tetapi
juga untuk menyebarkan pesan-pesan tentang
keselamatan hidup dan kebertahanan hidup. Sekolah
adalah tempat efektif untuk pendidikan masalahmasalah seperti HIV/AIDS, ranjau, hak asasi
manusia, toleransi, dan resolusi konflik tanpa
kekerasan, begitu pun masalah-masalah lain. Kecil
kemungkinan anak-anak yang bersekolah bergabung
dengan militer dan kelompok-kelompok bersenjata.
3. Mencegah kekerasan seksual dan memperbesar
akses korban anak untuk mendapatkan pelayanan
bantuan dengan meningkatkan kesadaran murid dan
guru mengenai kekerasan seksual dan menerapkan
strategi pencegahan di sekolah.
• Memberitahukan guru soal kekerasan seksual,
strategi pencegahan, potensi efek sesudahnya
terhadap anak-anak, dan cara untuk mendapatkan
pertolongan dan pelayanan kekerasan seksual
dalam komunitas.
• Secara aktif merekrut guru-guru perempuan.
• Menyertakan diskusi mengenai kekerasan seksual
dalam pelatihan ketrampilan hidup untuk guru,
anak-anak perempuan dan lelaki dalam seluruh
kondisi belajar-mengajar.
• Memastikan semua guru menandatangani kode
etik yang melarang hubungan seks dengan anakanak dan orang muda.
• Membangun sistem pencegahan dan pemantauan
untuk mengenali risiko di sekolah dan
menghindari kemungkinan guru untuk
mengeksploitasi atau menganiaya murid-murid
secara seksual.
• Menyediakan bahan-bahan mengajar untuk guru
(sebagai contoh, “Sekolah di dalam kotak” dan
perlengkapan rekreasi yang menyertakan
informasi mengenai kekerasan berdasarkan
gender dan perawatan bagi korban).
• Menyediakan dukungan psikososial untuk guruguru yang sedang mengatasi masalah psikososial
mereka sendiri berikut murid-murid mereka.
Dukungan tersebut akan mengurangi prilaku
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku bagi sektor
pendidikan. Sektor pendidikan menunjuk seorang
focal point yang secara berkala berperan dalam
kelompok kerja GBV dan membuat laporan tentang
pencapaian sektor tersebut dalam pelaksanaan
tindakan-tindakan utama. Focal point berperan dalam
fungsi-fungsi lintas sektor yang dipimpin oleh badan
koordinator GBV dan kelompok kerja, sebagaimana
dijelaskan dalam Lembar Tindakan untuk Koordinasi,
Penilaian dan pemantauan, Sumber Daya Manusia,
dan Informasi edukasi komunikasi.
1. Merancang program-program pendidikan
menggunakan panduan dari Standar Minimum untuk
Pendidikan di Masa Keadaan Darurat.
73
negatif atau merusak yang diambil untuk
mengatasi masalah tersebut.
4. Membangun kegiatan dan mekanisme
perlindungan berbasis komunitas di tempat-tempat
dimana anak-anak berkumpul untuk belajar dengan
tujuan mencegah kekerasan seperti kekerasan seksual
dan/atau perekrutan oleh kelompok-kelompok
bersenjata.
• Menyediakan fasilitas rekreasi, permainan dan
olahraga di sekolah dan pastikan akses dan
penggunaan oleh baik anak-anak lelaki maupun
anak-anak perempuan. Perhatikan kebiasaan dan
kecenderungan dari budaya komunitas mengenai
gender.
• Mendapatkan dukungan komunitas untuk
melaksanakan program kekerasan seksual di
sekolah dengan cara menyampaikan pada
kelompok orangtua dan komunitas mengenai
kekerasan seksual. (lihat Lembar Tindakan 10.1,
Memberikan informasi kepada komunitas tentang
kekerasan seksual dan ketersediaan pelayanan)
dan risiko yang dihadapi anak-anak perempuan
dalam masa darurat.
• Memastikan orangtua dan komunitas mengetahui
tentang kode etik para guru.
Bahan-bahan acuan utama
1. Minimum Standards for Education in Emergencies,
Interagency Network on Education in Emergencies
(INEE).
http://www.ineesite.org/standards/default.asp
2. Global Information Networks in Education:
www.ginie.org
3. UNICEF Life skills website: www.unicef.org/programme
4. UNICEF School in a box and Recreation in a
box. To order:
74
10. Informasi, Pendidikan, Komunikasi
Fungsi-fungsi pendukung
Intervensi Pencegahan dan Penanganan Minimum
10.1 Memberikan informasi kepada komunitas tentang kekerasan
seksual dan ketersediaan pelayanan
10.2 Menyebarluaskan informasi tentang IHL kepada orang-orang
bersenjata
75
LEMBAR TINDAKAN
10.1
Memberikan informasi kepada komunitas tentang
kekerasan seksual dan ketersediaan pelayanan
Fungsi : Informasi Pendidikan Komunikasi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
Latar belakang
Tindakan-tindakan utama
Di seluruh dunia, sebagian besar kasus kekerasan
seksual tidak dilaporkan dan mayoritas orang yang
selamat/korban tidak mendapat pertolongan yang
seharusnya. Tentunya ada konsekuensi serius dan
membahayakan jiwa bagi orang yang selamat/korban
yang tidak menerima perawatan kesehatan yang layak
dan pelayanan lain. Tidak dilaporkannya kasus
kekerasan seksual secara langsung berhubungan
dengan tiga faktor: 1) stigma sosial – atau ketakutan
korban akan stigma sosial – yang biasanya muncul
di hampir semua masyarakat; 2) tidak adanya
kesadaran mengenai potensi berbahaya konsekuensi
psikososial dan kesehatan bila tidak ditangani; dan
3) kurangnya pengetahuan mengenai pelayanan yang
tersedia dan/atau kepercayaan bahwa pelayanan
tersebut menjamin kerahasiaan dan terpercaya. Pada
tahap awal masa keadaan darurat, dengan
keterbatasan sumber-sumber dan berlanjutnya
perpindahan populasi, peningkatan kesadaran
mengenai kekerasan seksual memerlukan informasi,
pendidikan dan komunikasi (IEC). Tujuan adalah
sebagai berikut:
Ø Untuk memberikan informasi kepada
orang yang selamat/korban akan potensi
konsekuensi berbahaya dan mengancam
jiwa dari kekerasan seksual.
Ø Untuk memberikan informasi kepada
komunitas tentang ketersediaan pelayanan
kekerasan seksual, bagaimana mendapatkan
akses, dan bahwa pelayanan tersebut akan
menolong orang yang selamat/korban dan
keluarga mereka.
Ø Untuk memberikan infor masi dan
membangun kepercayaan dalam
komunitas bahwa pelayanan-pelayanan
tersebut menghor mati dan menjaga
kerahasiaan dan harga diri dari orang yang
s e l a m a t / ko r b a n d a n ke l u a r g a n y a .
Ø Untuk memberikan informasi kepada
komunitas mengenai perlunya melindungi
dan merawat korban kekerasan dan tidak
mendiskriminasikan mereka.
Patut diingat bahwa memberikan informasi kepada
komunitas mengenai ketersediaan pelayanan untuk
orang yang selamat/korban kekerasan seksual dapat
dilakukan hanya bila pelayanan-pelayanan yang
layak, dapat dijangkau dan menjamin
kerahasiaan sebagaimana dijelaskan dalam
panduan ini telah benar-benar tersedia.
Mengiklankan tetapi tidak menyampaikan pelayanan
yang seharusnya akan menimbulkan ketidakpercayaan
komunitas dan bahkan lebih sedikit korban yang
datang untuk mencari bantuan.
Kelompok kerja GBV, ditunjuk oleh badan
koordinator, bertanggung jawab untuk memastikan
bahwa tindakan-tindakan utama yang disebutkan
berikut ini telah dilaksanakan. Dalam banyak situasi,
sektor pelayanan kesehatan dan/atau komunitas
akan memimpin kegiatan-kegiatan IEC; walau
demikian, sebagai fungsi lintas sektor, IEC harus
melibatkan banyak aktor/sektor.
1. Mengenali sumber-sumber yang ada dan potensi
saluran komunikasi yang dapat digunakan untuk
memberikan informasi kepada komunitas mengenai
pencegahan dan penanganan kekerasan seksual.
(Lihat Lembar Tindakan 2.1, Kegiatan pemantauan
dan evaluasi.) Hal-hal yang harus dipertimbangkan:
• Pekerja/penggerak berbasis komunitas dalam
program-program kesehatan, gizi, air/sanitasi,
pelayanan komunitas, program-program anak,
bidan, dukun beranak, dlsb.
• Pemimpin kaum wanita, guru-guru, pemimpin
agama dan adat.
• Tempat-tempat berkumpulnya anggota
komunitas, di mana poster atau bahan-bahan
informasi lainnya tersedia, seperti pos distribusi,
pos kesehatan, pos registrasi, tempat
penampungan umum bagi pengungsi baru.
• Program radio yang popular
2. Menyatukan daftar organisasi dan pelayanan
untuk pencegahan dan penanganan kekerasan seksual
sebagaimana dijelaskan dalam Lembar Tindakan 1.1,
Membangun mekanisme koordinasi dan memberikan
orientasi kepada mitra dan bagikan secara meluas
kepada komunitas dan organisasi kemanusiaan dan
organisasi pemerintah yang terkait.
3. Menentukan pesan-pesan utama yang akan
disebarluaskan berdasarkan analisis situasi
terkoodinasi di lokasi. Beberapa atau semua pesan
berikut ini bisa digunakan:
• Potensi konsekuensi kesehatan akibat kekerasan
seksual (kehamilan yang tidak diinginkan, lukaluka, masalah kesehatan reproduksi, infeksi, STI,
termasuk infeksi HIV)
• Konsekuensi emosi dan sosial akibat kekerasan
seksual (rasa takut, cemas, panik, menarik diri,
depresi, merasa tidak berdaya, pengasingan sosial)
• Siapa yang membutuhkan bantuan(anak-anak
lelaki, anak perempuan, remaja, perempuan,
anggota keluarga korban)
• Bagaimana mendapatkan pertolongan — secara
pasti di mana tempatnya, organisasi apa, lewat pintu
mana, waktu beroperasi (sebaiknya 24 jam), dlsb.
76
• Pertolongan seperti apa yang tersedia (misalnya
jaminan kerahasiaan dan privacy, bidan terlatih,
kounselor terlatih, perawatan rahasia, obat-obatan,
bentuk pertolongan yang diinginkan untuk tetap
aman)
• Pentingnya perlindungan dan keselamatan bagi
orang yang selamat/korban
• Tanggung jawab komunitas untuk melindungi
dan merawat korban (lihat Lembar Tindakan 7.2,
Memastikan bahwa orang yang selamat/korban
mendapat tempat penampungan aman), tidak
mempersalahkan mereka dan tidak menolak
mereka
• Prilaku standar bagi staf kemanusiaan dan
mekanisme pelaporan seperti dijelaskan dalam
Lembar Tindakan 4.3, Menerapkan mekanisme
pengaduan rahasia dan 4.4, Membentuk jaringan
kerja kelompok focal point SEA
Bahan-bahan acuan utama
1. Samples of information materials can be downloaded at
• Johns Hopkins Bloomberg School of Public
Health/Center for Communication Programs.
Media/Materials Clearinghouse
http://www.hcpartnership.org/mmc/mmc_sea
rch.php and End VAW website
http://www.endvaw.org/about.htm
• The National Center for Victims of Crime
(USA), Get Help Series, Sexual Assault.
http://www.ncvc.org/ncvc/main.aspx?dbNam
e=DocumentViewer&DocumentID=32369
2. Sexual and Gender-based Violence against Refugees,
Returnees, and Internally Displaced Persons. UNHCR,
2003. http://www.rhrc.org/pdf/gl_sgbv03.pdf
4. Menyesuaikan atau mengembangkan metode
dan bahan-bahan sederhana untuk
mengkomunikasikan pesan-pesan tersebut.
• Berkonsultasi dengan perempuan dan anak-anak
perempuan untuk melakukan verifikasi bahwa
informasi yang disampaikan tidak melanggar
adat istiadat, jelas dan menyampaikan pesan
dengan baik.
• Memberikan informasi kepada pemimpin
komunitas mengenai perlunya menyebarluaskan
informasi dan berkonsultasi dengan mereka
untuk memastikan bahwa bahan-bahan dan pesan
yang disampaikan tidak melanggar adat-istiadat.
• Pastikan untuk menekankan pada pesan bahwa
pelayanan kekerasan seksual terjamin
kerahasiaannya.
• Siapkan bahan-bahan menggunakan berbagai
metode untuk memastikan terjadinya komunikasi
dengan orang yang buta huruf. Beberapa contoh
adalah sebagai berikut: poster dan selebaran
dengan huruf dan gambar; siaran radio; dan
bertemu atau bergabung dengan
perempuan/anak-anak perempuan, seperti ketika
berbicara masalah kesehatan dan programprogram sesudah waktu sekolah.
3. Gender-based Violence Web-based Annotated
Bibliography. RHRC. www.rhrc.org/resources/gbv
4. Gender-based Violence Tools Manual for Assessment
and Program Design, Monitoring and Evaluation. RHRC,
2004, pages 167-168.
5. Membuat rencana untuk penyebarluasan
informasi dalam komunitas sebagai bagian dari
perencanaan tindakan dan koordinasi sebagaimana
dijelaskan dalam Lembar Tindakan 1.1, Membangun
mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi
kepada mitra. Rencana ini harus memasukkan:
• Siapa (organisasi apa) yang akan menyebarluaskan
bahan-bahan tersebut
• Dimana/kepada siapa mereka menyebarluaskan
informasi tersebut
• Metode apa yang akan mereka gunakan dalam
penyebaran informasi kepada kelompok tertentu
dalam komunitas
• Seberapa sering mereka mengulangi kegiatan
penyebaran informasi tersebut
77
LEMBAR TINDAKAN
10.2
Menyebarluaskan informasi mengenai IHL kepada
orang-orang bersenjata
Fungsi : Informasi Pendidikan Komunikasi
Tahap : Pencegahan dan Penanganan Minimum
menyebarluaskan IHL adalah untuk mempengaruhi
mereka yang, atau bisa saja, terlibat dalam konflik
atau kekerasan bersenjata untuk menghormati hukum.
Ketika melakukan fungsi penegakan hukum, polisi,
pasukan bersenjata, dan terkadang militer harus
mengabdi pada komunitas dengan melindungi mereka
dari tindakan-tindakan ilegal – termasuk kekerasan
seksual – dan karena itu harus tahu, mengerti,
menghormati dan tunduk kepada hukum hak
asasi manusia dan kemanusiaan internasional
yang relevan dengan tugas mereka.
Latar belakang
Pencegahan kekerasan seksual harus meliputi tindakan
yang secara khusus menargetkan orang-orang
bersenjata dan pasukan keamanan/polisi. Sepanjang
sejarah sampai saat ini, kekerasan seksual selama
terjadinya konflik bersenjata seringkali dilakukan
oleh atau dibiarkan oleh pihak bersenjata. Selama
konflik senjata berlangsung begitu juga masa damai,
polisi dan pasukan keamanan memiliki tanggung
jawab untuk menegakkan hukum dan melindungi
komunitas dari kekerasan seksual.
Hukum Kemanusiaan Internasional (IHL) – secara
prinsip Konvensi-konvensi Jenewa dan ProtokolProtokol Tambahannya
— adalah isi undang-undang yang melindungi mereka
yang tidak – atau tidak lagi – mengambil peran aktif
dalam tindak kekerasan, dan mengatur cara-cara dan
metode perang. IHL berlaku untuk konflik senjata
internal dan internasional dan mengikat pada kedua
negara dan kelompok bersenjata yang bertikai. Ia
juga mengikat para pasukan yang ikut serta dalam
operasi perdamaian multinasional bila mereka
melakukan tindak kekerasan. * Kekerasan seksual
secara jelas dilarang dalam hukum kemanusiaan
internasional.**
Hukum hak asasi internasional (“hak asasi manusia”)
dirancang untuk masa damai dan berlaku untuk
semua orang. Tujuan utama dari hak asasi manusia
adalah untuk melindungi setiap individu dari tindakan
sewenang-wenang oleh pemerintah mereka sendiri.
Hukum kemanusiaan internasional dan hukum hak
asasi manusia internasional saling melengkapi.
Keduanya berupaya untuk melindungi jiwa, kesehatan
dan harga diri setiap individu, masing-masing melihat
dari sudut yang berbeda. Hukum kemanusiaan
berlaku untuk situasi konflik bersenjata, sementara
hak asasi manusia (atau setidaknya beberapa dari itu)
melindungi setiap individu setiap waktu, baik semasa
perang maupun damai. Tujuan untuk
Tujuan utama dari kegiatan penyebaran IHL adalah
untuk mencegah kekerasan. Dengan kata lain,
kebijakan-kebijakan IHL diharapkan memberi
dampak nyata atas prilaku pihak bersenjata.
Pencegahan kekerasan seksual yang dilakukan oleh
pihak bersenjata harus berkonsentrasi pada tiga
langkah:
• Pelarangan perkosaan dan bentuk lain kekerasan
seksual harus masuk ke dalam sistem hukum
pasukan-pasukan yang berbeda, atau ke dalam
peraturan internal kelompok bersenjata bukan
Negara
• Pelaksanaan melalui doktrin atau prosedur,
pendidikan dan pelatihan (atau yang sejenis)
sehingga orang-orang bersenjata menerima
perintah tegas mengenai prilaku mereka dalam
hal ini
• Pemberian sanksi yang efektif bila ada kasus
kekerasan
Tindakan-tindakan utama
Tindakan-tindakan berikut berlaku untuk sektor
perlindungan, yaitu, organisasi yang melaksanakan
program-program perlindungan. Focal point dari
sektor perlindungan (lihat Lembar Tindakan 3.3,
Memberikan advokasi bagi kepatuhan dan penerapan
instrumen internasional)membuat laporan kepada
kelompok kerja GBV mengenai kemajuan dari
tindakan-tindakan utama ini.
* Buletin Sekretaris Jendral(ST/SGB/ /1999/13, 6
August 1999) mengenai observasi oleh pasukan PBB dan pengamat
hukum kemanusiaan juga signifikan, mewajibkan PBB untuk
memastikan bahwa anggota pasukan PBB dan pengamat militer
“terikat penuh” dengan prinsip-prinsip dan aturan terkait.
** Sebagai contoh, pasal umum 3 dari empat Konvensi Jenewa,
Pasal 27, Konvensi Jenewa IV, Pasal 75,76 dan 77 (1) Protokol
Tambahan I, Pasal 4 (2) Protokol Tambahan II, dan dirangkum
dalam kalimat “Secara sengaja mengakibatkan penderitaan hebat
atau luka serius pada tubuh atau kesehatan” dalam pasal 147,
Konvensi Jenewa IV.
1. Memberikan informasi kepada pucuk pimpinan
komando, termasuk pimpinan politik, bahwa mereka
bertanggung jawab untuk memastikan adanya
persiapan hukum yang diterjemahkan ke dalam
instruksi-instruksi yang berbobot dan jelas yang
memuat pesan pelarangan kekerasan seksual.
78
relevan dengan kebiasaan profesional penegakan
hukum dalam situasi berkisar dari perdamaian ke
konflik bersenjata internasional.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/htmlall/p0698/$File/ICRC_002_0698.PDF!Open
2. Mengupayakan penerapan hukum kemanusiaan
dan traktat relevan lainnya pada pasukan bersenjata
atau pasukan keamanan, polisi atau kelompok
bersenjata bukan negara.
3. Memberikan informasi kepada populasi sipil
mengenai hukum kemanusiaan dan traktat relevan
lainnya. Hubungkan ini dengan kegiatan penyebaran
informasi kekerasan seksual sebagaimana dijelaskan
pada Lembar Tindakan 10.1, Memberikan informasi
kepada komunitas tentang kekerasan seksual dan
ketersediaan pelayanan.
2. The law of armed conflict. Teaching file.
http://www.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/iwpList
571/2437B7A5BFC8EE31C1256D5C00393846
3. Addressing the Needs of Women Affected by Armed
Conflict: An ICRC Guidance Document.
http://www.gva.icrc.org/Web/Eng/siteeng0.nsf/iw
pList138/888F718CF7575CB4C1256E4B004D0576
4. Memberikan informasi kepada pejabat publik
dari departemen yang berbeda, pimpinan politik,
dan para pengambil keputusan tentang hukum
kemanusiaan dan traktat relevan lainnya, termasuk
peraturan-peraturan mengenai kekerasan seksual.
4. Secretary-General’s Bulletin: Observance by United
Nations Forces of International Humanitarian Law,
ST/SGB/1999/13, 6 August 1999.
www.un.org/peace/st_sgb_1999_13.pdf
5. Memberikan informasi kepada pihak penegakan
hukum bahwa:
• perkosaan, pelacuran karena terpaksa, kekerasan
seksual, dan bentuk lain kekerasan berbasis
gender adalah kejahatan perang, baik yang
dilakukan sewaktu konflik bersenjata internasional
atau internal;
• mereka wajib mengambil tindakan ketika terjadi
kekerasan berbasis gender, sama seperti ketika
bentuk kejahatan lain terjadi di wilayah tugas
mereka;
• ketika menahan perempuan, mereka (kaum
perempuan) harus berurusan dan diawasi oleh
pejabat penegak hukum perempuan dan ketika
ditahan, harus terpisah dari laki-laki;
• mereka harus selalu menghormati hak dan harga
diri korban kejahatan perempuan dan pelaku
perempuan;
• mereka harus memperlakukan orang yang
selamat/korban kekerasan seksual dengan
sungguh-sungguh dan menghormati harga diri
mereka, dan menyadari bahwa mereka
membutuhkan perlindungan dan keselamatan
pribadi juga keluarga mereka, dari ancaman dan
pembalasan dendam;
• mereka harus memberikan informasi kepada
orang yang selamat/korban tentang proses
hukum dan akses kepada sistem peradilan.
5. The Special Needs of Women and Children in and after
Conflict: a Training Programme for Civilian Personnel in
UN Peacekeeping Operations.
http://www.unitar.org/wcc/
6. Persiapan-persiapan untuk operasi perdamaian
harus mencakup kursus penyegaran mengenai IHL
dan secara khusus pelarangan perkosaan dan bentuk
lain kekerasan seksual. (Lihat Lembar Tindakan 4.3,
Menerapkan mekanisme pengaduan rahasia dan 4.4,
Menerapkan jaringan kerja kelompok focal SEA.)
Bahan-bahan acuan utama
1. To serve and to protect. Manual ini memuat aturanaturan hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia
79
80
Lampiran
81
Lampiran 1
Tindakan untuk menangani kekerasan berdasarkan gender dalam masa keadaan darurat:
IASC
Pernyataan Komitmen
13 January 2005
Kami, anggota dari Panitia Kerja Antaragensi (the Inter-Agency Standing Committee, IASC), sangat prihatin
akan meluasnya kekerasan berdasarkan gender semasa keadaan darurat. Secara khusus kami prihatin atas
penggunaan secara sistematis kekerasan seksual dalam situasi konflik sebagai metode perang untuk merusak
dan menanamkan rasa takut di antara masyarakat sipil, terutama perempuan dan anak-anak perempuan.
Kami kemudian dicengangkan oleh laporan-laporan akhir-akhir ini mengenai eksploitasi seksual dan kejahatan
seksual yang dilakukan oleh pasukan penjaga perdamaian PBB dan staf sipil PBB.
Kami, karena itu, menegaskan kembali tanggung jawab pribadi dan bersama untuk menghormati standar
tertinggi hukum dan secara penuh menerapkan Buletin mengenai Langkah-langkah Khusus untuk Perlindungan
dari Eksploitasi Seksual dan Penganiayaan Seksual oleh Sekretaris Jendral PBB (ST/SGB/2003/13).*
Kami lebih jauh berkomitmen kepada tindakan mendesak dan bersama-sama bertujuan untuk mencegah
kekerasan berbasis gender, termasuk khususnya kekerasan seksual, memastikan perawatan layak dan tindak
lanjut bagi korban/orang yang selamat dan bekerja untuk memastikan para pelaku bertanggung jawab. Secara
khusus, kami membuat komitmen untuk:
1. Memperkuat langkah-langkah pencegahan: Efek merusak konflik, seperti perpindahan tempat
penduduk, perusakan struktur komunitas, kemiskinan dan kurangnya sumber-sumber menambah risiko
terjadinya kekerasan berbasis gender. Kami harus berupaya untuk menyediakan bantuan tepat pada waktunya
dan menyeluruh dan perlindungan dengan menghormati prinsip-prinsip kemanusiaan, untuk melindungi
mereka yang membutuhkan perlindungan dari segala bentuk kekerasan berbasis gender, terutama kekerasan
seksual. Langkah-langkah pencegahan harus meliputi:
• Memastikan bahwa pelaksanaan kegiatan operasional kami mencegah populasi yang terkena bencana,
khususnya anak-anak perempuan dan perempuan, berada dalam risiko kekerasan berbasis gender;
• Mendukung kewenangan nasional untuk memastikan keamanan efektif bagi populasi sipil, terutama
perempuan dan anak-anak, termasuk melalui tindakan pengawasan dan langkah-langkah penangkalan;
• Menegakkan administrasi efektif dari keadilan untuk memperkuat kewenangan, termasuk dengan
menyediakan kounseling hukum dan membantu akses korban/orang yang selamat kepada keadilan;
• Menyediakan program-program pelatihan bagi pasukan penjaga perdamaian, polisi, dan orang-orang
bersenjata mengenai pelarangan kekerasan seksual di dalam instrumen hukum internasional, dan
mendukung lebih banyaknya jumlah perempuan dalam operasi pasukan penjaga perdamaian, polisi
dan pasukan bersenjata;
• Mendukung kapasitas pembangunan dan pelatihan pemerintah nasional, LSM nasional, dan komunitas
lokal dalam pengambilan langkah-langkah pencegahan.
2. Memastikan pelaksanaan kebijakan IASC mengenai pengarusutamaan gender dalam bantuan
kemanusiaan: Ketidaksetaraan gender secara langsung berhubungan dengan kekerasan berbasis gender.
Menangani diskriminasi gender, termasuk dengan memastikan bahwa perempuan dan anak-anak perempuan
menjadi partisipan penuh dalam proses pengambilan keputusan, adalah langkah penting untuk mengakhiri
bentuk kekerasan ini.
3. Mengupayakan kepatuhan kepada hukum internasional dan memperkuat upaya untuk menangani
kekebalan hukum: Dalam situasi konflik bersenjata, kekerasan berbasis gender, termasuk khususnya
kekerasan seksual, harus dilihat dalam konteks yang lebih luas sebagai kekerasan terhadap masyarakat sipil.
Kami karena itu harus mengajak Pemerintah-pemerintah untuk mematuhi hukum internasional selama dan
*ochaonline.un.org/GetBin.asp?DocID=1083
82
sesudah konflik bersenjata. Karena pelaku kekerasan seksual tetap menikmati kekebalan hukum, kami juga
harus mendukung tindakan-tindakan lebih tegas dari pihak Pemerintah untuk memastikan bahwa pelaku
mendapatkan hukuman. Kami juga menyambut peran Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) dan
mendukung upayanya untuk memastikan pertanggungjawaban atas kekerasan terhadap perempuan dan
anak-anak bila pemerintahan nasional gagal.
4. Meningkatkan pelaporan dan pengumpulan data: Meningkatkan kapasitas untuk memantau dan
melaporkan tindakan kekerasan berbasis gender, terutama kekerasan seksual, berdasarkan hukum internasional,
dan mendukung mekanisme untuk mencari ganti rugi hukum. Hal ini akan mencakup meningkatkan kerjasama
dengan mekanisme hak asasi manusia (traktat dan prosedur khusus), termasuk khususnya Pelapor Khusus
untuk kekerasan terhadap perempuan, mekanisme hak asasi manusia regional, dan LSM hak asasi manusia.
Melakukan pengumpulan data berdasarkan jenis kelamin dan umur secara sistematis dan analisis sebagai
dasar untuk pengembangan progam secara efektif sebagaimana juga pemantauan dan evaluasi.
5. Menyediakan perawatan dan tindak lanjut untuk korban/orang yang selamat: Membangun dan
memperkuat program dan pelayanan untuk menangani konsekuensi psikologis, sosial dan fisik akibat
kekerasan berbasis gender, terutama kekerasan seksual, bagi korban/orang yang selamat dan membantu
reintegrasi mereka ke dalam komunitas yang lebih besar, termasuk melalui:
• Menyediakan dukungan psikologis dan sosial yang layak untuk korban/orang yang selamat dan untuk
komunitas di mana mereka tinggal;
• Menyediakan perawatan medis yang menyeluruh dan peka untuk korban/orang yang selamat,
termasuk, jika perlu, pencegahan pasca terinfeksi HIV (PEP) bersama-sama konseling sukarela dan
pemeriksaan dan perawatan kesehatan reproduksi menyeluruh bagi korban/orang yang selamat dari
perkosaan.
6. Mengatasi masalah berlanjut dari penganiayaan dan eksploitasi seksual oleh personel bertanggung
jawab untuk menyediakan bantuan dan perlindungan bagi populasi yang terkena bencana: Kami
menegaskan kembali komitmen kami kepada prinsip-prinsip dan kebiasaan-kebiasaan yang tercantum pada
Buletin Sekretaris Jendral PBB, termasuk dengan memastikan bahwa semua Tim Negara PBB membangun
mekanisme pelaporan yang dapat dicapai dan menjamin kerahasiaan untuk menerima dan menyelidiki seluruh
tuduhan perbuatan tidak senonoh dan semua langkah yang diperlukan telah diambil untuk menghukum
pelaku dan mencegah bertambahnya jumlah eksploitasi seksual dan penganiayaan seksual. Kami mengimbau
komunitas penjaga perdamaian untuk bertindak sesuai dengan Buletin dan untuk memastikan para pelaku
bertanggung jawab. Pada saat bersamaan, kami melihat kebutuhan untuk melengkapi Perwakilan Khusus
Sekretaris Jendral, Warga PBB, dan/atau Koordinator Kemanusiaan dan Tim Negara yang ada di lapangan
dengan bantuan teknis dan sumber daya manusia yang cukup untuk melakukan tugas mereka melaksanakan
Buletin. Selanjutnya, kami menegaskan kembali pentingnya memastikan bahwa unit kerja bukan PBB dan
individu-individu memiliki pengetahuan tentang standar prilaku yang ditentukan dalam Buletin.
7. Menentang kekerasan berbasis gender pada masa keadaan darurat: Kami harus mengupayakan
advokasi mewakili kepentingan korban/orang yang selamat dan agar supaya pelaku bertanggung jawab.
8. Mengembangkan kebijakan IASC dan rencana tindakan dan memperkuat pembangunan kapasitas
untuk penanganan kekerasan berbasis gender: Berdasarkan kebijakan dan panduan yang ada, termasuk
Matriks IASC untuk Intervensi Kekerasan Berbasis Gender dalam Kondisi Kemanusiaan, kami harus
memperjuangkan pendekatan melekat, partisipatif, dan multisektoral untuk mencegah dan menangani
kekerasan berbasis gender.
83
84
Lampiran 2
(untuk melengkapi Lembar Tindakan 2.2, Kegiatan Pemantauan dan Evaluasi)
CONTOH Formulir Pemantauan, Pelaksanan Pencegahan dan Penanganan Minimum
Situasi/Negara:____________ Tanggal:__________ Disusun oleh: ________________
TINDAKAN-TINDAKAN UTAMA
STATUS PELAKSANAAN
Koordinasi
1.1 Membangun mekanisme koordinasi dan memberikan orientasi kepada mitra
1.2 Memberikan advokasi dan menggalang dana
1.3 Memastikan standar Sphere disebarluaskan dan dipatuhi
Penilaian dan Pemantauan
2.1 Melakukan analisis situasi terkoordinasi
2.2 Kegiatan-kegiatan pemantauan dan evaluasi
Perlindungan
3.1 Memantau keamanan dan strategi perlindungan
3.2 Menyediakan keamanan sesuai kebutuhan
3.3 Memberikan advokasi untuk pelaksanaan dan kepatuhan kepada instrumen internasional
Sumber Daya Manusia
4.1 Merekrut staf dengan cara yang mencegah SEA
4.2 Menyebarluaskan dan memberi informasi kepada semua mitra tentang kode etik
4.3 Menerapkan mekanisme pengaduan rahasia
4.4 Menerapkan jaringan kerja focal SEA
Air dan Sanitasi
5.1 Menerapkan program-program air/sanitasi
Ketersediaan Makanan dan Gizi
6.1 Menerapkan program-program ketersediaan makanan dan gizi
* Perencanaan Tempat Penampungan dan Lokasi dan Barang-barang Kebutuhan bukan Makanan
7.1 Menerapkan program-program perencanaan lokasi dan tempat penampungan
7.2 Memastikan bahwa orang yang selamat/korban memiliki tempat penampungan aman
7.3 Menerapkan strategi pengumpulan bahan bakar
7.4 Menyediakan perlengkapan sanitasi untuk perempuan dan anak-anak perempuan
Pelayanan Kesehatan dan Komunitas
8.1 Memastikan akses perempuan mendapatkan pelayanan kesehatan dasar
8.2 Menyediakan pelayanan kesehatan kekerasan seksual
8.3 Menyediakan dukungan psikologis dan sosial berbasis komunitas
Pendidikan
9.1 Memastikan akses anak perempuan dan lelaki mendapatkan pendidikan
Informasi, Pendidikan, Komunikasi
10.1 Memberikan informasi kepada komunitas mengenai kekerasan
seksual dan ketersediaan pelayanan
10.2 Menyebarkan informasi mengenai IHL kepada orang-orang bersenjata
85
Lampiran 3
Contoh Formulir Pelaporan Kasus
(diambil dari Sexual and Gender-based Violence against Refugees, Returnees, and Internally Displaced Persons. UNHCR,
2003)
CATATAN : Staff yang mengisi formulir ini harus dilatih dengan baik dalam mewawancara korban/orang yang selamat
dan bagaimana mengisi formulir ini dengan benar. Formulir ini bukanlah suatu pedoman wawancara atau pemeriksaan.
Tersedia pedoman-pedoman dan formulir-formulir lain yang digunakan untuk konseling dan pemeriksaan/perawatan kesehatan.
JENIS KASUS
No. Kasus
Secondary incident type
Nama kamp/area
dari kota
Tanggal dan waktu wawancara
Nomor-nomor kasus sebelumnya untuk Klien ini (jika ada)
INFORMASI KORBAN/ORANG YANG SELAMAT
Nama: (pilihan) Umur:
Tahun lahir :
Jenis Kelamin
Alamat :
Latar belakang
suku/etnik:
Status
Perkawinan:
Pekerjaan:
Jumlah anak :
Umur:
Kepala Keluarga (diri sendiri atau nama,
hubungan dengan orang yang selamat)
Jika korban/orang yang selamat adalah seorang anak: Hubungan:
KASUS
Lokasi:
Tanggal:
Waktu:
Deskripsi Kasus (secara singkat kondisi, apa yang sebenarnya terjadi,
apa yang terjadi setelah itu):
Halaman 1 dari 2 halaman
86
Contoh Formulir Pelaporan Insiden - hal 2 (dapat dicetak di satu halaman agar mudah digunakan
di lapangan)
INFORMASI PELAKU
Nama:
Jumlah Pelaku:
Jenis Kelamin:
Alamat:
Warga negara:
Hubungan dengan korban
/orang yang selamat:
Status Perkawinan:
Umur:
Suku/Etnik:
Pekerjaan:
Bila pelaku tidak diketahui, gambarkan dia, termasuk tanda-tanda yang dapat dikenali:
Lokasi pelaku saat ini bila diketahui:
Apakah pelaku merupakan ancaman terus-menerus?
Apakah pelaku seorang anak: Nama orang yang mengasuh:
Hubungan:
SAKSI-SAKSI
Sebutkan ada/tidaknya saksi (termasuk anak-anak):
Nama-nama dan alamat-alamat mereka:
LANGKAH YANG DIAMBIL - semua langkah-langkah yang sudah diambil hingga tanggal pengisian formulir ini
Langkah yang diambil hingga hari ini
POLISI
Nama
SECURITY
Nama
UNHCR
Nama
PEMUKA-PEMUKA MASYARAKAT SETEMPAT
Nama
LAYANAN KESEHATAN
Nama/nfo.
LAIN-LAIN
Nama
LANGKAH-LANGKAH YANG DIBUTUHKAN DAN LANGKAH YANG DIRENCANAKAN - sampai tanggal formulir ini diisi
Penilaian kebutuhan keamanan fisik dan perencanaan pengamanan segera:
Sudahkah korban/orang yang selamat menerima konseling – jika ya, berbentuk apa?
Apa korban/orang yang selamat akan melapor ke Polisi? Ya Tidak
Apakah ia mencari bantuan dari peradilan tradisional? Ya Tidak
Apa tindak lanjut yang akan dilakukan oleh pekerja-pekerja pembangunan
komunitas/kekerasan seksual dan berbasis gender (SGBV)?
Apa langkah berikutnya yang dibutuhkan ?
Formulir diisi oleh (Tulis Nama):
Tanda tangan:
87
88
Lampiran 4
Singkatan
ARC
AS
BCC
CAP
CBO
CEDAW
DPKO
GBV
HC
IASC
ICRC
IEC
M&E
MISP
NGO
OHCHR
RC
RHRC
SEA
SG
SGB
SGBV
SRSG
STI/STD
TBA
TOR
UN
UNFPA
UNHCR
UNICEF
UNOCHA
VAW
WFP
WHO
Action for the Rights of the Child
action sheet
behaviour change communication
consolidated appeal process
community-based organisation
Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women
Department of Peacekeeping Operations
gender-based violence
Humanitarian Coordinator
Inter-Agency Standing Committee
International Committee of the Red Cross
information, education, communication
monitoring and evaluation
Minimum Initial Service Package
non-governmental organisation
Office of the High Commissioner for Human Rights
Resident Coordinator
Reproductive Health Response in Conflict Consortium
sexual exploitation and abuse
Secretary-General of the United Nations
Secretary-General’s Bulletin
sexual and gender-based violence
Special Representative of the Secretary General
sexually transmitted infection/disease
traditional birth attendant
terms of reference
United Nations
United Nations Population Fund
United Nations High Commissioner for Refugees
United Nations Children’s Fund
United Nations Office for the Coordination of Humanitarian Affairs
violence against women
World Food Programme
World Health Organisation
89
90
Fly UP