...

Penentuan Posisi Dengan GPS Untuk Survei Terumbu

by user

on
Category: Documents
1

views

Report

Comments

Transcript

Penentuan Posisi Dengan GPS Untuk Survei Terumbu
PENENTUAN POSISI DENGAN GPS
UNTUK SURVEI TERUMBU KARANG
Winardi
Puslit Oseanografi - LIPI
Sekilas GPS dan Kegunaannya
GPS adalah singkatan dari Global Positioning System yang merupakan
sistem untuk menentukan posisi dan navigasi secara global dengan menggunakan
satelit. Sistem yang pertama kali dikembangkan oleh Departemen Pertahanan
Amerika ini digunakan untuk kepentingan militer maupun sipil (survei dan
pemetaan).
Sistem GPS, yang nama aslinya adalah NAVSTAR GPS (Navigation
Satellite Timing and Ranging Global Positioning System), mempunyai tiga segmen
yaitu : satelit, pengontrol, dan penerima / pengguna. Satelit GPS yang mengorbit
bumi, dengan orbit dan kedudukan yang tetap (koordinatnya pasti), seluruhnya
berjumlah 24 buah dimana 21 buah aktip bekerja dan 3 buah sisanya adalah
cadangan.
y
Satelit bertugas untuk menerima dan menyimpan data yang ditransmisikan
oleh stasiun-stasiun pengontrol, menyimpan dan menjaga informasi waktu
berketelitian tinggi (ditentukan dengan jam atomic di satelit), dan
memancarkan sinyal dan informasi secara kontinyu ke pesawat penerima
(receiver) dari pengguna.
y
Pengontrol bertugas untuk mengendalikan dan mengontrol satelit dari bumi
baik untuk mengecek kesehatan satelit, penentuan dan prediksi orbit dan
waktu, sinkronisasi waktu antar satelit, dan mengirim data ke satelit.
y
Penerima bertugas menerima data dari satelit dan meprosesnya untuk
menentukan posisi (posisi tiga dimensi yaitu koordinat di bumi plus
ketinggian), arah, jarak dan waktu yang diperlukan oleh pengguna. Ada dua
macam tipe penerima yaitu tipe NAVIGASI dan tipe GEODETIC. Yang
termasuk receiver tipe NAVIGASI antara lain : Trimble Ensign, Trimble
Pathfinder, Garmin, Sony dan lain sebagainya. Sedangkan tipe GEODETIC
antara lain : Topcon, Leica, Astech, Trimble seri 4000 dan lain-lain.
Dalam bidang survei dan pemetaan untuk wilayah terumbu karang, GPS
dapat digunakan untuk menentukan posisi titik-titik lokasi penyelaman maupun
transek. Posisi yang diperoleh adalah posisi yang benar terhadap sistem koordinat
bumi. Dengan mengetahui posisinya yang pasti, lokasi-lokasi penyelaman maupun
transek dapat di-plot-kan kedalam peta kerja.
Penentuan Posisi dengan GPS
Pada dasarnya penentuan posisi dengan GPS adalah pengukuran jarak
secara bersama-sama ke beberapa satelit (yang koordinatnya telah diketahui)
sekaligus. Untuk menentukan koordinat suatu titik di bumi, receiver setidaknya
membutuhkan 4 satelit yang dapat ditangkap sinyalnya dengan baik. Secara default
posisi atau koordinat yang diperoleh bereferensi ke global datum yaitu World
Geodetic System 1984 atau disingkat WGS'84.
Secara garis besar penentuan posisi dengan GPS ini dibagi menjadi dua
metode yaitu metode absolut dan metode relatif.
y
Metode absolut atau juga dikenal sebagai point positioning, menentukan
posisi hanya berdasarkan pada 1 pesawat penerima (receiver) saja.
Ketelitian posisi dalam beberapa meter (tidak berketelitian tinggi) dan
umumnya hanya diperuntukkan bagi keperluan NAVIGASI.
y
Metode relatif atau sering disebut differential positioning, menetukan
posisi dengan menggunakan lebih dari sebuah receiver. Satu GPS dipasang
pada lokasi tertentu dimuka bumi dan secara terus menerus menerima sinyal
dari satelit dalam jangka waktu tertentu dijadikan sebagai referensi bagi
yang lainnya. Metode ini menghasilkan posisi berketelitian tinggi
(umumnya kurang dari 1 meter) dan diaplikasikan untuk keperluan survei
GEODESI ataupun pemetaan yang memerlukan ketelitian tinggi.
Untuk keperluan survei di wilayah terumbu karang, metode absolut yang
menggunakan single receiver tipe NAVIGASI rasanya sudah cukup memadahi.
Akan tetapi bila ingin mempelajari tentang pergeseran terumbu dari waktu ke
waktu misalnya, diperlukan metode relatif dengan menggunakan receiver tipe
GEODETIC. Perbincangan selanjutnya akan lebih ke penentuan posisi dengan GPS
receiver tipe NAVIGASI.
Beberapa kesalahan dalam penentuan posisi dengan metode absolut ini
antara lain disebabkan oleh : efek multipath, efek selective availability (SA),
maupun kesalahan karena ketidaksinkronan antara peta kerja dan setting yang
dilakukan saat menggunakan GPS.
y
Multipath adalah fenomena dimana sinyal dari satelit tiba di anttenna
receiver melalui dua atau lebih lintasan yang berbeda. Hal ini biasa terjadi
jikalau kita melakukan pengukuran posisi di lokasi-lokasi yang dekat
dengan benda reflektif, seperti di samping gedung tinggi, di bawah kawat
transmisi tegangan tinggi atau lainnya. Untuk mengatasinya : hindari
pengamatan dekat benda reflektif, pakai satelit yang benar-benar baik saja,
lakukan pengukuran berulang-ulang dan dirata-rata hasilnya.
y
SA adalah teknik pemfilteran yang diaplikasikan untuk memproteksi
ketelitian tinggi GPS bagi khalayak umum dengan cara mengacak sinyalsinyal dari satelit terutama yang berhubungan dengan informasi waktu.
Koreksinya hanya dapat dilakukan oleh pihak yang berwenang mengelola
GPS ataupun pihak militer Amerika saja. Pihak-pihak lain yang mempunyai
ijin untuk menggunakan data berketelitian tinggi biasanya juga diberi tahu
cara koreksinya. SA ini merupakan sumber kesalahan paling besar bagi
penentuan posisi dengan metode absolut. Namun dengan menerapkan
metode relatif (differential positioning) kesalahan tersebut dapat dikurangi.
Selain itu belum lama ini pihak militer Amerika telah merevisi kebijakan
dalam menerapkan SA ini sehingga saat ini dengan metode absolut-pun
ketelitiannya sudah sangat baik dibanding sebelumnya (sudah tidak dalam
puluhan meter lagi kesalahannya).
y
Ketidak akuratan posisi karena setting receiver yang tidak pas ini hanya
dapat diatasi dengan menge-set parameter GPS saat dipakai sesuai dengan
parameter peta kerja yang dipergunakan. Hal tersebut biasanya terkait
dengan sistem proyeksi dan koordinat, serta datum yang digunakan dalam
peta kerja.
Sekilas Tentang Sistem Koordinat
Pengenalan tentang sistem koordinat sangat penting agar dapat
menggunakan GPS secara optimum. Setidaknya ada dua klasifikasi tentang sistem
koordinat yang dipakai oleh GPS maupun dalam pemetaan yaitu : sistem koordinat
global yang biasa disebut sebagai koordinat GEOGRAFI dan sistem koordinat di
dalam bidang proyeksi.
y
Koordinat GEOGRAFI diukur dalam lintang dan bujur dalam besaran
derajad desimal, derajad menit desimal, atau derajad menit detik. Lintang
diukur terhadap equator sebagai titik NOL (0o sampai 90o positif kearah
utara dan 0o sampai 90o negatif kearah selatan). Bujur diukur berdasarkan
titik NOL di Greenwich Æ 0o sampai 180o kearah timur dan 0o sampai 180o
kearah barat.
y
Koordinat di dalam bidang proyeksi merupakan koordinat yang dipakai
pada sistem proyeksi tertentu. Umumnya berkait erat dengan sistem
proyeksinya, walaupun adakalanya (karena itu memungkinkan) digunakan
koordinat GEOGRAFI dalam bidang proyeksi. Beberapa sistem proyeksi
yang lazim digunakan di Indonesia di antaranya adalah : proyeksi Merkator,
Transverse Merkator, Universal Tranverse Merkator (UTM), Kerucut
Konformal. Masing-masing sistem tersebut ada kelebihan dan kekurangan,
dan pemilihan proyeksi umumnya didasarkan pada tujuan peta yang akan
dibuat. Dari beberapa sistem proyeksi tersebut, proyeksi Tranverse
Merkator dan proyeksi Universal Tranverse Merkator-lah yang banyak
dipakai di Indonesia. Peta-peta produksi Dinas Hidro Oseanografi
(Dishidros) umumnya menggunakan proyeksi Tranverse Merkator dengan
sistem koordinat Geografi atau UTM atau gabungan keduanya. Sedangkan
peta-peta produksi Bakosurtanal umumnya menggunakan proyeksi UTM
dengan sistem koordinat UTM atau Geografi atau gabungan keduanya.
Membicarakan sistem koordinat dalam bidang proyeksi tidak dapat terlepas
dari datum yang digunakan. Ada dua macam datum yang umum digunakan dalam
perpetaan yaitu datum horisontal dan datum vertikal. Datum horisontal dipakai
untuk menentukan koordinat peta (X,Y), sedangkan datum vertikal untuk
menentukan elevasi (peta topografi) ataupun kedalaman (peta batimetri).
Perhitungan dilakukan dengan transformasi matematis tertentu. Dengan demikian
transformasi antar datum, antar sistem proyeksi, dan antar sistem koordinat dapat
dilakukan. Untuk datum horisontal, peta-peta kita umumnya menggunakan datum
Padang (ID-74) untuk peta-peta Bakosurtanal, dan menggunakan datum Jakarta
(Batavia) untuk peta-peta Dishidros.
Demikianlah sekelumit mengenai GPS, penentuan posisi dengan GPS, dan
sistem koordinat. Yang perlu diingat dan perlu diperhatikan ketika mulai
menggunakan GPS untuk survei adalah datum, sistem proyeksi, dan sistem
koordinat apa yang digunakan dalam peta kerja kita sehingga kita dapat men-set up
GPS sesuai dengan parameter yang ada di peta kerja. Dengan demikian
kekurangakuratan posisi dapat diminimalkan.
DAFTAR PUTAKA
1. Abidin, H.Z., 1993. Sinyal dan Data Pengamatan GPS. Majalah S&P Vol. 10;
No. 4; pp : 1-14.
2. Abidin, H.Z., 1994. Surveyor Indonesia dalam Era GPS. Majalah S&P Vol. 11;
No. 1; pp : 35-46.
3. Prihandito, A., 1988. Proyeksi Peta. Kanisius, Yogyakarta, 124pp.
4. Manual Garmin GPS
LANGKAH-LANGKAH DASAR PENGGUNAAN GPS
UNTUK PENENTUAN POSISI ATAU SURVEI
(dirangkum dari berbagai sumber)
Secara umum sebelum kita menggunakan GPS untuk pekerjaan penentuan
posisi atau survei yang lainnya, hal-hal yang perlu dipersiapkan adalah :
♦ Peta kerja dan sedikit informasi tentang lokasi survei.
♦ Baterai dan cadangannya plus charger (kalau ada).
♦ Setup parameter receiver (disesuaikan keperluan dan mengacu pada
parameter-parameter dari peta kerja yang digunakan).
♦ Komputer (jika diperlukan, semisal untuk penentuan posisi metode
RELATIF).
Pada saat melakukan pengukuran atau pengambilan posisi di lapangan
beberapa hal perlu mendapat perhatian antara lain :
♦ Sebelum berangkat ke lapangan untuk setiap harinya perlu dilakukan
pengecekan SETUP parameter. Pengecekan mutlak dilakukan setelah
penggantian baterai.
♦ Pemilihan lokasi pengukuran yaitu : lokasi sebaiknya terbuka, hindari
jalur transmisi tegangan tinggi dan juga stasiun pemancar radio.
♦ Perlu diperhatikan bahwa pengoperasian alat sangat tergantung pada
RECEIVER yang dipakai dan metoda pengukuran yang dilakukan.
Demikian pula dengan ketelitian hasil yang diharapkan. Untuk
pengukuran dengan metoda absolut, sebaiknya satu titik diambil
beberapa kali pengukuran dan hasilnya dirata-rata. Hasil pengukuran
sebaiknya disimpan dalam memori alat dan juga dicatat dalam buku
kerja.
Tahapan selanjutnya adalah prosesing data hasil pengukuran yang dapat
dilakukan secara manual maupun secara otomatis dengan perangkat komputer
beserta perangkat lunaknya. Hal ini tergantung pada Receiver yang dipakai dan
kelengkapannya.
Demikianlah langkah-langkah dasar penggunaan GPS untuk penentuan
posisi dalam rangka survei. Langkah-langkahnya sangat umum dan bukan langkahlangkah praktis. Petunjuk teknis yang lengkap dalam penggunaan GPS ini dapat
dibaca dari USER GUIDE atau buku MANUAL receiver yang kita gunakan.
Fly UP