...

Penerapan Dekorasi pada saat pembentukan benda keramik Abstrak

by user

on
Category: Documents
2

views

Report

Comments

Transcript

Penerapan Dekorasi pada saat pembentukan benda keramik Abstrak
SENI HIAS PADA KERAMIK :
Penerapan Dekorasi pada saat pembentukan benda keramik
Oleh: Sugihartono, Drs.
WIDYAISWARA PPPPTK SENI DAN BUDAYA YOGYAKARTA
Abstrak
Dekorasi merupakan unsur hiasan atau bagian yang fungsinya sebagai penghias untuk
memperindah penampilan suatu benda keramik. Dalam keramik misalnya unsur pijitan, jejak
tangan yang ritmis dapat merupakan unsur penghias yang orisinal dan menarik bila
dikomposisikan dan ditempatkan pada posisi yang tepat, namun badan keramik tidak selalu
memerlukan dekorasi. Akan tetapi dalam sajian ini membahas dekorasi menggunakan
berbagai macam bahan dapat digunakan untuk membuat dekorasi benda keramik, yang perlu
diperhatikan adalah kualitas bahan tersebut karena dapat mempengaruhi keindahan benda
keramik yang dibuat. Bahan-bahan tersebut diantaranya adalah:tnah liat, engobe, pewarna
dan air dan dengan peralatan yan diperlukan.
Dekorasi marbling body pada umumnya dilakukan dengan teknik pembentukan putar dan
cetak padat dengan menggunakan beberapa macam campuran tanah liat warna yang sejenis.
Teknik nerikomi merupakan pola yang lebih menyerupai mosaik yang diintegrasikan dari
bagian atau blok lempengan tanah liat yang sudah dibuat secara berlapis dan berpola.
Masing-masing bagian disambung atau dilekatkan dengan menggunakan slip,
Agateware dapat dibuat dengan menggunakan cetakan dimana pola lapisan tanah yang
berbeda warna menyerupai batu alam, marmer ataupun batu akik akan kelihatan lebih
tampak, selain itu dapat juga dibuat dengan teknik putar yang dikenal dengan marbling body.
Dari semua aplikasi agate yang mempunyai cara dan ciri yang khusus dalam tekniknya dapat
dibedakan menjadi beberapa teknik seperti inlay, laminasi, marquetry dan neriage.
Kesemuanya dapat dilakukan dengan menerapkan teknik-teknik dalam mendekorasi keramik
pada saat pembentukan, sehingga pada saat membentuk keramik sekaligus juga menghias.
Keyword: ,Pembentukan keramik, bahan dekorasi, teknik.
A. Pendahuluan
Perkembangan dekorasi berubah dari masa ke masa. Pada zaman pra-sejarah ornamen
digambarkan masih sangat sederhana berupa: lingkaran, spiral, meander dan sebagainya. Pada
zaman perunggu ornamen geometris mulai digambarkan. Sedangkan motif flora dan fauna
dikenal pada zaman besi. Dalam perkembangannya ornamen diolah menjadi disain-disain
baru dengan pengembangan motif-motif yang telah ada menjadi suatu motif hiasan/dekorasi
yang menarik.
Pemberian dekorasi pada benda keramik secara berlebihan sehingga seluruh bidang terisi,
akan mengaburkan keindahan bentuk dan sekaligus dapat merusak penampilan secara
menyeluruh. Oleh sebab itu ada bentuk keramik yang betul–betul memerluan dekorasi dan
ada pula yang tidak memerlukan sama sekali.
Dekorasi merupakan unsur hiasan atau bagian yang fungsinya sebagai penghias untuk
memperindah penampilan suatu benda. Penampilan unsur penghias ini sangatlah tidak
terbatas, misalnya hanya bentuk yang rumit saja, tetapi yang sederhanapun dapat merupakan
hiasan yang menarik, semuanya tergantung kreativitas dan kepekaan rasa estetis pembuatnya
1
dan juga penikmatnya. Dalam keramik misalnya unsur pijitan, jejak tangan yang ritmis dapat
merupakan unsur penghias yang orisinal dan menarik bila dikomposisikan dan ditempatkan
pada posisi yang tepat, namun badan keramik tidak selalu memerlukan dekorasi. Penerapan
unsur-unsur dekorasi harus dipertimbangkan, tidak asal mendekorasi dengan cara menggores,
menempel atau mewarnai permukaan badan keramik.
Prinsip dalam dekorasi:
1. Harus diperhatikan faktor-faktor harmoni, proporsi, keseimbangan, irama dan aksen.
2. Dekorasi harus menguatkan penampilan bentuk.
3. Dalam mendekorasi perlu dilakukan motif secukupnya dalam memperkaya suatu
permukaan.
4. Hindarkan terjadinya horor vacuum (takut akan kekosongan) sehingga keindahan bentuk
tidak dirusak dan akan dipertahankan.
Dalam hal dekorasi benda keramik bila ditinjau dari prosesnya dapat dibagi setidaknya dalam
tiga bagian:
• Dekorasi dalam proses pembentukan
• Dekorasi setelah proses pembentukan dan
• Dekorasi setelah proses pembakaran
Dalam naskah ini akan dibahas tentang penerapan dekorasi benda keramik dalam proses
pembentukan yang dikerjakan dengan teknik seperti : teknik marbling, teknik nerikomi, dan
teknik agate ware.
B. Bahan dekorasi
Berbagai macam bahan dapat digunakan untuk membuat dekorasi benda keramik, yang perlu
diperhatikan adalah kualitas bahan tersebut karena dapat mempengaruhi keindahan benda
keramik yang dibuat. Bahan-bahan tersebut diantaranya adalah:
1. Tanah Liat
Tanah liat yang digunakan berupa jenis earthenware, stoneware ataupun porselin, tetapi yang
paling prinsip adalah bahwa tanah yang digunakan harus mempunyai penyusutan yang sama.
Bila penyusutan tanah tersebut berbeda maka akan bermasalah ketika proses pengeringan dan
pembakaran dilakukan.
Gbr. Tanah liat yang telah di campur dengan warna
Sumber:
2. Engobe (Slip Tanah Liat)
Slip merupakan tanah liat halus yang berbentuk cair/kental. Slip tanah liat yang digunakan
haruslah dari jenis tanah liat yang sama, bila tidak sama akan dapat mengganggu atau
mempengaruhi penampilan warna. Slip tanah liat warna untuk dekorasi benda keramik dibuat
dari bahan campuran tanah lokal yang dicampur dengan pewarna, untuk menghasilkan slip
warna yang terang sebaiknya menggunakan tanah liat yang agak muda atau terang/putih.
2
Gbr. Slip tanah lia
Sumber: Steve Mattison
Gbr. Slip tanah liat warna
Sumber: koleksi studio keramik p4tk
seni budaya yogya
a. Pengertian Engobe
Engobe merupakan salah satu teknik dekorasi pada benda keramik yang dilakukan
dengan cara melapisi permukaan badan keramik dengan slip tanah warna. Menurut
James Chappell (1991:141), engobe pada dasarnya berupa cairan atau slip yang
dituangkan di atas tanah untuk dekorasi. Engobe terdiri dari campuran metalik oxide
dan tanah liat yang sejenis.
Teknik engobe merupakan cara paling sederhana untuk mewarna sekaligus
mendekorasi permukaan benda keramik yang belum dibakar.
b. Persyaratan Engobe
a). Menutup badan benda keramik dengan baik.
b). Engobe melekat erat pada permukaan benda keramik selama proses penyusutan,
yaitu pada saat pengeringan dan pembakaran.
c). Engobe mengeras pada suhu pembakaran yang sama dengan suhu pembakaran
badan keramik (biscuit).
d). Engobe tidak larut atau mengelupas di bawah lapisan glasir yang menutupinya,
c. Bahan untuk Engobe
Secara garis besar bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat engobe antara lain:
a). Tanah liat, merupakan bahan utama untuk pewarna alami seperti kaolin, ballclay.
b). Feldspar, sebagai penurun titik lebur (flux).
c). Kwarsa, sebagai pengisi/filler.
d). Borax, sebagai pengeras yang membuat lapisan engobe lebih kuat, keras dan tidak
mudah terhapus sebelum dibakar.
e). Zirconium (ZrO2) dan titanium (TiO2), sebagai bahan penutup (opacifer) khusus
untuk engobe warna putih, atau berwarna terang, karena engobe berwarna gelap
sudah cukup menutup.
f). Oxidesi-oxidesi atau glaze-stained, sebagai pewarna/colorants.
Untuk membuat engobe sebaiknya menggunakan tanah liat berwarna terang jangan
terlalu tua.
3. Pewarna
Bahan pewarna digunakan untuk menimbulkan warna pada tanah liat, sebaiknya digunakan
tanah liat berwarna putih agar lebih leluasa dalam memberikan warna, selain itu warna yang
ditambahkan dapat muncul dengan lebih jelas.
3
Pewarna yang dapat digunakan ada beberapa jenis. Yang utama adalah jenis pewarna oksida
yang merupakan kombinasi dari oksigen dan unsur lain dalam kombinasi numerik yang
berbeda, dalam oksigen hanya ada satu atom oksigen dan dua kombinasi unsur lain; dioxide
mempunyai dua dua atom oksigen; trioxide mempunyai tiga atom oksigen, sampai dengan
pentaoxide yang mempunyai lima atom oksigen. Selain oksida ada jenis pewarna lain yaitu
stain/pigmen yang merupakan bahan pewarna glasir atau tanah liat yang terbuat dari bahanbahan oksida logam melalui proses pembakaran (proses kalsinasi) sehingga warna yang
dihasilkan menjadi lebih stabil.
Sebagai pembanding beberapa contoh pewarna dengan persentase penggunaannya dapat
dilihat pada tabel berikut:
Daftar pewarna oksida dan hasil bakar oksidasi.
Pewarna
Cobalt carbonate
Cobalt oxide
Copper carbonate
Copper oxide
Iron oxide
Iron oxide
Iron chromate
Manganese carbonate
Chrome oxide
Rutile
Vanadium stain
Persentase
0.50 %
0.25 %
2%
1%
2%
4%
2%
2%
1%
5%
4%
Hasil Pembakaran
Biru sedang
Biru sedang
Hijau muda
Hijau muda
Coklat kemerahan
Coklat muda
Abu-abu muda
Ungu muda
Hijau muda
Coklat kemerahan
Kuning muda
Daftar kombinasi pewarna oksida dan hasil bakar oksidasi.
Pewarna
Cobalt carbonate
Iron oxide
Cobalt carbonate
Manganese carbonate
Cobalt carbonate
Copper carbonate
Copper carbonate
Iron oxide
Copper carbonate
Rutile
Cobalt carbonate
Iron oxide
Manganese carbonate
Persentase
0.50 %
2%
0.50 %
2%
0.50 %
2%
2%
2%
3%
3%
3%
3%
2.50 %
Hasil Pembakaran
Abu-abu kebiruan
Ungu kebiruan
Biru kehijauan
Hijau
Hijau tua
Hitam berkilau
4
Pewarna stain.
Pewarna oksida
Sumber: Steve Mattison
4. Air
Merupakan bahan penunjang untuk membasahi benda, menambah kandungan air dalam slip
dan mencuci peralatan yang digunakan, penggunaannya disesuaikan dengan kebutuhan.
C. Alat yang digunakan
1. Alat Pokok
Alat putar
Untuk membentuk benda keramik dengan
teknik putar, gambar alat putar tangan
berukuran diameter 29 cm dan tinggi 16 cm.
Ada beberapa jenis alat putar, yaitu putaran
tangan, kaki dan listrik.
Rol kayu,
Untuk memipihkan/membuat lempengan tanah
liat. Ukuran panjang 20 cm-50 cm, bahan dari
kayu.
Cetakan gips berbentuk mangkok
Untuk membentuk benda dengan teknik cetak,
khususnya cetak tekan manual.
2. Alat Bantu
Butsir kawat (wire modelling tools)
Untuk merapikan, mengerok, membentuk
detail, menghaluskan, dan membuat tekstur
benda kerja.
5
Butsir kayu (wood modelling tools)
Untuk menghaluskan, membentuk detail,
merapikan, membuat dekorasi benda kerja.
Kawat pemotong (wire cutting)
Untuk memotong ujung bibir benda kerja, dasar
benda kerja, dan memotong tanah liat plastis.
3. Perlengkapan
Banding wheel
Berfungsi untuk menempatkan benda keramik
yang akan didekorasi, dibuat dari bahan
alumunium.
Alas pembentukan
Untuk landasan benda kerja pada waktu proses
pembentukan benda kerja.Dibuat dari bahan
multiplex.
Ember kecil
Untuk tempat air pada waktu proses
pembentukan benda kerja. Ukuran: kapasitas
0,5 liter.
D. Teknik Dekorasi
Pada bagian ini akan membahas dekorasi dalam proses pembentukan yang meliputi dekorasi
marbling, nerikomi dan agateware. Bila ditinjau dari awalnya maka dapat dikatakan bahwa
agate (ware) merupakan induk dari beberapa jenis dekorasi yang secara spesifik mempunyai
nuansa yang berbeda kendati secara prinsip prosesnya sama dilakukan ketika proses
pembentukan berlangsung dengan memanfaatkan perbedaan lapisan tanah warna.
a. Teknik marbling body
Dekorasi marbling body pada umumnya dilakukan dengan teknik pembentukan putar dan
cetak padat dengan menggunakan beberapa macam campuran tanah liat warna yang
sejenis.
6
Tanah liat warna tersebut dicampur dan diuli
dengan sedikit pengulian sehingga tanah liat hasil
pengulian tersebut
akan memberikan efek
semacam marbling (marmer). Hasil dari proses
pem,bentukan merupakan pola hiasan tanah
berwarna yang spontan dan acak mengikuti proses
pembentukannya.
Sumber : Steve Mattison
b. Teknik nerikomi
Teknik nerikomi merupakan pola yang lebih menyerupai mosaik yang diintegrasikan dari
bagian atau blok lempengan tanah liat yang sudah dibuat secara berlapis dan berpola.
Masing-masing bagian disambung atau dilekatkan dengan menggunakan slip,
pembuatannya memerlukan perencanaan/desain yang baik, ketelitian, ketekunan dan
kesabaran yang tinggi.
Teknik ini dilakukan dengan menggunakan
cetakan, pola lempengan lapisan tanah berbeda
warna menjadi bentuk seperti mangkok, piring atau
bentuk lain. Ketika hampir kering permukaannya
perlu
sedikit
“dikupas”
dan
dihaluskan
menggunakan serat sehingga pola hiasannya
menjadi lebih tegas. Teknik ini juga digunakan
untuk membuat perhiasan seperti anting, kalung
dan sebagainya.
Sumber: internet
c. Teknik agate ware
Agate (ware) merupakan induk dari beberapa jenis dekorasi yang secara spesifik
mempunyai nuansa yang berbeda kendati secara prinsip prosesnya sama dilakukan ketika
proses pembentukan berlangsung dengan memanfaatkan perbedaan lapisan tanah warna.
Beberapa teknik yang kelihatan mirip dengan cara yang sama di Jepang dikenal dengan
neriage yang mempunyai pola hiasan yang sangat terkontrol, di Amerika khususnya
hiasan semacam ini dikenal dengan istilah “scroddled ware”. Agateware dapat dibuat
dengan menggunakan cetakan dimana pola lapisan tanah yang berbeda warna menyerupai
batu alam, marmer ataupun batu akik akan kelihatan lebih tampak, selain itu dapat juga
dibuat dengan teknik putar yang dikenal dengan marbling body. Dari semua aplikasi
agate yang mempunyai cara dan ciri yang khusus dalam tekniknya dapat dibedakan
menjadi beberapa teknik seperti inlay, laminasi, marquetry dan neriage.
Permukaan dekorasi dengan efek sama dengan
agate
tetapi
menggunakan
slip
warna
dikelompokkan dengan marbled ware. Neriage
ataupun neritage sendiri di Jepang dikenal dengan
istilah nerikomi yang kemungkinan berasal dari
Cina yang kemudian menjadi populer di Jepang
Sumber: internet
.
7
a. Proses pembuatan Dekorasi Marbling body
Bahan
1. Tanah Liat
2. Engobe (Slip Tanah Liat)
3. Pewarna
4. Air
Proses
Proses pembuatan dekorasi marbling body adalah sebagai berikut:
1). Tahap Pengulian (kneading)
Irislah tanah berbeda warna dan susunlah
secara selang seling, selanjutnya lakukan
pengulian silang untuk mencampur dua
atau lebih tanah liat warna.
Lakukan pengulian dua atau beberapa
tanah liat yang berbeda warna secukupnya,
misalnya dua atau tiga kali seperti
ditunjukkan pada bagian irisan selama
pengulian.
bila pengulian dilakukan
terlalu sering dan lama maka tanah yang
berbeda warna akan campur dan menyatu
warnanya, hal ini tidak menguntungkan
karena teknik dekorasi marbling body ini
justru akan menonjolkan perbedaan warna
tanah liat tersebut.
2). Tahap Pembentukan Benda Silindris dengan Teknik Putar
Dekorasi marbling dalam proses pembentukan dilakukan dengan teknik putar, tahapannya
persis dengan pembentukan teknik putar, yaitu meliputi tahap:
Merupakan tahap pembentukan tanah liat
membentuk kerucut (cone). Caranya dengan
menekan tanah liat pada bagian samping
menggunakan kedua tangan, setelah naik
membentuk kerucut kemudian ditekan ke
bawah sehingga membentuk seperti
mangkok terbalik.
8
Tahap melubangi dan menaikkan tanah liat,
tangan bagian dalam menekan kearah luar,
sedangkan tangan yang di luar menahan
sehingga tanah liat tertekan dan naik ke atas
membentuk silinder.
Tahap ini merupakan tahap pembentukan
benda keramik menjadi bentuk yang
diinginkan sesuai gambar kerja, misalnya
vas, mangkok, dan lainnya. Pembentukan
dilakukan dengan menggunakan kedua
tangan dan pada tahap ini diperlukan
keterampilan tangan untuk membentuk
tanah liat menjadi benda keramik.
Tahap ini adalah tahap penyelesaian
pembentukan benda
keramik,
yaitu
meratakan permukaan benda dengan
menggunakan alat butsir, scraper, atau
ribbon kemudian menghaluskan dengan
spon.
Setelah bentukan benda cukup kuat untuk
dipindahkan dan tidak berubah bentuk,
letakkan secara terbalik di atas putaran yang
sudah ditandai bagian tengahnya sesuai
besar diameter benda. Kuncilah beberapa
titik benda dengan tanah liat agar tidak
bergerak ketika dikerjakan.
9
Kikislah badan benda dengan butsir pita
(ribbon tool) atau turning tool. Pengikisan
dilakukan sampai motif marbling kelihatan
jelas dengan ketebalan dinding benda yang
sesuai.
Benda dengan hiasan marbling body
Sumber: internet
b. Proses pembuatan Dekorasi Nerikomi
Dekorasi nerikomi dilakukan dengan membuat lempengan tanah liat berwarna yang dibuat
kepingan polanya, kemudian disusun dengan pola tertentu dalam cetakan dengan cetak tekan
dan masing-masing pola bagian disatukan menggunakan slip tanah liat, hasilnya menyerupai
mosaik.
Bahan
1. Tanah Liat
2. Tanah liat warna
3. Air dan atau slip tanah
Proses
Proses pembuatan dekorasi Nerikomi adalah sebagai berikut:
Buatlah lempengan tanah liat dari masingmasing warna yang telah dipersiapkan
menggunakan roll slab dan bilah kayu untuk
menentukan ketebalannya.
10
Susunlah tanah liat berbeda warna secara
selang-seling dan tekanlah dengan roll secara
merata agar lapisan tanah liat tersebut saling
menempel dengan kuat.
Potonglah lapisan tanah liat menggunakan
kawat pemotong atau pisau menjadi potongan
yang dapat ditempelkan menjadi badan benda
keramik yang menarik.
Buatlah lempengan lain untuk membuat pola
variasi lapisan yang berbeda, masing-masing
lapisan diberi slip salah satu warna agar dapat
menempel dengan kuat.
Gulung dengan padat lapisan tersebut dan
potonglah menjadi lempengan silindris.
11
Tempelkan dan susun potongan tanah berlapis
yang telah dibuat kedalam cetakan mangkok,
masing-masing bagian disambung dengan slip
yang sesuai warnanya atau dibasahi dengen
sedikit air, kemudian sambungan sedikit
ditekan agar melekat kuat.
Setelah selesai dan cukup kuat sambungan
maupun bendanya, lepaskanlah dengan hatihati bentukan mangkok dari cetakannya.
Rapikan bagian dalam maupun luar dengan rib
atau alat yang sesuai, tempelkan kaki
berbentuk bulat pada bagian bawahnya.
Mangkok dengan dekorasi nerikomi.
c. Proses pembuatan Dekorasi Agateware
Bahan
1. Tanah Liat
2. Tanah liat warna
3. Air dan atau slip tanah
Proses
12
Buatlah lempengan tanah liat dari masingmasing warna yang telah dipersiapkan
menggunakan roll slab dengan ketebalan yang
bervariasi, kemudian susunlah berselang-seling
dan gulunglah.
Menguli tanah liat yang telah disusun hingga
tanah tersebut melekat dan menyatu tanpa ada
celah.
Bentuklah menjadi lempengan dan masukkan
ke dalam cetakan gips yang sudah disiapkan.
Potonglah sisa tanah liat yang ada diluar
cetakan menggunakan pisau.
Rapikan dan tekanlah lempengan tanah liat
dalam cetakan tersebut mengikuti bentuk
cetakan menggunakan rib hingga bentuk
mangkok tersebut sempurna mengikuti cetakan.
13
Rapikan setiap bagian yang telah selesai
menggunakan rib atau alat yang sesuai.
Lepaskan sisi cetakan setelah bentukan cukup
kering dan kuat untuk dipindahkan, rapikan
juga bagian-bagian yang kurang rapi.
Mangkok dengan hiasan teknik agate.
DAFTAR PUSTAKA
Cosentino, Peter. 1993. Creative Pottery: A Complete guide to designing, making, and
decorating ceramics. London: Tiger Book International Plc.
Cosentino, Peter. 1990. The Encyclopedia of Pottery Techniques. London: Quarto Publishing
Plc.
Fournier, Robert. 1986. Illustrated Dictionary of Pottery Decoration. New York: Prentice
Hall Press.
Mattison, Steve.. 1998. CERAMIC. Two books in one. London: Apple Press
Paak, Carl E. 1981. The Decorative Touch, how to decorate, glaze, and fire your pots. New
Jersey: Prentice Hall, Inc.
Shafer, Thomas. 1976. Pottery Decoration. New York: Watson-Guptill Publications.
Internet:
www.bayriverpottery.
http://www.aber.ac.uk/
14
Biodata Penulis
Nama
NIP
Pangkat/Gol
J abatan
Unit Kerj a
:
:
:
:
:
Sugihartono. Drs
19590526 199103 1 002
Pembina Tk I/ IV a
Widyaiswara Mad ya
Jl. Kaliurang Km .12,5 Klidon, Sukoharjo,
Ngaglik, Slem an, Yogyakart a 55581.
Telp/fax: (0274) 895803,895804, 895805.
Fax; (0274) 895804, 895805.
15
Fly UP