...

Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal

by user

on
Category: Documents
0

views

Report

Comments

Transcript

Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
Pendekatan Pemecahan Desain
Interior Rumah Tinggal
Sunarmi 1
INTISARI
Tulisan ini merupakan hasil kajian literature yang membahas tentang “Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah
Tinggal” Interior rumah tinggal adalah wadah sebagai tempat
pribadi bagi manusia untuk berlindung yang dapat mengungkapkan dan atau mencerminkan sikap hidup pribadi penghuni
serta sekaligus tempat membentuk kepribadian manusia. Kepribadian dapat diartikan sebagai sikap atau tanggapan manusia
terhadap peristiwa di sekelilingnya. Fungsi rumah adalah untuk
memenuhi kebutuhan fisik dan psikis sebagai wujud keberadaan
manusia secara individual dan social. Tingkat kebutuhan si penghuni dipengaruhi oleh gaya hidup atau profesi, keinginan, hobi,
jenis kelamin, usia, ekonomi. Elemen perencanaan interior terdiri:
Aktifitas, Kebutuhan Ruang dan Tata Letak Ruang, Unsur Pembentuk Ruang, Isian Ruang/Furniture, Pengkondisian, dan Lay
Out. Pendekatan desain interior rumah tinggal meliputi: Perilaku
Manusia, Gaya Hidup Orientasi Pasar, dan, Filosofi Bentuk.
Pendekatan perilaku manusia adalah perencanaan yang menjadikan perilaku sebagai faktor untuk dipertimbangkan dalam perencanaan interior berkait, dengan subjek rancangan untuk merumuskan jenis ruang dan bentuk elemen. Pendekatan gaya hidup
adalah perencanaan yang menjadikan profesi sebagai dasar
merumuskan jenis dan bentuk elemen interior untuk wadah kegiatan mengembangkan profesi. Perencanaan interior lebih dikonsentrasikan untuk menentukan jenis ruang dan bentuk ruang sebagai wadah kehidupan sehari-hari dan pengembangan profesi.
Pendekatan pemecahan desain yang berorientasi pasar adalah
perencanaan yang mengarah pada penyelesaian desain memperhatikan pengguna secara umum dan dikelompokkan berdasarkan jenis kelamin, usia, klas/golongan ekonomi, klas golongan sosial/status untuk menentukan bentuk interior. Pendekatan
1 Dra. Hj. Sunarmi, M.Hum. Dekan FSRD ISI Surakarta, Staf Pengajar Prodi Desain
Interior Jurusan Desain FSRD ISI Surakarta.
41
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
filosofi bentuk adalah perencanaan desain yang menjadikan filosofi bentuk untuk mengekspresikan makna di balik bentuk yang
tervisualisasikan nyata.
Kata Kunci: Interior, pendekatan, rumah tinggal, gaya hidup.
ABSTRACT
This paper is a review of literature that discusses the results
of " Solving Approach Interior Design House Live " is a residential interior container as a private place for people to shelter that
can reveal or reflect the attitudes and personal life as well as
well as a place residents formed human personality . Personality
can be defined as an attitude or human responses to the events
around him . The function is to meet the physical and psychological needs of human existence as a form of individual and social
. Level needs of the residents affected by lifestyle or profession ,
desires , hobbies , gender , age , economic . Interior design elements comprising : Activities , Needs Space and Layout Spaces
, Elements Shaping Space , Space Filling / Furniture , Conditioning , and Lay Out . Residential interior design approach include :
Human Behavior , Lifestyle Market Orientation , and , Philosophy
Shape . Approach to human behavior is is planning to make the
behavior as a factor to be considered in planning related to the
subject of interior design to formulate jenir space and form elements . Lifestyle approach is to make the planning profession as
a basis for formulating the type and shape of the container interior
elements for professional development activities . Interior design
is more concentrated on determining the type of space and shape
space as a place of everyday life and professional development
. Solving approach to a market-oriented design is the planning
that led to the completion of design and attention to general users
grouped by gender , age , class / economic group , class social
class / status to determine the shape of the interior . Approach
is a form of planning design philosophy that makes philosophy
a form of expressing the meaning behind a real visualized form .
Keywords : Interior , approach , residence , lifestyle .
42
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
A.
Pendahuluan
Rumah tinggal merupakan bentuk bangunan yang paling
awal berada di bumi ini. Bentuk dan cara perwujudan rumah tinggal mengalami perkembangan seiring dengan perkembangan
pola hidup manusia sebagi penghuninya. Sejarah menyebutkan,
pada zaman dahulu rumah tinggal nenek moyang kita dalam bentuk gua ataupun gubug pada pohon. Dari sisi bentuk dan penggunaan bahan amat sangat sederhana, mengingat saat itu rumah
hanya untuk berteduh.
Ada perjalanannya rumah tinggal sudah mendapat perhatian walaupun dalam proses perwujudan belum menggunakan
jasa desainer. Sejarah Barat menyebutkan, rumah tinggal sebelum zaman modern, perwujudan bentuk maupun penataan interior
dilakukan oleh seniman, dan selanjutnya dilakukan oleh arsitek.
Namun seiring dengan perkembangan teknologi, rumah tinggal
yang di dalamnya memiliki interior mengalami kemajuan dari sisi
proses perwujudannya yakni masuk dalam wilayah perancangan.
Rumah tinggal tidak sekedar diwujudkan oleh pemiliknya, namun
penggunaan jasa desainer sudah merambah di setiap kota untuk
mewujudkan rumah tinggal.
Desainer dituntut mampu menafsir keinginan pengguna
tanpa harus pengguna menyampaikan keinginan secara detail
terkait bentuk rumah yang diidamkan. Pada tataran inilah seorang
desainer dituntut cerdas menentukan langkah dan menentukan
sikap terkait informasi pengguna sekecil apapun. Keberhasilan
dalam perancangan adalah manakala ada kecocokan antara
karya dengan pengguna, baik dari sisi jenis ruang maupun bentuk ruang serta tidak kalah pentingnya kemampuan daya beli serta perawatan dari pihak pengguna. Untuk menjawab semua itu
diperlukan pendekatan pemecahan desain dalam perancangan
desain interior rumah tinggal. Pendekatan pemecahan desain secara teoritis dapat dipelajari dan selanjutnya dapat dirumuskan
secara kreatif. Untuk dapat merumuskan pendekatan pemecahan
desain secara cerdas maka perlu dipahami beberapa hal untuk
dibahas secara detail, yakni fungsi rumah, elemen perencanaan,
dan pendekatan pemecahan desain. Tulisan ini berusaha membahas pendekatan pemecahan desain dengan cara studi literatur
dan dipadu dengan penelitian objek sebagai studi kasus.
Sejarah menyebutkan, pada
zaman dahulu rumah tinggal
nenek moyang kita dalam
bentuk gua ataupun gubug
pada pohon
43
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
B. Pembahasan.
1. Pengertian Interior Rumah Tinggal
Fungsi lain dari interior adalah menyampaikan
pesan rasa yang mana kita
semua membutuhkannya
dalam hidup
44
Interior adalah ruang dalam yang merupakan terusan
bentuk dari arsitektur. Dorothy Stepat menjelaskan kata interior
mempunyai banyak pengertian. Perluasan dari pengertian rumah
sebagai tempat perlindungan dan memberikan pada kami kebutuhan akan kehangatan, keamanan, dan kesenangan di dalam
kamar. Kegunaan dari interior tidak hanya melayani fisik, tetapi
juga kebutuhan psikis yang mewakili idaman, hasrat, impian dan
mencari untuk keindahan lingkungan. Fungsi lain dari interior
adalah menyampaikan pesan rasa yang mana kita semua membutuhkannya dalam hidup. Suasana ini merupakan hasil terusan
dari ruang dan arsitektur. (Dorothy Stepat, et al., 1980: v) Ini berarti melalui interior manusia dapat menangkap pesan rasa yang
disampaikan oleh suasana ruang.
Terkait dengan rumah tinggal, Arnold Friedmann, menjelaskan bahwa interior adalah karya seni desain sebagai wadah
kegiatan di dalamnya akan terungkap cita-cita, cermin kehidupan social, pilitik penggagas sekaligus pemakaianya (Arnold
Friedmann, 1976: 203-205). Pada bagian lain dijelaskan Rumah
merupakan ruang hidup pribadi bagi manusia yang mengungkapkan dan mencerminkan sikap hidup pribadinya, serta sekaligus
berperan membentuk kepribadiannya (Fritz Wilkening, 1978: 5).
Lebih lanjut dijelaskan Sunarmi dalam tulisannya pada Jurnal Ornamen Seni Rupa STSI, Vol.2 , No. 1 tahun 2005 Rumah adalah
suatu wadah atau tempat awal pembentukan manusia seutuhnya. Dengan demikian interior rumah tinggal adalah wadah sebagai tempat pribadi bagi manusia untuk berlindung yang dapat
mengungkapkan dan mencerminkan sikap hidup pribadinya serta
sekaligus tempat membentuk kepribadian manusia.
Faktor dari dalam rumah dan pengaruh lingkungan sebagai kualitas tempat tinggal sangat mempengaruhi kenyamanan
dan ketenangan psikis manusia penghuninya, hal ini akan memiliki peran penting dalam membentuk pribadi manusia. (Sunarmi,
2005: 1-2) Dikatakan rumah sebagai pembentuk awal kepribadian adalah manakala kita dapat melihat perkembangan seorang
anak. Disebutkan Sunarmi dalam bukunya Interior Pracimayasa
Karya Budaya Mangkunegara VII, bahwa pengalaman hidup
masa kecil seseorang sangat berperan penting dalam membentuk kepribadiannya. (Sunarmi, 2005: 58) Tersediannya fasilitas
ruang untuk anak akan berdampak pada perilaku anak, karena
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
interior sebenarnya dapat menuntun perilaku kegiatan sehari-hari
manusia penghuninya.
2. Fungsi Rumah Tinggal
Bertolak pada pemikiran rumah merupakan ruang peribadi yang dapat mengungkapkan dan mencerminkan sikap hidup
pribadinya, maka rumah memiliki fungsi, sebagi berikut:
a. Fungsi Rumah Tinggal Secara Umum
b. Fungsi Rumah Tinggal Secara Individual
c. Kebutuhan Rumah Tinggal Terkait dengan Keluarga atau
Kelompok
Masing-masing dapat diurai sebagi berikut.
a. Fungsi Rumah Tinggal Secara Umum
Kebutuhan fisik yang paling elementer pada setiap manusia ialah perlindungan terhadap pengaruh iklim dan terhadap
gangguan keamanan agar ia dapat tidur, makan, dan beristirahat
dengan tenang. Pernyataan itu juga sudah termuat dalam UUD
tentang kebutuhan fisik manusia.
Hal ini diungkapkan tanpa harus menengok jauh ke belakang pada masa zaman prasejarah, bagaimana fungsi rumah
saat itu, saya yakin anda sependapat dengan saya tentang pernyataan di atas masih relevan sampai sekarang. Artinya dahulu
rumah bagi nenek moyang kita berfungsi sebagai tempat berlindung dari gangguan alam bukan sebagai pemenuhan kebutuhan
akan estetis. Pada perkembangannya rumah difungsikan kaitannya dengan religi.
Adapun kebutuhan psikis manusia yang primer adalah
kebutuhan akan rasa aman dan perlindungan yang tetap serta
lingkungan yang sehat dan nyaman sehingga tempat kediaman
terasa sebagai “home”. Manakala kebutuhan itu terjamin insyaAllah manusia akan dapat mengembangkan kepribadiannya
dan eksistensinya baik sebagai masbusia secara individual dan
makhluk sosial.
b. Fungsi Rumah Secara Individual
Penampilan kebutuhan akan rumah secara individual ditentukan oleh watak/pribadi penghuninya sendiri, jenis kelamin,
usia, kecenderungan akan tata tertib, keinginannya akan bentuk
yang menjamin pemenuhan hak pribadi. Demikian fungsi rumah
dalam perkembangannya juga merupakan konsekuensi cermin
dari gaya hidup. Rumah dapat dipakai manusia lain untuk menilai
45
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
bagaimana gaya hidup atau kepribadian penghuni. Hal ini berdasarkan pernyataan, bahwa suasana interior rumah dapat berfungsi psikis yang mewakili idaman, hasrat, dan impian manusia.
(Dorothy Stepat, et al., 1980: v).
c. Fungsi Rumah Yang Menyangkut Keluarga atau Kelompok
Kebutuhan akan tempat tinggal pribadi ditentukan oleh
kehidupan bersama dalam masyarakat khususnya keluarga.
Hubungan antara ruang pribadi dan ruang bersama, antara kamar orang tua dan anak, antara daerah gerak kerja, ramai dan
tenang harus diselaraskan dengan baik. Sususan keluarga yang
berubah dengan bertambahnya anak, pertumbuhan anak menjadi dewasa dan pemisahan mereka dengan ikatan keluarga. Terjadinya peralihan-peralihan tersebut akan berubah juga kebutuhan akan rumah tinggal yang menuntut fleksibelitas lebih besar
dalam pengaturan rumah.
Berdasarkan keterangan-keterangan di atas dapat ditarik
kesimpulan, fungsi rumah adalah untuk memenuhi kebutuhan
fisik dan psikis sebagai wujud keberadaan manusia secara individual dan social dalam lingkup keluarga maupun masyarakat.
3, Elemen Perencanaan Interior Rumah Tinggal
Rumah tinggal merupakan wadah sebagai tempat pribadi bagi manusia untuk berlindung yang dapat mengungkapkan
dan mencerminkan sikap hidup pribadinya. Adapun kepribadaian
menurut Hegen dapat dilukiskan dari sudut pandang “kebutuhan,
nilai-nilai, dan unsur-unsur kognitif padangan duniawi bersamasama dengan tingkat intelegensi dan energi”. Kebutuhan yang
menjadi dimensi penting dari kepribadian salah satunya adalah
kebutuhan itu digerakan untuk berprestasi (Robert H. Lauer,
1989: 130). Prestasi yang mengantarkan orang memiliki profesi. Berdasarkan keterangan itu dapat dikatakan melalui profesi
seorang desainer dapat mengidentifikasi kebutuhannya, termasuk kebutuhan akan tempat tinggal.
Perencanaan interior selain memahami pengguna, maka
harus dipahami elemen interior, sebagai bagian objek yang dikerjakan. Ada enam elemen yang harus diperhatikan untuk perencanaan interior rumah tinggal:
a. Aktifitas
b. Ruang dan Tata Letak Ruang
c. Unsur Pembentuk Ruang.
46
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
d. Isian Ruang/Furniture
e. Pengkondisian
f. Lay Out
4. Pendekatan Pemecahan Desain
Perencanaan interior merupakan kegiatan ilmiah terdiri dari
berbagai tahap. Setelah desainer mampu merumuskan persoalan
desain dengan penelitian maka tahap berikutnya adalah merumuskan pendekatan pemecahan desain. Beberapa pendekatan
telah sering diterapkan baik dalam proses perencanaan interior
di dunia akademik maupun profesional. Tidak jarang dalam satu
rancangan menggunakan pendekatan yang lebih dari satu. Hal
ini dimaksudkan untuk memperoleh hasil yang maksimal sesuai
dengan kebutuhan pengguna, mengingat permasalahan desain
merupakan permasalahan yang kompleks. Perwujudan karya desain interior diperlukan multi disiplin yang tidak dapat diabaikan
ketika mengharapkan hasil yang maksimal. Pendekatan holistik
merupakan pilihan yang tidak dapat ditawar, meskipun dalam
pelaksanaannya masing-masing pendekatan tidak harus memperoleh porsi yang seimbang. Proses desain, produksi desain,
hasil desain, dan pemasaran hasil desain merupakan kesatuan
integral yang harus dipikirkan sejak awal.
Ada beberapa pendekatan yang dapat anda gunakan untuk pemecahan desain Interior Rumah Tinggal, di antaranya
pendekatan yang berorientasi pada:
a.
b.
c.
d.
Perilaku manusia dan Psikhologi
Gaya Hidup
Oreintasi Pasar.
Filosofi bentuk.
Masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut.
a. Perilaku manusia
Penjelasan tentang pendekatan pemecahan desain sebagai berikut.
Rumah tinggal berfungsi sebagai tempat berteduh, berkumpul dengan keluarga, melakukan kegiatan sehari-hari untuk
memenuhi kebutuhan dalam rangka kelangsungan hidup baik
secara pribadi maupun berkelompok. Secara umum jenis aktifitas sehari-hari dapat dikatakan hampir memiliki kesamaan untuk
setiap manusia, namun ketika terkatit dengan bentuk lingkun47
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
gan kerja akan berbeda seiring dengan selera manusia sebagai
penghuni. Kegiatan sehari-hari dalam rumah tinggal merupakan
perilaku yang dapat dirunut sebagai dasar pendekatan pemecahan desain
Pendekatan desain yang berorientasi pada perilaku manusia adalah suatu pendekatan yang menjadikan perilaku sebagai
faktor penting untuk dipertimbangkan dalam perencanaan interior
secara spesifik berkait dengan subjek rancangan. Pendekatan
tersebut diperlukan untuk mencapai kesesuaian antara produk/
interior dengan pengguna, kerana derajat kesesuain antara
produk dengan pengguna adalah indikator keberhasilan desain,
baik dari sisi jenis ruang maupun bentuk ruang.
Friedmann (1979: 144) mengemukakan kegiatan mendesain interior tidak sekedar membuat karya seni semata karena di
dalam desain bukan sekedar indah, aneh dilihat, lain dari pada
yang lain atau ekslusif. Di dalam desain ada muatan manfaat dan
aktivitas yang harus diakomodir. Oleh karena itu desainer harus
mengenal pengguna dengan baik, utamanya dari aspek psikologi
dan perilakunya. Hal tersebut diperlukan untuk memperoleh alasan fungsional yang tepat pada setiap keputusan desain yang
dirancang.
Hasil penelitian Sunarmi (2005: 103-110) menyebutkan,
Thomas Karsten merupakan seorang arsitek terkenal dari Belanda tetapi memahami betul bagaimana perilaku manusia Jawa.
Ketika secara kolaborasi dengan Mangkunegara VII merancang
interior Pracimayasa, salah satu rumah tinggal di lingkungan
Mangkunegaran Surakarta, khusus pada ruang Rias dan Kamar
Mandi Rancangannya memolakan manusia sebagai pengguna
ruang itu pada posisi stimpuh ketika mandi dan berias. Mandi
dan berias dalam posisi stimpuh merupakan kebiasaan/perilaku
manusia Jawa terutama kalangan raja dan bangsawan.
Thomas Karsten memiliki kepekaan terhadap perilaku konsumen dalam hal ini adalah bagaimana orang berperilaku dalam
hidup sehari-hari di rumah tinggal. Kelebihan karya Thomas
Karsten tidak hanya pada bentuk Kamar Mandi, namun juga
bagaimana membagi ruang sesuai dengan keperluan hidup sehari-hari seorang Adipati saat itu. Pracimayasa sebagai rumah
penunjang Puro Mangkunegaran yang terdiri dari Dalem Ageng,
Pendapa, Paringgitan, pada Pracimayasa memiliki Dapur, ruang
Makan, Ruang Tamu/Ruang Pisowanan, Kamar Tidur lengkap
dengan Ruang Rias dan Kamar mandi. Dari sisi jenis ruang
menunjukkan bahwa perancang memahami jenis aktifitas se48
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
hari-hari dalam rumah tinggal. Ditinjau dari sisi bentuk, keunikan
bentuk interior Pracimayasa mencerminkan pribadi pemiliknya,
yakni Mangkunegara VII saat itu. Kegemaran Mangkunegara VII
melakukan kegiatan perjalanan dengan mengoleksi benda-benda dari berbagai Negara, disediakan wadah dalam setiap sudut
ruang termasuk di Kamar Mandi Pracimayasa.
Uraian di atas hanya sekilas tentang contoh kasus
bagaimana seorang desainer mampu menangkap perilaku pengguna dijadikan dasar pendekatan perilaku konsumen atau pengguna. Secara garis besar perencanaan desain dengan pendekatan perilaku konsumen atau pengguna adalah perencanaan yang
mendasar pada kepekaan tehadap jenis kegiatan pengguna dan
bentuk kegiatan pengguna.
b. Gaya Hidup
Rumah tinggal berfungsi sebagai tempat hidup sehari-hari.
Rumah adalah suatu wadah sebagai tempat pribadi manusia
yang dapat mengungkapkan dan mencerminkan sikap hidup
pribadinya serta sekaligus tempat membentuk kepribadian manusia. Kepribadian erat kaitannya dengan gaya hidup. Gaya hidup
dapat diklasifikasikan antara lain: gaya hidup modern atau gaya
hidup tradisi. Gaya hidup dapat diidentifikasikan dengan profesi
seseorang.
Gaya hidup pada dasarnya merupakan sikap hidup, sikap
hidup ada berbagai macam, di antaranya: kepraktisan, simple,
mudah, aman, mewah, sederhana, nyaman, dan sebagainya.
Orientasi gaya hidup pada interior lebih banyak ditengarai pada
bentuk interior. Adapun jenis ruang mendasar pada aktifitas
sehari-hari. Contoh kasus gaya hidup modern, mengarah pada
sikap hidup yang simpel dan praktis. Bentukan interior yang sesuai adalah interior yang memberi kemudahan dan kenyamanan
dalam pemakaian dan perawatan. Mudah pengoperasian dan
mudah dalam perawatan. Meskipun aspek estetik tetap dibutuhkan, akan tetapi bukan yang memiliki makna simbolik. Hidup
modern jauh dari makna simbolik yang ada pada setiap benda,
dengan demikian jauh dengan sikap gaya hidup tradisi yang
penuh makna dalam setiap bentuk.
Adapun gaya hidup kaitannya dengan profesi, adalah
pemahaman terhadap pengguna kaitannya dengan aktifitas rutin yang berorientasi pada uang. Seorang desainer perlu memahami profesi pengguna manakala akan merencang sebuah
interior rumah tinggal. Hal ini penting terutama untuk dapat mem49
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
berikan keleluasaan aktivitas pengguna ketika mengembangkan
profesinya, karena profesi itu aktifitas dan setiap aktivitas akan
memerlukan wadah kegiatan. Profesi memungkinkan dikembangkan di dalam rumah tidak hanya di kantor atau di lingkungan
kerja. Masing-masing profesi memerlukan wadah yang spesifik,
salah satu contoh bentuk interior yang mengunakan pendekatan
profesi adalah profesi seorang pelukis akan ada kebutuhan ruang
yang berbeda dengan profesi seorang pemusik. Meskipun samasama memerlukan ruang sanggar seni, akan tetapi tuntutan spesifikasi ruang akan berbeda. Pemusik membutuhkan ruang yang
memiliki spesifikasi akustik yang baik agar tidak mengganggu
lingkungan, sedangkan sanggar seni lukis tidak perlu memiliki
spesifikasi akustik.
Pemahaman terhadap profesi pengguna, maka memahami
jenis aktifitas dan bentuk aktifitas suatu profesi dijadikan dasar
perumusan jenis ruang dan bentuk ruang untuk wadah kegiatan
mengembangkan profesi. Perencanaan interior lebih dikonsentrasikan pada jenis ruang dan bentuk ruang untuk mewadahi kehidupan sehari-hari dan pengembangan profesi.
c. Orientasi Pasar
Rumah tinggal pada perkembangannya saat ini bisa jadi
orang membeli rumah jadi atau membangun dari awal. Peran
desainer selain melayani perorangan untuk merancang desain
juga melayani kontraktor untuk pembangunan rumah tinggal.
Pada saat melayani konsumen untuk perencanaan desain interior rumah tinggal maka perhatian desainer pada pengguna yang
sifatnya perorangan, baik secara psikhologi maupun gaya hidup.
Demikian ketika desainer melayani kontraktor untuk perencanaan
interior rumah tinggal secara masal, misalkan perumahan maka
perhatian pendekatan pemecahan desain diorientasikan kepada
pengguna secara umum.
Pendekatan desain dengan berorientasi pada pasar adalah
suatu pendekatan yang bertujuan pada pemenuhan akan kebutuhan pasar secara umum. Pendekatan ini dimulai dengan mengidentifikasikan kebutuhan pengguna (masyarakat) secara umum
(bukan spesifik) terhadap hal-hal yang berkaitan aktifitas dan kelas atau golongan terhadap seluruh elemen. Pendekatan ini lebih
menekankan pada cost atau biaya yang diperlukan untuk seluruh perwujudan bentuk elemen interior maupun biaya perawatan
kaitannya dengan kelompok pengguna terhadap kemampuan.
Orientasi pasar berkaitan pula pada keperluan pasar yang dike50
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
lompokkan pada jenis kelamin, usia ataupun status sosial.
Pengguna dalam pembahasan ini adalah kelompok masyarakat dalam batasan geografis dan etnografis tertentu yang
menjadi target tujuan pasar. Secara umum (utamanya dalam
bidang desain interior) dalam mengidentifikasi kebutuhan pengguna akan bermuara pada masukan informasi mengenai produk
kongkrit bentuk rumah tinggal ataupun (pelengkap interior) yang
menjadi kebutuhan utama dalam kehidupan keseharian (utamanya dalam rumah). Contoh kasus hasil penelitian (Csiszentmihalyi,
1995: 120) yang secara persentase dapat didefinisikan, bahwa
kebutuhan masyarakat terhadap furniture menempati urutan tertinggi di antara kebutuhan rumah tangga yang lain untuk semua
kelompok.
Pendekatan ini dapat pula untuk menganalisis jenis produk
ataupun spesifikasi, selanjutnya peran desainer yang mengambil spesifikasi tersebut membuat rancangan produk yang dapat
sebagai alternatif pasar dengan tetap memperhatikan efektifitas
dan efisiensi dalam proses produk. Desain juga dituntut sesuai
dengan keadaan demografis lingkungan. Faktor cuaca harus
dipertimbangnkan manakala menentukan bahan agar sesuai
dengan daerah sasaran. Faktor etnografi dan ergonomi yakni
anthropometri yang berbeda antara daerah satu dengan daerah
lain juga merupakan faktor yang harus dipertimbangkan terkait
dengan kenyamanan psikhis dan fisik pengguna.
Secara garis besar perencanaan interior dengan pendekatan pemecahan desain yang berorientasi pasar adalah perencanaan yang mengarah pada penyelesaian desain memperhatikan
pengguna secara umum dan dikelompokkan berdasarkan jenis
kelamin, usia, kelas/golongan ekonomi, kelas/golongan sosial/
status.
d. Filosofi Bentuk
Rumah tinggal sebagai tempat pribadi yang dapat sebagai
media untuk mengekspresikan gaya hidup maupun cita rasa seni
tertentu. Cita rasa seni dapat diekspresikan melalui bentuk visual
elemen interior. Bentuk elemen interior memiliki keindahan secara
visual maupun makna. Pendekatan desain dengan berorientasi
pada filosofi bentuk adalah suatu pendekatan yang menjadikan
filosofi bentuk sebagai bagian penting dalam mengekspresikan
makna di balik bentuk yang tervisualisasikan nyata. Filosofi bentuk menjadi media dalam mentransformasikan makna konseptual
ke dalam bentuk nyata olahan unsur elemen interior. Seorang de51
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
sainer perlu mempertahankan idealisme dalam hal filosofi bentuk
ketika berproses desain sehingga desain yang dihasilkan tetap
berkekuatan estetis. Idealisme kepekaan estetis tetap diperlukan, meskipun pada tataran primer orang berpikir dan bercita
rasa dalam penghayatan kosmis dan mistis, bukan estetis.
Pendekatan desain dengan berorientasi filosofi bentuk biasa diterapkan pada objek interior bangunan-bangunan yang
memerlukan penghayatan kosmis dan mistis seperti tempat
ibadah dan pemukiman yang berkosmologi tradisional. Bentuk
unsur-unsur pembentuk ruang dan elemen interior sangat lekat
dengan pendekatan filosofi untuk mencapai suasana dan penghayatan yang diinginkan. Jika pada tempat ibadah pendekatan
itu dimaksudkan untuk mencapai pengayatan kosmis dan mistis
ibadah, sedangkan pada pemukiman/rumah tinggal lebih cenderung dimaksudkan untuk mencapai eksistensi identitas budaya
setempat.
Salah satu contoh bentukan interior yang dapat dihayati
melalui pendekataan filosofi bentuk adalah kesuksesan zaman
Gotik yang terkenal dalam perwujudan interior tempat ibadah.
Filosofi bentukan interior tempat ibadah zaman Gotik adalah vertikalisme, transparan, dan diafan. Garis vertikal mengungkapkan
ciri zaman segala sesuatu perbuatan, kegiatan, dan tindakan manusia ditujukan pada satu titik total pada Yang Kuasa/Yang Maha
Tinggi. Dinding-dinding kaca berwarna memperlihatkan cita-cita
lepas dari kewada’an materi atau kehidupan yang fana. Diafan
artinya cahaya yang menembus selaku lambang rahmat Tuhan
yang menembus kefanaan hidup manusia untuk meneranginya
dengan Nur Illahi (Mangunwijaya, 1999:78).
Adapun pada pemukiman tradisional, utamanya rumah
tinggal dan kosmologinya secara turun temurun telah menerapkan sistem organisasi ruang yang mengacu pada bentuk dasar
orientasi diri. Keseimbangan dan keselarasan antara alam dengan pengguna demi keselamatan pengguna merupakan tujuan
utama setiap perwujudan tempat tinggal serta sarat dengan
eksistensi identitas diri. Mulder menyebutkan, di Jawa pemajangan benda-benda antik tempo dulu sebagai asesoris ruang
pada interior merupakan satu kebanggaan sebagai eksistensi
diri. Pada rumah tinggal modernpun juga masih banyak dijumpai
bentuk interior yang mengacu pada orientasi diri demi eksistensi
identitas dan tingkat budaya. Melalui pendekatan filosofi bentuk
dalam mengolah interior, maka citra ruang dan pemilik (pengguna) dapat ditangkap oleh siapapun yang memiliki kepekaan
52
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
terhadap cita rasa seni.
Mendasar pada uraian di atas, pendekatan filosofi bentuk
adalah perencanaan desain yang menjadikan filosofi bentuk sebagai bagian penting dalam mengekspresikan makna di balik bentuk yang tervisualisasikan nyata. Filosofi bentuk menjadi media
dalam mentransformasikan makna konseptual ke dalam bentuk
nyata olahan unsur elemen interior. Secara teknis bentuk elemen
diwujudkan tidak hanya untuk mencapai keindahan visual namun
juga memiliki makna di balik bentuk.
C. Penutup
Merujuk pada uraian di atas dapat ditarik kesimpulan interior rumah tinggal adalah wadah sebagai tempat pribadi bagi
manusia untuk berlindung yang dapat mengungkapkan dan
mencerminkan sikap hidup pribadinya serta sekaligus tempat
membentuk kepribadian manusia. Kepribadian manusia dapat
dilihat dari sudut pandang kebutahan manusia yang digerakkan
untuk prestasi.
Fungsi rumah adalah untuk memenuhi kebutuhan fisik dan
psikis sebagai wujud keberadaan manusia secara individual dan
social. Berdasarkan kebutuhan fisik dan psikis manusia itulah
dapat diidentifikasi aspek-aspek kebutuhan manusia akan rumah
tinggal. Aspek-aspek itu masing-masing ditentukan oleh tingkat
kebutuhan si penghuni/pemilik. Tingkat kebutuhan si penghuni
dipengaruhi oleh profesi, keinginan, hoby, jenis kelamin, usia,
ekonomi. Berdasarkan ilmu psikologi: jenis kelamin, usia, jumlah
penghuni, hoby, profesi calon penghuni dapat dijadikan informasi
untuk mengidentifikasi kebutuhan calon penghuni sebagai aspek
perencanaan untuk merumuskan elemen interior. Enam elemen
interior, yakni: (1) Aktifitas, (2) Kebutuhan Ruang dan Tata Letak
Ruang, (3) Unsur Pembentuk Ruang, (4) Furniture/Isian Ruang,
(5) Pengkondisian, (6) Lay Out
Ada banyak pendekatan desain yang dapat dipinjam untuk
memecahkan desain. Apapun pendekatan yang digunakan enam
elemen tersebut tidak dapat ditawar untuk tidak dibahas dalam
perencanaan interior.
Ada beberapa pendekatan untuk pemecahan desain Interior Rumah Tinggal, di antaranya pendekatan yang berorientasi
pada:
a. Perilaku manusia.
b. Gaya Hidup
53
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
c. Orientasi Pasar.
d. Filosofi Bentuk
Pendekatan perilaku manusia adalah adalah perencanaan
yang menjadikan perilaku sebagai faktor penting untuk dipertimbangkan dalam perencanaan interior secara spesifik berkait
dengan subjek rancangan. Pendekatan tersebut digunakan untuk
mencapai kesesuaian antara produk/interior dengan pengguna,
karena derajat kesesuaian antara produk dengan pengguna
adalah indikator keberhasilan desain, baik dari sisi jenis ruang
maupun bentuk ruang.
Pendekatan gaya hidup adalah perencanaan yang menjadikan profesi sebagai dasar merumuskan jenis dan bentuk elemen interior untuk wadah kegiatan mengembangkan profesi.
Perencanaan interior lebih dikonsentrasikan untuk menentukan
jenis ruang dan bentuk ruang sebagai wadah kehidupan seharihari dan pengembangan profesi.
Pendekatan pemecahan desain yang berorientasi pasar
adalah perencanaan yang mengarah pada penyelesaian desain
memperhatikan pengguna secara umum dan dikelompokkan
berdasarkan jenis kelamin, usia, kelas/golongan ekonomi, kelas
golongan sosial/status untuk menentukan bentuk interior. Jenis
dan bentuk elemen diwujudkan mendasar pada keperluan pengguna sesuai kelompok-kelompok yang ditentukan.
Pendekatan filosofi bentuk adalah perencanaan desain
yang menjadikan filosofi bentuk sebagai bagian penting dalam
mengekspresikan makna di balik bentuk yang tervisualisasikan
nyata. Filosofi bentuk menjadi media dalam mentransformasikan
makna konseptual ke dalam bentuk nyata olahan unsur elemen
interior. Secara teknis bentuk elemen diwujudkan tidak hanya
untuk mencapai keindahan fisual namun juga memiliki makna di
balik bentuk.
54
Pendekatan Pemecahan Desain Interior Rumah Tinggal
Daftar Pustaka
Fritz Wilkening, 1987. Tata Ruang. Semarang: Kanisius.
Nur Irsyadi, et al. 1982. Proses Perancangan yang Sistematis. Jakarta:
Penerbit Djambatan.
Pamuji Suptandar, 1999. Desain Interior. Jakarta: Djambatan.
Philip Rawson, 1988. Design. New Yersy : Englewood Cliffs, Inc.
Pile, John F, 1988. Interior Design. New York: Harry N. Abrams, Inc.
Stepat, Dorothy, et al., 1980. Introduction to Interior Design. New York:
Macmillan Publishing Co., Inc.
Sunarmi, Januari 2005. “Spirit Jiwa Prencanaan Interior “Elsie de Wolf”
Aplikasinya Pada Rumah Tinggal Yang Sempit dan Berhimpit”
dalam Jurnal Ornamen Seni Rupa STSI Surakarta, Vol. 2. No.
1.
Sunarmi, 2005. Interior Pracimasaya Karya Budaya Mangkunegara VII
di Puro Mangkunenagaran Surakarta. Surakarta: UNS Press,
Sunarmi, “Creative Case Elsie de Wolfe and Frank Lloyd Wright On
Century 20” dalam Jurnal Ilmiah Nasional rnal Pendapa Jurnal
Ilmiah Pengkajian dan Penciptaan Seni Rupa dan Desain, Vol.
3 No. 01, Juni 2012 ISSN 2086-813, Hal 1-10
Y.B. Mangunwijaya, 1994. Wastu Citra. Jakarta: Jambatan.
Yoseph De Chiara, et al., 1991. Time Saver Standarts for Interior Designs and Space Planning, New York: Mc Graw-Hill Inc.
55
Visual Tradisi Dalam Karya Seni Lukis Kontemporer
Sebagai Wujud Artistik Pengaruh Sosial Budaya
56
Fly UP