...

ESTIMASI KARBON TERSIMPAN PADA TEGAKAN POHON DI

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

ESTIMASI KARBON TERSIMPAN PADA TEGAKAN POHON DI
ESTIMASI KARBON TERSIMPAN PADA TEGAKAN POHON
DI HUTAN PANTAI PULAU KOTOK BESAR, BAGIAN BARAT,
KEPULAUAN SERIBU
Mohamad Fazri Hikmatyar, Tubagus Muhammad Ishak, Ario Putro Pamungkas,
Sayyidah Soffie dan Alvan Rijaludin
Program Studi Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, UIN Syarid Hidayatullah Jakarta
*Corresponding author: arruvan_90@yahoo.com
Abstract
The high activity of urban communities anthropogenic especially in Jakarta City cause high rates of
carbon emissions. This problem is increased with the high rate of deforestation which is high
enough in urban areas. One of ecosystem that can reduce carbon emissions is coastal forest
ecosystem. Forests can reduce carbon emissions in the atmosphere and storing it in various
compartments such as vegetation, litter and soil organic matter. One of the islands which have a
coastal forest with good enough condition is Kotok Besar Island, the cluster of Seribu Islands. This
study aims to estimate the carbon stored in tree stands at coastal forest region of west side of Kotok
Besar Island, Seribu Islands. Methods of calculating carbon stock was done by making the
observation plots and distributed by random sampling method to calculate diameter at breast
height (dbh) and identify the type of tree stands were found in the observation plots. dbh data was
inserted into allometric equation to obtain the potential of stored carbon estimates. The results
showed that the coastal forest of west side of the Kotok Besar Island have the number of plant
species that dominate as many as four species, which consists of Thespesia populnea, Casuarina
sp., Calophyllum sp., and Cocos nucifera. Biomass value is 853.94 tons / ha and potential of carbon
stored is 426.97 tons/ha.
Keywords: Carbon emission, Biomass, Kotok Besar Island
PENDAHULUAN
Ekosistem hutan merupakan suatu
ekosistem yang sangat erat kaitannya dengan
siklus karbon. Hutan mampu melakukan
mekanisme sekuestrasi, yaitu mereduksi emisi
karbon yang berlebihan di atmosfer dan
mampu menyimpannya dalam berbagai kompartemen seperti tumbuhan, serasah, dan
bahan organik tanah. Karbon dapat dijumpai
di atmosfer dalam bentuk karbon dioksida.
Adanya tumbuhan sebagai penyimpan karbon
menyebabkan konsentrasi karbon dioksida di
atmosfer menurun (Hairiah, 2007).
Penyerapan emisi karbon di atmosfer
dilakukan oleh tumbuhan melalui mekanisme
pembuatan makanan sendiri melalui proses
fotosintesis. Karbon dioksida dan air sebagai
substratnya dan dibantu dengan cahaya
matahari diubah menjadi karbohidrat,
kemudian disebarkan ke seluruh tubuh
tanaman dan akhirnya disimpan dalam organ
seperti daun, batang, ranting, bunga dan buah.
Pengukuran jumlah karbon yang disimpan
dalam tubuh tumbuhan hidup atau biomassa
pada suatu lahan dapat menggambarkan
banyaknya karbon dioksida di atmosfer
(Longman & Jenik, 1987; Asdak, 2002;
Hairiah, 2007).
Salah satu pulau yang memiliki hutan
pantai yang masih cukup baik di Kawasan
Kepulauan Seribu adalah Pulau Kotok Besar.
Kepulauan Seribu memiliki nilai konservasi
yang tinggi karena kelimpahan, keragaman
jenis flora dan fauna serta ekosistemnya yang
unik dan khas. Pulau Kotok Besar merupakan
salah satu pulau yang termasuk dalam zona
pemanfaatan Balai Taman Nasional Kepulauan Seribu. Pulau ini memiliki luas 30 ha.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh
Gabrilla (2013), kondisi perairan Pulau Kotok
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
40
Mohamad Fazri Hikmatyar dkk
Besar termasuk dalam kondisi yang baik.
Berbagai vegetasi yang terdapat di kawasan
hutan pantai di Pulau Kotok Besar memiliki
potensi penyimpan karbon yang efektif dan
efisien.
Penghitungan jumlah karbon tersimpan
di suatu ekosistem hutan pantai pada Gugusan
Pulau tertentu di Indonesia perlu dilakukan
sebagai tindakan preventifatas kurang terjaganya hutan alami akibat aktivitas antropogenik
yang negatif seperti penebangan hutan secara
ilegal, pengalihan fungsi hutan dan
sebagainya, khususnya aktivitas di wilayah
perkotaan yang dapat mengakibatkan tidak
sebandingnya laju penyerapan emisi karbon
oleh ekosistem hutan dengan laju emisi
karbon dari kendaraan bermotor serta pabrik
ke lingkungan. Data penghitungan karbon
tersimpan pada suatu ekosistem hutan
diharapkan dapat menjadi suatu kajian
mendalam mengenai pertimbangan konversi
serta pemanfaatan hutan termasuk hutan
pantai, sehingga akan terciptanya suatu
pengelolaan ekosistem hutan pantai yang
berkelanjutkan dan berdasarkan pada prinsipprinsip lingkungan hidup.
MATERIAL DAN METODE
Penelitian ini dilakukan pada bulan Juli
2013. Pengambilan data dilakukan di Pulau
Kotok Besar, Kepulauan Seribu, Kabupaten
Administrasi Jakarta dan analisis data serta
identifikasi
tumbuhan
dilakukan
di
Laboratorium
Ekologi
Dasar,
Pusat
Laboratorium Terpadu UIN Jakarta. Alat
yang digunakan pada penelitian ini adalah tali
raffia, pita ukur, lux meter, termometer,
klinometer, kamera, label, sasak, alat tulis,
hand tally counter, anemometer, plastik
sampel, GPS, soil tester. Bahan yang
digunakan pada penelitian ini adalah alkohol
70 % dan akuades.
Penentuan Ukuran Plot
Ukuran plot penelitian ditentukan
berdasarkan diameter rata-rata tegakan pohon
yang ada pada lokasi penelitian. Penentuan
diameter rata-rata tegakan pohon dilakukan
dengan pembuatan plot persegi dengan
ukuran 25 m x 25 m dan diletakkan pada
lokasi yang berbeda (Nugraha, 2011).
Estimasi Karbon Tersimpan
Kemudian dalam masing-masing plot tersebut
dilakukan pengukuran dbh (diameter at
breast high).
Tabel 1. Kisaran Diameter Batang Pohon dan
Ukuran Plot yang Disarankan
Dbh
Ukuran Plot Persegi
< 5 cm
2x2m
5 – 20 cm
7x7m
20 – 50
25 x 25 m
>50 cm
35 x 35 m
Penentuan Jumlah Plot
Jumlah plot penelitan ditentukan
berdasarkan luas lokasi penelitian, jumlah
stok karbon rata-rata dan nilai variasi karbon
tersimpan tiap-tiap plot.
Keterangan :
n = Jumlah plot yang dibutuhkan
N = Luas lokasi penelitian dibagi luas plot
E = rata-rata karbon tersimpan pada tingkat
ketelitian tertentu
s = standard deviasi karbon tersimpan
t = statistik sampel berdasarkan tingkat
kepercayaan 95 %
Penentuan Plot dan Pengukuran Tegakan
Penentuan plot dilakukan dengan
metode random sampling, dengan metode ini
setiap lokasi memiliki peluang yang sama
untuk dapat diletakkan plot penelitian. Setiap
tegakan pohon
diukur diameter batang
setinggi dada (dbh = diameter at breast high)
atau 1,3 m dari permukaan tanah. Nama jenis
serta jumlah individu pohon yang dijumpai
pada plot dicatat. Biomassa tegakan dan akar
pohon
diukur
dengan
menggunakan
persamaan alometrik umum multi species
(Pearson dkk., 2005).
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
41
Mohamad Fazri Hikmatyar dkk
Estimasi Karbon Tersimpan
ABD (kg/plot) = exp (-2,289+2,649 x ln dbh)
- (0,021 x ln dbh2)
BBD (kg/plot) = exp (-1,0587 x (ln ABD))
Keterangan:
ABD = biomassa tegakan pohon
BBD = biomassa akar pohon
dbh = diameter pohon setinggi dada
Ekstrapolasi ke satuan hektar dengan
mengalikan biomassa dengan faktor ekspansi.
Faktor ekspansi dihitung dengan membagi
10.000 m2 dengan luas plot (m2). Hitung
potensi karbon yang tersimpan pada tegakan
dan akar pohon dengan persamaan sebagai
berikut (Pearson dkk, 2005).
HASIL DAN PEMBAHASAN
Berdasarkan tabel 1, jenis pohon yang
mendominasi yaitu Thespesia populnea,
Cocos nucifera, Calophyllum sp., dan
Casuarina sp. Jenis tersebut muncul 4 kali
pada 11 plot yang telah dibuat. Jumlah
individu terbanyak ditemukan pada jenis
Thespesia populnea yaitu sebanyak 13
individu yang tersebar pada plot 1, 4, 9 dan
10. Thespesia populnea merupakan pohon
yang hidup pada habitat beriklim tropis dan
subtropis yang terdapat pada musim panas
serta tidak ditemukan pada daerah yang jauh
dari pesisir pantai. Thespesia populnea dapat
tumbuh dengan ukuran mencapai 60 cm dan
tingginya mencapai 18 m. Habitatnya pada
daerah pantai tropis berpasir banyak dijumpai
berdampingan dengan Casuarina sp. Pohon
yang mendominasi pada suatu daerah
memiliki pengaruh terhadap jumlah karbon
tersimpan. Pohon yang memiliki kemampuan
untuk tumbuh besar dan memiliki dbh tinggi
akan mampu untuk menyimpan karbon lebih
banyak (Friday & Dana, 2006).
Tabel 2. Jenis pohon yang mendominasi di hutan pantai Pulau Kotok Besar bagian Timur
No.
1.
2.
3.
4.
Jenis Pohon
Thespesia populnea
Cocos nucifera
Calophyllum sp.
Casuarina sp.
Muncul pada Plot ke1, 4, 9, dan 10
7, 8, 10, dan 11
2, 3, 8, dan 11
1, 7, 8, dan 10
Jumlah Individu
13
5
4
3
Tabel 3. Nilai biomassa dan karbon tersimpan tegakan pohon pada sebelas plot penelitian di Hutan
pantai Pulau Kotok Besar bagian timur
Kerapatan Tegakan
Biomassa
Karbon Tersimpan
Plot
Jumlah Individu
(Ind./ha)
(ton/ha)
(ton/ha)
1
10
185,53
256,43
128,22
2
2
37,11
10,83
5,42
3
2
37,11
6,76
3,38
4
4
74,21
16,14
8,07
5
3
55,66
31,52
15,76
6
1
18,55
26,35
13,17
7
3
55,66
202,54
101,27
8
3
55,66
125,86
62,93
9
3
55,66
37,35
18,68
10
3
55,66
113,48
56,74
11
4
74,21
26,69
13,35
Total Karbon
426,97
Rata-rata Karbon
38,82±42,84
Total biomassa
853,94
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
42
Mohamad Fazri Hikmatyar dkk
Estimasi Karbon Tersimpan
Gambar 1. Perbandingan nilai karbon tersimpan dengan kerapatan individu tegakan pohon
Karbon tersimpan pada tegakan pohon
Pendugaan biomassa tegakan pohon
dalam penelitian ini dilakukan dengan
penaksiran tidak langsung, yaitu dengan
pengukuran dbh tegakan pohon yang
dimasukkan ke dalam persamaan alometrik
(Pearson et al., 2005). Hasil perhitungan
biomassa pada sebelas plot penelitian di
Hutan pantai Pulau Kotok Besar bagian
Timur disajikan pada Tabel 3.
Jenis Pohon yang Mendominasi
Berdasarkan hasil yang diperoleh di
hutan pantai Pulau Kotok Besar bagian timur
ditemukan 4 jenis pohon yang mendominasi.
Jenis tersebut terdiri dari 4 famili dan 4 genus
dengan jumlah individu sebanyak 25 individu.
Jenis-jenis tersebut tersebar di 11 plot yang
telah dibuat. Berikut ini adalah nama jenis
tumbuhan yang ditemukan di lokasi
penelitian.
Berdasarkan tabel di atas biomassa
tertinggi terdapat pada plot 1, yaitu sebesar
256,43 ton/ha dan biomassa terendah terdapat
pada plot 3 yaitu sebesar 6,76 ton/ha.
Biomassa tertinggi pada plot 1 diduga dipe-
ngaruhi oleh jenis pohon pada plot tersebut
yang memiliki potensi tumbuh dengan
diameter batang yang besar seperti Thespesia
populnea dan Calophyllum sp., sehingga
biomassa tersimpan juga akan besar. Ukuran
diameter batang akan berbanding lurus
dengan nilai biomassanya. Semakin besar dbh
mengindikasikan pohon berumur tua dan
pohon tua menyimpan karbon lebih banyak
dibandingkan dengan pohon muda (Rahayu
dkk, 2007; Riyanto, 2009; Ratnaningsih &
Suhesti, 2010).
Biomassa tegakan pohon sangat
mempengaruhi potensi karbon tersimpan.
Secara tidak langsung semua parameter yang
mempengaruhi biomassa akan berpengaruh
juga terhadap simpanan karbon pada suatu
tegakan. Parameter yang mempengaruhi
biomassa pada suatu ekosistem ialah diameter
batang, kerapatan individu, keragaman jenis
pohon, dan jenis tanah. Kerapatan pohon
yang ada pada suatu wilayah akan
mempengaruhi peningkatan cadangan karbon
melalui peningkatan biomassa (Rahayu et al.,
2007). Penilaian kerapatan individu tegakan
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
43
Mohamad Fazri Hikmatyar dkk
pohon dihitung berdasarkan perbandingan
antara jumlah individu pohon pada suatu plot
dengan jumlah total luasan plot (Adinugroho,
2009; Bakri, 2009).
Perbandingan nilai kerapatan dengan
karbon tersimpan ditunjukan pada grafik di
atas. Nilai kerapatan tertinggi terdapat pada
plot 1, yaitu sebesar 128,22 tonC/ha,
sedangkan nilai terendah terdapat pada plot 3,
yaitu sebesar 3.38 tonC/ha. Perbedaan
tersebut terjadi karena tegakan pohon yang
tumbuh pada setiap plot memiliki perbedaan
jarak antara satu dengan lainnya. Seharusnya
semakin tinggi kerapatan tegakan, maka
simpanan karbonnya juga akan semakin tinggi
(Tresnawan & Rosalina, 2002; Supendi,
2007; Mawazin & Suhendi, 2008). Namun
pada plot 1, 2, 3, 4, 5, 6, 9, dan 11,
memperlihatkan hasil yang berbeda. Hasil
tersebut menunjukan bahwa keduanya
berbanding terbalik. Semakin tinggi kerapatan
individunya, maka semakin kecil jumlah
karbon tersimpannya. Peristiwa ini terkait
dengan adanya proses thinning.
Thinning merupakan suatu peristiwa
yang terjadi pada lahan dengan kerapatan
individu yang tinggi akan membentuk
diameter batang yang kecil, namun tinggi
tegakan akan bertambah panjang. Peristiwa
tersebut terjadi karena peningkatan jumlah
pohon pada suatu lahan akan menyebabkan
terjadinya kompetisi antar individu, seperti
akibat adanya persamaan kebutuhan nutrisi
(cahaya matahari, air, udara, dan hara tanah).
Tingginya kerapatan akibat benyaknya jumlah
individu yang tumbuh dalam ruang terbatas,
menyebabkan tumbuhan saling berkompetisi
untuk mendapatkan nutrisi, akibatnya
diameter batang akan berkurang.
Hasil plot 7 dan 8 didapatkan jumlah
karbon tersimpan masing-masing 101,27
tonC/ha dan 69,23 tonC/ha. Jumlah karbon
tersimpan pada plot 7 dan 8 lebih besar
dibandingkan dengan kerapatan tegakan. Hal
tersebut diduga karena rendahnya kerapatan
individu tegakan pohon menyebabkan nutrisi
yang tersedia semakin besar, sehingga
individu pohon akan menyerap banyak nutrisi
dan akan membentuk biomassa yang besar.
Kerapatan yang rendah akan memberi
Estimasi Karbon Tersimpan
kesempatan yang optimal bagi pertambahan
diameter batang, karena kompetisi antar
individu berkurang, sehingga tegakan pohon
akan memperbesar diameternya (Latifah,
2004).
KESIMPULAN
Hutan pantai Pulau Kotok Besar bagian
Barat, Kepulauan Seribu memiliki total
karbon tersimpan sebesar 426,97 tonC/ha,
dengan luas area 10 ha. Jenis pohon yang
mendominasi yaitu Thespesia populnea,
Casuarina sp., Calophyllum sp., dan Cocos
nucifera. Tegakan pohon di hutan pantai
Pulau Kotok Besar bagian Barat menyimpan
karbon tertinggi sebesar 128,22 tonC/ha.
DAFTAR PUSTAKA
Adinugroho, W. C. (2009). Persamaan
alomet-rik biomassa dan faktor ekspansi
biomasa vegetasi hutan sekunder bekas
kebakaran di PT. Inhutani I. Batu
Ampar, Kalimantan Timur. Info Hutan.
6(2), 125-132
Asdak, C. (2002). Hidrologi dan Pengelolaan
Daerah Aliran Sungai (DAS). Gadjah
Mada University Press. Yogyakarta.
Bakri. (2009). Analisis Vegetasi dan Pendugaan Cadangan Karbon Tersimpan pada
Pohon di Hutan Taman Wisata Alam
Taman Eden Desa Sionggang Utara
Kecamatan Lumban Julu Kabupaten
Toba. Tesis Sekolah Pasca Sarjana
Universitas Sumatera Utara. Sumatera.
Friday, J. B., D. Okano. (2006). Calophyllum
inophyllum (kamani). www.traditional
tree.org (akses 23 April 2013).
Gabrilla, S., Handayani, Jalip, I. S. (2013).
Community Structure of Macroalgae in
Kotok Besar Island, Kepulauan Seribu
Jakarta. Proceeding ICGRC.
Hairiah, K. (2007). Perubahan Iklim Global:
Neraca Karbon di Ekosistem Daratan.
Jurusan Tanah Fakultas Pertanian
Universitas Brawijaya. Malang.
Latifah, S. (2004). Pertumbuhan Hasil
Tegakan Eucalyptus Grandis di Hutan
Tanaman
Industri.
ITI
Jurusan
Kehutanan
Fakul-tas
Pertanian.
Universitas Sumatera Utara. Medan.
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
44
Mohamad Fazri Hikmatyar dkk
Longman, K. A., J. Jenik. (1987). Tropikal
Forestand Its Environment. Longman
Group Limited. London.
Mawazin, H. Suhendi. (2008). Pengaruh jarak
tanam terhadap pertumbuhan diameter
Shorea parvifolia Dyer. Pusat Penelitian
dan Pengembangan Hutan dan Konservasi Alam. Bogor. Jurnal Penelitian
Hutan dan Konservasi Alam. (5)4.
Nugraha, Y. (2011). Potensi Karbon
Tersimpan di Taman Kota 1 Bumi
Serpong Damai (BSD), Serpong,
Tangerang Selatan, Banten. Skripsi
Program Studi Biologi Fakultas Sains
dan Teknologi UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta. Jakarta.
Pearson, T., Walker, S., Brown, S. (2005).
Source for Land Use, Land-Use Change
and Forestry Project. Winrock Internasional. USA.
Estimasi Karbon Tersimpan
Rahayu, S. B, Lusiana, B., Noordwijk, M. V.
(2007). Pendugaan Cadangan Karbon di
Atas Permukaan Tanah pada Berbagai
Sistem Penggunaan Lahan di Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur.
ICRAF. Bogor.
Ratnaningsih, A. T. & Suhesti, E. (2010).
Peran Hutan Kota dalam Meningkatkan
Kualitas Lingkungan. Lingkungan. 1,
46-53.
Supendi, D. P. (2007). Estimating of biomass
of Pinus stands (Pinus merkusii, Jungh
et de vriese) at various density in
Gunung Walat forest of education,
Sukabumi- Indonesia. Thesis Program
Study of Forest Cultivation, Faculy of
Forestry IPB. Bogor.Indonesia.
Tresnawan, H., Rosalina, U. (2002).
Estimating of biomass above ground
level in the primary forest and logged
over forest ecosystem, case study of
Aro Village forest, Jambi - Indonesia.
Journal of Tropical Management
Forest. 8(1), 15-29.
Al-Kauniyah Jurnal Biologi Volume 8 Nomor1, April 2015
45
Fly UP