...

LAKSAMANA KEUMALAHAYATI Pendahuluan Aceh, adalah salah

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

LAKSAMANA KEUMALAHAYATI Pendahuluan Aceh, adalah salah
LAKSAMANA KEUMALAHAYATI
Pendahuluan
Aceh, adalah salah satu Propinsi Indonesia yang terletak di ujung Barat Laut Pulau
Sumatera, diapit oleh dua laut, yaitu Lautan Indonesia dan Selat Malaka. Secara Astronomis
dapat ditentukan bahwa daerah ini terletak antara 950 13’ dan 980 17’ Bujur Timur dan 20 48’
dan 50 40’ Lintang Utara. (JMBRAS, 1879 : 129). Posisi itu menempatkan Aceh sebagai
tempat yang sangat strategis, karena merupakan pintu gerbang lalulintas perdagangan dan
pelayaran internasional. Mengingat letaknya yang sangat strategis ini, maka tidak
mengherankan jika pada zaman Kerajaan Aceh dahulu, banyak didatangi oleh berbagai
bangsa asing dengan berbagai kepentingan perdagangan, diplomasi dan sebagainya.
Kedatangan berbagai bangsa Asing merupakan hal yang penting bagi perkembangan Aceh itu
sendiri, baik secara politis, kultural maupun ekonomis. Meskipun demikian, di antara bangsabangsa asing yang datang tersebut tidak semua menguntungkan bagi Kerajaan Aceh. Hal ini
terbukti dengan adanya bangsa yang ingin menguasai daerah untuk kepentingan kolonial dan
imperialismenya.
Munculnya imperialisme dan kolonialisme menimbulkan antagonisme dan reaksi dari
berbagai pihak yang merasa dirugikan. Banyak kerajaan-kerajaan di Nusantara yang akhirnya
berperang dengan kaum pendatang yang mengedepankan semangat imperialisme dan
kolonialisme Barat adalah Kerajaan Aceh Darussalam.
Dalam perjalanan sejarahnya, Aceh telah melahirkan wanita-wanita yang mempunyai
karya besar yang tidak kalah dengan kaum prianya. Para wanita telah turut memberikan andil
yang besar, terutama dalam pertumbuhan dan pengembangan Kerajaan Aceh Darussalam
serta dalam perjuangan melawan bangsa asing ( Portugis dan Belanda). Hal itu terbukti
dengan adanya wanita yang menjadi Sultanah (Wanita Kepala Pemerintahan Kerajaan Aceh),
Uleebalang (Kepala Kenegerian), Laksamana (Panglirna Angkatan Laut). Perlawananperlawanan tersebut hanya ditujukan untuk mempertahankan eksistensi dan hak kedaulatan
negerinya terhadap keserakahan kaum impersalisme.
Bangsa asing pertama yang melakukan kontak dengan Kerajaan Aceh dan kemudian
menimbulkan konflik adalah bangsa Portugis. Setelah berhasil menduduki Malaka pada tahun
1511, Portugis bermaksud menguasai daerah-daerah lain, termasuk aceh untuk dijadikan
sebagai daerah jajahannya. Melihat gerak gerik Portugis yang merugikan tersebut, Aceh
marah dan berusaha untuk mengusirnya. Aceh yang telah tumbuh sebagai kerajaan yang
besar, berusaha melawan dan mengusir Portugis dari kawasan Selat Malaka. Hal ini dilakukan
karena kehadiran Portugis sebagai agresor, telah merusak keharmonisan kehidupan dan
jaringan perdagangan yang sudah mentradisi di kawasan selat Malaka dan sekitarnya. Konflik
Aceh versus Portugis tersebut boleh dikata cukup lama dan berlangsung sepanjang abad XVI
hingga akhir perempat abad XVII.
Dalam usahanya menghancurkan armada Portugis di Selat Malaka, Aceh bekerja
dengan sesama Kerajaan Islam lainnya di Nusantara, salah satu di antaranya adalah Kerajaan
Islam Denmark di Jawa. Pada tahun 1521 Angkatan Laut Aceh bersama Armada Patiunus
(Pangeran Sabrang Lor) menyerang Malaka. Walaupun dalam penyerangan tersebut
mengalami kegagalan, Aceh tidak putus asa. Di waktu-waktu selanjutnya, terus dilakukan
penyerangan-penyerangan yang menyebabkan Portugis tidak aman di Malaka.
Dalam pertempuran laut yang berlangsung cukup lama tersebut, muncullah tokohtokoh dan figur-figur terkemuka dari kedua belah pihak. Hal ini dapat kita lihat dari karyakarya penulis asing maupun penulis bangsa Indonesia yang melukiskan kepahlawanan dan
semangat juang para panglimanya. Tentang sejarah Aceh dapat ditemukan sejumlah nama
yang pernah menjadi figur yang pantas diteladani. Salah satu dari tokoh-tokoh pahlawan
Aceh di antaranya yaitu Laksamana Keumala Hayati, yang secara tradisional disebut oleh
orang Aceh dengan nama Malahayati atau Hayati saja. (Van Zeggelen, 1935 : 89). H.M.
Z,ainuddin, 1961 :294).
Riwayat Masa Remaja Laksamana Keumalahayati
Pada masa kejayaan Aceh, akhir abad XV, Aceh pernah melahirkan seorang tokoh
wanita bernama Keumalahayati. Adapun nama Keumala dalam bahasa Aceh itu sama dengan
kemala yang berarti sebuah batu yang indah dan bercahaya, banyak kasiatnya dan
mengandung kesaktian. (Poerwadarminto, 1989 : 414). Berdasarkan sebuah manuskrip
(M.S.) yang tersimpan di University Kebangsaan Malaysia din berangka tahun 1254 H atau
sekitar tahun 1875 M, Keumalahayati berasal dari kalangan bangsawan Aceh, dari kalangan
sultan-sultan Aceh terdahulu.
Ayah Keumalahayati bernama Laksamana Mahmud Syah. Kakeknya dari garis ayahnya
adalah Laksamana Muhammad Said Syah putra dari Sultan Salahuddin Syah yang
memerintah sekitar tahun 1530-1539 M. Adapun Sultan Salahuddin Syah adalah putra dari
Sultan Ibrahim Ali Mughayat Syah (1513-1530 M), yang merupakan pendiri Kerajaan Aceh
Darussalam. (Rusdi Sufi, 1994 : 30-33).
Jika dilihat dari silsilah Keumalahayati dapat dipastikan bahwa dirinya berasal dari
darah biru, yang merupakan keluarga bangsawan keraton. Ayah dan kakeknya Keumalahayati
pernah menjadi Laksamana Angkatan Laut, sehingga jiwa bahari yang dimiliki oleh ayah dan
kakeknya sangat berpengaruh pada perkembangan pribadinya, seperti kata pepatah, "buah
jatuh tidak jauh dari pohonnya". Oleh karena sang ayah dan kakeknya seorang Panglima
Angkatan Laut, maka jiwa bahari tersebut dapat diwarisi oleh Keumalahayati. Kendatipun
dirinya hanya seorang wanita, ia juga ingin menjadi seorang pelaut yang gagah berani seperti
ayah dan kakeknya.
Sepanjang catatan sejarah, tahun kelahiran dan tahun kematian Keumalahayati belum
diketahui dengan pasti. Hanya dapat ditafsirkan bahwa masa hidup Keumalahayati sekitar
akhir abad XV dan awal abad XVI.
Pada masa Keumalahayati masih remaja, Kerajaan Aceh Darussalam telah memiliki
Akademi Militer yang bernama Mahad Baitul Makdis, yang terdiri dari jurusan Angkatan Darat
dan Laut, dengan para instrukturnya sebagian berasal dari Turki. Sebagai anak seorang
Panglima Angkatan Laut, Keumalahayati mendapat kebebasan untuk memilih pendidikan
yang ia inginkan. Setelah melalui pendidikan agama di Meunasah, RanAkang dan Dayah,
Keumalahayati berniat mengikuti karir ayahnya yang pada waktu itu telah menjadi
Laksamana. Sebagai seorang anak yang mewarisi darah bahari, Keumalahayati bercita-cita
ingin menjadi pelaut yang tangguh. Untuk mewujudkan cita-citanya menjadi seorang pelaut,
ia kemudian ikut mendaftarkan diri dalam penerimaan calon taruna di Akademi Militer Mahad
Baitul Makdis. Berkat kecerdasan dan ketangkasannya, ia diterima sebagai siswa taruna
akademi militer tersebut. Pendidikan militer pada tahun pertama dan kedua ia lalui dengan
sangat baik, karena ternyata ia adalah seorang taruna wanita yang berprestasi sangat
memuaskan.
Sebagai taruna yang cakap dan mempunyai prestasi yang sangat menonjol telah
membuat la sangat dikenal di kalangan para taruna lainnya, termasuk juga para taruna yang
setingkat lebih tinggi dari dirinya. Maka tidak mengherankan kalau banyak mahasiswa di
Akademi Militer tersebut yang sayang padanya. Bahkan banyak pula yang telah tertambat
hatinya pada wanita tersebut. Namun di antara sekian banyak taruna laki-laki yang jatuh
cinta padanya, tidak ada yang berkenan di hatinya. la lebih mementingkan pendidikannya
dari pada memikirkan hal-hal yang menurutnya belum saatnya untuk dilakukan.
Sebagai siswa yang berprestasi di Akademi Militer Mahad Baitul Makdis, Keumalahayati
berhak memilih jurusan yang ia inginkan. Sebagai seorang anak yang mewarisi darah bahari,
ia memilih jurusan Angkatan Laut. Maklum karena sejak kecil jiwa pelaut telah ditanam oleh
ayah dan kakeknya. Dalam masa-masa pendidikan militernya, ia berhasil dengan mudah
melahap semua ilmu-ilmu yang diberikan oleh para instrukturnya.
Pada suatu saat di Kampus Akademi Militer Mahad Baihil makdis tersebut,
Keumalahayati berkenalan dengan seorang calon perwira laut yang lebih senior dari dirinya.
Perkenalan berlanjut hingga membuahkan benih-benih kasih sayang antara pria dan wanita.
Keduanya akhirnya sepakat menjalin cinta asmara, dua tubuh satu jiwa, menyatu dalam
cinta, mengarungi bahtera kehidupan yang bergelombang ini bersama-sama untuk menuju
pantai bahagia, menikmati indahnya cinta. Setelah tamat pendidikan di Akademi Militer
Mahad Baitul Makdis, keduanya akhimya menikah sebagai suami-istri yang bahagia.
Sejarah akhinnya mencatat, bahwa pasangan suami-istri alumni dari Akademi Militer
ini menjadi Perwira Tinggi Angkatan Laut Aceh yang gagah berani dalam setiap pertempuran
laut melawan armada Portugis.
Komandan Protokol lstana
Sebagai seorang perwira muda lulusan Akademi Militer Baitul Makdis di Aceh dan
memiliki prestasi pendidikan yang sangat memuaskan, Keumalahayati memperoleh
kehormatan dan kepercayaan dari Sultan Alaiddin Riayat Syah Al Mukammil (1589- 1604),
diangkat menjadi Komandan Protokol lstana Darud-Dunia dari Kerajaan Aceh Darussalam.
Jabatan sebagai Komandan Protokol lstana bagi Keumalahayati adalah merupakan
jabatan yang tinggi dan terhormat. Jabatan tersebut sangat besar tanggungjawabnya, karena
di samping menjadi kepercayaan Sultan, juga harus menguasai soal etika dan keprotokolan
sebagai mana lazimnya yang berlaku di setiap istana kerajaan di manapun di dunia.
Bersamaan dengan pengangkatan Keumalahayati sebagai Komandan Protokol Istana,
diangkat pula Cut Limpah sebagai komandan intelijen istana (geheimraad).(Rusdi Sufi, 1994
:31).
Panglima Armada Inong Balee
Sejarah hidup Keumalahayati mengingatkan kita pada perjalanan hidup Cut Nyak
Dhien. Ketika suaminya yang bemama Teuku Umar gugur di medan perang melawan
Belanda, Cut Nyak Dhien bertekad untuk meneruskan perjuangan suaminya. Demikian pula
halnya dengan Keumalahayati. Ketika suaminya gugur dalam pertempuran laut melawan
Portugis di perairan Selat Malaka, Keumalahayati bersumpah akan menuntut balas kematian
suaminya. Semangat juang dan kepahlawanannya dapat disejajarkan dengan Srikandi,
seorang tokoh pahlawan wanita dalam kisah Mahabharata. Oleh kalena itulah maka
Laksamana Keumalahayati Juga terkenal dengan sebutan “Srikandi dari Aceh”. Mengenai
tokoh Srikandi ini dapat kita lihat pada kitab Mahabharata. Srikandi adalah istri Harjuna,
seorang ksatria pandawa yang terkenal sakti dalam Perang Baratayudha. Srikandilah yang
berhasil membunuh Maharsi Bisma, Panglima Perang Korawa. Berkat kemenangan Srikandi
itulah, maka Pandawa berhasil menghancurkan tentara Korawa. (Nyoman S. Pendit, 1970 :
189; I Made Purna, 1994 : 54-61).
Kisah kepahlawanan Keumalahayati dimulai ketika terjadi pertempuran laut antara
armada Portugis versus armada Kerajaan semasa Pemerintahan Sultan Alaiddin Riayat Syah
Al Mukammil. Armada Aceh dipimpin sendiri oleh Sultan dan dibantu dua orang Laksamana.
Pertempuran dahsyat yang terjadi di Teluk Haru tersebut berakhir dengan hancurnya armada
Portugis, sedangkan di pihak Aceh, kehilangan dua orang Laksamana dan 1000 (seribu)
prajuritnya gugur. Salah seorang Laksamana yang gugur dalam pertempuran di Teluk Haru
itu, adalah suaminya Keumalahayati yang menjabat sebagai Komandan Protokol Istana
Darud-Dunia. Adapun nama suami Keumalahayati yang ikut terbunuh dalam pertempuran
tersebut belum dapat diketahui dengan pasti.
Kemenangan armada Selat Malaka Aceh atas armada Portugis disambut dengan
gembira oleh seluruh rakyat Aceh Darussalam. Begitu pula Keumalahayati merasa gembira
dan bangga atas kepahlawanan suaminya yang gugur di medan perang. Walaupun dirinya
bangga, ia juga geram dan marah pada Portugis. Maka tidak mengherankan jika ia ingin
menuntut balas atas kematian suaminya dan bersumpah akan terus memerangi Portugis.
Untuk melaksanakan niatnya, ia mengajukan perrnohonan kepada Sultan Al Mukammil
untuk membentuk armada Aceh yang prajurit-prajuritnya semua wanita-wanita janda, yang
suami mereka gugur dalam pertempuran Teluk Haru. Mengingat Keurnalahayati adalah
seorang prajurit yang cakap dan alumni dari Akademi Militer, maka dengan senang hati
Sultan mengabulkan permohonannya. Untuk itu Keumalahayati diserahi tugas sebagai
panglima armada dan diangkat menjadi Laksamana. Armada yang baru dibentuk tersebut
diberi nama Armada Inong Bale (Armada Wanita janda) dengan mengambil Teluk Krueng
Raya sebagai pangkalannya, atau nama lengkapnya Teluk Lamreh Krueng Raya. Di sekitar
Teluk Krueng Raya itulah Laksamana Keumalahayati membangun benteng Inong Balee yang
letaknya di perbukitan yang tingginya sekitar 100 meter dari permukaan laut. Tembok yang
menghadap laut lebarnya 3 meter dengan lubang-lubang meriam yang moncongnya
mengarah ke pintu Teluk. Benteng yang dalam istilah Aceh disebut Kuta Inong Balee
(Benteng Wanita Janda) tersebut, hingga sekarang masih dapat kita saksikan di Teluk Krueng
Raya, dekat Pelabuhan Ma)ahayati.
Armada Inong Balee ketika dibentuk hanya berkekuatan 1000 orang janda muda yang
suaminya gugur di medan perang laut Haru. Dan jumlah pasukan tersebut, oleh Laksamana
Keumalahayati diperbesar lagi menjadi 2000 orang. Tambahan personil ini bukan lagi jandajanda, tetapi para gadis remaja yang ingin bergabung dengan pasukan Inong Balee yang
dipimpin Laksamana Keumalahayati. (A. Hasjmy, 1980: 3).
Keumalahayati adalah seorang wanita Aceh pertama yang berpangkat Laksamana
(Admiral) Kerajaan Aceh dan rnerupakan salah seorang pemimpin armada laut pada masa
Pemerintahan Sultan Alaiddin Riayatsyah Al Mukammil (1589-1604) yang populer disebut
dengan Sultan Al Mukammil saja. (J. Davis dalam Jacobs, 1894 : 185). Sebelum diangkat
sebagai Panglima Perang Laut (Laksamana), Keumalahayati pernah menjabat sebagai
pemimpin pasukan ketentaraan wanita di Kerajaan Aceh (Van Zeggelen, 1935 : 89). Setelah
Keumala Hayati sukses mengemban tugas sebagai Kepala Pasukan Wanita Kerajaan Aceh, ia
diangkat oleh Sultan menjadi Admiral (Laksamana), sebuah pangkat tertinggi dalam militer.
(Davis dalam Yacobs, 1894).
Pada saat berkuasa, usia Sultan sudah sangat tua (95 tahun). Maka tidak
mengherankan jika di istana sering terjadi intrik-intrik yang berhubungan dengan suksesi dan
berbagai usaha untuk menyingkirkan Sultan dari kursi kerajaan. (Wap, 1862 : 12). Hal itu
menyebabkan Sultan menjadi tidak percaya pada setiap laki-laki yang dianggapnya akan
mendongkel dirinya dari singgasana. Sultan sudah trauma dengan para laki-laki yang
dianggapnya telah menyalah gunakan kekuasaannya untuk menjatuhkan dirinya. Mungkin
karena kecurigaannya terhadap kaum laki-laki (Davis dalam Jacobs, 1894), Sultan akhirnya
pada keputusan untuk mengangkat seorang wanita sebagai Laksamana. Kemungkinan
tersebut semakin jelas ketika Sultan mengangkat Malahayati sebagai Laksamana. Sultan juga
mengangkat seorang Cut Limpah sebagai "dewan rahasia" istana yang oleh Van Zeggelen
disebut sebagai "geheimraad ". (Van Zeggelen, 1935).
Setelah memangku jabatan sebagai Laksamana, Keumala Hayati mengkoordinir
sejumlah Pasukan Laut, mengawasi pelabuhan-pelabuhan yang berada di bawah Syahbandar
(Van Zeggelen, 1894 : 88-89) dan juga kapal-kapal jenis galay milik Kerajaan Aceh (Van
Zeggelen, 1935 : 149). John Davis, seorang berkebangsaan Inggris yang menjadi nahkoda
pada sebuah kapal Belanda yang mengunjungi Kerajaan Aceh pada masa Keumala Hayati
menjadi Laksarnana, menyebutkan bahwa Kerajaan Aceh pada masa itu memiliki
perlengkapan armada laut yang terdiri dari 100 buah kapal (galey), di antaranya ada, yang
berkapasitas muatan sampai 400-500 penumpang. Yang menjadi pemimpin pasukan tersebut
adalah seorang wanita berpangkat Laksamana. (Davis dalam Yacobs, 1894).
Pada awal abad XVII, Kerajaan Aceh telah memiliki angkatan perang yang tangguh.
Kekuatannya yang terpenting adalah kapal-kapal galey yang dimiliki Angkatan Lautnya. Di
samping itu, Angkatan Darat Kerajaan Aceh juga memiliki pasukan gajah. Untuk mengawasi
daerah kekuasaan dan daerah taklukan, Kerajaan Aceh menempatkan kapal-kapal perangnya
di pelabuhan-pelabuhan yarg berada di bawah kekuasaan atau di bawah pengaruhnya,
misalnya Daya dan Pedir. Di antara kapal-kapal itu ada yang besarnya melebihi ukuran kapalkapal yang dimiliki bangsa Eropa. (Braddel, 1851 : 19).
Peristiwa Cornelis de Houtman
Sejarah mencatat bahwa dalam pelayarannya yang pertama 4 buah kapal Belanda di
bawah pimpinan Cornelis de houtman pada tanggal 22 Juni 1596 berlabuh di pelabuhan
Banten. (Solichin Salam, 1987 : 2). Setelah kembali ke negeri Belanda, dalam pelayarannya
yang kedua armada dagang Belanda yang dipersenjatai seperti kapal perang menghadapi
kontak senjata dengan Kerajaan Aceh pada tanggal 21 Juni 1599. Dua buah kapal Belanda
yang bernama de Leeuw dan de Leeuwin berlabuh di ibukota Kerajaan Aceh. Kedua kapal
tersebut masing-masing dipimpin oleh dua orang bersaudara yang bernama Cornelis de
Houtman dan Frederick de Houtman. Pada awalnya kedua kapal Belanda tersebut mendapat
sambutan baik dari pihak Aceh karena darinya diharapkan akan dapat dibangun kerjasama
perdagangan yang saling menguntungkan. Dengan kedatangan Belanda tersebut berarti Aceh
akan dapat menjual hasil-hasil bumi, khususnya lada kepada Belanda.
Namun dalam perkembangannya, akibat adanya hasutan yang dilakukan oleh seorang
berkebangsaan Portugis yang kebetulan sedang berbaik dengan Kerajaan Aceh sehingga
dijadikan sebagai penterjemah Sultan. Akibat hasutan tersebut, Sultan menjadi tidak senang
dengan kehadiran Belanda dan memerintahkan untuk menyerang orang-orang Belanda yang
masih berada di kapal. Kebetulan yang menjadi pemimpin penyerangan adalah Laksamana
Keumala Hayati. Dalam penyerangan tersebut, Cornelis de Houtman dan beberapa anak
buahnya terbunuh dan Frederick de Houtman ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara.
(Van Zeggelen, 1935 :157; Davis dalam Yacobs, 1984 : 180; Tiele, 1881 : 146-152).
Frederick de Houtman mendekam dalam tahanan Kerajaan Aceh selama 2 tahun. Selama di
penjara, ia menulis buku berupa kamus Melayu-Belanda yang merupakan kamus MelayuBelanda pertama dan tertua di Nusantara.
Peristiwa penyerangan kapal Belanda yang dilakukan oleh Laksamana Keumalahayati
tersebut dilukiskan oleh Marie van C. Zeggelen dalam bukunya yang berjudul "Oude Glorie",
hal. 157, yang dalam bahasa lndonesianya kira-kira sebagai berikut :
DI kapal Van Leeuw telah dibunuh Cornelis de Houtman dan anak buahnya Frederick
Houtman, oleh Keumalahayati sendiri dan penukis rahasia diserang, kemudian sebagai
tawanan dibawa ke darat. Davis dan Tomkins, keduanya terluka, tinggal di kapal
bersama mereka yang mati dan terluka. Dan pada tengah hari kabel pengikat kapal
diputuskan dan merekapun berlayarlah.
Laksamana Keumalahayati Sebagai Seorang Diplomat
Keumalahayati bukan hanya sebagai seorang Laksamana dan Panglima Armada
Angkatan Laut Kerajaan Aceh, tetapi la juga pemah menjadi Komandan pasukan Wanita
Pengawal Istana. lebih dari itu ia juga seorang diplomat dan juru runding yang handal. Hal ini
telah dibuktikan dengan berbagai pengalaman dalam praktek menghadapi counter part-nya
dari Belanda maupun lnggris. Sebagai seorang militer, Keumalahayati tegas dan disiplin
tinggi, tetapi dalam menghadapi perundingan, la bersikap luwes tanpa mengorbankan prinsip.
Sebagai seorang militer dan panglima armada, la dapat bersikap tegas tanpa mengenal
kompromi menghadapi lawan. Namun sebagai seorang diplomat Keumalahayati dapat
bersikap ramah dan luwes dengan lawan berundingnya. Sosok diplomat wanita Aceh ini
tampak berwibawa.
Tidak berapa lama sesudah peristiwa Cornelis de Houtman, pada tanggal 21 Nopember
1600 datang lagi, bangsa Belanda ke Kerajaan Aceh dengan dua buah kapal yang dipimpin
oleh Paulus van Caerden (Wap, 1862 :13; Valentijn, 1862 : 82). Rupa-rupanya, sebelum
memasuki Pelabuhan Aceh, mereka telah melakukan tindakan yang ceroboh, yaitu
menenggelamkan sebuah kapal dagang Aceh dengan terlebih dulu memindahkan segala
muatan lada dari kapal itu ke dalam kapal-kapal mereka dan kemudian pergi begitu saja
meninggalkan Pantai Aceh.
Setelah peristiwa perampokan yang dilakukan oleh kapal Belanda terhadap kapal
Aceh, datang lagi rombongan kapal Belanda yang dipimpin Laksamana Yacob van Neck.
Mereka tidak mengetahui apa yang telah dilakukan oleh van Caerden. Sewaktu mendarat di
ibukota Kerajaan Aceh pada tanggal 31 Juni l601, mereka memperkenalkan diri kepada
Sultan Aceh bahwa mereka adalah pedagang bangsa Belanda dan datang ke Aceh untuk
membeli lada. Setelah rnengetahui rombongan yang datang tersebut adalah orang Belanda,
Keumala Hayati langsung memerintahkan anak buahnya menahan mereka dan
memperlakukan mereka secara tidak baik. Oleh Keumala Hayati diinfomiasikan bahwa dua
buah kapal Belanda yang datang sebelumnya telah menenggelamkan kapal milik Aceh dan
membawa sejumlah lada tanpa bayaran. Oleh karena itu, sebagai ganti rugi. Sultan telah
memerintahkan untuk menawan setiap kapal Belanda yang berlabuh di perairan Aceh.
(Yacobs, 1894 ; 189-198).
Menjelang 23 Agustus 1601 pedagang-pedagang bangsa Belanda lainnya, di bawah
pimpinan Gerard de Roy dan Laurens Bicker dengan 4 buah kapal masing-masing Zeelandia,
Middelborg, langhre Bracke dan Sonne tiba di Pelabuhan Aceh. Kapal tersebut memang
sengaja datang ke Aceh atas perintah Pangeran Maurits dari negeri Belanda untuk menjalin
hubungan persahabatan dengan Kerajaan Aceh. Keduanya mendapat perintah untuk
menyampaikan beberapa hadiah dan sepucuk surat agar dipersembahkan kepada Sultan
Aceh.
Sebelum surat tersebut disampaikan kepada Sultan Aceh terjadilah perundingan
antara Laksamana Keumalahayati dengan Laksamana Laurens Becker dan Komisaris Gerard
de Roy dari kerajaan Belanda. Perundingan tersebut membuahkan hasil berupa : terwujudnya
perdamaian antara Belanda dan Aceh. Selanjutnya sebagai imbalan dari dibebaskannya
Federijck de Houtman dari tahanan. Belanda harus membayar kerugian kapal-kapal Aceh
yang dibajak oleh Van Caerden. Berkat kepandaian Keumalahayati berdiplomasi, akhirnya
Belanda bersedia rnembayar kerugian sebesar 50.000 golden. (Teuku Abdul Jalil 1980 : 2-4).
Setelah bertemu dengan Sultan Aceh, utusan Pangeran Maurits tersebut mengakui
betapa baik sambutan pihak Aceh kepada para pedagang Belanda ketika mereka pertama kali
tiba di pelabuhan. Karena adanya hasutan dari pihak luarlah Sultan dan aparatnya bertindak
tidak baik terhadap para tamunya tersebut. Dalam surat tersebut, Pangeran Maurits meminta
kepada Sultan Aceh untuk tidak rnempercayai hasutan-hasutan dari pihak luar. Ia memohon
pula agar pihak Aceh bersedia membebaskan kembali orang-orang Belada yang ditawan.
Laurens Bicker, sebagai salah seorang pemimpin rombongan menyampaikan rasa
penyesalannya atas perbuatan yang telah dilakukan oleh van Caerden dan kawan-kawannya
dahulu. Sekembalinya ke negeri Belanda, ia berjanji akan menuntut kompeni dagang van
Caerden atas tindakannya yang main rampas. Bickers temyata tidak berbasa-basi dan
janjinya kepada Kerajaan Aceh ia tepati. Hal itu terbukti dengan adanya hukuman denda
yang dijatuhkan oleh Mahkamah Amsterdam atas van Caerden, berupa keharusan membayar
denda sebesar 50.000 gulden kepada pihak Aceh dan uang sejumlah tersebut benar-benar
dibayarkan kepada Aceh (de Jonge, 1862 : 234).
Pihak Belanda yang dipimpin oleh Bickers ternyata berhasil meyakinkan pihak Aceh
melalui Keumala Hayati. Oleh karena itu Sultan Aceh kemudian bersedia menerima kehadiran
mereka di istana Kerajaan. Mereka diizinkan berdagang di Aceh. Keumala Hayati
diperintahkan membebaskan semua tawanan Belanda termasuk Frederick de Houtman.
Peristiwa penting lainnya yang terjadi pada masa Keumala Hayati menjadi Laksamana
adalah pengiriman tiga orang utusan Aceh menghadap Pangeran Maurits dan Majelis Wakil
Rakyat Belanda. Ketiga utusan tersebut bernama Abdoel Hamid, Sri Muhammad, salah
seorang perwira armada laut di bawah Keumala Hayati, dan Mir Hasan seorang bangsawan
Kerajaan Aceh (Wap, 1862 : 17). Ketiganya merupakan duta Aceh pertama dari Kerajaan di
Asia yang pernah dikirim ke Eropa (Negeri Belanda).
Belanda yang pada saat itu sedang menghadapi Perang Kemerdekaan melawan
penjajahan Spanyol yang dalam sejarah Belanda dikenal dengan Perang 80 Tahun, ketika
menerima utusan dari Aceh disambut dengan upacara kenegaraan. Dalam upacara tersebut,
hadir pula tamu-tamu terhormat dari beberapa negara Eropa yang menyaksikan pengakuan
de jure dari Kerajaan Aceh. (Wap, 1862 : 17). Dengan demikian Republik Belanda yang baru
lahir di bawah pimpinan Pangeran Maurits, pendiri Dinasti Oranye itu telah terangkat
derajatnya di kalangan negara-negara Eropa.
Salah seorang utusan dari Aceh yang bernama Abdoel Hamid, mengingat usianya yang
sudah usur (71 tahun), akhirnya meninggal di kota Middelburg dan dimakamkan di kota
tersebut atas biaya Penguasa Kompeni Hindia Timur (VOC). (Wep, 1862: 18-19). Dua utusan
lainnya kembali ke Aceh dengan selamat.
Sekarang giliran lnggris bermaksud untuk menjalin hubungan dagang dengan Kerajaan
Aceh. Untuk itu Ratu Elizabeth I (1558-1603) mengirim utusan ke Kerajaan Aceh. Sebagai
realisasinya pada tanggal 6 Juni 1602 James Lancaster, seorang perwira dari Angkatan Laut
Inggris bersama rombongannya tiba di Pelabuhan Aceh. la membawa sepucuk surat dari
ratunya Elizabeth I untuk dipersembahkan kepada Sultan Aceh At Mukammil. (Jacobs, 1894 :
202). Setibanya di Aceh, sebelum bertemu dengan Sultan, Lancaster terlebih dahulu
mengadakan perundingan dengan Laksamana Keumala Hayati. Pembicaraan itu dilakukan
dengan bahasa Arab. Lancaster dapat mengerti bahasa itu karena ia membawa serta seorang
Yahudi dari Inggris sebagai penerjemah dari bahasa Arab ke bahasa lnggris. (Jacobs, 1894 :
202). Dalam perundingan tersebut, utusan lnggris menyampaikan pentingnya menjalin kerja
sama ekonomi dan perdagangan antara inggris dengan Kerajaan Aceh. Selain itu Lancaster
meminta kepada Keumala Hayati agar tetap memusuhi Portugis dan berbaik hati pada orangorang Inggris. Ia meminta agar Aceh membantu utusan-utusan Inggris di Aceh.
Setelah perundingan selesai, Laksamana Keumala Hayati meminta pada Lancaster
agar sernua keinginan tersebut dimintakan atas nama Ratu Inggris dan dibuat secara tertulis
untuk disampaikan kepada Sultan Aceh. Setelah surat permohonan itu selesai dibuat, James
Laueaster diperkenankan menghadap Sultan. Dengan didampingi Laksamana Keumala Hayati,
Sultan akhirnya bersedia berunding dengan Lancaster sebagai wakil dari Ratu lnggris.
Tampaknya Portugis tidak suka melihat kedatangan orang-orang Belanda dan lnggris
di Aceh. Oleh karena itu mereka kemudian mendirikan benteng di Pulau yang terletak di
Pantai Aceh. Hal itu kemudian ditentang oleh pihak Aceh dan merupakan batu ujian bagi
Laksamana Keumalahayati.
Menyelesaikan Intrik Kerajaan
Pada tahun 1603 Sultan Alaiddin Riayat Syah Al-Mukammil menempatkan anak lakilakinya yang tertua sebagai pendampingnya di atas tahta Kerajaan Aceh. Oleh karena
berambisi ingin menjadi Sultan penuh, putranya itu menyingkirkan si Ayah dari kedudukan
sebagai Sultan dan mengangkat dirinya sebagai Sultan dengan menggunakan gelar Sultan Ali
Riayat Syah (1604-1607).
Tahun-tahun pertama pemerintahan Sultan yang baru ini ditandai dengan adanya
bencana-bencana yang menimpa Kerajaan Aceh, seperti adanya musim kemarau yang sangat
panjang, pertikaian berdarah dengan saudaranya dan juga adanya ancaman dari pihak
Portugis. Sultan nampaknya tidak mampu mengatasi kesulitan tersebut. Apalagi
pemerintahannya sendiri berjalan dengan tidak memuaskan hati rakyat. Hal ini disebabkan
karena caranya mencapai kedudukan sebagai Sultan dengan menyingkirkan ayahnya sendiri.
Rasa tidak puas juga disampaikan oleh Darmawangsa Tun Pangkat, seorang kemenakannya
sendiri yang kemudian ditangkap dan dipenjara atas perintah Sultan.
Ketika orang-orang Portugis menyerang Aceh pada bulan Juni 1606. Darmawangsa
masih berada di penjara. Penyerangan Portugis ke Aceh dipimpin oleh Alfonso de Castro.
Sebagai orang Aceh, Darmawangsa tidak rela jika negerinya diserang musuh. Oleh karena itu
ia meminta pada Sultan untuk membebaskan dirinya dari tahanan, agar ia dapat ikut
bertempur melawan Portugis.
Dengan diperkuat oleh permintaan Laksamana Keumaia Hayati, permohonan
kemenakannya itu dikabulkan Sultan. Setelah bebas dari tahanan. Darmawangsa bersama
Keumala Hayati menghadapi serangan Portugis. Pertempuran sengit di perairan Acehpun
terjadi. Berkat kecakapan dan kegigihan Laksamana Keumala Hayati dan Darmawangsa,
akhirnya pasukan Portugis berhasil dihancurkan. Sultan sendiri karena tidak cakap dan tidak
disukai oleh rakyatnya la tidak bertahan lama di singgasana. Dengan bantuan Laksamana
Keumalahayati, akhirnya Darmawangsa Tun Pangkat berhasil menurunkan Sultan All Riayat
Syah dari tahta kerajaan. Darmawangsa adalah tokoh yang cakap yang akhirnya
menggantikan kedudukan Ali Riayat Syah sebagai Sultan Aceh dengan gelar Sultan
Iskandarmuda, yang memerintah Kerajaan Aceh mulai tahun 1607-1636 M. (Lombard, 1986 :
128-129). Pada masa kekuasaannyalah kerajaan Aceh mencapai zaman keemasannya.
Selanjutnya mengenai kematian Laksamana Keumalahayati belum dapat diketahui
karena memang belum ada data atau petunjuk yang menerangkan kematiannya. Walaupun
kelahiran dan kematiannya masih menjadi misteri, namun sepak terjang dan
kepahlawanannya pantas dicatat dalam lembaran sejarah Aceh dengan tinta emas.
Sebagai kesimpulan dari tulisan singkat ini, sejarah telah mencatat, bahwa Aceh pada
abad ke 16 telah melahirkan seorang tokoh emansipasi wanita tidak sekedar dalam teori
tetapi juga dalam kenyataannya telah membuktikan kemampuan seorang wanita yang
menjadi pemimpin dan bahkan juga komandan pasukan. Sebagai seorang Komandan Armada
Laut, komandan Pasukan Inong Balee dan seorang diplomat yang ulung, Keumalahayati akan
terus dikenang dalam sejarah perjuangan bangsa. Ia akan tercatat sebagai seorang tokoh
wanita yang patut dibanggakan tidak saja bagi rnasyarakat Aceh, tetapi juga menjadi
kebanggaan seluruh bangsa Indonesia.
Fly UP