...

penelitian kuat tekan dan berat jenis mortar untuk dinding panel

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

penelitian kuat tekan dan berat jenis mortar untuk dinding panel
PENELITIAN KUAT TEKAN DAN BERAT JENIS MORTAR UNTUK DINDING PANEL
DENGAN MEMBANDINGKAN PENGGUNAAN PASIR BANGKA DAN PASIR
BATURAJA DENGAN TAMBAHAN FOAMING AGENT DAN SILICA FUME
Febrianto Blasius Malau
Jurusan Teknik Sipil, Universitas Sriwijaya
Jl. Raya Prabumulih KM 32 Indralaya, Sumatera Selatan
E-mail : [email protected]
ABSTRAK
Sekarang ini dengan perkembangan-perkembangan khususnya di bidang industri konstruksi,banyak penemuan-penemuan
sebagai alternatif lain dalam memilih bahan bangunan khusunya bahan pengisi dinding. Dinding panel merupakan salah satu bahan
pengisi dinding yang baru popular di Indonesia. Pada penelitian ini akan digunakan foaming agent yaitu sejenis bahan kimia yang
jika di campur dengan air akan menghasilkan foam yang stabil dan dapat menghasilkan mortar yang lebih ringan untuk dinding
panel.Dalam perkembangannya terdapat berbagai varian beton yang dikembangkan salah satunya adalah beton ringan. Beton ringan
banyak dipilih dalam pekerjaan konstruksi karena mudah dibentuk serta beratnya yang ringan sehingga memudahkan dalam
instalasinya. Karena Indonesia merupakan daerah yang rawan gempa pemakaian beton ringan akan sangat menguntungkan karena
dapat menggantikan bahan bangunan konvensional agar berat suatu konstruksi menjadi lebih ringan. Karena keunggulan beton ringan
ini,sehingga bila digunakan pada proyek bangunan tinggi akan dapat secara signifikan mengurangi berat sendiri bangunan, yang
selanjutnya berdampak kepada perhitungan pondasi.Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk mengurangi berat jenis beton
atau dalam kata lain membuat beton menjadi lebih ringan. Salah satunya dengan membuat gelembung-gelembung gas/ udara dalam
adukan semen sehingga terjadi banyak pori-pori di dalam beton. Pada penelitian ini digunakan foaming agent yaitu sejenis bahan
kimia yang dicampur dengan air menghasilkan foam yang stabill dan dapat menghasilkan mortar yang lebih ringan. Dan pada
penelitian ini juga digunakan silica fume
Kata kunci : Foaming agent, Mortar foam,Dinding panel,Kuat tekan,Berat jenis,Penyerapan air,silica fume
ABSTRACT
Now these developments , especially in the construction industry , many inventions as alternative building materials
especially in choosing wall fillers . Wall panels is one of the new wall filler popular in Indonesia . This research will be used foaming
agent which is a kind of chemicals that when mixed with water will produce a stable foam and can produce a lighter mortar for wall
panels .In its development, there are different variants developed concrete one is lightweight concrete. Lightweight concrete in
construction work was chosen because it is easily shaped and light weight making it easier to install. Because Indonesia is
earthquake-prone areas the use of lightweight concrete will be very beneficial because it can replace conventional building materials
in order to become more severe a lightweight construction. Because the advantages of lightweight concrete, so that when used on
high-rise projects will be able to significantly reduce the weight of its own building, which in turn affects the calculation of the
foundation.There are several methods that can be used to reduce the weight of concrete or in other words make the concrete becomes
lighter. One way to create bubbles of gas / air in the mortar so that there are many pores in the concrete. In this study, the foaming
agent is a kind of chemical that is mixed with water to produce foam that can produce mortar stabill and lighter. And in this study
also used silica fume
Keywords: Foaming agent,Mortar foam,Wall panel,Compressive strength,Density,Water absorption,silica fume
I.
gempa pemakaian beton ringan akan sangat
menguntungkan karena dapat menggantikan bahan
bangunan konvensional agar berat suatu konstruksi
menjadi lebih ringan.Karena keunggulan beton ringan
ini,sehingga bila digunakan pada proyek bangunan
tinggi akan dapat secara signifikanmengurangi berat
sendiri bangunan, yang selanjutnya berdampak kepada
perhitungan pondasi.
Ada beberapa metode yang dapat digunakan
untuk mengurangi berat jenis beton atau dalam kata
lain membuat beton menjadi lebih ringan. Salah
satunya dengan membuat gelembung-gelembung gas/
udaradalam adukan semen sehingga terjadi banyak
pori-pori di dalam beton. Pada penelitian ini digunakan
foaming agent yaitu sejenis bahan kimia yang
dicampur dengan air menghasilkan foam yang stabill
dan dapat menghasilkan mortar yang lebih ringan. Dan
pada penelitian ini juga digunakan silica fume.
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perkembangan teknologi sangat diperlukan untuk
meningkatkan pembangunan di segala bidang.
Berkembangnya pembangunan di bidang sipil sangat
didorong oleh perkembangan teknologi beton dan
produk beton yang dihasilkan semakin inovatif. Beton
dapat dikatakan sebagai bahan utama pembangunan
gedung-gedung di Indonesia. Tetapi di Indonesia
teknologi material beton belum banyak dikembangkan.
Dalam perkembangannya terdapat berbagai varian
beton yang dikembangkan salah satunya adalah beton
ringan. Beton ringan banyak dipilih dalam pekerjaan
konstruksi karena mudah dibentuk serta beratnya yang
ringan sehingga memudahkan dalam instalasinya.
Karena Indonesia merupakan daerah yang rawan
ISSN : 2355-374X
287
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
menyatukan agregat tersebut. Matriks biasanya 22.34%
dari total volume
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang akan diteliti,
antara lain :
1
Bagaimana pengaruh perbandingan komposisi
campuran dengan tambahan foam dalam mortar
terhadap nilai flow table
2
Bagaimana pengaruh penambahan silica fume
untuk pembuataan mortar ringan foam terhadap
kuat tekan dan penyerapan air dengan
membandingkan pasir Bangka dan pasir Baturaja
3
Bagaimana perubahan density dari mortar foam
yang dihasilkan dengan penggunaan pasir Bangka
dan pasir Baturaja sebagai agregat halus dengan
penambahan silica fume.
2.2 Beton Ringan
Beton ringan adalah beton yang memiliki berat
jenis lebih ringan daripada beton umumnya.Berbeda
dengan beton biasa berat beton ringan dapat diatur
sesuai kebutuhan. Pada umumnya beton ringan berkisar
antara 600-1600 kg/m³.
Karena itu keunggulan beton ringan pada
umumnya ada pada berat, sehingga bila diaplikasikan
pada proyek bangunan tinggi akan dapat secara
signifikan mengurangi berat sendiri bangunan, yang
selanjutnya berdampak pada perhitungan pondasi.
Keuntungan lain dari beton ringan adalah memiliki
nilai tahanan panas yang baik, memiliki tahanan suara
yang baik, tahan api. Sedangkan kelemahan beton
ringan adalah nilai kuat tekannya lebih kecil
disbanding dengan beton normal sehingga tidak
dianjurkan penggunaannya untuk struktural.
1.3 Tujuan Penulisan
1. Membandingkan nilai flow table campuran
dengan tambahan foaming agent dan silica fume
2. Membandingkan nilai kuat tekan dan penyerapan
air mortar foam yang menggunakan pasir Bangka
dan pasir Baturaja.
3. Mengetahui
perubahan
density
dengan
penambahan foaming agentdan silica fume dalam
campuran mortar.
2.3 Pengertian Dinding
Dinding adalah pembatas ruangan pada arah
horizontal, memisahkan ruangan-ruangan sesuai
fungsinya. Sebutan dinding sering mengacu kepada
pasangan bata merah. Pada saat ini dinding tidak hanya
terbuat dari bata merah atau kayu namun dapat juga
terbuat dari mortar campuran busa (foam), styrofoam
concrete, beton non pasir, particle boar, gypsum dll.
Untuk dinding, dahulu orang cenderung menggunakan
batako ataupun batu bata merah. namun saat ini orang
sudah mengenal bata ringan. Sebenarnya bata ringan
ini sudah dipergunakan oleh masyarakat swedia pada
tahun 1923 sebagai alternatif material bangunan untuk
mengurangi penggundulan hutan. Kemudian pada
tahun 1943 di Jerman dikembangkan lagi oleh Joseph
Hebel. Di Indonesia sendiri bata ringan dikenal sejak
tahun1995.
1.4 Ruang Lingkup Penulisan
Untuk dapat mencapai tujuan, maka adanya
beberapa ruang lingkup penelitian yang menjadi
batasan dalam penelitian ini, antara lain:
1. Dalam pembuatan mortar ringan foam
menggunakan foaming agent dari PT. Fosroc dan
silica fume, pasir Bangka dan Baturaja sebagai
agregat halus,air yang digunakan berasal dari
sistem jaringan air bersih di Universitas
Sriwijaya.
2. Pembuatan benda uji masing-masing dibuat 3
sampel untuk uji kuat tekan pada umur 3,7,14
dan 28 hari dan 2 sampel untuk uji penyerapan air
pada umur 1 dan 28 hari untuk penggunaan pasir
Bangka dan pasir Baturaja dengan tambahan
foaming agent dan silica fume serta tanpa
tambahan apapun.
3. Pengujian sampel yang dilakukan hanya pada
kuat tekan dan penyerapan air.
2.4 Materi Penyusun Beton
Bahan-bahan penyusun dinding harus kokoh dan
cukup kaku, mampu menjadi isolator suhu, mampu
meredam suara, kedap air, diusahakan seringan
mungkin, mudah dalam pemasangan dan dapat
memberikan bentuk-bentuk dan penampilan yang
menarik. Adapun bahan-bahan penyusun dinding
adalah:Bata merah, Batako, Anyaman Bambu, Dinding
Kayu, Dinding Gypsum, dan Beton Ringan.
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Beton
Beton adalah campuran dari agregat halus dan
agregat kasar yaitu batu pecah atau kerikil dengan
semen yang disatukan oleh air dengan perbandingan
tertentu. Beton bersifat komposit. Sebagai material
komposit, sifat beton sangat tergantung sifat unsur
penyusunnya. Dalam campuran beton, air dan semen
membentuk perekat atau matriks yang berfungsi
sebagai tambahan mengisi kekosongan agregat
halus,melapisi permukaan agregat halus dan kasar dan
ISSN : 2355-374X
2.5 Syarat Mutu Dinding
Bahan pengisi dinding harus memenuhi syarat
mutu yang diizinkan untuk digunakan sebagai bahan
bangunan sesuai dengan kelas mutu dinding.
288
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Tabel 2.2Persyaratan kuat tekan minimum dinding
sebagai bahan bangunan menurut SNI 3-03 49-1989.
Mutu
I
II
III
IV
2.5 Faktor Air Semen (FAS)
Secara umum diketahui bahwa semakin tinggi
FAS, semakin rendah mutu kekuatan beton. Namum
demikian, nilai FAS yang semakin rendah tidak selalu
berarti bahwa kekuatan beton semakin tinggi. Ada
batas-batas dalam hal ini. Nilai FAS yang rendah akan
menyebabkan kesulitan dalam pengerjaan, yaitu
kesulitan dalam pelaksanaan pemadatan yang pada
akhirnya menyebabkan mutu beton menurun.
Umumnya nilai FAS minimum yang diberikan sekitar
0,4 dan maksimum 0,65. Rata-rata ketebalan lapisan
yang memisahkan antar partikel dalam beton sangat
tergantung pada faktor air semen yang digunakan dan
kehalusan butir semennya (Mulyono, 2005)
Kuat tekan minimum
(MPa)
9,7
6,7
3,7
2
2.6 Bahan Penyusun Mortar Foam
2.4.1Semen
Semen yang biasa digunakan adalah semen
portland yaitu semen hidrolik yang dihasilkan dengan
menggiling klinker yang terdiri dari kalsium silikati
hirdrolik dan bahan tambahan berbentuk kalsium
sulfat.Semen Portland (sering disebut sebagai OPC,
singkatan dari Ordinary Portland Cement) adalah jenis
yang paling umum dari semen yang digunakanseluruh
dunia karena merupakan bahan dasar beton, mortar,
plester.
2.6 Pengujian Sampel
2.6.1Pengujian Flow Table
Pengukuran workabilitas pada mortar beton
dilakukan dengan pemeriksaan meja getar atau flow
table sesuai dengan ASTM C124-39. Hasil test ini
menunjukkan konsistensi mortar dengan mengukur
tingkat penyebaran campuran ketika menerima
sentakan pada flow table selama 15 kali dalam 15
detik. Nilai fluiditas didefinisikan sebagai peningkatan
diameter penyebaran mortar segar (D dalam cm)
dikurangi diameter sebelumnya (10 cm), secara
matematis rumus fluiditas adalah sebagai berikut :
2.4.2 Agregat Halus
Agregatadalah butiran mineral alami yang
berfungsi sebagai bahan pengisi dalam campuran beton
atau mortar. Agregat menempati sebanyak kurang lebih
70 % dari volume beton atau mortar. Oleh karena itu
sifat-sifat agregat sangat mempengaruhi sifat-sifat
beton yang dihasilkan.
Agregat halus disebut pasir, baik berupa pasir
alami yang diperoleh langsung dari sungai atau tanah
galian, atau dari hasil pemecahan batu. Agregat halus
adalah agregat dengan ukuran butir lebih kecil dari
4,75 mm.
Menurut peraturan yang dipakai saat ini (SK SNI
S-04-1989-F dan SKSNI T-15-1990-03) kekasaran
agregat halus dibagi menjadi empat zona yaitu pasir
halus, agak halus, agak kasar, dan kasar.
Flow = (D -10) x 100/10
Dimana :
D = Penyebaran diameter mortar
2.6.2 Pengujian Flow Table
Besarnya penyerapan air diukur dan dihitung
menggunakan persamaan sebagai berikut :
2.4.3 Air
Air yang dimaksud di sini adalah air yang
digunakan sebagai campuran bahan pembuatan mortar,
harus berupa air bersih dan tidak mengandung bahanbahan yang dapat menurunkan kualitas mortar foam.
Air untuk keperluan pembuatan beton maupun mortar
foam tidak boleh mengandung bahan-bahan yang dapat
menghalangi pengerasan semen portland atau dapat
merusak beton itu sendiri. Misalnya lumpur, tanah liat,
zat organik dan bahan-bahan yang terlarut seperti
garam sulfat, khlorida, asam dan basa.
WA =
x 100%
Dimana :
WA = Water Absorption (%)
Mk = Massa benda di udara (gram)
Mj
= Massa benda dalam kondisi jenuh (gram)
2.6.3 Kuat Tekan
Kuat tekan didapatkan melalui tata cara pengujian
standar menggunakan mesin uji dengan cara
memberikan beban tekan bertingkat dengan kecepatan
peningkatan beban tertentu atas benda uji silinder
maupun kubus sampai hancur. Tata cara pengujian
yang umumnya dipakai adalah standar ASTM C39-86.
Berdasarkan SNI 1974:2011, kuat tekan beton
dihitung dengan membagi kuat tekan maksimum yang
diterima benda uji selama pengujian dengan luas
penampang melintang.
2.4.4 Foaming Agent
Foaming agent adalah suatu larutan pekat dari
bahan surfaktan, dimana apabila hendak digunakan
harus dilarutkan dengan air yang merupakan larutan
koloid. Surfaktan adalah zat yang cenderung
terkonsentrasi pada antar muka dan mengaktifkan antar
muka tersebut. Dengan menggunakan foam generator
maka dapat dihasilkan pre foam awal yang stabil dalam
kondisi basa, oleh karena itu cocok untuk digunakan
pada produksi mortar yang mengandung busa.
ISSN : 2355-374X
289
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
′
=
halus (pasir Bangka dan pasir Baturaja) dilakukan
pengujian terhadap parameter sifat fisis dan mekanis
agregat halus yaitu berat volume, analisa saringan,
specific gravity, kadar air, kadar lumpur dan kadar
organik serta kandungan kimia agregat halus seperti
( , , , CaO, MgO, ).
Dimana :
= kuat tekan (N/mm2)
f’ci
P
= gaya tekan aksial (Newton, N)
A
= luas penampang melintang benda uji (mm2)
3.5 Perhitungan Analisis Perencanaan Campuran
Perhitungan analisis perencanaan campuran
didapat stelah melakukan pra pengujian berdasarkan
analisa dari beberapa jurnal penelitian yang telah
dilakukan sebelumnya sehingga mendapatkan proporsi
yang tepat dalam melakukan pelaksanaan campuran.
Perencanaan campuran mencakup perbandingan semen
dengan pasir, faktor air semen dan jumblah foam dalam
mortar.
III. METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Umum
Dalam penelitian ini metode yang digunakan
adalah studi literatur dan studi eksperimental. Pada
tahap awal dilakukan studi literatur dengan melakukan
studi atau pembelajaran dari jurnal-jurnal dan bahanbahan yang berhubungan dengan penelitian ini.
Kemudian pada tahap selanjutnya dilakukan studi
eksperimental di laboratorium Struktur dan Bahan
Jurusan Teknik Sipil Universitas Sriwijaya. Kemudian
dilanjutkan dengan pengujian material dan dilakukan
pembuatan benda uji dengan cetakan kubus ukuran
5x5x5 cm, lalu pengujian kuat tekan dan penyerapan
air untuk masing-masing sampel. Langkah selanjutnya
data-data yang didapat dari hasil pengujian diolah dan
dianalisa untuk ditarik kesimpulan dari hasil pengujian
tersebut.
3.6 Prosedur Pelaksanaan
3.6.1 Cetakan benda uji
Pada penelitian ini digunakan cetakan untuk
benda uji berbentuk kubus 5x5x5 cm berbahan dasar
baja. Pencampuran benda uji dilakukan manual
menggunakan sendok spesi dan pengaduk
3.6.2 Persiapan Alat dan Material
Sebelum dilaksanakan pekerjaan pengadukan,
seluruh material yang digunakan dipersipkan terlebih
dahulu. Agregat halus dari pasir Bangka yang
digunakan adalah pasir yang telah dicuci berdasarkan
hasil pengujian kandungan kimia yang terdapat dalam
pasir sementara untuk pasir Baturaja tidak dicuci
karena hasil percobaan menunjukkan kandungan
organic dan kandungan kimia pada agregat memenuhi
batas
3.2 Studi Literatur
Studi literatur dilakukan untuk mendapatkan
gambaran yang jelas mengenai pokok bahasan yang
akan dibahas di dalam penelitian dan penyusunan tugas
akhir ini berdasarkan pada buku-buku, petunjuk
praktikum laboratorium serta jurnal teknik sipil dan
juga untuk mendapatkan analisa guna membahas hasil
pengolahan data sebagai acuan ke tahap penelitian
selanjutnya.
3.6.3 Pengadukan Mortar Foam
Material yang telah diuji untuk pembuataan
mortar ditimbang sesuai dengan yang dibutuhkan.
Material yang terdiri dari agregat halus, semen, dan air
setelah
masing-masing
ditimbang
kemudian
dimasukkan ke dalam tempat pengadukan dan
dilakukan juga pengadukan foaming agent dengan air.
Kemudian setelah Foaming agent bercampur merata
dengan air dituangkan ke dalam campuran mortar
sampai Foam dan mortar tercampur merata.
3.3 Persiapan Material
Langkah awal dalam pelaksanaan penelitian di
laboratorium ini adalah melakukan persiapan terhadap
benda uji yang meliputi pencarian sumber material
yang
diinginkan,
pengangkutan,
penyaringan,
pencucian dan penyimpanan material.
Sumber material yang digunakan dalam penelitian
ini adalah :
a. Semen tipe I produksi PT. SEMEN BATURAJA
b. Agregat halus dipakai pasir Bangka dan pasir
Baturaja.
c. Air yang digunakan berasal dari Laboratorium
Hidrolika dan Mekanika Fluida Jurusan Teknik
Sipil Universitas Sriwijaya yang memenuhi
syarat-syarat PDAM Tirta Musi Palembang.
d. Foaming Agent dari PT.FOSROC INDONESIA
e. Silica fume dari PT.FOSROC INDONESIA
3.6.4 Pencetakan Benda Uji
Pencetakan benda uji dibuat untuk meneliti kuat
tekan mortar pada umur 3,7,14,28 hari dan menguji
penyerapan.
Cetakan benda uji yang berbentuk kubus 5 x 5 x5
cm dipersiapkan terlebih dahulu, kemudian cetakan
dibersihkan dan diolesi dengan minyak pelumas atau
oli. Hal ini bertujuan agar beton yang telah mengeras
tidak melekat pada cetakan sehingga memudahkan
proses pelepasan.
Pengisian adukan ke dalam cetakan dilakukan
dalam 3 tahap. Setiap tahap pengisian, adukan
dimasukkan sepertiga dari tinggi cetakan, lalu
digoyang agar yang dihasilkan homogen. Untuk lapisan
berikutnya dilakukan hal yang sama. Setelah adukan
3.4
Pengujian Material
Dengan menggunakan metode SK SNI T-151990-3 dilakukan pengujian dari material atau bahanbahan yang akan digunakan dalam penelitian. Bahanbahan yang akan diuji di laboratorium yaitu: agregat
ISSN : 2355-374X
290
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Kandungan Kimia (%)
Jenis Pengujian
Pasir
Bangka
IV. ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN
Pasir Baturaja
Kandungan Magnesium (MgO)
0,28
0,42
Kandungan Kalsium (CaO)
9,0
2,35
Kandungan Almunium (Al2O3)
-
-
Kandungan Sulfat (SO3)
0,082
-
Kandungan Besi (Fe2O3)
1,76
-
Kandungan Silika (SiO2)
77,54
84,34
4.1 Hasil pengujian Sifat Fisis Pasir
4.1.1 Pengujian Analisa Saringan Untuk Pasir
Pengujian analisa saringan bertujuan untuk
menentukan pembagian butir atau gradasi agregat ke
dalam salah satu zona dari 4 zona dalam aturan SNI03-2834-2000.
Jenis Pasir
Jenis Test
memenuhi cetakan, maka permukaan tersebut diratakan
dengan menggunakan sendok spesi.
Setelah didiamkan minimal 24 jam, benda uji
dapat dikeluarkan dari cetakan dan disimpan di tempat
perawatan. Pada benda uji diberi identitas untuk
membedakan tanggal pengecoran dan agregat halus
yang digunakan.
Ber
Pasir Bangka
Pasir Baturaja
Kadar Organik
Nomor 1
Nomor 3
Kadar Lumpur (%)
0,4479 %
0,55 %
Padat
1,568 kg/ltr
1,535 kg/ltr
Gembur
1,448 kg/ltr
1,450 kg/ltr
at
Vol
um
e
3.7 Pengujian Benda Uji
3.7.1 Pengujian Flow Table
Persiapkan alat flow table, cetakan, stopwatch,
dan penggaris. Segera setelah selesai pengadukan,
mortar diisikan ke dalam cetakan hingga terisi penuh
kemudian ratakan permukaan mortar dengan
menggunakan spesi. Cetakan diangkat tegak lurus
secara perlahan-lahan. Gerakkan flow table dengan
cara memutar tuas penggerak sehingga terjadi ketukan
15 kali dalam waktu 15 detik. Karena ketukan ini
mortar akan melebar pada permukaan flow table. Ukur
pelebaran mortar dengan penggaris pada 4 diameter
berbeda yang telah ditentukan pada flow table.
Kemudian nilaidiameter dari keempat arah tersebut
dibagi 4 untuk mendapatkan nilai rata-rata diameter.
Nilai fluiditas didefinisikan sebagai peningkatan
diameter penyebaran mortar segar (D dalam cm)
dikurangi diameter sebelumnya (10 cm)
Modulus Kehalusan
2,857
2,37
Kadar Air (%)
5,26 %
5,146 %
Apparent Specific Gravity
2,34
2,33
Bulk Spec. Kondisi Kering
2.46
2,479
Bulk Spec. Kondisi SSD
2.39
2,41
2,205 %
3,04 %
Persentasi Absorbsi Air
(%)
4.1.2Hasil pengujian agregat halus
Dari pengujian agregat halus berupa pasir Bangka
dan pasir Baturaja yang telah dilakukan di
Laboratorium Bahan dan beton yaitu pengujian
terhadap kadar organik pasir, kadar lumpur pasir, berat
volume dalam kondisi padat dan gembur, kadar air,
specific gravity dan penyerapan air maka didapat hasil
dalam tabel yang ditampilkan di bawah ini
Tabel 4.3Hasil pengujian pasir
3.7.2 Pengujian Penyerapan Air
Pengujian ini dilakukan dengan menggunakan
timbangan digital. Pengujian dilakukan pada saat
sampel dilepas dari cetakan setelah itu benda uji di
oven selama 24 jam untuk mengetahui berat kering
sampel. Kemudian sampel direndam dalam air dan di
timbang dengan timbangan digital setiap jam sampai
kondisi jenuh air.
Dari tabel 4.3 di atas dapat disimpulkan kedua
jenis agregat yang dipakai tersebut dapat digunakan
untuk agregat pembuatan mortar foam untuk dinding
panel. Pasir Bangka dan pasir Baturaja memiliki
perbedaan hampir semua jenis pengujian agregat.
Namun, pada penelitian ini agregat yang digunakan
lolos saringan 0.6 mm masing-masing untuk kedua
jenis pasir.
3.7.3 Pengujian Kuat Tekan
Pengujian ini dilakukan menggunakan alat
Compression Testing Machine danData Logger untuk
mendapatkan nilai kuat tekan benda uji. Pengujian
dilakukan pada saat mortar foam mencapai umur 3 hari,
7 hari,14 dan 28 hari. Sebelum benda uji dites, terlebih
dahulu benda uji ditimbang beratnya. Kemudian
dilakukan pembebanan sampai maksimum pada benda
uji yang ditandai dengan kehancuran benda uji dan
pembacaan skala data logger tidak mengalami
kenaikan lagi.
4.2 Hasil Pengujian sifat kimia pasir
4.2.1 Pengujian kandungan Magnesium, Kalsium,
Alumunium, Sulfat dan Silica
Pengujian sifat kimia bertujuan untuk mengetahui
kadar kandungan kimia pada agregat halus. Kadar
kandungan kimia seperti sulfat harus memenuhi syarat
dalam satuan SNI, sehingga dibutuhkan pengujian
kandungan kimia pasir sebagai syarat untuk memenuhi
batasan yang diizinkan oleh aturan dalam SNI.
Tabel 4.4 Hasil Pengujian Kandungan kimia
ISSN : 2355-374X
291
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Pengujian ini dilakukan pada saat mortar untuk dinding
panel dilepas dari cetakan kemudian di oven selama 24
jam untuk mendapatkan berat kering sampel.
Setelah itu dilakukan perendaman untuk mengetahui
waktu jenuh dari benda uji. Pengujian ini
menggunakan alat timbangan digital untuk mengetahui
perbedaan antara berat benda uji yang telah di oven
selama 24 jam dengan benda uji setelah dilakukan
perendaman.
4.3 Komposisi Campuran
Sebelum dilaksanakannya penelitian, maka
terlebih dahulu dilakukan beberapa pra pengujian
berdasarkan hasil dari rekapitulasi dan anlisis
sejumblah literatur, penelitian sebelumnya dan has
hasil
karya ilmiah yang ada guna mendapatkan proporsi
campuran yang tepat sesuai fungsional penelitian
berupa mortar untuk dinding panel sebagai alternative
penggunaanmaterial sebagai dinding bangunan.
4.5.1 Pengujian Penyerapan air pasir Bangka
Tabel 4.5 KomposisiCampuran
Perbandingan
Mortar
Jenis
Volume
: Foam::
Semen
Pasir
Mortar : Foam: silica
Keterangan
Air
Pasir
Diameter Alir
(ccm)
Persentase
Perubahan Nilai
Alir (%)
Silica
1 : 0,0 : 0,0
16
60
1 : 1 : 5%
27
170
1 : 1 : 10 %
24
140
fume
1
1
0,45
1
1
0,45
1:0:0
1:1:5
Saringan 0,6
%
mm
1: 1 : 10
Saringan 0,6
%
mm
Bangka
1
1
1
1
1
0,45
1:0:0
0,45
1
1:1:5
Saringan 0,6
%
mm
0,45
Baturaja
1
35
Peyerapan Air %
1
1 : 1 :10
Saringan 0,6
%
mm
0,45
30
25
20
15
11.087
12.78
14.4
10
5
0
1;0;0
4.4 Hasil Pengujian Flow Table
Hasil pengujian diameter alir mortar atau flow table
yang dihasilkan untuk setiap variable benda uji
berdasarkan perbandingan volume mortar dengan
volume foam
1;1;5%
1;1;10%
Perbandingan Volume Mortar : Foam
:silica
4.5.2 Pengujian Penyerapan Air pasir Baturaja
Tabel 4.6 Data hasil pengujian Flow Table
Gambar 4.3 diagram flow table
30
Peyerapan Air %
200
150
100
50
0
35
Diameter
Alir (cm)
1: 1:1 1:1
0,0 : : 5% : 10
0,0
%
20
15
13.4
13.82
1;1;5%
1;1;10%
11.465
10
5
Persentase
Perubahan
Nilai Alir
(%)
0
1;0;0
Perbandingan Volume Mortar : Foam :silica
4.6
4.5 Pengujian Penyerapan Air
ISSN : 2355-374X
25
292
Pengujian Berat Jenis
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Pengujian berat jenis dilakukan pada saat akan
4.6.2 Pengujian berat jenis umur 7 hari
melakukan pengujian kuat tekan. Benda uji yang
2.5
berada di dalam perendaman diangkat terlebih dahulu
kemudian dijemur selama 5 jam. Hal ini dimaksudkan
2
kering
permukaan
yang
sama.
Setelah
Berat Jenis (t/m3)
agar waktu penjemuran seragam dan didapat kondisi
masa
pengeringan, maka benda uji ditimbang menggunakan
timbangan digital. Kemudian dicatat berat yang tertera
pada timbangan digital untuk masing-masing benda uji
1.5
1
0.5
tersebut.
0
1;0;0
4.6.1 Pengujian Berat Jenis umur 3 hari
1;1;5 %
1;1;10 %
Perbandingan Mortar : Foam : silica
2.5
Berat Jenis (t/m3)
2
Grafik perubahaan berat jenis umur 7 hari
1.5
2.500
2.307
1.977
2.000
1
1.500
0.5
1.642
1.304 Bangka
1.507
1.204
1.000
Baturaja
0.500
0
1;0;0
1;1;5 %
1;1;10 %
0.000
1;0;0
Perbandingan Mortar : Foam : silica
1;1;5 %
1;1;10 %
Grafik perubahaan berat jenis pada umur 3 hari
4.6.3 Pengujian Berat jenis umur 14 Hari
2.500
2.000
2.5
2.221
2.144
1.713
1.779
1.211
1.244
2
1.000
Berat Jenis (t/m3)
1.500
Bangka
Baturaja
0.500
0.000
1;0;0
1;1;5 %
1.5
1
0.5
1;1;10 %
0
1;0;0
1;1;5 %
1;1;10 %
Perbandingan Mortar : Foam : silica
ISSN : 2355-374X
293
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Grafik perubahaan berat jenis pada umur 14 hari
4.7.1 Pengujiaan Kuat Tekan Umur 3 hari
2.500
80
74.1 75.45
2.251
2.000
70
1.920
1.500
60
1.586
1.465
1.187
1.266 Bangka
1.000
50
Baturaja
40
0.500
25.13
22.86
30
0.000
30.832.6
Pengujian 3 Hari
Baturaja
Pengujian 3 Hari
Bangka
20
1;0;0
1;1;5 %
1;1;10 %
10
0
4.6.4 Pengujian berat jenis umur 28 hari
1;0;0
2.5
1;1;5%
1;1;10%
Berat Jenis (t/m3)
2
Grafik perubahaan kuat tekan
1.5
1
0.5
0
1;0;0
1;1;10 %
1;1;5 %
Perbandingan Mortar : Foam : silica
Gragik perubahaan berat jenis umur 28 hari
2.500
2.211
2.000
1.771
1.500
1.606
1.674
1.200
1.257 Bangka
1.000
4.7.2 Pengujian Kuat Tekan umur 7 Hari
Baturaja
100
90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
0.500
0.000
1;0;0
4.7
1;1;5 %
1;1;10 %
Pengujian Kuat Tekan
Kuat tekan adalah muatan tekan maksimum yang dapat
diterima benda uji dengan luas penampang yang
tertekan. Penelitian ini menggunakan benda uji ukuran
5x5x5 cm. Pengujian kuat tekan dilakukan pada umur
3,7,10,28 hari dengan menggunakan alat compressive
streght machine dan pembacaan beban maksmum
menggunakan alat data logger.
ISSN : 2355-374X
89.5
82.8
32.6
31.01
1;0;0
294
1;1;5%
42.1
36.77
Pengujian 7 Hari
Baturaja
Pengujian 7 Hari
Bangka
1;1;10%
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
4.7..3 Pengujian Kuat Tekan umur 14 hari
140 119.72126.25
120
100
4)
86
78.2875.12
70.34
80
60
Pengujian 14 Hari
Baturaja
Pengujian 14 Hari
Bangka
40
20
0
5)
1;0;0
1;1;5% 1;1;10%
foam diberikan tambahan silica fume dengan
komposisi yang berbeda dapat ditarik kesimpulan
penambahan dengan silica fume berat jenisnya
akan meningkat.
Berdasarkan gambar diagram Kuat tekan mortar
umur 14 hari dengan komposisi silica fume yang
semakin besar akan memiliki kuat tekan yang
lebih baik. Untuk nilai kuat tekan normal didapat
126,25 Kg/cm², kuat tekan dengan perbandingan
1 :1 :5% didapat 78.28 Kg/cm² dan dengan
perbandingan 1 :1 :10 % didapat 86 Kg/cm²
Perbandingan kuat tekan antara kedua pasir, kuat
tekan pasir Bangka lebih baik dari pada pasir
Baturaja.
4.7.4 Pengujian Kuat Tekan umur 28 hari
200
180
5.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan,
dapat diberikan saran, antara lain :
1) Hasil kuat tekan pada penelitian ini masih
tergolong dinding mutu III yaitu pada umur 28
hari. Untuk mencapai mutu I dan mutu II perlu
dilakukan penelitian lebih lanjut tentang mortar
foam ini misalnya dengan subsitusi agregat lain
atau penambahan zat adiktif.
2) Untuk
penelitian
selanjutnya
sebaiknya
menggunakan foam generator untuk membuat
foam yang lebih stabil dan tidak pecah karena
mempengaruhi mortar foam yang dihasilkan.
182.16
168.9
160
125134.7
116.8123.7
140
120
Pengujian 28 Hari
Baturaja
100
Pengujian 28 Hari
Bangka
80
60
40
20
0
1;0;0
1;1;5% 1;1;10%
VI. DAFTAR PUSTAKA
Executive Director Office of The Federal Register
Washington, D.C., 1980, ACI Manual of
Concrete Practice Part 1, 1980, American
Concrete Institute, Washington D.C.
Mordock, L.J., dan K.M. Brook., 1991. Bahan dan
Praktek
beton,
Terjemahan
Stephany
Hindarko, Erlangga, Jakarta.
Mulyono, T. 2003. Teknologi Beton, Andi Offset,
Yogjakarta.
Nawi, E.G., 1990.Beton Bertulang Suatu Pendekatan
Dasar, Terjemahan Bambang Suryoatmojo,
Eresco, Bandung.
Subakti, A., 1994. Teknologi Beton Dalam Praktek,
Institut Teknologi Sepuluh November,
Surabaya.
Smith, R. C., Andres, C. K. (1989), Material of
Construction, Fourth Edition, McGraw-Hill,
Singapore.
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di
Laboratorium Bahan dan Beton Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya, dapat
disimpulkan sebagai berikut.
1) Berdasrkan hasil penelitian dan pembahasan yang
telah dilakukan maka komposisi campuran semen
: pasir :air 1: 1 : 0.45 dengan menggunakan pasir
yang lolos saringan 6mm dan perbandingan
mortar :foam :silica sebanyak 2 variabel yaitu
perbandingan volume 1 : 0:5% dan 1 :0 :10%
2) Nilai flow table yang didapat dari komposisi
campuran mortar : foam :silica tersebut masingmasing adalah 16 cm, 27 cm, dan 24 cm. Dengan
fluiditas
60%,170%,140%.
Dapat
ditarik
kesimpulan bila komposisi silica fume semakin
tinggi maka akan dihasilkan mortar yang kadar
airnya lebih kecil
3) Berdasarkan gambar diagram berat jenis mortar
dengan perbandingan antara mortar : foam : silica
1:0 : 0 bila ditambah foam maka berat jenis
mortar yang dihasilkan akan menurun dari mortar
normal. Dan ketika mortar yang telah ditambah
ISSN : 2355-374X
Tim Unsri, Pedoman Pelaksanaan Praktikum Bahan
atau Beton, Universitas Sriwijaya.
Abdullahi, M., H.M.A. AL-Mattarneh, dan B.S.
Mohammed, 2009. Equations for Mix Design
of Structural Lightweight Concrete, European
Journal of Scientific Research ISSN 1450216X Vol.31 No.1, Euro Jurnal Publishing.
295
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Malau,B.F.: Penelitian Kuat Tekan dan Berat Jenis Mortar untuk Dinding Panel dengan Membandingkan Penggunaan
Pasir Bangka dan Pasir Baturaja dengan Tambahan Foaming Agent dan Silica Fume
Bayuaji R, Nuruddin MF, ed. 2009. Optimum mix
proportioning of Foamed Concrete Using
Taguchi Method. UTP Internal PG
Symposium,
Universiti
Teknologi
PETRONAS.
Kristanti, N., Tansajaya, A. (2008). Studi Pembuatan
Cellular Lightweight Concrete (CLC) dengan
Menggunakan Beberapa Foaming Agent.
Tugas Akhir No. 11011592/SIP/2008.
Unpublished
Undergraduate
Thesis.
Universitas Kristen Petra. Surabaya
Rachman, Abdul dkk. 2008. Pembuatan Bata Beton
Ringan untuk Diterapkan di IKM Bahan
Bangunan. Jurnal Bahan Galian Industri Vol.
12 No.33 April 2008:10-16.
Rizki, Amalia. 2006, Pemanfaatan penggunaan pasir
pantai Malang Selatan (Sendangbiru) pada
pencampuran mortar, Jurusan Sipil Fakultas
Teknik Universitas Muhammadiyah Malang.
Ronald Y., Marchell M. (2011). Pengaruh Penyerapan
Air pada Sifat Fisik Bata Ringan. Tugas Akhir
No.
11011784/SIP/2011.
Unpublished
Undergraduate Thesis. Universitas Kristen
Petra. Surabaya
Siregar, Ahmad Husin., Satyarno., Tjokrodimuljo.
2008. Pemanfaatan Pasir Pantai Sepempang
dan Batu Pecah Asal Ranai Sebagai Bahan
Pembuatan Beton Normal.
Susanto, Eka Pradana. 2010. Studi Penggunaan
Dinding Foam Concrete (FC) dalam Efisiensi
Energi dan Biaya untuk Pendinginan Udara
(Air
Conditioner),
Institut
Teknologi
Bandung. Bandung
Zulfian, dkk.(2011).Penentuan Nilai Penyerapan
Suara Pada Panel Dinding Beton Busa
Sebagai Panel Alternatif Yang Ramah
Lingkungan. Jurnal Rekayasa Kimia dan
Lingkungan Vol. 8 No. 1
Zulkarnain, Fahrial dkk. 2011. Performance and
Characteristic Foamed ConcreteMix design
with Silica Fume for Housing Development.
International Journal of Academic Research
Vol 3. No.2 March, 2011. Part IV.
ACI Committee 211.2-98, 1998. Standard Practice for
Selecting
Proportions
for
Structural,
American Concrete Institute, Detroit.
ACI Committee 213-87, 1987. Guide for Structural
Lightweight Concrete, American Concrete
Institute, Detroit.
ISSN : 2355-374X
296
Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan
Vol. 2, No. 2, Juni 2014
Fly UP