...

pengumuman jadwal dan tata cara pembagian

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

pengumuman jadwal dan tata cara pembagian
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk
PENGUMUMAN JADWAL DAN TATA CARA
PEMBAGIAN DIVIDEN TUNAI TAHUN BUKU 2015
Berdasarkan keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan PT Bank Central Asia Tbk (“Perseroan”) tanggal
7 April 2016, dengan ini diberitahukan kepada para pemegang saham Perseroan bahwa Perseroan akan membagikan
dividen tunai untuk tahun buku 2015 sebesar Rp160 per saham, dengan ketentuan bahwa atas dividen tunai tersebut akan
diperhitungkan dengan dividen interim tahun buku 2015 sebesar Rp55,‐ per saham yang telah dibayarkan oleh Perseroan
kepada para pemegang saham pada tanggal 8 Desembar 2015, sehingga sisa dividen per saham untuk tahun buku 2015 yang
akan dibayarkan oleh Perseroan adalah sebesar Rp105 per saham.
Adapun jadwal dan tata cara pembagian dividen tunai untuk tahun buku 2015 adalah sebagai berikut:
A. JADWAL PEMBAGIAN DIVIDEN TUNAI
No.
Kegiatan
1. Pengumuman di Surat Kabar
2. Pengumuman di Bursa Efek Indonesia
3. Akhir Periode Perdagangan Saham Dengan Hak Dividen (Cum Dividen)
• Pasar Reguler dan Pasar Negosiasi
• Pasar Tunai
4. Awal Periode Perdagangan Saham Tanpa Hak Dividen (Ex Dividen)
• Pasar Reguler dan Pasar Negosiasi
• Pasar Tunai
5. Tanggal Daftar Pemegang Saham yang berhak atas Dividen (Recording Date)
6. Tanggal Pembayaran Dividen Tunai Tahun Buku 2015
B.
Tanggal
11 April 2016
11 April 2016
14 April 2016
19 April 2016
15
20
19
29
April
April
April
April
2016
2016
2016
2016
TATA CARA PEMBAGIAN DIVIDEN TUNAI
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Dividen tunai akan dibagikan kepada Pemegang Saham yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham
Perseroan pada tanggal 19 April 2016 pukul 16.15 WIB (Recording Date).
Bagi Pemegang Saham yang sahamnya disimpan dalam penitipan kolektif PT Kustodian Sentral Efek Indonesia
(“KSEI”), pembagian dividen tunai akan didistribusikan oleh KSEI pada tanggal 29 April 2016 melalui Perusahaan
Efek dan/atau Bank Kustodian dimana Pemegang Saham membuka rekening efek. Konfirmasi hasil pendistribusian
dividen tunai akan disampaikan oleh KSEI kepada Perusahaan Efek dan/atau Bank Kustodian dimana Pemegang
Saham membuka rekening efek. Selanjutnya Pemegang Saham akan menerima informasi mengenai pembayaran
dividen tunai dari Perusahaan Efek dan/atau Bank Kustodian dimana Pemegang Saham membuka rekening efek.
Sedangkan bagi Pemegang Saham yang sahamnya tidak disimpan dalam penitipan kolektif KSEI, pembayaran
dividen tunai akan ditransfer langsung ke rekening Bank milik Pemegang Saham yang bersangkutan.
Bagi Pemegang Saham yang merupakan Wajib Pajak Dalam Negeri (WPDN) berbentuk badan hukum, yang belum
menyerahkan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) kepada Perusahaan Efek atau Bank Kustodian dimana Pemegang
Saham membuka rekening efek, diharuskan menyampaikan NPWP kepada KSEI melalui Perusahaan Efek atau Bank
Kustodian dimana Pemegang Saham membuka rekening efek, paling lambat tanggal 19 April 2016 pukul
16.00 WIB. Apabila sampai dengan batas waktu tersebut belum menyerahkan NPWP, maka atas pembayaran
dividen tunai akan dipotong PPh Pasal 23 dengan tarif sebesar 30%.
Bagi Pemegang Saham yang merupakan Wajib Pajak Luar Negeri (WPLN) yang negaranya mempunyai Persetujuan
Penghindaran Pajak Berganda (P3B) dengan Republik Indonesia dan pemotongan pajaknya akan menggunakan
tarif berdasarkan P3B, wajib memenuhi persyaratan Pasal 26 Undang‐Undang No. 36 tahun 2008 tentang
Perubahan Keempat atas Undang‐Undang No. 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan, yaitu harus
menyampaikan dokumen Certificate of Domicile (COD) dan/atau form DGT‐1/DGT‐2 yang telah diisi sesuai dengan
ketentuan yang berlaku, ditandatangani oleh Pejabat Kantor Pajak yang berwenang di negara mitra P3B dan telah
dilegalisasi oleh Kantor Pelayanan Pajak Perusahaan Masuk Bursa, kepada KSEI paling lambat tanggal
19 April 2016 pukul 16.00 WIB, atau sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh KSEI. Apabila sampai dengan
batas waktu tersebut atau yang ditetapkan oleh KSEI, belum menyerahkan dokumen dimaksud, maka atas
pembayaran dividen tunai kepada Pemegang Saham WPLN tersebut akan dikenakan pemotongan PPh Pasal 26
dengan tarif tertinggi sebesar 20%.
Atas pembayaran dividen tunai kepada Pemegang Saham, akan dikenakan pemotongan Pajak Penghasilan sesuai
dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. Perseroan akan menyetorkan semua pajak yang telah dipotong ke Kas
Negara.
Bagi Pemegang Saham yang sahamnya disimpan dalam penitipan kolektif KSEI, bukti pemotongan pajak dividen
tunai dapat diambil di Perusahaan Efek dan/atau Bank Kustodian dimana Pemegang Saham membuka rekening
efek. Bagi Pemegang Saham warkat/script, bukti pemotongan pajak dividen tunai diambil di Biro Administrasi Efek
Perseroan, yaitu PT RAYA SAHAM REGISTRA, Gedung Plaza Sentral, Lt.2, Jl. Jendral Sudirman Kav. 47‐ 48, Jakarta
12930, telp. (021) 252 5666.
Bagi Perusahaan Efek dan/atau Bank Kustodian yang memiliki catatan elektronik untuk saham Perseroan dalam
penitipan kolektif KSEI, diminta untuk menyerahkan data pemegang saham dan dokumen status pajaknya kepada
KSEI dalam jangka waktu 1 (satu) hari setelah tanggal pencatatan Daftar Pemegang Saham atau sesuai dengan
ketentuan KSEI.
Apabila terdapat masalah perpajakan di kemudian hari atau klaim atas dividen tunai yang telah diterima maka
pemegang saham yang sahamnya disimpan dalam penitipan kolektif KSEI diminta untuk menyelesaikannya
dengan Perusahaan Efek dan/atau Bank Kustodian dimana pemegang saham membuka rekening efek.
Pengumuman ini merupakan pemberitahuan resmi dari Perseroan. Perseroan tidak mengeluarkan surat pemberitahuan
secara khusus kepada Pemegang Saham.
Jakarta, 11 April 2016
PT BANK CENTRAL ASIA Tbk
DIREKSI
www.bca.co.id
Fly UP