...

Ada Apa Dengan JKN? Bahaya Radiasi HP Medex Online Medex

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Ada Apa Dengan JKN? Bahaya Radiasi HP Medex Online Medex
Dari awal tahun 2014 hingga bulan april ini, sistem JKN (jaminan kesehatan nasional) masih belum berjalan dengan baik. Hal itu
terjadi dapat disebabkan salah satunya oleh minimnya fasilitas kesehatan yang tersedia. Sebagai contoh, seharusnya seorang dokter
dapat memasang infus pada bayi, tetapi karena peralatannya tidak ada di puskesmas maka dokter ini harus merujuk ke rumah sakit.
Selain itu beberapa klinik dan rumah sakit tidak mau terlimat dalam sistem JKN. Mereka khawatir pembayaran BPJS (badan
penyelenggaran jaminan sosial) akan mengalami kendala seperti bayaran yang menunggak. Salah satu contoh, rumah sakit yang
tagihannya belum terbayar adalah rumah sakit Wava Husada Kepanjen Malang. Selama bulan Januari hingga Maret, rumah sakit
Wava Husada Kepanjen Malang harus menanggung biaya peserta BPJS sebesar 600 juta. Selama bekerja sama dengan askes, pasien
per bulannya berkisar antara 900 hingga 1000 pasien. Penatalaksanaan untuk pasien diabetes, rumah sakit ini harus menanggung
biaya yang ditentukan BPJS sebesar 160 ribu. Biaya itu hanya untuk pembiayaan insulin, namun kita ketahui biaya insulin sebesar
300 ribu. Oleh karena itu, biaya yang dikeluarkan oleh BPJS berkisar 140 ribu untuk penderita diabetes. Biaya tersebut belum
termasuk biaya dokter. Hingga maret BPJS belum membayar klaim yang di ajukan. Mungkin jika pembiayaan peserta BPJS dapat
di klaim tepat waktu, sistem pelayanannya akan berjalan dengan lebih baik, namun pada kenyataannya biaya selalu menunggak.
Dalam sistem jaminan sosial nasional ini diharapkan sebagian besar keluhan pasien dapat teratasi di layanan primer. Dokter dalam
sistem JKN pada tingkat pelayanan kesehatan primer seperti di puskesmas, klinik, dan praktik dokter pribadi, dipercayakan untuk
mengatasi 144 dari total 736 jenis penyakit yang telah di setujui oleh pihak IDI. Jika diluar dari penyakit itu maka harus merujuk.
Perlu diketahui, bahwa BPJS (badan penyelenggara jaminan sosial) memiliki target untuk perujukan pasien adalah di bawah 15%
dalam setiap bulannya, namun pada kenyataannya, perujukan pasien dari pelayanan primer mencapai 20%, tentunya hal ini menjadi
bukti bahwa adanya satu atau lebih kendala pada tingkat pelayanan kesehatan primer sehingga tidak tercapainya target, dimana
diharapkanya bahwa sebagian besar keluhan pasien dapat teratasi di layanan primer dalam sistem JKN ini. Dari artikel tersebut,
terdapat empat faktor yang menjadi landasan dokter umum dalam sistem JKN ini memberikan rujukan kepada pasien yang
mengalami penyakit dasar.
Empat faktor tersebut ialah :
1.
2.
3.
4.
Ada Apa Dengan JKN?
Lamanya penyakit pasien yang tak kunjung sembuh
Umur pasien
Penyakit dengan komplikasi tertentu
Kelengkapan alat-alat dan fasilitas di puskesmas
Dampak dari tidak tersedianya fasilitas kesehatan yang banyak dan beberapa faktor lain akan membuat pasien menumpuk di
puskesmas dikarenakan masyarakat banyak yang tidak mampu membayar di fasilitas layanan kesehatan yang tidak terikat dengan
BPJS. Hal ini diperkuat dengan pendapat dari Direktur Komunikasi Hukum dan Antar lembaga BPJS Kesehatan Purnawarman
Basundoro yang menyampaikan tingkat rujukan ke fasilitas kesehatan tingkat pertama secara nasional memang menunjukkan
kenaikan.
Adanya fakta mengenai beberapa fasilitas pelayanan kesehatan yang tidak mau bergabung dengan program BPJS, hal ini menuai
beberapa masalah, namu tidak dapat disalahkan jika alasan beberapa fasilitas pelayanan kesehatan tersebut dikarenakan pembiayaan
yang terbilang belum tertata rapi dan jelas dalam pelaksanaannya kepada beberapa pelayanan fasilitas kesehatan seperti rumah sakit
swasta. Oleh karena itu, Indra Musnawar (koordinator BPJS watch) dan Zainal Abidin (ketua umum PB IDI) berpendapat, bahwa
perlu adanya solusi dalam bentuk norma atau petunjuk teknis untuk beberapa kendala uang terjadi di lapangan. Semua peraturan
teknis tidak harus dibuat oleh Kemkes, melainkan BPJS Kesehatan. Badan Hukum Publik ini jangan hanya menjadi operator, tetapi
diberikan kewenangan penuh untuk membuat regulasi.
Untuk kedepannya supaya JKN dapat berjalan lebih baik, dr Wienke Boerma, PhD, salah seorang peneliti senior dari The
Netherlands Institute for Health Services (NIVEL) memberikan dua saran untuk kemajuan JKN di Indonesia, yaitu :
1. Tenaga kesehatan Indonesia perlu mendapatkan pelatihan khusus, sehingga mereka akan memiliki kapasitas lebih baik.
2. Pasien perlu mendapatkan hak untuk memilih dokter yang benar-benar mereka percayai.
Mulai April 2014, dikabarkan bahwa para peserta bebas memilih fasilitas pelayanan kesehatan mana saja yang akan
digunakan untuk mendapat layanan kesehatan. Direktur Kepesertaan BPJS Kesehatan, Endang Tidarwati mengatakan bahwa tak
hanya bisa berganti puskesmas, peserta BPJS juga bebas memilih dokter keluarga, klinik dan beberapa fasilitas pelayanan kesehatan
tingkat pertama lainnya untuk dijadikan rujukan awal.
Medex Online
Hai teman sejawat, udah tau belum kamu dari Medical Education and Profession
ISMKI wilayah 2 memiliki proker… Medex Online. Medex ini bertujuan untuk
mengenalkan dan memberikan informasi sejelas-jelasnya kepada adik-adik kita yang
bersekolah di SMA tentang kampus kita. Mereka yang mau masuk kedokteran, namun
mereka tidak memiliki tempat bertanya yang jelas, akan kita bantu melalui Medex
Online ini, sehingga mereka akan lebih memahami bagaimana sedikit gambaran
mengenai kehidupan dokter, untuk lebih jelasnya, follow twitter kami @FkExpo dan
kunjungi website kami, medex-online.info
Medex Online
Kali ini pendpro akan membahas tentang apa saja sih bahaya dari radiasi
handphone terhadap kesehatan kita. Nah, radiasi sendiri itu artinya adalah
energy yang berpindah melalui ruang dalam bentuk gelombang atau partikel.
Untuk handphone sendiri, radiasi yang dipancarkan adalah berbentuk
gelombang elektromagnetik. Seiring dengan perkembangan tekhnologi,
bahaya radiasi handphone semakin menimbulkan kekhawatiran bahwa
paparan dari gelombang elektromagnetik ini dapat berpengaruh buruk
terhadap kesehatan fisik manusia.
Bahaya Radiasi HP
Beberapa dampak dari gelombang elektromagnetik yang dihasilkan oleh radiasi handphone terhadap
kesehatan antara lain :
1. Sperma bisa rusak atau abnormal jika terlalu sering terpapar radiasi ponsel tersebut.
2. Wanita yang menggunakan HP ketika hamil memiliki kecenderungan bakal melahirkan anak-anak
dengan masalah tingkah lakunya. Wanita hamil yang memakai HP yang meskipun hanya 2 atau 3
kali dalam sehari, cukup untuk menimbulkan resiko bayi mereka terkena penyakit hiperaktif dan
bisa mengalami kesulitan dalam pemahaman/proses belajar, emosi dan sosialisasi anak pada saat
sekolah.
3. Penurunan Gairah Sex, Rasa Terbakar dan Kelelahan. Semakin tinggi tingkat radiasi semakin
sedikit testosterone yang dihasilkan, sehingga menurunkan gairah seksual. Pengguna ponsel juga
ada yang melaporkan telah mengalami kulit gatal-gatal, terbakar dan kejang-kejang.
4. Radiasi ponsel juga dikaitkan dengan bahaya terhadap ibu hamil dan janin yang dikandungnnya.
Sebuah studi menunjukkan bahwa radiasi ponsel menyebabkan cacat pada embrio ayam.
Untuk itu, mulai dari sekarang kita harus segera melakukan pencegahan terhadap bahaya jangka pendek
ataupun jangka panjang yang dapat ditimbulkan radiasi hanphone ini, antara lain :
1. Jangan menaruh handphone di kantung dekat dengan jantung, ginjal, payudara, organ reproduksi,
dll. hal ini akan memicu gangguan yang terjadi pada organ-organ tubuh kita.
2. Saat tidur, jauhkan handphone dari tubuh kita. Jangan meletakkan handphone dekat dengan kita
apalagi dekat dengan kepala, kalau tidak, radiasi tersebut akan jatuh di otak kita.
3. Jangan terlalu lama dalam menelepon. Kalau memang akan membutuhkan waktu yang lama untuk
anda bertelepon, pakailah handsfree. Pastikan bahwa handphone tidak terlalu lama kontak dengan
telinga ataupun bagian kepala.
4. Pakailah handphone seperlunya. Jika tidak dipergunakan, silahkan lebih baik ditaruh di dalam tas.
Sekian bahasan tentang bahaya radiasi handphone terhadap kesehatan. Ingatlah bahwa kesehatan itu
penting dan ingat selalu pepatah yang mengatakan bahwa “lebih baik mencegah daipada mengobati”.
Fly UP