...

Document

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Description

Transcript

Document
http://www.mb.ipb.ac.id
I. PENDAHULUAN
A.
Latar Belakang
Keberadaan Bank Perkredilan Rakyal (BPR) di Indonesia
lerasa
semakin penting sejalan dengan meningkalnya kebutuhan pelayanan akan
jasa-jasa perbankan bagi masyarakat pedesaan. Hal ini berkaitan dengan
misinya yailu mewujudkan pemerataan pelayanan perbankan, pemerataan
kesempatan
berusaha
dan
pemeralaan
pendapalan
serta
meneegah
masyarakat tidak jaluh ke tangan para pelepas uang, rentenir dan pengijon.
Kegiatan penghimpunan dana yang dilakukan BPR berarti terdapal
dana masyarakal yang dipereayakan kepada bank, sehingga kepentingan
dan kepereayaan masyarakat lersebut wajib dilindungi, dipelihara dan dibina.
Kepereayaan
masyarakal terhadap lembaga
perbankan
hanya dapat
dilumbuhkan apabila lembaga perbankan dalam kegiatan usahanya selalu
menjaga kesehalannya.
Kelangsungan hidup perbankan adalah lergantung dari tingkat
keunlungan yang diperolehnya. Untuk memperoleh keuntungan,
bank
meneruskan simpanan masyarakat kepada nasabahnya dalam benluk kredit.
Pemberian kredit kepada nasabah lersebut berdasarkan pertimbangan
merasa yakin bahwa nasabah yang akan menerima kredil tersebut mampu
dan mau mengembalikan kredil yang dilerimanya. Dari faktor kemampuan
dan kemauan lersebul, lersimpul unsur keamanan dan sekaligus juga unsur
keuntungan dari suatu kredit.
P.T. Bank Perkredilan Rakyal Swadharma disingkat PT.BPR"S"
adalah perusahaan yang bergerak dibidang usaha jasa perbankan, didirikan
dengan tujuan antara lain yaitu membanlu masyarakal ekonomi keeil dalam
http://www.mb.ipb.ac.id
memenuhi
kebutuhan
modal
usahanya
dan
mengembangkan
minat
berwirausaha bagi mantan pegawai PT.Bank"X", membantu peningkatan
usaha keeil,
kesejahteraan
meningkatkan
bagi
kesempatan
pengurus
dan
kerja dan untuk memperoleh
karyawannya
yang
diperoleh
dari
keuntungan usahanya. Untuk meneapai tujuan tersebut banyak dihadapkan
pad a usaha pengumpulan dana dan menyalurkannya dalam bentuk pinjaman
yang sehat, serta diperlukan adanya kemampuan bersaing dengan usaha
sejenis sehingga dapat memanfaatkan peluang pasar yang ada.
Dalam proses peneapaian tujuan tersebut, banyak faktor sumberdaya
yang mempengaruhi seperti permodalan, sarana kerja, tingkat pemakaian
tehnologi, pasar dan sumber daya manusia. Diantara sumberdaya tersebut
yang merupakan unsur terpenting adalah sumberdaya manusia. Oleh karena
itu unsur sumberdaya manusia haruslah diperhatikan dengan lebih baik,
karena tidak ada suatu perusahaan yang dapat menjalankan kegiatan
perusahaan tanpa adanya sumberdaya manusia.
Sejak berlakunya Pakto 88, persyaratan pembukaan kantor bank dan
pendirian bank swasta baru menjadi sederhana, sehingga terjadi tingkat
persaingan yang semakin ketal. Dengan semakin banyaknya bank umum
yang membuka kantor eabangnya didaerah serta banyaknya jumlah BPR yang
beroperasi dalam satu keeamatan, maka
PT.BPR"S" dituntut untuk dapat
beroperasi seeara efektif dan efisien.
Agar perusahaan dapat meneapai tujuannya dan mempertahankan
kelangsungan hidupnya serta berkembang maka pengelolaan harus dilakukan
dengan
baik.
Permasalahan
pokok yang
dihadapi
PT.BPR"S"
adalah
menyangkut usaha peningkatan kinerja perusahaan yang berhubungan
dengan usaha-usaha perbaikan terhadap:
2
http://www.mb.ipb.ac.id
1. Sumberdaya manusia (karyawan), yaitu membutuhkan karyawan
yang
bermotivasi tinggi, sehingga memerlukan suatu perubahan dalam hal cara
pandang, sikap mental, perilaku serta pola pikirnya.
2. Organisasi dan manajemen yang menyangkut kondisi pekerjaan, yaitu
mengenai prosedur dan pedoman kerja, perlengkapan dan fasilitas kerja,
kondisi Iingkungan kerja, gaya manajemen, imbalan dan peraturan.
3. Selain sumberdaya manusia (karyawan) dan kondisi pekerjaan, tingkat
kinerja perusahaan dapat dipengaruhi oleh kondisi Iingkungan eksternal
antara lain kondisi debitur, kondisi persaingan antar bank serta kondisi
potensi ekonomi didaerah operasi perusahaan.
Perkembangan kinerja atau prestasi kerja PT.BPR"S" diwilayah
Kabupaten : Bogor, Tangerang dan Bekasi yang terdiri dari 7 unit, secara
total adalah sebagai berikut :
Tabel: 1 Perkembangan Dana, Kredit dan Kualitas Kredit PT. BPR"S"
1995
Keterangan
Dana
(Rata2.Rp.iuta)
Kredit
(Rata2.Rp.iuta)
Kualitas Kredit
(Rata2,%)
Target
Realisasi
190
173
275
100
1996
Target
Realisasi
91,05
200
197
264
96,00
310
98.05
98,05
100
%
Semester 1/97
Target
Realisasi
98,50
212
187
88,21
295
95,16
500
460
92,00
95,75
95.76
100
90.16
90,16
%
%
Sumber : PT.BPR"S·
Dari Tabel 1 diatas menunjukkan perkembangan usaha yang tidak
dapat mencapai target yang ditetapkan. Hal ini apabila tidak diantisipasi
dengan cepat,
semakin
akan berakibat tidak tercapainya tujuan perusahan. Dengan
menurunnya
pengumpulan
dana,
kualitas
kredit
maka
akan
mengakibatkan posisi likiditas yang menurun sehingga pendapatan
dari
bunga kredit semakin menurun dan hal ini akan menurunkan keuntungan
perusahaan, selanjutnya mengancam kelangsungan usaha PT. BPR"S".
3
http://www.mb.ipb.ac.id
Prestasi kerja atau kinerja PT.BPR"S" tersebut merupakan hasil kerja
dari seluruh karyawan. Untuk menjaga agar supaya kinerja perusahaan dapat
mencapai target yang diharapkan adalah berkaitan dengan usaha-usaha
peningkatan kerja karyawan, yang dapat dipengaruhi oleh 3 faktor yaitu
karakteristik sumberdaya manusia karyawan, kondisi pekerjaan serta kondisi
lingkungan eksternal. Penelitian tentang sejauhmana hubungan dari 3 faktor
tersebut terhadap keberhasilan usaha PT.BPR"S" belum banyak diketahui.
Dengan demikian apabiJa dilakukan pengkajian untuk mengetahui sejauh
mana hubungan faktor-faktor tersebut dengan kinerja perusahaan akan
sangat menarik.
Dengan melihat permasaJahan PT.BPR"S" diatas, upaya peningkatan
kerja karyawan sangat diperlukan untuk selanjutnya
dapat mendukung
peningkatan kinerja PT.BPR"S". Oleh karena itu dalam penelitian ini
diharapkan dapat mengetahui faktor-faktor yang menjadi pendorong atau
penghambat untuk meningkatkan
kine~a
PT.BPR"S" dimasa mendatang.
Perumusan Masalah
B.
Berdasarkan uraian Jatar belakang tersebut diatas, maka dalam
penelitian ini yang menjadi permasalahan adalah mengenai :
1.
Sejauh mana
hUbungan karakteristik karyawan dengan
kinerja PT
BPR"S".
2.
Sejauh mana hUbungan kondisi pekerjaan dan kondisi Iingkungan
eksternal dengan kinerja PT.BPR OS".
4
http://www.mb.ipb.ac.id
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian yang dilakukan meliputi antara lain:
1.
Untuk memperoleh gambaran tentang hubungan antara karakteristik
karyawan,
kondisi pekerjaan, kondisi Iingkungan eksternal dengan
kinerja PI.BPR "S".
2.
Menelaah upaya-upaya yang ditempuh manajemen PI. BPR "S" dalam
rangka meningkatan kinerja karyawan yang lebih baik sehingga diperoleh
kinerja organisasi yang tinggi.
D. Kegunaaan Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan memberikan manfaat terutama sebagai
bahan masukan bagi pihak penentu kebijakan dl PI.BPR "S", dalam usahanya
meningkatkan keberhasilan PT.BPR"S".
E. Ruang Lingkup
Didalam penelitian ini, kajian dibatasi dan difokuskan pada aktivitas
yang dilakukan karyawan. Tujuan utama pembatasan kajian ini adalah untuk
mempertegas ruang lingkup penelitian, yang sekaligus untuk menghindari
permasalahan yang akan timbul, karena sumberdaya manusia yang terdapat
di unit perbankan terdiri dari berbagai tingkatan jabatan seperti direktur,
manajer dan karyawan.
5
Fly UP