...

komunikasi radio hf untuk dinas bergerak

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

komunikasi radio hf untuk dinas bergerak
KOMUNIKASI RADIO HF UNTUK DINAS BERGERAK
Sri Suhartini
Peneliti Bidang lonosfer dan Telekomunikasi, LAPAN
RINGKASAN
Komunikasi radio yang dilakukan oleh instansi-instansi pengguna bukan hanya antara dua
tempat tetap, tetapi juga antara tempat tetap dengan satuan-satuan bergerak. Dalam tabel alokasi
frekuensi, dinas bergerak dibagi menjadi dinas bergerak darat, bergerak maritim, termasuk dinas
operasi pelabuhan dan pergerakan kapal laut, dinas penerbangan, termasuk komunikasi yang
berhubungan dengan keselamatan dan pengaturan penerbangan dan komunikasi-komunikasi yang
berhubungan dengan koordinasi penerbangan. Alokasi frekuensi untuk dinas-dinas bergerak tersebul
telah ditetapkan dalam Keputusan Menteri Perhubungan KM./PT.102/MENHUB/2000. Prediksi
frekuensi untuk dinas bergerak dapat dilakukan menggunakan keluaran perangkat lunak ASAPS
berupa prediksi antara satu tempat tetap dengan satu area yang telah ditentukan. Prediksi dapat
dilakukan untuk memilih frekuensi kerja terbaik (BUF : Best Usable Frequency) di antara set frekuensi
yang ada, untuk komunikasi dari satu stasiun tetap ke satu lokasi di mana stasiun bergerak berada.
Hasil prediksi menunjukkan bahwa penggunaan frekuensi komunikasi HF untuk dinas bergerak
berkaitan dengan tingkat aktivitas matahari.
1
PENDAHULUAN
Dalam kegiatan sosialisasi yang dilakukan ke instansi-instansi pengguna komunikasi
radio HF terungkap bahwa bcberapa instansi
tidak hanya melakukan komunikasi radio antara
dua tempat saja, tetapi juga berkomunikasi
dengan satuan-satuan bergerak. Contoh dari
komunikasi ini adalah komunikasi antara
stasiun radio pantai dengan kapal laut yang
sedang berlayar, antara pasukan TNI yang
berada di lapangan dengan pusat komandonya.
Komunikasi ini harus dilakukan untuk keperluan
koordinasi ataupun untuk pemantauan keberadaan unit-unit bergerak tersebut dalam kaitaiuiya
dengan keselamatannya. Komunikasi antara satu
tempat tetap dengan unit-unit bergerak ini
disebut komunikasi radio dinas bergerak {jixedmobile).
Komunikasi dinas bergerak memerlukan pengaturan penggunaan frekuensi secara
khusus karena perubahan jarak antara unit
tetap dengan unit bergerak mengharuskan
perubahan penggunaan frekuensi komunikasi.
Selain itu, alokasi rrekuensi kerja untuk masingmasing keperluan seperti maritim, darat dan
penerbangan juga berbeda. Dengan demikian
prediksi frekuensi komunikasi untuk dinas
bergerak juga memerlukan penanganan secara
khusus. Prediksi ini didasarkan pada manajemen
frekuensi berdasarkan alokasi frekuensi dan
jarak unit bergerak dari unit tetapnya.
2
DINAS BERGERAK
Dalam Keputusan Menteri Perhubungan
KM./PT.102/MENHUB/2000 tentang Tabel
Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia,
ditetapkan alokasi frekuensi HF untuk dinas
bergerak maritim, dinas bergerak penerbangan,
maupun dinas bergerak darat, di antara banyak
alokasi penggunaan spektrum frekuensi loinnya.
Dinas-dinas bergerak (hanya diambil yang
menggunakan frekuensi HF (3 - 30 MHz))
didefinisikan sebagai berikut:
Dinas Bergerak
: Dinas komunikasi radio
antara stasiun bergerak
dan stasiun darat, atau
antar stasiun-stasiun bergerak
Dinas Bergerak
Darat
: Dinas bergerak antara
stasiun induk dengan
stasiun-stasiun bergerak
23
ini
pada
frekuensifrekuensi yang ditentukan
untuk marabahaya dan
keadaan darurat.
darat, atau antara stasiun
bergerak darat
Dinas Bergerak
Maritim
Dinas Operasi
Pelabuhan
Dinas Pergerakan Kapal Laut
Dinas Bergerak
Penerbangan
24
Dinas bergerak antara
stasiun-stasiun
pantai
dengan stasiun kapal laut,
atau antar stasiun kapal
laut atau antar stasiunstasiun komunikasi pelengkap di kapal; stasiunstasiun kendaraan penyelamat dan stasiun-stasiun
rambu radio (radio beacon)
penunjuk posisi darurat
dapat juga beroperasi
dalam dinas ini.
Dinas bergerak maritim di
dalam atau dekat sebuah
pelabuhan, antara stasiun
pantai dan stasiun kapal
laut, di mana pesan-pesan
dibatasi untuk hal-hal yang
berhubungan
dengan
penanganan operasional,
pergerakan dan keamanan
kapal laut dan di dalam
hal darurat, untuk keselamatan manusia.
Dinas keselamatan di dalam
dinas bergerak maritim
selain dinas operasi pelabuhan,
antara stasiun
pantai dan stasiun kapal
laut, atau antara stasiun
kapal laut, di mana pesanpesan dibatasi untuk halhal yang berhubungan
dengan pergerakan kapal
laut.
Dinas bergerak antara
stasiun-stasiun penerbangan dengan stasiun-stasiun
pesawat udara, atau antara
stasiun-stasiun
pesawat
udara, yang juga dapat
mencakup stasiun-stasiun
kendaraan
penyelamat;
stasiun-stasiun rambu radio
(radio beacon) penunjukposisi darurat juga boleh
beroperasi di dalam dinas
Dinas Bergerak
Penerbangan
(R)*
: Dinas bergerak penerbangan yang digunakan
untuk komunikasi yang
berhubungan
dengan
keselamatan dan pengaturan penerbangan, terutama jalur-jalur penerbangan sipil nasional atau
internasional.
Dinas Bergerak
Penerbangan
(OR)**
: Dinas bergerak penerbangan
yang bertujuan
untuk komunikasi, termasuk komunikasi-komunikasi yang berhubungan
dengan koordinasi penerbangan, terutama di luar
jalur-jalur
penerbangan
nasional dan internasional.
Catalan
(R) : route
(OR): orf-roule
Pengaturan alokasi frekuensi untuk
kepentingan komunikasi radio maritim dan
penerbangan diatur secara internasional dalam
Radio Regulation ITU-R. Di Indonesia pengaturan
dilakukan bersama antara Ditjen Postel, Ditjen
Perhubungan l a u t dan Ditjen perhubungan
Udara. Untuk kepentingan pertahanan dan
keamanan negara, dikoordinasikan bersama
antara ketiga Ditjen tersebut dengan TNI
(Seriawan, 2003).
Alokasi frekuensi HF untuk dinas
bergerak maritim sebagian dipakai untuk
kegiatan yang berkaitan dengan keselamatan,
seperti SAR (Search and Rescue), Frekuensi
Marabahaya internasional untuk narrow band
direct printing telegraphy, dan Frekuensi
Marabahaya internasional untuk Distress
Selective Calling. Alokasi frekuensi HF untuk
dinas bergerak penerbangan digunakan untuk
berbagai keperluan yang berkaitan dengan
penerbangan, seperti untuk komunikasi antara
pesawat yang sedang terbang dengan bandara
(ground to air), untuk keselamatan dan
pengaturan penerbangan, dan untuk koordinasi
penerbangan di jalur nasional dan internasional.
Alokasi frekuensi HF untuk dinas bergerak
darat digunakan juga untuk komunikasi tetap
darat Alokasi frekuensi yang disediakan untuk
ketiga dinas bergerak tersebut, meliputi
frekuensi terendah sampai tertinggi dalam
rentang HF. Hal ini sangat wajar, karena
komunikasi ini, terutama untuk kepentingan
maritim dan penerbangan sangat berkaitan
dengan keselamatan transportasi melalui laut
dan udara. Komunikasi harus dapat berlangsung
senap saat, dan untuk itu diperlukan frekuensifrekuensi yang siap untuk dipilih dan digunakan.
Komunikasi ini juga harus bebas dari interferensi yang merugikan. Jika ada pelanggaran
penggunaan frekuensi yang mengganggu
frekuensi radio untuk keselamatan penerbangan
dan
maritim,
akan
dilakukan tindakan
monitoring dan penertiban sesuai peraturan
nasional dan internasional (Setiawan, 2003).
3
PREDIKSI FREKUENSI KOMUNIKASI
BERGERAK
Frediksi frekuensi ditentukan oleh jarak
antara dua pihak yang melakukan komunikasi.
Untuk komunikasi antara satu stasiun tetap
dengan obyek bergerak, dapat dilakukan
prediksi frekuensi antara tempat tetap tersebut
dengan obyek bergerak, namun hal ini tidak
praktis karena posisi obyek bergerak harus
diketahui lebih dahulu. Untuk praktisnya
prediksi dibuat antara tempat tetap dengan satu
area dimana obyek bergerak akan berada.
Salah satu keluaran perangkat Iunak
ASAFS adalah prediksi frekuensi untuk area,
yaitu prediksi frekuensi untuk komunikasi
antara satu pemancar tetap dengan penerimapenerima dalam satu area tertentu atau
sebaliknya (area prediction). Hasil prediksi ini
dapat dimanfaatkan untuk menentukan perubahan
frekuensi yang harus dilakukan dalam komunikasi
bergerak Contoh prediksi area dibuat untuk
komunikasi antara Makassar (520 IS, 119.40 BT)
ke seluruh wilayah Indonesia untuk bulan
Januari tahun 2002 dan 2006. Dalam pembuatan
prediksi ini wilayah Indonesia (6° LU- 10° LS;
94°- 142° BT) dibagi menjadi titik-titik dengan
selang koordinat 4° untuk timur-barat dan 2°
untuk utara-selatan. Pada selang ini, wilayah
Indonesia akan diwakili oleh 117 (9x13) buah
titik. Hasil prediksi dapat ditampilkan dalam
bentuk peta atau tabel, namun untuk mendapatkan ketelitian yang lebih baik disarankan
menggunakan bentuk tabel (ASAPS V4 Tutorial).
Hasil prediksi berupa tabel frekuensi komunikasi
dari Makassar ke tirik-titik koordinat yang telah
ditentukan, berlaku selama satu bulan terdiri
dari 24 buah tabel jam-an. Tabel 3-1 adalah
contoh tabel BUF (Best Usable frequency), yaitu
frekuensi terbaik untuk komunikasi yang dipilih
oleh perangkat lunak ASAPS dari set frekuensi
yang kita gunakan. Dalam contoh digunakan
set frekuensi maritim, dengan frekuensi 4, 6, 8,
12, 16, 22 dan 25 MHz (Setiawan, 2003). Selain
BUF, dapat juga dipilih tabel MUF dan LUF
yang tidak tergantung pada set frekuensi.
Pemilihan frekuensi komunikasi antara satu
obyek bergerak, misalnya kapal yang sedang
berlayar, dengan satu stasiun tetap, misalnya
pelabuhan di Makassar, dapat dilakukan dengan
mengacu pada hasil prediksi antara Makassar
dengan area di mana kapal berlayar. Dengan
mengetahui/memperkirakan posisi kapal, dapat
dilakukan
pemilihan
frekuensi
untuk
berkomunikasi, di antara set frekuensi kerja
yang ada. Dari 24 tabel hasil prediksi, dapat
diketahui waktu penggunaan masing-masing
frekuensi dan posisi titik-titik di mana frekuensi
tersebut dapat digunakan dengan kemun;-(kinan
keberhasilan tinggi.
Tabel 3-1 adalah hasil prediksi untuk
bulan Januari 2002 (aktivitas matahari tinggi)
dan Januari 2006 (aktivitas matahari rendah),
masing-masing untuk jam 00:00, dan 12:00
waktu Indonesia tengah (UT+8). Dari kedua
tabel
tersebut
dapat diketahui
bahwa
penggunaan frekuensi pada jam yang sama,
untuk area yang sama berbeda pada kondisi
aktivitas matahari yang berbeda.
25
Tabel3-1: PREDIKSI FREKUENSl KOMUNIKASI HF DARI MAKASSAR (5.2° LS; 119.4" BT) KE
SELURUH INDONESIA (6° LU - 10° LS; 94° -142° BT)
Januari 2006
Jam 00:00 WITA (UT+8)
Catatan : Makassar berada dalam daerah yang diwarnai abu-abu
Gambar 3-1: Plot frekuensi maksimum dan minimum untuk komunikasi dari
Makassar ke seluruh wilayah Indonesia per-jam untuk bnl.ui Januari
tahun 2002 dan 2006
Frekuensi maksimum dan minimum
untuk komunikasi dari Makassar ke seluruh
wilayah Indonesia per-jam untuk bulan Januari
tahun 2002 dan 2006 ditunjukkan dalam
Gambar 3-1. Dari gambar tersebut dapat dilihat
bahwa penggunaan masing-masing frekuensi
dari set frekuensi yang ada berbeda untuk
tahun yang berbeda, sesuai kondisi aktivitas
matahari. Pada saat aktivitas matahari tinggi,
radiasi yang dipancarkan lebih kuat, sehingga
ionosfer lebih padat dan dapat memantulkan
frekuensi lebih tinggi. Frekuensi minimum
maupun maksimum yang dapat digunakan
lebih tinggi pada saat aktivitas matahari tinggi.
4
KESIMPULAN
Komunikasi radio HF untuk dinas
bergerak terutama diperlukan untuk kepentingan
keselamatan transportasi laut dan udara,
sehingga harus terjamin keberlangsungannya.
Alokasi frekuensi komunikasi yang mencakup
frekuensi terendah sampai tertinggi dalam
rentang HF, diharapkan dapat memenuhi
kebutuhan
tersebut.
Prediksi
frekuensi
komunikasi HF untuk dinas bergerak dapat
dilakukan menggunakan hasil prediksi antara
satu pemancar tetap dengan penerima-penerima
dalam satu area tertentu atau sebaliknya (area
prediction). Dari contoh yang diberikan untuk
komunikasi maritim dari Makassar ke seluruh
wilayah Indonesia, nampak bahwa penggunaan
frekuensi dari waktu ke waktu tergantung pada
tingkat aktivitas matahari.
DAFTAR RUJUKAN
ASAPS V4 tutorial, 2003. IPS Radio and space
services.
Keputusan
Menteri
Perhubungan
KM.
/PT.102/ MENHUB/2000 tentang Tabel
Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia,
download Maret 2003.
Setiawan, D., 2003. Alokasi Frekuensi dan Satelit M
Indonesia, Koperasi Pegawai Direktorat
Jenderal Pos dan Telekom unikasi,
Departemen Perhubungan.
27
Fly UP