...

IMPLEMENTASI METODE ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

IMPLEMENTASI METODE ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS
IMPLEMENTASI METODE ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS
UNTUK PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN FOTO
BERDASARKAN TUJUAN PEROLEHAN FOTO
Anton Setiawan Honggowibowo
Jurusan Teknik Informatika Sekolah Tinggi Teknologi Adisutjipto
Abstract
The process of making a decision in selecting the best photo from a lot of photos
based on a certain target is a qualitative problem and it needs the intuitive, feeling, and
experimental information. This case is caused by the owned substances of photo such as
lighting, composition, room sharpness, and photo object are not able to be counted
numerically.
The method of Analytical Hierarchy Process (AHP) is enable to solve the problem in
selecting complex photo and not to be structured into the groups, arranging the groups into
the arrangement of hierarchy, putting the numerical value as the changing of human
perception in performing a relative comparison, and finally with a synthesis, it is defined
which is the element has a high priority.
The application program implementing the AHP method is enable to produce the
report such as the bar graphic of total value in priority-quality photo, so this report can
support a making decision that assists to solve the problem of selecting photo based on the
purpose of obtaining photo.
Key words: making decision, selecting photo, AHP
PENDAHULUAN
Proses pengambilan keputusan pada dasarnya adalah memilih suatu alternatif untuk
menyelesaikan suatu permasalahan. Adapun permasalahan yang sering muncul bersifat
kompleks dengan aspek atau kriteria yang diambil cukup banyak. Kompleksitas ini juga
disebabkan oleh struktur masalah yang belum jelas, ketidakpastian persepsi pengambil
keputusan, serta ketidakpastian tersedianya data statistik yang akurat, atau bahkan tidak ada
sama sekali.
Kadang kala timbul masalah keputusan yang dirasakan dan diamati perlu diambil
secepatnya, tetapi variasinya rumit, sehingga datanya tidak mungkin dapat dicatat secara
numeris, hanya secara kualitatif saja yang dapat diukur, yaitu berdasarkan persepsi
pengalaman dan intuisi. Salah satunya adalah persoalan memilih suatu foto untuk digunakan
pada tujuan tertentu. Permasalahan lain yang sering ditemui adalah bagaimana menentukan
tingkat prioritas kepentingan persoalan yang perlu diselesaikan terlebih dahulu.
Pada dasarnya, setiap persoalan dapat diselesaikan dengan memandang persoalan
tersebut dilihat dalam suatu kerangka yang terorganisir, yang memungkinkan adanya
ketergantungan antar komponen dan ketergantungan antar elemen dalam suatu komponen.
Kerangka pemikiran tersebut memungkinkan pengambil keputusan untuk mengambil
keputusan yang efektif atas persoalan tersebut dengan jalan menyederhanakan, sehingga
mempercepat proses pengambilan keputusan yang dilakukan.
Metode yang mampu memberikan kerangka pemikiran tersebut adalah metode
Analytical Hierarchy Process (AHP). Hal itu disebabkan metode AHP mampu memecah
Volume 2, Nomor 1, April 2010
57
suatu masalah yang kompleks dimana aspek atau kriteria yang diambil cukup banyak, yaitu
multiobjectives dan multicriterias. Peralatan utama AHP adalah sebuah hirarki fungsional
dengan input utamanya persepsi manusia. Dengan hirarki, suatu masalah kompleks dan
tidak terstruktur dipecahkan ke dalam kelompok-kelompok. Dengan kemudahan
penyelesaian tersebut, maka metode AHP ini juga menghemat waktu dan biaya.
Dengan adanya perkembangan perangkat-lunak komputer, yang ditandai dengan
semakin banyaknya bahasa pemrograman yang berorientasi, maka teknologi komputer
dapat memudahkan seseorang untuk mengimplementasikan berbagai metode penyelesaian
seperti AHP menjadi program komputer yang tepat, cepat, dan efisien.
TUJUAN PENELITIAN
Membantu mengambil keputusan dalam memecahkan permasalahan pemilihan foto
berdasar tujuan perolehan atau pemanfaatan foto tersebut dalam hal pemilihan yang bersifat
kualitatif dengan mengimplementasikan metode Analytical Hierarchy Process (AHP)
dalam bentuk program aplikasi komputer.
LANDASAN TEORI
Persoalan pengambilan keputusan, pada dasarnya adalah bentuk pemilihan dari
berbagai alternatif tindakan yang mungkin dipilih yang prosesnya melalui mekanisme
tertentu, dengan harapan akan menghasilkan sebuah keputusan yang terbaik.
Pengambilan keputusan dalam pemilihan foto untuk suatu tujuan tertentu akan
melibatkan unsur-unsur foto yang nilainya tidak dapat ditentukan secara numeris, akan
cenderung melibatkan intuisi pengambil keputusan tersebut. Tanpa mengurangi pentingnya
pendekatan ilmiah pada pengambilan keputusan, kiranya tidak tepat apabila seorang
pengambil keputusan mengesampingkan begitu saja peranan yang dapat dimainkan oleh
intuisi, kesan, dan daya pikirnya. Bahkan dalam banyak hal, peranan intuisi, kesan, dan daya
pikir lebih besar dibandingkan peranan data-data kuantitatif.
Pemilihan Foto
Setiap foto memiliki faktor-faktor yang perlu diperhatikan, yang sangat
mempengaruhi pemilihan suatu foto yang baik. Menurut Soelarko (1983) faktor-faktor
tersebut adalah sebagai berikut.
1. Objek Foto
Objek foto dapat berupa orang (Portrait), benda-benda mati (Stillife), atau pemandangan
(Landscape).
2. Penyinaran (Lighting)
Kondisi sinar diperinci dalam arah datangnya sinar, karena itu dapat dibedakan macammacam kondisi penyinaran, yaitu sebagai berikut.
a. Penyinaran Muka (Front Lighting).
b. Penyinaran Belakang (Back Lighting).
c. Penyinaran Samping Tegak Lurus (Side Lighting).
d. Penyinaran Samping Bersudut (Lighting 45).
e. Penyinaran Pinggir (Rim Lighting).
f. Penyinaran Atas (Overhead Lighting).
58
ANGKASA
1. Ketajaman Ruang (Depth of Focus)
Ketajaman ruang tergantung beberapa faktor, yaitu sebagai berikut.
a. Panjang Focus (Focus Length).
b. Diafragma.
c. Jarak Pemotretan.
2. Komposisi
Komposisi adalah susunan gambar di dalam ukuran kertas yang tersedia. Tujuan
komposisi adalah untuk mencapai keseimbangan pandangan. Hal itu menyangkut
penempatan objek di dalam jendela bidikan, yang terdiri atas unsur utama yang menjadi
sasaran pemotretan dan lingkungan sekitar.
Sistem Pendukung Keputusan (SPK)
SPK merupakan sistem informasi berbasis komputer yang intraktif, fleksibel, dan
dapat beradaptasi, yang secara khusus dikembangkan untuk mendukung penyelesaian
permasalahan yang tidak terstruktur untuk meningkatkan pembuatan keputusan (Turban
1995).
Metode Analytical Hierarchy Process (AHP)
Metode AHP merupakan salah satu model untuk pengambilan keputusan yang dapat
membantu kerangka berfikir manusia. Pada dasarnya AHP adalah metode yang memecah
suatu masalah yang kompleks dan tidak terstruktur ke dalam kelompok-kelompok,
mengatur kelompok-kelompok tersebut ke dalam suatu susunan hirarki, memasukkan nilai
numeris sebagai pengganti persepsi manusia dalam melakukan perbandingan relatif, dan
akhirnya dengan suatu sintesis ditentukan elemen mana yang mempunyai prioritas tertinggi
(Permadi, 1992).
Metode AHP memakai persepsi manusia yang dianggap expert sebagai input utama,
yaitu orang yang mengerti benar permasalahan yang diajukan, merasakan akibat suatu
masalah, atau punya kepentingan terhadap masalah tersebut.
Algoritma AHP
Pada dasarnya langkah-langkah dalam pembentukan metode AHP dapat dijelaskan
dalam algoritma berikut ini.
Langkah Pertama : Menyusun Hirarki
Membuat struktur hirarki yang diawali dengan tujuan, dilanjutkan dengan kriteria-kriteria
dan kemungkinan alternatif-alternatif pada tingkatan yang paling bawah.
Langkah Kedua : Menetapkan bobot/ prioritas elemen.
a. Menetapkan perbandingan berpasangan
Perbandingan dilakukan berdasarkan judgment pengambil keputusan dengan menilai
tingkat kepentingan suatu elemen dibandingkan elemen lain.
b. Menghitung bobot/ prioritas elemen
Langkah Ketiga : Mengukur konsistensi
Volume 2, Nomor 1, April 2010
59
Konsistensi perlu diukur untuk mengetahui apakah penilaian atau pertimbangan yang
dilakukan pada setiap langkah kedua di atas menunjukkan bahwa konsistensi antara objek
yang dinilai adalah benar. AHP mengukur konsistensi menyeluruh atas berbagai
pertimbangan melalui suatu rasio konsistensi. Nilai rasio konsistensi harus 0,1 atau kurang.
Nilai rasio konsistensi yang melebihi 0,1 akan menyebabkan konsistensi tidak 100%,
disarankan untuk dilakukan perbandingan ulang pada matriksnya.
IMPLEMENTASI SISTEM
Program aplikasi yang mengimplementasikan metode AHP untuk pengambilan
keputusan dalam pemilihan foto berdasar tujuan perolehan foto tersebut, memiliki menu
utama untuk menjalankan aplikasi selanjutnya. Menu utama tersebut terdiri atas
penginputan tujuan, kriteria-kriteria, dan alternatif foto yang akan dipilih. Kemudian proses
perbandingan kriteria dan perbandingan foto, sampai ditemukan hasil berupa total bobot
prioritas foto yang paling tinggi untuk dipilih sesuai dengan tujuan perolehan foto tersebut,
yang ditampilkan dalam bentuk grafik batang. Juga terdapat fasilitas untuk menghapus data
tertentu atau semua data dan juga fasilitas help dan about. Gambar 1 memperlihatkan
tampilan form menu utama.
Gambar 1. Form Menu Utama
Form Inputan
Form inputan yang dibutuhkan pada program AHP ini adalah untuk menginputkan
tujuan dalam pemilihan foto, kriteria-kriteria pemilihan dan yang terakhir alternatif foto
yang akan dipilih.
Gambar 2 memperlihatkan form untuk menetapkan tujuan pemilihan foto dan daftar
tujuan foto yang sudah ada ketika menekan tombol 'Buka' pada form input tujuan.
60
ANGKASA
Gambar 2. Form Input Tujuan dan Daftar Tujuan
Untuk melanjutkan proses setelah menentukan tujuan pemilihan foto adalah dengan
menekan tombol 'Lanjut' untuk menentukan kriteria-kriteria dalam pemilihan foto. Gambar
3 memperlihatkan form untuk menentukan kriteria dalam pemilihan foto.
Gambar 3. Form Input Kriteria
Setelah kriteria-kriteria dalam pemilihan foto didefinisikan, maka proses
selanjutnya, adalah menentukan alternatif foto yang akan dipilih, dengan menekan tombol
'Lanjut'. Gambar 4 memperlihatkan form untuk menentukan foto yang akan dipilih.
Volume 2, Nomor 1, April 2010
61
Gambar 4. Form Input Foto
Selanjutnya tekan tombol 'Selesai' pada form input foto, untuk mengakhiri
penginputan foto dan seluruh langkah penginputan yang dibutuhkan dalam pengambilan
keputusan untuk pemilihan foto berdasar tujuan perolehan foto dengan metode AHP.
Form Proses
Proses yang terjadi setelah penginputan data adalah proses perbandingan kriteria
berdasarkan tujuan dan proses perbandingan alternatif foto berdasarkan pertimbangan
masing-masing kriteria.
Pada menu utama pilih tombol 'Perbandingan Kriteria Foto' untuk menampilkan
form perbandingan kriteria, untuk menginputkan dan memproses perbandingan kriteriakriteria yang dibutuhkan dalam pemilihan foto, sampai ditemukan bobot prioritas kriteria.
Gambar 5 memperlihatkan form untuk memproses perbandingan kriteria.
Gambar 5. Form Perbandingan Kriteria
62
ANGKASA
Proses perhitungan di atas akan menghitung matriks perbandingan kriteria sampai
ditemukan bobot prioritas kriteria dan konsistensi matriks tersebut. Yang mana dapat dilihat
dengan menggunakan tombol 'Lihat Proses'. Gambar 6 memperlihatkan form untuk melihat
hasil proses perbandingan kriteria.
Gambar 6. Form Proses Perbandingan Kriteria
Proses selanjutnya adalah membandingkan alternatif-alternatif foto yang akan
dipilih berdasarkan pertimbangan masing-masing kriteria pemilihan foto, dengan memilih
tombol 'Perbandingan Alternatif Foto' pada menu utama. Gambar 7 memperlihatkan form
untuk memproses perbandingan foto.
Gambar 7. Form Perbandingan Foto
Volume 2, Nomor 1, April 2010
63
Proses perhitungan di atas akan menghitung matriks perbandingan foto berdasarkan
setiap kriteria sampai ditemukan bobot prioritas foto dan konsistensi matriks tersebut. Yang
mana dapat dilihat dengan menggunakan tombol 'Lihat Proses'. Ketika tombol 'Lihat Proses'
dipilih maka akan muncul daftar kriteria pemilihan foto yang dapat dipilih dengan mengklik
tombol 'Lihat Proses' untuk melihat proses perhitungan matrik perbandingan foto
berdasarkan kriteria tersebut, bobot prioritas foto dan konsistensi dari matrik tersebut.
Gambar 8 memperlihatkan daftar kriteria yang digunakan dalam perbandingan foto.
Gambar 8. Form Daftar Kriteria Dalam Perbandingan Foto
Gambar 9 memperlihatkan form untuk melihat hasil proses perbandingan foto.
Gambar 9. Form Proses Perbandingan Foto
Form Hasil Akhir
Setelah melakukan perbandingan dan proses perhitungan dengan AHP maka akan
ditampilkan hasil total bobot prioritas foto, yang ditampilkan dalam bentuk grafik batang,
dengan memilih tombol 'Hasil Akhir' pada menu utama. Gambar 10 memperlihatkan total
bobot prioritas foto.
64
ANGKASA
Gambar 10. Form Total Bobot Priorita s Foto
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil analisis dan implementasi program, maka dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut.
1. Metode AHP telah dapat diimplementasikan dengan baik sebagai sistem pendukung
keputusan yang membantu menyelesaikan permasalahan pemilihan foto berdasar tujuan
perolehan foto.
2. Program mampu menghasilkan laporan berupa grafik batang nilai total bobot prioritas
foto, sehingga laporan ini dapat mendukung pengambilan keputusan.
3. Program hasil implementasi menunjukkan bahwa sistem yang dirancang berbasis sistem
pendukung keputusan karena dapat memenuhi karakteristik dan manfaat SPK.
4. Program ini lebih tepat dan efisien apabila digunakan memilih foto berdasarkan tujuan
perolehan foto, yang mempunyai kriteria yang bersifat kualitatif dan memerlukan
pertimbangan yang seksama.
Saran bagi pengembangan program bantu pengambilan keputusan berbasis
komputer ini, yaitu bagi pemakai/ pengambil keputusan sebaiknya memahami
permasalahan dengan sebaik-baiknya agar dapat melakukan perbandingan/ pertimbangan
dengan baik.
Volume 2, Nomor 1, April 2010
65
DAFTAR PUSTAKA
Permadi, Bambang S., 1992, AHP, Jakarta, Pusat Antar Universitas – Studi Ekonomi
Universitas Indonesia.
Soelarko, R.M., 1994, Foto Indonesia – Komposisi, Bandung, P.T. Karya Nusantara.
Soelarko, R.M., 1993, Penuntun Fotografi, Bandung, P.T. Karya Nusantara.
Suryadi, Kadarsah.; Ramdhani, M. Ali, 2000, Sistem Pendukung Keputusan – Suatu Wacana
Struktural Idealisasi Dan Implementasi Konsep Pengambilan Keputusan,
Bandung, PT Remaja Rosdakarya.
Turban, Efraim.; Aronson, Jay E., 2001, Decision Support Systems and Intelligent Systems,
Sixth Edition, New Jersey, Prentice-Hall, Inc.
Turban, Efraim., 1995, Decision Support Systems and Expert Systems, Fourth Edition,
Singapore, Prentice-Hall, Inc.
66
ANGKASA
Fly UP