...

Document

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1
Latar Belakang Penelitian
Pada dasarnya setiap perusahaan yang didirikan mempunyai harapan
bahwa di kemudian hari akan mengalami perkembangan yang pesat di dalam
lingkup usaha dari perusahaannya dan mengginginkan tercapainya prestasi kerja
yang tinggi dalam bidang pekerjaannya oleh karena itu keberadaan suatu
perusahaan yang terbentuk apapun baik dalam skala besar maupun kecil tidak
terlepas dari unsur sumber daya manusia.
Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimaksud adalah orang-orang yang
memberikan tenaga, pikiran, bakat, kreatifitas dan usahanya pada perusahaan.
Setiap perusahaan berusaha untuk mendapatkan karyawan yang telah terlibat
dalam kegiatan perusahaan yang memberikan suatu pencapaian target yang telah
ditetapkan perusahaan sebelumnya.
Target yang telah dicapai karyawan merupakan prestasi kerja atau hasil
kerja baik kualitas maupun kuantitas yang dicapai oleh seorang karyawan dalam
melaksanakan tugas kerjannya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan
kepadanya. Setiap organisasi atau perusahaan dalam melaksanakan program yang
diarahkan selalu bedaya guna untuk mencapai tujuan perusahaan. Salah satu
carannya adalah meningkatkan prestasi kerja karyawan-karyawan perusahaan
tersebut.
1
2
Prestasi kerja merupakan masalah yang sangat penting bagi setiap
organisasi. Prestasi kerja yang sangat tinggi dan diperlukan dalam setiap usaha
kerjasama karyawan untuk tujuan instansi perusahaan, seperti diketahui bahwa
pencapaian tujuan instansi adalah sesuatu yang sangat diidam-idamkan oleh setiap
instansi. Prestasi kerja merupakan masalah yang sangat penting bagi setiap
instansi perusahaan.
Masalah prestasi kerja bukanlah timbul begitu saja atau timbul secara
sembarangan. Prestasi kerja dapat ditingkatkan diantaranya dengan memberikan
motivasi yang sudah tentu dengan jalan menyampaikan informasi melalui
komunikasi dari atasan kepada bawahannya.
Seorang karyawan dikatakan memiliki kerja yang tinggi, jika beban kerja
yang ditetapkan tercapai dan jika realisasi hasil kerja lebih tinggi dari pada yang
ditetapkan perusahaan. Tuntutan-tuntutan yang tidak mampu dikendalikan oleh
setiap karyawan ini akan menimbulkan keteganggan dalam diri karyawan dan jika
tidak dapat diatasi maka karyawan tersebut akan mengalami penurunan semangat
kerja dan disiplin kerja dalam berproduksi di perusahaan. Untuk mencapai hasil
produksi yang tinggi pimpinan perusahaan harus memperhatikan semangat kerja
dan disiplin kerja. Untuk menghasilkan prestasi kerja yang baik maka harus
dibutuhkan pemimpin yang mampu dan mempunyai jiwa kepemimpinan dan
dapat menciptakan disiplin dalam lingkungan kerja sehingga dapat menghasilkan
pekerjaan yang baik. Selain itu perlu adanya persamaan persepsi diantara
karyawan dan pimpinan terhadap pekerjaan yang masing-masing sedang mereka
kerjakan.
3
Pos Indonesia merupakan sebuah badan usaha milik negara ( BUMN )
Indonesia yang bergerak di bidang layanan pos. Saat ini, bentuk badan usaha Pos
Indonesia merupakan perseroan terbatas dan sering disebut dengan PT. Pos
Indonesia. Selain itu juga PT Pos Indonesia adalah salah satu perusahaan yang
bergerak dalam bidang jasa yang memberikan pelayanan terhadap masyarakat
dalam perposan. Tetapi kini PT Pos Indonesia telah berkembang yang memiliki
layanan jasa, antara lain :
-
Surat dan Paket
-
Jasa Keuangan dan
-
Logistik
Pemenuhan layanan-layanan tersebut harus didukung oleh Sumber Daya
Manusia yang berkualitas. Kualitas Sumber Daya Manusia yang dimiliki
perusahaan dapat dinilai dari sejauh mana Sumber Daya Manusia tersebut
mencapai target kerja yang ditetapkan oleh perusahaan. Salah satu keunggulan
dari PT. Pos Indonesia (persero) yang menjadi keberhasilan dalam menjalankan
usahannya adalah memberikan pelayanan pada bidang pengiriman surat untuk
dari perusahaan ke perusahaan lain, jasa keuangan dan pengiriman logistik,
keunggulan PT. Pos Indonesia (persero) itu menjadikan perusahaan tersebut
dipercaya oleh masyarakat indonesia meskipun kini banyak jasa pengiriman
swasta. Tujuan utama PT. Pos Indonesia dalam menjalankan roda perusahaan
demi kenyamanan dan manfaat juga kemudahan dalam memberikan perlindungan.
4
Prestasi kerja merupakan sesuatu hal yang diinginkan dan diharapkan oleh
sebuah organisasi atau perusahaan untuk mengetahui seberapa besar kita
berkontribusi bagi sebuah perusahaan. Suatu instansi dapat berprestasi dan bisa
bersaing dengan instansi lain yaitu dengan mempunyai karyawan-karyawan yang
mempunyai prestasi kerja dan memberikan kontribusi terhadap instansi tersebut.
Prestasi kerja merupakan masalah yang sangat penting bagi setiap
organisasi. Prestasi kerja yang sangat tinggi dan diperlukan dalam setiap usaha
bekerja sama dengan karyawan untuk tujuan instansi tersebut. Seperti kita ketahui
bahwa pencapaian tujuan instansi adalah sesuatu yang menjadi bagian penting
karena prestasi kerja karyawan akan berdampak kepada perusahaan tersebut.
Prestasi kerja menurut Malayu SP Haibuan (2003:94) mengemukakan
prestasi adalah hasil kerja yang dicapai seseorang dalam melaksanakan tugastugas yang dibebankan kepadanya dan didasarkan atas kecakapan, pengalaman,
kesungguhan serta waktu. Faktor-faktor prestasi kerja menurut Malayu SP
Hasibuan (2003:94) yaitu mutu kerja, kuantitas kerja, ketangguhan kerja, sikap.
Adapun hasil pra survey prestasi kerja karyawan menurut responden di PT. Pos
Indonesia (persero) Bandung adalah mutu hasil kerja dan kuantitas kerja di PT.
Pos Indonesia (persero) Bandung mengalami masalah prestasi kerja karyawan.
Mutu hasil kerja adalah tingkatan kemampuan diri seseorang dalam menggerjakan
tugas atau pekerjaan yang diberikan sesuai dengan kemampuan dan tanggung
jawab, sedangkan kuantitas kerja adalah Kuantitas kerja adalah seberapa lama
seorang karyawan bekerja dalam satu harinya. Kuantitas kerja ini dapat dilihat
dari kecepatan kerja setiap karyawan tersebut.
5
Gibson (2008:124) mengemukakan terdapat beberapa faktor yang
memrpengaruhi prestasi kerja karyawan. Diantaranya Faktor individu antara lain
keterampilan dan disiplin kerja. Faktor psikologis yaitu motivasi, dan faktor
organisasi antara lain kepemimpinan dan lingkungan kerja. Faktor-faktor tersebut
hendaknya harus diperhatikan oleh pimpinan sehingga prestasi kerja dapat lebih
optimal. Setelah melakukan pra-survey kepada 30 orang karyawan PT. Pos
Indonesia (persero) Bandung maka dapat dilihat bahwa yang memberikan
kontribusi terbesar kepada prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia (persero)
Bandung adalah sebagai berikut:
16.66
13.33
keterampilan
26.66
20
kepemimpinan
disiplin
23.33
motivasi
lingkungan kerja
Gambar 1.1
Faktor yang mempengaruhi Prestasi Kerja Karyawan di PT. Pos
Indonesia (persero) Bandung
Dari gambar di atas dapat dilihat bahwa yang memberikan kontribusi terbesar
pada prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung menurut
6
responden adalah kepemimpinan yaitu sebesar 26.66%. hal ini menunjukan bahwa
yang paling berpengaruh terhadap prestasi kerja karyawan adalah kepemimpinan
di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung. Faktor kedua yang memberikan
kontribusi terbesar yaitu disiplin kerja sebesar 23.33%.
Kepemimpinan merupakan hal penting dalam perusahaan atau organisasi.
Seroang pemimpin harus bisa mengatur dan mempengaruhi orang agar bisa
bekerja bersama-sama untuk menghasilkan tujuan yang harus di penuhi sesuai
dengan yang telah ditetapkan. Seorang pemimpin harus memberikan tanggung
jawab kepada bawahan untuk bisa mengambil keputusan.
Pengertian kepemimpinan menurut George R. Terry dalam Miftah Thoba
2012:259 menyampaiakan kepemimpinan sebagai aktivitas untuk mempengaruhi
orang-orang agar diarahkan mencapai tujuan organisasi.
Kepemimpinan menurut Kartini Kartono (2011:93) kepemimpinan ialah
memandu, menuntun, membimbing, membangun, memberi atau membangunkan
motivasi-motivasi kerja, mengemudikan organisasi, menjalin jaringan-jaringan
komunikasi yang baik, memberikan pengawasan yang efisien, dan membawa para
pengikutnya kepada sasaran yang dituju sesuai dengan ketentutan waktu dan
perencanaan.
Kepemimpinan menurut Robbins dalam Suwatno (2013:140) kepemimpinan
adalah kemampuan untuk mempengaruhi kelompok menuju pencapaian sasaran.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kepemimpinan menurut Robbins dalam
Suwatno (2013:140) yaitu terdapat faktor idealized influence, inspirational
7
motivation, inttelectual simulation, dan individualized consideration. Menurut
hasil pra survey yang dilakukan kepada
responden terdapat
masalah
kepemimpinan di PT. Pos Indonesia (persero) yaitu pada idealized influence
mengenai kewibawaan pemimpin di dalam sebuah organisasi, intelectual
simulation faktor yang mempengaruhi kepemimpinan karena pemecahan masalah
dalam suatu instansi tersebut seharusnya bekerja sama antara pimpinan dan
karyawan agar permasalahan yang dihadapi dapat menemukan jalan keluar dari
kerja sama antara pimpinan dan karyawan. Individualized consideration dalam hal
menciptakan lingkungan baik, nyaman dengan karyawan, hubungan baik dengan
karyawan dan inspirational motivation dalam hal pemimpin menjadi seorang
motivator dan tujuan kelompok.
Disiplin kerja adalah suatu alat yang digunakan untuk mengubah suatu
perilaku serta sebagai suatu upaya untuk meningkatkan kesadaran dan kesediaan
seseorang menaati semua peraturan dan norma-norma sosial yang berlaku.
Disiplin kerja dan kepemimpinan dalam suatu perusahaan merupakan faktor yang
dapat menpengaruhi prestasi kerja seseorang yang dapat diukur secara kuantitas
dan kualitas atas tugas dan tanggung jawab yang telah diberikan seorang
pemimpin kepada karyawan atau bawahannya. Hal ini diungkapkan oleh Malayu
SP Hasibuan (2000:93) mendefinikasikan bahwa semakin baik disiplin seseorang,
maka semakin tinggi pula prestasi kerja yang akan dicapai.
Disiplin kerja menurut Singodimedjo dalam Edi Sutrisno (2011:86) yaitu
disiplin adalah sikap kesediaan dan kerelaan seseorang untuk mematuhi dan
mentaati norma-norma peraturan yang berlaku di sekitarnya. Faktor-faktor disiplin
8
kerja menurut Singodimedjo dalam Edi Sutrisno (2011:86) yaitu Taat terhadap
aturan waktu, taat terhadap peraturan perusahaan, taat terhadap aturan perilaku
dalam pekerjaan, taat terhadap peraturan lainnya. Dari hasil pra survey yang
dilakukan mengenai disiplin kerja terhadap responden yaitu karyawan PT. Pos
Indonesia (persero) yaitu terdapat masalah disiplin kerja pada taat terhadap aturan
perilaku dalam pekerjaan mengenai rasa tanggung jawab dalam bekerja, taat
terhadap peraturan perusahaan mengenai karyawan dalam hati-hati menggerjakan
pekerjaan, merawat peralatan yang diberikan perusahaan kepada karyawan, dan
taat terhadap aturan lainnya mengenai sikap dan prilaku yang baik dalam bekerja.
Prestasi kerja merupakan suatu kegiatan yang sangat penting dalam organisasi
atau perusahaan guna meningkatkan prestasi kerja karyawan untuk mencapai
tujuan organisasi atau perusahaan. Menurut Veitzhal Rivai (2004:309)
menjelaskan bahwa penilaian prestasi adalah merupakan hasil kerja karyawan
dalam lingkup tanggung jawabnya. Menurut hasil pra survey yang telah dilakukan
di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung, prestasi kerja karyawan mengalami
masalah pada mutu hasil kerja dalam ketelitian menggerjakan pekerjaan yang
telah diberikan, dan kuantitas kerja.
Bambang wahyudi (2002:101) berpendapat bahwa secara umum penilaian
prestasi kerja dapat diartikan sebagai suatu evaluasi tentang prestasi kerja/jabatan
(job performance) seorang tenaga kerja, termasuk potensi penggembanngannya.
Sedangkan menurut Anoraga (2006:56) pada umumnya orang menganggap
bahwa gaji yang tinggi, pendapat yang tinggi akan mendorong seseorang
9
karyawan untuk berprestasi serta mendorong karyawan untuk puas dengan
pekerjaan serta lingkungan kerjanya. Selain itu status sosial di masyarakat, sering
kali juga tergantung pada besarnya penghasilan yang diperoleh seseorang, dan
dengan memperoleh penghasilan yang baik akan memberikan perasaan puas
terhadap prestasinya.
Tabel 1.1
Standar Penilaian Hasil Kerja Karyawan di PT. Pos Indonesia (persero)
Bandung
Skor
Nilai
5
202 ke atas
4
151-201
3
102-150
2
51-101
1
50 ke bawah
Sumber: PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
Bobot
Sangat Tinggi
Tinggi
Sedang
Rendah
Sangat Rendah
Tabel 1.2
Rata-rata Prestasi Kerja Karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
Tahun
Nilai Rata-Rata
Skor
2011
135
3
2012
115
3
2013
100
2
2014
95
2
Sumber PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
Bobot
Sedang
Sedang
Rendah
Rendah
Dari data di atas mengenai Rata-rata prestasi kerja karyawan dari tahun
2011-2014 mengalami penurunan dalam prestasi kerja karyawan hal itu dilihat
pada tahun 2011 rata-rata kerja karyawan memiliki nilai rata-rata 135 dengan skor
3 dan bobot sedang, pada tahun 2012 prestasi kerja karyawan memiliki nilai ratarata 115 dengan skor 3 dan bobot sedang, pada tahun 2013 prestasi kerja
karyawan mengalami penurunan dilihat dari nilai rata-rata 100 dengan skor 2 dan
10
bobot rendah, pada tahun 2014 prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia sama
dengan pada tahun 2013 mengalami penurunan dengan nilai rata-rata 95 dengan
skor 2 dan bobot rendah. Cara perhitungan nilai rata-rata prestasi kerja yaitu
dengan cara membandingkan hasil prestasi kerja per/12 bulan atau dalam 1 tahun
dan menghasilkan nilai rata-rata prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia
(persero) Bandung.
Penilaian prestasi kerja karyawan mutlak harus dilakukan untuk
mengetahui prestasi yang dapat dicapai karyawan. Apakah prestasi yang dicapai
setiap karyawan baik, sedang, kurang. Penilaian prestasi penting bagi setiap
karyawan dan berguna bagi perusahaan untuk menetapkan tindakan selanjutnya.
Penilaian prestasi adalah kegiatan manajer untuk mengevaluasi perilaku
prestasi karyawan serta menetapkan kebijaksanaan selanjutnya, penilaian perilaku
meliputi penilaian kesetiaan, kejujuran, kepemimpinan, kerja sama, loyalitas,.
Penilaian prestasi adalah menilai hasil kerja nyata dengan standar kualitas yang
dihasilkan setiap karyawan. Menetapkan kebijaksanaan berarti apakah karyawan
akan dipromosikan atas balas jasanya (Hasibuan, 2001;87)
Selain prestasi kerja karyawan yang menjadi kewajiban karyawan di suatu
perusahaan, di perusahaan terdapat hal penting dalam menjalankan kegiatan
perusahaan. Salah satu hal penting nya yaitu disiplin kerja. Disiplin kerja
merupakan hal terpenting di dalam suatu perusahaan terutama di PT. Pos
Indonesia (persero) karena dengan prestasi kerja yang baik dan disiplin kerja yang
baik maka perusahaan dalam menjalankan kegiatan nya pun berjalan sesuai
11
dengan target dan tujuan perusahaan tersebut. Berikut ini adalah data absensi
karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung dalam 3 tahun terakhir.
Tabel 1.3
Data absensi karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
Tahun
Jumlah
Sakit
Izin
Karyawan
2011
150
62
58
2012
150
77
69
2013
150
84
63
Sumber: PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
Alfa
Total
45
59
63
165
205
210
Absensi PT. Pos Indonesia (persero) Bandung Dalam tiga tahun terakhir
menunjukan penurunan yang signifikan disinyalir oleh disiplin kerja yang sangat
kurang. Berdasarkan data diatas dapat dilihat dari tahun 2011 terdapat karyawan
alpha yang tidak ada keterangan tidak masuk kantor sebanyak 45 alpha dalam
tahun 2011 dengan total 165. Pada tahun 2012 karyawan yang alpha atau tidak
masuk kantor tidak ada alasan tertentu mencapai 59 alpha dengan total 205,
sedangkan pada tahun 2013 karyawan yang bolos atau alpha mencapai 210 orang.
Dari tabel tersebut terlihat bahwa terjadi peningkatan jumlah karyawan yang tidak
hadir tiap tahunnya. Disiplin kerja dapat mempengaruhi prestasi kerja karyawan,
pernyataan ini diperkuat dengan adannya pendapat dari Malayu S.P Hasibuan
(2000:193) “semakin baik disiplin kerja seseorang, maka semakin tinggi kinerja
yang akan dicapai.”
“Disiplin kerja adalah suatu alat yang digunakan para manajer untuk mengubah
suatu perilaku serta sebagai suatu upaya untuk meingkatkan kesadaran dan
12
kesediaan seseorang mentaati semua peraturan perusahaan dan norma-norma
social yang berlaku.
Kedisiplinan diartikan jika karyawan selalu datang dan pulang tepat
waktunya, mengerjakan semua pekerjaannya dengan baik, mematuhi semua
peraturan perusahaan yang berlaku. Dalam kedisiplinan karyawan diperlukan
peraturan dan hukuman karena peraturan sangat diperlukan untuk memberikan
dan penyuluhan bagi karyawan dalam menciptakan tata tertib yang baik bagi
perusahaan. Dengan tata tertib yang baik, semangat kerja, moral kerja, efisiensi
dan efektifitas kerja karyawan meningkat.
Berdasarkan uraian di atas, peneliti tertarik melakukan penelitian untuk
mengetahui berapa besar pengaruh kepemimpinan dan disiplin kerja terhadap
prestasi kerja karyawan. Untuk itu, penulis melakukan penelitian dengan judul :
“PENGARUH KEPEMIMPINAN DAN DISIPLIN KERJA TERHADAP
PRESTASI KERJA KARYAWAN DI PT. POS INDONESIA (PERSERO)
BANDUNG”
1.2
Identifikasi dan Rumusan Masalah Penelitian
1.2.1 Identifikasi Masalah Penelitian
Berdasarkan uraian atar belakang diatas, terlihat adanya permasalahan
kurangnya prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung
diantaranya :
13
1. Kepemimpinan di perusahaan menjadi masalah saat ini
2. Banyaknya karyawan yang datang terlambat
3. Banyaknya karyawan yang pulang belum waktunya
4. Menurunnya prestasi kerja karyawan
5. Disiplin kerja yang belum optimal.
1.2.2 Rumusan Masalah Penelitian
Berdasarkan uraian identifikasi maslah diatas, maka dapat dirumuskan
sebagai berikut :
1. Bagaimana pandangan responden terhadap kepemimpinan yang terjadi di
PT. Pos Indonesia (persero)
2. Bagaimana pandangan responden terhadap disiplin kerja yang terjadi di
PT. Pos Indonesia (persero)
3. Bagaimana pandangan responden terhadap prestasi kerja karyawan yang
terjadi di PT. Pos Indonesia (persero)
4. Berapa besar pengaruh kepemimpinan dan disiplin kerja terhadap prestasi
kerja karyawan di PT. Pos Indonesia (persero) Bandung baik secara parsial
maupun simultan.
1.3
Tujuan Penelitian
adapun tujuan diadakannya penelitian adalah untuk mengetahui dan
menganalisis :
14
1. Untuk mengetahui dan menganalisa pandangan responden mengenai
Kepemimpinan di PT. Pos Indonesia (persero).
2. Untuk mengetahui dan menganalisa pandangan responden mengenai
Disiplin kerja di PT. Pos Indonesia (persero).
3. Untuk mengetahui dan menganalisa pandangan responden mengenai
Prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia (persero).
4. Untuk mengetahui dan menganalisa besarnya pengaruh kepemimpinan dan
disiplin kerja terhadap prestasi kerja karyawan di PT. Pos Indonesia
(persero) Bandung baik secara parsial maupun simultan
1.4
Kegunaan Penelitian
penulis mengharapkan penelitian ini dapat memberikan hasil yang
bermanfaat sejalan dengan tujuan penelitian. Hasil penelitian berguna baik secara
akademis maupun praktis.
1.4.1 Kegunaan Akademis
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi sarana informasi untuk
memperkarya cakrawala berfikir dan sebagai bahan tambahan untuk penelitian
ilmiah yang akan dilakukan selanjutnya.
1.4.2 Kegunaan Praktis
a. Bagi Perusahaan.
15
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan dan
referensi bagi perusahaan untuk mengambil kebijakan atau keputusan yang
dipandang perlu dalam usaha meningkatkan prestasi kerja karyawan.
b. Bagi Karyawan.
Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan masukan bagi karyawan
untuk meningkatkan prestasi kerja dan disiplin kerja bagi karyawan untuk
selalu meningkatkan kemampuan kerja dan melaksanakan tugas dengan baik.
c. Bagi Peneliti.
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi, wawasan dan
pengalaman secara langsung dalam menghadapi permasalahan yang ada di
dalam dunia kerja serta dapat digunakan untuk latihan menerapkan antara teori
yang didapat dari bangku kuliah dengan dunia kerja atau kenyataan.
Fly UP