...

Prakiraan Musim Hujan 2013/2014

by user

on
Category: Documents
7

views

Report

Comments

Transcript

Prakiraan Musim Hujan 2013/2014
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
KATA PENGANTAR
Prakiraan Musim Hujan 2013/2014 Provinsi Kalimantan Selatan ini disusun berdasarkan hasil
pantauan kondisi fisis atmosfer dan data curah hujan yang diterima dari stasiun dan pos pengamatan
curah hujan di wilayah Kalimantan Selatan. Prakiraan Musim Hujan2013/2014 ini memuat informasi
Prakiraan Awal Musim Hujan 2013/2014, Perbandingan antara Prakiraan Awal Musim
Hujan2013/2014 terhadap Rata-Rata atau Normalnya selama 30 tahun (1981-2010), dan Prakiraan
Sifat Hujan selama periode Musim Hujan2013/2014.
Berdasarkan pengelompokan pola distribusi curah hujan rata-rata bulanan di seluruh wilayah
Indonesia, maka secara klimatologis wilayah Indonesia terdiri atas :
a. Daerah-daerah yang mempunyai batas yang jelas antara periode musim hujan dan periode musim
kemarau, yang selanjutnya disebut daerah Zona Musim ( ZOM ).
b. Daerah-daerah yang tidak mempunyai batas yang jelas antara periode musim hujan dan musim
kemarau, yang selanjutnya disebut daerah Non Zona Musim ( Non ZOM ).
Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data periode 30 tahun terakhir (tahun 1981 – 2010), wilayah
Kalimantan Selatan terdiri dari 10 Zona Musim (ZOM) dan 1 Non Zona Musim (Non ZOM).
Ucapan terima kasih serta harapan kami sampaikan kepada instansi terkait, khususnya kepada
para pengamat stasiun/ pos kerjasama yang telah secara tekun mengukur dan mengirimkan data curah
hujan yang selama ini telah berjalan menjadi semakin baik dan tepat waktu. Kami berharap para
pengamat stasiun/ pos kerjasama dapat lebih mengintensifkan peramatan agar data-data tersebut dapat
kami sampaikan dalam bentuk informasi kepada masyarakat secara cepat dan tepat sesuai jadwal yang
telah ditentukan.
Dengan segala keterbatasan yang ada, kami berharap informasi ini dapat bermanfaat sebagai
acuan dalam pengambilan kebijakan bagi semua pihak yang berkepentingan. Kritik dan saran yang
bersifat membangun sangat kami harapkan agar dapat menyempurnakan terhadap apa yang telah kami
sampaikan.
Banjarbaru, September 2013
Kepala Stasiun Klimatologi Banjarbaru
Ir. PURWANTO
NIP. 196208081989031001
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
i
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR .................................................................................................................. i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................. ii
PENGERTIAN DAN ISTILAH ................................................................................................... iii
I. PENDAHULUAN ................................................................................................................... 1
II. RINGKASAN ......................................................................................................................... 4
A. Kondisi Dinamika Atmosfer dan Laut................................................................................. 4
B. Prakiraan Musim Hujan 2013/2014 pada Zona Musim di Kalimantan Selatan ................. 6
III. PRAKIRAAN MUSIM HUJAN 2013/2014 PADA ZONA MUSIM
KALIMANTAN SELATAN .................................................................................................. 7
IV. ZONA MUSIM DI KALIMANTAN SELATAN .................................................................. 11
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
ii
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
PENGERTIAN DAN ISTILAH YANG DIPERGUNAKAN
DALAM PRAKIRAAN MUSIM
A. Awal Musim Hujan, ditandai dengan jumlah curah hujan selama satu dasarian lebih besar atau
sama dengan dari 50 mm dan diikuti beberapa dasarian berikutnya secara berturut. Permulaan
awal musim hujan, bisa lebih awal (maju), sama atau lebih lambat (mundur) dari normalnya
(1981-2010).
B. Awal Musim Kemarau, ditandai dengan jumlah curah hujan selama satu dasarian lebih kecil dari
50 mm dan diikuti beberapa dasarian berikutnya secara berturut. Permulaan awal musim hujan,
bisa lebih awal (maju), sama atau lebih lambat (mundur) dari normalnya (1981-2010).
C. Dasarian
1. Dasarian adalah masa selama 10 hari.
2. Dalam satu bulan dibagi menjadi 3 kategori dasarian yaitu :
a. Dasarian I
: Masa dari tanggal 1 s/d 10
b. Dasarian II : Masa dari tanggal 11 s/d 20
c. Dasarian III : Masa dari tanggal 21 s/d hingga akhir bulan
D. Sifat Hujan, merupakan perbandingan antara jumlah curah hujan selama rentang waktu yang
ditetapkan (satu periode musim) dengan periode musim normalnya (1981- 2010).
Sifat hujan dibagi menjadi 3 kriteria, yaitu:
1) Di Atas Normal (AN), jika perbandingan terhadap rata-ratanya lebih besar dari 115%
2) Normal (N), jika perbandingan terhadap rata-ratanya antara 85%-115%
3) Di Bawah Normal (BN), jika perbandingan terhadap rata-ratanya lebih kecil dari 85%
E. Zona Musim (ZOM) adalah daerah – daerah yang mempunyai batas yang jelas antara periode
musim hujan dan periode musim kemarau.
F. Non Musim adalah daerah – daerah yang tidak mempunyai batas yang jelas antara periode
musim hujan dan periode musim kemarau. Pada umumnya memiliki ciri mempunyai dua kali
puncak hujan dalam setahun (pola equatorial) dan daerah sepanjang tahun curah hujannya tinggi
atau rendah.
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
iii
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
I. PENDAHULUAN
Wilayah Indonesia berada pada posisi strategis, terletak di daerah tropis, diantara Benua Asia dan
Australia, diantara Samudera Pasifik dan Samudera Hindia, serta dilalui garis katulistiwa,
terdiri dari pulau dan kepulauan yang membujur dari barat ke timur, terdapat banyak selat
dan teluk, menyebabkan wilayah Indonesia rentan terhadap perubahan iklim/cuaca.
Secara umum wilayah Indonesia kondisi iklimnya dipengaruhi oleh fenomena global sepertiEl
Nino/La Nina bersumber dari wilayah timur Indonesia (Ekuator Pasifik Tengah/Nino34) dan Dipole
Mode bersumber dari wilayah barat Indonesia (Samudera Hindia barat Sumatera hingga timur
Afrika), disamping itu dipengaruhi olehfenomena regional, seperti sirkulasi monsun AsiaAustralia, Daerah Pertemuan Angin Antar Tropis atau Inter Tropical Convergence Zone (ITCZ)
yang merupakan daerah pertumbuhan awan, serta kondisi suhu permukaan laut sekitar wilayah
Indonesia. Sementara kondisi topografi wilayah Kalimantan Selatan yang mempunyai daerah
pegunungan, berlembah, serta diapit oleh lautan yaitu Laut Jawa dan Selat Makasar, merupakan
fenomena lokal yang menambah beragamnya kondisi iklim di wilayah Kalimantan Selatan, baik
menurut ruang (wilayah) maupun waktu.
Berdasarkan hasil analisis data periode 30 tahun terakhir (1981-2010), secara klimatologis wilayah
Kalimantan Selatan terdapat 11 pola hujan, dimana 10 pola merupakan Zona Musim (ZOM) yaitu
mempunyai perbedaan yang jelas antara periode musim kemarau dan periode musim hujan (umumnya
pola Monsun), sedangkan 1 pola lainnya adalah Non Zona Musim (Non ZOM). Daerah Non ZOM
pada umumnya tidak mempunyai perbedaan yang jelas antara periode musim kemarau dan musim
hujan, dalam hal ini daerah yang sepanjang tahun curah hujannya tinggi atau rendah. Jumlah pola
hujan dalam 30 tahun terakhir (periode 1981-2010) yang menghasilkan sebanyak 11 pola, merupakan
hasil pemutakhiran pola hujan sebelumnya (periode 1971-2000) yang berjumlah 10 pola hujan,
dimana pola merupakan Zona Musim (ZOM).
A. Fenomena global yang mempengaruhi iklim/musim di Indonesia :
1. La Nina dan El Nino
La Nina merupakan suatu kondisi dimana terjadi penurunan suhu muka laut di kawasan Timur
equator di Lautan Pasifik. Selama kejadian La Nina, angin pasat timur menguat dan perairan di
sekitar Indonesia dan Australia menjadi lembab dan basah. Fenomena La Nina menyebabkan
curah hujan di sebagian besar wilayah Indonesia bertambah, bahkan sangat berpotensi
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
1
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
menyebabkan terjadinya banjir. Peningkatan curah hujan ini sangat tergantung dari intensitas
La Nina tersebut. Namun karena posisi geografis Indonesia yang dikenal sebagai benua maritim,
maka tidak seluruh wilayah Indonesia dipengaruhi oleh fenomena La Nina. La Nina terutama
ditandai dengan:

mendinginnya suhu muka laut di Pasifik Equator, SST ini lebih rendah dibandingkan
dengan rata-ratanya dan penyimpangan suhu muka laut di daerah tersebut bernilai
negatif.

La Nina dideteksi ketika nilai SOI positip selama periode yang cukup lama (setidaktidaknya tiga bulan). SOI adalah nilai indeks yang menyatakan perbedaan Tekanan
Permukaan Laut (SLP) antara Tahiti dan Darwin, Australia.
El Nino merupakan suatu kondisi dimana terjadi peningkatan suhu muka laut di sekitar Pasifik
Tengah dan Timur sepanjang ekuator dari nilai rata-ratanya. Selama kejadian El Nino, angin
pasat timur menguat artinya angin berbalik arah ke Barat dan mendorong wilayah potensi hujan
ke Barat. Hal ini menyebabkan perubahan pola cuaca. Daerah potensi hujan meliputi wilayah
Perairan Pasifik Tengah dan Timur dan Amerika Tengah. Fenomena El Nino menyebabkan
curah hujan di sebagian besar wilayah Indonesia berkurang, tingkat berkurangnya curah
hujan ini sangat tergantung dari intensitas El Nino tersebut. Namun karena posisi geografis
Indonesia yang dikenal sebagai benua maritim, maka tidak seluruh wilayah Indonesia
dipengaruhi oleh fenomena El Nino. El Nino terutama ditandai dengan:

meningkatnya suhu muka laut di Pasifik Ekuator,SST ini lebih tinggi dibandingkan
dengan rata-ratanya dan penyimpangan di daerah tersebut bernilai positif.

El Nino dideteksi ketika nilai SOI negatif selama periode yang cukup lama (minimal tiga
bulan). SOI adalah nilai indeks yang menyatakan perbedaan Tekanan Permukaan Laut
(SLP) antara Tahiti dan Darwin, Australia.
2. Dipole Mode
Dipole Mode merupakan fenomena interaksi laut–atmosfer di Samudera Hindia yangdihitung
dari perbedaan nilai (selisih) antara anomali suhu muka laut di perairansebelah timur Afrika
dengan perairan di sebelah barat Sumatera. Perbedaan nilaianomali suhu muka laut di kedua
wilayah perairan ini disebut Indeks Dipole Mode (Dipole Mode Index/DMI).
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
2
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
Jika DMI positif (Dipole Mode Positif),maka secara umum curah hujan di wilayah Indonesia
bagian barat akan berkurang, sedangkan jika DMI negatif (Dipole Mode Negatif),maka curah
hujan di wilayah Indonesia bagian barat umumnya akan mengalami peningkatan.
B. Fenomena Regional yang Mempengaruhi Iklim / Musim di Indonesia:
1. Sirkulasi Monsun Asia – Australia
Sirkulasi angin di Indonesia ditentukan oleh pola perbedaan tekanan udara di Australia dan Asia.
Pola tekanan udara ini mengikuti pola peredaran matahari dalam setahun yang mengakibatkan
sirkulasi angin di Indonesia umumnya adalah pola monsun, yaitu sirkulasi angin yang
mengalami perubahan arah setiap setengah tahun sekali. Pola angin baratan terjadi karena
adanya tekanan tinggi di Asia yang berkaitan dengan berlangsungnya musim hujan di Indonesia.
Pola angin timuran/tenggara terjadi karena adanya tekanan tinggi di Australia yang berkaitan
dengan berlangsungnya musim kemarau di Indonesia.
2. Suhu Permukaan Laut di Wilayah Perairan Indonesia
Kondisi suhu permukaan laut di wilayah perairan Indonesia dapat digunakan sebagai salah satu
indikator banyak-sedikitnya kandungan uap air di atmosfer, dan erat kaitannya dengan proses
pembentukan awan di atas wilayah Indonesia. Jika suhu muka laut dingin berpotensi sedikitnya
kandungan uap air di atmosfer, sebaliknya panasnya suhu permukaan laut berpotensi cukup
banyaknya uap air di atmosfer.
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
3
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
II. RINGKASAN
A. Kondisi Dinamika Atmosfer dan Laut
Dinamika atmosfer dan laut dipantau dan diprakirakan berdasarkan aktivitas fenomena alam,
meliputi : El Nino/La Nina, Dipole Mode, Sirkulasi Monsun Asia-Australia, ITCZ, dan Suhu
Permukaan laut Indonesia. Monitoring dan prakiraan kondisi dinamika atmosfer dan laut
dimaksud yang akan terjadi pada Musim Hujan2013/2014, adalah :
1. Monitoring dan Prakiraan Fenomena El Nino/La Nina dan Dipole Mode
a. El Nino – La Nina
Pada akhir Juli 2013 kondisi di Ekuator Pasifik Tengah (Nino 3.4) berada pada kondisi normal,
kondisi ini terjadi sejak Oktober 2012. Pada bulan Juli 2013 indeksnya berharga -0.3.
Selanjutnya memasuki bulan Agustus 2013 indeks Nino34 masih berada kondisi normal.
Beberapa analisis menunjukkan bahwa kondisi normal hingga La Nina lemah akan dominan
hingga pertengahan 2014. Dalam kaitan ini memberikan indikasi, bahwa awal Musim Hujan
2013/2014di Wilayah Kalimantan Selatan berada pada kisaran normalnya.
Indeks Osilasi Selatan (SOI) sejak Maret 2013 sampai dengan Juli 2013 bernilai positif berkisar
+1 s/d +9, selanjutnya memasuki bulan Agustus 2013 SOI berada di nilai +3, nilai ini masih
berada didalamkisaran normalnya. Kondisi demikian memberikan indikasi bahwa aktivitas
sirkulasi angin pasat diperhitungkan tidakberpengaruhsignifikan ke wilayah Indonesia
dan khususnya wilayah Kalimantan Selatan.
b. Dipole Mode
Nilai Dipole Mode Indeks (DMI) dalam 3 bulan terakhir adalah : -0.49 (Mei 2013) ; -0.46 (Juni
2013) dan -0.32 (Juli 2013). Sementara, prediksi Dipole Mode Indeks (DMI) pada bulan
Agustus hingga Desember 2013 berkisar pada nilai -0.1 s/d -0.6. Nilai ini berada pada
kondisi normal hingga negatif kuat (<- 0.4oC). Dengan demikian, mengindikasikan bahwa
pada Musim Hujan 2013/2014, uap air dari Samudera Hindia menuju wilayah Indonesia
berpotensi akan bertambah.
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
4
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
2. Monitoring dan Prakiraan Fenomena Sirkulasi Monsun Asia-Australia, ITCZ, dan Suhu
permukaan Laut Indonesia
a. Sirkulasi Monsun Asia – Australia
Hingga akhir Juli 2013 sirkulasi monsun di Indonesia umumnya masih dalam kisaran
normalnya. sirkulasi angin pada lapisan 850mb untuk wilayah Indonesia bagian selatan
bertiup dari arah tenggara, sedangkan di wilayah Indonesia bagian utara angin bertiup dari
arah barat daya. Diprakirakan bahwa monsun Asia akan melemah pada Maret hingga April
2014.
b. Daerah Pertemuan Angin Antar Tropis (Inter Tropical Convergence Zone / ITCZ)
Posisi ITCZ pada akhir Juli 2013 masih berada di sebelah utara ekuator dan cenderung
bergerak ke arah selatan menuju garis ekuator mengikuti pergerakan tahunannya. Jika
dibandingkan terhadap posisi rata-ratanya, posisi tersebut cukup sesuai dengan kisaran ratarata, sehingga potensi kejadian musim hujan di beberapa wilayah diprakirakan akan cenderung
normal sesuai kondisi rata-rata wilayah masing-masing.
c. Suhu Permukaan Laut di Wilayah Perairan Indonesia
Hingga akhir Juli 2013 kondisi suhu permukaan laut di perairan Indonesia, pada umumnya
berada pada kondisi netral dengan anomali suhu berkisar -0.5°C s/d +0.5°C.Daerah perairan
di sekitar Kalimantan Selatan suhu permukaan laut relatif hangat dengan anomali suhu
permukaan laut relatif hangat yang anomali suhu permukaan lautnya mencapai >0.6°C .
Wilayah perairan di sekitar Kalimantan Selatan diprakirakan akan tetap hangat
hingga
November 2013 dengan anomali suhu berkisar +0.5°C s/d +1°C, bulan-bulan selanjutnya akan
berada pada kisaran normalnya.
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
5
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
B. Prakiraan Musim Hujan 2013/2014 pada Zona Musim di Kalimantan Selatan
1. Prakiraan Awal Musim Hujan 2013/2014
- Oktober I 2013
: 1 ZOM (10 % dari 10 ZOM)
- Oktober II 2013
: 2 ZOM (20 % dari 10 ZOM)
- Oktober III 2013
: 5 ZOM (50 % dari 10 ZOM)
- November I 2013
: 2 ZOM (20 % dari 10 ZOM)
2. Perbandingan Prakiraan Awal Musim Hujan 2013/2014 Terhadap Rata-Ratanya
(Periode 1981-2010)
- Maju dari rata-ratanya
:tidak ada
- Sama dengan rata-ratanya
: 7 ZOM (70 % dari 10 ZOM)
- Mundur dari rata-ratanya
: 3 ZOM (30 % dari 10 ZOM)
3. Prakiraan Sifat Hujan Musim Hujan 2013/2014
- Normal (N)
: 10 ZOM (100 % dari 10 ZOM)
Prakiraan Musim Hujan 2013/2014 di wilayah Kalimantan Selatan secara umum dapat disimpulkan
sebagai berikut:
1) Awal Musim Hujan 2013/2014 di 10 Zona Musim (ZOM) diprakirakan mulai Oktober I 1
ZOM, Oktober II 2 ZOM, Oktober III 5 ZOM, dan November I 2 ZOM.
2) Jika dibandingkan terhadap rata-ratanya selama 30 tahun (1981-2010), awal musim hujan
2013/2014 umumnya sama atau mundur dibandingkan dengan rata-ratanya.
3) Sifat Hujan selama Musim Hujan 2013/2014 di 10 Zona Musim (ZOM) diprakirakan Normal
(N).
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
6
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
III. PRAKIRAAN MUSIM HUJAN 2013/2014 PADA ZONA MUSIM
KALIMANTAN SELATAN
Berdasarkan hasil perhitungan dan analisa disertai pertimbangan kondisi fisis dan dinamika
atmosfer di wilayah Indonesia dan sekitarnya, maka Prakiraan Musim Hujan 2013/2014 di Provinsi
Kalimantan Selatan sebagai berikut :
Tabel 1. Musim Hujan 2013/2014 di Kalimantan Selatan
NO
ZOM
Daerah / Kabupaten
Awal Musim
Hujan Antara
Perbandingan
Thd Rata- rata
(Dasarian)
Sifat
hujan
269
Barito Kuala bagian barat laut
OktII - Nov I
0
N
270
Barito Kuala bagian utara, Barito Kuala
bagian tengah, Barito Kuala bagian
selatan, Banjar bagian barat, Tapin
bagian selatan
Okt I - OktIII
-1
N
271
Tanah Laut bagian selatan
Okt I - OktIII
-1
N
N37
Tanah Laut bagian timur, Tanah
Bumbu bag. selatan
272
Banjar bagian tengah, Banjar bagian
timur, Banjar bagian selatan, Kota
Banjarbaru, Tanah Laut bagian utara
Okt II - Nov I
0
N
273
Hulu Sungai Selatan/Tapin bagian
timur, Banjar bagian timur laut, Tanah
Bumbu bagian barat laut
SepIII - OktII
0
N
274
Hulu Sungai Tengah bagian selatan,
Hulu Sungai Selatan bagian barat,
Tapin bagian utara, Hulu Sungai Utara
bagian selatan
Okt II - Nov I
0
N
275
Hulu Sungai Utara/Hulu Sungai
Tengah bagian utara, Hulu Sungai
Tengah bagian tengah, Kotabaru bagian
barat, Balangan bagian selatan
Okt II - Nov I
0
N
276
Pulau Laut
OktIII - NovII
-1
N
Okt III - Nov II
0
N
Okt II - Nov I
0
N
277
278
Tanah Bumbu bagian utara, Pasir
bagian tenggara
Tabalong, Balangan bagian utara, Pasir
bagian barat, Kutai Barat bagian
tenggara
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
Non Zom
7
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
Gambar 1.
PETA PRAKIRAAN AWAL MUSIM HUJAN 2013/2014
ZONA MUSIM KALIMANTAN SELATAN
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
8
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
Gambar 2.
PETA PERBANDINGAN PRAKIRAAN AWAL MUSIM HUJAN 2013/2014
TERHADAP RATA-RATANYA ZONA MUSIM KALIMANTAN SELATAN
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
9
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
Gambar 3.
PETA PRAKIRAAN SIFAT HUJAN PADA MUSIM HUJAN 2013/2014
ZONA MUSIM KALIMANTAN SELATAN
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
10
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
IV. ZONA MUSIM (ZOM) DI KALIMANTAN SELATAN
Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data periode 30 tahun terakhir (tahun 1981 – 2010), wilayah
Kalimantan Selatan terdiri dari 10 Zona Musim (ZOM) dan 1 Non Zona Musim (Non ZOM).
Tabel 2. Penjabaran Wilayah Zona Musim di Kalimantan Selatan
ZOM
PENJABARAN WILAYAH
269
Kab. Barito Kuala : Belawang, Wanaraya, Kuripan
270
KotaBanjarmasin, Kab. Barito Kuala : Anjir Pasar, Barambai, Anjir Muara, Tabukan,
Alalak, Mekarsari, Tabunganen, Tamban, Rantau Badauh, Mandastana, Marabahan,
Cerbon, Bakumpai Kab. Banjar: Kertak Hanyar, Gambut, Aluh-aluh, Beruntung Baru,
Tatah Makmur, Sungai Tabuk Kab. Tapin : Tapin Tengah, Candi Laras Selatan, Tapin
Selatan. Kec. Tanah Laut : Bumi Makmur bagian utara.
271
Kab. Tanah Laut : Pelaihari, Kurau, Takisung, Panyipatan bagian utara, Tambang
Ulang, Bati-Bati bagian selatan, Batu Ampar bag selatan, Bumi Makmur bagian selatan,
Bajuin bagian selatan.
N37
Kab. Tanah laut : Jorong, Kintap, Panyipatan bag selatan
Kab. Tanah Bumbu : Satui, Angsana, Sungai Loban, Kusan Hulu bag barat
272
Kab. Banjar : Aranio, Astambul, Martapura, Mataraman, Karang Intan, Pengaron,
Simpang Empat, Sungai Pinang bagian selatan, Telaga Bauntung, Paramasan, Kab.
Tapin : Binuang, Hatungun, Kota Banjarbaru : Banjarbaru Utara, Banjarbaru Selatan,
Landasan Ulin, Cempaka, Liang Anggang. Kab. Tanah Laut : Bati-Bati bagian utara,
Batu Ampar bagian utara, Bajuin bagian utara.
273
Kab. Hulu Sungai Selatan : Angkinang, Kandangan, Batung, Loksado, Simpur, Sungai
Raya, Telaga Langsat, Kalumpang Kab. Tapin : Tapin Utara, Piani, Lok Paikat,
Bakarangan, Bungur, Salam Babaris, Kab. Hulu Sungai Tengah : Batu Benawa bag
Selatan, Haruyan. Kab. Banjar : Sambung Makmur, Sungai Pinang bagian selatan.
274
Kab. Hulu Sungai Tengah : Amas Utara (LAU), Barabai, Batang Alai Selatan (BAS)
bagian Barat, Pandawan, Pantai Hambawang/ Labuan Amas Selatan (LAS), Kab. Hulu
Sungai Utara : Babirik, Danau Panggang, Paminggir Kab. Tapin : Candi Laras Utara
Kab. Hulu Sungai Selatan : Daha Selatan, Daha Barat, Daha Utara
275
Kab. Tabalong : Kelua, Pugaan, Banua Lawas, Kab. Balangan : Batumandi, Juai bag
selatan, Paringin, Paringin Selatan, Awayan, Halong bag selatan, Lampihong, Tebing
Tinggi. Kab. Hulu Sungai Utara : Amuntai Tengah, Sungai Pandan, Amuntai Selatan,
Amuntai Utara, Sungai Tabukan, Banjang, Haur Gading Kab. Hulu Sungai Tengah :
Batang Alai Utara (BAU), Limpasu, Hantakan, Batu Benawa bagian Utara, Batang Alai
Selatan (BAS) bag timur.
276
Kab. Kotabaru : Seluruh Pulau Laut : Pulau Laut Utara (Kotabaru, Stagen), Pulau Laut
Barat, Pulau Laut Timur, Pulau Laut Selatan, Pulau Sebuku, Pulau Laut Tengah, Pulau
Laut Kepulauan, Pulau Sembilan
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
11
Prakiraan Musim Hujan
2013/2014
277
Kab. Tanah Bumbu : Kusan Hilir, Kusan Hulu bag Timur, Kuranji, Batulicin, Karang
Bintang, Mentewe, Kab. Kotabaru : Kelumpang Hulu, Kelumpang Selatan, Kelumpang
Tengah, Kelumpang Utara, Kelumpang Barat, Sampanahan, Sungai Durian, Pamukan
Utara, Pamukan Selatan, Pamukan Barat, Hampang.
278
Kab. Tabalong : Muara Uya, Haruai, Murung Pudak, Upau, Jaro, Tanjung, Bintang Ara,
Muara Harus. Kab. Balangan : Juai bag utara, Halong bag utara.
Stasiun Klimatologi Banjarbaru
12
Fly UP