...

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Multimedia Development Life

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Multimedia Development Life
BAB III
METODE PENELITIAN
3.1
Multimedia Development Life Cycle
Penelitian ini memiliki tujuan mengembangkan sebuah media pembelajaran yang lebih
menarik dan efisien menggunakan Augmented Reality dengan memanfaatkan fitur
kamera Smartphone Android. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah
Multimedia Development Life Cycle, dimana metode ini memiliki 6 tahapan, yaitu
concept, design, material collecting, assembly, testing dan distribution.(Luther, 1994)1
Gambaran metode ini dapat dilihat dalam gambar 3.1.
Gambar 3.1 Diagram Multimedia Development Life Cycle.
3.1.1
Concept
Dalam tahapan ini ada beberapa tahap yang perlu diperhatikan, antara lain:
1.
Menentukan tujuan aplikasi yaitu untuk mempermudah pembelajaran Sistem
Kelistrika Body dengan Augmented Reality, agar siswa dapat lebih termotivasi
untuk belajar.
2.
Aplikasi ini digunakan untuk media pembelajaran Sistem Kelistrikan Body oleh
guru dan juga siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) jurusan Teknik
Kendaraan Ringan.
3.
Deskripsi Aplikasi Sistem Kelistrikan Body berbasis Augmented Reality ini
berjalan dan dioperasikan pada perangkat bersistem operasi android.
1
Ariesto Hadi Sutopo. Multimedia Interaktif Dengan Flash. Hal. 32
21
22
3.1.2
Design
Pada tahapan ini dibuat spesifikasi aplikasi secara rinci dalam sebuah perancangan
aplikasi. Di mana pembuatannya disesuaikan berdasarkan pada :
Perancangan Diagram Alur (Flowchart).
Dalam aplikasi ini terdapat 3 diagram alur (flowchart), yaitu:
1) Flowchart scanning marker
2) Flowchart Intro
3) Flowchart Menu
3.1.3
Material Collecting (pengumpulan materi)
Pada tahapan ini, materi terkait bahan ajar/materi pembelajaran didapatkan dari
wawancara kepada guru yang mengampu mata pelajaran Sistem Kelistrikan Body,
membaca buku dan mencari sumber-sumber lainnya dari internet. Sedangkan untuk
materi terkait Augmented Reality, penulis mendapatkan materi dari buku referensi,
internet dan tanya jawab dengan orang yang lebih ahli.
3.1.4
Assembly
Tahap assembly (pembuatan) adalah tahap dimana semua objek atau bahan multimedia
dibuat. Pembuatan aplikasi didasarkan pada flowchart. Semua objek atau material
dibuat dan digabungkan menjadi satu aplikasi yang utuh. Dalam tahapan ini digunakan
beberapa software seperti, Vuforia, Unity 3D dan Blender.
3.1.5
Testing
Tahap ini disebut juga sebagai tahap pengujian alpha (alpha test) dimana pengujian
dilakukan oleh pembuat atau lingkungan pembuatnya sendiri. Dalam pengujian
aplikasi ini dilakukan pengecekan ketepatan benda berdasarkan marker, karena hanya
menggunakan satu buah marker. Pengujian selanjutnya adalah pengujian terhadap
ketersediaan benda/obyek 3D dengan ukuran besar sehingga marker tidak tersorot
dengan baik. Pengujian selanjutnya dengan menggunakan pengujian kuisioner dengan
responden siswa Sekolah Menengah Kejuruan.
23
3.1.6
Distribution
Dalam tahapan ini, aplikasi yang telah selesai di uji dan dinyatakan baik sesuai dengan
tujuan pembuatan, akan didistribusikan dengan cara mengunggah ke sebuah toko
online Android.
24
HALAMAN INI SENGAJA DIKOSONGKAN
Fly UP