...

Implementasi Kebijakan Adiwiyata Dalam Upaya

by user

on
Category: Documents
6

views

Report

Comments

Transcript

Implementasi Kebijakan Adiwiyata Dalam Upaya
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
Implementasi Kebijakan Adiwiyata Dalam Upaya
Mewujudkan Pendidikan Lingkungan Hidup
di SMA Kota Malang
Ellen Landriany
Guru SMA Negeri 10 Malang
e-mail: [email protected]
Abstract: This research used a descriptive qualitative approach. The aims are to describe the
implementation of the policy, the supporting factors, inhibiting factors, and provide a description
in overcoming the inhibiting factors of Adiwiyata program on Public Senior High Schools 8 and
10 in Malang. The results showed that the policy of living environment in the school already stated
in the official decision and integrated in each subject. Then, the schools socialize some of the main
activities using the approach to the students to obtain perfect support to create absolute agreement
that the school is truly environmental school. Furthermore, researcher still found various situations
inhibiting the implementation of Adiwiyata, such as the unit of task is not on time, and there is a
group of students who have not been realized in understanding the concept of environmental
schools, funding issues, and the support of the society and other parties are still low. Schools have
implemented the strategic steps to overcome existing barriers.
Keywords: adiwiyata, environment
Abstrak: Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif yang bersifat deskriptif, dengan tujuan
mendeskripsikan implementasi kebijakan, mendeskripsikan faktor pendukung, mendeskripsikan
faktor penghambat, dan memberikan deskripsi dalam mengatasi hambatan program adiwiyata
pada Sekolah Menengah Atas Negeri 8 dan 10 di Kota Malang. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa kebijakan lingkungan hidup di sekolah sudah dituangkan dalam surat keputusan dan
terintegrasi dalam masing-masing mata pelajaran. Kemudian mensosialisasikan beberapa kegiatan
utama dengan pendekatan pada siswa guna mendapatkan dukungan yang sempurna sehingga
menciptakan kesepakatan yang mutlak bahwa sekolah tersebut benar-benar sekolah berwawasan
lingkungan. Selanjutnya masih dijumpai berbagai situasi permasalahan yang menghambat
pelaksanaan adiwiyata, seperti satuan tugas yang tidak tepat waktu serta ada sekelompok siswa
yang masih belum sadar dalam memahami konsep sekolah berwawasan lingkungan hidup,
masalah pendanaan, dan dukungan masyarakat serta instansi lain yang masih rendah. Sekolah
sudah melakukan langkah-langkah strategi guna mengatasi hambatan
Kata kunci: adiwiyata, lingkungan hidup
Menurut Widaningsih (2010) secara formal pendidikan lingkungan hidup menjadi salah satu alternatif
yang rasional untuk memasukkan pendidikan lingkungan ke dalam kurikulum.Pendidikan lingkungan
hidup merupakan salah satu faktor penting dalam keberhasilan dalam pengelolaan lingkungan hidup
dan juga menjadi sarana yang sangat penting dalam menghasilkan sumber daya manusia yang dapat
melaksanakan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Menurut Nurjhani dan Widodo (2009) pendidikan lingkungan dibutuhkan dan harus diberikan
kepada anak sejak dini agar mereka mengerti dan tidak merusak lingkungan. Hal ini dipengaruhi
beberapa aspek antara lain:
1. Aspek kognitif, pendidikan lingkungan hidup mempunyai fungsi untuk meningkatkan pemahaman
terhadap permasalahan lingkungan, juga mampu meningkatkan daya ingat, penerapan, analisis,
dan evaluasi.
2. Aspek afektif, pendidikan lingkungan hidup berfungsi meningkatkan penerimaan, penilaian,
pengorganisasian dan karakteristik kepribadian dalam menata kehidupan dalam keselarasan
dengan alam.
3. Aspek psikomotorik, pendidikan lingkungan hidup berperan dalam meniru, memanipulasi dalam
berinteraksi dengan lingkungan di sekitarnya dalam upaya meningkatkan budaya mencintai
lingkungan.
4. Aspek minat, pendidikan lingkungan hidup berfungsi meningkatkan minat dalam diri anak.
Pendidikan Lingkungan Hidup di Indonesia telah diupayakan oleh berbagai pihak sejak awal
tahun 1970-an. Selama ini pelaksanaan Pendidikan Lingkungan Hidup dilakukan oleh masing-masing
82
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
pelaku pendidikan lingkungan hidup secara terpisah. Dewasa ini disadari bahwa berbagai upaya yang
telah, sedang dan akan dilakukan dalam pendidikan lingkungan hidup perlu dicermati oleh seluruh
pemangku kepentingan agar efektivitas pengembangan pendidikan lingkungan hidup menjadi lebih
terencana, konsisten dan terstruktur.
Menyikapi hal tersebut, Kementerian Negara Lingkungan Hidup pada tahun 2006
mencanangkan Program Adiwiyata sebagai tindak lanjut dari MoU pada tanggal 3 Juni 2005 antara
Menteri Negara Lingkungan Hidup dan Menteri Pendidikan Nasional. Program Adiwiyata sendiri baru
mulai tahun 2006 ini dilaksanakan dan dikhususkan untuk Pulau Jawa, karena Kementerian
Lingkungan Hidup masih mencari model untuk kriterianya. Tetapi sejak tahun 2007 program ini
kemudian dilaksanakan menyeluruh ke tiap provinsi yang ada di Indonesia (KLH, 2010).
Metode Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif yang bersifat deskriptif, karena dalam penelitian
ini akan melihat implementasi dalam pelaksanaan kebijakan Adiwiyata dalam upaya mewujudkan
pendidikan lingkungan hijau pada Sekolah Menengah Atas (SMA) di Kota Malang. Penelitian ini
berusaha mendeskripsikan atau melukiskan secara terperinci atau mendalam upaya apa saja yang telah
dilakukan oleh pihak sekolah, faktor pendukung apa saja yang menyebabkan berjalannya program
Adiwiyata di sekolah, kendala-kendala apa saja yang ditemui dalam rangka implementasinya, serta
menemukan bentuk solusi bagi keberhasilan program Adiwiyata di sekolah di Kota Malang.
Penelitian ini mengambil lokasi di Kota Malang dengan melihat implementasi kebijakan
adiwiyata yang ada pada SMA Negeri 8 dan SMA Negeri 10. Pengambilan data dilakukan dengan
observasi, wawancara dan dokumentasi.
Hasil Penelitian
Pelaksanaan Adiwiyata di SMA Negeri 8 Malang
Pelaksanaan untuk mewujudkan sebagai Sekolah Adiwiyata, SMAN 8 Malang memiliki Visi
dan Misi: visinya adalah menghasilkan insan cerdas yang berakhlak mulia dan berbudaya lingkungan.
Sedangkan misinya adalah: 1) meningkatkan keterlaksanaan pendidikan karakter; 2) meningkatkan
keterlaksanaan pendidikan lingkungan hidup; 3) meningkatkan keterlaksanaan pembelajaran bermutu.
Ada 5 Tujuan Strategis dalam mencapai Visi dan Misi: 1) tersedia dan terjangkaunya layanan
pendidikan berkarakter (T1); 2) terjaminnya pendidikan lingkungan hidup (T2); 3) tersedia dan
terjangkaunya pembelajaran yang berkelanjutan, bermutu dan relevan dengan kebutuhan era global
(T3); 4) tersedianya system manajemen yang handal dalam menjamin terselenggaranya layanan
pendidikan (T4); 5) terjaminnya pendidikan ramah lingkungan (T5)
Berdasar pada visi dan misi sekolah, yaitu Menghasilkan Insan Cerdas yang Berakhlak Mulia
dan Berbudaya Lingkungan, Sekolah berharap siswa- siswa SMAN 8 Malang tidak hanya memiliki
kecerdasan secara intelektual saja, namun menjadi manusia cerdas yang berakhlak mulia, dan peduli
terhadap lingkungan sekitar, baik lingkungan social maupun lingkungan alam di sekitarnya.
Salah satu syarat untuk menuju Sekolah Adiwiyata Mandiri adalah SMAN 8 Malang harus
memiliki 10 Sekolah Imbas, dan harus mengimbaskan ke 10 sekolah tersebut agar dapat mengikuti
seleksi Sekolah Adiwiyata secara bertahap, mulai Adiwiyata Tingkat Kota, Adiwiyata Tingkat
Propinsi, dan Adiwiyata Nasional.
Dalam kegiatan partisipatif SMAN 8 Malang berkerjasama dengan Instansi-instansi lain yaitu:
Pertamina, PLN, Perguruan Tinggi Negeri maupun Swasta, Dinas Kesehatan, Dinas Infokom, Badan
Lingkungan Hidup (BLH), Badan Keluarga Berencana Pemberdayaan Masyarakat (BKBPM), Bank
Sampah, POLRES dan POLSEK Lowokwaru, RT, RW, Kelurahan Sumbersari, Kecamatan
Lowokwaru, alumni, orang tua siswa, Komite, dan LSM Bidang Lingkungan Hidup yaitu P-WEC dan
Benih Bunga Matahari.
Penilaian tidak hanya dilaksanakan di SMAN 8 Malang saja, namun Tim Penilai juga
mengunjungi Sekolah Imbas, untuk mengetahui sejauh mana SMAN 8 Malang mengimbaskan materi
Adiwiyata ke 10 Sekolah tersebut.
Saat penilaian yang dilaksanakan di SMAN 8 Malang, kami undang juga instansi- instansi,
terkait dan masing-masing Sekolah Imbas menampilkan Aksi Lingkungan berupa produk-produk dari
daur ulang, yang merupakan hasil karya siswa.
83
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
Untuk penilaian Sekolah Adiwiyata Mandiri nilai yang ditekankan adalah tentang perilaku dan
sikap warga Sekolah terhadap penyelamatan lingkungan dan penyelamatan bumi, misalnya,
bagaimana perilaku dan sikap warga Sekolah dalam memelihara dan menjaga lingkungan Sekolah
supaya tetap bersih, bagaimana cara warga sekolah dalam memilah-milah sampah yang berasal dari
plastik, kardus/ kertas, daun, sisa makanan (sampah basah), dan sambah yang berbahaya, misalnya
baterei bekas, kaleng-kaleng parfum, atau kaleng obat serangga dan lain-lain. Selain itu juga bagaimana perilaku/sikap/sopan santun/keramahan semua warga sekolah terhadap lingkungan sosialnya.
Pelaksanaan Adiwiyata di SMA Negeri 10 Malang
SMAN 10 Malang telah dikenal oleh masyarakat sebagai sekolah yang peduli dan berbudaya
lingkungan. Oleh karena itu kegiatan perbaikan lingkungan hidup di kawasan sekolah dan sekitar
harus terus dilaksanakan. Apalagi, setelah ini SMAN 10 Malang akan menghadapi penilaian
Adiwiyata Mandiri dan Toyota Eco Youth 6.
Untuk mendapatkan gelar Adiwiyata Mandiri, SMAN 10 Malang harus mengembangkan
program-program Adiwiyata yang telah terlaksana sebelumnya. Penilaian Adiwiyata Mandiri ini
dititikberatkan pada pengaruh dan konstribusi yang diberikan sekolah kepada masyarakat atau
lingkungan sekitar. Jadi, sekolah harus memberikan imbas adiwiyata kepada masyarakat.
Demi menunjang hal tersebut, SMAN 10 Malang semakin gencar melakukan kerjasama dan
pembinaan lingkungan hidup dengan beberapa instansi. Baru-baru ini, SMAN 10 Malang bekerjasama
dengan SDN Jodipan dan Kelurahan Jodipan. SMAN 10 Malang akan mengembangkan program
sekolah peduli dan berbudaya lingkungan di SDN Jodipan. Selain itu, SMAN 10 Malang juga akan
mewujudkan kampung hijau di RW. 4 Kelurahan Jodipan.
Kegiatan ini telah dimulai sejak tanggal 15 Januari 2011 dengan diadakannya sosialisasi PHBS,
4R, Pembuatan Kompos dan Manajemen Lingkungan Sekolah di SDN Jodipan. Sosialisasi ini
dilakukan oleh sebelas orang siswa SMAN 10 Malang dibimbing oleh Ibu Nanik Purniati dan Ibu
Arvina Dwi selaku pembina LH. Kesebelas siswa tersebut adalah Anandhika (XI 1PA 1), Athirah
Aulia (XI IPA 1), Elok Dian K (XI IPA 1), Rizky Nur Zairina (XI IPA 1), Aufa Rantika (XI IPA 2),
Naada Ghulam Z (XI IPA 2), Muhammad Faisol T (XI IPA 4), Moch.Sony F (XI IPA 4), Ricky
Sudiarto P (XI IPA 4), Ziky Jiwatama (XI IPA 4) dan Axellina Muara (XI IPS).
Sosialisasi serupa juga dilakukan di Kelurahan Jodipan pada tanggal 25 Januari 2011. Tujuh
orang siswa SMAN 10 Malang memberikan sosialisasi tersebut kepada perangkat Kelurahan Jodipan
dan Ibu-ibu PKK Kelurahan Jodipan. Ketujuh orang siswa tersebut adalah Pasoari Widiastuti (X-2),
Anandhika (XI 1PA 1), Elok Dian K (XI IPA 1), Aufa Rantika (XI IPA 2), Muhammad Faisol T (XI
IPA 4), Moch.Sony F (XI IPA 4) dan Ricky Sudiarto P (XI IPA 4).
Kegiatan ini akan dilakukan secara berkelanjutan. Rencananya setiap minggu akan ada
perwakilan siswa SMAN 10 Malang yang akan membina SDN Jodipan dan RW 4 Kelurahan Jodipan.
Bapak Eko, selaku Lurah Jodipan berharap supaya pihak SMAN 10 Malang dapat membantu kader
lingkungan Kelurahan Jodipan mewujudkan kampung hijau di wilayahnya.
Pembahasan
Usaha untuk mewujudkan Pengembangan Kebijakan Sekolah yang Peduli dan Berbudaya
Lingkungan maka baik SMA Negeri 8 maupun SMA Negeri 10 Malang telah membuat dan
menetapkan kebijakan sekolah yang mendukung dilaksanakannya kegiatan pendidikan lingkungan
hidup oleh semua warga sekolah sesuai dengan dengan komponen adiwiyata.
Kebijakan Adiwiyata
Program Adiwiyata dikembangkan berdasarkan norma-norma dalam perikehidupan yang antara
lain meliputi: kebersamaan, keterbukaan, kesetaraan, kejujuran, keadilan, dan kelestarian fungsi
lingkungan hidup dan sumber daya alam. Peraturan yang melandasi kebijakan sekolah peduli dan
berbudaya lingkungan meliputi Memorandum bersama antara Meneg dengan Mendiknas No
0142/U/1996 dan No. Kep 89/MenLH/5/1996, Kesepakatan Bersama KemenLH dengan Depdiknas
KEP 7/MenLH/06/2005 dan No. 05/VI/KB/2005, UU No 20 Tahun 2003, UU RI No. 32 Tahun 2009
pada tingkat nasional kebijakan sekolah peduli dan berbudaya lingkungan. Surat Keputusan Walikota
Malang No. 188.45/14/35.73.112/2003 serta Surat Keputusan Kepala Diknas Kota Malang No.
800/1604/35.73.307. tentang penetapan nama sekolah imbas yang mendapat pembinaan oleh sekolah
84
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
Adiwiyata tingkat nasional. Untuk mewujudkan sekolah yang peduli dan berbudaya lingkungan maka
diperlukan model pengelolaan sekolah yang mendukung dilaksanakannya pendidikan lingkungan
hidup oleh semua warga sekolah sesuai dengan prinsip-prinsip dasar Program Adiwiyata yakni
partisipatif dan berkelanjutan.
Berdasarkan pendapat informan bahwa kebijakan lingkungan hidup di sekolah sudah dituangkan
dalam surat keputusan dan terintegrasi dalam masing-masing mata pelajaran. Begitu juga dengan visi
dan misi yang sudah disesuaikan kearah peduli lingkungan yang hal ini sesuai dengan pendapat
informan yang diperkuat pula oleh pendapat informan lainnya. Visi dan misi tersebut juga terpampang
di dinding agar dapat diketahui oleh semua warga sekolah.
Dukungan Terhadap Kebijakan Adiwiyata
Dalam rangka pelestarian lingkungan, keterlibatan semua komponen masyarakat mutlak
diperlukan. Untuk mewujudkan sekolah yang peduli dan berbudaya lingkungan, warga sekolah perlu
dilibatkan dalam berbagai aktivitas pembelajaran lingkungan hidup. Selain itu sekolah juga diharapkan
melibatkan masyarakat disekitarnya dalam melakukan berbagai kegiatan yang memberikan manfaat
baik bagi warga sekolah, masyarakat maupun lingkungannya.
Mensosialisasikan beberapa kegiatan utama dengan pendekatan pada siswa sangat penting di
lakukan guna mendapatkan dukungan yang sempurna sehingga menciptakan kesepakatan yang mutlak
bahwa sekolah tersebut benar-benar sekolah berwawasan lingkungan bukan hanya tertera dalam
sampul dokumen.
Majalah dinding merupakan salah satu media informasi kreatif yang ada di lingkungan sekolah.
Majalah dinding merupakan program OSIS yang sangat diminati oleh para siswa. Majalah dinding
atau yang sering disebut Mading ini biasanya memuat informasi-informasi yang tentunya sangat
bermanfaat untuk para siswa dan warga sekolah lainnya. Madingnya berisi informasi dengan tema
pengelolaan lingkungan. Selain disajikan dengan unik dan menarik, gaya bahasa dalam majalah
dinding biasanya menggunakan gaya bahasa remaja, hal inilah yang menjadikan para siswa dan siswi
gemar membacanya.
Mading ini tentunya akan bermanfaat sebagai wadah pengembangan kreativitas siswa-siswi.
Karena dalam hal ini siswa-siswi dituntut untuk menggunakan kreativitas mereka agar bisa membuat
dan menghasilkan majalah dinding yang menarik untuk para pembacanya. Selain itu, bagi siswa-siswi
yang merasa mempunyai suatu karya yang bagus ataupun yang dianggap pantas, karya-karya tersebut
misalnya puisi, cerpen, cerita lucu, wacana harian atau apapun itu, mereka bisa menggunakan majalah
dinding sebagai pameran sederhana. Bagi mereka para pembaca, dengan membaca ataupun sekedar
melihat-lihat karya-karya yang ada tentunya akan menambah informasi yang mereka miliki.
Selain digunakan sebagai media Informasi, majalh dinding juga bisa bermanfaat sebagai ajang
kompetensi intelektual. Apabila kita telusuri lebih lanjut majalah dinding bisa mengasah daya
kreativitas siswa-siswi baik intra sekolah maupun antar sekolah. Intra sekolah misalnya saja seperti
dalam proses pembuatan majalah dinding, siswa-siswi akan mencetuskan ide kreatif mereka. Secara
sekilas mungkin belum terlihat nilai-nilai kompetisi, namun sebenarnya sampai tahap ini kompetisi
sudah sedikit ada. Karena dalam majalah dinding hanya akan menerbitkan karya-karya terbaik dari
hasil pengembangan siswa-siswi. Kemudian contoh untuk kompetisi majalah dinding antar sekolah
adalah dengan mengadakan beberapa kegiatan yang dapat dijadikan sebagai media kompetisi
intelektual.
Hambatan Implementasi Kebijakan Adiwiyata
Upaya yang dilakukan, melakukan kegiatan utama pada program Adiwiyata dengan mewujudkan sekolah peduli dan berbudaya lingkungan. Di samping itu, program ini juga mengembangkan
norma dasar diantaranya kebersamaan, keterbukaan, kesetaraan, kejujuran, keadilan, dan kelestarian
lingkungan hidup.
Program Adiwiyata bertujuan untuk menciptakan kondisi yang baik bagi sekolah agar dapat
menjadi tempat pembelajaran dan penyadaran warga sekolah (guru, murid dan karyawan sekolah)
sehingga di kemudian hari warga sekolah tersebut dapat turut bertanggung jawab dalam upaya-upaya
penyelamatan lingkungan.
85
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
Dalam pelaksanaan pendidikan lingkungan hidup selama ini, pada SMA Negeri 8 dan SMA
Negeri 10 Malang masih dijumpai berbagai situasi permasalahan yang menghambat pelaksanaan
Adiwiyata yaitu:
1. Satgas.
Menurut pendapat informan perputaran petugas satuan tugas (Satgas) yang tidak tepat waktu
membuat sedikit masalah dalam pemantauan pelaksanaan lingkungan hidup di sekolah. Dilain
pihak ada sekelompok siswa yang masih belum sadar dalam memahami konsep sekolah
berwawasan lingkungan hidup. Hal ini sesuai dengan pendapat informan lainnya yang mengatakan
masih ada sekelompok siswa yang masih menganggap sok terhadap perbuatan yang sifatnya
melestarikan lingkungan hijau.
2. Masalah pendanaan.
Menurut pendapat informan bahwa tempat sampah masih didanai dari Pemkot atau Pemprov. Hal
sependapat juga disampaikan oleh informan lainnya yang kadang-kadang dana juga berasal dari
hasil menjual sampah atau botol.
3. Dukungan masyarakat dan instansi lain yang masih rendah.
Pada dasarnya program Adiwiyata tidak ditujukan sebagai suatu kompetisi atau lomba.
Penghargaan Adiwiyata diberikan sebagai bentuk apresiasi kepada sekolah yang mampu
melaksanakan upaya peningkatan pendidikan lingkungan hidup secara benar, sesuai dengan
kriteria yang telah ditetapkan. Penghargaan diberikan pada tahapan pemberdayaan (selama kurun
waktu kurang dari 3 tahun) dan tahap kemandirian (selama kurun waktu lebih dari 3 tahun).
Pelaksanaan untuk mewujudkan sekolah yang peduli dan berbudaya lingkungan, warga sekolah
perlu dilibatkan dalam berbagai aktivitas pembelajaran lingkungan hidup. Selain itu sekolah juga
diharapkan melibatkan masyarakat disekitarnya dalam melakukan berbagai kegiatan yang memberikan
manfaat baik bagi warga sekolah, masyarakat maupun lingkungannya.
Namun dalam pelaksanaannya masih saja terdapat hambatan ini, seperti pendapat informan
yang mengatakan bahwa masyarakat kurang berperan dalam menerapkan pendidikan lingkungan
hidup. Disamping itu pendapat informan lainnya yang mengatakan tentang hambatan yang terjadi pada
SD Imbas seperti kepsek antusias tetapi guru dan sarprasnya belum siap.
Strategi Mengatasi Hambatan Implementasi Kebijakan Adiwiyata
Sekolah Adiwiyata adalah sekolah yang dinilai telah berhasil dalam melaksanakan Pendidikan
Lingkungan Hidup. Calon sekolah Adiwiyata adalah sekolah yang dinilai telah berhasil dalam
pengembangan lingkungan hidup. Capaian akhir program Adiwiyata adalah diharapkan terbentuk
sekolah berwawasan lingkungan. Sekolah berwawasan lingkungan hidup adalah sekolah yang
menerapkan nilai-nilai cinta dan peduli lingkungan pada sekolahnya. Pengajaran yang berbasisi
lingkungan dan kesadaran warga sekolah akan pentingnya lingkungan merupakan bagian terpenting
dari sekolah berwawasan lingkungan hidup.
Untuk mengatasi beberapa hambatan yang telah disebutkan di atas maka perlu dilakukan
langkah-langkah strategi.
1. Kebijakan dari kepala sekolah untuk menerbitkan surat keputusan kepada guru, karyawan tentang
uraian tugas serta tanggung jawab yang diterbitkan sebagai panduan pelaksanaan tugas, hal tersebut dapat dipakai sebagai komunikasi untuk menentukan yang harus dikerjakan agar keputusan
dapat dilaksanakan secara efektif juga memotivasi untuk mau melaksanakan perintah,sedangkan
untuk siswa yang tergabung dalam kepengurusan lingkungan hidup juga akan diberikan surat
keputusan agar sebelum terjadi pergantian pengurus siswa tetap memiliki tanggung jawab
menangani masalah lingkungan. Penanganan lingkungan hidup tersebut dibawah koordinasi dari
Waka Kesiswaan dibawah koordinator pembina sekbid. Kejelasan dari kepengurusan tersebut
akan dapat meminimalisir kevakuman dari satgas.
2. Pembentukan Komisi disiplin, dengan pembentukan komisi disiplin dibawah tanggung jawab tim
tatib guru, terbentuknya struktur organisasi tersebut mendukung kepentingan strategi untuk meningkatkan kinerja, mengatur aktivitas anggotanya secara terarah dan dalam koordinasi yang
efektif dan dapat diwujudkan melalui kegiatan bimbingan, pengarahan, koordinasi dan
pengawasan.
86
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
3. Membangun komitmen dan membangun komunikasi antar siswa, membangun sebuah perbaikan
ataupun perubahan kearah keberhasilan akan menghantarkan pribadi pada keteguhan hati,
kepercayaan pada diri sendiri dan imbas dari sebuah keistiqomahan adalah kesuksesan.
4. Keteladanan dari kepemimpinan, memiliki keyakinan yang harus diperjuangkan menjadi teladan
adalah mempraktikkan yang dipidatokan, melaksanakan komitmen, memenuhi janji bertindak
sesuai ucapan dan melakukan yang dikatakan.
5. Kontrol,yang dilakukan oleh atasan memberi perhatian, pengarahan, petunjuk serta memperbaiki
kesalahan sehingga akan menentukan perilaku dalam bekerja seperti perilaku disiplin.
6. Penghematan sumber daya, Untuk penghematan sumber daya alam (air, listrik, dan ATK)
mempunyai kebijakan yang tertuang dalam KTSP yaitu kebijakan tidak hanya untuk menghemat
sumber daya alam, namun juga untuk membiasakan seluruh warganya agar memilki "budaya
hemat" sumber daya alam dan sekaligus sebagai "agen of change" bagi masyarakat luas.
Ada tiga pendekatan yang dilakukan untuk mewujudkan "budaya hemat", yaitu: 1) pendekatan
kurikulum; 2) pendekatan sistem, dan 3) pendekatan fisik. Kurikulum disusun sedemikian rupa
dengan mengintegrasikan "budaya hemat" sumber daya alam ke dalam beberapa mata pelajaran yang
relevan. Pendekatan sistem dilakukan untuk mengefektifkan pengawasan dengan membangun sistem
rayon yang didukung dengan sistem komputerisasi. Pendekatan fisik dilakukan untuk membantu
merealisasikan penghematan air, listrik, dan alat tulis kantor terutama kertas.
Pendekatan fisik yang telah dilakukan untuk penghematan air, listrik, dan kertas: 1) Pemasangan
rambu-rambu hemat air dan listrik di tempat-tempat strategis; 2) Pemanfaatan air hujan dan air bekas
wudlu; 3). Penggunaan alat pemadam lampu secara otomatis; 4) Pemanfaatan lampu hemat energi; 5)
Penggunaan monitor LCD; 6) Pemanfaatan "Net Computing" pada beberapa laboratorium komputer;
7) Pendaurulangan kertas; 8) Pemanfaatan kertas daur ulang dan kertas bekas,9) pemanfaatan software
"paperless exam" untuk ulangan siswa
Simpulan
Implementasi Kebijakan Adiwiyata dilaksanakan berdasar Memorandum bersama antara Meneg
dengan Mendiknas No 0142/U/1996 dan No. Kep 89/MenLH/5/1996, Kesepakatan Bersama
KemenLH dengan Depdiknas KEP 7/MenLH/06/2005 dan No. 05/VI/KB/2005, UU No 20 Tahun
2003, UU RI No. 32 Tahun 2009 pada tingkat nasional kebijakan sekolah peduli dan berbudaya
lingkungan. Surat Keputusan Walikota Malang No. 188.45/14/35.73.112/2003 serta Surat Keputusan
Kepala Diknas Kota Malang No. 800/1604/35.73.307. tentang penetapan nama sekolah imbas yang
mendapat pembinaan oleh sekolah Adiwiyata tingkat nasional.
Kebijakan sekolah dalam pembelajaran dituangkan dalam surat keputusan dan surat edaran yang
disampaikan kepada guru, staf administrasi, murid, wali murid serta komite sekolah. Selanjutnya
integrasi kebijakan PLH masuk ke masing-masing mata pelajaran dan yang mendukung kebijakan
semua warga sekolah, masyarakat, BLH kota, PWEG, Dinas Pendidikan, Dinas Pertamanan. Visi dan
misi ke arah peduli lingkungan dalam rangka mewujudkan warga sekolah yang bertanggung jawab
dalam upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup melalui tata kelola sekolah yang baik
untuk mendukung pembangunan berkelanjutan. Struktur kurikulum sudah memuat pengembangan diri
terkait kebijakan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.
Faktor Pendukung pelaksanaan adiwiyata antaranya sarana informasi dan komunikasi dan
pemanfaatan teknologi perlu terus diupayakan sehingga pengembangan pendidikan lingkungan dapat
berhasil guna dan berdaya guna serta sekaligus dapat memberikan akses kepada masyarakat terhadap
informasi tentang Pendidikan Lingkungan Hidup.
Sedang faktor penghambat dalam pelaksanaan pendidikan lingkungan hidup selama ini, pada
SMA Negeri 8 dan SMA Negeri 10 Malang masih dijumpai berbagai situasi permasalahan antara lain:
1. Perputaran petugas satuan tugas (Satgas) yang tidak tepat waktu membuat sedikit masalah dalam
pemantauan pelaksanaan lingkungan hidup di sekolah. Dilain pihak ada sekelompok siswa yang
masih belum sadar dalam memahami konsep sekolah berwawasan lingkungan hidup. Ada
sekelompok siswa yang masih menganggap sok terhadap perbuatan yang sifatnya melestarikan
lingkungan hijau.
2. Tempat sampah masih didanai dari Pemkot atau Pemprov dan kadang-kadang dana juga berasal
dari hasil menjual sampah atau botol.
87
Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Volume 2, Nomor 1, Januari 2014; 82-88
ISSN: 2337-7623; EISSN: 2337-7615
3. Masyarakat kurang berperan dalam menerapkan pendidikan lingkungan hidup. Hambatan yang
terjadi pada SD Imbas seperti kepsek antusias tetapi guru dan sarprasnya belum siap.
Adapun srategi mengatasi hambatan perlu dilakukan langkah-langkah strategi yaitu: Kebijakan
dari kepala sekolah untuk menerbitkan surat keputusan kepada guru, karyawan tentang uraian tugas
serta tanggung jawab yang diterbitkan sebagai panduan pelaksanaan tugas, pembentukan Komisi
disiplin, membangun komitmen dan membangun komunikasi antar siswa, keteladanan dari kepemimpinan, kontrol,yang dilakukan oleh atasan memberi perhatian, pengarahan, petunjuk serta memperbaiki kesalahan sehingga akan menentukan perilaku dalam bekerja seperti perilaku disiplin, penghematan
sumber daya, Workshop, kemudian dalam mengatasi kurangnya kesadaran lingkungan bahwa perlu
mengundang beberapa elemen masyarakat dan melibatkan pihak-pihak tersebut seperti warga RT,
RW, Kelurahan.
Rujukan
Burhan Bungin. (2003). Metodologi Penelitian Kualitatif Aktualisasi Metodologis ke Arah Ragam
Varian Kontemporer, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
Kementerian Lingkungan Hidup. (2010). Pedoman Penggunaan Kriteria dan Standar untuk Aplikasi
Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup dalam Pengendalian Perkembangan
Kawasan. KLH. Jakarta.
Miles, B.B., dan A.M. Huberman. (1992). Analisa Data Kualitatif. Jakarta: UI Press.
Nurjhani, M dan Widodo, A. (2009). Penggunaan Multimedia Untuk Meningkatkan Penguasaan
Konsep Mahasiswa dalam Perkuliahan “Konsep Dasar IPA”, Prodi Pendidikan Guru Sekolah
Dasar FIP: Tidak Diterbitkan.
Purwatiningsih, Annisa, Ismani, Noor, Irwan, (2005). Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Partisipasi
Politik Masyarakat Dalam Pembangunan Desa (Suatu Kajian Dalam Kebijakan Program Dana
Pembangunan Desa Wringin Anom Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang).
Rohmat, et al. (2006). Pengukuran dan Penilaian Hasil Belajar. Bandung: Andira.
Widaningsih. (2010). dikutip dari http://eprints.undip.ac.id/31463/1/bab1.pdf.online (Diunduh 22 Juli
2012).
88
Fly UP