...

Rumus Fisika Keseimbangan Benda Tegar

by user

on
Category: Documents
3

views

Report

Comments

Transcript

Rumus Fisika Keseimbangan Benda Tegar
Hukum II Newton
l F =l m a
Hukum II Newton
I t =I/a
Kecepatan linier
v
Kecepatan sudut
v*
(0 = —
r
M om entum linier
P =m a
M om en tum sudut
L = I( j)
Energi kinetik
Ek = ^ m v 2
Energi kinetik
Ek = ~loj1
I.
KESEIMBANGAN BENDA TEGAB
1.
Keseimbangan partikel
Berdasarkan Hukum I Newton, jika benda diam
atau berada dalam kesetim bangan statis maka
resultan gaya yang bekerja pada benda sama
dengan nol:
ZF= 0
Keterangan:
ZFX = resultan kom ponen gaya pada sum bu x
ZFy = resultan kom ponen gaya pada sum bu y
BumuLBrila __
SMA
Bahan dengan hak cipta
Langkah-langkah penyelesaian masalah kese­
tim bangan partikel adalah:
1.
Tinjau setiap benda sebagai sistem yang
terpisah untuk m enyederhanakan dan m em u­
dahkan analisis, lalu gam barkan gaya-gaya
yang bekerja pada setiap benda.
2.
Uraikan gaya-gaya m iring m enjadi kom ponenkom ponennya dan tentukan besarnya dengan
sinus atau kosinus yang sesuai.
3.
Gunakan syarat kesetimbangan partikel berikut.
XFx = 0 dan I F y = 0
4.
Gunakan persamaan-persamaan yang diper­
oleh untuk m enghitung besaran-besaran yang
ditanyakan.
2.
Keseimbangan tiga gaya sebidang
Jika tiga buah gaya bekerja seperti berikut
dan berada dalam kesetim bangan maka berlaku
persamaan berikut.
Fi
F2
F3
sin Q]
s in a 2
s in a 3
Tampak bahwa a? adalah sudut di seberang
gaya F h a2 adalah sudut di seberang gaya F2, dan a 3
adalah sudut di seberang gaya F3. Dengan dem ikian
berlaku:
---------------------------Q] + a2 + a 3 = 360°
3.
Momen gaya
Dalam keseim bangan benda tegar, momen
gaya dinyatakan sebagai hasil kali besar gaya F dan
lengan m om en /. Lengan momen adalah jarak titik
tangkap gaya terhadap pusat putaran.
x = F/
4.
Letak titik tangkap resultan gaya
Jika terdapat gaya-gaya sejajar sum bu y, yaitu
F u F2, F %...yang jaraknya berturut-turut x 1/x2,x 3 l...
dari sum bu y, maka gaya-gaya ini dapat digantikan
oleh sebuah resultan gaya dengan resultan Ry
dan berjarak x dari sum bu y. Titik x disebut titik
tangkap dari resultan gaya Ry, dan dinyatakan oleh
persamaan berikut.
v
A
_
F yjX j _ F y ; X ] +
“
/? y
5.
F y
2 x2 +
Fy3 X3 +
— —— ————— —— — — —
Fyl
Fy2
Fy3 " t*
•••
Keseimbangan benda tegar
Benda tegar dapat m engalam i gerak rotasi.
Dengan dem ikian, kesetim bangan benda tegar
m encakup kesetim bangan secara rotasi yakni di
mana benda tidak berotasi. Pada benda yang tidak
berotasi, resultan m om en gaya sama dengan nol.
Dengan dem ikian, syarat kesetimbangan benda
tegar adalah:
ZF=0
yang dapat diuraikan ke dalam kom ponen-kom ponennya menjadi:
dan
ditam bah
Ketika m enyelesaikan masaiah kesetim bangan
benda tegar, kita harus m em perhatikan hal-hal
berikut.
1.
Langkah-langkah pada penyelesaian masalah
kesetim bangan partikel dapat dilakukan.
2.
I t = 0 ditinjau terhadap satu titik sembarang
sebagai pusat putaran. Pilihlah titik pusat
putaran yang banyak m engalam i gaya-gaya
yang tidak diketahui dan juga tidak ditanyakan
dalam soal.
6.
Titik berat
Am bilah sebuah mistar (penggaris) atau pensil
dan letakkan secara horizontal pada jari telunjuk
sedem ikian rupa agar setim bang. Letak titik
kesetim bangan mistar atau pensil m erupakan letak
titik beratnya.
Titik berat adalah suatu titik pada benda, di
mana gaya berat benda bekerja secara efektif.
Titik berat bisa terletak di luar benda. Misalnya,
cincin m em iliki titik berat di tengah-tengah lubang
cincin.
7.
Koordinat titik berat benda
Letak titik berat benda-benda datar yang
m em iliki simetri tertentu seperti segitiga sama
sisi, persegi, dan persegi panjang, sama dengan
letak sum bu simetrinya. Berikut ini ditunjukkan
letak titik berat dari beberapa benda datar simetris
(beraturan).
Untuk benda datar sembarang, koordinat titik
berat benda dapat ditentukan dengan m em bagi
benda tersebut m enjadi beberapa bentuk benda
simetris yang titik beratnya telah diketahui. Jika
suatu benda datar sem barang dapat dibagi m enjadi
n benda simetris yang m asing-m asing m em iliki luas
A u A2, ... An dan koordinat (x7/y 7), (x2, y2), ...,(*n,yn)
maka kita dapat m enentukan koordinat titik berat
(xo,yo) benda dengan persamaan berikut.
n
IAjXi
A i X j + A2X2+..-+Anxn
x0= — ------= I Al
A j + /^2 + ••• + Ap
#*1
n
IAy/
A ,y 1+ A 2y 2 + ...+ A nxn
y0 = -------- = --- ;-------------------------i A,
A1 + A2+... + A n
Untuk benda berbentuk garis dan benda
pejal (padat), kita dapat m enentukan koordinat titik
beratnya (x<>y0) sebagaim ana benda datar dengan
m engganti luas A pada persamaan di atas dengan
panjang L (untuk benda garis) dan volum e V (untuk
benda pejal).
Fly UP