...

Metode Tsukamoto

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Metode Tsukamoto
Seminar Nasional Inovasi dan Tren (SNIT)2015
SISTEM PENUNJANG KEPUTUSAN KELAYAKAN PEMBERIAN
PINJAMAN DENGAN METODE FUZZY TSUKAMOTO
Tri Murti1), Leon Andretti Abdillah2), Muhammad Sobri3)
1,2)
3)
Program Studi Sistem Informasi – Fakultas Ilmu Komputer,U n i v e r s i t a s B i n a D a r m a
Program Studi Sistem Informasi DIII – Fakultas Ilmu Komputer,U n i v e r s i t a s B i n a D a r m a
Jl. Ahmad Yani No.12, Plaju, Palembang
email:1)[email protected], *2)[email protected], 3)[email protected]
Abstrak – Sistem penunjang keputusan (SPK) dapat digunakan untuk membantu penyelesaikan permasalahan
atau pengambilan keputusan yang bersifat semi terstruktur atau terstruktur. Metode yang digunakan adalah
Fuzzy Tsukamoto. PT Triprima Finance merupakan suatu perusahaan yang bergerak di bidang jasa
peminjaman dengan jaminan berupa Buku Pemilik Kenderaan Bermotor atau mobil (BPKB). PT. Triprima
Finance harus mempertimbangkan pinjaman dari para nasabahnya dengan persetujuan dari kepala manajer.
Persetujuan tersebut memerlukan waktu yang lama karena harus melewati banyak tahap prosedur laporan.
Kegiatan pengambil keputusan pada PT Triprima Finance dilakukan dengan proses analisis secara manual.
Untuk membantu mengatasi masalah tersebut maka diperlukannya metode penyelesaian dalam ketepatan dan
kecepatan pengambilan keputusan kelayakan pemberian pinjaman. Untuk mengatasi hal tersebut perlu
dikembangkan sistem yang baru yaitu sistem pendukung keputusan dengan metode fuzzy tsukamoto. diharapkan
dapat mempermudah kaposko untuk menentukan keputusan yang akan diambil.
Kata kunci : Sistem penunjang keputusan (SPK), Fuzzy tsukamoto, Pemberian pinjaman.
I. PENDAHULUAN
Teknologi informasi (TI) telah diadopsi
dalam berbagai bidang kehidupan. Hal
ini
dimungkinkan karena teknologi komputer mampu
berkolaborasi dengan banyak bidang ilmu lainnya [1].
TI telah membawa perubahan yang sangat mendasar
bagi organisasi baik swasta maupun publik [2].
Sehingga TI sudah menjadi backbone utama bagi
banyak aspek di kehidupan kita sekarang [3]. Salah
satunya adalah sistem pendukung keputusan (SPK).
Sistem Pendukung Keputusan (SPK) atau
Computer Based Decision Support System (DSS)
merupakan salah satu bagian dari sistem informasi
yang berguna untuk meningkatkan efektifitas
pengambilan keputusan. Permasalahan yang umum
dijadikan objek pada SPK ada yang bersifat yang
bersifat semi terstruktur atau terstruktur. Pada artikel
kali ini para penulis akan membahas mengenai
pengambilan keputusan di sektor keuangan.
PT Triprima Finance merupakan perusahaan
yang bergerak dibidang jasa peminjaman dengan
jaminan berupa Buku Pemilik KenderaanBermotor
atau mobil (BPKB). Dengan tujuan untuk memenuhi
pelayanan yang baik kepada nasabah, PT Triprima
Finance harus mempertimbangkan pinjaman dari para
nasabahnya dengan persetujuan dari kepala manajer.
Persetujuan tersebut dapat memerlukan waktu yang
lama karena harus melewati banyak tahap prosedur
laporan. Selama ini kegiatan pengambilan keputusan
pada PTTriprima Finance dilakukan dengan proses
analisis
secara
manual
dengan
cara
mempertimbangkan berdasarkan data nasabah. Untuk
membantu mengatasi masalah tersebut maka
diperlukanlah metode penyelesaian dalam ketepatan
dan kecepatan pengambilan keputusan kelayakan
pemberian pinjaman. Dalam sistem penilaian
kelayakan yang akan dibangun ini harus ada kriteriakriteria-nya. Kriteria penilaian kelayakan pemberian
pinjaman uang pada PT Triprima Finance meliputi
penilaian jumlah penghasilan, jumlah pinjaman, dan
jaminan. Untuk memudahkan proses tersebut maka
penulis menggunakan metode fuzzy tsukamoto.
Sejumlah penelitian telah dilakukan yang
berhubungan dengan sistem pendukung keputusan
antara lain: 1) Fuzzy Inference System dengan
tsukamoto sebagai pemberian saran Pemilihan
Konsentrasi Jurusan [4], 2) Sistem pendukung
keputusan kelayakan TKI ke luar negeri [5], 3)Sistem
Pendukung Keputusan Untuk Menentukan Kelayakan
Pemberian Pembiayaan Nasabah [6], 4)Pemberian
Beasiswa Bidik Misi menggunakan Simple Additive
Weighting (SAW) [7], dan 5) Pengambilan keputusan
pemberian kredit pemilikan rumah [8].
Metode ini dilakukan untuk membantu
manajemen keputusan terhadap pilihan alternatif
untuk mendapatkan keputusan yang akurat dan
optimal serta dapat memecahkan suatu masalah. Ada
beberapa jenis metode yang digunakan dalam
pengambilan keputusan contohnya fuzzy tahani, fuzzy
FMADM, dan fuzzy SAW. Dalam penelitian ini
penulis menggunnkan metode fuzzy tsukamoto.
Dipilihnya metode fuzzy tsukamoto karena didalam
metode fuzzy adanya derajat keanggotaan yang
memiliki rentang nilai 0 hingga 1. Sedangkan
tsukamoto yang mempunyai aturan berbentuk IFTHEN yang akan dipresentasikan dalam himpunan
fuzzy. Sebagai hasil output diinferensikan dari tiapProceedings SNIT : Hal A-252
Seminar Nasional Inovasi dan Tren (SNIT)2015
tiap aturan diberikan dengan berdasarkan predikat.
Metode ini diharapkan akan lebih memudahkan dalam
pemberian penilaian yang lebih tepat, lebih efektif,
mudah dan proses penilaian kelayakan pemberian
pinjaman uang.
2.2 Representasi Linear Rendah
Dibawah ini grafik representasi liner rendah
pada keanggotaan himpunan fuzzy digambarkan
sebagai berikut.
II. METODE PENELITIAN
Metode pengembangan perangkat lunak yang
digunakan dalam merancang dan membangun
perangkat lunak ini adalah System Development Life
Cycle (SDLC) [9] yang terdiri atas: 1) Investigasi
sistem (System investigation), 2) Analisis sistem
(System analysis), 3) Rancangan sistem (System
design),
4)
Implementasi
sistem
(System
implementation), dan 5) Perawatan sistem (System
maintenance).
.
Gambar 2. representasi liner rendah himpunan fuzzy
; x < Xmin
;Xmin<x< Xmax (1)
; x> Xmax
Konjungsi fuzzy
μA∧B=μA(x)∩μB(y)=min(μA(x),μB(y))
Disjungsi fuzzy
μA∨B=μA(x)∪μB(y)=max(μA(x),μB(y))
(3)
(4)
Keterangan :
μ A(x) ; Derajat keanggotaan dari x dalam
A atau derajat x berada dalam A
∩
:Konjungsi
∪
:Diskonjungsi
μB(y) :Derajat keanggotaan dari y dalam
B atau derajat y berada dalam B
2.3Metode Tsukamoto
Gambar 1. Tahapan-tahapan dalam SDLC
2.1 Fuzzy
Fuzzy secara bahasa diartikan sebagai kabur
atau samar-samar. Dalam fuzzy dikenal derajat
keanggotaan yang memiliki rentang nilai 0 hingga 1.
Berbeda dengan himpunan yang memiliki nilai 1 atau
0. Sedangkan logika fuzzy adalah suatu cara yang tepat
untuk memetakan suatu ruang input kedalam suatu
ruang output, mempunyai nilai kontinyu. Fuzzy
dinyatakan dalam derajat dari suatu keanggotaan dan
derajat dari kebenaran. Oleh sebab itu sesuatu dapat
dikatakan sebagian benar dan sebagian salah pada
waktu yang sama [10].
Variabel Fuzzy merupakan variabel yang
hendak dibahas dalam suatu sistem Himpunan Fuzzy.
Dalam himpunan fuzzy terdapat beberapa representasi
darifungsi keanggotaan, salah satunya yaitu
representasi linear. Pada representasi linear, pemetaan
input ke derajat keanggotaannya digambarkan sebagai
suatu garis lurus. Berikut ini adalah gambar
representasi linear rendah dan naik.
Proceedings SNIT : Hal A.-253
Tsukamoto [10]yaitusetiap konsekuen pada
aturan berbentuk IF-THEN harus dipresentasikan
dengan suatu himpunan fuzzy, dengan fungsi
keanggotaan yang monoton. Sebagai hasilnya, output
hasil inferensi dari tiap-tiap aturan diberikan dengan
berdasarkan predikat (fire strength). Hasil akhir
diperoleh dengan menggunakan rata-rata terbobot.
Misalkan ada 2 variabel input, yaitu x dan y serta satu
variabel output z. Variabel x terbagi atas dua
himpunan yaitu A1 dan A2, sedangkan variabel y
terbagi atas himpunan B1 dan B2. Variabel z juga
terbagi atas dua himpunan yaitu C1 dan C2. Tentu saja
himpunan C1 dan C2 harus merupakan himpunan
yang bersifat monoton. Ada 2 aturan yang digunakan,
yaitu:
Keterangan:
R1
: Aturan fuzzy
x
: variabel pinjaman
α1
: Himpunan pinjaman tertinggi
α2
: Himpunan pinjaman terendah
And
: Operator yang digunakan
Seminar Nasional Inovasi dan Tren (SNIT)2015
y
B1
B2
THEN
Z
C1
C2
:Variabel jaminan
Himpunan jaminan tertinggi
: Himpunan jaminan terendah
: Operator yang digunakan
: Variabel Penghasilan (nilai crisp)
: Himpunan penghasilan tertinggi (harus
monoton)
:Himpunan penghasilan terendah (harus
monoton)
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
:
Setelah dilakukan kegiatan-kegiatan yang
sesuai dengan metode pengembangan SDLC, maka
didapatkan hasil berupa sistem penunjang keputusan
pemberian pinjaman.
Proses inferensi dengan menggunakan
metode Tsukamoto [11] sebagaimana terlihat pada
gambar 2.
Gambar 5. Halaman login
3.1 Input Data Nasabah
Gambar 3. Proses inferensi dengan menggunakan
metode Tsukamoto
2.4 Rancangan Use Case Diagram
Halaman input data nasabah ini akan
menampilkan form untuk menginput data nasabah
yang melakukan pinjaman uang di PT Triprima
Finance Palembang. Dalam menu ini hanya admin
yang bisa menginput data lengkap nasabah. Berikut ini
adalah tampilan menu input data nasabah.
Use case diagram digunakan untuk melihat
berhubungan langsung antara pengguna sistem. Yaitu
administrasi, surveyor, kaposko, dan branch
manager. Admin dapat melakukan login, mengelolah
data nasabah, melihat laporan hasil survey, setelah itu
admin dapat melakukan konfirmasi hasil survey, dan
simpan hasil fuzzy tsukamoto serta dapat melihat
hasil penilaian. Bagian surveyor dapat mencetak data
nasabah dan menginput hasil survey. Untuk bagian
kaposko dapat melihat data nasabah, melihat laporan
hasil survey dan dapat melihat hasil penilaian.
Sedangkan bagian branch manager juga dapat
melihat laporan data nasabag, hasil survey dan hasil
penilaian.
Gambar 8. Halaman menu input data nasabah
3.2 Input Hasil Survey
Untuk
menginput
hasil
survey,
surveyormengklik menu input hasil survey maka akan
menampilkan halaman menu input hasil survey yang
digunakan untuk menginput dan mengelola hasil
survey. Gambar 9 adalah tampilan halaman hasil
survey.
Gambar 4.Use Case Diagram
Proceedings SNIT : Hal A-254
Seminar Nasional Inovasi dan Tren (SNIT)2015
Gambar 9. Menu input hasil survey
Gambar 11. Menu hasil penilaian
3.3. Fuzzy Tsukamoto
IV. KESIMPULAN
Untuk melihat fuzzy tsukamoto, admin
mengklik
hitungan fuzzy tsukamoto maka akan
menampilkan halaman menufuzzy tsukamoto yang
digunakan hitungan untuk mendapatkan hasil
keputusan kelayakan pemberian pinjaman. Berikut ini
adalah tampilan halaman metode fuzzytsukamoto.
Berdasarkan hasil penelitian yang telah
penulis lakukan pada PT Triprima Finance
Palembang, maka dapat disimpulkan sebagai
berikut :
1. Sistem ini dibuat untuk digunakan sebagai
sistem pendukung keputusan kelayakan
pemberian pinjaman pada PT Triprima
Finance Palembang dengan metode fuzzy
tsukamoto. Sehingga mempermudahkan
manajamen dalam menentukan kelayakan
pinjaman agar lebih cepat dan akurat.
2. Sistem ini juga mempermudahkan dalam
memberikan laporan kepada kaposko dan
branch manager, serta mempermudahkan
surveyor dalam memberikan laporan hasil
survey.
3. Sistem ini akan menghasilkan nilai dan
keputusan untuk menentukan kelayakan
pemberian pinjaman. Berdasarkan nilai
total tertinggi dari pengajuan pinjaman.
Gambar 10. Halaman menu fuzzy tsukamoto
DAFTAR REFERENSI
3.4 Hasil Penilaian
Untuk melihat hasil penilaian, branch
managermengklik from hasil penilaian maka akan
menampilkan halaman menu hasil penilaian yang
digunakan untuk melihat hasil dari nasabah yang
diterima atau ditolak berdasarkan hasil metode fuzzy
tsukamoto. Berikut ini adalah tampilan halaman hasil
penilaian.
Proceedings SNIT : Hal A.-255
[1] L. A. Abdillah, et al., "Pengaruh kompensasi dan
teknologi informasi terhadap kinerja dosen
(KIDO) tetap pada Universitas Bina Darma,"
Jurnal Ilmiah MATRIK, vol. 9, pp. 1-20, April
2007.
[2] L. A. Abdillah and D. R. Rahardi, "Optimalisasi
pemanfaatan
teknologi
informasi
dalam
menumbuhkan minat mahasiswa menggunakan
sistem informasi," Jurnal Ilmiah MATRIK, vol.
9, pp. 195-204, 2007.
[3] L. A. Abdillah, "Managing information and
knowledge sharing cultures in higher educations
institutions," in The 11th International Research
Conference on Quality, Innovation, and
Knowledge Management (QIK2014), The Trans
Luxury Hotel, Bandung, Indonesia, 2014.
Seminar Nasional Inovasi dan Tren (SNIT)2015
[4] A. Z. Rakhman, et al., "Fuzzy Inference System
dengan Metode Tsukamoto sebagai Pemberi
Saran Pemilihan Konsentrasi (Studi Kasus:
Jurusan Teknik Informatika UII)," in Seminar
Nasional Aplikasi Teknologi Informasi 2012
(SNATI 2012), Yogyakarta, 2012.
[5] A. Ariani, L.A. Abdillah, F. Syakti, "Sistem
pendukung keputusan kelayakan TKI ke luar
negeri menggunakan FMADM," Jurnal Sistem
Informasi (SISFO), vol. 4, pp. 336-343,
September 2013.
[6] R. Yuniardi, "Perancangan Sistem Pendukung
Keputusan Untuk Menentukan Kelayakan
Pemberian
Pembiayaan
Nasabah
Baitul
Maalwat-Tamwil (BMT) Mujahidin Pontianak
Dengan Menggunakan Fuzzy Inference System
Metode Tsukamoto," Jurnal Sistem dan
Teknologi Informasi (JustIN), vol. 2, 2013.
[7] P. Umami, L.A. Abdillah, I.Z. Yadi, "Sistem
penunjang keputusan pemberian beasiswa bidik
misi," in Konferensi Nasional Sistem Informasi
(KNSI), STMIK Dipanegara Makassar, Sulawesi
Selatan, 2014.
[8] W. Kaswidjanti, "Implementasi Fuzzy Inference
System Metode Tsukamoto pada Pengambilan
Keputusan Pemeberian Kredit Pemilikan
Rumah," Telematika, vol. 10, 2014.
[9] J. A. O'Brien, “Introduction To Information
Systems”. New York: McGraw-Hill/Irwin, 2010.
[10] S. Kusumadewi, "Artificial Intelligence (Teknik
dan Aplikasinya)," Yogyakarta: Graha Ilmu,
2003.
[11] J.-S. R. Jang, et al., Neuro-Fuzzy and Soft
Computing: A Computational APproach to
Learning and Machine Intelligence. New Jersey:
Prentice-Hall, 1997.
Biodata Penulis
Tri Murti, memperoleh gelar Sarjana Komputer
(S.Kom.), Program Studi Sistem Informasi – Fakultas
Ilmu Komputer, Universitas Bina Darma Palembang,
lulus tahun 2015.
Leon Andretti Abdillah, memperoleh gelar lulusan
terbaik Sarjana Komputer, Program Sistem Informasi
STMIK Bina Darma Palembang, lulus tahun
2001.Gelar lulusan terbaik program Magister
Manajemen Sistem Informasi, Program pascasarjana
Universitas Bina Darma Palembang, lulus tahun 2006.
Pernah melanjutkan pendidikan PhD di The University
of Adelaide, Australia pada School of Computer
Science dengan bidang peminatan Information
Retrieval (2010-2012). Saat ini menjadi lektor kepala
(Associate Professor) pada Fakultas Ilmu Komputer
Program Studi Sistem Informasi Universitas Bina
Darma Palembang.
Muhammad Sobri, memperoleh gelar Sarjana
komputer (S.Kom.), Program Studi Teknik
Informatika Univeristas Bina Darma (UBD), lulus
tahun 2009. Tahun 2011 memperoleh gelar Magister
Komputer (M.Kom.) dari Konsentrasi Software
Engineering UBD. Saat ini sebagai Staf Pengajar
program studi Manjemen Informatika UBD
Palembang.
Proceedings SNIT : Hal A-256
Fly UP